[SNEAK PEEK] BURUAN

9789670954721-medium
BURUAN Oleh Aiman Hazziq

Aku membuka kelopak mataku perlahan-lahan. Keadaan sekeliling kabur. Rasa seperti baru bangun dari tidur yang lama. Cahaya matahari menusuk pupil mataku, menyakitkan. Aku cuba mengubah posisiku dari berbaring kepada duduk bersila dengan segala kudrat yang aku ada. Aku mengambil masa seketika sebelum mataku biasa dengan keadaan sekeliling. Aku perhati sekelilingku, tubuh badanku. Entah mengapa aku rasa seperti lupa apa yang aku buat semalam. Kepalaku berat seperti ada beban yang menariknya untuk jatuh. Di sisiku ada senaskhah suratkhabar Harian Metro. Aku lihat tarikhnya. 1 Jun 2018.
Bila tarikh harini?
Aku pasti bukan tarikh suratkhabar itu. Baru aku sedar aku berada di dalam sebuah pondok kayu yang saiznya mampu memuatkan hanya tiga orang dewasa. Atapnya nampak rapuh, diperbuat daripada zink yang sudah berkarat, manakala dindingnya papan biasa.
Apa aku buat kat sini?
Aku melangkah keluar daripada pondok yang aku rasa tak mampu bertahan lama. Aku berada di tengah-tengah ladang kelapa sawit. Di belakang pondok itu ada parit kecil yang penuh dengan rumpai dan semak.
Aku lihat pula pakaianku. Baju lusuh warna kelabu dan seluar panjang getah warna coklat cair. Aku tak pasti aku pakai seluar dalam atau tidak lalu aku turunkan sedikit seluarku. Alhamdulillah, ada.
Kruukkk…
Perut berbunyi minta diisi. Aku sangat lapar. Aku masuk semula ke dalam pondok mengharapkan ada nasi lemak daun pisang tersedia di sebelah suratkhabar itu bersama kopi O. Memang sarapan terbaik.
Tapi aku hampa. Tiada apa yang boleh dimakan di dalam pondok itu. Aku mengambil suratkhabar lalu melihat tajuk utamanya.
Ada sesuatu yang menarik untuk dibaca.

Dua Banduan Diberkas di Kuala Selangor
KAJANG, Ahad – Dua daripada tiga banduan yang berjaya melarikan diri daripada Penjara Lelaki Kajang, diberkas semalam di kawasan berdekatan Kuala Selangor. Suspek dikatakan sedang membeli makanan di sebuah gerai kecil sewaktu seorang anggota polis yang tidak bertugas sedang makan di gerai itu kira-kira jam 5:00 petang. “Saya waktu tu tengah makan nasi lemak. Kebetulan haritu hari cuti saya. Tengah saya makan, datang dua orang ni dan saya dapat cam wajah mereka melalui cermin topi keledar yang dipakai. Cepat-cepat saya hubungi rakan saya yang sedang bertugas di balai. Alhamdulillah, dua banduan itu berjaya ditangkap oleh pihak kami.” Suspek berjaya diberkas di tempat kejadian selepas sedikit pergelutan berlaku di antara suspek dan anggota polis. Walau bagaimanapun, seorang lagi suspek, Mohamad Hanafis bin Mat Abu tiada di tempat kejadian dan polis masih sedang memburunya.

Aku membaca ayat terakhir berita itu berulang kali. Ada gambar passport tiga banduan berserta uniform penjara di bawah berita itu. Hampir seminit aku menatap gambarnya.
What the f! Itu aku!
Ya, gambar aku. Kepala aku yang bujur, rambut botak penjara, mata yang sedikit sepet dan bibir yang berwarna hitam. Ada parut kecil di bawah kiri bibirku hasil pergaduhan aku dengan samseng di kampung. Ya, itu aku.
Tiba-tiba, kepalaku terasa berat semula.

                                                                                     ──♦──

“Weh, Nafis, cepat la sikit. Kita takde masa ni,” marah Razak apabila melihat aku jauh ketinggalan di belakang. Kami sedang menyelusuri hutan paya bakau. Aku tak tahu lokasi tepat kami. Yang aku tahu, kakiku lenguh lepas berjalan dan kadang kala lari selama dua hari. Dalam masa yang sama, aku kagum dengan kebolehan kami kerana masih belum ditangkap polis.
Kumang yang tidak jauh di hadapan Razak berhenti sebentar untuk menunggu. Dia mencekak pinggangnya. Walaupun hanya nampak silhouettenya pada waktu malam, aku dapat bayangkan mukanya yang ketat sedang menahan marah kerana aku lambat.
“Sori. Aku penat.” Itu je yang mampu aku jawab kepada Razak. Secara fizikal, aku dengan mereka jauh berbeza. Aku seorang yang kurus, otot pun malu-malu je nak muncul. Razak memang solid build. Kalau pakai baju tak nampak dia sado tapi kalau bukak memang respect, badan dia packed. Kumang walaupun besar, namun tenaganya banyak, kudratnya tak terlawan. Macam seladang.
“Rileks. Tak jauh dah. Lagi dua, tiga batu then kita boleh berambus dari negara sial ni.”
Kami teruskan berjalan dalam gelap. Dalam kepala aku membayangkan segala macam binatang buas dalam hutan. Tapi aku cuma senyap dan berharap yang terbaik. Dari jauh aku boleh lihat beberapa lampu di tengah lautan. Lampu kapal mungkin. Aku tersenyum sendiri menikmati suasana sunyi di dalam paya bakau itu.
Tiga jam selepas itu, aku lihat ada lampu di hujung sana. Bila makin dekat, mataku dapat menangkap yang kami semakin menghampiri sebuah jeti kayu yang kecil. Namun, aku tidak dapat melihat sebiji bot pun di jeti itu untuk membawa kami jauh dari situ.
Razak sebagai ketua menyuruh kami tunggu sementara dia bercakap dengan orang yang menjaga kawasan itu. Razak sudah mengatakan kepada kami yang dia sudah mengaturkan perjalanan kami ke Indonesia dengan sebuah bot pancung, itu yang buat aku turut serta plan gila ni. Aku nak berambus dari Malaysia.
Aku dan Kumang dapat melihat Razak bertengkar dengan dua orang lelaki yang membawa parang. Ada sesuatu yang tak kena. Aku bercadang untuk menolong Razak jika mereka mula bertumbuk. Setelah apa yang kami lalui, tak mungkin aku akan membelakanginya.
Razak sepertinya mengalah dan kembali berlari anak ke arah kami. Mukanya tiada riak gembira, mahupun marah. Tenang.
“Kita datang balik lusa. Katanya, bot kita tak boleh datang sebab ada ribut kat tengah laut pastu ada haram jadah apa entah tak kena lagi. Lusa kita datang. Lek,” Razak mengatakannya kepada kami.
“Babi apa datang balik lusa. Bahaya bodoh. Kita tak boleh keluar dari hutan, semua polis tengah buru kepala kita.” Kumang bersuara dengan sedikit gelabah. Siapa tak gelabah bila muka kau muncul kat berita dengan tajuk yang kurang baik.
Aku hanya diam seribu bahasa. Razak cuba menenangkan Kumang. Tidak lama selepas itu, kami kembali berjalan merentasi paya bakau, sekali lagi.

                                                                                       *****

Tengahari itu, aku cuba ikut parit kecil di belakang pondok untuk keluar dari ladang kelapa sawit itu. Entah kenapa, aku seperti tidak ingat bagaimana aku boleh sampai ke situ. Lebih kurang selepas setengah jam aku berjalan mengikuti parit, aku nampak ada jalan raya di mana ada kereta sekali-sekala lalu di atasnya. Bagus, jalan sunyi.

Aku tak memunculkan diri betul-betul di tepi jalan. Aku tahu aku antara mereka yang paling dikehendaki di Malaysia jadi aku perhati dulu suasana sekeliling. Di seberang jalan masih ada lagi ladang kelapa sawit namun aku dapat melihat beberapa buah rumah atau mungkin penempatan peladang beberapa ratus meter di sebelah kanan. Aku menapak dengan senyap ke situ.
Dari jauh aku boleh nampak ada padang bola yang rumputnya jarang-jarang tumbuh, mungkin kerana selalu dipijak. Ada sebatang pokok ara yang sangat besar menghiasi padang itu, membuatkan tempat itu kelihatan sungguh cantik. Di bawah pokok ara itu pula ada beberapa buah bangku panjang yang dipenuhi lelaki berkulit gelap, sedang bersembang sesama mereka sambil menyedut air bungkus ikat tepi. Aku tersenyum, tahulah aku ada gerai makan di kawasan itu. Tapi senyumanku kembali pudar apabila aku ingat rakan-rakanku diberkas juga di gerai—walaupun aku tak pasti ia gerai yang sama atau tidak.

Sebuah rumah bantuan kerajaan berada di hadapanku. Aku menyorok di belakang pokok cili yang saiznya agak besar, cuba untuk memerhatikan isi rumah itu. Dari tingkap dapur, tiada apa yang mencurigakan di dalam, seperti tiada orang. Langkahku dibuka ke pintu dapur yang sudah sedia terbuka sedikit.
Aku mengintai dari celah pintu. Sah, di dapur tiada orang. Namun aku dapat mendengar bunyi air dicebok dari bilik air bersebelahan dapur. Aku menyelinap masuk ke situ, mencari apa-apa yang boleh dimakan. Dari jelingan anak mata, ada seorang budak kecil yang sedang menonton rancangan kartun di ruang tamu.
Aku angkat tudung saji di atas meja makan. Ada sepinggan roti canai yang sudah sejuk dan secawan kopi yang sudah diminum separuh. Cepat-cepat aku meneguk air itu apabila bunyi air dicebok sudah berhenti. Aku tak bercadang nak makan roti canai di situ, tak elok makan di meja tanpa dijemput tuan rumah. Jadi, aku ambil roti canai bersama pinggannya sekali lalu cepat-cepat beredar.
Sambil berjalan di celah pokok-pokok renek di belakang rumah dan sambil tertunduk-tunduk, sambil itu juga aku mencubit roti canai sejuk lalu menyuap ke mulut. Melihat seluarku yang sudah dikotori tanah, aku bercadang untuk mencuri pakaian baru, namun aku rasa mungkin di kampung lain. Takut-takut ada orang syak pula aku bersembunyi di situ.

Aku masuk semula ke kawasan ladang. Kali ini, aku ikut jalan tanah merah yang bersambung dengan jalan raya. Roti canai sudah habis dijamah. Pinggan sudah aku campak masuk ke dalam parit di tepi jalan.
Tidak jauh di hadapan, ada sebuah Perodua Axia silver diparkir di tengah-tengah jalan yang sempit itu. Aku berhenti sejenak, hairan. Tak mungkin peladang guna Perodua Axia nak kait kelapa sawit.
Aku tertunduk-tunduk di belakang kereta yang sedikit bergoyang. Dari cermin belakang, aku intai sedikit ke dalam. Ada sepasang kekasih sedang bercengkerama di dalam kereta tanpa seurat benang. Aku sedikit jijik dengan aksi mereka. Tekakku mual.
Namun, apabila melihat dari sisi positif, aku akan dapat kereta dan pakaian baru. Tanpa membuang masa, aku mengambil batu sebesar saiz bola futsal di tepi jalan. Dari pemerhatian aku tadi, pintu kereta tidak mereka kunci.
Jadi pintu hadapan dibuka dengan pantas. Tanpa sempat mereka memberikan reaksi, mungkin kerana perasaan yang bercampur-baur: enak, takut dan pelik dalam masa yang sama, aku menghempas batu besar itu ke kepala si lelaki yang berada di posisi atas. Si wanita pula hanya mampu menjerit dan meronta. Selepas habis si lelaki itu aku kerjakan, pasangannya pula menjadi mangsa. Aku cuba sehabis baik untuk mematikan mereka dengan pantas. Orang kata, tak elok biar makhluk Tuhan hidup terseksa.

Mayat itu aku alihkan ke boot kereta. Aku bercadang untuk hapuskan mereka di tempat yang lebih selamat dan sunyi. Seat kereta dibersihkan ala kadar, hanya dilap menggunakan tisu di dalam dashboard kereta.
Aku menukar pakaianku. Pakaian si lelaki, slack hitam dan baju Melayu cekak musang (ironi, kan?), disarungkan dengan pantas. Ada tudung dan baju kurung dengan warna ungu sepadan juga di seat belakang kereta.
Dompet lelaki di poket belakang slack dibuka untuk melihat isinya. Ada sekeping not RM50 dan beberapa not RM10 serta RM1. IC dan lesennya aku keluarkan.
Ebie Aimil bin Hamidi.
Sempat aku sedekahkan al-Fatihah untuk dia dan pasangannya. Aku menyimpan dompet berserta wangnya sekali.
Kereta auto itu aku pandu dengan perlahan, keluar daripada ladang kelapa sawit itu terus ke jalan tar yang hanya ada dua lorong. Aku tak pasti untuk ke kanan atau ke kiri, namun aku ke kanan kerana orang kata, kanan lebih afdhal. Papantanda di hadapan menunjukkan Kuala Selangor dan Banting tidak jauh dari situ.
Sekali-sekala mataku tajam merenung ke hadapan dan ke belakang. Ke hadapan untuk melihat jikalau ada pak polis yang membuat roadblock dan ke belakang untuk melihat jikalau aku diekori. Setakat ini, semuanya clear.
Ada sebuah stesen minyak di hadapan. Aku bercadang untuk berhenti sebentar buat membasuh badan. Tangan kiriku segera mengambil sunglasses yang disangkutkan pada tasbih yang diikat di cermin pandang belakang. Dengan cekap, sunglasses Oakley yang aku rasa dibeli di pasar malam, disarung.
Keretaku diparkir betul-betul di hadapan tandas. Sebelum aku keluar dari tandas itu, aku mendapat satu idea untuk membantu penyamaranku di luar. Handbag si wanita aku selongkar dan aku keluarkan satu persatu isinya. Ada telefon pintar, tisu, bedak kompak, tuala wanita, lipstick, maskara dan beberapa gugus kunci. Akhirnya, aku jumpa apa yang aku cari: Pisau cukur. Aku sumbat baju kurungnya ke dalam handbag itu lalu segera masuk ke dalam tandas perempuan sebelum siapa-siapa nampak.

Selak dikunci. Bajuku ditanggal satu-persatu. Aku mencapai pisau cukur pink di dalam handbag. Walaupun aku tahu pisau cukur itu telah digunakan untuk mencukur tempat-tempat yang menggelikan (masih ada sedikit bulu di bilah pisau), aku tahan saja perasaan geliku itu. Mula dengan kaki, kemudian beralih ke facial hair, aku hilangkan bulu-bulu di badanku sebaik mungkin. Setelah selesai membasuh badan, aku memakai kain baju kurung itu. Pinggang agak longgar, namun aku boleh pakai tali pinggang lelaki tadi, seperti orang menunaikan haji pula. Kemudian, baju kurung pula disarung. Walaupun agak singkat, namun aku rasa itu sudah cukup memadai untuk perjalananku ini. Tudung bawal aku lipat dua, membuat bentuk segitiga lalu aku letak di atas kepala. Pin disematkan di bahu baju agar tudung itu tidak tercabut. Bila aku pandang ke cermin, aku rasa seperti melihat seorang maknyah.
Selesai mengemas barang, aku terus keluar dari situ. Ada seorang wanita menunggu gilirannya di hadapan tandas. Aku tidak langsung menoleh untuk melihatnya, namun aku tahu dia tidak endahkan muka maknyah aku kerana dia seperti tidak tahan ingin terkucil. Aku pandu kereta itu keluar, ke arah Kuala Selangor. Perutku berbunyi, bagaikan ada kugiran muzik bermain di dalam. Aku belok ke sebuah simpang kecil di belah kiri. Tujuanku mudah, untuk menghapuskan mayat atau sekurang-kurangnya menyorokkan sahaja. Aku pandu sehingga sampai ke sebuah kawasan ladang yang agak sunyi.

Hari sudah hampir ke senja, waktu di mana anak-anak akan disuruh masuk ke dalam rumah supaya tidak disorok hantu kopek. Ada parit yang agak besar membahagikan jalan tar yang sempit itu dan ladang. Setelah memastikan tiada siapa di kawasan itu, aku mulakan kerja yang bagi aku satu perkara yang mudah. Mayat pasangan itu aku angkat lalu aku campakkan ke dalam parit. Aku sengaja berbuat demikian, tidak mahu terlalu sorokkan mayat itu agar mudah dijumpai orang. Ini kerana aku yakin akan kematian. Sebagai umat Islam, aku tahu satu hari nanti malaikat maut pasti akan datang kepadaku, dengan cara dan rupa apa aku tak pasti. Yang aku pasti, aku mahu jenazahku diuruskan dengan sempurna, tidak kiralah oleh orang masjid atau tukang mayat di hospital. Jadi, aku biarkan mereka di situ, supaya orang dapat menjumpai mereka dan seterusnya menguruskan jenazah mereka sebaik mungkin. Aku tersenyum sendiri. Tudung bawal dibetulkan, lagaknya seperti perempuan sejati.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/90630/buruan

[SNEAK PEEK] PERMAINAN

9789670954240-medium
EBUKU PERMAINAN Oleh Aiman Hazziq

Pukul 1.49 petang. Adrian memarkir motosikalnya seperti biasa di belakang Honda Civic rakannya. Kulit mukanya kelihatan kemerah-merahan kerana cuaca agak panas. Selepas menghantar bungkusan di Batu Caves sebentar tadi, dia perlu pergi ke Bukit Beruntung. Baik pergi Bukit Beruntung dulu lepas hantar kat Rawang tadi. Membazir minyak, tenaga dan masa je kena patah balik. Adrian melangkah masuk ke dalam pejabat. Bosnya sedang bercakap dengan Suzanne. Entah apa yang dibicarakan. Adrian duduk di sofa kulit di ruang hadapan pejabat. Dia mengambil suratkhabar di atas meja kopi di sebelah sofa. “Adrian, masuk bilik saya,” bos Adrian memanggil dengan pelat Tamilnya selepas dia habis bercakap dengan Suzanne. Belum sempat dia membaca tajuk utama pun. Adrian menyumpah dalam hati. Jarang bosnya memanggil masuk ke dalam bilik. Kali pertama dan terakhir dia masuk ke bilik majikannya adalah sewaktu dia diambil bekerja. “Sini, duduk,” bosnya memanggil. Bilik itu tidaklah besar mana. Mungkin hanya sebesar master bedroom Bob. Bilik itu tampak kemas dan simple. Dindingnya dicat biru muda dan dilengkapi sofa kulit, dua rak buku, meja kerja, PC dan meja kopi. “Saya mahu minta tolong sama kamu, boleh ka?”

“Apa dia, bos?”

Dia berdehem kecil. Suaranya diperlahankan. “Ini, hantar kat rumah perempuan saya boleh? Saya kasi kamu alamat dia.” Dia menghulurkan bungkusan yang dibalut dengan kertas minyak. Kemudian, dia menulis alamat itu di atas sehelai kertas kosong.

“Boleh bos, no problem,” balas Adrian.

“Nah, ambil ini. Buat belanja,” kata bos Adrian lalu menghulurkan dua not RM50 sambil tersengih sehingga  menampakkan gusi. Bukan senang untuk Adrian memperoleh duit sebanyak itu. “Terima kasih bos. Saya
pergi dulu.” Sebaik sahaja Adrian keluar dari bilik itu, dia mencium not RM50 itu. Senyumannya melebar. Tanpa membuang masa, dia ke motosikalnya. Murah betul rezekinya hari ini. Adrian melihat alamat perempuan
simpanan bosnya. Seksyen 7, Shah Alam. Agak jauh. Patutla bosnya memberikan wang tambahan. Adrian menghidupkan enjin motosikalnya.

Motosikal Adrian diparkir di hadapan rumah perempuan simpanan bosnya. Rumah teres itu kelihatan agak lama dan tidak dijaga dengan baik. Patutnya bagi rumah yang cantik sikit kat perempuan simpanan tu. Dia memberikan salam walaupun tidak pasti perempuan simpanan bosnya itu Islam atau bukan. Hati Adrian menyatakan orang Melayu. Salam Adrian tidak berjawab. Pagar rumah itu tidak berkunci. Oleh kerana cuaca agak terik, Adrian membuka pagar itu dan menuju ke pintu rumah. Lega sedikit bila dapat berteduh. Pintu rumah diketuk. Pintu itu dikuak sedikit. Kelihatan perempuan Cina dalam lingkungan 20-an. Agaknya memang taste bos Adrian ni perempuan Cina kot.

“Hai. Encik Prahna hantar something kat you,” Adrian memulakan bicara. Pintu itu dibuka luas. Adrian memerhati perempuan Cina di hadapannya. Perempuan itu masih memakai baju tidur. Baru bangun tidur mungkin. Rambutnya lurus hanya separas bahu. Bentuk badannya agak cantik, tetapi bagi Adrian, Suzanne mempunyai tubuh yang paling cantik. “Thanks. You ni siapa?” tanya perempuan Cina itu setelah mengambil bungkusan itu.

“I pekerja Encik Prahna. Adrian,” jawab Adrian ringkas. “Oh. Okay. You ada nak apa-apa lagi ke?” “Err, tak ada. Saya minta diri dulu,” balas Adrian lalu terus beredar. Dia tidak mahu berlama di situ. Takut ada benda yang tidak diingini terjadi. Dia tidak mahu menimbulkan konflik dengan bosnya. Tanpa membuang masa, enjin motor dihidupkan dan dia bergerak pulang ke pejabatnya. Sebelum sampai, dia singgah sebentar di Warung Mak Limah untuk makan tengahari. Hari-hari dia ke situ kerana makanannya sedap dan itu warung Mak Long kepada Joe.

 ****

Pintu pejabat dibuka. Adrian melangkah masuk ke dalam pejabat itu. Lega rasanya apabila angin sejuk dari pendingin hawa menyapa tubuhnya. Dia merebahkan diri di sofa kulit. Ingin melepaskan penat sebentar. Matanya tertancap pada wajah Suzanne. Dia bangun menuju ke meja receptionist. Apa yang ingin dibuatnya, dia sendiri tidak
tahu. Suzanne sedang melayan sebuah panggilan telefon. Mungkin orang nak buat temu janji dengan Encik Prahna. Beberapa saat kemudian, gagang telefon diletakkan kembali di tempat asalnya. “Su, free tak malam ni?” tanya Adrian secara tiba-tiba sebaik sahaja Suzanne meletakkan gagang telefon itu.

“Kenapa?” Soalan dibalas dengan soalan.

“Jom keluar, tengok wayang,” jawab Adrian.

Sebenarnya, dia sudah banyak kali mengajak Suzanne keluar sebelum ini. Tapi Suzanne sering kali memberikan alasan bahawa dia mempunyai kerja pada sebelah malam. Adrian tahu yang itu merupakan alasan sahaja. Mungkin Suzanne tidak mahu teman lelakinya cemburu.

“Malam ni Su free. Bolehla kalau macam tu,” jawab Suzanne.

Dia merasakan yang dia patut memberi peluang kepada Adrian. Lagipun dia baru sahaja putus dengan teman lelakinya pada minggu lepas. Dia ingin melupakan lelaki itu. Alasan lelaki itu meninggalkannya, lelaki itu merasakan yang dia tidak layak untuk Suzanne. Alasan tipikal seorang lelaki apabila bosan dengan teman wanitanya. Dasar lelaki buaya daratan!

“Okay. Malam ni pukul 8 Ad jemput Su kat rumah.”

“Okay. I’ll wait,” balas Suzanne lalu terus menyambung tugasannya.

Adrian tersengih lebar. Berjaya juga dia akhirnya mengajak Suzanne keluar. Dia tidak sabar tunggu malam ini. Ini
bukanlah kali pertama dia keluar bersama perempuan. Tapi sebelum ini, dia tidak pernah dilamun cinta melebihi cinta monyet. Masa dirasakan begitu lambat. Dia nak balik, nak bersiap untuk temu janjinya. Dia sibuk memikirkan hendak pakai baju apa, seluar apa, kasut apa dan pelbagai lagi. Dia melihat seluar yang dipakainya. Memang sudah pudar. Pakaian dalam almari buruknya pun bukan cantik sangat. Banyak baju pasar malam sahaja. Mungkin dia akan pinjam baju Bob. Bob banyak baju yang lawa dan berjenama. Dia masih ingat pesan atuknya,
“First impression seseorang terhadap kita sangat penting.”

Kerana terlalu banyak berfikir benda yang remeh, Adrian tidak sedar jam sudah menunjukkan pukul 5.17 petang. Dia menyedarinya apabila ditegur oleh Suzanne. Biasanya dia merupakan orang yang pertama pulang. Dengan pipi yang kemerah-merahan kerana malu ditegur Suzanne, Adrian punch card dan terus keluar dari pejabat. Dia
ingin cepat sampai ke rumah. Rumah masih kosong apabila dia sampai. Rakan-rakannya biasanya sampai rumah
pada pukul 6 petang. Tempat kerja mereka lebih jauh. Masuk sahaja ke dalam rumah, Adrian menanggalkan baju korporatnya lalu dicampak ke belakang pintu biliknya. Itu tempat dia letak baju kotor. Slack pula digantung kerana dia hendak pakai lagi pada esok hari. Kain pelikat diambil lalu disarungkan. Tubuhnya direbahkan di hadapan televisyen. Menukar dari rancangan ke rancangan. Tiada satu pun yang dirasakan seronok. Rumah itu tiada siaran Astro ataupun Hip TV. Hanya siaran biasa sahaja. Dari TV1 sehingga TV9.

Tok! Tok! Tok!

Pintu rumahnya diketuk. Adrian hairan. Mana pernah rakan-rakannya mengetuk pintu rumah. Buang tabiat ke apa. Adrian melangkah ke pintu sambil cuba bersangka baik bahawa rakannya terhilangkan kunci rumah. Adrian terus menolak pintu itu dengan luas namun ia tersekat seperti ada benda yang menghalang. Adrian terus menolak dengan kuat dan pintu itu berjaya digerakkan. Terdapat sebuah bungkusan dibalut kertas hitam. Saiz bungkusan itu hanyalah sebesar sebuah buku Yellow Pages. Di atas bungkusan itu terdapat sampul surat yang tertera namanya.

Ahmad Adrian bin Saad.

Hairan. Tak pernah dia melihat orang menghantar bungkusan balut dengan kertas hitam. Hatinya mula berasa tak sedap. Cepat-cepat dia mengambil bungkusan itu masuk ke dalam biliknya lalu diletakkan di atas katil. Adrian turut duduk di atas katil. Memikirkan siapakah gerangan yang menghantar bungkusan. Tangannya mencapai sampul surat itu. Tiada nama pengirim. Sehelai kertas yang berlipat kemas dikeluarkan.

Isinya berbunyi:

AMARAN! JIKA ANDA SEORANG YANG
KUAT MENANGIS DAN KECUT PERUT, JANGAN BUKA BUNGKUSAN ITU. JIKA ANDA TIDAK
BERHAJAT UNTUK MEMBUKA BUNGKUSAN INI, LETAKKAN DI HADAPAN
PINTU RUMAH ANDA TEPAT JAM 2.00 PAGI INI. WALAU BAGAIMANAPUN, JIKA ANDA
INGINKAN KEKAYAAN DAN KEMEWAHAN SERTA BERANI HADAPI CABARAN, ANDA DIPERSILAKAN
UNTUK MEMBUKA BUNGKUSAN INI. INI BUKAN GURAUAN!

Kecut perut Adrian. Namun, ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Jika dia inginkan kemewahan dan kekayaan, dia dipersilakan untuk membuka bungkusan itu. Hatinya berbelah bahagi. Dia sudah penat hidup makan
gaji. Dia mahu mengubah nasibnya, tetapi tidak tahu bagaimana caranya. Kedengaran pintu rumahnya dibuka. Adrian terkejut. Dia mengintai dari celah pintu biliknya. Bob dan Hairi rupanya. Lega. Bungkusan itu disimpan di dalam almarinya lalu dia menapak keluar untuk menyapa rakan-rakannya. Joe masih bekerja lagi. Overtime.

Dengan fikiran yang kusut, Adrian menonton televisyen bersama rakan-rakannya. Walaupun jasadnya di situ, namun fikirannya sibuk memikirkan siapakah gerangan yang menghantar bungkusan hitam itu. Satu
perkara sahaja yang dirisaukannya, dalam bungkusan itu merupakan bom. Tapi, tidak mungkin. Dia tidak mempunyai musuh. Lagipun ini Malaysia, bukan Hollywood. Tanpa disedarinya, jam sudah menunjukkan pukul 6.43 petang. Adrian ke biliknya. Dia ingin bersiap untuk temu janjinya. Sebelum itu, dia menuju dahulu
ke bilik Bob. Hajatnya hendak meminjam kemeja Bob. Saiz mereka sebenarnya lebih kurang sahaja. Orang memanggil Bob kerana nama sebenarnya Badrul Othman bin Badeeudin. Bukannya kerana dia gemuk. Adrian
mengambil kemeja plain lengan panjang berwarna kelabu kehitaman jenama Topman. Dia juga turut meminjam jeans Levi’s 501 hitam serta kasut Byron dari Jimmy Choo. Setelah berpuas hati, dia ke biliknya. Rasanya,
hanya boxer dan stokin yang memang Adrian punya.

****

Suzanne mengunci pintu rumahnya di Batu Caves. Kemudian, dia duduk di buaian di luar rumahnya. Rumah teres 2 tingkat itu dihuninya berseorangan. Sudah tiga tahun dia menyewa di situ, semenjak mula bekerja di Syarikat Limau Tebal. Dia melihat jam tangan Brietling yang dibelikan oleh bekas teman lelakinya sempena hari lahirnya pada
tahun lalu. 8.05 malam. Namun, Adrian masih belum sampai. Suzanne sudah lali dengan janji Melayu. Malam ini Suzanne memakai blaus plain berwarna biru muda dan jeans kelabu. Rambutnya dibiar lepas.

Lebih kurang 3 minit kemudian, Honda EX-5 Adrian berhenti di hadapan pagar rumahnya. Suzanne berlari anak
mendapatkan Adrian.

“Sorry lambat. Jalan jam tadi,” Adrian memohon maaf.

“It’s okay. Kita nak pergi mana ni?” tanya Suzanne lalu menaiki motosikal
Adrian.

“Times Square,” jawab Adrian ringkas. Dia menghulurkan Suzanne sebuah helmet warna merah muda sticker Bell di atasnya. Selepas Suzanne selesai memakai helmet itu, Adrian terus memecut motosikalnya. Suzanne yang
terkejut terus memeluk tubuh Adrian. Derai tawa keluar dari mulut mereka berdua. Handle dipulas dengan kuat oleh Adrian. Makin laju motosikal itu, makin kuat tawa mereka

****

Tergesa-gesa Adrian memakai baju korporatnya. Dia sudah terlambat. Jam menunjukkan 10 pagi. Semuanya gara-gara dia terlalu memikirkan tentang game bodoh itu. Pagi itu dia tidak mandi. Hanya dengan membasuh muka dan memberus gigi serta membasahkan rambut sahaja. Harap-harap minyak wanginya boleh cover. Dia mencapai sling bag. Kunci motor dicapai lalu terus sahaja dia keluar rumah. Tidak sempat dia merenung poster Maria Ozawa
hari ini. “Ad! Pahal lambat sangat ni?” tanya Su dengan nada suara yang separa tinggi sebaik sahaja Adrian melangkah masuk. Rakan sekerja yang lain terus melihat mereka. Sewaktu dia punch card, jam sudahpun
menunjukkan pukul 10.37 pagi. Sudah lambat 37 minit. “Bangun lambat,” perlahan Adrian menjawab.
Jatuh air mukanya. Nasib baik bosnya tidak masuk pejabat hari ini. Mungkin dia di cawangan yang lagi satu. Tanpa membuang masa, dia mengambil bungkusan yang memang sudah siap diletak di atas meja receptionist lalu keluar dari pejabat. Dia malu untuk melihat muka Suzanne.

Enjin motor dihidupkan. Dia ingin segera menyelesaikan tugasannya. Segera dia ke Wangsa Maju, alamat bungkusan pertamanya. Motosikal dipecut sekuat hati, ingin melepaskan geram. Sudah dua lampu merah diredah. Sedang Adrian memecut di Jalan Gombak, ada sebuah kereta yang seperti ingin bersaing dengannya. Mitsubishi Lancer biru bergerak seiring dengannya. Adrian cuba untuk melihat pemandunya. Tiba-tiba tingkap kereta itu diturunkan. Jelas kelihatan seorang lelaki lebih kurang sebaya dengan Adrian. Lelaki itu turut memandang
Adrian. Baru Adrian ingat siapakah gerangan lelaki itu. Muka lelaki itu serupa dengan muka Hanes, yang Adrian perlu bunuh untuk menang. Hanes memberi sebuah senyuman kepada Adrian, lalu menunjukkan jari
tengahnya. Jantung Adrian sudah berdegup kencang. Hanes terus melanggar motosikal Adrian dari arah tepi. Adrian hilang kawalan lalu tercampak ke tepi jalan raya. Dia terseret sejauh 10 meter. Badannya penuh
luka dan darah. Kakinya tidak dapat dirasa. Dia cuba melihat tubuh badannya. Kakinya putus! Yang tinggal hanyalah paha dan lutut sahaja. Air mata Adrian mengalir. Dia meraung kesakitan sambil cuba meminta tolong.

Hanes memarkir keretanya di tepi Adrian. Pistol bersama silencer dikeluarkan dari kocek kot lalu diacu tepat ke
jantung Adrian. “Aku menang, Adrian,” selamba Hanes berkata. Adrian hanya memerhati. Dia tidak dapat bergerak. Anggota badannya begitu lemah. Adrian hanya berserah pada Tuhan. Hanes terus menekan picu pistol. Bunyi tembakan kedengaran. Pandangan terus menjadi gelap.

****

Adrian membuka matanya. Dia terus terduduk daripada posisi baring. Seluruh badannya berpeluh. Nafasnya kencang turun naik. Dia termenung sejenak, memikirkan di mana dia sekarang. Setelah mengamati keadaan sekeliling, barulah dia perasan. Dia masih di bilik tidurnya. Jam menunjukkan pukul 12.17 p.m. Mimpi rupanya. Istighfar diucap perlahan sambil otaknya cuba mengingati kembali lafaz itu. Xperia Mini di tepi katil dicapai. Dia menelefon pejabatnya untuk meminta cuti kecemasan, tidak sihat katanya. Setelah selesai, bilik air dituju untuk membersihkan diri. Dia memikirkan apa harus dibuat hari ini. Selesai mandi dan bersiap, dia membelek biodata Hanes. Rutin hariannya dibaca teliti. Adrian tertarik terhadap satu pernyataan. Biasanya Hanes akan makan malam di luar. Kawasan sekitar Ampang menjadi pilihannya. Adrian tahu tempat yang harus ditujunya. Dia cuma perlu berharap yang Hanes meneruskan rutin hariannya seperti biasa dan tidak mempercayai tentang Killer Game. Adrian mencapai sling bag dan kunci motor lalu keluar dari rumahnya.

Sewaktu menghidupkan enjin motosikalnya, Adrian terfikir yang mungkin juga Hanes sedang membaca rutin hariannya. Adrian berfikir sejenak. Rasanya elok dia mengambil bas sahaja untuk ke Ampang, bertindak lain sedikit daripada biasa. Adrian berjalan ke Taman Greenwood. Di situ, bas diambil untuk ke Lebuh Pudu. Di dalam bas, dia mengambil tempat duduk di penjuru belakang sekali untuk menyorok dari semua orang. Takut-takut jikalau Hanes menaiki bas yang sama. Dari Lebuh Pudu, dia akan menaiki lagi satu bas untuk ke Desa 288, Jalan Ampang.

Perjalanannya ke Ampang mengambil masa kira-kira 1 jam. Tidak hairanlah, dengan masa membeli tiketnya, dengan kesesakan lalu lintas lagi. Kalau naik motor, lagi cepat. Adrian berjalan di sekitar kawasan itu. Setiap kedai makan di kawasan itu dicatat di dalam buku nota 555 yang dibawa dari rumah. Setelah selesai, dia ke sebuah surau untuk menunaikan solat Asar. Surau itu kosong dan suram. Usai solat, punggungnya dilabuhkan di penjuru surau. Buku nota dikeluarkan lalu disemak kembali kedai makan yang dijumpainya. Hanes merupakan seorang yang agak kaya. Jadi, taste dia mungkin agak tinggi. Adrian memangkah segala kedai mamak dan kedai makan yang dirasakannya biasa-biasa sahaja. Segalanya mengikut gerak hati sendiri. Pening. Ada tiga kedai makan yang dirasakannya untuk golongan berada. Adrian membaca kembali biodata Hanes. Makanan kegemaran Hanes ialah tomyam. Daripada tiga restoran itu, ada dua yang menawarkan tomyam. Mana satu yang harus dipilihnya. Dia bukannya tahu pun mana satu yang lagi sedap. Tidak mungkin dia boleh pergi ke dua-dua restoran sekaligus. Jarak kedua-dua restoran itu agak jauh. Tanpa disedarinya, jam sudah menunjukkan pukul 7.20 petang. Masa untuk solat
Maghrib.

****

Adrian perlu cepat. Hanes biasanya makan malam pada 8.20 malam. Dia memerah otak memikirkan mana satu restoran yang harus dituju. Dalam kekalutan itu, rancangan Jangan Lupa Lirik tiba-tiba bermain di otaknya. Talian hayat! Xperia Mini dikeluarkan lalu nombor Bob didail. “Bro. Kat mana?” tanya Adrian sebaik sahaja Bob menjawab. Matanya tidak lepas dari melihat jam.

“Low Yat. Pahal?”

“Aku kat Ampang ni. Kau tahu tak mana nak cari kedai makan yang ada tomyam baik punya?”

Hmm, aku kalau makan tomyam dengan budak-budak aku kat situ biasanya pergi Seafood Paradise. Yang dekat Ampang Point tu. Tempat dia tersorok sikit, tapi tomyam dia memang terbaik,” jawab Bob. Adrian dapat membayangkan gaya Bob bercakap sambil menunjukkan tanda bagus dengan ibu jarinya. Adrian melihat catatannya. Tidak ada pula restoran bernama Seafood Paradise. Dia terlepas pandang nampaknya.

“OK Bob. Thanks. By the way, nanti kalau jadi apa-apa, aku nak kau jaga Hairi dan Joe betul-betul. Bye.”

Adrian terus memutuskan talian tanpa sempat Bob untuk membalas. Telefonnya terus dimatikan. Bob di
hujung talian pelik dengan perangai Adrian. Namun dia membiarkan sahaja. Adrian nekad. Dia akan pergi ke restoran itu. Dia perlu cepat. Jam sudah menunjukkan pukul 7.53 p.m. Adrian tercungap-cungap. Nafasnya turun naik. Dengan berlari, dia mengambil masa dalam 12 minit untuk sampai ke restoran itu. Adrian melihat
keadaan sekeliling. Tidak terlalu ramai orang. Restoran itu agak luas dan selesa juga. Tentu sekali Adrian tidak mampu untuk makan di restoran itu. Oleh itu, dia berjalan di kedai berdekatan sahaja. Kaca mata Oakley dikenakan. Harap-harap Hanes datang ke restoran itu. Sudah 30 minit dia mundar-mandir. Hanes tidak muncul-muncul juga. Mungkin juga Hanes tidak suka datang ke restoran ini. Adrian terus memerhati restoran itu. Dia mengambil keputusan untuk pergi ke restoran dalam catatannya jika Hanes tidak muncul juga dalam masa 10 minit.

Adrian tertarik terhadap seorang lelaki yang lengkap bersut. Pakaiannya tidak seperti orang lain. Dia juga turut memakai kaca mata hitam dan terdapat earphone diselit di telinganya. Gayanya seperti seorang bodyguard. Bodyguard itu memesan makanan dan mukanya tampak tegas sewaktu memesan seperti ada hal penting. Dengan pantas makanan itu siap. Take away rupanya. Adrian cuba mengamati isi di dalam plastik makanan itu dari jauh. Nampak macam sup. Tomyam mungkin. Adrian mengekori bodyguard itu walaupun dia tidak pasti akan
kebenarannya. Dari jarak yang selamat, dia dapat melihat bodyguard itu masuk ke dalam sebuah kereta Mitsubishi Lancer biru. Sama macam dalam mimpi, sama macam dalam biodata. Adrian cuba melihat penumpang kereta. Dalam cahaya samar, dia pasti penumpang itu Hanes. Adrian memikirkan apa yang perlu dibuat. Pisau Rambo dalam sling bag diperiksa. Masih ada. Batu sebesar tapak tangannya diambil lalu dicampak ke kereta itu. Tepat ke bumbung kereta. Bodyguard itu terus keluar dari kereta dan memerhati sekeliling. Tangannya menggenggam
sesuatu di dalam kocek kot. Tahulah dia bodyguard itu mempunyai pistol. Mata mereka bertembung. Adrian melarikan diri. Dia sengaja berbuat demikian supaya bodyguard itu mengejarnya. Tapi, ke mana dia mahu pergi dia sendiri tidak pasti. Dia memasuki satu lorong kecil di belakang deretan kedai. Terdapat beberapa timbunan sampah dan kotak yang sudah buruk. Adrian bersembunyi di situ sambil menutup hidungnya. Bau sampah di situ memang boleh membuatkan orang pengsan. Harap-harap bodyguard itu pengsan dengan bau itu.

THUD!

Satu tembakan dilepaskan. Tepat ke kotak di sebelah kiri Adrian. Bunyinya agak perlahan. Mungkin bodyguard itu menggunakan silencer. Muka Adrian berpeluh. Mungkin nasib tidak menyebelahinya kali ini. Namun Adrian teringat kembali peraturan permainan. Hanya Hanes yang boleh membunuhnya untuk menang pertandingan itu. Dia yakin bodyguard itu tidak akan membunuhnya. Paling teruk pun hanya dicederakan. Pisau Rambo digenggam kemas. Itulah sahaja senjata yang dia ada. Bunyi tapak kaki jelas kedengaran menghampiri tempat Adrian bersembunyi. Adrian menunggu masa yang sesuai untuk bertindak. Dia cuba menggunakan mata hati untuk mengamati tapak kaki bodyguard itu. Di universiti dahulu dia ada belajar teknik menggunakan pisau daripada seorang rakannya. Rakannya merupakan ahli silat cekak. Jadi, adalah sedikit basic menggunakan pisau dalam dirinya. Akhirnya dapat juga dia mengaplikasikan ilmu itu. Setelah Adrian merasakan bodyguard itu berada dekat dengannya, Adrian bangun dari tempat persembunyiannya lalu cuba untuk menikam leher bodyguard
itu. Bodyguard itu terkejut lalu melepaskan beberapa das tembakan. Satu daripadanya mengenai betis Adrian. Adrian menahan kesakitan. Dia segera menggunakan kesempatan itu untuk menyembelih bodyguard itu. Darah
memancut keluar daripada leher bodyguard. Adrian terduduk di sisi mayat itu. Dia terkejut dengan tindakannya. Dia tidak menyangka dia akan membunuh seseorang yang tidak dikenalinya dan tidak sangka dia mampu membunuh bodyguard itu dengan senang sekali.

Setelah menenangkan diri, Adrian mengambil pistol daripada tangan bodyguard itu. Terukir di badan pistol itu, GLOCK 19. Kocek seluar dan baju bodyguard itu diseluk Adrian satu per satu. Dompet serta beberapa peluru pistol lelaki itu diambil. Tugas Adrian belum selesai. Adrian bangun lalu mengumpulkan semangat. Dia ke kereta yang dimasuki bodyguard itu sebentar tadi. Nasibnya pada malam ini baik, kawasan itu lengang, tiada orang. Tangannya menggenggam pistol itu dengan kemas. Adrian ke belakang kereta. Dia bersembunyi di belakang sebatang pokok
renek di seberang jalan. Adrian cuba membidik kepala Hanes. Dua tembakan dilepaskan. Tidak mengena. Dia bukannya ada pengalaman menggunakan pistol. Adrian dapat melihat Hanes mengelak. Hanes tertunduk
ketakutan di dalam kereta itu. Adrian berlari ke sisi kereta itu. Dia cuba mengintai Hanes namun tidak nampak. Pintu kereta dibuka dan dia melepaskan lagi dua tembakan ke badan Hanes. Hanes mengerang kesakitan.

“Jangan bunuh aku! Tolong! Aku ada keluarga!” rayu Hanes. Adrian teringat, yang di dalam biodatanya ada tercatat bahawa dia mempunyai dua anak. Kedua-duanya masih belum bersekolah. Hanes menggunakan kesempatan yang ada untuk menyepak badan Adrian. Adrian terkejut. Dia jatuh terduduk di atas jalan. Senak perut Adrian dibuatnya.
Pistol yang dipegangnya tadi terlepas dari genggaman. Hanes berusaha keras untuk bangun. Badannya berdarah dek tembakan tadi. Dia mengambil pisau Rambo kepunyaannya di bawah seat kereta lalu melompat ke arah
Adrian, cuba untuk menikam. Adrian yang terkejut dengan perbuatan Hanes segera menyepak badan Hanes. Hanes jatuh terlentang di sebelah Adrian. Adrian mengambil pistolnya lalu mengacu ke badan Hanes. “I’m sorry,” ucap Adrian lalu terus melepaskan tembakan ke arah badan Hanes sehingga peluru dalam laras pistol habis. Asap nipis keluar dari hujung pistol itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/74011/permainan