[SNEAK PEEK] FRATELLO

FRATELLO Oleh Khairul Aswad

“EDIKA, pelanggan meja tujuh. Macam biasa,” bisik Mael waktu dia lalu tepi aku.

Waktu tu aku tengah sibuk susun cawan dekat rak. Hati aku jadi tak tenteram tiba-tiba. Aku cuba usha tengok betul ke orang yang aku bayangkan ada dekat situ. Sebenarnya aku dah dapat agak, tapi manalah tahu Tuhan nak makbulkan doa aku yang aku minta tiap kali lepas solat. Tapi nampaknya, masih belum termakbul. Mungkin lambat lagi.

“Dia nak apa lagi?” Aku tak puas hati.

“Boleh kau tanya lagi? Engkau! Dia nak kau!” Mael tenyeh jari telunjuk dia dekat dada aku. Kemain lebar dia tersengih. Sumpah aku rasa nak tumbuk.

“Aku tak sukalah. Geli.”

“Geli ke, stim ke… kau kena pergi juga. Duit tu. Ingat sikit.”

Inilah yang aku tak berapa suka dengan Mael. Mamat ni pantang nampak duit. Kalau ada peluang yang boleh dapat duit, dia memang takkan lepaskan.

Dalam keterpaksaan, aku jalan malas-malas menuju ke meja tujuh tu. Daripada jauh aku dah nampak sanggul setinggi empat jengkal warna oren. Aku geleng. Tak berat ke?

“Ya, boleh saya bantu?” Tanyaku dengan senyuman hipokrit level 999.

“Hei, korang! Inilah dia yang I cakapkan tu. Tengok… sado, kan? Memang taste I dia ni.”

Aku ditarik rapat ke meja. Lenganku yang agak tertimbul urat tu diraba-raba dan ditayangkan pada kawan-kawannya yang lain. Aku masih maintain senyum walaupun rasa nak belasah je sorang-sorang. Perangai gersang semacam!

“Mana you jumpa dia ni Sally? Oh My Bata, hot sangat ni!” Wanita bersanggul dua jengkal tu pula bertanya.

“Mana lagi. Dekat sinilah,” jawab wanita yang bernama Sally tu.

Mengekek tiga orang wanita tu dengan sekuat hati. Dia orang ni tak peduli langsung dah pelanggan yang lain. Buat macam ni kedai dia orang sendiri. Lagi dia orang tak peduli bila jadikan aku macam bahan pameran seni. Sesuka hati nak sentuh aku sana sini. Aku nak marah, tapi customer is always right. Kan?

“So, cik semua nak apa?” Tak boleh jadi ni. Kalau aku lama-lama dekat sini, habis satu badan aku akan kena raba.

“Alah, relaxlah. Malam masih muda.”

Memang malam masih muda, tapi korang bertiga ni yang dah nak mereput! Si wanita nama Sally tadi masih berpaut pada lengan aku. Ya ALLAH, rimasnya!

“Kalau you dah tak sabar, jomlah ikut kitaorang balik. Bukan ada sesiapa pun dekat rumah. You boleh pilih rumah mana satu yang you nak. All available.” Sally menyampuk.

“Nak kami bertiga dalam satu rumah pun boleh,” sambung wanita yang bersanggul dua tu.

Apa lagi. Bertambah teruk ngilaian tawa mereka bertiga. Kalau aku boleh smack down sorang-sorang, dah lama aku buat. Bising! Lagi pun, kalau yang offer aku ni Fazura ke, Nora Danish ke, mungkinlah setan dalam badan ni hampir berjaya goda aku. Tapi bila aku pandang geng sanggul depan mata ni, boleh mati pucuk dibuatnya.

“Tak apalah. Saya ada banyak kerja dekat belakang tu. Maybe next time?” Walaupun aku tak suka, aku tak boleh juga nak pamerkan direct to the point. Ah, susahnya buat bisnes ni!

“I tak nak next time. Dah lama I tunggu you tau?” Sally merengek lagi, cuba menjadi manja. Aku rasa macam nak menangis.

“Kata orang, makin lama kita tunggu, akan jadi makin bermakna.”

“Maksudnya?” tanya si sanggul tiga jengkal yang bersuara buat kali pertama.

“Kenalah fikir sendiri.” Jawabku sambil kenyit mata.

“Awww….”

Ketiga-tiga wanita sanggul itu sudah mula meroyan. Waktu tu aku dah menyesal gila sebab kenyit mata. Kenapa aku boleh buat macam tu? Arghh… tak pasal-pasal!

Aku menjengah kepala ke belakang. Aku cari kelibat Mael. Aku dah cakap awal-awal dekat dia. Lepas lima minit, dia kena buat-buat panggil aku ke dapur. Tapi ni dah dekat tujuh minit aku jadi mangsa. Tahu tak dua minit extra tu ibarat satu azab seksaan untuk aku?

“Excuse me, but I really have to go.” Aku cuba minta diri.

“Sorry boy. But you need to entertain us. We are your customers. Am I right?” Sally memperkuatkan lagi pegangan di lenganku. Mak cik ni ahli gusti lengan ke?

“I really need to go. Urgent!” Aku tiba-tiba dapat satu idea. Aku buat-buat meloncat macam nak menari.

“Hei, Sally! Dia nak shi shi tu…” Si sanggul tiga jengkal tu juga yang faham signal yang aku bagi.
“Oh, sorry. You pergilah dulu. Nanti banjir pula dekat sini.” Sally akhirnya melepaskan lenganku. Waktu tu aku terasa macam baru keluar daripada gua yang sangat gelap. Dapat juga lihat cahaya. Terasa macam nak sujud syukur!

Aku cepat-cepat meluru masuk ke dapur. Batang hidung Mael aku cari. Celaka betul mamat ni. Mana pula dia menyorok? Kau dah senang-senang campak aku dalam kandang rimau, kau ingat kau boleh lari?

“Hah, amacam Dika? Syok?” Mael menahan tawa.

Entah daripada mana Mael ni muncul. Tiba-tiba je.

“Cuba kau bayangkan mak cik kau sendiri yang dok raba­raba kau. Agak-agak syok tak?” tanyaku bengang.

Mael hanya diam. Aku tengok dahinya berkerut-kerut. Kemudian dia mencebik. Hah, baru kau tahu kesengsaraan aku.

“So?” tanyaku sinis.

“Tapi, duit tu! Kau tahu kan dia orang tu antara pelanggan yang paling banyak menyumbang dekat sini. Kalau ikut peratus, adalah dalam 35% daripada total sales. Dia orang saja tau!” Bersemangat Mael terangkan dekat aku. Dia tak peduli ke kesengsaraan yang aku rasa tadi?

“Antara 35% sales dengan teruna aku, mana kau pilih?” Aku bagi kata dua pada Mael. Geram pula bila dia buat tak kisah dengan apa yang dah jadi pada aku.

“Sales la kot?” Jawabnya tanpa perlu fikir panjang.

“Bodoh kau Mael!”

Mael ketawa kuat. Mujur dapur kami letaknya agak jauh daripada meja pelanggan. Lagi pun dah nak dekat pukul sembilan malam. Pelanggan tak ramai mana pun. Cuma langau tiga ekor tu je yang tak faham-faham bahasa. Masih nak bersarang dekat meja tujuh tu.

Malas aku nak layan Mael yang gila duit tu, aku terus tuju ke bilik persalinan untuk tukar baju. Aku tak boleh balik lambat. Nanti mulalah mak aku membebel. Lagipun aku memang kena balik awal hari ni. Ada satu azab lain menanti dekat rumah.

“Kau dah nak balik dah ke?” tanya Mael sambil dia kemas­kemas peralatan dapur.

“Haah. Hari ni kena balik awal. Aku dah bagitahu semalam kan. Adik aku ada dekat rumah,” jawabku malas-malas.

“Adik kau dah balik? Wah, syoklah kau.”

Aku pandang Mael. “Syok?”

“Yalah. Setelah sekian lama kau tak jumpa adik kau tu. Bertambah meriahlah rumah kau nanti.” Mael ketawa lagi.

Mamat ni memang sengaja cari pasal. Kau sabar Mael. Suatu hari nanti siap aku kenakan kau.

“Pelik aku kenapa kau layan adik kau macam tu. Aku tengok baik je.”

Aku rasa macam Mael tengah buat lawak. Adik aku baik?

“Kesian pula aku tengok dia kadang-kadang. Kau sebagai abang, kau kenalah layan adik kau tu elok sikit. Kalau dia merajuk nanti macam mana. Lagi susah kau nak pujuk. Perempuan ni jangan main-main, Dika. Dia orang ni makhluk yang kompleks!”

“Sebab aku abanglah aku layan dia macam tu.” Jawabku pendek.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/200938/fratello

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *