[SNEAK PEEK] ‘EX’ AKU GILA!

‘EX’ AKU GILA! Oleh Liza Nur

“NO,” ujar Hashir.
“Yes,” balas Sufiyyah.
“No!” jerit Hashir.
Sufiyyah menunjukkan air muka tidak peduli. Dia tidak kisah. Sama ada Hashir merestuinya atau tidak, tidak akan mengubah apa-apa. Tiga bulan dari sekarang, dia akan bergelar isteri kepada Izam.
Mereka akan mengadakan majlis pernikahan secara kecil-kecilan berbekalkan wang yang tidak seberapa. Bagi mereka, kemeriahan majlis itu nanti bukan terletak pada not ringgit. Cukuplah kalau mereka ada antara satu sama lain sebagai teman sehidup semati. Bukan kemeriahan majlis itu yang akan menentukan kebahagiaan mereka.
“Kau tak boleh kahwin, Sufi. Masalah aku belum selesai!” tegas Hashir, geram melihat sifat acuh tak acuh gadis itu.
“Masalah kau, Hash. Bukan masalah aku. Jangan cari aku lagi. Aku dah penat nak layan kau, nak tengok muka kau. Pergilah, Hash!” suruh Sufiyyah.
“Kau halau aku?” soal Hashir.
Ternyata kedatangannya hari itu mengundang kemarahan Sufiyyah. Selama 15 minit lamanya, Hashir memaksa Akma memanggil Sufiyyah turun. Gadis itu tidak mahu bertemu dengannya. Menurut Akma tadi, Sufiyyah menyuruh dia meninggalkan kediaman mereka atau dia akan menghubungi pihak berkuasa.
Mujurlah, sifat keras kepala Hashir berbaloi jua. Dia enggan beredar selagi Sufiyyah tidak mahu menemuinya. Mahu atau tidak, akhirnya Sufiyyah terpaksa turun ke bawah untuk menemui ex-boyfriend gilanya itu.
“Betul tu. Aku halau kau. Kalau kau sedar diri, baik kau baliklah. Jangan muncul depan aku lagi,” balas Sufiyyah.
Hashir merengus geram.
“Dulu, kau yang mintak maaf dari aku. Kau cakap kau yang bersalah sebab mintak putus. Kau janji kalau aku beri peluang pada kau sekali lagi, kau takkan mintak putus lagi. Kau lupa?” ungkit Hashir.
“Dan kau tak pernah bagi aku peluang, Hash. Tak pernah. Kau lepaskan aku. Kau cakap kau benci aku. Tiga tahun, Hash. Sekarang, kau balik semata-mata sebab nak aku tolong kau.”
“Mama dah suka kau. Apa salahnya kalau kau teruskan drama kau. Sekejap aje. Lepas kau yakinkan mama, kau boleh nyah dari hidup aku. Aku tak hairan pun. Aku takkan cari kau balik,” balas Hashir.
Hashir sudah benar-benar terdesak. Kalau tidak, manakan dia sanggup datang menundukkan egonya seperti itu, memohon bantuan Sufiyyah. Dia tidak boleh berkahwin dengan Natalia. Segala impiannya akan musnah bagaikan apple snail yang dipijak tapak kasut ketika jungle trekking. Natalia akan membuatkan kepalanya pusing. Gadis itu akan menjadi beban.
“Tolonglah, Hash. Aku rayu pada kau. Aku dah nak kahwin, Hash. Aku dah jumpa dengan lelaki yang betul-betul cintakan aku dan aku cintakan dia. Tolonglah jangan seksa aku macam ni,” rayu Sufiyyah.
“Dengar, Sufi. Kau kenal aku. Aku boleh buat apa saja agar hajat aku tercapai. Aku boleh musnahkan semua impian kau sampaikan lelaki tu tak nak pandang muka kau sekali pun!” ugut Hashir.
Mata Sufiyyah berair. Dia tahu kegilaan Hashir. Otak lelaki itu tidak pernah masuk dek akal. Lelaki itu sanggup melakukan apa saja asalkan segala yang dihajatinya tercapai. Sufiyyah tidak mahu kehilangan cintanya lagi. Bukan mudah untuk berjumpa dengan lelaki yang sanggup menerimanya dalam apa jua keadaan, menyayangi dan menjaga dirinya sehingga ke akhir hayat.
Sufiyyah yakin Izam adalah lelaki itu. Kalau tidak, mustahil lelaki itu sanggup melamar dirinya di awal usia perkenalan mereka. Izam mencari cinta selepas kahwin daripada cinta yang tidak ada destinasi yang pasti. Memang itu seeloknya.
“Sampai hati kau, Hash,” ujar Sufiyyah, terkilan.
“Tak payah berlagak baik dengan aku. Nak muntah aku dengar, Sufi. Aku kenal siapa kau yang sebenarnya,” balas Hashir.
Sufiyyah terdiam. Tidak cukup lagikah Hashir menghinanya? Kenapa dalam benar dendam Hashir terhadap cinta yang kononnya sudah tidak bererti lagi? Kalau cinta mereka dulu tidak ada impaknya lagi pada Hashir, mengapa lelaki itu perlu terusan berdendam dan menyeksanya? Jelas yang lelaki itu belum melepaskan dia sepenuhnya.
Tiga tahun yang berlalu bagaikan hanya sekejap saja bagi Hashir. Seakan-akan tidak ada apa-apa yang berubah dalam tempoh itu. Selain daripada sudah memiliki masternya, dia masih Hashir yang dulu. Ego tebal yang dimilikinya dulu tidak pernah lekang.
“Kalau aku halang perkahwinan kau, Sufi, kau akan kehilangan dia untuk selama-lamanya. Kau tahu aku sanggup buat apa saja. Kau tak nak jadi musuh aku, Sufi. Bukan sekarang. Aku terdesak,” gesa Hashir.
Wajah gila Hashir diperhatikan Sufiyyah. Di mana kekurangan wajah itu? Wajah yang seiras Matthew Gray Gubler versi Melayu. Selalunya Hashir nampak garang dan misteri. Tetapi, apabila dia tersenyum, wajahnya akan dimaniskan dengan kehadiran sepasang lesung pipit di pipi kanan dan kirinya.
Hashir gemar berbaju t-shirt warna yang lembut seperti putih dan baby blue. Si gila itu benci pakaian formal, membuatkan dia tidak pernah menjadi pekerja kolar putih dalam tempoh yang lama. Dia selalunya hanya mengenakan jeans atau seluar pendek paras lutut. Itu yang diperhatikan Sufiyyah sejak awal perkenalan mereka dulu. Dia tidak pernah melihat Hashir mengenakan baju t-shirt warna terang seperti kuning dan jingga, jauh sekali warna gelap seperti hitam dan biru gelap.
Tidak ada yang kurang dengan lelaki itu melainkan sifatnya yang kadang-kadang menjengkelkan. Lelaki itu boleh mendapatkan mana-mana wanita lain sebagai teman wanitanya. Tidak perlu berlakon. Mereka pasti sanggup menjadi teman wanitanya yang sebenar. Jadi, untuk apa memohon bantuan Sufiyyah untuk menjadi kekasih palsunya?
Jauh di sudut hati, Sufiyyah tahu Hashir boleh mendapat wanita yang lebih indah dipandang mata. Apa motif lelaki itu menjejakinya? Kalau benar Hashir tidak berpuas hati kerana dia sudah temui pengganti, bukankah lebih molek lelaki itu mencari kekasih baru daripada menghabiskan masa cuba merosakkan hubungan orang.
“Kau carilah perempuan lain. Ada banyak perempuan dalam dunia ni, Hash,” ujar Sufiyyah, memberanikan diri menyuarakan saranan.
“Perempuan lain akan mengharapkan lebih. Kau lain, Sufi. Aku takkan tertipu dengan kau, aku tak hadap nak pandang muka kau lagi. Kau pun dah nak kahwin, kau takkan tuntut apa-apa daripada aku,” jelas Hashir.
Sufiyyah mengeluh. Entahlah untuk kali yang ke berapa. Dia sendiri sudah terlupa. Selagi kisah gila ini belum bernoktah, selagi itulah dia akan mengeluh, menyesali nasib diri. 62 hari yang dibazirkan bersama lelaki itu menghukumnya kini. Dia terasa seperti dijerut, sesak untuk bernafas. Kalau Hashir mengetatkan cerutan itu, barangkali dia akan mati kelemasan.
“Kau janji kau akan lepaskan aku lepas mama kau batalkan rancangan dia untuk kahwinkan kau dengan Natalia?” soal Sufiyyah.
Hashir mengangguk.
“Definitely. You are not in my future plan, Sufi. Aku tak berminat untuk simpan kau,” ujar Hashir.
Mata sepet. Hidung yang tidak mancung. Bibir yang kecil, tetapi merah merekah. Wajah itu adalah wajah yang pernah dirindukan dulu. Wajah yang membuatkan dia terfikir untuk berkahwin dan memiliki keluarga sendiri. Tetapi, itu dulu, sebelum dia mengerti isi hati gadis itu yang busuk.
Sifat Sufiyyah tidak sesuci namanya. Dia makhluk tercela, makhluk yang rela merosakkan hati orang yang ikhlas menyukainya. Hashir tidak akan menyemai rasa cinta dalam hatinya terhadap gadis itu lagi. Tidak! Dia akan menghumban nama itu keluar dari hatinya selepas semuanya selesai. Sufiyyah hanya picisan, bukan hadir untuk menghuni di hati buat satu tempoh yang panjang.
“Okey,” jawab Sufiyyah.
“Kalau macam tu, jom ikut aku jumpa mama sekarang. Mama nak ajak kau masak sama-sama,” ucap Hashir.
“Hash, hari ni tak boleh. Pukul 5.00 nanti, aku kena keluar dengan bakal suami aku. Aku dah janji,” tolak Sufiyyah.
“Cakaplah dengan dia, kau lambat sikit. Sekarang baru pukul 11.00 pagi. Sempat aje aku hantarkan kau balik sebelum pukul 5.00 petang,” ujar Hashir dalam nada acuh tak acuh.
Janji Sufiyyah pada Izam tidak penting di matanya. Dia hanya merisaukan masalah dirinya sekarang. Ia lebih penting.
“Nanti kalau balik lambat?” soal Sufiyyah.
“Aku cakap sempat tu sempatlah. Kau ingat Merz aku tak boleh lari laju? Tolong sikit. Jangan samakan Myvi kau dengan kereta aku,” sindir Hashir.
Sufiyyah menarik muka masam.
“Meluat pula aku tengok. Dah, jom gerak, gila!” gesa Hashir.
“Boleh tak jangan panggil aku gila?”
Hashir menunjukkan muka selamba.
“Dah kau memang gila, nak buat macam mana? Gila! Gila! Gila! Perempuan gila!” balas Hashir.
“Mengata dulang, paku serpih!” balas Sufiyyah.
Hashir tercengang.
“Hah?”
“Itulah akibatnya kalau subjek Bahasa Melayu SPM dapat tujuh. Nama aje orang Melayu, peribahasa pun tak tahu,” ejek Sufiyyah.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/95894/ex-aku-gila

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *