[SNEAK PEEK] SELAMAT MALAM KEKASIH

Selamat Malam Kekasih Oleh Aina Emir

 

BERLAGU-LAGU telefon bimbitnya memberi isyarat ada pesanan teks yang masuk. Sepasang mata coklat hazelnya diredupkan seraya memandang skrin dan dengan perlahan-lahan membaca mesej yang tertera.

Salam tuan puteri, maaf mengganggu.

Jika tuan puteri dah bersedia untuk lena,

tolong mimpikan hamba ya.

‘Isy dia ni…’ rungut hati kecilnya, ‘macam tak ada kerja lain, siang malam asyik hantar mesej kat aku.’ Pun begitu, bibirnya tetap menguntumkan senyuman. Entah mengapa, walaupun tidak suka, pesanan itu masih mampu mengusik perasaannya. Mungkin dia masih seorang wanita yang belum beku dan kaku jiwa raganya.

Sungguh dia rimas, namun dia tidak sampai hati untuk tidak melayan. Bukannya apa, kerana nun jauh di lubuk hati, tertera perkataan ‘KOSONG’ yang sedang tergantung di ruang itu. Dia tahu, kehadiran sang arjuna sekadar menghiburkan sahaja. ‘Tak ada apa-apa makna pun. Sekadar suka-suka saja. Apa salahnya?’ Itulah yang bermain di benaknya.

Esok tuan puteri buat apa?

Soal lelaki itu lagi selepas mendapat balasan daripada Maya Kamilla. Jawapan yang sekadar ber-bahasa sahaja.

Kenapa tanya?

Balasnya pula.

 Boleh kita jumpa?

Soalnya lagi. 

 Kan saya dah kata, tak boleh.

Malah, sudah berpuluh-puluh kali dia kata begitu. ‘Isy, tak faham bahasa!’ gumam hatinya. Tetapi masih juga dia melayan.

Sekali aje. Tak apalah…

Please, tuan puteri…

Rayunya, tanpa mahu berputus asa.

Sudah berkali-kali dia bertanya perkara yang sama dan sudah berkali-kali juga Maya memberi jawapan yang serupa. Sampai lelah dibuatnya. Tapi sang arjuna tetap mengharap.

‘Barangkali dia ni jenis degil, atau mungkin jenis tak tahu nak ‘give up’.’ Desis hati kecilnya. ‘Itulah, aku yang gatal sangat melayan dia. Padan muka aku!’ ngomel hatinya lagi, seraya tersenyum kelat seorang diri. Sambil berbaring di atas katil besi yang dihiasi serba putih krim, dia mula melamun. Bidai Austria berwarna kuning air sudah dilabuhkan, menutup segala cahaya dari luar. Memang tidak disangkalnya ini adalah kesalahan dirinya sendiri. Entah kenapa, dia tidak tahu, kerana sebelum ini tidak pernah dia buat begitu. Dia terlalu berjaga-jaga, malah bukan senang untuk dirinya melayan sesiapa sahaja.

Hatinya dah lama membeku hampir jadi batu.

Pun begitu, bukanlah dia tidak suka kepada jejaka itu, namun terlalu banyak rintangan yang terpaksa dipatuhi. Senang cerita, sang arjuna bukan lelaki yang boleh dijadikan pilihan. Tak cukup ‘mata’ yang boleh dipungutnya. Malah dia memang tidak sesuai buat Maya Kamilla, sekalipun dia tidak menafikan yang lelaki itu ada rupa yang boleh menggugatkan ketenteraman jiwa. Bukan sekadar rupa, tetapi suaranya juga.

Tetapi… alahai, sayangnya. Keadaan tidak menyebelahi mereka. Banyak lagi perkara yang tak mampu menyamakan kedudukan mereka. Malangnya, lelaki itu tak pernah tahu. Hanya Maya Kamilla sahaja yang mampu mengatur alasan-alasannya.

SEMALAM, dia telah dikejutkan. Entah kenapa, tetapi cerita pendek yang dibacanya melalui sebuah blog membuat dia terkedu dan terkaku. Bagaikan satu mimpi yang mengerikan. Terlalu banyak persamaan. Kisah orang ‘gila’ yang bercinta sakan. Pelik, tetapi benar.

Anggun pernah bercinta dengan rakan sekolahnya, Bobby. Selama tujuh tahun mereka bermadu kasih dan sedang bersiap untuk mendirikan rumah tangga. Keesokannya, Bobby sepatutnya datang ke rumahnya untuk melamar Anggun. Dia berdebar-debar menantikan saat pinangan Bobby. Namun lewat petang itu, adik Anggun, Adi memberitahunya, “Kak Anggun, ada kecelakaan.”

Bobby kemalangan dan disahkan meninggal dunia. Mulai saat itu, Anggun bagaikan orang sasau yang terus hilang pedomannya.Tidak tahu arah dan telah mati semangatnya. Namun, Anggun tak mampu menangis, sekadar tak berupaya untuk melupakan Bobby, cinta hatinya itu. Saban hari, itulah yang Anggun lakukan. Ke pusara Bobby, seolah-olah Bobby mendengar semua rintihan hati.

Dipendekkan cerita, setelah bertahun-tahun lamanya, ada seorang lelaki yang ‘tergila-gila’kan Anggun pula. Dewa namanya. Puas Dewa memujuk Anggun untuk menerimanya. Akhirnya Anggun bersimpati, namun dia menetapkan syaratnya. Kalau Dewa betul-betul mencintainya, maka Dewa harus juga ke pusara Bobby, meminta izin Bobby untuk keluar bersamanya.

Itulah yang mereka lakukan buat sekian lama. Apa sahaja yang mahu dilakukan, izin Bobby di pusara adalah satu kewajipan. Hinggalah ke saat pernikahan mereka berdua, Bobby sentiasa ada sama. Sebaik sahaja menikah, di sudut meja kecil yang menghiasi kamar tidur Anggun dan Dewa, ada terselit gambar Bobby sama.

Kini, Anggun sudah punyai dua orang cahaya mata bersama Dewa, namun nun jauh di lubuk hatinya, Bobby masih tersemat ada.

Ngilu hati Maya membacanya, sebuah kisah benar yang datang dari negara seberang sana. Mengerikannya. ‘Kisah cinta orang yang terlalu obsesi,’ itulah kata hatinya. ‘Tetapi aku tak bersedia untuk jadi sepertinya. Minta ampun ya Tuhan…’

Sungguh dia pernah kecewa, pernah terasa sakit, tetapi dia juga tahu dia tidak boleh mematikan rasa buat selama-lamanya sebagaimana Anggun menyerahkan jiwa raga kepada Bobby.

AIN SURAYA tidak faham dengan apa yang ada di benak Maya Kamilla. Kata tak suka tetapi ada-ada sahaja tentang U.M. yang ingin disoalnya.

“Eh, Ain… dia tu belajar kat mana? Betul ke UIA?” Walaupun Ain sudah mengesahkannya, Maya bagaikan tak puas hati, masih bertanya lagi.

“Kalau kau dah suka dengan dia… layan ajelah, mak cik oi.”

“Mana boleh. Dia dengan aku, kami tak samalah.”

“Maya… nak muntahlah aku dengar cakap kau ni. Kalau tak sama, yang kau tak habis-habis tanya pasal dia tu, buat apa?”

“Saja tanya.”

“Sewel betul lah kau ni.”

“Ini… semuanya pasal kau lah ni. Kalau tak, tak adalah aku jumpa mamat tu dulu.”

“Aku pulak!” Protes Ain. “Tapi apa masalah kau, Maya? Tak ada apa-apa yang tak kena dengan mamat tu. Cute nak mampus, dah tu suara dia lagi… kau nak apa lagi ni?” Mulut Ain yang agak ‘laser’, tak pernah kisah dengan apa yang diucapkan.

“Eh kau ingat, asal cute aje, okey ke? Asal suara jantan aje, okeylah? Eh, Ain… dia tak tahu apa-apa pasal aku. Kalau dia tahu mungkin dia pun
tak nak kat aku ni. Lagipun…”

“Kau ingat kita duduk di zaman batu ke? Orang sekarang bukannya macam dulu tau.”

“Dia bukan macam aku. Aku pun tak macam dia.”

“Yalah, kau perempuan, dia jantan!”

“Isy, kalau perempuan, lawannya lelaki. Kalau jantan, lawannya betina. Kau nak bercakap, tapi bahasa pun tak betul. SPM kau

dulu, BM dapat berapa?” jawab Maya sambil mengusik Ain.

“Aku kata dia jantan, sebabkan suara dia yang seksi tu.”

“Weh, seksi-seksi ni, jangan sebut. Aku tak suka. Gerun.”

MASIH lagi dia berbaring di atas katilnya sambil berkhayalan. Matanya sekali-sekala menyorot kepada lukisan abstrak yang tergantung di bahagian tepi dinding, yang berlatar rona kuning tanah, bercorak hitam putih dan hijau. Lukisan itu hadiah seorang teman bernama Fidalina.

Memorinya kembali kepada petang itu, petang yang tidak ada kena-mengena dengan lukisan di dinding tetapi yang membawa pertemuannya dengan sang arjuna.

Hujan renyai-renyai, namun lembayung jingga terasa menyengat, dan dia terpaksa berhenti di stesen minyak yang berdekatan. Kebetulan, sememangnya dia perlu mengisi tangki minyak keretanya. Walaupun belum kering, dia akan mengisinya, sudah menjadi tabiat tidak suka melihat tangki minyak kurang daripada separuh. Maya juga bercadang untuk membeli minuman jus oren. Sekalipun hari tidaklah terik, terasa dahaga pula tekaknya.

Dia tergopoh-gopoh cuba elak dari hujan dan ketika membuka pintu masuk stesen minyak itulah dia terserempak dengan sang arjuna. Mujurlah dia tidak jatuh tersungkur dan semestinya bukan salah lelaki itu pun. Maya yang kelam-kabut sangat hinggakan tak perasankan sang arjuna yang sedang menarik pintu yang sama untuk keluar!

“Allahuakbar!”

“Maaf… saya tak sengaja.” Kata lelaki itu agak menggelabah juga.

Mungkin kerana terkejut, Maya tidak memandangnya. Ketika itu Ain Suraya betul-betul berada di belakangnya. “Weh, orang tu mintak maaf,
kau boleh buat dek aje? Isy… apalah kau ni!”

“Iyalah… aku terkejut! Nasib baik tak bertemu hidung tadi.”

“Merepeklah kau ni! Mamat tu tinggi apa. Mana boleh berlaga hidung dengan kau.”

Maya tergelak kecil lalu terus sahaja membuka peti sejuk untuk mengambil jus oren berjenama Twister kegemarannya. “Kau nak satu tak, Ain?”

“Aku nak air soyalah, tak nak jus oren.”

Maya mengambil minuman untuk Ain pula. Seketika kemudian dia ke kaunter untuk membuat pembayaran. Ketika itulah dia ternampak lelaki itu lagi. Dia sedang berdiri tidak jauh daripada Maya, tetapi di balik dinding cermin stesen minyak. Dia sedang berdiri tercegat bagaikan seorang dewa. Ketika itu, sang arjuna a.k.a. sang dewa, sudah pun memakai jaket kulit hitam. Maya cuba memandangnya.

Tadi, memang dia tidak perasan akan rupanya, tetapi kini…

Rambutnya agak panjang, menyentuh bahu. Di bahagian depan pula, rambutnya menutup sebahagian besar dahinya, hampir menutup juga kening. Dagunya mempunyai ‘goatee’ atau janggut ‘ala-ala kambing gurun’ tetapi tanpa sebarang misai dan mempunyai ‘sideburn’ yang tipis memanjang, ala-ala penyanyi rock. Dia kelihatan tampan dan menarik, tentunya menarik perhatian kaum Hawa yang berlalu-lalang di tempat itu.

Berkali-kali juga Maya perasan yang gadis petugas di kaunter itu turut mengintai-intai kepadanya. Dan tentu juga ‘mamat’ itu tahu mata-mata yang sedang memandangnya!

‘Isy, perasan!’ Dia menggumam dalam hati, ‘tapi, apa hal pulak aku pun sama gedik ni?’

“Maya… kau nampak tak mamat tadi tu?” Ain Suraya menyoalnya.

“Mamat mana?” Maya buat-buat bodoh.

“Yang kau rempuh tu lah…”

“Isy, mana pulak aku yang rempuh!” jawabnya selamba. “Hah, kenapa dengan dia?”

“Tu ha… kat luar tu.”

Sekali lagi Maya memandangnya. Maya di dalam dan lelaki itu masih di luar dinding cermin. Ketika itulah sang dewa merenung kepadanya dan hampir merentap jantungnya dan dengan tidak sengaja (atau mungkin memang betul kata hatinya yang dirinya agak ‘tergedik’ sama) Maya sudah melebarkan senyuman seolah-olah dia memang mengenalinya.

Pemuda itu turut membalas senyum.

‘Ewah, ewah… macamlah aku kenal dia!’

“Maya, kau buat apa ni? Kau… kau mengurat dia ke?” bisik Ain Suraya.

“Isy, mana ada…” Maya buat selamba lalu keluar mengikut pintu di sebelah kanan stesen dan terus menghala ke keretanyauntuk mengisi minyak. Ketika itu, dia betul-betul rasa bersalah.

Pun begitu, sempat lagi dia mengerling kepada sang dewa yang kini sudah pun berada di atas motosikal Kawasaki Ninja 250nya yang berwarna putih, sedang bersedia untuk bergerak meninggalkan stesen minyak itu. Sang dewa a.k.a. sang arjuna tidak melihat kepadanya.

Handsome kan mamat tu?” ulas Ain Suraya yang berdiri tercegat di sebelah Maya.

“Alah, biasa aje… mat rempit lagi!” Maya tergelak kecil.

“Macamlah aku tak nampak mata kau tadi! Eh… motor dia tu bukan rempitlah! Itu motor ninja tau!” Ain tergelak.

“Eleh, macamlah aku heran sangat. Mamat rempit ada jugak yang bawak ninja apa. Kalau aku tengok dia pun, bukannya sebab dia handsome ke tidak… sajalah aku nak tengok.” Maya buat-buat tak faham sambil terus mengisi minyak. ‘Mamat’ tadi sudah pun berlalu pergi, laju dengan motosikalnya itu.

“Eh, cepatlah… nanti lambat pulak. Kita nak singgah rumah aku, lepas tu kita nak pergi tengok konsert tu lagi.”

“Iyalah, aku nak cepatlah ni!”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/191/selamat-malam-kekasih

[SNEAK PEEK] KISAH PEREMPUAN

9789674062132-medium
EBUKU Kisah Perempuan oleh Aina Emir

BERDOSAKAH AKU?

BAB 1

SEJAK dulu lagi aku selalu tertanya-tanya, kenapa aku ini sangat berbeza daripada mereka semua? Kami tujuh beradik, rupa pun tak banyak beza, tapi kenapa aku ini selalu diperlakukan seperti anak angkat, bukan seperti mereka? Padahal wajahku tiada beza daripada mereka. Malah, rupaku sangat sama dengan kakak nombor dua dan juga kakak yang di atasku. Banyak seperti wajah ayah. Kalau ada yang kata aku ini anak angkat, aku memang tak akan percaya pun. Mustahil! Tapi aku tetap hairan sebab aku tidak pernah mendapat perhatian seperti mereka semua.

Kami ini dilahirkan daripada dua orang ibu kerana ayahku pernah ada dua orang isteri. Aku dan dua beradik lagi, kami dilahirkan daripada ibu yang kedua dan malangnya ibuku sudah pun meninggal dunia akibat penyakit buah pinggang. Sejak dulu lagi, kami semua dipeliharai ibu pertama kami dan sepanjang hidupku, ibu yang ku panggil ‘ibu’ itu memang merupakan seorang ibu yang baik hati pada kami semua, walaupun ada di antara kami bukan merupakan anak kandungnya. Tetapi kami tetap dilayan seolah-olah kami pernah duduk selama sembilan bulan dalam rahimnya.

Aku tak pernah rasa apa-apa yang tak enak dengan ibu tiriku itu, tetapi aku tak senang dengan adik-beradikku yang lain. Selama ini pun, kami semua tak pernah beranggapan yang kami berbeza kerana kami mempunyai ayah yang sama. Pun begitu, aku selalu rasa yang diriku tetap berbeza. Aku tidak tahu mengapa tetapi aku memang tahu yang mereka tidak menyukaiku.

Malah, ayahku sendiri kadang-kadang melayanku dengan layanan yang agak berbeza membuatkan jiwaku yang sensitif itu terasa-rasa. Sudah lapan belas tahun aku dilahirkan dan sudah 12 tahun arwah emakku meninggal dunia. Sejak umurku enam tahun, memang ibu lah yang menjagaku dan adik-adik daripada arwah emak. Malah, aku tak ingat pun arwah emak itu macam mana. Aku hanya kenal ibu sahaja.

“Lin… kau ni malas betul lah! Cuba kau basuh kain baju yang ada kat belakang berlonggok tu. Ini tidak, kau main tengok aje. Yang kau tahu, asyik main handphone kau tu aje! Macam kau aje yang pandai guna handphone tu!”

Malas betul aku mendengar bebelan kakakku itu. Kak Ani memang macam tu, padahal dia pun pemalas juga. Yang rajin hanyalah mulut dia sahaja, rajin membebel! Kalau nak kutuk orang, suruhlah dia. Memang pantas dan cekap. Cuma aku malas melawan. Kalau membalas kata-katanya itu, akan berpanjanganlah sampai ke malam. Baik aku diam. Lagipun, kain kotor yang berlonggok di belakang itu, tak ada pun kain baju aku. Aku dah pun membasuh pakaianku sendiri. Memang nampak benar Kak Ani yang pemalasnya, bukan aku!

Semalam pun aku berasa hati dengan abang sulungku. Abang Halim perli aku. Kata dia, aku ni jenis pandai mengipas orang. “Kau tu memang lah Lin, kalau nakkan sesuatu, pandailah kau mengampu sampai dapat. Esok kalau kau berlaki, macam tu lah agaknya. Mesti kau cekap mengikis duit laki kau.”

“Eh, kenapa pulak abang cakap macam tu?” soal aku.

“Kau ingat kami semua tak tahu ke? Kau nak keluar kat bandar, kan? Kau nak melepak dengan kawan-kawan kau, kan? Itulah yang kau rajin sapu sampah, mop lantai ni. Bukannya apa, kau nak suruh ibu bagi duit kat kau, kan?”

“Laa… apa salahnya kalau Lin tolong ibu? Orang lain tak tolong pun, biarlah Lin yang tolong!”

“Bukan pasal kau tolong ibu, tapi pasal kau mengharapkan upah dari ibu. Itulah yang aku kata kau pandai mengampu! Pandai mengipas. Bukannya ikhlas pun tolong tu!”

Aku jadi hairan. Takkanlah salah besar kot sekalipun ibu memberi aku sedikit wang untuk ke bandar? Bukankah aku memang tak mampu? Aku belum bekerja lagi. Kalau nak harapkan ayah, memang tak merasalah aku. Mujurlah ibu baik hati.

Mereka kerap mengungkit dengan aku seolah-olah semua yang aku lakukan itu memang salah, sedangkan mereka jauh lagi teruk daripada aku. Aku betul-betul tak faham kenapa mereka tak suka dengan aku. Dengan adik-adik seibu dengan aku, macam tak ada masalah pun. Hanya dengan aku sahaja yang ada masalah.

Pernah aku mengadu pada ayah tetapi ayah buat tak tahu sahaja membuatkan aku rasa yang ayah menyokong tindakan mereka. Dulu, semasa usiaku 15, aku pernah lari dari rumah kerana merajuk dengan ayahku sendiri. Ketika itu, aku memang ada melakukan kesalahan tetapi aku rasa kesalahan itu terlalu kecil untuk ayahku mengeluarkan kata-kata kesat hingga menggoreskan hati kecilku. “Kau ni anak yang tak ada gunanya! Anak yang menyakitkan hati! Anak yang buat aku menyampah! Menyusahkan hidup aku!” Aku masih ingat lagi kata-kata ayah yang bagaikan pisau tajam menikam lubuk hatiku.

Aku lari ke rumah kakak kepada ibu dan dari situ, ibulah yang memujukku untuk pulang. Bila hatiku lembut, aku bersetuju untuk kembali ke rumah. Tapi aku tahu, apa sahaja yang aku buat, semuanya salah!

Kalau diikutkan, memang ibu merupakan ibu tiriku, tetapi ibu lebih menjaga perasaanku kalau dibandingkan dengan ayahku, seolah-olah ayahku itu bukan merupakan ayah kandungku. Kalau adik-beradik yang lain, tak pernah sensitif dengan perasaanku, macamlah aku ini sebenarnya seekor monyet yang tinggal di hutan! Malah, adik-adikku seemak denganku sudah pandai mengeluarkan kata-kata sindiran. Aku dapat rasakan bahawa ahli keluarga bertindak seperti orang asing terhadap diriku. Tetapi, apa salahku yang sebenarnya? Apakah dosa yang telah aku lakukan hinggakan aku ibarat orang asing dalam keluargaku sendiri?!

BAB 2

AKU memang tak rapat dengan adik-beradik ayahku. Mereka pun buat tak kisah dengan aku, kecuali Ayah Cha, abang kepada ayahku yang memang jarang-jarang ada di kampung kami. Kebetulan Ayah Cha bekerja dengan sebuah syarikat besar kapal perdagangan dan selalu berada di lautan. Mungkin kerana itu juga Ayah Cha tidak berapa tahu apa yang berlaku di kampung kami. Bila Ayah Cha pulang, aku ternanti-nanti untuk berjumpa dengannya. Adik-beradik aku yang lain tak pernah kisah pun. Malah, mereka tak kisah dengan sesiapa pun! Masing-masing pentingkan diri sendiri.

“Lin… kalau Ayah Cha balik, kau tak payahlah sibuk nak ke rumah arwah Tok Wan tu. Kau duduk aje kat rumah ni… tak payah kacau dia.” Itulah yang dikatakan ayahku pada diriku. Agaknya ayah tak suka aku mengganggu ketenteraman ayah saudaraku itu. Maklumlah, Ayah Cha masih belum berkahwin lagi walaupun usianya sudah banyak.

“Alah, orang kerja kapal memanglah macam tu.” Aku ingat lagi cakap-cakap yang berbisik antara adik-adik perempuan ayahku. “Tak payah kahwin…” aku tak tahu apa lagi yang mereka katakan, tapi aku tahu mereka suka mengata-ngata Ayah Cha, walaupun itu adalah abang kandung mereka.

Agaknya kaum kerabat ayahku memang begitu, suka mengata-ngata sesama sendiri. Kini, penyakit itu turut turun kepada anak-anak ayah. Masing-masing suka benci-membenci, dendam-mendendam, umpat-mengumpat. Adoi, kalaulah aku boleh lepas daripada penyakit ini, betapa aku akan berasa lega.

Tetapi pagi itu, aku memang marah sangat-sangat dengan ayahku. Kata ayah kepadaku, “Kau tak payahlah nak belajar lagi, Lin. Kau tu perempuan, kau kerja lagi baik. Tak menyusahkan aku!” Aku menangis teresak-esak kerana berasa hampa sangat-sangat dengan percakapan ayahku itu. Kenapa aku tak boleh belajar sedangkan adik-beradik yang lain semuanya ayah benarkan untuk teruskan pengajian? Lagipun, keputusan SPM aku jauh lagi baik daripada adik-beradik yang lain.

“Kenapa ayah buat macam ni kat Lin, ibu? Kenapa ayah tak sayang Lin?” Aku mengadu pada ibu. Ibu sekadar memandang wajahku dengan rasa simpati.

“Tak apalah, Lin… nanti kita usahakan supaya Lin pun boleh belajar jugak. Nanti ibu cakap dengan ayah okey?”

Aku menaruh harapan yang tinggi, semoga hati ayah jadi lembut untuk membenarkan aku teruskan pengajianku. Takkanlah aku nak tolak tawaran UiTM untukku itu? Bukan mudah untuk dapat. Lagipun, kalau aku ke UiTM, tidaklah melampau besar perbelanjaanku nanti. Ayah tak payah melampau bersusah payah untukku. Tidak seperti adik-beradikku yang lain

yang belajar di kolej swasta. Sudah itu, macam Abang Din dengan Su, dua-dua gagal. Buat buang beras sahaja! Aku tahu, kalau aku diberi peluang, insya-Allah akan aku usahakan hingga berjaya. Aku tak mahu gagal.

Tapi ayahku tetap protes. Kata ayah, “Alah, Lin tu perempuan. Nanti berlaki, tak guna ada pelajaran tinggi-tinggi pun. Duduk di dapur jugak!”

“Tapi ayah… orang sekarang bukannya macam dulu. Semua perempuan sekarang bekerja. Lin pun ada cita-cita jugak. Nak jadi macam orang lain jugak.” Aku cuba membalas.

“Tengok arwah mak kau. Tengok ibu kau… ada kerja ke? Kerja kat dapur jugak! Aku jugak yang kena keluarkan belanja. Orang perempuan tak payah gatal nak kerja kat luar, duduk aje kat rumah! Sekarang ni, kau pergi cari kerja. Cari duit sendiri. Bila dah kahwin nanti, kau duduk aje kat rumah jaga laki kau. Kalau kerja, nanti kau meliar pulak!”

Ya Allah… aku jadi geram dengan ayahku itu. Seolah-olah ayah tidak sensitif langsung dengan perasaanku.

Kebetulan, Ayah Cha aku pulang ke kampung dan aku cuba meluahkan perasaan marahku pada Ayah Cha.

“Ayah Lin tu, tak tahulah kenapa… dia tak suka dengan Lin, Ayah Cha. Semuanya tak kena dengan Lin ni. Kalau adik-beradik yang lain, semuanya okey aje. Bayar yuran mahal pun ayah sanggup. Tapi dengan Lin, seciput pun ayah tak mahu berbelanja. Macam lah Lin ni anak angkat dia.”

Ayah Cha tidak komen, dia hanya mendengar sahaja. Aku pun tidak mendesak untuk dia memberi respons kerana aku juga sedar Ayah Cha aku itu, dia jenis tak banyak cakap. Kadang-kadang aku tertanya-tanya juga, kenapa Ayah Cha tak pernah kahwin. Aku teringat juga dengan ‘gosip’ yang pernah aku terdengar.

“Abang Cha tu… dia bukannya apa, dia frust. Bercinta, tapi tak menjadi. Awak asyik di laut aje, macam mana nak menjadi? Habislah buah hati dikebas orang.”

Kata-kata begitu melekat di benakku. Aku bersimpati pada Ayah Cha aku itu. Agaknya dia pernah dikecewakan dan kerana itulah dia terus membujang. Kesiannya pada Ayah Cha aku. Dalam hati, aku berkata-kata juga. Aku tak mahu hidup membujang hingga ke tua. Aku terbayang wajah Hilman, rakan sekolahku yang pernah menjadi pujaanku. Kini tidak lagi. Tapi aku tak kisah pun, aku tahu aku masih muda. Suatu hari nanti aku pasti akan bertemu dengan lelaki yang mungkin akan jadi jodohku. Aku ternanti-nanti untuk diberi peluang untuk jatuh cinta. Tentu seronok bila hatiku nanti berbunga-bunga seperti bunga mawar yang berkembang di taman. Aku mahu hidup seperti orang lain juga. Tapi kalau boleh, aku tak mahu hidup seperti ibu dan arwah mak aku. Dimadukan. Walaupun pada lahirnya, semua kelihatan seperti baik-baik, sebenarnya aku tahu ibu tidak pernah rasa bahagia.

Tiba-tiba aku melihat sendiri pada kisah yang mampu membuat aku bertambah sedih. Entah macam mana, aku terjumpa surat lama. Hari itu, aku ke rumah arwah Tok Wan ku. Mak Udaku meminta untuk aku mengemas bilik Ayah Cha. Kata Mak Uda, Ayah Cha bukannya pandai mengemas. Aku tak kisah untuk menolong kerana bila Ayah Cha pulang ke kampung, Ayah Cha memang rajin belikan aku hadiah. Baju barulah, seluar jean lah, kasutlah. Kadang-kadang Ayah Cha beri aku duit poket. Kata Ayah Cha, “Lin janganlah bagi tahu orang lain ya?” Memang aku tak cakap pada sesiapa pun. Aku tak mahu mereka fikirkan yang aku sedang ambil kesempatan. Tetapi aku memang kesian dengan Ayah Cha aku itu.

Bila aku membuka surat lama yang aku jumpa tersorok di dalam kotak kecil, di bawah katil antik di kamar Ayah Cha, aku jadi ingin tahu. Bukanlah aku ini jenis busy body, tetapi buat sedetik, aku mahu memahami hati Ayah Cha aku itu.

Berkali-kali aku membaca surat cinta yang tertulis di atas kertas yang kini sudah berubah ronanya. Aku baca dan baca dan aku melihat nama yang tertera di akhir surat itu. Betapa aku terasa pilu dan terharu. Betapa aku terasa akan sakit yang pernah terhinggap pada Ayah Cha ku. Aku bersimpati padanya.

Aku doakan yang terbaik buatmu, sayang. Aku tahu kau akan bahagia walaupun aku di sini pasti akan terluka. Dulu, aku sangkakan Lautan Hindi yang aku sering lalui tak mungkin akan kekeringan, namun kini aku tahu, lautan apa sekalipun mampu dikeringkan, sama seperti rasa cinta antara kita berdua. Akhirnya terpaksa dikeringkan juga. Aku rela kau pergi, aku rela kau menikahinya. Bukankah dia juga adikku? Apa yang mampu aku lakukan, cuma memberi kerelaanku, walaupun hatiku akan tergores dan terluka hingga bila-bila. Kau adalah nyawaku. Tanpa kau dalam hidupku, aku bagaikan bergerak tanpa ada rohnya lagi. Semuanya tidak ada makna buatku. Biarlah aku pergi, terus belayar di atas lautan yang kini akan menjadi gurun buatku. Biarlah aku menangis seorang diri, agar kau mampu tersenyum nanti. Biarlah, mawarku… biar kau terus kembang di jiwaku ini sekalipun aku akan teruskan hidup yang pasti sunyi.

Aku tahu surat itu adalah surat Ayah Cha yang dikirimkan untuk kekasihnya dan surat itu telah dipulangkan kepadanya dan Ayah Cha terus menyimpannya, mungkin untuk dijadikan kenangan. Cuma aku tak pasti, siapakah kekasih Ayah Cha itu?

Ibu atau pun arwah emakku? Atau mungkin orang lain yang aku tak tahu!

****

BUKAN AKU

AKU merenung tikar sejadahku. Sudah lebih setahun aku menggunakan tikar sejadah ungu itu. Setiap kali masuk waktu solat, sejadah itulah yang aku gunakan tatkala menunaikan solat. Meskipun aku kini berada di tempat yang boleh kukira ‘menakutkan’, namun aku tetap redha dengan apa yang menimpaku ini. Harapanku, semoga apa yang terjadi ini mempunyai hikmah di sebaliknya walaupun aku tidak nampak hikmahnya setakat ini.

Aku mengenali dia lebih kurang tiga tahun yang lepas. Ketika itu, usiaku baru menginjak 19 tahun. Jarak umurnya denganku hanyalah dua tahun. Dia merupakan seorang lelaki yang budiman dan pandai mengambil hatiku. Aku memanggilnya Robin meskipun nama sebenarnya ialah Borhan.

Aku masih ingat saat kali pertama aku bersua muka dengannya. Ketika itu, aku dan kawan-kawanku, Rita, Suraya, Miza dan Nasha pergi ke sebuah konsert di ibu kota. Kami semua terkinja-kinja melompat beramai-ramai apabila mendengar kumpulan kegemaran kami bernyanyi. Sedang aku melompat-lompat melayan lagu, mata aku tertancap pada Robin yang sedang memerhatikan gelagatku. Dia tersenyum padaku. Aku turut tersenyum melihatnya. Itulah detik perkenalan kami.

“Hi there…” tegurnya sebaik sahaja dia menghampiri aku.

Aku berhenti dari melompat-lompat lalu menegurnya kembali. “Hai…”

Kawan-kawanku memandangku sambil tersengih-sengih. Mereka masih seronok melayani lagu yang sedang dinyanyikan oleh kumpulan tadi.

“Awak datang dengan kawan-kawan aje ke?” soalnya.

“Ada boyfriend saya sebelah ni, tak nampak ke?” sengaja aku mengusik.

Dia kelihatan tercari-cari, tetapi sebaik sahaja dia melihat aku yang tersenyum kambing, dia tahu bahawa aku sengaja mengusiknya.

“Nama saya Robin.” Dia memperkenalkan diri.

“Wah… awak ni Robin mana ya? Robin Hood ke Robin kawan Batman?” Aku semakin seronok mengusik jejaka yang boleh kukira kacak ini.

Dia ketawa kecil dengan jenakaku. Kemudian, aku memperkenalkan diri pula.

“Awak sorang aje ke ni? Takkan datang konsert sorang-sorang kot?” Kini, tumpuanku adalah pada Robin. Aku sudah hilang tumpuan pada konsert yang sedang berlangsung. Sebenarnya, aku datang ke konsert ini pun atas desakan kawan-kawanku. Jadi, bagiku apalah sangat kalau aku tak beri tumpuan pada nyanyian penyanyi yang sedang bertungkus-lumus memberikan persembahan yang terbaik itu.

“Dengan kawan-kawan. Tapi dia orang dah hilang entah ke mana-mana,” kata Robin.

Kami terus cuba untuk berbual walaupun suasana agak bising. Dia terpaksa merapatkan dirinya denganku agar kami dapat mendengar suara masing-masing.

SEMENJAK malam konsert itu, aku semakin rapat dengan Robin. Kebetulan, dia tinggal berhampiran dengan tempat tinggalku. Aku tinggal di sebuah apartment yang dikongsi bersama tiga orang rakan. Robin pula tinggal lebih kurang 15 minit perjalanan dari apartmentku.

Ketika itu, aku sedang melanjutkan pelajaran di peringkat diploma dalam bidang fotografi. Aku memang meminati bidang fotografi sejak menuntut di sekolah menengah. Bagiku, setiap gambar yang diambil mempunyai nilai sentimentalnya yang tersendiri. Aku bukanlah jenis yang suka mengambil gambar orang berkahwin dan sebagainya, aku lebih suka mengambil gambar berkaitan dengan alam semula jadi. Aku suka mengambil gambar pemandangan, aku juga suka mengambil gambar pokok dan daun. Kadangkala, aku gemar mengambil gambar burung yang bertenggek di atas tiang elektrik mahupun pokok. Namun, tidak semua orang menghargai apa yang aku minati.

Bapaku yang menetap di kampung kerap membebel padaku berkenaan pilihan jurusan pengajianku. Baginya, program yang kupilih ini tiada masa depan yang cerah.

“Aku suruh jadi cikgu, kau tak nak. Jadi cikgu tu jauh lagi bagus daripada kau jadi jurugambar. Bukan berfaedah pun ambik gambar sana-sini.” Itulah bebelan bapaku setiap kali aku pulang ke kampung. Dan kerana itu juga, aku jarang pulang ke kampung kecuali bila cuti semester yang panjang.

Ibuku pula tidak pernah berkata apa-apa. Tidak pernah menentang, tidak juga memberi sokongan. Kadangkala, aku terasa seperti ibuku hidup dalam dunianya sendiri. Ada masa dia kelihatan termenung. Ada masa dia kelihatan sedih. Entahlah… mungkin layanan bapaku terhadapnya yang menjadikan dia sebegitu. Bagiku, jarang sekali bapaku melayaninya dengan baik. Memanglah bapaku tidak pernah memukul ibuku, namun bapaku tidak pernah menunjukkan sikap penyayang terhadap ibuku, juga adik-beradikku.

Aku mempunyai seorang abang dan seorang adik perempuan. Kami hanya tiga beradik. Abangku sudah lama menghilangkan diri di ibu kota. Adik perempuanku pula masih berada di sekolah menengah ketika itu. Aku pernah terdengar perbualan bapaku bersama Pak Zainal, bapa saudaraku. Kata mereka, abang aku mungkin terlibat dengan aktiviti pengedaran dadah. Namun, sejauh mana berita itu, aku tidak dapat pastikan. Mungkin kerana itu juga ibuku berubah. Mungkin dia kecewa dengan abangku. Entahlah… hanya ibuku sahaja yang tahu.

Yang pasti, semenjak aku melanjutkan pengajian di ibu kota selepas menamatkan tingkatan lima, aku semakin renggang dengan keluargaku. Keluargaku juga tidak begitu kisah dengan diriku. Mungkin kerana itu juga, aku semakin rapat dengan Robin yang kerap kali mengambil berat tentang diriku.

“Kenapa panggil Robin? Kan nama awak Borhan.” Pernah aku menyoalnya ketika kami keluar makan malam.

“Kawan-kawan sekolah saya yang mulakan dulu. Mula tu lebih kepada usik, tahu-tahu melekat sampai sekarang.” Dia memberi penjelasan. Sambil itu, dia menikmati nasi goreng kampung yang terhidang.

“Awak pula, macam mana boleh jadi Mia? Nama awak sikit punya canggih, tapi panggil Mia?” dia menyoalku kembali.

“Canggih ke nama Kamilia?” Aku tertawa kecil. “Sebenarnya, masa kecik dulu saya pelat… jadi sampai la sekarang ni semua orang panggil Mia.”

“Boleh tak kalau saya panggil awak Mia sayang? Biarlah saya panggil awak lain dari semua orang…” lembut sahaja suaranya bertanya.

Jantungku bagai nak gugur. Terasa sungguh istimewa tatkala dia meminta sedemikian. Terasa diri ini begitu penting bagi Robin. Mungkinkah ini yang dikatakan jatuh cinta? Adakah aku sudah jatuh cinta pada jejaka di hadapanku ini? Tapi, masih banyak yang aku perlu tahu tentang dirinya. Siapa keluarganya? Dari mana asalnya? Aku baru mengenalinya selama dua minggu. ‘Ahh… apa salahnya? Bukan nak kahwin terus…’ bisik hatiku.

 

SEPANJANG berada di samping Robin, aku terasa begitu gembira. Dia seorang yang penyayang dan pandai berkata-kata untuk mengambil hatiku. Namun, dalam begitu, dia merupakan seorang yang kuat cemburu. Dia pantang melihat kiranya ada lelaki lain yang datang berbual bersamaku. Aku tetap menyayanginya walaupun aku perlu bersabar dengan perangainya yang satu itu.

Meskipun sudah hampir dua tahun kami bercinta, aku tidak pernah bercerita tentangnya pada keluargaku. Aku pasti bapaku akan menentang percintaan kami. Apatah lagi Robin tidak pernah menamatkan pengajian di universiti. Kini, dia membantu seorang temannya menjalankan perniagaan sewa studio untuk ‘jamming’. Aku pula, sudah mula bekerja di sebuah syarikat penerbitan majalah. Kalau ikutkan hati, aku mahu bekerja secara bebas, namun ini bukanlah masa yang sesuai. Aku perlu mengumpulkan pengalaman terlebih dahulu, selain perlu mempunyai modal untuk membeli peralatan yang bagus.

Sebenarnya, aku bercadang untuk melanjutkan pengajian sarjana muda pula, namun aku memilih untuk bekerja terlebih dahulu agar dapat mengumpulkan wang. Manalah tahu kalau Robin ingin mengajakku berkahwin, adalah duit yang aku boleh gunakan. Aku tidak harap sangat dengan bantuan ibu bapaku di kampung. Lagipun, Robin sendiri tidak stabil dari segi kewangan.

Pernah Rita bertanya padaku, “Kau ni betul ke nak teruskan dengan Si Robin tu?”

“Kenapa kau tanya macam tu?” berkerut-kerut dahiku menyoal.

“Aku bukan apa, Mia… tapi, Robin tu aku tengok macam tak ada masa depan aje. Tengoklah, dia banyak melepak kat studio kawan dia tu.”

“Dia tolong kawan dia lah. Bukan lepak saja-saja.” Aku mempertahankan kekasihku.

“Memanglah… tapi, sampai bila? Dah lah belajar pun tak habis, kerja pun main-main aje. Macam mana kau nak kahwin dengan dia nanti? Silap-silap kau kena tanggung dia pulak.” Rita masih mempersoalkan tentang pilihan hatiku.

“Alah… pandai lah dia nanti. Dia pun muda lagi. Baru 23 tahun. Dia pun tak pernah minta duit aku ni.” Aku tidak berpuas hati dengan Rita. Bagiku, Robin adalah lelaki yang baik untukku walaupun banyak kekurangannya.

“Sekarang memanglah tak minta, Mia. Esok-esok, mesti dia minta. Kau pulak dah kerja. Kau jangan sampai menyesal Mia. Nanti rugi aje. Kau dah lah cantik. Apalah sangat yang ada pada Robin tu?” Masih Rita cuba mencucuk aku.

“Ehh, kau ni kenapa Rita? Aku bahagia dengan Robin tu. Dia baik. Dia sayang aku.” Aku bersungguh-sungguh mempertahankan Robinku.

“Hmm… kau betul ke tak nak sepupu aku tu? Si Haikal tu memang suka kat kau, Mia.”

“Sebenarnya, kau nak suruh aku tinggalkan Robin sebab Haikal tu kan? Tak nak lah. Baik kau aje yang ambik Si Haikal tu.” Aku rimas dengan cara Rita. Bagiku, sebagai kawan dia perlulah menghormati pendirianku.

Haikal. Lelaki yang merupakan sepupu Rita itu sudah banyak kali menghubungi aku sejak kebelakangan ini. Lelaki itu tiga tahun tua daripadaku. Aku mengenalinya ketika baru belajar di kolej yang sama dengan Rita. Sepupunya yang tinggal berdekatan kolej kami kerap datang ke kedai makan yang selalu kami kunjungi bersama rakan-rakannya.

Bagi mataku, Haikal merupakan seorang lelaki yang sedap mata memandang, namun perangainya membuatkan aku kurang selesa untuk rapat dengannya. Dia suka mengusik aku terlebih-lebih hingga kadangkala menyakitkan hatiku. Dia pernah meluahkan perasaannya terhadapku, namun, aku tahu aku tak mungkin akan bahagia bersamanya.

Meskipun dia tahu sudah dua tahun aku menjadi kekasih kepada Robin, dia tidak peduli semua itu. Baginya, dia masih berpeluang untuk bersamaku. Apatah lagi, dia kini sudah bekerja di sebuah syarikat swasta yang agak besar. Baginya, dia jauh lebih hebat daripada Robin yang masih terhegeh-hegeh untuk menentukan masa depannya.

Mia, kalau awak dengan saya kahwin… mesti kita akan bahagia. Saya akan beri semua yang awak nak…

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/64993/kisah-perempuan

[SNEAK PEEK] Setulus Janji

EBOOK Setulus Janji oleh Aina Emir

CANTIK rambut hang, Syira.” Kak Nabila memuji. “Bila dah panjang macam ni, hang nampak macam bintang filem Hindi,” katanya lagi sengaja mengusik.

“Mengarutlah Kak Nabila ni! Hindi apa macam ni?” Insyirah merendah diri.

“Lah… sungguh haih! Hang tak tengok kat cermin ka? Tengok muka tu… mata, mulut, hidung semuanya cantik. Rambut… ikal mayang…” Kak Nabila terus memuji lagi.

“Kulit ni… tak tengok ka? Ada macam bintang Hindi? Depa mana ada hitam macam ni?” Insyirah ketawa.

“Merepek apa ni… mana ada hang hitam. Taklah putih melepak… tapi taklah gelap pulak.”

“Yalah… baru balik ni. Tunggu sikit lagi. Habihlah…”

“Tak kisah yang tu, janji muka cantik. Tengok kami ni… mata sepet-sepet, hidung pun tak mancung macam hang.”

“Tapi… kulit putih melepak… rupa tak kurang kat mana pun.” Insyirah ketawa lagi.

Begitulah setiap kali mereka berkumpul. Ada-ada saja yang dibualkan. Memang menyeronokkan. Ketika itu mereka sedang menyiapkan bilik pengantin. Macam-macam yang perlu dilakukan untuk persiapan pengantin. Barang hantaran sedang disusun untuk dihias.

“Kak Sal… abang tu bila pulak nak kahwin?”

“Siapa dia?”

“Abang Ilhamlah,” soal Insyirah lagi.

“Hisy! Hang tak dengaq ka?” Dia berbisik. “Mana jadi… dah putus pun.”

“Lah… awatnya?” Insyirah tersentak. Kak Sal mengisyaratkan jari telunjuknya di bibir meminta Insyirah memperlahankan suara.

“Kenapa? Yang tu kami semua tak tau. Confidential. Mama taulah kot… tapi dia tak nak cakap,” jelas Kak Sal.

“Siapa tunang dia tu?” Insyirah menyoal lagi.

“Budak KL. Cantik! Tapi… boleh tahan galak… mengada-ngada pun sama. Macam mana Ilham boleh syok aku pun tak tau.” Kak Sal cuba menahan ketawa.

“Dia kerja dengan abang ka?”

“Taklah… dia kerja tempat lain.”

“Habis tu… tak jadi kahwinlah ni?”

“Macam tu lah agaknya.” Kak Nabila pula menyampuk.

“Kesian kat abang.” Insyirah mengeluh. Tapi entah kenapa, tiba-tiba pula dia rasa lega dengan berita ini.

“Takkan dia susah nak cari orang lain, kot. Abang tu… bolehlah tahan handsome. Tapi… dah lama Syira tak jumpa.

Laa ni, tak tau macam mana rupa dia.”

“Oi… Ilham sekarang ni… dah lain. Orang dah lama jadi pakar bedah tulang. Duit banyak. Tambah dah kerja kat hospital swasta sekarang ni. Memang ramailah peminat. Cuma dia tu, hangpa bukan tak tau, cerewet… Dahlah tu, dia tu serius sangat. Pompuan… memang payah nak lekat dengan dia tu.” Kak Sal dan Kak Nabila ketawa perlahan. Insyirah kurang selesa. ‘Kesian Abang Ilham,’ desis hatinya.

“Aiman macam mana pulak?” Insyirah tidak sabar hendak dapatkan maklumat terkini tentang lelaki itu pula.

“Hang buat apa tanya aku? Mana aku nak tau. Hanglah yang patut tau,” bidas Kak Sal selamba.

“Yalah… dia tu dengan Syira cakap semuanya eloklah. Tapi… takut nak percaya sangat.” Diluahkan juga perasaan tidak senangnya dengan perangai Aiman.

“Tengok ni ha… orang tunggu berjam-jam kat airport tu… batang hidung pun tak nampak. Tau-tau… dia kata dia outstation. Awat tak habaq awal-awal. Susah nak percaya cakap dia.” Insyirah mengeluh lagi.

Sudah berkali-kali mereka mengingatkannya. Kalau hendak bercinta dengan Aiman, risikonya memang tinggi. Dia memang macam Mat Romeo! Insyirah terdiam seketika. Sungguh menyakitkan hati bila diingatkan begitu. Tetapi, entah mengapa, dia masih tak sabar hendak berjumpa Aiman. Rindu juga kepadanya. Tapi terpaksa tunggu sehari lagi.

 

 

SEBAIK sahaja selesai makan tengah hari, Insyirah memberitahu hajatnya untuk membeli baju. “Syira ingat nak pergi Tanjung, nak cari baju yang dah siap. Nanti tak ada baju yang sesuai untuk pakai kenduri lusa ni,” katanya lagi.

“Syira nak ajak siapa pergi ni? Esok pagi bolehlah kot,” soal mama.

“Kalau boleh… Syira nak pergi malam ni. Keluar dengan Misya dan Syasya ni, boleh ma?” Dia menuding jari ke arah adik-adik kembarnya.

“Malam… toksahlah. Depa ni bukannya cekap sangat. Bukannya pandai jalan kat Tanjung tu. Nanti mama tengok siapa boleh bawak Syira malam ni, ya?”

Insyirah akur sahaja dengan kata-kata mamanya. Dia masih mengharapkan kehadiran Aiman, tapi hampa. Kenapa dia macam tu? Tak ambil kisah langsung tentang dirinya. Padahal, masa Insyirah masih di Manchester, beria-ia dia kata rindu. ‘Ini, bila dah balik, tak langsung macam orang rindu.’ Insyirah merungut di dalam hati.

 

 

SEKITAR jam 5.00 petang, muncul sebuah kereta BMW 3 series, di pekarangan rumah. Semua mata tertumpu pada kereta mewah berwarna biru itu. ‘Siapa pula gerangan yang datang ni,’ bisik hati Insyirah.

“Abang Ilham balik…” Syasya melaung. “Ingatkan siapa tadi. Amboi… cantiknya kereta dia.”

Buat seketika Insyirah langsung tidak mempedulikan kereta cantik di depan rumah. Pandangannya hanya tertumpu kepada pemandu kereta berkenaan yang sedang berjalan ke arah rumah. Itu Abang Ilham? Macam tak percaya.

Insyirah berfikir seketika. Kalau dulu kulitnya putih, sekarang ni bertambah melepak. Rambutnya stail baru. Ala korporat. Cermin mata pun jenis yang mahal. Ada janggut sedikit di dagunya. Senyuman masih menawan! Tak sangka Abang Ilham lebih bergaya sekarang ni. Berbaju kemeja lengan pendek berkotak biru, dan seluar jean warna biru, dia kelihatan segak. Tiba-tiba perasaan Insyirah bergetar.

Ilham sudah pun berdiri di muka pintu. Sebaik sahaja lelaki itu membuka kaca mata hitamnya, dia lantas tersenyum memandang Insyirah. Wajah Insyirah berubah merah. Dia terkedu seketika. Senyuman Ilham benar-benar memikat dan menggoda.

“Apa khabar, bang?” Insyirah menegur. Rasa malu diketepikan demi menghormati lelaki itu.

“Alhamdulillah… Bila Syira sampai?” jawab Ilham mesra.

“Malam tadi,” balas Insyirah malu-malu.

Dia memberanikan diri memandang Ilham. “Terima kasih bang, tumpangkan bilik abang tu.”

;“No problem,” ujar Ilham bersahaja.

Buat seketika, hati Insyirah berdebar. Terasa gelabah bila berdepan dengan Ilham. Matanya dilarikan ke tempat lain.

“Abang nak balik bilik tu… bolehlah.” Dia bersuara. Perasaannya tidak tentu arah.

Ilham mengerling ke kiri dan ke kanan sebelum menjawab. “Hmm… nak duduk sebilik dengan abang ke?” Suaranya seakan berbisik.

Insyirah mengangkat muka memandang lelaki itu. Berderau darahnya mendengar kata-kata Ilham. Biar betul! Benarkah kata-kata itu lahir dari mulut Abang Ilham? Atau dia yang tersalah dengar? Insyirah makin tidak ketentuan.

“Tak naklah! Saya duduk dengan Misya dan Syasya.”

“Tak apa. Abang boleh duduk bilik lain,” kata Ilham.

“Kenapa ni? Semua tengok macam tak kenal?” Ilham tiba-tiba bersuara, bila semua mata tertumpu kepadanya.

“Kami tak kisah apa haih… Syira ni kot! Dia heran tengok abang,” kata Kak Nabila sambil tersenyum meleret.

“Kenapa? Lama tak jumpa, ya Syira?” sapa Ilham lagi.

Berderau lagi darah Insyirah bila Ilham memandang tajam ke arahnya. Lidahnya kelu. ‘Kenapa menggelabahnya aku?’ Dia berusaha mengawal dirinya.

Tiba-tiba mama bersuara. “Hang penat ka, Ilham?”

“Tak adalah. Bukannya drive dari Singapura. Dari KL aje,” jawab Ilham.

“Sat lagi hang tolong bawak Syira ni.”

“Bawak ke mana?”

“Dia nak shopping kat Tanjung tu.”

“Mama… tak payahlah.” Dengan pantas Insyirah bersuara. “Esok pun tak apa. Tak urgent.” Dia terpaksa memberi alasan. Dia tidak mahu menyusahkan Ilham.

“Laa… tadi hang yang kata nak pi malam ni. Abang ada tu… biaqlah dia bawak. Mama nak suruh Misya dengan Syasya tolong mama. Hang pi lah dengan abang.”

“Ma… tak naklah.” Insyirah membantah. Dia malu.

Ilham memandangnya. “Kenapa? Takut?”

“Tak…” Wajahnya dipalingkan ke arah lain.

“Kejap lagi… pergi siap,” kata Ilham seperti mengarah.

Insyirah terpaksa akur.

 

 

DALAM perjalanan, Insyirah hanya diam membisu. Perasaannya resah gelisah. Dia langsung tidak memandang pada Ilham. Tidak tahu apa yang harus dibualkan.

“The cat got your tongue?” Ilham bersuara. Ketika itu mereka sedang menyeberangi Jambatan Pulau Pinang.

Insyirah tersenyum sambil mengetap bibirnya. “Tak adalah! Tak tahu nak cakap apa.”

“Kalau dengan Aiman senanglah kot?” sindir Ilham.

Insyirah tersentak. Macam tidak sah kalau nama Aiman tidak dibangkitkan.

“Entah!” Insyirah malas hendak memberi komen.

“Nak shopping kat mana ni?” soal Ilham.

“Kat mana-manalah.”

“Nak beli apa?”

“Nak cari baju… pakai kenduri kahwin Kak Nabila.”

Ilham lantas menekan pedal minyak menambahkan kelajuan. Kedua-duanya terus membisu. Hujan yang renyai-renyai tadi mula turun dengan lebat. Ilham cuba beri tumpuan pada jalan raya. Sesekali kedengaran geseran wiper kereta menepis air hujan yang menutupi cermin depan.

Insyirah pula menahan debaran. Dia cuba beri tumpuan kepada persekitaran. Seronok melalui lorong-lorong sempit di bandar Pulau Pinang sambil melihat bangunan-bangunan lama ala kolonial yang tersergam indah.

“Jom… kita turun,” kata Ilham sebaik sahaja memberhentikan kereta di kompleks membeli-belah Island Plaza.
Ilham turun dulu dan mengambil payung di tempat duduk belakang. Insyirah bertambah kekok bila terpaksa berpayung berdua dengan Ilham, yang menyambutnya di pintu kereta dengan wajah tenang.

Dalam keadaan berhimpit-himpit, bahu mereka bersentuhan. Sebaik sahaja hampir sampai, keadaan jalan agak licin, Ilham terpaksa memaut bahunya agar dia tidak terjatuh. Insyirah terkaku! Seketika mata mereka bertentangan.

“Basah tak?” soal Ilham sambil menutup payung.

“Sikit. Tapi… tak apa. Kalau kena flu… doktor kan ada.”

‘Hisy… gatalnya mulut ni,’ bisik hati Insyirah. Dia mengetap bibir menahan malu.

“Tak comfortable dengan abang, ya?”

“Biasa aje.” Tapi matanya dilarikan ke arah lain.

Mereka berjalan dari satu butik ke butik yang lain tanpa berkata-kata. Insyirah cuba mencari pakaian yang sesuai untuknya. Tiba-tiba matanya terpandang sepasang baju berwarna biru firus. Baju kebaya labuh moden, berkain sutera jarang dan ber-lapik sama rona. Cukup menarik. Dia meminta untuk mencuba pakaian itu pada jurujual.
Memang kena sekali dengan bentuk badan dan warna kulitnya. Malangnya, harga baju itu agak mahal iaitu RM450. Dia terpaksa ketepikan keinginannya dengan berat hati.

“Tak nak ambik baju tu? Kan cantik.” Ilham kehairanan. Dia tahu yang Insyirah sukakan baju itu.

“Memang okey. Tapi… tak apalah.” Dia masih buat perkiraan sendiri. Kalau boleh, tidak mahu terlebih belanja. Dia perlu berjimat untuk mencari keperluan lain.

“Kalau dah berkenan, ambik ajelah.” Spontan Ilham mengambil baju itu dan terus membawa ke kaunter bayaran.

“Abang… toksahlah. Mahal sangat!”

Ilham menepis tangan Insyirah yang cuba mengambil semula baju itu. “Tak apa… abang bayar. Syira kan belum kerja lagi. Biar abang belanja,” pujuk Ilham lagi.

“Tak apalah, bang. Kita cari yang lain.”

“Kenapa? Tak suka abang belanja?” Ilham terasa hati.

“Bukan tak suka. Seganlah, abang.”

Ilham tersenyum memandang Insyirah. “It’s okay.”

Dia terus membuat pembayaran. Insyirah tidak dapat menghalang lagi. Takkan hendak berentap dengan Ilham di situ pula? Malu kepada pelayan kedai yang asyik perhatikan tingkah mereka.

“Ada nak tengok apa-apa lagi?” Ilham bertanya. Dia terus mengiringi Insyirah. Masih tidak jumpa apa yang dicari.

“Dah lewat, Syira. Kalau tak jumpa kat sini… kita cari kat Gurney Plaza pulak, nak?” kata Ilham lagi.

“Tak apalah, bang. Esok saya cari kat Bagan aje.”

“Kan senang kalau dah beli kat sini. Kenapa? Takut abang bayarkan lagi, ke?”

“Taklah macam tu… tapi… biarlah, bang.”

“Syira rasa tak selesa?” Ilham bersuara perlahan.

“Entahlah, bang. Tak biasa kot. Lagipun… dahlama saya tak jumpa abang.” Dia berharap agar Ilham memahaminya.

“Masa Syira kecik… okey aje. Bila dah besar… bertukar pulak. Apa yang abang buat Syira rasa tak selesa?”

“Sumpah tak ada apa, bang.” Tiba-tiba suara Insyirah meninggi. Ilham menelan air liur berkali-kali.

“Jom… kita minum dulu. Nak keluar pun hujan lebat sangat.” Dia mahu melupakan perbualan mereka tadi.

“Abang… janganlah terasa hati pulak. Saya… segan aje.”

Kalau boleh Insyirah tidak mahu melukakan perasaan Ilham. Tapi dia juga tidak mahu dilihat mengambil kesempatan atas kebaikan lelaki itu.

“Tak apa.” Ilham mengajak Insyirah ke kafe berdekatan.

“Nak minum apa?” soal Ilham.

Ditanggalkan cermin matanya dan menyapu cermin dengan sapu tangan. Insyirah sempat mengintai sepasang mata Ilham tanpa bercermin. Boleh tahan cantik matanya, walaupun agak kecil. Memang anak-anak mama mempunyai mata kecil. Ikut nenek sebelah abah yang berketurunan Cina.

“Apa-apa yang panas,” jawab Insyirah perlahan.

“Teh, kopi?”

“Tehlah… kalau kopi, tak tidur nanti. Ini pun dah ngantuk. Jet lag agaknya.”

“Dengan abang… lagi cepat rasa ngantuk, kan?” Ilham seakan menyindir.

“Tak adalah, bang… taklah macam itu. Okeylah… biar saya minum kopi aje. Taklah mengantuk nanti. Abang pun nak berbual dengan saya, kan?” Suara Insyirah agak keras, walaupun perlahan.

“Marah ya?”

“Hisy… takkk… saya tak suka nak marah-marah. Takkan dengan abang pula saya nak marah. Tak biasa macam tu.” Suara Insyirah sinis.

“Syira marahlah… abang tak kisah.” Dipandang Insyirah sambil mengecilkan lagi matanya. Berderau darah Insyirah. Matanya yang agak sepet itu kelihatan menawan. Kemudian dilepaskan satu senyuman yang menggoda. Hampir terhenti degupan jantung Insyirah.

Ilham membuat pesanan dua cawan teh dan sekeping kek keju. Bila pesanan tiba, dia mempelawa Insyirah minum. Kemudian diusik-usik kek di dalam piring.

“Nak?” Dihulurkan garpu kecil yang terlekat secebis kek ke mulut Insyirah.

Insyirah terkedu. Mulutnya ternganga kecil. Takkan Ilham nak suapkan kek itu pula? Kenapa tiba-tiba Ilham berkelakuan begini? Tak pernah dia macam tu.

“Tak naklah… bukan tak nak rasa… tapi tak nak kena suap.” Dipejamkan matanya seketika. Kenapa aku melayan dia? Dah gila, ke?

“Eleh… kenapa yang malu sangat? Rasalah… sedap tau.” Ilham sengaja mengusiknya lagi.

“Kenapa ni, bang? Saya tak biasa macam ni. Dengan abang pulak tu.”

“Salah?” Ilham tersenyum.

“Peliklah. Selama ni… abang tak pernah macam ni.”

“Tak pernah? Mana pulak tak pernah. Masa Syira kecik dulu… abang selalu suapkan. Syira tak ingat, kot.” Suara Ilham perlahan. Mata bertentangan. Insyirah terasa malu.

“Ni dah besar. Tak samalah…” jawab Insyirah.

“Adik jugak…” bisik Ilham.

“Bukan adik betul.” Insyirah mula berani.

“Habis adik apa? Adik tipu?”

“Kenapa dengan abang? Saya tak faham.”

Ilham tersenyum memandangnya. “Seronok usik Syira. Abang tahu Syira malu. Tapi sampai bila nak malu dengan abang?” soal Ilham lagi.

“Tak tahulah saya…”

Mereka terdiam seketika. Lepas itu, Ilham bersuara. “Syira dengan Aiman tu… macam mana? Serius ke?”

“Entahlah… tak tahu nak cakap macam mana.”

“Kenapa boleh tak tahu?”

“Tak tahu hati Aiman tu macam mana.”

“Hati Syira macam mana pulak? Sayang… kat dia?”

Insyirah terkebil-kebil memandang Ilham. “Pun keliru.”

“Keliru? Apa yang mengelirukan?”

“Aiman.”

“Syira kan dah lama… berkasih dengan dia. Takkan masih keliru?” Ilham memandangnya tepat.

“Saya… tak tahulah, bang. Memang dah lama. Tapi Aiman tu… saya masih tak faham dia. Tengoklah ni. Dia janji nak jemput saya kat airport. Tapi entah ke mana dia pergi. Tak sampai-sampai. Dia janji lain… dia buat lain.” Buat seketika Insyirah kelihatan bingung.

“Tapi… Syira sayang jugak kat dia, kan?”

Insyirah memandang Ilham sayu. Suaranya juga sayu. “Entahlah, bang… saya dah biasa dengan perangai dia.”

Sepanjang perjalanan pulang, mereka hanya membisu. Insyirah masih hairan dengan reaksi Ilham tadi. Kenapa tiba-tiba dia berubah? Mungkin sekarang ini, Ilham bukan seperti Ilham yang dikenalinya dulu. Kini, lelaki itu lebih ramah dan lebih mesra. Cuma Insyirah masih berasa janggal dengan Ilham yang baru ini. Bagaimanapun, Ilham yang ini, lebih menyeronokkan dan lebih memikat!

Kalau boleh, dia tidak mahu menghabiskan masa dengan Ilham lagi. Takut dengan perubahan yang ada. Tidak dapat hendak diduga apa yang ada dalam kepala lelaki itu.

 

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/226/setulus-janji