[SNEAK PEEK] SALAFI

SALAFI Oleh Shaz Johar

“Abang, you nak tanya I apa lagi? Dah sah-sah ustad salafi tu yang bunuh adik dia. I tau tu semua bukannya kemalangan. Please lah!” Kimk menjeling tajam kepada pegawai polis itu. Rokok yang ada di atas meja, dinyalakan sebatang.

“Awak tau kan tuduhan awak tu berat? Awak tau apa hukumannya orang yang menuduh tanpa bukti?”

“Masuk neraka?” soalnya semula.

“Well, ya, betul… tapi dalam undang-undang kita…”

Dia mendengus, “Ah, undang-undang! Undang-undang Malaysia ni sesiapa je boleh tukarlah, Bang. Undang-undang ikut mood.”

Pegawai polis itu berdehem.

“So you nak bukti apa lagi? Sepanjang Fatihah hidup dalam keluarga tu, dia beritahu I yang dia tak pernah sekalipun rasa happy. You tau tak dia pernah sampai nak bunuh diri sebab stress dengan hidup?”

“Damn, Kim. Kau dah janji jangan beritahu sesiapa hal ni!” teriakku.

“Bunuh diri?” tanya pegawai polis itu semula. Matanya mengecil.

“Yes!”

“Bunuh diri macam mana? Awak pernah nampak?”

“Yes.”

“Kim! Jangan cerita!” tegahku.

“Kat mana?”

“Please, Kim.”

Nafasnya dihela perlahan. Dia memandang ke bawah. “I think I am done speaking,” jawabnya tiba-tiba sambil membetul-betulkan duduk.

“Alright. Kalau awak tak nak cerita kat sini, maybe awak boleh cerita kat court nanti,” kata pegawai polis itu ketika menarik sebatang rokok di atas meja itu juga.

Kimk hanya mengangkat bahu.

Selesai menyalakan rokoknya, pegawai polis itu cuba menanyakan soalan yang lain pula. “Encik Qayyum…”

“Kim, please.”

Pegawai polis itu tersenyum sambil menggosok-gosok hidung. “Awak tau Bukhari tu ada anak yang masih kecil, kan?”

“Ya.”

“Awak sedar tak tuduhan awak boleh buatkan dia terpisah dengan keluarga dia? Kalau dia didapati bersalah, mungkin dia akan meringkuk lama dalam penjara. Atau dihukum mati. Awak boleh bayangkan kehidupan anak kecil dia nanti? Membesar tanpa bapa?”

“Boleh. I pun membesar tanpa bapak. In fact, I tak tau pun siapa bapa I. So?”

Pegawai polis itu merenung tajam.

“Abang, I nak lelaki tu mati. Biar dia dapat balasan yang sama dengan apa yang dia dah buat dekat Fatihah. Faham?” soalnya lagi sebelum mencucuh rokok di jarinya ke ashtray.

──♦──

Lapan bulan sebelum itu.

Esoknya aku pergi ke pejabat seperti biasa. Biasanya Abang yang menghantar dan menjemputku tetapi hari itu aku bekerja syif tengah hari, jadi aku terpaksa berjalan untuk menaiki tren.

Aku baru sebulan bekerja di situ, sebuah syarikat yang bertanggungjawab mengendalikan keperluan rencam dan perkhidmatan pelanggan. Seminggu pertama bekerja, aku dilatih dan diperkenalkan dengan ciri-ciri dan tugas asas. Tugasku mudah, hanya melayan kerenah pelanggan yang kaya di telefon, periksa akaun dan uruskan segala permintaan bodoh mereka. Hari pertama aku dilatih bagaimana menggunakan sistem. Hari kedua dan ketiga, aku diajar pula tentang servis dan produk. Hari keempat dan kelima, aku sudahpun berada di ‘call floor’, duduk di sebelah pekerja senior, menyaksikan bagaimana mereka melayan panggilan.

Aku dipasangkan dengan Kimk. Pekerja contoh, kata bos. Juga seorang pelakon yang hebat, kata-kata rakan sekerja lain. Mulutnya manis ketika di talian, sehalus sutera nadanya, tetapi setiap kali dia menekan butang mute atau hold, dia akan menyumpah-seranah pelanggan itu. Dan sebaik saja talian bersambung semula, automatik suara halus manjanya menjelma.

Aku perhatikan dia memang begitu saban hari, tidak pernah gembira dengan apa yang dilakukan. Kata Kimk, niatnya bekerja di situ hanya untuk mengumpul duit untuk membesarkan buah dada dan membetulkan hidung di Bangkok. Apabila cita-citanya tercapai nanti, dia akan mula mencari kerja di bidang lain pula.

Aku doakan semoga dia berjaya.

Dia seorang yang lucu. Tidak pernah kami semua, rakan sepejabat, tidak terhibur dengan kehadirannya. Jika dia bercuti atau tidak hadir, aku rasa seolah-olah satu bangunan itu seperti diserang garuda. Dia sering mengajarku cara bekerja dengan betul. “Nok, bos nak kau datang on time je hari-hari. Lepas tu, jangan amik MC. Kau stay back sampai tengah malam pun, tapi kalau kau datang lambat, MC, kau ingat dia nak pandang ke usaha gigih kau tu?” pesannya. “Lepas tu segala mak bapak claim, OT ke, taxi ke, mileage ke, claim betul-betul. Kau kena simpan satu copy. Kau jangan percaya sangat dengan HR tu. Dia orang tu kerja nak berangaaaan je… plus, dia orang bukannya jaga claim kau sorang, so chances nak buat silap tu banyak,” tambahnya cuba memberikan tips.

Dia juga suka menceritakan tentang perihal seorang demi seorang rakan sekerja. Yang mana yang kena dijaga, yang mana yang harus diperhati, yang mana yang perlu dirapat, dibodek atau dielakkan. Dia tidak mahu aku terjebak dalam kumpulan yang salah.

“Kat sini kau buat hal kau dah. Siapkan kerja kau, balik. Esok, start hari baru. Tak payah nak pening-pening dengan hidup orang lain. Kalau kau tak puas hati, kau email kan je kat bos. Tapi satu je aku nak pesan, bos bukannya suka sangat pun kalau kau rajin e-mail dia. Kau kena tunjukkan jugak yang kau rajin buat kerja. Orang yang kaki komplen macam Chan ni, tapi kerja sendiri pun to the sea, kuat tidur, mak pun rengsa, nyah! Eh, tersebut nama pulak,” guraunya walaupun Chan ada di sebelah waktu itu.

Chan hanya menjeling. Dia memang kaki tidur, dengkurnya boleh terdengar hingga ke pejabat sebelah.

Hari itu sewaktu aku melangkah masuk ke dalam pejabat, aku lihat tempat duduk di sebelahnya kosong. Tempat duduk kami di dalam pejabat itu sering bertukar. Sistem itu dipanggil hot seat kerana konsepnya bebas, terpulang kepada sesiapa yang mahu duduk di mana asalkan kerja mereka langsai. Ada juga yang suka book tempat duduk sendiri walaupun perbuatan itu dilarang. Kebiasaannya pekerja senior yang suka membuat perangai begitu.

Kata Kimk, “Kau persetankan saja mereka. Yang penting kau log-in on time. Tak payah nak tawaf satu ofis ni cari tempat duduk semata-mata nak jaga tempat orang. Kau rebut je mana yang kosong. Kalau orang tu bising, kau beritahu bos. Simple.”

Dan aku simpan kemas nasihatnya itu jauh di lubuk hati.

“Ada sesiapa yang duduk kat sebelah kau?” soalku ketika meletakkan beg di bawah meja.

“Tak,” jawab Kimk sambil mencabut earphone di telinganya. Telefon bimbitnya disorokkan di celah pahanya yang tebal. Kami tidak dibenarkan bermain telefon bimbit ketika bertugas tetapi tiada seorang pun yang patuh pada peraturan itu.

“Banyak call?”

“OK lah. Manageable.”

“Siapa MC hari ni?”

“Seperti biasa Joseph, Raja MC. Dengan Tasha, wanita no show. Dah dua hari dia no show tapi kau tengoklah, esok dia datang, mulalah dia keluarkan drama dia. Mak sakitlah, datuk meninggallah, masuk hospitallah. Tak faham!” Dia menjeling.

“Dulu kat tempat kerja lama aku, kalau dua hari no show dah consider self-termination dah. Kenapa kat sini dia orang tak kena buang lagi?”

“Bos kau kan maha penyayang?”

Aku mengangguk. “Pastu susahkan yang lain sebab kena cover kerja orang yang tak datang ke camna?”

“Ha, macam tu lah nampaknya.”

“Kau orang tak komplen ke?”

“Nok, dah berbuih dah mulut aku ni komplen. Setiap meeting cerita benda yang sama je. Malas dah aku. Lagipun kau ingat lipstick Kylie yang aku pakai ni murah ke kalau kerja aku nak membebel je?”

Aku tersenyum. Walhal setiap hari memang kerjanya membebel pun di telefon. “Mak kau camne? Dah OK dah?”

“Dah OK dah. Akak aku ada tolong jaga dia. Eh, kau ni dah log-in ke belum? Dah pukul berapa dah ni?”

Ya tak ya juga, leka berbual kadang-kadang buat aku lambat log-in. Lambat log-in bermaksud aku lambat memulakan tugas. Tiga kali lambat memulakan tugas aku bakal dikenakan coaching letter.

Lalu cepat-cepat aku menukar status di sistem telefon itu kepada Agent Available.

“Golden Card Services, my name is Farrah, how can I assist you?” ucapku pada panggilan pertama yang tiba-tiba masuk.

──♦──

Waktu makan aku dijadualkan sekitar pukul 4 petang. Hari itu sekali lagi aku keluar sendirian kerana yang pertama, aku malas hendak menunggu orang lain untuk keluar bersama-sama. Kedua, aku malas mahu mengikut kerenah mereka ke hulu ke hilir membuang masa. Ketiga, aku memang lebih senang seorang diri. Dan keempat, aku mahu ke kafe Ali untuk mendapatkan pumpkin pie percuma seperti yang dijanjikan.

Aku keluar selepas selesai menjawab panggilan seorang pelanggan yang mahu aku aturkan limosin mewah dari lapangan terbang untuk pulang ke rumahnya. Pelanggan itu seorang selebriti tanah air, bekas pelakon 90-an yang telah pun mendirikan rumahtangga dengan seorang lelaki kaya. Orangnya cantik, sentiasa lemah-lembut di telefon.

Sebelum masuk ke kafe Ali, sempat aku singgah ke dalam tandas dahulu. Aku mahu sapukan gincu Maybelline yang aku beli dari Watsons untuk kelihatan lebih berseri. Itu saja alat mekap yang aku reti guna selain bedak. Jangan disuruh aku tampalkan muka dengan foundation, blusher ataupun maskara kerana aku memang fail. Kening pun aku biarkan saja tebal tidak berusik. Sering juga Kimk memarahiku kerana tidak menarah kening sepertinya tetapi aku bimbang Abang mengamuk jika dia terlihatnya nanti.

Bukankah mencukur kening itu satu dosa?

Seperti biasa kafe Ali kelihatan sibuk ketika aku melangkah masuk. Aku tercari-cari juga Ali tetapi dia tiada di situ. Hati berkira-kira sama ada mahu terus beratur membeli roti dan kopi atau pergi saja ke gerai berhampiran untuk membeli nasi campur, tapi baru saja aku membuat keputusan untuk keluar, kedengaran satu suara lembut menyapa dari belakang.

Aku tersenyum sebelum berpaling.

“Awak boleh duduk dulu. Kejap lagi saya hantar pesanan awak,” kata Ali.

“Saya belum pesan apa pun lagi,” jawabku cuba mengawal suara dengan ayu.

“Tak apa. Saya dah buat something special untuk awak,” balasnya sambil mengangkat kening.

Dengan hati yang berbunga-bunga, aku mencari tempat duduk selepas itu. Aku tidak tahu apa sajian istimewa yang dibuatnya tetapi terus-terang aku katakan yang aku cukup teruja diperlakukan sedemikian rupa. Bukan apa, perempuan kampung macam aku memang jarang-jarang dipandang istimewa oleh orang lain, apatah lagi lelaki kota seperti dia.

Lalu aku memilih untuk duduk di sebuah meja kosong di tepi tingkap. Panas sedikit kerana tepat dipancar sinar mentari tetapi hanya itu meja yang belum bertuan. Sambil menunggu, aku terus termenung, berangankan tentang lelaki itu dan apa lagi yang kurang dengannya. Wajahnya manis, tutur katanya lembut, apa tidak sesuaikah untuk aku jadikan teman lelaki sendiri?

Kemudian belum jauh lamunan itu melayang, wajah Abang datang menyergah di tengah-tengah. Dia kelihatan cukup serius memandang Ali dan aku dari atas ke bawah. Dari riaknya aku tahu dia tidak setuju dengan pilihan aku. Aku dapat rasakan yang dia menganggap Ali masih belum cukup bekalan agama untuk membimbing aku dan keluarga kami nanti ke syurga.

“Excuse me. Jauhnya termenung…” sindir Ali sambil membawakan sedulang pumpkin pie dan ice blended mango ke depan muka.

“Sedapnya nampak… berapa ni?” soalku semula, berpura-pura terkejut.

“On us. Don’t worry about it.”

“Thanks.”

“Happy belated birthday. Makanlah. Saya nak gi layan customer lain, jap.”

“OK,” jawabku ringkas, memandang saja dia pergi. Bontotnya yang kecil itu berlenggang sedikit ketika melangkah, membuatkan aku tersengih. Comel.

Ali tidak datang selepas hampir sejam aku duduk di meja itu. Aku tidak salahkan dia kerana pelanggan terlalu ramai, jadi aku faham jika dia terpaksa memberi layanan yang lebih kepada orang yang berbelanja daripada aku yang makan secara percuma saja.

Setelah waktu rehatku tinggal lima minit saja lagi, aku cuba mengangkat tangan untuk memanggilnya. Aku tidak mahu terlambat masuk dan dalam masa yang sama aku juga tidak mahu terus pergi tanpa mengucapkan terima kasih.

Tetapi dia tidak perasan. Sekejap dia berlari ke dapur. Sekejap dia ke belakang kaunter. Sekejap lagi dia hilang. Kerana tidak mahu terus menunggu, aku tinggalkan saja piring dan mug yang telah kosong di atas meja begitu saja. Aku pandang sekali lagi ke belakang sebelum melangkah keluar tetapi kelibatnya masih tiada di situ.

Dengan hampa, aku berlalu pergi.

──♦──

Malam, selepas syifku tamat, aku sekali lagi berjalan ke kafe itu. Entah kenapa selepas masuk semula ke pejabat tadi hatiku rasa lain macam, antara rasa bersalah dan kempunan kerana tidak dapat berbual lama dengan Ali. Aku mahu tahu lebih lanjut tentang dirinya, tentang asal-usulnya dan yang paling penting, apakah dia masih belum berpunya kerana aku tak mahu merampas hak orang.

Dalam hati berharap sangat agar status kami sama: masih bujang dan sedang mencari.

Di dalam lif, sekali lagi aku sapukan gincu dan bedak sedikit ke wajah biar nampak segar. Aku tidak mahu kelihatan kusam setelah seharian bekerja. Minyak wangi Dato Vida yang aku beli dari rakan sekerja disembur ke seluruh badan biar wangiannya melekat. Setiba di bawah aku terus mengatur langkah ke kafe itu dengan satu niat, semoga Ali masih belum habis bekerja.

Aku intai kafe itu dari jauh. Hanya ada seorang dua pekerja di kaunter dan tiada seorang pelanggan pun. Dia aku lihat sedang tekun mengemas kini buku log panjang warna biru gelap.

“Assalamualaikum,” panggilku.

“Waalaikumsalam… eh hai… ada apa yang boleh saya bantu?” soalnya semula dengan tersenyum meleret.

“Tak ada apa-apa. Saya nak ucap terima kasih je.”

“Pasal?”

“Pasal lunch tadi.”

“Ah, no problem la. Kan saya dah kata saya nak belanja…”

Aku tersenyum. “Pukul berapa balik ni?”

“Nak baliklah kejap lagi ni. Awak?”

“Dah balik dah.” Abang telah beritahu tidak dapat menjemputku pulang malam itu, jadi aku terpaksa balik sendiri naik tren.

“Terus balik ke? Tak gi mana-mana?” soalnya.

Aku menggeleng. “Tak taulah. Macam malas nak balik tapi laparlah pulak…” Sengaja aku berikan jawapan sebegitu dengan harapan dia akan berkata, “Jomlah kita pergi makan? Saya pun lapar…”

Tetapi sangkaanku meleset. Dia sebaliknya berkata, “Malam ni tunang saya nak belanja saya makan. Hari ni hari jadi saya.”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/203221/salafi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *