[SNEAK PEEK] PARCEL

PARCEL Oleh Simon Malik

Penerbangan MH2574 selamat tiba di Lapangan Terbang Miri. Setelah lama beratur di kaunter imigresen Sarawak, Faisal turun bersama penumpang lain dan menunggu di ruang mengambil bagasi. Waktu hampir masuk tengahari dan mindanya sedang membayangkan butiran nasi panas berserta daging ayam yang digoreng bersalam ulaman dan sambal cili hidup. Walaupun hampir serupa dengan Nasi Ayam Penyet di Semenanjung, Nasi Lalapan juga ada keistimewaan tersendiri.

Perutnya berkeroncong ganas. Kotak yang kemas berbalut dengan plastik jernih itu setia diapit. Dia hanya perlu mengambil begnya dan kemudian bertemu dengan pemandu syarikatnya di depan pintu masuk. Selesai sesi mengisi perut barulah dia akan ke Mega Hotel, tempat persinggahan semalam sebelum ke laut lepas pada esok hari.

Faisal melihat-lihat penumpang di sekeliling. Penerbangan pagi dari Kuala Lumpur ke Miri biasanya tidak ramai penumpang. Matanya terus menangkap seorang penumpang yang tingginya cukup menampakkan dia orang luar. Ketinggiannya sepadan dengan kot labuh hijau kelabu gelap dan topi corak celoreng yang dipakainya. Bukan sesuatu yang pelik. Miri selalu sahaja dikunjungi warga asing yang datang melancong atau mencari rezeki. Sektor pelancongan serta minyak dan gas sangat popular di sini.

“Err… you Faisal, kan? Mohd Faisal Kamaruddin?”

Suara penuh lunak bertanya dari arah kiri. Bila terpandang wajah yang bertanya, segala otot muka refleks memberi senyuman. Terpana dan terkesima dengan jelitawan yang bertanya akan dirinya. Faisal tersenyum lebar. Bukan selalu perempuan dengan paras sebegitu yang mulakan perbualan.

“Err… ye. Saudari ni siapa?” jawab Faisal sambil menyumpah dirinya menggunakan kata ‘saudari’ yang dia rasakan skema bukan kepalang. Jelitawan di sisinya itu hanya senyum. Tingginya antara 5 kaki 3 ke 4 inci. Rambutnya panjang mengurai melepasi bahu. Serta-merta menutup wajahnya yang agak lebar bertulang pipi tinggi. Faisal tidak berkedip melihat mata bulat menawan berserta bulu mata asli melentik. Jantung terlepas satu degupan.

“Of course you tak kenal I! Tapi I kenal you! Hehe…” Ketawa kecil pada hujung ayat diakhiri dengan senyuman yang menyebabkan jantung Faisal tidak keruan. Faisal tersipu malu dan menggaru-garu hidungnya yang tidak gatal.

“So… macam mana you boleh kenal I?” Faisal cuba menggoda. Hatinya mengharapkan agar gadis itu sudi menjawab soalannya.

“Your scar gave you away.”

Gadis itu menuding tepat ke arah rahang kiri Faisal. Ke arah parut yang wujud sejak sekolah menengah. Ketika gadis itu bercakap, Faisal seboleh-boleh tidak mahu menatap bibir mungil yang sangat sepadan dengan wajahnya yang seakanakan wanita dari benua Amerika Selatan.

Mendengar perkataan parut, tangan kirinya refleks memegang. Parut ini kisah lama dan dia bersekolah di sekolah lelaki di daerah Klang. Dia masih tidak dapat meneka siapa gadis misteri itu. Apakah di hadapannya ini seorang transgender?

“So it’s unfair kan kalau you sorang je yang kenal I?” Faisal bijak mengatur kata agar si gadis memberitahu siapa dirinya. Dia rasakan gadis di hadapannya cukup asli. Tiada halkum di tekak dan suara wanita asli.

“Oh! That’s my bag!” teriaknya tiba-tiba. Nasib batu Faisal menyebabkan hatinya tenggelam melihat gadis itu sudah mula mengangkat beg Polo kecil dari landasan tali sawat beg. Melihat Faisal yang terpinga campur kecewa, gadis itu tersenyum lebar.

“My name is Syaza. Your secret admirer since your university days.”

Faisal bertambah keliru. Hanya ada beberapa pelajar Malaysia yang turut menuntut di universitinya dulu. Bahkan jika ada gadis selawa ini dalam kalangan mereka di Perancis, sudah tentu dia tahu! Jumlah pelajar perempuan Malaysia di sana tidak ramai.

Gadis itu senyum bermain misteri dengan Faisal. Lirikan mata yang diberi sebelum berpaling pergi begitu bermakna. Faisal hanya mengangkat tangan membalas pergi gadis itu dan tertegun. Bila disemak laju di minda siapakah gadis berkenaan, yang muncul hanyalah imej Selena Gomez dalam pelbagai aksi.

Menyedari hanya dia seorang yang ditinggalkan bersama begnya, Faisal segera keluar dari balai ketibaan. Matanya terus meliar mencari pemandu syarikatnya. Terlihat lelaki yang sedang dalam perbualan telefon. Tangan yang satu lagi rendah memegang kad tertulis HandShake, nama syarikat tempat Faisal bekerja.

“Sikpa, nya dah sampe dah,” ujar lelaki itu dalam telefon sebaik melihat Faisal menghampirinya.

“Sori, bos, lambat sikit keluar,” ujar Faisal sambil memberi tabik rendah.

“Saya ingat kamu miss flight tadik,” ujar lelaki itu sambil berjalan ke arah pintu keluar.

“Haha, takde la, bos. Takpe, lunch aku belanja makan lalapan.”

“Bolleeehh…” Senyum pemandunya sampai ke telinga. Soal makan percuma memang tiada siapa yang sanggup berkata tidak. Kemudian mereka berlalu ke arah Ford Ranger putih yang diparkir tidak jauh dari situ.

Gelagat mereka berdua diperhati dua pasang mata yang berdiri melihat dari tingkat dua. Lelaki yang tinggi bertopi corak askar adalah salah seorang daripada mereka. Dia ditemani pemuda Russia yang bertopi putih dengan fon kepala Beats biru.

“Guess your flight arrived first,” ujar lelaki berkot kepada pemuda Russia itu. Mata mereka tidak putus mengekori Faisal dan supirnya sehingga masuk ke kereta.

“It was part of the plan,” jawab pemuda Russia sambil merehatkan badan di railing bangunan. Matanya melepaskan pandangan pada orang melepak di sekitar booth kereta sewa.

“Russian eh? Dmitri or Anthonov?”

“Sergey. And you, I heard you have many names.” Sergey memberikan senyuman yang orang lain boleh rasakan terdapat suatu aura kegilaan di sebaliknya.

“You can call me Ran. For now.” Ran turut menyandar sambil memandang sisi ke arah Sergey.

“Ran?” Sergey membuat gaya berlari. Matanya membulat besar. Cukup sifat untuk satu soalan penuh sindiran. Ran hanya membalas dengan muka tiada perasaan. Sergey serta-merta berhenti dan ketawa perlahan. Siapa hendak mencari masalah dengan lelaki yang misinya selalu berkaitan dengan nyawa, pistol dan peluru.

“Your coat makes you look weird. You should wear T-shirt. Like me!” Megah sambil menayangkan T-shirt putih bertulisI Love Malaysia. Telo Inggerisnya pekat Russia.

“Yeah? Look who’s talking with a beanie and a big ass headphone in this tropical climate? Tell me, is this the first time you operate around here?” Ran sudah menunjukkan rasa jengkel. Dia sebenarnya selalu melaksanakan misi secara solo. Cuma kali ini dia terpaksa menerima seorang pasangan.

“Sort of…” Sergey mencebik terangguk-angguk sambil mengimbas laju lokasi-lokasi misinya terdahulu. Sebelum ke Malaysia, dia telah singgah di Thailand. Dia mengintai wajah Ran selepas itu. Ini juga kali pertama dia bekerja dengan Ran. Pelbagai khabar pernah didengarnya tentang lelaki di hadapannya yang dikatakan mempunyai pelbagai identiti. Persis seorang pengintip rahsia atau agen perisikan. Cuma tiada siapa yang ingat akan wajah atau nama sebenarnya. Kewujudannya hanya sekadar cakap-cakap orang sehinggalah dia berada di hadapannya sekarang. Berkening nipis berwarna perang yang hampir tidak kelihatan, bermata biru terang dan berwajah segi persis orang Eropah.

“The coat is essential…” jawab Ran seolah membaca fikiran Sergey sambil menggaru kulit cacat di antara ibu jari dan telunjuk kanannya.

“Of course. This headphone too.” Sergey seolah tak mahu mengalah dengan penampilannya.

“How do you hear me without getting off from your playlist?” Ran bertanya lagi. Badannya ditegakkan dan memandang tepat pada Sergey.

“You want to try?” Sergey menanggalkan Beats sebelum fon kepala itu disuakan ke arah Ran. Ran teragak-agak menyambut. Setelah membelek-beleknya dan melihat tiada apa yang meragukan, dia memakainya.

Sebaik sahaja telinga dipekup rapat speaker, dia terputus dengan dunia luar. Yang dia dengar bukan suara tak cukup nafas seorang rapper mahupun rentak bass rave. Telinganya menangkap berpuluh-puluh suara manusia yang sedang berbual. Begitu banyak sehingga dia sendiri tidak dapat menangkap sebarang butir perbualan.

Ran pantas menanggalkan fon kepala itu sambil menjegilkan mata pada pemuda di sebelahnya yang sedang sibuk bermain dengan seekor cengkerik yang muncul entah dari mana. Ran yang selama ini solo tidak pula melakukan apa-apa siasatan mengenai pasangan barunya. Bahkan sebenarnya dia mendapat arahan yang dia mempunyai pasangan sebaik sahaja dia menjejakkan kaki ke Miri. Dia sendiri tidak pasti apa kelebihan Sergey. Yang pastinya dia juga bukan calang-calang orang.

“Descartes surely has interesting people in it.” Ran menghulur perlahan. Sergey fokus membiarkan cengkerik itu berlari-lari di sekeliling tangan kanannya. Bila ia berhenti di hujung jari tengah Sergey, ia melompat terjun ke bawah tanpa diketahui nasib selepas itu.

“Da…” jawabnya ya dalam bahasa Russia. Tangannya mengambil semula Beats dan dia senyum sebelum ia terpasang kembali di telinga.

****

Masih ada lagi pelanggan yang memenuhi meja di kedai mamak pada lewat petang. Bingitan suara manusia hanya latar kosong. Faisal termangu berseorangan di sudut kedai. Fikirannya melayang jauh, merentasi gunung dan lautan menuju ke pulau terpencil di tengah-tengah Laut China Selatan. Cuba mengimbas kembali apa yang telah berlaku. Namun dia tidak boleh menerima kenyataan yang perkara itu berlaku dengan kerelaannya. Yang diingatnya adalah minuman yang diberikan oleh mereka, serta sakit kepala yang dialaminya selepas itu. Dia pasti dirinya telah dianiaya.

Saya nak abang ceraikan saya.

Wajah Anis terbayang. Tangisan Anis kedengaran. Tega benar Anis meminta cerai darinya. Kalau tidak mengenangkan yang dia sedang berada di tempat awam yang dipenuhi pengunjung, sudah lama dia meraung dan menjerit. Dia merenung kosong gelas berisi teh ais di hadapannya. Dia langsung tidak ada selera untuk makan dan minum. Air dipesan hanya sekadar untuk mendapat ruang untuk duduk tanpa diganggu jelingan mamak yang tidak suka orang yang cuma datang untuk duduk-duduk tanpa memesan apa-apa.

Gelas teh ais diangkat lalu dicicip sedikit. Sejuk dan tawar. Sama seperti perasaannya sekarang. Dia tidak pasti apa yang harus dilakukannya sekarang. Dan sejujurnya dia sudah terlalu letih dengan pergolakan emosi ini. Anis dengan kerenahnya. Syaza dengan permintaannya. Entah kenapa nasibnya begitu malang. Sejak menerima kotak yang diberikan bosnya, hidupnya terus berubah 180 darjah.

“Such a waste, isn’t it?” Suara seorang wanita mengejutkan Faisal dari lamunannya. Faisal mengangkat muka. Seorang perempuan berambut ikal separas bahu, bercermin mata hitam dan bergincu merah menyala sudah duduk di hadapanya. Bau minyak wangi mahal menusuk ke hidung. Faisal terpempan melihat kehadiran wanita itu yang entah siapa dan datang dari mana.

Pakaiannya kemas dan bergaya, tidak seperti pengunjung biasa kedai mamak, sebaliknya seperti seseorang yang selalunya makan di restoran mewah. Beberapa pengunjung yang duduk berhampiran meja mereka melirik-lirik ke arah wanita itu dengan pandangan ingin tahu.

“Sorry, do I know you?”

Wanita itu menanggalkan cermin matanya dan tersenyum. Manis tetapi sinis. Faisal menunggu jawapan tetapi tidak ada apa-apa yang muncul dari seulas bibir merah itu.

“Saya kenal awak ke?” soal Faisal lagi, kali ini lebih tegas. Mungkin wanita itu tidak mendengar soalannya.

Wanita berambut ikal itu menggamit Faisal agar lebih dekat dengannya. Kemudian dia berbisik dengan suara perlahan. “Your skill to write a potent malware, it’s one of a kind. Such a waste of talent, if not explored and used properly. We’re offering you a place.”

Sekeping kad perniagaan dihulur ke depan Faisal. Ada empat huruf di depan, sementara muka bahagian belakangnya kosong tanpa tulisan. Yang ada cuma satu garisan perak mirip kad isian semula telefon bimbit.

“What do you know about my skill?” soal Faisal dengan nada rendah juga.

“We know enough. What happened was quiet a news. Besides, we found out that you almost solved the Cicada 3301 puzzle. But for some unknown reason, you did not continue.”

Faisal terbeliak. Tidak sangka ada yang mengetahui sejarahnya dahulu semasa di Perancis. Teka-teki internet yang popular dengan nama Cicada 3301 itu pernah menarik minatnya seketika. Tapi ketika dia hampir-hampir menyelesaikan teka-teki paling sukar itu, dia menghentikan usahanya. Kesibukan bergelut dengan peperiksaan memaksanya fokus pada pelajaran dan dia tidak pernah menyambung usahanya.

“Our agency needs full commitment from its members. New recruits have to leave their old lives behind. This is because we provide… special services to our clients.” Wanita itu mengukir senyuman penuh makna. Faisal mengetuk-ngetuk meja dengan kad yang dia pegang. Terasa janggal ditawarkan bekerja dalam agensi rahsia di sebuah kedai mamak.

“So saya kena jadi duda? Macam tu?” soal Faisal dalam Bahasa Melayu pula.

Wanita itu ketawa perlahan sambil menyandar. Gerak-gerinya kelihatan begitu menggoda. Sempat dia menyelitkan rambut di balik telinga kirinya, menampakkan anting-anting berbentuk pedang berkepak.

“Well…If you have…needs, we can surely arrange something,” ujarnya dengan nada sinis. “The most important thing is you have to remain single, commitment-free while working with the agency. You need to be free from any spousal or familial or any other obligations to commit to the agency,” terang wanita yang tidak Faisal ketahui namanya itu. “After all, kahwin tu kan cuma lesen untuk main secara halal kan?” ujarnya lagi sebelum tertawa kecil.

Berdesing telinga Faisal. “Cik, saya tak kenal siapa awak dan apa kerja awak. Tapi kalau sampai tahap macam tu, awak rasa saya nak terima? Awak ingat kahwin ni benda main-main ke? Bila suka kahwin, bila dah tak ngam cerai? Cerai walau halal tapi Allah tak suka tau!” tegas Faisal.

“Your wife’s phone arrived on our desk. It seems she’s got powerful connections with one of our frequent clients,” terang wanita itu akhirnya, memberi jawapan kepada persoalan di minda Faisal.

“Jadi, wife saya bagi kat Fad dan dia bagi pula pada kamu.”

“Yes. It was an official request. So, technically, we saved you and you owe us…” Kenyitan manja diberi. Faisal cepat-cepat menunduk memandang kembali pada kad yang diberi. Kini tawaran tadi sudah berbaur dengan hutang budi. Matanya terkebil-kebil memikirkan harga yang perlu dia bayar untuk tawaran ini. Dia hanya ingin menjadi seperti orang lain. Dia hanya mahu meneruskan kehidupan normal seperti orang lain.

“You can always say no, return home and continue bickering with your wife. Or you can chuck away unnecessary things and continue living,” ujar wanita itu lagi. Masih cuba meyakinkan Faisal.

“Bagi saya masa.”

“As you wish. Once you’ve decided, just scratch the silver line. We’ll come for you.”

Wanita itu bingkas bangun dan terus beredar. Faisal langsung tidak peduli, sebaliknya pandangannya terus tertumpu pada kad tadi.

 

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/125481/PARCEL

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *