[SNEAK PEEK] SHAH JAHAN

SHAH JAHAN Oleh Abdul Latip Talib

Seorang kanak-kanak lelaki sedang khusyuk membuat panah. Pada usianya yang masih kecil, dia sudah mahir memanah dan berburu.

Askari, lelaki pertengahan umur menggosok lembut kepala anak saudaranya itu, dan anak kecil itu hanya membalas dengan senyuman. Tiba-tiba dia mengeluh. Dia merasakan sudah tiba masanya dia menceritakan siapa sebenarnya Akhbar.

“Muhammad,” seru Askari lembut.

“Ya, pak cik,” sahut anak itu sambil berdiri hormat. “Sebenarnya, ada rahsia besar yang pak cik sembunyikan daripada kamu selama ini,” kata Askari.

“Apa maksud pak cik?” tanyanya hairan. Walaupun masih kanak-kanak, tetapi Muhammad seorang anak yang pintar.

“Biarlah pak cik berterus terang. Sebenarnya kamu bukanlah anak orang biasa, dan di sini bukanlah tempat kamu.”

Dahi Muhammad berkerut seribu mendengar kata-kata bapa saudaranya itu, yang berlainan daripada biasa.

“Kamu adalah keturunan Ghengis Khan dan Timur-i-leng. Kamu sebenarnya adalah seorang putera raja.”

“Putera raja?” Muhammad terkejut besar.

Askari menarik Akhbar duduk di sebelahnya. Muhammad khusyuk mendengar bapa saudaranya bercerita tentang asal usul mereka dan kerajaan Mughal. Dia sebenarnya putera kepada Humayun dan ibunya Hamida Banu Begum adalah isteri pertama ayahandanya.

“Jadi ke mana ibu bapa saya?” Perasaan ingin tahunya mula meluap-luap.

“Mereka berdua tinggal dalam buangan selepas kalah dalam pertempuran dengan pemimpin Afghanistan, iaitu Sher Shah. Mereka terpaksa melarikan diri ke Parsi. Kamu pula terus tinggal bersama pak cik supaya keselamatan kamu terjamin.”

“Datuk kamu bernama Zahiruddin Muhammad Babur. Beliau salah seorang daripada cucu Timur Lenk. Beliau sangat berani dan digeruni oleh musuh.”

“Timur Lenk?”

“Beliau orang Mongol daripada keturunan Gengis Khan, yang telah memeluk Islam dan berkuasa di Asia Tengah pada abad ke-15,” terang Askari sambil mengusap rambut anak saudaranya itu.

Askari terus bercerita berkenaan sejarah keturunannya, dan Muhammad begitu khusyuk mendengar kisah sejarah kerajaan Mughal.

“Moyang kamu merupakan penguasa Ferghana. Babur mewarisi daerah Ferghana daripada orang tuanya ketika dia berusia 11 tahun. Setelah naik tahta, dia mahu menguasai seluruh Asia Tengah, sebagaimana Timur Lenk.”

“Adakah baginda berjaya?”

“Tidak. Baginda tewas di tangan tentera Uzbekistan. Baginda kemudian mendapat bantuan daripada Raja Ismail I, Safawi. Akhirnya, baginda dapat menguasai Samarkand pada tahun 1494. Beberapa tahun kemudian, baginda berjaya menduduki Kabul, ibu kota Afganistan. Dari situ baginda memperluas kekuasaannya ke sebelah Timur, iaitu India.”

Seterusnya Askari menceritakan sejarah kebangkitan kerajaan Mughal. Dalam pertempuran Panipat I, Babur yang hanya mempunyai 26,000 orang tentera, memperoleh kemenangan melawan 100,000 orang tentera Ibrahim. Dalam pertempuran itu, Babur berjaya memasuki kota Delhi sebagai pemenang dan menegakkan pemerintahannya di sana.

Kemudian, berdirilah kerajaan Mughal di India. Kemenangannya itu mengundang reaksi para penguasa Hindu. Babur mendapat tentangan kuat daripada Rajput dan Rana Sanga, yang didukung oleh para kepala suku India tengah, dan umat Islam setempat.

Babur terpaksa berhadapan dengan dua kekuatan itu. Pertempuran tercetus pada 16 Mac 1527 di Khanus, berhampiran Agra. Babur memperoleh kemenangan, dan Rajput jatuh ke dalam kekuasaannya.

Setelah Rajput dapat ditundukkan, fokus Babur diarahkan ke Afghanistan, yang saat itu dipimpin oleh Mahmud Lodi, saudara Ibrahim Lodi. Kekuatan Mahmud dapat dipatahkan oleh Babur dan Gogra serta Bihar jatuh ke bawah kekuasaannya.

Pada tahun 1530, Babur meninggal dunia dalam usia 48 tahun setelah memerintah selama 30 tahun, dengan meninggalkan kejayaan yang gemilang.

Kini, barulah anak itu tahu berkenaan susur galur keturunannya. Malangnya, putera raja itu hidup dalam kesusahan. Dia ibarat permata dalam lumpur. Namun, dia tidak sedikit pun mengeluh, malah sentiasa bersemangat untuk meneruskan kehidupannya. Dia tidak belajar membaca mahupun menulis, tetapi menghabiskan masanya dengan berburu dan bertempur.

****

Di Agra, di dalam istana benteng merah, Sultan Shah Jahan mendengar pertempuran antara tiga anaknya Shah Shuja, Dara Shikoh, dan Aurangzeb. Fikirannya jauh terbang melayang. Sepintas lalu baginda melihat seakan-akan Arjumand dengan wajah muram memandangnya dengan sayu. Lalu baginda memejamkan matanya dengan jiwa yang sangat remuk.

“Maafkan kakanda… maafkan kakanda….” Hanya itu yang terluah daripada bibir tuanya.

Janjinya terhadap isterinya itu punah. Pertelingkahan keempat-empat anak lelakinya itu, bukanlah seperti yang diharapkan oleh isterinya ketika mereka menganyam kebahagian di kelilingi riuh-rendah suara anak-anak mereka. Sekali lagi baginda mengeluh berat.

Sultan Shah Jahan berbicara dalam puisi tentang gundah-gulana, tentang kehidupan, tentang kedukaan, dan tentang kecintaannya. Pembantu setianya tekun mencatit tiap-tiap bait yang diucapkan.

Wazir datang menghadap dan membongkok. Malangnya kehadiran wazir itu tidak diendahkan. Matanya terus menatap ke makam Mumtaz. Sultan itu tenggelam dalam puisinya, dan wazir itu menunggu sehingga selesai.

Setelah selesai, Sultan Shah Jahan kembali ke katilnya. Pembantunya itu beredar meninggalkan mereka berdua. Wazir terus setia tanpa membuka mulut.

“Wahai wazir, berita apa yang kamu bawa untuk beta?” tanya Sultan Shah Jahan perlahan.

Wazir itu serba salah.

“Beritahu sahaja kepada beta, usah bersembunyi. Jangan jadikan beta terkurung di istana tanpa mengetahui apa-apa berita di luar sana,” kata sultan Mughal itu.

“Ampun tuanku, Dara Shikoh kalah dalam pertempuran dengan Aurangzeb,” lapor wazir itu.

Riak wajah baginda sedikit berubah. Dia menunduk mukanya sambil mengangguk perlahan.

“Sudah beta jangkakan. Jadi apa yang dilakukannya?” “Dara Shikoh berjaya memboloskan diri, tetapi

Aurangzeb tetap mengejarnya.”

“Ke mana Dara membawa diri?”

“Tidak tahu, tuanku. Tiada siapa yang mengetahuinya,” jawab wazir.

Baginda ketawa sinis seraya berkata, “Dia memang bukan tandingan Aurangzeb!”

Katanya lagi, “Beta sepatutnya membenarkan Dara ke medan perang, bukan memanjakannya. Aurangzeb saling tidak tumpah seperti beta. Beta dihantar ke medan perang kerana Mehrunissa, dan Aurangzeb pula dihantar kerana beta sayangkan Dara.”

“Wahai, wazir,” seru baginda perlahan. “Ya, tuanku.”

“Adakah ini satu sumpahan buat beta?”

“Apa maksud tuanku?” Wazir itu tidak mengerti. Baginda terdiam seketika sebelum berbicara, “Sebelum ini, semasa zaman remaja, beta menyalahkan Khusrau kerana dia menentang ayahanda sendiri. Beta sedih kerana dia adalah abang dan sahabat baik yang beta ada. Beta benar-benar menyalahkannya. Beta kira, beta tidak akan bersikap sepertinya, tetapi malangnya, beta sendiri menentang ayahanda. Kini Aurangzeb, beta menjadi tawanan anak sendiri.”

Wazir hanya menundukkan kepala. Tiada jawapan. “Tuanku, berehatlah. Kesihatan tuanku sejak kebelakangan ini tidak begitu baik,” kata wazir mengubah topik perbualan.

Kemudian baginda merebahkan badannya perlahan ke tilam empuk. Matanya dipejam rapat. Tiba-tiba air mata mengalir perlahan ke pipinya yang sudah dimamah usia. Sepanjang usia pemerintahannya, penentangan anakandanya sendiri amat menyakitkan. Kini, barulah baginda memahami perasaan ayahandanya, Sultan Jahangir.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/90598/shah-jahan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *