[SNEAK PEEK] GADIS BERTUDUNG MERAH

GADIS BERTUDUNG MERAH Oleh Jill Naura

DIA DUDUK di situ sendirian, tanpa mahukan teman. Buat pertama kali dalam hikayat hidupnya, dia seronok tidak berteman. Terasa tenang tanpa gangguan sesiapa. Komputer riba yang terletak kemas di dada meja di hadapannya ditenung kosong. Nafsu untuk melangsaikan tugas kerja bagaikan mati tidak bernyawa. Dirinya juga bingung. Sedangkan deadline kian hampir.

“Kau termenung kenapa?” sapa Joey dengan satu tepukan lembut di bahunya. Segera dia tersentak. Terkebil-kebil dia melihat kawan karibnya itu yang tiba-tiba muncul di hadapannya tanpa sebaris ucapan salam.

“Aku menung tunggu kau la,” jawab Idzrie spontan. Komputer ribanya segera ditutup dan pelayan kafe yang dia kenal sebagai Jack dipanggil. Pesanan minuman diambil sebelum memulakan bicara antara mereka.

“Lama tak jumpa kau. Apa khabar kau sekarang?” soal Joey setelah selesa melabuhkan punggungnya di hadapan tempat duduk Idzrie.

“Aku sihat. Steady je macam dulu,” jawab Idzrie ringkas.

“Punyalah kita lama tak berjumpa, khabar kau sihat je?”

“Kau tak suka aku sihat? Aku taulah aku tak sihat macam kau.” Kali ini Idzrie pula bergurau. Kalimah itu diluahkan dengan mata memandang tubuh Joey yang kelihatan lebih berisi berbanding dulu. Joey hanya tersengih sumbing.

“Orang gembira memang macam ni,” luah Joey yang masih belum lekang dengan senyuman. Hatinya yang berbunga terpancar di wajahnya yang berseri-seri.

Dalam waktu yang sama, dia menghulurkan satu sampul kepada Idzrie. Idzrie senyum. Dia tahu apa yang berada di dalam sampul itu. Pun begitu, sampul itu tetap dibuka dan kandungannya dibaca.

“Tahniah. Nak kahwin dah kawan aku sorang ni,” ucap Idzrie. Satu tepukan mesra hinggap di lengan Joey. Dia sendiri bagaikan tidak percaya hari yang pernah mereka bincang sewaktu belajar dulu tiba untuk Joey dahulu. Joey tersipu-sipu.

“Kau bila lagi?”

“Aku lambat lagi. Relaks dulu,” jelas Idzrie selamba. Minuman coklat panas yang dipesannya tadi dikacau-kacau tanpa tujuan, cuba menyorokkan hakikat yang terbuku dalam hati.

“Kau dengan Mona macam mana?” Dengan sengaja soalan itu diluahkan daripada mulut Joey. Ingin benar dia mengetahui perkembangan terkini tentang diri Idzrie.

“Aku dengan dia dah habis.” Tenang sahaja ayat itu dimuntahkan. Tak ada walau sekelumit pun rasa hiba terselit di suaranya.

“Kau buat perangai ke dia buat perangai?” Joey ingin merisik punca.
Idzrie membisu tanpa sebarang kata. Matanya tajam merenung pemandangan di luar kafe. Dia bagaikan terpukau pada sesuatu.

Joey mengalihkan pandangannya ke arah yang sama. Namun, dia belum pasti arah tujunya. Terlalu banyak perkara yang boleh diperhatikan. Joey akhirnya melambai-lambaikan tangannya di hadapan muka Idzrie untuk mendapatkan kembali perhatian rakannya itu.

“Kau tengok apa?” Joey aneh akan sikap Idzrie yang serba tidak kena. Sejak tadi Joey merenung raut wajah Idzrie yang keruh tidak bermaya. Sensitif sangatkah soalan aku tadi tu? Sampai dia ni mengelamun tak menentu? Persoalan itu hanya mampu bermain dalam minda Joey sahaja.

Idzrie mengerling seketika ke arah Joey sebelum kembali memandang ke luar. Kerlingan itu sekadar isyarat dia mendengar setiap bibit perkataan yang diluahkan Joey. “Aku tengok perempuan tu,” jawab Idzrie tanpa menudingkan jarinya. Hanya lirikan matanya menjadi pembayang kepada teka-teki yang masih belum terjawab pada Joey.

Joey mengerutkan kening tanda hairan namun tetap juga dia menoleh untuk melihat.

“Yang bertudung lilit warna merah tu.” Idzrie membisikkan pembayang kedua.

Pantas pandangan milik Joey menangkap kelibat yang dimaksudkan itu. Dia meneliti gadis kemas bertudung merah itu. Tidak dinafikan, dia turut terpegun dengan gadis tersebut. Bahasa tubuhnya menggambarkan dia seorang gadis yang tegas tetapi ada lembutnya. Blaus berwarna putih bercorak geometri kemerahan dan skirt labuh berona hitam yang dipadankan tampak anggun dengan kaki yang beralaskan kasut but platform sederhana tinggi. Selesai menelaah penampilan, Joey beralih pula pada wajah gadis yang berdiri di hadapan butik pakaian Muslimah yang bertentangan dengan kafe itu.

Wajah gadis itu memang tidak kurang cantiknya. Joey meneka gadis itu kacukan Cina kerana sepasang matanya yang kecil itu tidak sepet. Anak matanya pula besar seperti anak patung. Dengan bibir yang mongel dan kulit yang putih gebu, dia memiliki wajah persis pelakon Korea. Tapi, raut wajah itu kelihatan seperti biasa dilihatnya. Apabila memori tentang gadis tinggi lampai itu mula menyapa, dia ternganga sendiri. Idzrie yang masih khusyuk memerhatikan gadis itu dilihat dengan ekor matanya.

“Kau minat budak tadi tu eh?” Joey bertanya setelah gadis itu berlalu.
Idzrie tersipu-sipu mengangguk.

“Sejak bila?” Joey bertanya lagi. Dirinya dibaluti perasaan ingin tahu.

“Sejak setahun yang lalu,” luah Idzrie selamba. Hakikatnya, dia cuba menyembunyikan perasaan yang bergelojak dalam jiwanya. Rasa teruja apabila dapat menceritakan perasaannya terhadap seseorang kepada orang lain setelah lama perasaan itu dipendam.

“Setahun???” Joey terkejut beruk. Matanya terbeliak kurang percaya akan fakta yang dijelaskan oleh Idzrie. Sahabatnya yang dikategorikan sebagai hunk itu selalunya jaguh dalam perihal memikat wanita. Manakan tidak, dia memiliki paras rupa yang menawan; bersama sepasang anak mata yang bundar dan hidung mancung dengan kulit yang cerah bercahaya. Sekujur tubuh yang tegap dan tinggi menambahkan lagi ciri-ciri kelakian anak kelahiran Melaka itu. Dengan ciri-ciri fizikal sebegitu, siapa yang boleh menafikan kemampuannya untuk mencairkan hati kaum Hawa.

“Who are you? What did you do to my bestfriend?” soal Joey. Jelas dalam nada suaranya dia sukar mempercayai kenyataan yang diluahkan oleh salah seorang insan yang paling dia percayai dalam hidupnya.

Idzrie ketawa kecil. Dia sudah menyangka reaksi sebegitu akan dia terima.

“Kau putus dengan Mona sebab dia ke? Kalau ya, kau memang gila. Kalau kau dah dapat dia lainlah cerita walaupun kalau kau buat macam tu kau memang teruk!” omel Joey lebih pada dirinya sendiri. Idzrie mengerutkan keningnya. Sepatah pun dia tak faham kata-kata Joey. Ayat tunggang terbalik!

“Kau membebel apa? Aku dengan Mona putus dengan aman la. Aku tak menduakan dia, dia pun tak menduakan aku. Dia putus dengan aku sebab dia setuju dengan lelaki pilihan keluarga dia,” terang Idzrie cuba membuang sangkaan buruk Joey.

“Kau tak sedih?” Bebola mata Joey merenung tajam mata Idzrie cuba mencari bibit-bibit kedukaan yang mungkin sedang disorokkan oleh rakannya itu. “Sedih tapi tak la frust menonggeng. Kalau dia tak minta putus pun, mungkin esok lusa aku yang akan minta putus dengan dia. Sebab hati aku dah dicuri orang lain. Time aku tengah cari kekuatan untuk putus dengan dia, dia yang minta putus dengan aku dulu. So, kira okeylah. Dia tak perlu tahu perasaan aku padanya dah hilang.” Panjang lebar Idzrie berhujah.

“Habis yang kau masih berseorangan di sini setelah hatimu dicuri sang puteri rembulan bertudung merah tu kenapa? Kau nak Mona ingat kau frust menonggeng ke?” bebel Joey dengan kata-kata pujangga yang mengusik hati Idzrie. Dia hanya mampu mengulum senyuman.

“Usyarlah dia! Kau kan hero bab pikat-memikat orang ni.” Dalam sindiran, Joey seolah-olah mendesak. Senyuman yang sedari tadi telah sedia terukir di bibir Idzrie kini menampakkan pula sebaris giginya yang putih bak mutiara.

“That’s the problem. I don’t know why I can’t find even the slightest courage to try and get closer to her,”ulas Idzrie dengan ton merendah diri. Terasa lebih rendah dia apabila meluahkan kata-kata itu sebagai seorang lelaki. Mujur yang mendengar seorang yang amat memahami dirinya. Taklah jauh sangat jatuh martabat tu! Tetapi benar, dia terasa dirinya tidak layak berdampingan dengan gadis bertudung merah itu. Alasannya? Masih kabur….

“Ooo… no courage? I’ll give you a hint of courage.” Joey merenung dalam-dalam mata Idzrie.

Idzrie menelan air liur. Entah kenapa dia terasa khuatir untuk melakukan cadangan yang diusulkan oleh Joey. Kelakiannya sudah menerawang entah ke mana. Dia sendiri terasa pelik. Selalunya dia tak macam ni.

“Aku kenal perempuan tu…” kata Joey yang duduk berhadapan dengannya itu.

Kecut perut Idzrie mendengar kenyataan itu. Kenal? Biar benar? Persoalan itu dibiarkan sahaja bermain di minda. Tidak diluahkan seuntai kata kerana dia tahu ayat Joey itu masih tergantung.
“… dan kau pun kenal dia.”

Terbeliak biji mata Idzrie cuba memahami kenyataan itu. Betulkah? Lidahnya kelu. Matanya yang terbeliak masih merenung kosong wajah Joey seolah-olah meminta penjelasan yang lebih mendalam.
“Daripada reaksi kau, aku rasa kau memang tak ingat kat dia. Atau dalam waktu kita dah lama tak berjumpa ni kau hilang ingatan?” sindir Joey.

Idzrie menggeleng. Tak membantu langsung Joey ni. Dah aku tak ingat tolong la ingatkan. Ke situ pulak dia.

“Siapa minah tu? Macam mana kau kenal dia?” Idzrie berusaha mencungkil kisah.

“Dia classmate kita waktu degree dulu. Namanya Marliya. Ingat tak?”

Nama yang disebutkan itu bunyinya tidak asing pada Idzrie. Satu per satu wajah pelajar perempuan yang sekelas dengannya yang mengambil Ijazah Sarjana Muda Seni Reka Grafik diimbas dalam memori namun nama Marliya tidak dapat diletakkan pada wajah yang diingatnya. Ada antara pelajar-pelajar itu yang dia ingat nama, tapi tak ingat rupa. Ada yang dia ingat rupa, tak ingat nama. Sememangnya ingatannya terhadap Marliya telah pun kabur setelah berapa lama mereka tidak ketemu atau berhubung.

“She does look kind of familiar. Tapi, aku tak berapa ingat. Balik kang aku refreshlah balik.” Ujar Idzrie ringkas.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/185105/gadis-bertudung-merah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *