[SNEAK PEEK] PERCAYA ADA CINTA

9789831245132-medium
EBUKU Percaya Ada Cinta Oleh Ryana Adrina

Kiranya kau ada penggantiku…

14 Januari 2007

TERKEJUT aku dengan kehadiran tiba-tiba Arsyad Zikri di restoran Tuan Haji Azman. Ketika aku sedang ingin duduk bersendirian, ketika sedang ingin melayan lara hati seorang diri, kenapa dia yang hadir? Sesungguhnya lelaki itu cuba kujauhi seboleh mungkin. Aku cuba menanam perasaan benci padanya sepertimana aku bencikan Rasya. Namun bilamana hati lelaki itu tergores dengan kelancangan mulutku sendiri, ketika itu… baru kusedari keluhuran hati seorang lelaki yang bernama Arsyad Zikri. Dari situ juga aku mula menyedari keterlampauan sikapku ke atasnya. Dialah lelaki budiman pertama yang kutemui sepanjang hayatku. Fikiranku cepat membuat rumusan. Bertuahnya Rasya kerana terlebih dahulu mengenali lelaki ini.
Lelaki itu bagai dapat mencium perubahan sikapku yang kurang ceria seperti selalu. Sungguh… aku cuba menutup punca diriku menjadi cengeng di hadapannya. Aku tidak mahu lelaki itu mengambil ruang dalam hidupku. Cukuplah aku mengenalinya sebagai insan yang pernah menjadi teman istimewa Rasya.

Entah kenapa aku cuba mengocak perasaan lelakinya. Sengaja mempersoalkan kesetiaan Rasya padanya selama ini. Hatiku sekali lagi merintih apabila mendapat tahu lelaki itu benar-benar mencintai Rasya sepenuh hati. Habis… bagaimana dengan abangku, Amer Munawer? Tidakkah Rasya mencintai tunangnya itu sepenuh hati? Kalaulah Arsyad tahu yang Rasya kini sedang membilang hari bahagia bersama Amer Munawer, bagaimanalah agaknya perasaannya? Tergamak sungguh Rasya mempermainkan lelaki-lelaki ini.

Wafiya akhirnya meletakkan pena berdakwat basah itu di sisi diarinya. Perasaannya bercampur baur. Perasaannya pada Kay tidak pernah terluah, kini ditambah pula dengan kerenah sepupu sendiri yang cuba menghancurkan perasaan lelaki lain. Bilakah akan berakhirnya titik derita ini?

ARSYAD ZIKRI masuk ke pejabatnya seperti biasa. Senyuman di bibirnya terukir spontan sejurus terpandangkan gambar yang berbingkai indah di atas mejanya. Gambar dia bersama Rasya. Rasya sedang tersenyum manis sambil memaut mesra lengannya dan melentok manja di bahunya. Gambar yang berlatarbelakangkan musim bunga di sebuah taman itu bagai menceritakan betapa indahnya percintaan mereka berdua di US dahulu. Mereka sudah seia sekata mahu mematerikan perhubungan mereka agar lebih bermakna.
Arsyad mencapai telefon bimbitnya di atas meja. Dia pantas mendail nombor Rasya. Tiga kali deringan, barulah talian di sebelah sana bersambut.

“Hello, dear! Free tak petang ni?” tanya Arsyad terus tanpa ucapan salam seperti selalu.

“Hai Syad. Petang ni? Emm… sorrylah dear. Petang ni I kena temankan mama I ke butik,” jawab Rasya di hujung talian.

“Malam ni?” Arsyad masih tidak berputus asa. Cabaran Wafiya cukup besar maknanya jika dapat dibuktikan. Rasanya sudah lebih dua minggu dia tidak ditemani Rasya. Setiap kali dia mengajak Rasya keluar, ada sahaja alasan yang diberikan.

“Malam pun tak bolehlah, Syad. I dah janji nak dinner dengan famili I,” tutur Rasya dengan nada serba salah.

Arsyad mendengus. “I tak fahamlah. You tak pernah ada masa untuk I. Habis, bila sebenarnya you free ni?” Arsyad mula hilang sabar, tetapi cuba dikawal suaranya.

“Syad, janganlah marah. I memang tengah sibuk sangat sejak kebelakangan ni. Nak jumpa you kejap pun dah terkejar-kejar macam tak cukup masa. Memanglah I rindukan you, tapi apa I boleh buat kalau kerja dah sebeban depan mata?” Rasya masih tegar mencipta alasan.

“Okey, tak apa. Kalau macam tu, apa kata… I join dinner dengan famili you malam ni? I nak jugak kenal dengan famili you.” Arsyad seakan memaksa bila Rasya tetap tidak memberi peluang kepadanya.

Rasya tergamam. Pelik bercampur terkejut. Bagaimana Arsyad boleh jadi senekad itu tiba-tiba? Dia mula kalut. Mana mungkin dia memperkenalkan Arsyad kepada keluarganya sedangkan malam ini, Amer juga akan turut serta menghadiri makan malam bersama keluarganya.

“Syad, listen. Betul you nak jumpa famili I?” Rasya menguatkan suara, memberanikan diri bertanya. Jauh di sudut hati, dia mengharap akan mendapat jawapan ‘tidak’ dari bibir Arsyad.

“I memang nak jumpa famili you, Sya. Dah lama dah. You ingat I main-main ke?” jawab Arsyad penuh yakin. Sedikit kecewa bila Rasya seolah-olah mempersoalkan keikhlasannya. Seperti tidak yakin dengan kejujurannya.

Rasya terdiam. Otaknya ligat berusaha memikirkan alasan lain untuk diberikan kepada Arsyad. Dia tersepit.

“Boleh tak ni, Sya?” gesa Arsyad apabila tidak mendapat apa-apa respons daripada Rasya.

Kedengaran helaan nafas kuat Rasya di talian. “Syad… macam mana I nak cakap, ya? I’m surprise. Tapi… entahlah.” Resah gelisah suara Rasya.

Giliran Arsyad pula menghela nafas dalam. “Rasya… you sebenarnya masih tak yakin dan belum bersedia kan?”

“No, no! I tak bermaksud macam tu…” Rasya pantas menangkis.

“Okey, kalau macam tu… kita jumpa malam ni di rumah you!” tegas Arsyad tidak memberi pilihan.

“Wait! Arsyad! I’m sorry. Malam ni memang tak boleh. Kita kena bincang dulu. I takut famili I terkejut bila tiba-tiba I bawa you datang jumpa dia orang. Kita kena rancang betul-betul dulu, Syad.” Rasya masih mahu berdolak-dalik.

“You macam sengaja bagi alasan, Sya. Kalau betul you sayangkan I, you takkan mengelak macam ni. Betul ke you cintakan I ni, Sya?” tanya Arsyad mula ragu-ragu.

“Syad, sayang I pada you tak pernah berkurang sikit pun.”

“Tapi… I macam dapat rasa you dah tawar hati dengan I. I dapat rasakan, Sya. Tak apalah kalau you tak izinkan. Bye.” Arsyad serta-merta mematikan talian tanpa menunggu balasan Rasya. Dia kecewa. Mungkinkah benar telahan Wafiya? Tidak! Itu bukan telahan! Dia mula yakin, ia bukan sekadar telahan, tetapi gadis itu seperti cuba menyembunyikan sesuatu daripada pengetahuannya. Wafiya seperti tahu apa yang dia tidak tahu!

****

Hidup mati cinta kita bersama…

ARSYAD melangkah mengikut langkah kaki dan gerak hatinya membawa diri. Terasa hatinya kini begitu sunyi dan sepi. Tiada lagi gelak ketawa dan rajuk Rasya yang meriangkan hati. Entah mengapa, dia merasakan Rasya semakin jauh dari hidupnya.

Kenangan mulai menerbang jauh melintasi alam benua. Memori sewaktu mula berkenalan dengan Rasya di US dahulu kembali menerpa ingatan.

ARSYAD menulis sesuatu di dalam buku notanya. Dia dan beberapa orang teman senegaranya sedang duduk di bawah pokok, menghadap taman indah berhadapan East 13th Avenue. Tempat itu merupakan laluan utama mahasiswa-mahasiswa universitinya. Tempat itu juga dikenali sebagai heart of campus kerana di situlah pelbagai aktiviti mahasiswa diadakan. University of Oregon menyaksikan pelbagai bangsa di dalamnya begitu tekun mencari ilmu. Masing-masing berkejar menghadiri kuliah seterusnya.

“Syad, kau nampak tak perempuan kat sana tu? One of them, yang pakai sweater biru navy tu, dari tadi asyik pandang sini,” provok Hafizi, teman sekuliah Arsyad.

“Hah? Ya ke? Entah… tak perasan pulak aku.” Arsyad mendongak, mengarahkan padangannya kepada dua orang gadis yang sedang duduk di sebuah bangku panjang yang berhampiran. Benar, salah seorang daripada mereka yang berambut ikal keperangan sedang memandang ke arah mereka. Namun, bila mata itu bertembung pandang dengannya, cepat-cepat gadis itu berpaling ke arah lain.

“Cantik jugak! Dia berkenan kat kau agaknya.”

“Hisy… mengarutlah!” nafi Arsyad seraya ketawa kecil, tanda tidak percaya dengan apa yang diperkatakan oleh teman-temannya. Walau bagaimanapun, dia perasan ada secebis senyuman mesra di bibir gadis itu.

Seminggu selepas itu, sekali lagi Arsyad bertembung pandang dengan gadis yang sama di kafetaria sewaktu sedang bersarapan. Si gadis terlebih dahulu mencuri kesempatan itu menegurnya. Kebetulan, dia sedang berseorangan. Teguran pertama itulah yang membawa kepada bibit-bibit pertemuan mereka yang seterusnya. Sehinggalah masing-masing mula menyedari perasaan yang sedang bercambah dan memekar sedikit demi sedikit di hati.

“Syad, I tak nak kehilangan you. I nak hidup di samping you sampai tua, Syad.” Pernah Rasya meluahkan kata-kata itu pada hari terakhir mereka di US. Musim bunga saat itu menyaksikan kemeriahan pelbagai warna daripada beribu spesis bunga. Genggaman erat jemari Rasya yang bertaut kemas dengan jemari Arsyad sudah cukup menceritakan segala-galanya. Kasih mereka padu. Tidak ada apa yang dapat merobohkan tembok cinta mereka berdua.

“Sya, bila I balik Malaysia nanti, I tak nak tunggu lama-lama. I nak jumpa famili you dan lamar you jadi isteri I seberapa segera,” ungkap Arsyad meluahkan hasrat hatinya.

“I love you, Syad…” balas Rasya seolah-olah berikrar. Lunak janjinya di pendengaran Arsyad .

MASIH terngiang-ngiang lagi ucapan keramat Rasya itu. Perasaan dan ungkapan cinta Rasya ibarat hembusan bayu pagi yang menyegarkan. Tapi kini… Rasya dirasakan semakin jauh. Adakah kerana rasa cemburunya pada Wafiya yang membuatkan gadis itu berkelakuan begitu?

Arsyad berdiri sambil memeluk tubuh di hadapan pancuran air Taman KLCC. Dia sendiri tidak sedar sejak bila dia sudah berdiri di situ. Dia melangkah tanpa haluan sambil memikirkan Rasya.

Arsyad memerhati sekeliling. Kelihatan ramai pasangan kekasih sedang asyik bergurau senda. Ada yang berpelukan, ada juga yang bergenggaman tangan tanpa mempedulikan manusia di sekeliling yang memandang.

Arsyad mengambil keputusan untuk masuk semula ke bangunan Suria KLCC. Sesaat berpaling, dia kaget. Langkahnya terhenti serta-merta. Benarkah apa yang sedang dilihatnya sekarang ini? Arsyad tidak berlengah. Demi mahu memuaskan hati, dia bergerak mengekori dua manusia itu.

‘Langkah Arsyad terhenti berhampiran Butik Kunang-Kunang. Arsyad mengintip dari jauh. Mereka seolah-olah sedang berbincang sesuatu dengan pemilik butik tersebut.

Semakin lama dia memerhati, semakin sakit hatinya. Kini, sudah terang lagi bersuluh. Buktinya sudah ada!

Arsyad lantas mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket seluar. Dia menekan pad kekunci dan menaip sesuatu sambil matanya liar memerhatikan tingkah pasangan sejoli itu dari luar kedai tersebut sebelum meninggalkan tempat itu dengan jiwa yang lara.

PERBUALAN Rasya dengan pemilik butik terganggu apabila telefonnya memberi isyarat SMS. Dia pantas mengeluarkan telefon bimbit dari beg tangannya dan membuka peti simpanan mesej sementara menanti Amer keluar dari bilik persalinan. Sejenak, dia tergamam membaca SMS tersebut.

Rasya, thx utk ‘hadiah’ yg amt brmakna ni. I enjoy every bit of it! Give my warmest regards 2 ur ‘mum’ beside u in d boutique.

Terkejut, resah, semuanya bersatu menjadi satu. Rasya berlari keluar dari butik berkenaan. Dia pasti Arsyad sedang memerhatikannya. Memang benar. Kelihatan kelibat Arsyad semakin menjauh ditelan orang ramai.

Ya, memang Arsyad sudah mengetahuinya. Terbongkarlah segala rahsianya kini. Selama empat tahun ini, dia membohongi Arsyad tanpa Arsyad menyedarinya. Patutkah dia menghubungi Arsyad atau membiarkan lelaki itu tenang dahulu sebelum memberi penjelasan?

“Kenapa ni Sya? Muka you nampak pucat. Sakit ke?” tanya Amer Munawer tiba-tiba. Hairan melihat tunangnya seperti mencari seseorang di luar butik itu.

“Nothing! I’m okay. I’m fine!” ujar Rasya cuba meyakinkan tunangnya itu. Mereka kembali duduk di kerusi yang tersedia. Kembali kepada pereka yang menanti di dalamnya.

ARSYAD duduk sambil memegang kedua belah lututnya di parkir motosikal, berhadapan dengan Kolej Seroja. Angin sedang berpuput lembut. Dia ingin bertemu seseorang hari ini. Dia mahu berkongsi lukanya. Selain itu, dia percaya, gadis yang ingin ditemuinya ini merupakan kunci kepada apa yang menjadi tanda tanyanya sejak akhir-akhir ini. Dia yakin, Wafiya sudah lama tahu tentang apa yang ingin diketahuinya. Benarkah dia hadir sebagai orang ketiga dalam perhubungan Rasya dan pasangannya?

Dari jauh, Arsyad sudah terpandangkan Wafiya yang berkemeja kotak-kotak. Dia kelihatan berjalan seorang diri bertemankan buku dan fail di tangan.

Wafiya turut terperasankan Arsyad yang sedang duduk di bawah pohon rendang berhadapan dengan parkir motosikal. Kenapa lelaki itu di sini? Wafiya tidak jadi melangkah ke skuternya, sebaliknya menuju ke arah Arsyad.

“Hai, tunggu Fiy ke?” tegur Wafiya sambil menghampiri.

“Fiy free tak? Boleh temankan Syad hari ni tak?” Soalan berbalas soalan, mengabaikan sapaan Wafiya sebentar tadi. Dia resah dalam kecewa. Dia perlukan Wafiya untuk mengorek rahsia sebenar Rasya.

“Okey… Fiy pun dah habis kelas hari ni. Latihan teater pun dah tamat.” Wafiya memberikan persetujuan.

“Jom, ikut Syad…” Arsyad menarik lengan Wafiya. Wafiya terkial-kial menuruti. Hampir berteraburan fail dan buku nota yang dipegangnya.

“Kenapa ni?” soal Wafiya agak meninggi. Pelik melihat perlakuan Arsyad yang sedikit kelam-kabut.

“Nanti Syad beritahu.” Arsyad terus mendiamkan diri kemudiannya. Tangannya bagaimanapun masih kuat mencengkam lengan Wafiya. Wafiya mengikut langkah Arsyad sehingga ke kereta. Arsyad membuka pintu kereta di bahagian sebelah pemandu dan mengisyaratkan Wafiya masuk sebelum dia bergegas ke bahagian pemandu. Beberapa minit kemudian, kereta itu menderum membelah jalan.

MEREKA sama-sama merenung dada langit yang dilatari sang riang camar yang berterbangan. Arsyad begitu asyik memandang. Seakan terlupa siapa yang dibawanya ke situ.

Wafiya pada awalnya hanya diam mengikut rentak Arsyad, namun lama-kelamaan dia mulai bosan dengan suasana pegun begitu. Keluhan demi keluhan terbit dari bibirnya.

“Kalau nak terus senyap aje macam ni, baik Fiy balik aje. Buang masa Fiy ajelah!” Akhirnya Wafiya bersuara.

“Fiy… Syad rasa Fiy tahu yang… Rasya ada lelaki lain kan? Kenapa Fiy tak beritahu Syad awal-awal?” Arsyad melontarkan soalan tanpa mempedulikan rungutan Wafiya.

Wafiya terpempan. Dia terdiam beberapa ketika sebelum merenung Arsyad di sebelahnya.

“Fiy tahu kan, sebab tu Fiy diam!” tuduh Arsyad lagi sambil menoleh memandang Wafiya sekilas.

“Ya, kalau Fiy tahu pun, apa kuasa yang Fiy ada? Fiy bukannya siapa-siapa! Fiy tak ada hak nak masuk campur dalam urusan Syad dan Rasya!” Wafiya membela diri. Geram juga dia dengan tuduhan Arsyad terhadapnya.

“Jadi… betullah apa yang Syad agak sebelum ni.” Perlahan suara Arsyad. Bibirnya bergetar, menyentuh tangkai hati Wafiya yang memandang.

“Fiy dah tahu segalanya, tapi sengaja sembunyikan dari pengetahuan Syad,” tutur Arsyad tanpa memandang Wafiya Munirah. Hatinya sayu dan sedih kerana dipermainkan oleh mereka yang berada di sekelilingnya. Terasa diri seperti boneka yang dipergunakan hingga akhirnya terperangkap dalam rentak hidup manusia yang tidak punya belas simpati!

“Fiy minta maaf. Fiy yang berdiri depan Arsyad ni bukan sesiapa. Macam yang Fiy cakap tadi, Fiy tak ada hak nak masuk campur dalam soal pilihan hati Rasya. Malah dengan siapa Arsyad nak bercinta atau nak kahwin sekalipun, Fiy tak berhak campur. Tapi malangnya diri Fiy ni, Fiy selalu terlibat dalam semua agenda Rasya tanpa sengaja. Fiy sering dipersalahkan atas segala yang berkaitan dengan Rasya. Semuanya salah Fiy yang orang nampak,” luah Wafiya penuh emosi.

“Fiy… Fiy mesti kenal siapa lelaki yang bersama Rasya, tu kan? Siapa lelaki tu, Fiy? Apa hubungan sebenar mereka?” Arsyad separuh merayu, meminta Wafiya merungkai rahsia.

Satu lagi keluhan berat terbit dari bibir Wafiya. Pelbagai gelodak rasa menyerang, menyesakkan dadanya. Tetapi selagi tidak diberitahu, selagi itulah rasa bersalah akan menghantuinya.

“Lelaki tu… adalah abang Fiy sendiri, Amer Munawer… tunang Rasya sejak lebih lima tahun yang lalu.” Akhirnya Wafiya membongkar rahsia.

Arsyad terpaku beberapa ketika sebelum meraup wajahnya dengan kedua telapak tangan. Sukar untuk dia mempercayai kata-kata Wafiya itu. Benarkah? Jika benar, bermakna dirinya sudah lama dipermainkan oleh Rasya. Bagaimana dia boleh begitu mudah terpedaya?

“Kalau Syad tak percaya, tak apa. Lagipun, bukan semua benda yang Fiy cakap orang akan percaya. Tapi, apa yang Fiy dan keluarga Fiy tahu, Rasya memang tunang abang Fiy. Majlis pertunangan mereka diadakan sebelum Rasya berangkat ke US lagi,” terang Wafiya lagi tanpa dipinta.

“Kenapa Rasya sanggup berbohong dan menyembunyikan semua ni?” soal Arsyad perlahan seakan-akan ditujukan kepada dirinya sendiri.

“Fiy tak ada jawapan untuk tu, Syad. Semua tu Syad kena tanya Rasya sendiri,” balas Wafiya enggan bercerita apa-apa lagi. Dia tidak mahu memburukkan keadaan. Dia bersimpati dengan Arsyad. Lelaki itu bagai menahan kesakitan dalam jiwanya.

‘Kita dah seri, Syad. Sama-sama terluka. Sakitnya hanya kita sendiri yang tahu dan tanggung. Apakah kita tidak layak untuk rasa dikasihi?’ Namun, persoalan itu hanya bermain-main dalam fikirannya.

Keadaan menjadi sunyi sepi. Arsyad seakan merenung sesuatu di kejauhan. Wafiya turut terbawa-bawa perasaan luka di hatinya.

“Jom! Saya hantarkan Fiy balik.” Tiba-tiba sahaja Arsyad bersuara, mengejutkan Wafiya yang sedang leka. Cepat-cepat Wafiya menyeka air di birai matanya tanpa sempat dilihat oleh Arsyad.

“Tak payahlah susah-susah, Syad. Hantar aje Fiy balik ke kampus. Lagipun… skuter Fiy masih di sana,” pinta Wafiya.

“Okey, saya hantarkan Fiy balik kampus. Jom!” Arsyad bingkas bangkit dari duduknya.

Wafiya menurut tanpa suara. Begnya disandang ke belakang.

ARSYAD menghantar Wafiya hingga ke parkir motosikal, tempat yang sama di mana dia menunggu Wafiya tadi.

Tersentuh hati Wafiya melihat wajah Arsyad yang keruh. Sesungguhnya dia sendiri mahu tahu kenapa Rasya tergamak bertindak sedemikian. Kalau Arsyad seorang kasanova, tidak mengapa juga. Malah, dia sendiri pasti menyokong tindakan Rasya. Tetapi, setelah lama mengenali Arsyad, ternyata lelaki itu seorang lelaki yang budiman. Apa agaknya yang ada dalam kepala Ainur Rasya, ya?’

“Fiy, jaga diri.” Arsyad menepuk lembut bahu Wafiya, mengejutkan Wafiya dari lamunannya.

“Sabarlah Syad, ya?” balas Wafiya. Lakonan apakah ini?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/74007/percaya-ada-cinta

 

[SNEAK PEEK] PERMAINAN

9789670954240-medium
EBUKU PERMAINAN Oleh Aiman Hazziq

Pukul 1.49 petang. Adrian memarkir motosikalnya seperti biasa di belakang Honda Civic rakannya. Kulit mukanya kelihatan kemerah-merahan kerana cuaca agak panas. Selepas menghantar bungkusan di Batu Caves sebentar tadi, dia perlu pergi ke Bukit Beruntung. Baik pergi Bukit Beruntung dulu lepas hantar kat Rawang tadi. Membazir minyak, tenaga dan masa je kena patah balik. Adrian melangkah masuk ke dalam pejabat. Bosnya sedang bercakap dengan Suzanne. Entah apa yang dibicarakan. Adrian duduk di sofa kulit di ruang hadapan pejabat. Dia mengambil suratkhabar di atas meja kopi di sebelah sofa. “Adrian, masuk bilik saya,” bos Adrian memanggil dengan pelat Tamilnya selepas dia habis bercakap dengan Suzanne. Belum sempat dia membaca tajuk utama pun. Adrian menyumpah dalam hati. Jarang bosnya memanggil masuk ke dalam bilik. Kali pertama dan terakhir dia masuk ke bilik majikannya adalah sewaktu dia diambil bekerja. “Sini, duduk,” bosnya memanggil. Bilik itu tidaklah besar mana. Mungkin hanya sebesar master bedroom Bob. Bilik itu tampak kemas dan simple. Dindingnya dicat biru muda dan dilengkapi sofa kulit, dua rak buku, meja kerja, PC dan meja kopi. “Saya mahu minta tolong sama kamu, boleh ka?”

“Apa dia, bos?”

Dia berdehem kecil. Suaranya diperlahankan. “Ini, hantar kat rumah perempuan saya boleh? Saya kasi kamu alamat dia.” Dia menghulurkan bungkusan yang dibalut dengan kertas minyak. Kemudian, dia menulis alamat itu di atas sehelai kertas kosong.

“Boleh bos, no problem,” balas Adrian.

“Nah, ambil ini. Buat belanja,” kata bos Adrian lalu menghulurkan dua not RM50 sambil tersengih sehingga  menampakkan gusi. Bukan senang untuk Adrian memperoleh duit sebanyak itu. “Terima kasih bos. Saya
pergi dulu.” Sebaik sahaja Adrian keluar dari bilik itu, dia mencium not RM50 itu. Senyumannya melebar. Tanpa membuang masa, dia ke motosikalnya. Murah betul rezekinya hari ini. Adrian melihat alamat perempuan
simpanan bosnya. Seksyen 7, Shah Alam. Agak jauh. Patutla bosnya memberikan wang tambahan. Adrian menghidupkan enjin motosikalnya.

Motosikal Adrian diparkir di hadapan rumah perempuan simpanan bosnya. Rumah teres itu kelihatan agak lama dan tidak dijaga dengan baik. Patutnya bagi rumah yang cantik sikit kat perempuan simpanan tu. Dia memberikan salam walaupun tidak pasti perempuan simpanan bosnya itu Islam atau bukan. Hati Adrian menyatakan orang Melayu. Salam Adrian tidak berjawab. Pagar rumah itu tidak berkunci. Oleh kerana cuaca agak terik, Adrian membuka pagar itu dan menuju ke pintu rumah. Lega sedikit bila dapat berteduh. Pintu rumah diketuk. Pintu itu dikuak sedikit. Kelihatan perempuan Cina dalam lingkungan 20-an. Agaknya memang taste bos Adrian ni perempuan Cina kot.

“Hai. Encik Prahna hantar something kat you,” Adrian memulakan bicara. Pintu itu dibuka luas. Adrian memerhati perempuan Cina di hadapannya. Perempuan itu masih memakai baju tidur. Baru bangun tidur mungkin. Rambutnya lurus hanya separas bahu. Bentuk badannya agak cantik, tetapi bagi Adrian, Suzanne mempunyai tubuh yang paling cantik. “Thanks. You ni siapa?” tanya perempuan Cina itu setelah mengambil bungkusan itu.

“I pekerja Encik Prahna. Adrian,” jawab Adrian ringkas. “Oh. Okay. You ada nak apa-apa lagi ke?” “Err, tak ada. Saya minta diri dulu,” balas Adrian lalu terus beredar. Dia tidak mahu berlama di situ. Takut ada benda yang tidak diingini terjadi. Dia tidak mahu menimbulkan konflik dengan bosnya. Tanpa membuang masa, enjin motor dihidupkan dan dia bergerak pulang ke pejabatnya. Sebelum sampai, dia singgah sebentar di Warung Mak Limah untuk makan tengahari. Hari-hari dia ke situ kerana makanannya sedap dan itu warung Mak Long kepada Joe.

 ****

Pintu pejabat dibuka. Adrian melangkah masuk ke dalam pejabat itu. Lega rasanya apabila angin sejuk dari pendingin hawa menyapa tubuhnya. Dia merebahkan diri di sofa kulit. Ingin melepaskan penat sebentar. Matanya tertancap pada wajah Suzanne. Dia bangun menuju ke meja receptionist. Apa yang ingin dibuatnya, dia sendiri tidak
tahu. Suzanne sedang melayan sebuah panggilan telefon. Mungkin orang nak buat temu janji dengan Encik Prahna. Beberapa saat kemudian, gagang telefon diletakkan kembali di tempat asalnya. “Su, free tak malam ni?” tanya Adrian secara tiba-tiba sebaik sahaja Suzanne meletakkan gagang telefon itu.

“Kenapa?” Soalan dibalas dengan soalan.

“Jom keluar, tengok wayang,” jawab Adrian.

Sebenarnya, dia sudah banyak kali mengajak Suzanne keluar sebelum ini. Tapi Suzanne sering kali memberikan alasan bahawa dia mempunyai kerja pada sebelah malam. Adrian tahu yang itu merupakan alasan sahaja. Mungkin Suzanne tidak mahu teman lelakinya cemburu.

“Malam ni Su free. Bolehla kalau macam tu,” jawab Suzanne.

Dia merasakan yang dia patut memberi peluang kepada Adrian. Lagipun dia baru sahaja putus dengan teman lelakinya pada minggu lepas. Dia ingin melupakan lelaki itu. Alasan lelaki itu meninggalkannya, lelaki itu merasakan yang dia tidak layak untuk Suzanne. Alasan tipikal seorang lelaki apabila bosan dengan teman wanitanya. Dasar lelaki buaya daratan!

“Okay. Malam ni pukul 8 Ad jemput Su kat rumah.”

“Okay. I’ll wait,” balas Suzanne lalu terus menyambung tugasannya.

Adrian tersengih lebar. Berjaya juga dia akhirnya mengajak Suzanne keluar. Dia tidak sabar tunggu malam ini. Ini
bukanlah kali pertama dia keluar bersama perempuan. Tapi sebelum ini, dia tidak pernah dilamun cinta melebihi cinta monyet. Masa dirasakan begitu lambat. Dia nak balik, nak bersiap untuk temu janjinya. Dia sibuk memikirkan hendak pakai baju apa, seluar apa, kasut apa dan pelbagai lagi. Dia melihat seluar yang dipakainya. Memang sudah pudar. Pakaian dalam almari buruknya pun bukan cantik sangat. Banyak baju pasar malam sahaja. Mungkin dia akan pinjam baju Bob. Bob banyak baju yang lawa dan berjenama. Dia masih ingat pesan atuknya,
“First impression seseorang terhadap kita sangat penting.”

Kerana terlalu banyak berfikir benda yang remeh, Adrian tidak sedar jam sudah menunjukkan pukul 5.17 petang. Dia menyedarinya apabila ditegur oleh Suzanne. Biasanya dia merupakan orang yang pertama pulang. Dengan pipi yang kemerah-merahan kerana malu ditegur Suzanne, Adrian punch card dan terus keluar dari pejabat. Dia
ingin cepat sampai ke rumah. Rumah masih kosong apabila dia sampai. Rakan-rakannya biasanya sampai rumah
pada pukul 6 petang. Tempat kerja mereka lebih jauh. Masuk sahaja ke dalam rumah, Adrian menanggalkan baju korporatnya lalu dicampak ke belakang pintu biliknya. Itu tempat dia letak baju kotor. Slack pula digantung kerana dia hendak pakai lagi pada esok hari. Kain pelikat diambil lalu disarungkan. Tubuhnya direbahkan di hadapan televisyen. Menukar dari rancangan ke rancangan. Tiada satu pun yang dirasakan seronok. Rumah itu tiada siaran Astro ataupun Hip TV. Hanya siaran biasa sahaja. Dari TV1 sehingga TV9.

Tok! Tok! Tok!

Pintu rumahnya diketuk. Adrian hairan. Mana pernah rakan-rakannya mengetuk pintu rumah. Buang tabiat ke apa. Adrian melangkah ke pintu sambil cuba bersangka baik bahawa rakannya terhilangkan kunci rumah. Adrian terus menolak pintu itu dengan luas namun ia tersekat seperti ada benda yang menghalang. Adrian terus menolak dengan kuat dan pintu itu berjaya digerakkan. Terdapat sebuah bungkusan dibalut kertas hitam. Saiz bungkusan itu hanyalah sebesar sebuah buku Yellow Pages. Di atas bungkusan itu terdapat sampul surat yang tertera namanya.

Ahmad Adrian bin Saad.

Hairan. Tak pernah dia melihat orang menghantar bungkusan balut dengan kertas hitam. Hatinya mula berasa tak sedap. Cepat-cepat dia mengambil bungkusan itu masuk ke dalam biliknya lalu diletakkan di atas katil. Adrian turut duduk di atas katil. Memikirkan siapakah gerangan yang menghantar bungkusan. Tangannya mencapai sampul surat itu. Tiada nama pengirim. Sehelai kertas yang berlipat kemas dikeluarkan.

Isinya berbunyi:

AMARAN! JIKA ANDA SEORANG YANG
KUAT MENANGIS DAN KECUT PERUT, JANGAN BUKA BUNGKUSAN ITU. JIKA ANDA TIDAK
BERHAJAT UNTUK MEMBUKA BUNGKUSAN INI, LETAKKAN DI HADAPAN
PINTU RUMAH ANDA TEPAT JAM 2.00 PAGI INI. WALAU BAGAIMANAPUN, JIKA ANDA
INGINKAN KEKAYAAN DAN KEMEWAHAN SERTA BERANI HADAPI CABARAN, ANDA DIPERSILAKAN
UNTUK MEMBUKA BUNGKUSAN INI. INI BUKAN GURAUAN!

Kecut perut Adrian. Namun, ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Jika dia inginkan kemewahan dan kekayaan, dia dipersilakan untuk membuka bungkusan itu. Hatinya berbelah bahagi. Dia sudah penat hidup makan
gaji. Dia mahu mengubah nasibnya, tetapi tidak tahu bagaimana caranya. Kedengaran pintu rumahnya dibuka. Adrian terkejut. Dia mengintai dari celah pintu biliknya. Bob dan Hairi rupanya. Lega. Bungkusan itu disimpan di dalam almarinya lalu dia menapak keluar untuk menyapa rakan-rakannya. Joe masih bekerja lagi. Overtime.

Dengan fikiran yang kusut, Adrian menonton televisyen bersama rakan-rakannya. Walaupun jasadnya di situ, namun fikirannya sibuk memikirkan siapakah gerangan yang menghantar bungkusan hitam itu. Satu
perkara sahaja yang dirisaukannya, dalam bungkusan itu merupakan bom. Tapi, tidak mungkin. Dia tidak mempunyai musuh. Lagipun ini Malaysia, bukan Hollywood. Tanpa disedarinya, jam sudah menunjukkan pukul 6.43 petang. Adrian ke biliknya. Dia ingin bersiap untuk temu janjinya. Sebelum itu, dia menuju dahulu
ke bilik Bob. Hajatnya hendak meminjam kemeja Bob. Saiz mereka sebenarnya lebih kurang sahaja. Orang memanggil Bob kerana nama sebenarnya Badrul Othman bin Badeeudin. Bukannya kerana dia gemuk. Adrian
mengambil kemeja plain lengan panjang berwarna kelabu kehitaman jenama Topman. Dia juga turut meminjam jeans Levi’s 501 hitam serta kasut Byron dari Jimmy Choo. Setelah berpuas hati, dia ke biliknya. Rasanya,
hanya boxer dan stokin yang memang Adrian punya.

****

Suzanne mengunci pintu rumahnya di Batu Caves. Kemudian, dia duduk di buaian di luar rumahnya. Rumah teres 2 tingkat itu dihuninya berseorangan. Sudah tiga tahun dia menyewa di situ, semenjak mula bekerja di Syarikat Limau Tebal. Dia melihat jam tangan Brietling yang dibelikan oleh bekas teman lelakinya sempena hari lahirnya pada
tahun lalu. 8.05 malam. Namun, Adrian masih belum sampai. Suzanne sudah lali dengan janji Melayu. Malam ini Suzanne memakai blaus plain berwarna biru muda dan jeans kelabu. Rambutnya dibiar lepas.

Lebih kurang 3 minit kemudian, Honda EX-5 Adrian berhenti di hadapan pagar rumahnya. Suzanne berlari anak
mendapatkan Adrian.

“Sorry lambat. Jalan jam tadi,” Adrian memohon maaf.

“It’s okay. Kita nak pergi mana ni?” tanya Suzanne lalu menaiki motosikal
Adrian.

“Times Square,” jawab Adrian ringkas. Dia menghulurkan Suzanne sebuah helmet warna merah muda sticker Bell di atasnya. Selepas Suzanne selesai memakai helmet itu, Adrian terus memecut motosikalnya. Suzanne yang
terkejut terus memeluk tubuh Adrian. Derai tawa keluar dari mulut mereka berdua. Handle dipulas dengan kuat oleh Adrian. Makin laju motosikal itu, makin kuat tawa mereka

****

Tergesa-gesa Adrian memakai baju korporatnya. Dia sudah terlambat. Jam menunjukkan 10 pagi. Semuanya gara-gara dia terlalu memikirkan tentang game bodoh itu. Pagi itu dia tidak mandi. Hanya dengan membasuh muka dan memberus gigi serta membasahkan rambut sahaja. Harap-harap minyak wanginya boleh cover. Dia mencapai sling bag. Kunci motor dicapai lalu terus sahaja dia keluar rumah. Tidak sempat dia merenung poster Maria Ozawa
hari ini. “Ad! Pahal lambat sangat ni?” tanya Su dengan nada suara yang separa tinggi sebaik sahaja Adrian melangkah masuk. Rakan sekerja yang lain terus melihat mereka. Sewaktu dia punch card, jam sudahpun
menunjukkan pukul 10.37 pagi. Sudah lambat 37 minit. “Bangun lambat,” perlahan Adrian menjawab.
Jatuh air mukanya. Nasib baik bosnya tidak masuk pejabat hari ini. Mungkin dia di cawangan yang lagi satu. Tanpa membuang masa, dia mengambil bungkusan yang memang sudah siap diletak di atas meja receptionist lalu keluar dari pejabat. Dia malu untuk melihat muka Suzanne.

Enjin motor dihidupkan. Dia ingin segera menyelesaikan tugasannya. Segera dia ke Wangsa Maju, alamat bungkusan pertamanya. Motosikal dipecut sekuat hati, ingin melepaskan geram. Sudah dua lampu merah diredah. Sedang Adrian memecut di Jalan Gombak, ada sebuah kereta yang seperti ingin bersaing dengannya. Mitsubishi Lancer biru bergerak seiring dengannya. Adrian cuba untuk melihat pemandunya. Tiba-tiba tingkap kereta itu diturunkan. Jelas kelihatan seorang lelaki lebih kurang sebaya dengan Adrian. Lelaki itu turut memandang
Adrian. Baru Adrian ingat siapakah gerangan lelaki itu. Muka lelaki itu serupa dengan muka Hanes, yang Adrian perlu bunuh untuk menang. Hanes memberi sebuah senyuman kepada Adrian, lalu menunjukkan jari
tengahnya. Jantung Adrian sudah berdegup kencang. Hanes terus melanggar motosikal Adrian dari arah tepi. Adrian hilang kawalan lalu tercampak ke tepi jalan raya. Dia terseret sejauh 10 meter. Badannya penuh
luka dan darah. Kakinya tidak dapat dirasa. Dia cuba melihat tubuh badannya. Kakinya putus! Yang tinggal hanyalah paha dan lutut sahaja. Air mata Adrian mengalir. Dia meraung kesakitan sambil cuba meminta tolong.

Hanes memarkir keretanya di tepi Adrian. Pistol bersama silencer dikeluarkan dari kocek kot lalu diacu tepat ke
jantung Adrian. “Aku menang, Adrian,” selamba Hanes berkata. Adrian hanya memerhati. Dia tidak dapat bergerak. Anggota badannya begitu lemah. Adrian hanya berserah pada Tuhan. Hanes terus menekan picu pistol. Bunyi tembakan kedengaran. Pandangan terus menjadi gelap.

****

Adrian membuka matanya. Dia terus terduduk daripada posisi baring. Seluruh badannya berpeluh. Nafasnya kencang turun naik. Dia termenung sejenak, memikirkan di mana dia sekarang. Setelah mengamati keadaan sekeliling, barulah dia perasan. Dia masih di bilik tidurnya. Jam menunjukkan pukul 12.17 p.m. Mimpi rupanya. Istighfar diucap perlahan sambil otaknya cuba mengingati kembali lafaz itu. Xperia Mini di tepi katil dicapai. Dia menelefon pejabatnya untuk meminta cuti kecemasan, tidak sihat katanya. Setelah selesai, bilik air dituju untuk membersihkan diri. Dia memikirkan apa harus dibuat hari ini. Selesai mandi dan bersiap, dia membelek biodata Hanes. Rutin hariannya dibaca teliti. Adrian tertarik terhadap satu pernyataan. Biasanya Hanes akan makan malam di luar. Kawasan sekitar Ampang menjadi pilihannya. Adrian tahu tempat yang harus ditujunya. Dia cuma perlu berharap yang Hanes meneruskan rutin hariannya seperti biasa dan tidak mempercayai tentang Killer Game. Adrian mencapai sling bag dan kunci motor lalu keluar dari rumahnya.

Sewaktu menghidupkan enjin motosikalnya, Adrian terfikir yang mungkin juga Hanes sedang membaca rutin hariannya. Adrian berfikir sejenak. Rasanya elok dia mengambil bas sahaja untuk ke Ampang, bertindak lain sedikit daripada biasa. Adrian berjalan ke Taman Greenwood. Di situ, bas diambil untuk ke Lebuh Pudu. Di dalam bas, dia mengambil tempat duduk di penjuru belakang sekali untuk menyorok dari semua orang. Takut-takut jikalau Hanes menaiki bas yang sama. Dari Lebuh Pudu, dia akan menaiki lagi satu bas untuk ke Desa 288, Jalan Ampang.

Perjalanannya ke Ampang mengambil masa kira-kira 1 jam. Tidak hairanlah, dengan masa membeli tiketnya, dengan kesesakan lalu lintas lagi. Kalau naik motor, lagi cepat. Adrian berjalan di sekitar kawasan itu. Setiap kedai makan di kawasan itu dicatat di dalam buku nota 555 yang dibawa dari rumah. Setelah selesai, dia ke sebuah surau untuk menunaikan solat Asar. Surau itu kosong dan suram. Usai solat, punggungnya dilabuhkan di penjuru surau. Buku nota dikeluarkan lalu disemak kembali kedai makan yang dijumpainya. Hanes merupakan seorang yang agak kaya. Jadi, taste dia mungkin agak tinggi. Adrian memangkah segala kedai mamak dan kedai makan yang dirasakannya biasa-biasa sahaja. Segalanya mengikut gerak hati sendiri. Pening. Ada tiga kedai makan yang dirasakannya untuk golongan berada. Adrian membaca kembali biodata Hanes. Makanan kegemaran Hanes ialah tomyam. Daripada tiga restoran itu, ada dua yang menawarkan tomyam. Mana satu yang harus dipilihnya. Dia bukannya tahu pun mana satu yang lagi sedap. Tidak mungkin dia boleh pergi ke dua-dua restoran sekaligus. Jarak kedua-dua restoran itu agak jauh. Tanpa disedarinya, jam sudah menunjukkan pukul 7.20 petang. Masa untuk solat
Maghrib.

****

Adrian perlu cepat. Hanes biasanya makan malam pada 8.20 malam. Dia memerah otak memikirkan mana satu restoran yang harus dituju. Dalam kekalutan itu, rancangan Jangan Lupa Lirik tiba-tiba bermain di otaknya. Talian hayat! Xperia Mini dikeluarkan lalu nombor Bob didail. “Bro. Kat mana?” tanya Adrian sebaik sahaja Bob menjawab. Matanya tidak lepas dari melihat jam.

“Low Yat. Pahal?”

“Aku kat Ampang ni. Kau tahu tak mana nak cari kedai makan yang ada tomyam baik punya?”

Hmm, aku kalau makan tomyam dengan budak-budak aku kat situ biasanya pergi Seafood Paradise. Yang dekat Ampang Point tu. Tempat dia tersorok sikit, tapi tomyam dia memang terbaik,” jawab Bob. Adrian dapat membayangkan gaya Bob bercakap sambil menunjukkan tanda bagus dengan ibu jarinya. Adrian melihat catatannya. Tidak ada pula restoran bernama Seafood Paradise. Dia terlepas pandang nampaknya.

“OK Bob. Thanks. By the way, nanti kalau jadi apa-apa, aku nak kau jaga Hairi dan Joe betul-betul. Bye.”

Adrian terus memutuskan talian tanpa sempat Bob untuk membalas. Telefonnya terus dimatikan. Bob di
hujung talian pelik dengan perangai Adrian. Namun dia membiarkan sahaja. Adrian nekad. Dia akan pergi ke restoran itu. Dia perlu cepat. Jam sudah menunjukkan pukul 7.53 p.m. Adrian tercungap-cungap. Nafasnya turun naik. Dengan berlari, dia mengambil masa dalam 12 minit untuk sampai ke restoran itu. Adrian melihat
keadaan sekeliling. Tidak terlalu ramai orang. Restoran itu agak luas dan selesa juga. Tentu sekali Adrian tidak mampu untuk makan di restoran itu. Oleh itu, dia berjalan di kedai berdekatan sahaja. Kaca mata Oakley dikenakan. Harap-harap Hanes datang ke restoran itu. Sudah 30 minit dia mundar-mandir. Hanes tidak muncul-muncul juga. Mungkin juga Hanes tidak suka datang ke restoran ini. Adrian terus memerhati restoran itu. Dia mengambil keputusan untuk pergi ke restoran dalam catatannya jika Hanes tidak muncul juga dalam masa 10 minit.

Adrian tertarik terhadap seorang lelaki yang lengkap bersut. Pakaiannya tidak seperti orang lain. Dia juga turut memakai kaca mata hitam dan terdapat earphone diselit di telinganya. Gayanya seperti seorang bodyguard. Bodyguard itu memesan makanan dan mukanya tampak tegas sewaktu memesan seperti ada hal penting. Dengan pantas makanan itu siap. Take away rupanya. Adrian cuba mengamati isi di dalam plastik makanan itu dari jauh. Nampak macam sup. Tomyam mungkin. Adrian mengekori bodyguard itu walaupun dia tidak pasti akan
kebenarannya. Dari jarak yang selamat, dia dapat melihat bodyguard itu masuk ke dalam sebuah kereta Mitsubishi Lancer biru. Sama macam dalam mimpi, sama macam dalam biodata. Adrian cuba melihat penumpang kereta. Dalam cahaya samar, dia pasti penumpang itu Hanes. Adrian memikirkan apa yang perlu dibuat. Pisau Rambo dalam sling bag diperiksa. Masih ada. Batu sebesar tapak tangannya diambil lalu dicampak ke kereta itu. Tepat ke bumbung kereta. Bodyguard itu terus keluar dari kereta dan memerhati sekeliling. Tangannya menggenggam
sesuatu di dalam kocek kot. Tahulah dia bodyguard itu mempunyai pistol. Mata mereka bertembung. Adrian melarikan diri. Dia sengaja berbuat demikian supaya bodyguard itu mengejarnya. Tapi, ke mana dia mahu pergi dia sendiri tidak pasti. Dia memasuki satu lorong kecil di belakang deretan kedai. Terdapat beberapa timbunan sampah dan kotak yang sudah buruk. Adrian bersembunyi di situ sambil menutup hidungnya. Bau sampah di situ memang boleh membuatkan orang pengsan. Harap-harap bodyguard itu pengsan dengan bau itu.

THUD!

Satu tembakan dilepaskan. Tepat ke kotak di sebelah kiri Adrian. Bunyinya agak perlahan. Mungkin bodyguard itu menggunakan silencer. Muka Adrian berpeluh. Mungkin nasib tidak menyebelahinya kali ini. Namun Adrian teringat kembali peraturan permainan. Hanya Hanes yang boleh membunuhnya untuk menang pertandingan itu. Dia yakin bodyguard itu tidak akan membunuhnya. Paling teruk pun hanya dicederakan. Pisau Rambo digenggam kemas. Itulah sahaja senjata yang dia ada. Bunyi tapak kaki jelas kedengaran menghampiri tempat Adrian bersembunyi. Adrian menunggu masa yang sesuai untuk bertindak. Dia cuba menggunakan mata hati untuk mengamati tapak kaki bodyguard itu. Di universiti dahulu dia ada belajar teknik menggunakan pisau daripada seorang rakannya. Rakannya merupakan ahli silat cekak. Jadi, adalah sedikit basic menggunakan pisau dalam dirinya. Akhirnya dapat juga dia mengaplikasikan ilmu itu. Setelah Adrian merasakan bodyguard itu berada dekat dengannya, Adrian bangun dari tempat persembunyiannya lalu cuba untuk menikam leher bodyguard
itu. Bodyguard itu terkejut lalu melepaskan beberapa das tembakan. Satu daripadanya mengenai betis Adrian. Adrian menahan kesakitan. Dia segera menggunakan kesempatan itu untuk menyembelih bodyguard itu. Darah
memancut keluar daripada leher bodyguard. Adrian terduduk di sisi mayat itu. Dia terkejut dengan tindakannya. Dia tidak menyangka dia akan membunuh seseorang yang tidak dikenalinya dan tidak sangka dia mampu membunuh bodyguard itu dengan senang sekali.

Setelah menenangkan diri, Adrian mengambil pistol daripada tangan bodyguard itu. Terukir di badan pistol itu, GLOCK 19. Kocek seluar dan baju bodyguard itu diseluk Adrian satu per satu. Dompet serta beberapa peluru pistol lelaki itu diambil. Tugas Adrian belum selesai. Adrian bangun lalu mengumpulkan semangat. Dia ke kereta yang dimasuki bodyguard itu sebentar tadi. Nasibnya pada malam ini baik, kawasan itu lengang, tiada orang. Tangannya menggenggam pistol itu dengan kemas. Adrian ke belakang kereta. Dia bersembunyi di belakang sebatang pokok
renek di seberang jalan. Adrian cuba membidik kepala Hanes. Dua tembakan dilepaskan. Tidak mengena. Dia bukannya ada pengalaman menggunakan pistol. Adrian dapat melihat Hanes mengelak. Hanes tertunduk
ketakutan di dalam kereta itu. Adrian berlari ke sisi kereta itu. Dia cuba mengintai Hanes namun tidak nampak. Pintu kereta dibuka dan dia melepaskan lagi dua tembakan ke badan Hanes. Hanes mengerang kesakitan.

“Jangan bunuh aku! Tolong! Aku ada keluarga!” rayu Hanes. Adrian teringat, yang di dalam biodatanya ada tercatat bahawa dia mempunyai dua anak. Kedua-duanya masih belum bersekolah. Hanes menggunakan kesempatan yang ada untuk menyepak badan Adrian. Adrian terkejut. Dia jatuh terduduk di atas jalan. Senak perut Adrian dibuatnya.
Pistol yang dipegangnya tadi terlepas dari genggaman. Hanes berusaha keras untuk bangun. Badannya berdarah dek tembakan tadi. Dia mengambil pisau Rambo kepunyaannya di bawah seat kereta lalu melompat ke arah
Adrian, cuba untuk menikam. Adrian yang terkejut dengan perbuatan Hanes segera menyepak badan Hanes. Hanes jatuh terlentang di sebelah Adrian. Adrian mengambil pistolnya lalu mengacu ke badan Hanes. “I’m sorry,” ucap Adrian lalu terus melepaskan tembakan ke arah badan Hanes sehingga peluru dalam laras pistol habis. Asap nipis keluar dari hujung pistol itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/74011/permainan

[SNEAK PEEK] CUMA DIA

9789831244357-medium
EBUKU Cuma Dia Oleh Norzailina Nordin

SENYUMAN yang masih bersisa di bibir Dalila lenyap serta-merta tatkala mereka bertentang mata. Degupan jantungnya kencang. Lututnya terasa lemah. Jari-jemarinya menggeletar dan dia hampir-hampir sahaja rebah jikalau tidak memaut kerusi yang paling hampir dengan pintu itu. Iqbal?

“Dalila… you… you terkejut tengok I?”

Gadis itu hanya merenung Iqbal seolah-olah dia tidak berpijak di bumi nyata. Seakan-akan lelaki itu hanya ilusi. Dan dia seperti berhalusinasi.

“Duduk dulu…” pinta Iqbal sambil tersengih. “Ah, macamlah ni ofis I! You… you nampak luar biasa cantik, Lila. Tadi I hampir tak cam muka you. Ada seri yang tak pernah I nampak sebelum ni. You memang dah berubah. You tak macam yang I kenal dulu.”

Dalila menghela nafas panjang. “Iqbal…”

“Maafkan I, Lila. I tak bagi tahu yang I dah balik dari Tanzania. Masa di sana pun, I cuba contact you, tapi you pun faham. Kat sana tak macam sini.”

Iqbal sudah berubah! Rambutnya panjang mencecah bahu. Mukanya lebih cengkung daripada dulu. Dan tubuhnya ternyata lebih kurus sehinggakan kemeja corak kekotaknya nampak terlalu besar. Malah, kulitnya juga lebih gelap.

“Iqbal…”

“Dengar dulu cerita I, Lila.”

Dalila deras menyampuk. “Tapi ni waktu kerja. I rasa tak patut sangat kalau…”

Lelaki itu mengangkat tangan kanannya ke atas sedikit, seolah-olah meminta izin untuk mencelah percakapan Dalila. Matanya bersinar dengan semangat yang berkobar-kobar. Dia seolah-olah sudah menunggu saat pertemuan ini sekian lama sehingga setiap inci tubuhnya begitu teruja dan dia tidak dapat mengawal gerak hatinya.

“I tahu, Lila. I sanggup tunggu. Petang ni, I datang jemput you lepas habis kerja, ya?”

“I tak tahu pukul berapa. I sibuk hari ni, Iqbal.”

“Esok?” cadang lelaki itu. “Atau lepas you habis semua kerja? I dah lama tunggu nak jumpa you, nak makan dengan you dan berbual dengan you. I tahu kita dah banyak habiskan masa dengan sia-sia. Jadi, kita akan cuba bersama setiap masa yang terluang.”

Dalila melemparkan pandangan ke langit dan kepulan awan umpama sisik-sisik ikan di persada kebiruan. “You dah berubah, Iqbal.”

“Ya, I dah kurus, rambut I dah panjang… I tak sempat ke kedai gunting sebab tak sabar nak jumpa you,” jelas Iqbal. “You pun sama. I nampak ada cahaya bahagia di mata you. You rindukan I ya, Lila?”

“Sebelum ni, you tak bercakap banyak, Iqbal. Sekarang you macam… macam sangat peramah pula. I tak faham.”

Iqbal mengeluh. “Banyak hal dalam dunia ni yang kita tak faham, Lila. Kalau hidup seribu tahun pun takkan faham.”

“Kenapa you cakap berbelit-belit?” Dalila menggunakan nada suara yang sama ketika menginterogasi pihak yang bersalah di dalam kamar mahkamah.

Dia semakin tidak memahami Iqbal walaupun jauh di sudut hati, dia sebenarnya amat lega melihat lelaki itu kembali dengan selamat. Ada sesuatu dalam nalurinya yang telah ‘terbangun’ dengan kehadiran lelaki itu, tetapi dia cuba menepis segala perasaan lama itu.

Selama ini, dia memikirkan Iqbal tidak akan muncul dan telah menutup pintu minda yang terisi dengan segala kenangan manis bersama Iqbal. Tiba-tiba tatkala terlihat lelaki itu semula, pintu minda itu terbuka dengan sendirinya. Semua kenangan umpama tayangan di layar perak fikiran. Dia langsung tiada upaya menghalangnya.

“Macam-macam pengalaman I nak kongsi dengan you, Lila. 1001 malam pun, takkan habis. Macam Scheherazad yang menceritakan hikayat kepada suaminya supaya dia terlepas daripada hukuman bunuh dan dibiar hidup untuk satu hari lagi.”

“Kenapa you dah berubah?”

“Maksud you?”

Dalila memeluk tubuh. “Dulu you tak seramah ni. You lebih banyak diam, berfikir dan sentiasa beringat. Sekarang, you macam…”

“Pandang I, Lila… I rindukan you. I tak nak lagi berpisah. I tahu, dah berbulan-bulan I tak call atau SMS, tapi TUHAN tahu, I dah cuba sedaya upaya. I nak cerita semuanya tapi…”

Sebuah ketukan terdengar di pintu. Dalila bergegas membukanya.

“Ada mesyuarat dalam masa 10 minit lagi,” kata seseorang di sebalik pintu.

“Okey.” Dalila menutup pintu dan berpaling ke arah lelaki itu. “You kena pergi, Iqbal.”

“I tunggu you petang nanti?”

Gadis itu tidak menjawab.

“Telefon I rosak, semua nombor hilang. Boleh you, hmm…” Lelaki itu ketawa. Tidak, dia tidak kelihatan semuda dulu. Mungkin di Tanzania, dia telah mengalami kesulitan yang tidak terkata. “Kenapa I rasa macam orang bodoh, Lila?”

Dalila mengelak daripada menjawab. Dia terus memberikan nombor telefonnya. “Nanti you SMS I, ya?” Kata-kata itu sekadar sebuah janji supaya Iqbal lekas beredar dari situ.

“I datang jemput you petang ni, ya? Kereta I rosak, kena servis…” Iqbal ketawa lagi. “Tapi, kita boleh jalan kaki atau naik teksi, kan?”

“Naik kereta I pun tak apa.” Entah apa yang mendorong Dalila untuk berkata sedemikian. Mungkin atas dasar terlalu simpati.

Iqbal berdiri. Dan Dalila membiarkan lelaki itu keluar tanpa menghantarnya ke pintu hadapan ofis. Hatinya sebak melihat lelaki yang pernah dan sedang mendambakan kasih daripadanya itu. Kenapa Iqbal harus muncul di saat dia sedang membilang hari untuk menjadi isteri Hilman?

Terlintas pada fikirannya untuk menelefon Hilman, tetapi dia perlu membereskan pelbagai kerja terlebih dahulu. Satu demi satu urusan menghambat waktunya sehinggalah Suraya menelefonnya jam 5.10 petang.

“Lila, kamu balik makan di rumah ke malam ni? Mak ingat nak masak taucu yang kamu suka sangat tu.”

“Tak… tak, mak. Ada kerja sikit nak buat. Tak tahu lagi pukul berapa nak balik.”

“Ingat pesan mak, kalau boleh, jangan jumpa Man. Nanti hilang seri pengantin.”

Sebaik sahaja mengucapkan ‘bye’ kepada Suraya, telefon Dalila menerima SMS. Daripada Iqbal!

I tunggu you di lobi. Tak kira pukul berapa you turun, I sanggup tunggu. I dah lama tunggu saat ini, berapa jam lagi pun tak apa.

Sedang Dalila berkira-kira sama ada hendak menelefon Hilman atau tidak, dia menerima panggilan daripada Vanessa. Kata rakannya itu, Gomez memberitahunya tentang kedatangan Iqbal.

“I ingat you nak call I tadi… nak cerita hal tu.”

“Sorry… hari ni I sibuk sangat, Vee. Fikiran I tak tentu arah.”

“Yalah, esok you dah cuti. Tapi, macam mana sekarang?”

“Macam mana apa?”

Suasana pejabat hingar-bingar dengan kakitangan yang bersiap untuk pulang ke rumah masing-masing. Ada juga yang galak membuat perancangan untuk menghabiskan sisa-sisa petang dan malam melepak di Bintang Walk. Mereka yang kaki sosial memang mempunyai pelbagai agenda sendiri dalam usaha mencari keseronokan.

“Iqbal.”

“Oh… dia tunggu I kat bawah sekarang.”

“Lila!”

“Ya… I patut cakap kat Hilman tak?”

“Kenapa?”

“Kalau dia tahu, mungkin dia marah,” sahut Dalila.

“You belum jadi isteri dia, Lila.”

“Okeylah, Vee. I pergi dulu, ya?”

“Bye…”

Semasa menunggu lif, Dalila berasa tidak sedap hati. Nalurinya mengatakan, dia mesti memberitahu Hilman. Niatnya ikhlas hendak bersemuka dengan Iqbal dan menceritakan segala-galanya. Ini umpama pertemuan terakhir. Tidak mungkin Hilman akan mengesyaki apa-apa. Hilman pun tahu siapa Iqbal. Buat apa dia hendak berselindung jika niatnya ikhlas?

“Helo, sayang…” Seperti selalu di laman chatting, Hilman akan memanggil Dalila begitu.

Dalila menelan liur kerana tiba-tiba sahaja tekaknya terasa kering. Inilah saat paling payah dalam kamus hidupnya semenjak mengenali Hilman. Namun, seandainya dia ikhlas, tiada sebab untuk Hilman berasa curiga.

“Man, I nak minta izin…”

“Izin? Apa halnya?”

“Susah sangat nak cakap. Tapi, I… hmm, you ingat Iqbal?”

Di hujung talian, Hilman terdiam sejenak. Sukar buat Dalila untuk meneka apa yang sedang bermain di benak lelaki itu. Terkejutkah dia? Marahkah dia? Geramkah dia?

“Iqbal, kawan you yang pergi ke Afrika tu?”

“Ya… dia dah balik.”

Hilman membisu lagi.

“I nak jumpa dia, nak cerita hal sebenar. Boleh ke?”

“Bila dia balik?”

“Tak tahu… tapi dia datang ke ofis tengah hari tadi, dan tunggu di lobi sekarang.”

Setelah jangka masa yang dirasakan oleh Dalila terlalu panjang, Hilman berkata, “Okey.”

****

IQBAL yang sedang tersenyum ke arah Dalila petang itu bukan Iqbal tengah hari tadi yang kelihatan tidak terurus langsung. Rupa-rupanya, lelaki itu mengambil peluang ke kedai gunting rambut. Dengan berkemeja biru muda, jaket kulit warna khaki dan seluar coklat tua, dia mampu menarik perhatian ramai wanita yang berjalan di lobi itu.

“Dalila, you nampak letih…”

Gadis itu hanya tersenyum. Mereka melangkah ke tempat parkir. “Kita nak makan di mana?” soalnya sambil menekan penggera Persona.

“Biar I bawa, Lila…”

Dalila mengetap bibir dan termenung sejenak. Dia tidak tahu kenapa, tetapi hatinya begitu lembut terhadap Iqbal. Ada sesuatu dalam pandangan lelaki itu yang meruntun jiwa. Entah apa gerangannya, dia sendiri tidak mengerti. Persona bergerak perlahan dalam kesesakan di Jalan Yap Kwan Seng.

Iqbal kembali pada persoalan yang dikemukakan oleh Dalila tadi. “Ya, I tahu… I janji akan bawa you ke sana, masa I dalam penjara di Stone Town.”

“You… you masuk penjara?”

Iqbal tersengih. “I akan cerita satu per satu. I nak cerita semuanya supaya you tahu apa sebenarnya yang dah jadi pada I di sana. Dan Lila, I nak berterus terang dengan you.”

Dalila mengerutkan dahi. “Jadi, selama ni you simpan rahsia? You sengaja buat I tertanya-tanya?”

Iqbal tersenyum. Dia sudah agak kurus, tetapi tubuhnya tetap nampak tegap dan berkarisma. Mungkin dia banyak membuat gerakan fizikal ketika di Tanzania.

“Malam ni, kita boleh bercerita sampai subuh, Lila.”

Jangan merepeklah, bisik gadis itu di dalam hati. Dia ingin segera pulang dan menelefon atau berchatting dengan Hilman. Dia ingin berkongsi bermacam cerita dengan bakal suaminya itu. Dia juga mahu mendengar kisah hidup Hilman di Kanada.

“Kita ke Mid Valley, ya? Tempat kita mula-mula jumpa dulu?” cadang Iqbal.

Dalila menggeleng. “Ramai sangat orang di sana.”

“Kalau tak nak ramai, kita boleh ke bistro di Bangsar tu. Atau… Tamarind Hill.”

Oh tidak! Tamarind Hill menyimpan kenangan manis antara Hilman dan aku, fikir Dalila.

“Kalau you suka, kita boleh beli take away dan makan di dalam kereta sambil pusing-pusing menghabiskan minyak. Terpulang pada you, Lila… tapi jangan di tempat yang mahal sangat, I tak ada duit.”

“Gila you!”

Iqbal tergelak. “I tengah cari kerja.”

“Apa dah jadi?”

“SRICOM pecat I. Cuti I habis dan I tak dapat bagi tahu mereka, I dalam kesusahan di Zanzibar.”

Mereka membisu seketika. Kesesakan begitu teruk pada petang itu. Akhirnya, Iqbal bercadang membelok ke kiri menuju ke KLCC. Dia yang menetapkan jikalau Dalila masih enggan membuat keputusan.

“Kenapa semua tempat tak bergerak ni?” Iqbal mulai berasa berang. “Tak jadilah nak ke KLCC, kita pergi Great Eastern Mall. Okey juga, kan?”

Dalila menggigit bibir.

“Sorry, Lila. I tak dapat kawal perasaan I. Macam-macam sedang berlaku serentak dalam kepala I. Paling I takut, tak dapat kerja. Tapi kawan I janji, ada tempat lain yang lebih bagus dan gaji lebih tinggi… yang tak perlu I ke luar negara lagi. You suka begitu, kan?”

Gadis itu membisu. Akan sampai masanya dia menceritakan kepada Iqbal status dirinya. Buat masa ini, nampaknya Iqbal sendiri sedang mengalami nasib yang malang. Sampai di tempat yang ingin dituju, mereka terburu-buru ke surau kerana waktu maghrib sudah menjelang.

Kemudian Iqbal mengajak Dalila ke Shyet-Li Kopitiam. Di situ memang agak lengang. Sebetulnya, Dalila tiada selera untuk makan apa-apa. Dia hanya memesan espresso. Iqbal pula, mi Hokkien dengan teh.

“You tak macam dulu, Lila. You sedar tak?” Iqbal menyoal. “I tak kisah kalau you marah I…”

Dalila tidak tahu sama ada hendak marah atau menangis. Selama beberapa bulan tanpa khabar berita, tiba-tiba hadir, sesiapa pun akan marah. “You kata nak cerita tadi.”

“Tak boleh di sini, Lila.”

Jantung Dalila mulai berdegup kencang. Perasaannya bersimpang-siur. Di hadapannya, Iqbal bagaikan orang asing.

Selesai sahaja makan, mereka beredar. Di dalam Persona yang sedang menuju ke MRR2, Iqbal bercerita semula. Katanya, sejak beberapa tahun lalu, dia menjadi pengumpul maklumat untuk membanteras kegiatan pihak tertentu. Itulah sebabnya dia terpaksa ke Pulau Zanzibar. Semuanya berjalan lancar dan dia sudah membuat persiapan untuk pulang ke Dar-es-Salaam dengan feri. Tatkala itulah Farashuu yang banyak menolongnya mendapatkan maklumat, ditangkap oleh Tsehisi.

Dalila mendengar, antara percaya dengan tidak.

Menurut Iqbal, dia berpatah balik kerana ingin menyelamatkan Farashuu, tetapi dia mendapati Tsehisi hanya mahu memerangkapnya. Mujurlah ada seorang lelaki Arab menolongnya. Dia terpaksa menyorok selama beberapa bulan, bimbang ditangkap dan diseksa. Waktu itu, dia menganggap dirinya seperti berada di penjara. Bila berlaku pergaduhan antara Tsehisi dan Kanoute, yang berakhir dengan pembunuhan Tsehisi, barulah dia melarikan diri ke Dar-es-Salaam. Farashuu kembali ke pangkuan keluarganya.

Pihak berkenaan berjaya membongkar penyeludupan dadah di dalam botol bedak. Mereka yang bertanggungjawab menjalankan human trafficking gadis-gadis untuk kegiatan tidak bermoral ditumpaskan akhirnya. Malah, mereka yang terlibat di Malaysia juga sudah ditangkap.

“Semua ni maklumat rahsia, Lila… tapi I percayakan you,” seru Iqbal.

“Bahaya kerja you!”

“Bahaya?” Lelaki itu tergelak. “Kalau you melintas jalan, lagi bahaya kerana ada kebarangkalian dilanggar oleh lori.”

“Boleh berhenti di depan tu?” Dalila menuding ke arah ruang parkir di hadapan tembok pagar Kedutaan China.

“Ada apa di situ?”

“Tak ada apa-apa. I…”

Iqbal memberhentikan Persona di situ. Kawasan tersebut menghadap pokok-pokok besar yang kelihatan amat menggerunkan kerana terlalu rimbun.

“Kenapa?” Iqbal berpaling menghadap Dalila.

“I tak tahu macam mana nak cakap pada you, Iqbal…” Intonasi suara Dalila gementar.

Namun, Iqbal tidak perasan ada sesuatu yang tidak kena. “Lepas dapat kerja, I nak bawa you balik kampung, jumpa emak. Dan kita boleh bertunang.”

Dalila tergelak dalam nada menyindir. “I dapat tahu, Iqbal… you pernah bawa balik anak dara orang ke kampung, akhirnya tak jadi.”

Iqbal terkejut. Air mukanya berubah. “Ikhwan cakap, ya? Betul dia kata, tapi dengan you, I tahu… kita takkan berpisah lagi. Lila, I rindukan you setiap hari masa di Tanzania. Pandang I… I really love you!”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/73861/cuma-dia

[SNEAK PEEK] CINTA SI WEDDING PLANNER

9789670567747-medium
EBUKU Cinta Si Wedding Planner Oleh Dhiyana

FARIZ pulang ke hotel selepas bersolat maghrib di rumah pak lang. Pertama kali aku bersolat berimamkan suami aku sendiri. Terasa tenang sekali. Sesudah mengaminkan doa selepas solat, aku tunduk menyalami, menghormati Fariz sebagai suami aku. Sekali lagi ciuman Fariz mendarat di dahi aku. Rasa sebak kembali bertandang. Pada masa yang sama, hati aku dijentik perasaan halus. Sesuatu yang indah dan sukar ditafsirkan dengan kata-kata.

Pelawaan pak lang untuk makan malam di rumah ditolak oleh Fariz selepas menjelaskan kepada pak lang yang Fariz sudah berjanji kepada Puan Marina dan Tuan Firdaus untuk membawa mereka sekeluarga bersiar-siar pada malam itu. Pak lang tersenyum senang dengan sikap Fariz.

Aku menemani Fariz sehingga ke kereta. Fariz masih tidak berbual mesra dengan aku sejak petang tadi, selepas Bazli berangkat. Pasti Fariz terasa dengan kata-kata Bazli.

“Fariz…” sapa aku sebelum Fariz meloloskan diri ke dalam perut kereta.

“Kenapa?” soal Fariz lalu memandang aku.

Otak aku ligat memikirkan cara untuk memujuk hati suami aku yang sukar dijangka moodnya itu. Tanpa sedar, aku mencapai dan menyalami tangannya. Sebaik sahaja aku menegakkan tubuh, Fariz memandang aku dengan penuh tanda tanya.

“Saya minta maaf kalau awak terasa hati dengan kata-kata abang saya. Dia tak maksudkan macam tu,” jelas aku sebelum perkara itu menjadi semakin serius. Dan aku terpaksa menyebut gelaran Bazli sebagai abang daripada menyebut nama Bazli di hadapannya. Jika tidak, pasti aku akan menerima renungan tajam daripadanya lagi.

Fariz hanya diam membisu. Perlahan-lahan tangan aku ditarik menghampirinya. Aku mula kaget memikirkan tindakan seterusnya. Takkan nak peluk aku di luar rumah macam ni? Biar betul Si Fariz ni pun.

Tiba-tiba terasa hangat di dahi aku apabila tubuh aku mendekatinya. Aku mendongak memandang Fariz. Pandangan kami berdua bertaut. Seminit, dua minit, tiga minit hingga bertukar lima minit. Sekali lagi terasa hangat di dahi aku apabila bibir Fariz kembali mendarat di situ. Fariz hanya diam membisu tanpa sepatah kata.

“Take care of yourself. Aku balik dulu. Esok kita jumpa semula,” pesannya. Giliran aku pula diam membisu. Terkejut dengan kelakuannya. Aku hanya pandang Fariz yang sudah meloloskan diri ke dalam perut kereta.

“Thank you for the explanations. Aku hargainya. Dan aku bersyukur sebab majlis hari ni berjalan dengan lancar. We’re husband and wife now. So, buat cara macam isteri orang. Get a better sleep tonight. Tomorrow night I will be with you,” tambah Fariz lagi yang sudah berada di dalam kereta. Di penghujung kata-katanya sengaja ditekankan nadanya. Terlakar senyuman di wajahnya. Aku pula yang sudah tersedar sesuatu memandang wajah Fariz dengan pandangan tajam. Fariz mengenyit mata kanannya kepada aku.

“See you tomorrow, my sweet wife. Bersedia untuk malam esok, ya? Assalamulaikum.” Semakin ligat Fariz menyakat aku. Semakin tajam aku memandangnya. Fariz masih dengan senyumannya.

Aku menghantar Fariz dengan pandangan sehingga kelibat kereta yang dipandunya hilang dalam kegelapan malam. Aku tersenyum sendiri dengan telatah Fariz. Dia masih tidak boleh bersemuka dengan Bazli walaupun aku sudah menjadi haknya. Buktinya, Fariz terasa hati dengan kata-kata Bazli.

KANTUK aku menjengah apabila jam sudah melewati pukul 12.30 malam. Penat aku semakin terasa apabila Danish mula selesa dengan aku. Setiap keletahnya perlu aku layani. Jika tidak dilayan, pasti memakan masa untuk mengambil hatinya pula.

Katil yang dihiasi indah menjadi tempat aku beradu. Aku tanggalkan cermin mata dan letakkan di atas meja kecil di sisi katil. Sudah berapa kali aku menguap menahan kantuk. Aku memeluk erat bantal peluk panjang. Namun, sebaik sahaja aku mahu memejamkan kelopak mata, aku dikejutkan dengan bunyi pendek dari telefon bimbit. Lantas aku capai telefon bimbit di sebelah cermin mata.

Terpamer ikon mesej di skrin. Lantas aku membuka Inbox untuk membaca mesej tersebut. Siapa la yang bertuah mesej aku lewat macam ni? Tak tahu tengok waktu ke?

Bertuah betul bantal peluk tu. Terbayangkan encik suami ke semasa peluk bantal panjang tu? Bertuah encik suami dia.

Berulang kali aku membaca mesej tersebut. Namun, masih tidak percaya. Aku pakai semula cermin mata dan membaca sekali lagi mesej tersebut. Betul la! Mesej daripada Fariz! Nampaknya laki aku ni dah mula menggatal.

Saya mengantuk! Nak tidur! Good night… Zzz…

Hantar. Tidak sampai lima minit menunggu balasan mesej daripada Fariz, aku sudah tertidur. Lebih baik aku layan tidur, lagi bagus.

ROMBONGAN keluarga Fariz tiba di pekarangan rumah pak lang apabila jam sudah menunjukkan pukul dua tiga puluh lima petang. Kedengaran kuat paluan kompang dari laman rumah. Aku yang berpakaian pengantin berwarna ungu, dibawa turun ke laman rumah oleh Syakirin selaku pengapit aku. Fariz kelihatan segak dengan tengkolok dan keris kecil tersemat di pinggangnya. Dah macam pahlawan Melayu pula aku tengok dia.

Tangan aku digenggam erat oleh Fariz ketika kami berjalan beriringan menaiki rumah semula untuk bersanding di atas pelamin. Aku bertambah malu apabila menjadi perhatian orang ramai ketika di atas pelamin. Rasa macam nak lari pun ada juga! Ahli keluarga Fariz datang bergilir-gilir menepung tawar pasangan pengantin, yakni aku dan Fariz. Ahli keluarga aku juga tidak turut ketinggalan untuk mengambil bahagian dalam sesi ini. Fauzan dan Amsyar kembali sibuk dengan tugas mereka. Biarlah! Fariz yang membayar semua kosnya.

Selesai sesi bersanding, kami berdua diarahkan untuk beralih ke meja pengantin pula untuk menjamu selera. Pelbagai aksi terpaksa aku dan Fariz gayakan ketika di meja makan atas arahan Fauzan dan Amsyar. Fariz langsung tidak merungut malah memberi sepenuh kerjasama. Bagus la pula.

Sejam setengah kami berdua terpaksa mengikut atur cara majlis. Akhirnya, aku dapat menarik nafas lega. Kami hanya perlu melayani tetamu, rakan-rakan dan juga ahli keluarga yang datang bertandang. Ramai rakan sekolah dan universiti aku datang bertandang. Fariz tidak kekok berada di celahan rakan-rakan aku.

Sekali lagi aku dan Fariz terpaksa memenuhi permintaan Fauzan dan Amsyar untuk mengambil gambar kami berdua. Di celahan sawah yang menghijau, Fauzan dan Amsyar melakukan tugas mereka berdua merakam setiap aksi aku dan Fariz. Dan dengan senang hati Fariz menuruti setiap kehendak mereka berdua. Wah! Ni dah lebih! Dia pula yang over!

Setelah selesai semuanya, aku dapat menarik nafas lega. Aku yang sudah keletihan mula ternampak akan bayangan bantal dan tilam. Dengan pakaian pengantin yang masih tersarung, aku mengorak langkah menuju ke bilik tidur. Kelibat Fariz yang mengekori aku dari belakang tidak aku hiraukan lagi.

Suis kipas yang melekat di siling aku buka sehingga kelajuan yang maksimum. Aku mula kepanasan. Aku cabut satu per satu pin yang dicucuk di selendang dan tudung yang tersarung di kepala. Kelibat Fariz yang sudah berada di dalam bilik terlihat di cermin solek di hadapan aku. Fariz juga turut menanggalkan tengkolok dan baju yang dipakainya sehingga tinggal singlet sahaja.

Aku mula menggeletar apabila terlihat kelibat Fariz sedang menghampiri aku. Tangan aku mula menggigil apabila tangan Fariz mendarat di atas kepala aku. Dia membantu aku menanggalkan pin yang dicucuk. Selendang aku turut ditanggalkannya.

“Fariz…” sapa aku sambil memandangnya di cermin. Tiba-tiba, pandangan kami berdua bertaut apabila Fariz turut memandang aku di cermin solek.

“Aku bantu kau aje. Aku tak paksa kau dalam bab tu. Aku yang tak bertudung ni pun dah berpeluh satu badan. Tambah kau yang bertudung ni. Entah-entah dah mandi peluh,” ujar Fariz apabila aku teragak-agak mahu menanggalkan tudung yang masih tersarung di kepala. Fariz kembali menjauhi aku dan membaringkan tubuhnya di atas katil.

“Aku dah jadi suami kau, Zara. Aku ada hak atas kau. Aurat kau rahsia aku. Aurat aku pula rahsia kau,” ujar Fariz lagi yang masih terbaring di atas katil. Pandangannya terarah ke kipas yang berputar ligat di siling.

Aku menghela nafas. Betul apa yang dikatakan oleh Fariz. Aurat aku adalah rahsia dia, suami aku. Dan aurat dia pula adalah rahsia aku, isterinya. Dengan perasaan yang gementar dan berdebar-debar, aku menanggalkan tudung. Sebaik sahaja aku memandang cermin solek, kelihatan Fariz sedang memandang aku. Pandangannya sedikit pelik.

“Awak jangan la pandang saya macam tu. Seram saya dibuatnya,” tegur aku akan pandangan Fariz. Fariz menghela nafas lalu kembali membaringkan tubuhnya.

Aku lepaskan ikatan rambut. Rambut aku yang melepasi bahu itu terurai. Aku sisir rambut aku yang panjang itu dengan sikat. Fariz masih mendiamkan diri di atas katil. Dah tidur ke dia? Diam aje.

“Awak…” panggil aku apabila Fariz hanya diam menyepi.

“ Hmmm …” gumamnya. Tak tidur lagi rupa-rupanya.

“Pergilah mandi. Nanti boleh rehat,” ujar aku.

“Aku nak bantu pak lang kemas di luar sana. Dah selesai semuanya baru aku mandi. Aku cuma nak berehat sekejap dengan kau,” jelas Fariz. Aku hanya menjongketkan bahu dan memandang Fariz dari cermin solek. Diam tidak berkutik di atas katil.

Sepuluh minit kemudian, Fariz bangun semula dari perbaringannya. Sehelai seluar pendek dan baju T dikeluarkan dari beg pakaiannya. Dengan membelakangi aku, Fariz menanggalkan singlet dan menyarung baju T. Tuala kering dililitkan di pinggang. Seluar pula ditanggalkan dan digantikan pula dengan seluar pendek.

“Saya gantungkan,” ujar aku yang sudah mengutip pakaiannya yang diletakkan di atas katil. Tidak lama kemudian, Fariz keluar dari bilik. Aku pula yang menahan debar berdua-duaan di dalam bilik dengan Fariz walaupun bukan dalam tempoh yang lama. Macam mana la aku nak hadapi malam ni pula? Gerun aku!

Selepas bersolat maghrib, ahli keluarga mula berkumpul di ruang tamu sambil berbual. Aku dan Fariz turut menyertai ahli keluarga untuk berbual sambil melepaskan penat lelah pada siang hari. Danish mula menghampiri aku dengan PSP di tangan.

“Mak su, jom la main dengan Danish,” ajak Danish yang sudah duduk di riba aku. Walaupun penat, aku cuba melayani Danish.

“Danish main dengan pak su aje la. Mak su penat tu,” celah Fariz yang sudah menarik lembut tangan Danish. Danish beralih ke riba Fariz. Tidak lama kemudian, kedengaran gelak tawa mereka berdua. Cepat pula Danish ngam dengan Fariz.

“Bila Zara dengan Fariz balik KL?” soal pak long yang turut berada di ruang tamu.

“Lusa pagi, pak long,” jawab Fariz belum sempat aku membuka mulut.

“Pak long dah nak balik Perlis esok pagi. Hari Jumaat petang pak long sampai di KL dengan saudara yang lain pula,” ujar pak long. Aku hanya mengiakan kata-kata pak long.

“Zara sekarang dah bersuami, bukan hidup seorang diri macam dulu lagi. Apa-apa pun suami diutamakan. Jaga makan, minum dan pakai suami kalau tak nak suami cari yang lain. Taat, setia dan menghormati suami Zara. Suami adalah ketua keluarga. Syurga Zara ada pada suami Zara. Jangan sesekali membantah cakap suami Zara. Ingat pesan pak long ni.” Pak long mula memberi syarahan kepada aku. Aku mengerling ke arah Fariz. Senyuman mula terukir di wajah Fariz. Sengaja la tu nak ketawakan aku. Huh!

“Dan Fariz pula sebagai suami, jangan sesekali menyakiti isteri. Isteri tu amanah daripada Allah untuk suami. Maruah isteri perlu dijaga seperti maruah diri sendiri. Saling memahami, bertolak ansur, saling mempercayai itu amat penting dalam hubungan suami isteri. Insya-Allah, bahagia diberikan sebagai ganjaran. Jangan lupa tanggungjawab suami kepada isteri dari segi nafkah zahir dan batin. Itu akan disoal kelak di sana nanti. Jangan dibuat main-main pesanan pak long ni.” Pak long mengalih perhatian kepada Fariz pula. Fariz mengangguk kecil.

“Insya-Allah pak long, saya akan berusaha sebaik mungkin dalam perhubungan kami berdua,” sahut Fariz dengan penuh yakin. Confident level memang tinggi melangit!

“Nak tip untuk malam pertama tak?” bisik Kak Dina. Terkejut aku mendengarnya. Aku memandang Kak Dina dengan pandangan tajam. Tak senonoh betul la kakak aku ni. Ada pula nak kongsi tip.

“Mak lang panggil ke dapur,” bisik Kak Dina lagi lalu beredar menuju ke ruang dapur. Kalau tak pergi karang dikata apa pula. Tapi, aku tak bersedia lagi bab ni.

“Saya nak ke dapur sekejap,” ujar aku kepada Fariz sebelum berlalu mengekori langkah Kak Dina.

Kelihatan kelibat Kak Dina, mak lang dan mak long di dapur. Aku menyertai mereka bertiga. Maka, bermulalah sesi memberi tunjuk ajar kepada aku yang baru menjejak kaki ke dalam kelab mereka bertiga. Fuyooo! Boleh bernanah telinga aku dengar pelbagai tip daripada dia orang bertiga. Aku tutup telinga aje, Kak Dina dah tarik tangan aku semula. Terpaksa aku menadah telinga mendengar panduan daripada mereka bertiga. Berpeluh dan gerun aku dengan tip dia orang semua. Dahsyat!

Pukul sepuluh malam, suasana di ruang tamu sudah bertukar menjadi sepi. Hanya tinggal aku dan Fariz yang masih menonton TV. Seketika kemudian, Fariz mengajak aku solat isyak berjemaah dengannya. Tabiat Fariz yang satu ini amat menyenangkan hati aku. Suruhan wajib ini selalu ditunaikannya. Malah diajaknya aku sekali berjemaah dengannya.

“Zara… Buatkan aku kopi,” pintanya ketika kami berdua selesai bersolat jemaah. Aku melipat kain telekung dan menyidai sejadah yang digunakan kami berdua di tempat penyidai. Aku keluar dari bilik untuk membuatkan kopi untuk Fariz.

Aku terserempak dengan mak lang ketika di dapur. “Tak tidur lagi?” teka mak lang.

“Fariz nak kopi,” ujar aku. Mak lang tersenyum lebar.

“Fariz tu berkenan kepada Zara disebabkan kopi buatan Zara. Kan mak lang dah cakap. Mak lang pasti sangat!” Mak lang membuat andaian dengan penuh yakin. Aku ketawa geli hati dengan tekaan mak lang. Ada-ada aje mak lang ni.

Muk yang berisi kopi panas aku bawa masuk ke dalam bilik. Kelihatan Fariz sudah bersandar di kepala katil sambil membelek iPad yang diberikannya untuk aku sebagai hantaran perkahwinan. Apa la yang dibeleknya sehingga leka macam tu sekali?

“Awak… Kopi!” ujar aku lalu meletakkan muk tersebut di atas meja kecil di sisi katil. Fariz hanya mengangguk kecil. Tumpuannya masih di skrin nipis itu.

Aku tergaru-garu kepala yang tidak gatal memikirkan tempat untuk aku melelapkan mata pada malam ini. Takkan aku nak tidur sekatil dengan Fariz? Memang la kami berdua dah halal tapi aku memang tak bersedia lagi dalam hal tu. Aku tak nak dipaksa atau terpaksa. Aku nak lakukannya secara ikhlas dan dengan rela hati.

Tidur bawah aje la malam ni. Biar Fariz tidur di atas katil. Nanti Fariz tak selesa pula kalau tidur di atas lantai. Kesian la pula suami aku ni. Tak pernah-pernah tidur atas lantai tiba-tiba disuruh tidur atas lantai pula. Tanpa menghiraukan Fariz yang masih leka dengan iPad, aku mengeluarkan tilam nipis dan selimut dari dalam almari. Sebiji bantal aku ambil dari atas katil. Perbuatan aku langsung tidak disedari oleh Fariz. Aku membaringkan tubuh aku di atas tilam nipis.

“Kau apa hal tidur atas lantai?” sergah Fariz yang sudah menjengukkan kepalanya melihat aku berbaring di atas lantai

“Awak tidur aje la atas katil malam ni,” jawab aku.

“Kenapa kau tak tidur atas katil, Izara Batrisya binti Aziz?” soalnya sekali lagi berserta nama penuh aku sekali. Nada tegasnya mula kedengaran.

“Tak nak!” jawab aku.

“Kenapa?” soalnya, pendek.

“Tak nak!” jawab aku dengan jawapan yang sama.

“Aku tanya, kenapa? Kelibat seorang isteri di sisi suami. Kau jangan buat aku paksa kau tidur di sebelah aku. So, baik kau tidur sini!” Fariz mula menekan nadanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/73867/cinta-si-wedding-planner

[SNEAK PEEK] OOPS! SUAMI AKU BUKAN DUDA

Oops!SuamiAkuBukanDuda-medium
EBUKU Oops! Suamiku Bukan Duda Oleh Uji Norizqi

KAKI ini bagai digam tatkala berdiri di hadapan bangunan mewah Luqman Holdings. Aku tahu mr. widower ni orang berada, tapi aku tak tahu pula yang dia mempunyai bangunan tinggi yang hebat ini.

Luqman Hakimi yang sudah menutup pintu keretanya kaget melihat aku yang tidak berganjak. Jadi patung cendana ke pula tunang aku ni? Dahlah di dalam kereta buat macam orang bisu. Dua patah aku tanya, sepatah dia jawab. Penghujungnya, kami hanya melayan perasaan sendiri. Nasib baik perjalanan untuk ke pejabat tidak mengambil masa yang lama.

“Qis tunggu apa lagi tu? Cepat tutup pintu kereta. Nanti lewat masuk pejabat.”

“Hah!” Pintu kereta yang ternganga, aku pandang. Apa hal aku boleh nyanyuk pagi-pagi ni? Cepat-cepat aku menutup pintu kereta.

“Kita naik lif sama-sama, tapi kita berpisah di bahagian yang berlainan. Awak masuk ke bahagian Human Resources untuk lapor diri. Dia yang akan uruskan hal studen praktikal saya tak campur,” tegas suara mr. widower itu. Kali ini aku tersedar di depan aku ini ialah seorang ahli korporat berjaya.

Aku yang masih terpanar mengatur langkah perlahan-lahan. Luqman Hakimi berpaling ke arah aku yang lambat-lambat mengekorinya. “Bawa tak dokumen untuk lapor diri sebagai pelajar praktikal?”

“Bawa,” jawab aku sepatah sambil menunjukkan fail hitam yang aku pegang dengan kemas.

Aku hanya diam sepanjang berada di dalam lif. Dada aku tetap dilanda debaran sebelum kami tiba di tingkat enam.

“Okey, saya masuk bilik saya dulu. Hujung sana tu pejabat HR. Qis pergi jumpa Puan Syahida,” arah Luqman Hakimi sebelum menghilang.

Aku hanya memerhatikan bayangnya pergi. Apa punya tunanglah biar aku harung seorang diri? Dia kan bos, sepatutnya kenalkanlah aku kepada Puan Syahida tu dulu. Ni cakap dua tiga baris kemudian terus berlalu. Sombong juga dia ni kat pejabat.

Kau juga yang ingatkan dia dulu mahu menjalani latihan industri seperti studen lain. Tak nak pekerja dia tahu status kau orang. Jadi, betullah tindakan dia tu tadi. Kalau dia iringi kau untuk lapor diri, mesti pekerja dia pelik. Ya tak ya juga, kan?

“Assalamualaikum. Boleh saya tahu mana bilik Puan Syahida?” tanya aku kepada seorang wanita.

“Waalaikumussalam. Kat hujung sana tu bilik dia. Awak ni siapa?”

“Saya studen praktikal,” balas aku.

Wanita itu mengerutkan keningnya. “Sejak bila pula bos aku ni pakai studen praktikal?” sungutnya perlahan.

“Cik kata apa tadi?” soal aku apabila kata-katanya hanya jadi tempias di hujung telinga. Minda aku gagal mencerna apayang diucapkan oleh wanita yang tidak bertudung itu. Aku tahu dia ni orang Islam, tapi apa pasal liat nak sarung tudung? Kalau rambut tu cantik, tak apa. Ni dengan mi Maggi pun cantik mi Maggi. Sehelai rambut yang didedahkan dengan sengaja dan dilihat oleh lelaki bukan mahram balasannya tujuh puluh ribu tahun di dalam neraka, tau tak?! Semoga hatinya terbuka untuk menutup aurat dengan sempurna suatu hari nanti.

Dia tersengih sumbing. “Tak ada apa-apa.”

“Terima kasih… Saya lapor diri dulu, ya,” ucap aku sebelum berlalu.

Aku mengetuk pintu yang tertulis Human Resources itu. Seketika, terdengar suara seorang wanita mempersilakan aku masuk.

Aku menolak daun pintu. “Assalamualaikum, puan.”

“Waalaikumussalam. Qistina Airisa, kan?” soalnya mesra. Nampaknya Puan Syahida ni tak sombong. Mungkin dia telah lama berkhidmat di sini. Semestinya dia sudah berkahwin kerana gelaran puan di pangkal namanya itu.

“Ya, saya,” tuturku dengan senyuman.

“Silakan duduk. Encik Luqman telah maklumkan kepada saya dua hari lepas yang hari ini Cik Qistina akan lapor diri. Kemain dia pesan suruh pantau cik.”

Aku yang sudah melabuhkan duduk masih tidak lekang dengan senyuman. Fail yang dibawa tadi, aku tolak ke hadapan Puan Syahida. Dia mengambil fail itu lantas membelek satu persatu isi fail itu.

“Qistina ni saudara-mara bos ke?” Wanita bertudung biru itu melontarkan soalan kepada aku setelah fail aku itu ditelitinya.

“Lebih kuranglah. Kenapa ya, puan?” Ceh! Mengaku saudaralah pula aku ni. Lantaklah! Daripada aku mengaku tunang lebih baik aku mengaku saudara.

“Kalau Qis nak tahu, syarikat ni tak pernah ambil studen praktikal sebelum ni. Tahu ajelah kompeni besar macam ni mana sempat handle studen praktikal. Tapi kali ni saya pelik kerana Encik Luqman cakap dia nak pakai pelajar praktikal.”

Senyuman aku mati tiba-tiba. Tak pernah ambil studen praktikal? Hari tu cakap tak ambil studen diploma saja, tapi hari ni lain pula cerita. Kalau dah rasa terpaksa nak ambil aku, baik cakap terus. Tak perlu aku malukan diri lapor diri kat sini. Tahulah kau tu nak dekat dengan aku. Tapi, kalau ini taktik kau, memang tak acilah. Bak kata Puan Syahida tadi, kompeni kau ni selalu sibuk mana ada masa hendak mengajar studen. Kau dah buat aku bengang ni, mr. widower!

“Oh… Tak tahu pula saya… ” Kendur aku bersuara sekendur jiwa aku ni.

“Cik Qistina bertuah kerana bakal mendapat pengalaman di syarikat yang berjaya ni. Okeylah… Jom saya tunjukkan meja dan kenalkan kepada pekerja yang lain.”

“Puan boleh saya tanya apa skop kerja saya lepas ni?”

“Memandangkan awak studen akaun, awak akan handle kewangan syarikat bersama Cik Rozi dan Encik Patrick. Tapi Encik Luqman pesan hari tu, dia nak Qistina tahu banyak skop kerja. Kalau boleh, dia nak Qis turut belajar pasal pentadbiran dan pemasaran sekali. Katanya, pengalaman harus ditimba sebanyak mungkin,” terang Puan Syahida panjang lebar.

Aku mengangguk dan bersetuju. Bagus juga tunang aku tu, ya. Nak aku belajar segala skop kerja. Ini bermakna, dia ambil berat tentang aku yang nak praktikal kat sini. Adesss! Sekejapnya hati aku berbolak-balik. Tadi aku cakap bengang dengan dia, sekarang ni aku puji pula mr. widower tu.

Aku membuntuti Puan Syahida keluar dari biliknya. Mula-mula sekali dia kenalkan aku kepada pekerja bahagian luar seperti penyambut tetamu, despatch boy dan kerani. Selepas itu aku dikenalkan kepada pekerja yang berjawatan tinggi pula. Ramai juga pekerja Luqman Holdings ni. Biasalah, dah namanya kompeni besar, projek pun berjuta, takkan pekerja dua, tiga orang kut.

“Qistina ada beberapa pekerja lagi yang belum saya kenalkan sebab ada yang outstation dan ada yang MC. Ini meja Qistina. Awak boleh duduk kat sini sementara Cik Rozi dan Encik Patrick datang. Dia orang berdua dalam bilik meeting bersama Encik Luqman tu. Ada discussion tentang belanjawan syarikat. Awak berkenalanlah dengan semua pekerja kat sini. Bercakap dulu dengan kerani akaun yang lain,” ujar Puan Syahida sebelum berlalu masuk ke biliknya.

Segan aku duduk di atas kerusi. Aku pandang ke kiri dan ke kanan aku sambil menghadiahkan senyuman.

“Saya Wani, kerani akaun kat sini. Lepas ni dapatlah kita bekerjasama.”

“Saya Qistina Airisa. Boleh panggil Qis saja. Lama dah Wani kerja sini?”

“Adalah dalam dua tahun,” jawab Wani tidak berselindung. Rasanya gadis ini beza usia hanya beberapa tahun daripada aku.

“Dulu ambil kos akaun juga ke?”

“Ya, tapi diploma akaun kat Politeknik.”

“Samalah. Sama-sama studi kat IPTA, kan. Wani tak sambung degree ke?”

“Tengah sambung tapi buat PJJ sekarang ni. Belajar hari minggu saja. Hari biasa kerja.”

“Baguslah buat dua kerja dalam satu masa, Wani.”

“Biasa aje, Qistina. Saya ni bukan orang berduit. Dah dapat peluang kerja kat kompeni hebat macam ni, takkan nak tolak? Sambil tu saya belajar secara jarak jauh. Biarpun PJJ ni akan mengambil masa, tapi tak kesahlah. Janji boleh dapat segulung ijazah, kan.”

“Qistina Airisa, please come to my office,” arah Encik Patrick yang baru keluar dari bilik mesyuarat. Cik Rozi yang turut keluar dari bilik itu tidak mempedulikan aku sebaliknya meluru masuk ke biliknya.

Aku bangun kemudian menuju ke bilik Encik Patrick.

“Luqman suruh saya pantau Cik Qistina tapi saya pun confuse nak bagi kerja apa kat studen praktikal sebenarnya. Maklumlah, sebelum ni bos saya tu tak pernah ambil studen praktikal,” kata lelaki yang berbangsa Cina itu sebaik aku masuk ke biliknya.

“Saya tak kesah buat kerja apa pun, Encik Patrick,” jawab aku takut-takut. Serius aje muka Encik Patrick ni. Entah-entah lelaki Cina ni garang. Habislah aku kalau buat silap.

“Untuk minggu ni, saya rasa awak studi tentang profil Luqman Holdings dulu. Awak boleh baca fail-fail tentang syarikat. Dengan itu, awak akan tahu struktur business Luqman Holdings. Fail-fail tu awak boleh tanya kepada Wani dan Arsyad.”

“Baik, Encik Patrick.” Hanya itu yang mampu aku tuturkan untuk menunjukkan kepatuhan.

“Minggu depan awak boleh mula belajar key in invois, buku cek dan belajar buat lejar. You studi guna UBS, kan?”

Aku mengangguk. UBS adalah nama aplikasi komputer yang kebanyakan diguna oleh pelajar-pelajar akaun dan pekerja-pekerja di bidang perakaunan. Kalau kat UiTM, ada subjek tu yang perlu dijadikan tugasan. Ada juga sesetengah syarikat tak pakai system UBS ni sebab dia orang pakai MYOB. Tak beza banyak mana pun kedua-dua sistem ni, tapi kalau kita biasa guna UBS, seronoklah dengan sistem itu berbanding MYOB.

“Baguslah macam tu. Wani key in sebelum ni pun pakai UBS. Tapi pastikan kena belajar juga tentang payroll. Saya dengan Rozi sibuk sikit sebab tak lama lagi nak bentang belanjawan syarikat. Ada lagi akaun subsidiary yang belum siap. Jadi, saya tak boleh sepenuh masa nak ajar Qistina. Macam Arsyad tu, dia senior sikit berbanding Wani. Awak boleh tanya dia kalau nak belajar tentang akaun.”

Perbualan aku dengan Encik Patrick tamat setakat itu. Aku kembali ke meja bersama fail yang perlu aku telaah.

Deringan SMS mengejutkan aku yang leka membaca profil syarikat

Mesej daripada bos rupa-rupanya. Ingatkan dah lupa kat aku. Dia kan bos, mana boleh layan pelajar praktikal macam aku ni. Aku tak balas mesej daripada majikan aku itu. Tahulah dia cari aku kat bawah nanti.

“Waktu lunch dah ni. Jom kita lunch sama-sama,” ajak Wani.

“Erm… Esok ya, Wani. Hari ni saya janji dengan orang,” tolak aku dengan lembut.

Sebaik Wani turun dari pejabat, aku juga turut turun. Aku melangkah ke tempat parkir kereta milik mr. widower itu. Tak lama kemudian, kelibatnya muncul. Bunyi penggera kereta yang dipicitnya buat aku berpaling kepadanya. Mata kami saling bertentangan namun aku cepat-cepat menunduk. Aku rasa lain kerana orang di depanku kini ialah majikan aku sendiri.

“Kita makan kat vila. Mummy dan Danish dah tunggu kat rumah,” kata Luqman Hakimi sewaktu sedang memandu.

Ceh! Nak ajak aku makan di rumah dia rupa-rupanya. Ingatkan nak belanja kat hotel mana. Materialistiknya kau, Qistina. Eh! Taklah. Saja aje. Seronok apa makan dengan Danish dan Datin Rohani. Kami pun sudah lama tidak bersua muka.

****

AWAK buat apa ni? Saya bukan nak macam ni!” tengking Rozi. Fail berkulit tebal yang berwarna kelabu itu dihempas di atas meja aku. Gedepap bunyinya apabila berlaga dengan meja.

Gemuruh dada aku mendengar tengkingan itu. Terbeliak biji mata aku mengadap singa betina itu. Selama ini, kami jarang berurusan tapi entah kenapa pagi ini dia memerlukan khidmat aku. Dia suruh aku selesaikan lejar penghutang dan pemiutang. Biasanya dia arahkan Arsyad. Memandangkan Arsyad bercuti hari ini, dia dengan mudah pas kerja tu kat aku. Sepatutnya dia kena bagi kepada Wani memandangkan aku baru sebulan menjalani praktikal. Apalah sangat yang aku tahu.

Perlahan-lahan tangan aku mencapai fail yang dihempas oleh Rozi. Aku perasan banyak mata yang memandang aku.

“Saya nak awak siapkan hari ni juga. Kalau tak, jangan harap boleh keluar pejabat macam biasa!” marahnya lagi.

Aku tidak berani menentang mata anak dara tua itu. Dahlah pakai skirt paras lutut macam Malaysia ni kurang kain. Mekap tak usah katalah tebal tiga inci persis opera Cina. Angin satu badan. Baik kau kahwinlah, Rozi. Tak adalah kau meroyan tak tentu hala.

Tiba-tiba datang Puan Syahida menarik tangan Rozi untuk masuk ke biliknya. Aku mengurut dada melihat Rozi melangkah masuk ke bilik HR. Langkah Rozi nampak terpaksa namun sempat juga dia menghamburkan kerlingan tajam buat aku.

Wani di sebelah aku pandang. Dengan wajah kelat aku cuba memohon simpati.

“Tak apa, Qis. Saya tolong awak settlekan kerja tu,” tutur Wani tanpa aku pinta. Bertuahnya punya kawan sekerja seperti Wani. Tidak lokek untuk menghulurkan bantuan kala aku memerlukan.

Aku membalas dengan senyuman yang belum dicampur gula. Kelat, payau dan pahit teradun sebati. Pipi aku yang panas membahang tadi beransur-ansur menjadi sejuk.

DI DALAM bilik Human Resources.

“Rozi kenapa kau tengking budak praktikal tu? Lantang benar suara kau sampai dalam bilik aku ni pun dengar.”

“Aku geram, tau tak? Tak reti buat kerja!” Rozi membentak.

“Dah namanya budak praktikal, yang kau pas kat dia tu kenapa?”

“Arsyad cuti. Wani pula buat kerja yang diarahkan Patrick. Nak tak nak aku pas ajelah kat budak berhingus tu.”

“Kau ni nasib baik Encik Luqman tak ada kat bilik dia. Dia ada urusan kat luar dengan klien. Kalau tak, masak kau nanti.” Syahida memberi peringatan kepada Rozi.

“Kenapa pula? Takkanlah bos kita nak back up budak praktikal,” bidas Rozi dengan perasaan yang berbara.

“Qistina tu saudara dia. Kalau tak, dia tak ambil budak tu praktikal kat sini. Kau pun tahu kan sebelum ni syarikat tak ambil budak praktikal. Bimbang masalah macam inilah timbul,” terang Syahida kepada Rozi yang masih angin.

“Oh, ya ke? Tak tahu pula aku Encik Luqman tu bersaudara dengan budak kampung. Tak apalah, lepas ni aku tak buat macam tu lagi.” Kata-kata Rozi tidak menggambarkan keikhlasan.

Dia masih dengan rasa berlagaknya. Mentanglah-mentanglah pegang jawatan akauntan syarikat. Encik Luqman pun telah memberi sepenuh kepercayaan kepada dia selama ini untuk uruskan kewangan syarikat.

Syahida hanya menggeleng kepala dengan sikap Rozi. Dia pun tak tahu kenapa majikannya masih bertahan dengan pekerja sebegitu. Sebelum ni, bukan Rozi tidak pernah buat hal dengan pekerja bawahan. Kerani sebelum Wani tak sampai sebulan bekerja sudah letak jawatan kerana ditengking oleh Rozi. Bayang Rozi yang sudah keluar dari biliknya dilihat dengan hujung mata.

“KAU JANGAN repot kepada Encik Luqman. Kalau tidak, siap kau aku kerjakan,” bisik Rozi sewaktu melintasi meja aku. Keras ugutan Rozi tapi aku hanya buat tidak tahu. Kemudian terdengar kuat bunyi dia menghempas pintu biliknya.

“Apa hal dengan dia tu, Wani? Angin puting beliung ke apa?”

“Aku dah kalis dengan andartu tu. Bagi aku, baik berurusan dengan Encik Patrick daripada berurusan dengan singa betina tu.”

Geram pula aku dengan perempuan berlagak macam tu. Kalau dia tu bini bos, tak adalah aku kesah sangat. Ni setakat akauntan senior, tapi dah berlagak diva. Tak kena tempat dia ni nak berlagak dengan aku. Kalau ikutkan hati yang busuk, aku nak repot aje kepada mr. widower tu. Baru dia tahu langit tinggi ke rendah.

Masa tu baru mengongoi nak minta maaf sebab baru tahu orang yang ditengkingnya tadi tunang bos. Nasib baik aku ni tak suka mengadu domba, tahu tak? Aku tak akan ambil kesempatan dengan status aku sebab bos kau tu aku masih belum sayang lagi.

“MACAM MANA praktikal selama sebulan ni. Seronok?” soal Kak Ina semasa kami sama-sama berada di ruang tamu. Azfan pula leka menulis kerja sekolahnya.

“Biasa aje, Kak Ina. Nak kata seronok tu taklah sangat. Kerja… macam tu ajelah. Lagipun Qis ni studen praktikal. Orang tak peduli sangat.”

“Ececeh… Lain benar suara adik akak ni. Siapa tak peduli, bos ke?”

“Bos tu tak adalah tak peduli, lagipun dia tu selalu sibuk. Geram dengan pekerja senior yang lain. Berlagak nak mampus!” bentak aku dengan geram kepada si andartu terlampau tu.

Kak Ina sedikit terperanjat. “Kenapa? Dia orang buat apa kat Qis?”

“Buat apa lagi, marahlah. Mentang-mentanglah kita ni budak praktikal, suka hati dia orang nak marah. Kalau Qis buat kerja salah, tegurlah baik-baik… Tak adalah terasa sangat hati ni.”

“Repot sajalah kat Si Luqman tu. Dia bukan orang lain, tunang Qis juga, kan?” cadang Kak Ina dengan bersungguh. Kak Ina, adik akak ni bukan budak kecik sikit-sikit nak mengadu. Aku dengan Luqman Hakimi umpama langit dengan bumi. Majikan dengan pelajar praktikal.

Mana mungkin aku mengadu tak tentu pasal dengan pekerja yang telah banyak berjasa kepada mr. widower tu. Aku tahu bukan senang nak urus akaun besar milik Luqman Holdings.

Kalau anak dara tua tu bengang tak tentu pasal disebabkan tekanan kerja, tidaklah seratus peratus boleh salahkan dia. Aku juga salah sebab tak periksa elok-elok sebelum serah fail tu kepada dia.

“Malaslah nak repot kat Encik Luqman. Qis tak nak campur urusan pejabat dia. Qis tak mahu pasal Qis, heboh satu pejabat, sampai ada orang kena buang kerja bagai.”

“Terserahlah kat Qis. Selagi boleh bertahan, adik akak ni kena bertahan. Tapi kalau rasa tak tahan, kena beritahu Luqman. Dia yang nak sangat Qis kerja bawah dia, jadi dia kena bertanggungjawab.”

“Qis tak kerja bawah dialah, Kak Ina. Qis bawah department akaun. Kami tak bercampur pun. Dia busy dengan pelbagai tugas, dia tak peduli pun pasal Qis. Cuma time makan kadang-kadang kami keluar bersama. Tu pun dia bawa balik makan bersama Danish dengan Datin Rohani kat vila.”

“Oh macam tu… Habis Datin Rohani?”

“Dalam sebulan ni, rasanya baru sekali Datin datang pejabat. Tu pun sebab ada meeting dengan Lembaga Pengarah. Setahu Qis, dia sibuk dengan persatuan.”

“Kesian kat adik akak ni. Sabar sajalah, ya? Pekerja-pekerja Luqman tu tahu ke yang Qis ni tunang bos?”

Aku menggeleng. “Lebih baik tak tahu daripada tahu, kak.”

“Laaa… Kenapa tak cakap?” tanya Kak Ina dengan kening yang sudah bertaut. “Kalau dia orang tahu, tentu mereka akan lebih menghormati Qis.”

“Qis yang larang Luqman bagi tahu sebab Qis nak praktikal macam studen lain. Qis tak perlukan layanan istimewa, Kak Ina. Alah, bukannya Qis ni bini dia pun nak announce bagai. Bertunang aje kan… Belum tentu kami kahwin.”

“Astaghfirullahalazim, budak ni… Kenapa cakap macam tu? Qis nak ke pertunangan ni sekerat jalan? Bunyi tu macam tak ingin sangat kahwin dengan Luqman.”

“Kak Ina pun tahu macam mana hubungan kami. Sehingga sekarang ni pun hati Qis tak terbuka lagi untuk dia.”

“Jangan macam tu, dik. Qis kena cuba. Fikirlah perasaan dia, umi, Danish dan Datin Rohani,” nasihat Kak Ina sambil menyentuh bahu aku. Telapak tangannya melurut lembut bahu aku. Dia mahu aku pegang kata-katanya itu.

Aku memandang wajah Kak Ina. Segera mata bundar aku mempamerkan wajah-wajah yang disebut oleh kakakku itu. Satu persatu datang silih berganti namun bayang Feroz datang mengganggu. Feroz dengan senyuman manisnya menjadi penghadang.

Aik! Kenapa timbul wajah Feroz pula? Kan nama itu tidak disebut oleh Kak Ina. Adakah aku ni rindu kepada Feroz? Tak mungkinlah aku rindu mamat letrik tu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/44069/oops-suami-aku-bukan-duda

[SNEAK PEEK] SAAT KAU LAFAZKAN

9789670657806-medium
EBUKU Saat Kau Lafazkan Oleh Isma Adeliya

COMEL. Itulah perkara pertama yang terlintas dalam fikiranku bila menyedari gadis yang melanggar aku ialah Izureen. Rambut senget bengetnya telah dipotong pendek, di bawah paras telinga. Kelihatan sedikit kelelakian tapi, dia sungguh comel dalam gaya rambut begitu.

“Sorry,” tuturnya dan serentak itu jari-jarinya mendarat di rahang sebelah kiriku. Berderau darahku dengan sentuhannya. Satu rasa yang tidak aku fahami menyelinap masuk ke pinggir hati.

“Sakit?” Matanya yang cantik merenung aku sekejap, kemudian beralih ke arah dagu. Jari-jarinya masih di situ. Masih terpempan, aku hanya mampu mengangguk. Tapi sebenarnya tidaklah sakit sangat.

Memandang ke dahinya, terasa ingin menyentuh dahi yang bertembung dengan daguku, namun aku hanya berdiri kaku. Tidak mungkin aku melakukan itu, zaman bebas bersentuhan dengan wanita yang bukan muhrim telah lama aku tinggalkan.

“Excuse me,” kata seorang pelanggan yang hendak mara ke kaunter menyedarkan aku bahawa kami sedang menghalang laluan. Aku terus keluar dari kedai, dia mengikuti belakangku. Rupa-rupanya tiga pasang mata di luar kedai memerhatikan perlakuan kami dengan penuh minat.

Dalam perjalanan pulang, aku memandang ke cermin belakang. Nampak jelas wajahnya. Dia duduk di tengah, di antara mak dan Fina. Mata seakan tidak mahu lekang dari wajahnya, namun perhatian harus diberikan kepada pemanduanku.

“Reen, ni untuk kamu. Pakai ya.” Kedengaran suara emak memecah kebisuan. Abah di sebelahku sudah lelap. Fina, serupa dengan abah. Pantang duduk dalam kenderaan, berat saja kelopak matanya.

“Apa ni Mak Jah?” Suara kehairanan meletus dari bibirnya.

“Telekung. Kan kamu kata kamu tak ada telekung? Mak segan, kamu pakai telekung lama mak yang dah lusuh tu.”

Jeda. Lama. Aku menjeling ke cermin. Nampak wajahnya keruh.

“Bukalah,” emak menyuruh. Kedengaran bunyi plastik dibuka.

“Cantik. Berapa harganya?”

“Ini mak hadiahkan kepada kamu.”

“Eh, susah-susah je Mak Jah ni. Saya bayar balik ya.” Dia membuka dompet. Kebetulan lampu isyarat merah, dapat aku menyaksikan segalanya.

“Jangan, mak ikhlas ni. Mudah-mudahan setiap kali kamu bersolat pakai telekung ni, ada pahala untuk mak.”

Ada air mata bergenang di tubir mata Izureen. Bunyi hon menyedarkan aku, cepat-cepat aku masukkan gear dan van Abah bergerak semula.

“Terima kasih.” Aku jeling lagi. Nampak mak senyum sambil menggenggam tangan Izureen.

PERBUALAN TELEFON dengan Haziq malam tadi masih berlegar di minda ini. Punggung aku labuhkan di atas bangku. Mata tertancap pada anak sungai di bawah, namun fikiran jauh menerawang. Kata Haziq, Ratna datang berjumpanya. Kata Haziq, Ratna bertanyakan di mana aku tinggal sekarang. Mujur Haziq tidak memaklumkan bahawa aku kini sudah bermastautin di kampung halamanku.

Apa yang dia mahukan daripada aku? Apa pun yang telah terjadi, hidup mesti diteruskan dan aku mahu hidup ini diteruskan tanpa dihimpit kenangan silam. Setelah tiga tahun, kenapa dia mencari aku? Adakah kerana status solonya? Atau mungkin dia sekadar mahu menjalin semula persahabatan denganku? Aku tidak mahu lagi terlibat dengan perkara-perkara yang membabitkan naluri cinta. Kini fokusku hanyalah kepada perniagaanku. Aku bahagia dengan kehidupan sekarang. Walaupun sibuk mengendalikan tiga perniagaan dalam satu masa, aku lebih tenang. Aku miliki kelapangan masa untuk beribadat. Tidak lagi terkejar-kejar daripada satu janji temu ke janji temu yang lain. Tiada lagi makan malam, karaoke dan acara yang perlu dihadiri. Kini setiap malam, aku berjemaah solat maghrib dan isyak di surau. Tidak lagi terbabas subuh, malahan sentiasa bersama abah berjemaah di surau.

Sekali-sekala… bila diminta, aku hulurkan bantuan kepada Haziq. Kini dia yang menguruskan sepenuhnya syarikat hiasan dalaman kami. Sepuluh peratus daripada saham yang aku miliki telah aku jual kepadanya, menjadikan pegangan saham enam puluh peratus milik Haziq dan bakinya milikku. Alhamdulillah, Haziq bukan sekadar rakan kongsi. Dia juga sahabat karib yang mengetahui segala suka dukaku. Persahabatan kami yang terjalin sejak dari sekolah menengah masih kukuh hingga kini. Kebetulan kami meminati aliran yang sama. Selepas tiga tahun makan gaji, kami bergabung untuk menubuhkan Hazack Interior.

Bunyi derapan kaki disulami gelak tawa mematikan lamunanku. Fina dan Izureen datang menghampiriku.

“Oh kat sini along menyorok ya,” Fina bercekak pinggang di hadapanku.

“Kenapa? Kan biasa along lepak kat sini lepas joging?”

“Mak suruh cari, lama sangat jogingnya. Tak nak sarapan ke? Ni menung-menung kat sini kenapa, cari ilham apa ni?” Fina dah mula berleter. Izureen sekadar tersenyum.

“Yalah, tengah cari ilham. Baru nak dapat, kamu datang, terus hilang ilham tu,” tiba-tiba timbul idea nak menyakat Fina.

“Ilham apa along?” Nada suaranya menjadi serius, sudah termakan dengan ceritaku.

“Ilham tentang kamu dengan Pejal,” aku sengih kepada adik bongsuku yang naïf itu.

“Apa hal orang dengan Pejal?” Fina membulatkan matanya.

“Yalah, nak cari ilham bila masa yang sesuai untuk kahwinkan kamu dengan Pejal.”

“Arrggghh!!! Along ni jahatlah. Kenakan orang ya!!!” Kali ini dia mencubit lenganku.

“Adoi sakitlah!” Aku menjerit sambil bangun, hendak melarikan diri daripada Fina sebelum cubitannya beranak pinak di badanku. Sambil berlari aku ketawa sekuat hati. Seronok dapat menyakat Fina. Entah kenapa, dia amat tidak sukakan Pejal sedangkan Pejal tu baik orangnya. Fina mengejar aku dan akhirnya bila gagal menangkap aku, dia berhenti dengan nafas yang tercungap-cungap.

“Aik, baru lari sikit dah semput. Tu la, orang ajak joging tak nak. Asyik buat taik mata je. Macam ni punya malas pun si Pejal tu boleh minat.” Aku menggiat Fina lagi.

“Eee, along ni!” Fina kelihatan sudah bengang. Kedua belah tangannya diletakkan di atas kepala.

“Orang nak baliklah! Ni, ambil ilham ni, orang tinggalkan untuk along,” dan dia berlalu sambil menuding jarinya ke arah Izureen yang turut ketawa melihat gelagat kami. Tawa aku dan Izureen terhenti serentak dan pandangan kami bertaut.

“Duduklah,” aku suakan tangan ke arah bangku. Tanpa sebarang kata dia menurut. Aku berkalih dari situ, membesarkan jarak antara kami. Duduk di atas akar pokok yang jaraknya lebih kurang 3 meter dari bangku.

“Fina tu manja ya,” katanya sebaik duduk.

“Anak bongsu, biasalah.”

“Dan awak, abang yang nakal ya?”

“Taklah. Saya baik. Tak percaya, tanya mak saya.”

“Tau. Mak awak dah cerita.” Jawapannya mengundang tanda tanya di mindaku.

“Apa yang mak ceritakan?” Aku mara setapak menghampirinya dengan rasa ingin tahu yang menebal.

“Macam-macam tentang awak. Mak awak kata awak anak sulung yang sangat bertanggungjawab. Mak awak kata awak rajin, kuat bekerja, cekal, dan penyayang. Mak awak kata pada umur enam tahun awak dah khatam Al-Quran. Masa di sekolah menengah awak pernah jadi ketua pengawas. Masa di universiti awak dapat anugerah dekan 3 kali.”

“Awak dah banyak tahu tentang saya, tapi saya tak tahu tentang awak.” Riak wajahnya kembali tenang. Dia senyum. Aduh, comelnya bila dia senyum.

“Ask me,” katanya yang masih tersenyum.

“Boleh ke?” Dia mengangguk.

“Tapi ada syarat,” pantas dia bersuara sebelum aku mengeluarkan soalan.

“Setiap soalan yang awak tanyakan, awak juga harus menjawabnya.”

“Baiklah. Umur?” Aku keluarkan soalan pertamaku.

“26.”

“31.”

“Asal?” Soalan kedua pula.

“KL.”

“Sini.”

“Qualification?” Soalanku yang ketiga.

“Eh, macam temu duga kerja pulak,” katanya. Aku senyum.

“Perakaunan.”

“Oh, sama dengan Fina. Saya, rekaan dalaman.”

“Hobi?” Soalan keempat. Dia diam, agak lama.

“Buat kek.”

“Banyak. Membaca, melukis, panjat bukit, main bola.”

“Makanan kegemaran?” Soalan kelima. Aku sendiri pun nak tergelak dengan soalan ni.

“Western food dan Japanese food.” Typical city girl, bisikku di dalam hati, jarang yang suka makanan kampung. Tapi aku tengok, berselera sahaja dia makan hidangan yang emak sediakan.

“Awak?” Baru tersedar aku belum menjawab soalan itu.

“Laksa, especially laksa Kuala Kangsar.”

“Music?” Soalan keenam. Agak-agaknya dia faham ke soalan dengan sepatah perkataan sahaja?

“Christina Peri, Yuna, Anuar Zain.” Hmm, belum pernah aku jumpa perempuan yang tidak suka Anuar Zain.

“M. Nasir, Search, Wings, Michael Bolton, Celine Dion, Jason Mraz, Sheila Majid, Sami Yusuf.” Habis aku senaraikan penyanyi yang aku suka.

“Orang yang paling dirindui?” Soalan ketujuh.

“Papa,” ringkas jawapannya.

“No one at the moment,” jawapanku. Betul, aku tidak merindui sesiapa pun.

“Orang yang paling rapat dengan awak?” Soalan kelapan. Jeda. Lama dia diam. Aku biarkan sahaja, sambil mataku merayap ke seluruh wajahnya. Cuba mentafsir riak pada wajah itu.

“Muaz,” akhirnya dia bersuara. Aku dapat mengesan nada sedih dalam suaranya. Siapa Muaz? Diakah penyebab kedukaannya, yang membawa lara hati ke tempat ini? Rasa ingin tahu bersarang di dalam hatiku. Namun aku tahankan, belum masanya.

“Mak, abah, Haziq, Fina.” Aku pula bersuara. Kemudian aku terdiam. Apalagi yang hendak ditanya, sudah lapan soalan tapi belum dapat memberi petunjuk akan kehadirannya di sini.

“Papa awak kerja apa?” Akhirnya soalan kesembilan keluar.

“Dah meninggal.”

“Sorry,” aku menghulurkan kata simpati.

“Its okay. Dah lama… masa saya berumur 16 tahun.”

“Abah saya kerja kampung saja. Petani. Mama awak?” Aku tanyakan soalan kesepuluh

“Business woman. Mama ambil alih bisnes setelah papa meninggal.”

“Oh, besar lagi pangkat mak saya. Dia pegang banyak jawatan. Minister of Home Affairs, Menteri Kewangan, General Manager, Guru KAFA, chef dan lain-lain.” Meledak ketawanya sebaik mendengar jawapanku. Riak sedih pada wajahnya menghilang.

“Boleh tak kalau saya pulak tanya soalan?” Soalnya bila ketawanya berhenti.

“Silakan. Tapi syaratnya sama. Setiap soalan, awak juga mesti beri jawapan.”

“Kenapa awak belum berkahwin?” Terkedu aku mendengar soalan yang tidak dijangka.

“Belum ada jodoh,” jawapan klise yang paling selamat.

“Tapi mak awak kata, awak ada ramai girlfriend.”

“Itu dulu. Sekarang tak ada seorang pun.”

“Dalam ramai-ramai tu, takkan tak ada seorang pun yang sesuai?” Bukankah aku yang mahu mengorek rahsianya, tapi sekarang dia pula yang mengorek rahsiaku. Tidak mengapa, aku ikutkan saja. Let’s see how far this will take us.

“Bukan semua girlfriend sesuai menjadi isteri. Bila saya dah jumpa yang sesuai, saya akan kahwin. Walaupun dia bukan girlfriend saya, kalau dah jodoh… dia tetap akan menjadi isteri saya. Bercinta bertahun-tahun, kalau bukan itu yang Allah takdirkan, tetap tak akan menjadi isteri.” Kami sama-sama diam.

“Pernah atau sedang bercinta?” Bila diam tidak berkutik, aku ajukan soalan itu. Dia memandang tepat ke mataku, dan seketika kemudian mengalih pandangannya. Melihat ke arah sungai di bawah. Dan kemudian, dengan suara yang perlahan dia berkata.

“Pernah dan masih mencintai, tapi tidak dicintai.” Bunyinya seperti orang yang cintanya tidak berbalas.

“Your turn,” dan dia berpaling ke arahku.

“Cinta saya telah dikhianati,” akhirnya aku luahkan.

“Berapa lama awak bersedih?” Dia menyoal. Mata kami bertaut lagi. Sekejap, sebelum aku pandang semula ke arah sungai.

“Lama. Sampai sekarang bila teringat kecurangannya, hati saya sakit. Tapi hidup mesti diteruskan. Saya tidak boleh kalah dengan kekecewaan. Tiada siapa yang boleh meragut kebahagiaan saya, melainkan Allah.” Senyap. Kami sama-sama melayan perasaan. Terasa ringan di dada sebaik aku luahkan ayat tadi.

“Saya fikir dia cintakan saya, rupa-rupanya dia sekadar menganggap saya sebagai seorang kawan. Tak lebih daripada itu.” Bingo! Rasa-rasanya aku sudah mendapat jawapan kenapa dia berada di sini.

“Kenapa tak diluahkan perasaan kepadanya?” Aku mengumpan, dengan harapan mendapat lebih banyak lagi maklumat.

“Dah terlewat. Dia sudah menjadi tunangan orang.” Ya, betul tekaanku. Dia ke sini kerana masalah percintaan.

“Sabarlah. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Bukan semua yang kita hendak, kita akan dapat. Allah lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Kalau kita tak dapat apa yang kita suka, kita belajarlah menyukai apa yang kita dapat.” Nasihat yang pernah abah berikan kepadaku dahulu, kini aku sampaikan kepadanya.

Dia memandangku lagi. Mata kami bertaut. Ada getaran yang aneh di dalam hatiku. Aku alihkan pandangan, tidak mahu larut dalam renungannya. Terdetik di hati kenapa pula perbualan yang bermula dengan ceria, harus bertukar moodnya menjadi sayu.

“Soalan seterusnya?” Dia menggelengkan kepala. Nampak masih sayu. Aku mula berfikir, mahu menjernihkan suasana.

“Okey, soalan seterusnya. Apa ciri-ciri lelaki idaman awak?” Entah dari mana aku mendapat idea untuk bertanyakan soalan ini.

“Susahlah soalan ni. Kalau tak nak jawab, boleh tak?”

“Tak susahlah. Jawapannya tentu ada di dalam hati awak. Takkan awak tak tahu orang macam mana yang awak suka? Kalau tak nak jawab, tak apalah. Tapi kalau tak jawab, awak tak akan tahu ciri-ciri wanita idaman saya,” aku cuba mengumpan.

“Okey, saya suka lelaki yang bertanggungjawab. Tegas. Protective, but not over protective. Jujur. Sopan. Rajin bekerja. Hormat kepada semua orang. Tidak merokok. Lebih tinggi daripada saya… dan… tidak terlalu cerah. Boleh membimbing saya.” Banyaknya kriteria, bisikku di dalam hati.

“Your turn,” dia mengingatkan.

“Wanita idaman saya ialah… wanita yang cintanya seperti mak saya.”

“Hah? Macam mana tu?” Dia kelihatan naïf dan comel ketika menanyakan soalan itu.

“Cinta mak pada abah, sangat ikhlas. Mak sanggup bersusah payah dengan abah. Mak tak pernah merungut. Terima abah seadanya. Pendamping abah yang setia. Pernah sekali abah tanya apa hadiah yang mak mahukan untuk hari lahirnya. Mak jawab, dia hanya mahukan cinta abah. Kerana bagi mak, cinta abah adalah segala-galanya dan cinta abah adalah hadiah terbaik untuknya.”

Kami sama-sama terdiam selepas itu. Lama. Kemesraan abah dan emak terbayang di mata. Kasih sayang yang masih utuh di antara mereka menjadi inspirasi kepadaku dalam mencari kebahagiaanku sendiri. Mampukah aku mengecapi bahagia, seperti kedua orang tuaku?

“Insya-Allah, satu hari nanti awak akan dapat cinta sejati awak,” akhirnya dia bersuara, memecahkan kebisuan di antara kami. Izureen berdiri dan mahu melangkah pergi.

“Izureen,” panggilku mematikan langkahnya. Aku mendekatinya.

“Ya?”

“Fesyen rambut ni sesuai dengan awak. You look very cute.” Izureen senyum. Manis! Dan berlalu pergi. Satu perasaan aneh menyelinap di tangkai hati. Perasaan yang sudah lama tidak aku rasakan.

****

“MESTI mama kamu rindukan kamu,” ucap Mak Jah dengan lembut lalu menimbulkan kesan di dalam hatiku. Rasa bersalah mula terbit.

“Dah dekat dua minggu kamu di sini, walaupun kamu menghantar pesanan setiap hari, dia mesti risau. Lagipun dia tak tau di mana kamu sebenarnya berada.”

Sesiapa pun yang berada di tempat aku sekarang, pasti tersentuh hati dengan kelembutan Mak Jah. Dia bercakap dengan sangat berhemah, penuh berhati-hati menasihatiku agar aku tidak berkecil hati.

“Reen jangan salah faham. Mak bukan tak suka Reen di sini, tapi sebagai anak, Reen ada tanggungjawab yang perlu dilunaskan. Cuba fahami perasaan mama Reen.”

Tumpah air mataku dengan kata-katanya. Terbekas di dalam hati ayat terakhir itu. Betulkah mama risaukan aku? Sejak berada di sini, hanya sekali aku bercakap dengan mama. Selebihnya, setiap selang sehari aku menghantar pesanan ringkas kepadanya. Jawabnya hanyalah “OK”. Aku tahu mama memang tidak gemar menggunakan pesanan ringkas untuk berhubung, tapi apa salahnya bertanya sedikit akan keadaanku?

“Reen bukan datang ke sini kerana masalah dengan mama kamu, kan?” Mak Jah menebak. Aku mengangguk. Pastinya bagi orang yang sudah banyak pengalaman sepertinya, dia dapat mengagak daripada kelakuan dan pertuturanku.

“Mak dah agak dah. Ini masalah dengan pakwe, kan?” Mak Jah menebak. Aku mengangguk, walaupun sebetulnya Muaz bukan pakweku. Tapi lebih mudah mengiakan sahaja.

“Jadi kalau ada masalah percintaan, kenapa mama kamu pulak yang jadi mangsanya? Melainkanlah mama kamu menentang percintaan kamu dan sebab itu kamu lari ke sini?”

Aku menggeleng. Air mata yang masih jatuh aku seka dengan lengan t-shirt. Mama tidak pernah menghalang persahabatan aku dengan Muaz. Dia terlalu sibuk untuk mengambil tahu akan hal persahabatan atau percintaanku. Tidak pernah selama ini dia bertanyakan apakah aku sudah mempunyai teman lelaki. Yang selalu disebut-sebutnya ialah dia mahu aku bekerja keras, mengumpul pengalaman dan pengetahuan sebanyak yang boleh kerana satu hari nanti aku akan mengambil alih pengurusan syarikat.

“Reen fikir-fikirkanlah. Bagi mak, sebaik-baiknya kamu balik. Hadapi masalah dengan matang dan selesaikan. Minta pertolongan daripada Allah. Allah tidak pernah lokek dengan bantuan-Nya. Kita sebagai hamba yang selalu leka, sebab itu Allah beri masalah atau dugaan kepada kita, supaya kita kembali kepada-Nya. Itu tanda Allah sayangkan kita.”

Timbul rasa kagum yang amat mendalam terhadap Mak Jah. Cara dia memberi nasihat sangat menyentuh hatiku. Ada kebenaran dalam kata-katanya. Memang aku hamba yang lalai, yang alpa dengan kehidupan duniawi. Ibadat yang paling asas pun selalu terbabas, inikan pula ibadat-ibadat sunat penguat iman. Solatku jarang sekali cukup lima waktu sehari.

Di sini sangat berbeza. Aku dapati keluarga Mak Jah sangat menitik beratkan solat. Pak Akob dan Naim selalu aku lihat berjemaah di masjid. Fina dan Mak Jah bukan sekadar bersolat, malah memastikan solat mereka dilaksanakan pada awal waktu. Pada usia yang lebih muda daripadaku, Fina menutup auratnya. Hatta ke anak sungai yang berdekatan dengan rumahnya pun, dia memakai tudung.

Melihat aku bermenung lama, Mak Jah bangun menuju ke singki. Kebetulan tengah hari ini hanya ada kami berdua. Naim menemani Fina menghadiri temu duga manakala Pak Akob pula ada urusan di pekan. Boleh dikatakan setiap hari aku makan tengah hari di rumah Mak Jah. Manakala makan malamku sama ada roti, biskut atau mi segera. Pelawaan Mak Jah untuk makan malam di rumahnya aku tolak. Segan, terlalu banyak pertolongan yang telah mereka hulurkan.

“Reen terlalu kecewa Mak Jah. Reen sedih sangat-sangat dengan apa yang terjadi. Reen mahu lari daripada dia, mahu tenangkan fikiran yang sangat berkecamuk. Sukar menerima kenyataan orang yang Reen sayangi rupanya menyayangi orang lain. Rasanya lebih mudah melupakan dia jika Reen berjauhan daripadanya. Tak terfikir pulak tindakan Reen ini menyusahkan keluarga.”

Aku luahkan rasa hati kepada Mak Jah. Dia yang sudah siap membasuh pinggan datang semula ke meja dan duduk di sebelahku.

“Mak Jah faham. Mak Jah dah tengok bagaimana anak-anak Mak Jah kecewa dalam percintaan. Si Elida tu, sebelum berkahwin dengan Ayin, pernah putus cinta. Berhari-hari menangis, sampai bengkak-bengkak matanya. Si Naim, lagi teruk. Monyok memanjang. Disuruh makan tak mahu, kerja tak boleh fokus, balik ke sini berkurung aje dalam bilik. Keluar bilik untuk makan dan mandi saja. Itu pun, makannya dua tiga suap aje. Sampai hilang selera makan, hilang semangat nak hidup. Teruk juga mak dan Pak Akob menasihatinya.”

Aku mendengar penuh minat. Teringat perbualan dengan Naim semalam. Katanya cintanya dikhianati. Teringin hendak mengetahui dengan lebih lanjut, namun terasa segan hendak bertanya lebih kepada Mak Jah.

“Sampai sekarang mak rasa, Naim masih belum pulih sepenuhnya daripada kekecewaan. Hatinya bagai dah tertutup untuk bercinta. Dah ramai gadis yang mak cuba jodohkan dengannya, semuanya dia tolak. Mak dah letih nak padankan dia dengan sesiapa lagi. Kesian juga tengok dia, umur dah lebih 30, tapi solo lagi. Kadang-kadang dia termenung, macam orang kesepian. Ni si Fina dah balik, adalah kawan bersembang. Esokesok kalau Fina dapat kerja di KL, sunyilah balik. Nak harap mak dengan Pak Akob, apa sangatlah yang boleh disembangkan.” Mak Jah menyambung cerita.

“Si Fina pula, dah ada orang berkenan tapi dia tak minat kat budak tu. Lagipun katanya dia muda lagi, nak kerja dulu baru fikir pasal cinta. Kalau ikut mak, dah elok ada orang yang minat, kahwin ajelah. Apa salahnya kahwin muda? Mak dulu, umur 17 tahun dah kahwin. Umur 19 dah dapat si Naim.”

“Berapa umur kamu Reen?”

“26.”

“Kawan kamu?”

“Sebaya.” Aku mengagak kawan yang dia maksudkan adalah Muaz.

“Kami dah kenal lama, sejak universiti. Dia layan Reen dengan baik, jadi Reen sangka dia cintakan Reen. Rupa-rupanya Reen bertepuk sebelah tangan,” giliran aku pula bercerita, dengan rasa sebak yang kembali menyerang.

“Yang lebih menyedihkan, dia bertunang dengan bakal adik ipar kakak Reen. Lagilah susah nak mengelak daripada dia. Mesti nanti Reen akan jumpa dia masa kenduri kendara, atau masa raya. Reen rasa tak sanggup melihat dia dengan orang lain.” Air mataku yang bergenang di tubir mata, tumpah jua.

“Jodoh adalah ketentuan Allah. Kalau dia bukan jodoh kamu, maknanya dia bukan yang terbaik untuk kamu. Kalau kamu reda dengan ketentuan ini, hati akan jadi lapang, fikiran pun tenang. Bersedih itu fitrah manusia, tapi jangan bersedih keterlaluan, nanti memudaratkan diri sendiri. Dan ingat, apa yang terjadi kepada kamu akan ada kesannya pada keluarga kamu. Macam sekarang, mereka risaukan kamu. Tak tahu kamu berada di mana, sihat ke tidak. Mama kamu pulak terpaksa uruskan hal-hal kerja kamu yang terbengkalai bila kamu tak masuk kerja. Kamu tak kesiankan keluarga kamu?”

Aku diam, tidak mampu menjawab soalan Mak Jah. Otak mula menghadamkan setiap butir biacaranya. Mengakui dalam diam akan kebenaran kata-kata itu.

TIDAK LAMA selepas pulang dari rumah Mak Jah, aku berasa pening kepala. Kepala terasa berat, lantas aku berbaring. Sambil berbaring, aku memikirkan isi perbualan dengan Mak Jah tadi. Dalam berfikir, aku terlelap.

Sekitar jam tiga aku terjaga, perut terasa mual, manakala kepala masih berat. Cepat-cepat aku berlari ke bilik air. Sebaik sampai di bilik air, aku muntah. Keluar segala isi perut. Mungkin aku salah makan, tapi bila dikenangkan balik, tidak ada yang pelik dalam hidangan tengah hari tadi. Sayur bayam ditumis air, ikan kerisi goreng dan sambal belacan. Rasa-rasanya perut aku tidak ada masalah dengan menu begitu.

Aku baring semula. Tangan meraba-raba, mencari iPhone yang biasanya aku selitkan di bawah bantal. Dapat iPhone, aku semak kalendar. Oh patutlah, kawan baik sebulan sekali nak datang. Lega, mujurlah bukan keracunan makanan atau gastrik. Ini memang kebiasaan sistem badanku. Sebelum kedatangan haid, aku akan mendapat sakit kepala yang kuat, kadang-kadang diiringi oleh mual dan muntah. Bila keluar sahaja darah haid, pening dan mual akan hilang tapi datang pula senggugut. Kebiasaannya senggugutku akan berlanjutan selama dua hari, kadang-kadang kuat sakitnya, kadang-kadang tidak.

Aku terlena lagi. Bagus juga dapat melelapkan mata, terlupa masalah dan kesakitan yang mengganggu. Sedar-sedar, kedengaran bunyi azan. Jam di dinding menunjukkan pukul 4.35 petang. Ah, terlepas Zohor. Baru sahaja semalam, selepas mendapat telekung daripada Mak Jah aku berazam untuk tidak meninggalkan solat. Nampaknya aku perlu berusaha lebih gigih. Betullah kata orang-orang alim, semakin kita hendak beramal, semakin kuat godaan syaitan.

Aku duduk di atas katil. Kepala masih terasa berat, tekak terasa mual. Cepat-cepat aku gapai tuala dan berlari ke bilik air. Muntah lagi, tapi kali ini yang keluar hanyalah cecair. Kemudian aku mandi dan berwuduk.

Dengan lafaz bismillahirrohmanirrohim, aku berniat dan mulakan solat Asar. Selesai bersolat, aku berdoa.

“Ya Allah, aku memohon ampun daripada-Mu di atas segala dosa-dosaku. Sesungguhnya aku hamba-Mu yang sangat hina. Sangat lalai dalam menjalankan tanggungjawabku sebagai hamba. Namun, rahmat dan kasih sayang-Mu tetap mencurah-curah datang. Wahai Tuhanku, lindungilah mama, abang dan kakakku. Mereka sahajalah ahli keluarga yang aku ada dan aku amat menyayangi mereka. Lembutkanlah hati mama agar dia tidak marah kepadaku. Berilah rahmat dan kasih sayang-Mu kepada mama, kasihi dia seperti dia mengasihiku semenjak kecil. Peliharalah seluruh ahli keluargaku daripada perkara-perkara buruk dan daripada amarah-Mu. Cucurilah rahmat ke atas arwah papa dan tempatkanlah dia dalam kalangan orang-orang soleh.”

“Wahai Tuhanku, aku bermohon semoga dugaan yang menimpa membawa aku semakin dekat kepada-Mu. Ya Allah, tabahkan hatiku dalam menghadapi dugaan ini. Jadikan aku reda dengan ketentuan-Mu. Jadikan aku sentiasa berfikiran positif dalam apa jua keadaan. Tenangkan hatiku Ya Allah, lapangkan dadaku Ya Allah. Ya Allah, bila tiba masanya, temukanlah aku dengan jodohku yang sesuai menurut pengetahuan-Mu Ya Allah. Semoga dia yang Engkau pilih untukku adalah orang yang bertanggungjawab, menerima aku seadanya dan mampu membimbingku ke jalan-Mu Ya Allah. Wahai Tuhanku, terima kasih kerana membawa aku ke sini. Terima kasih kerana menemukan aku dengan Mak Jah sekeluarga, yang sangat baik penerimaan mereka terhadapku. Rahmatilah mereka sekeluarga Ya Allah dan lindungilah mereka daripada sebarang musibah.”

Aku meraup wajahku dengan kedua belah tangan. Seluruh mukaku basah dengan air mata yang terus-terusan menitis. Rasa lega bercampur baur dengan kepiluan. Dada terasa ringan setelah mengadu kepada-Nya. Pilu kerana perasaan bersalah terhadap Penciptaku. Betapa aku telah lama menjauhinya, kini hanya kembali mengingati-Nya bila ditimpa musibah. Ampuni aku Ya Allah, kasihanilah aku Ya Allah. Tetapkan hatiku Ya Allah, agar aku tidak lagi lalai dibuai keseronokan duniawi lantas melupakan tanggungjawabku kepada-Mu.

Telekung pemberian Mak Jah aku buka dan aku lipat sebelum diletakkan di atas rak yang disediakan di bilik tidur utama. Bilik ini dilengkapi dengan bilik air. Dua bilik tidur yang lebih kecil pula berkongsi satu bilik air yang terletak berdekatan dengan dapur.

Aku keluar dari bilik, menuju ke ruang tamu. IPhone yang terletak di atas meja kopi di ruang tamu aku capai. Ada tiga pesanan masuk, satu daripada abang, bertanyakan keadaanku. Aku jawab pesanan abang. Kemudian aku periksa pesanan kedua, daripada Muaz. Termasuk pesanan yang terbaru ini, sudah tiga pesanan dihantarnya hari ini. Sejak aku tiba di sini, tidak satu pun pesanannya yang aku jawab. Namun daripada Kak Rina dia mengetahui bahawa aku dalam keadaan selamat. Kak Rina telah berjanji tidak akan bercerita apa-apa kepada Muaz, selain daripada hanya menyatakan bahawa aku sedang bercuti panjang.

Satu pesanan pula ialah whatsapp daripada Kak Rina. Dia menghantar gambarnya sedang mencuba pakaian di butik pengantin. Air mata jatuh lagi tatkala menatap gambar Kak Rina. Terbit rasa rindu kepadanya. Kakak berlainan ibu yang amat aku sayangi itu kelihatan ceria mencuba baju untuk majlis nikah dan bersanding. Aku membalas pesanan kakak, memberitahunya bahawa pakaian yang dicubanya sangat sesuai dengan tubuhnya.

Di luar sedang gerimis. Rintik-rintik halus yang turun dari langit diiringi hembusan bayu dingin memberi suasana yang sangat nyaman. Dari jendela, aku melihat titisan hujan yang jatuh menimpa bumi, bersatu dengan air sungai yang mengalir tanpa lesu. Kepala masih sakit, perut mula terasa lapar. Namun aku biarkan sahaja rasa sakit dan lapar itu. Fikiranku menerawang jauh. Teringat semula perbualan dengan Mak Jah tengah hari tadi. Segala kata nasihatnya aku semat dalam hati. Aku pasti akan pulang ke Kuala Lumpur, tapi aku tidak pasti bila masanya.

Satu perkara yang menghalang aku daripada pulang sekarang ialah ketakutan yang bersarang di sudut hati. Rasa takut untuk menghadapi Muaz. Rasanya aku belum cukup kuat untuk berdepan dengannya tanpa menunjukkan sebarang riak sedih dan kecewa. Bagaimana nanti perlu berhadapan dengan Muaz dan tunangnya, mampukah aku sorokkan perasaanku daripada terpamer di wajah? Apa pula reaksi Muaz bila mengetahui bahawa selama ini aku sayangkannya, sebagai seorang kekasih, bukan sahabat? Adakah dia akan rasa bersalah? Jika ya, itulah yang mahu aku elakkan. Aku tidak mahu menerbitkan sebarang rasa bersalah di dalam diri Muaz. Jadi sebaik-baiknya biarlah aku terus menginap di sini, sehingga aku yakin aku mampu berdepan dengannya.

Perut semakin berkeroncong, memaksa aku menuju ke dapur. Aku masak air, membancuh satu mug milo dan mengambil beberapa keping biskut. Aku bawa ke ruang tamu dan aku hidupkan televisyen. Boleh dikatakan, beginilah rutinku setiap hari di sini. Pagi, aku keluar bersarapan di warung berdekatan. Kadang-kadang aku bungkus dan makan di rumah homestay ini. Selepas bersarapan, aku akan duduk di tepi sungai. Kadang-kadang berfikir, kadang-kadang sekadar bermenung kosong. Kalau ada Lokman dan Hafiz, aku layan mereka bermain. Kalau ada Fina, aku berbual-bual dengannya. Tengah hari makan di rumah Mak Jah. Malam… beginilah, mengadap televisyen sambil menikmati biskut dicicah milo atau roti, atau makan saja mi segera.

Sungguh berbeza keadaan ini dengan kehidupan sebenarku. Dahulu, boleh dibilang dengan jari berapa kerap aku memakan mi segera. Aku tidak pernah susah sedari kecil. Arwah papa dan mama sentiasa menyediakan semua keperluanku. Arwah papa sangat memanjakan aku. Mintalah apa sahaja, aku mesti dapat. Setelah papa meninggal, mama masih mampu memberikan apa yang aku minta. Kondo yang aku duduki sekarang pun hasil pemberian mama. Cuma, yang kurangnya kasih sayang daripada mama. Mama semakin sibuk menguruskan syarikat, hingga masa dan perhatiannya untukku semakin berkurangan.

Tiba-tiba, ada rasa mencucuk-cucuk di ari-ariku. Aku habiskan biskut dan milo, kemudian berlalu ke dapur dan membersihkan mug dan piring. Azan maghrib mula berkumandang. Aku ke bilik air untuk mengambil wuduk, namun aku dapati rupanya aku tidak boleh bersolat. Keluar dari bilik air, aku membuka beg pakaian. Mencari-cari tuala wanita yang sangat-sangat diperlukan saat ini. Tidak ada! Aku berkalih pula kepada beg tangan. Aku selongkar segala isinya. Alamak, tidak ada juga. Biasanya aku sentiasa menyimpan sekeping tuala wanita di dalam beg tanganku. Berfikir sejenak, baru aku perasan bahawa beg ini bukanlah beg tangan yang biasa aku bawa pergi bekerja.

Berfikir lagi, bagaimana hendak mendapatkan tuala wanita pada waktu begini? Okey, pinjam dulu daripada Fina. Esok aku akan beli dan gantikan tuala wanitanya. Aku ke muka pintu, menyarung selipar dan berlari-lari ke rumah Mak Jah. Rupa-rupanya gerimis ini lebih lebat daripada yang aku sangkakan, menyesal pula keluar tidak berpayung. Aku lajukan larian, dan tiba-tiba satu susuk tubuh muncul di depanku. Tidak sempat mengelak, gedebuk!!! Aku terlanggar dia. Aku hilang imbangan dan hampir terjatuh, namun tangannya cepat menggapai tanganku.

“Masuk kali ni, dah tiga kali awak langgar saya.” Naim bersuara sambil memaut lenganku, menghalang aku daripada jatuh. Memang betul, kenapalah aku asyik terlanggar dia? Aku mendongak sedikit untuk melihat wajahnya.

“Kalau teringin nak peluk saya, beritahu saja. Tak payah main langgar-langgar,” katanya sambil mengukir senyuman di pinggir bibir.

Aku menggetap bibir. Dalam keadaan sekarang, aku tiada mood untuk bergurau. Tiba-tiba kepala terasa berat dan tekak terasa mual. Melihat aku bagaikan hendak muntah, dia melepaskan tanganku. Segera aku ke tepi pokok bunga kertas dan mengeluarkan isi perut. Habis tersembur milo yang aku minum tadi.

“Awak kenapa, sakit perut ke?” Naim menyoal. Aku biarkan soalannya tidak berjawab. Aduh, kenapa teruk sangat keadaan aku? Berlainan sungguh daripada kelazimannya.

“Fina mana?” Soalku sambil memegang perut. Sakit kerana muntah dan sakit senggugut mula bersatu.

“Di KL, dia tidur di rumah kawan.”

“Tak balik?” Aku menanyakan sesuatu yang sudah terang lagi bersuluh.

“Taklah. Kenapa?” Erk, macam mana ni? Takkan nak pinjam tuala wanita daripada Mak Jah? Melihat daripada usianya, pasti dia sudah menopaus. Aku tidak ada pilihan lain, mesti juga ke kedai malam ini untuk mendapatkan tuala wanita. Tapi, kedai mana yang buka? Aku tidak pernah keluar bersendirian dari kawasan ini pada waktu malam.

Wajah Naim yang disinari lampu jalan di tepi rumahnya aku pandang. Dia juga sedang memandang aku dengan penuh kehairanan.

“Naim, boleh tolong temankan saya pergi kedai?

SEPERTI YANG dijanjikan, selepas mandi dan bersolat maghrib, dia muncul di depan pintu. Aku serahkan kunci keretaku kepadanya. Kedai pertama yang kami lewati telah pun ditutup. Aku tahu kedai ini, tidak jauh dari rumah Mak Jah. Di sinilah aku membeli roti, biskut, mi segera dan Milo 3 dalam 1. Kami menuju ke kedai kedua yang lebih jauh jaraknya. Tekak terasa mual lagi.

“Stop! Stop!”

Naim memberhentikan kereta secara mengejut. Dia memandang aku dengan penuh kehairanan. Belum sempat dia membuka mulut, aku keluar. Bersedia untuk memuntahkan isi perut, namun kali ini yang keluar hanya angin. Naim hanya memandang daripada dalam kereta, dengan pandangan penuh tanda tanya.

“Awak sakit ke?” Naim bertanya sebaik aku masuk ke dalam kereta. Aku sekadar menggeleng. Tiada mood untuk bercerita apa-apa. Lagipun takkanlah aku hendak menceritakan tentang masalah haidku kepadanya. Sebentar kemudian kami tiba di kedai kedua. Aku segera berlari ke dalam kedai, mencapai sebungkus tuala wanita dan sepapan Panadol. Setelah membayar, kedua-dua barang tersebut aku simpan dalam beg.

“Beli apa?” Soal Naim kehairanan kerana melihat aku tidak memegang apa-apa barang ketika keluar dari kedai.

“Adalah,” jawabku ringkas.

Badan terasa sangat sakit kerana asyik muntah. Senggugut pula mengganggu kedamaian di sekitar ari-ari dan pinggangku. Akibatnya aku pejamkan mata. Dahi berkerut menahan sakit. Gerimis sudah bertukar menjadi hujan lebat ketika kami sampai di rumah. Keretaku diparkir di sebelah rumah inap, di tempat yang dikhaskan untuk kenderaan penyewa.

“Nanti, saya bawakan payung.” Payung dibuka dan disuakan kepadaku. Dia pula membiarkan badannya basah disirami hujan gerimis.

“Terima kasih,” aku ucapkan dan mengangkat muka ke arahnya sebaik sahaja sampai di depan pintu. Aku tutup payung dan serahkan kepadanya. Matanya merenung tajam ke dalam mataku, menghasilkan debaran yang kuat di dadaku. Sudahlah kepala sakit, tekak mual dan sakit perut, dada pula bergetar kencang. Boleh sakit jantung aku begini.

“Bagi nombor telefon,” pinta Naim sambil sebelah tangan menyelok saku lalu mengeluarkan telefon bimbitnya. Aku sebut nombor telefonku satu per satu dan jarinya segera menekan nombor-nombor itu.

“Saya dah miss call awak. Kalau perlukan apa-apa, call saya. Tidurlah, awak perlukan rehat. Jangan lupa solat sebelum tidur.”

Dia berlalu pergi. Meninggalkan aku di depan pintu dengan dada yang berdetak hebat, diiringi satu perasaan aneh yang menyelinap di pangkal hati, membuatkan aku lupa sakit kepala dan senggugut yang melanda.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55970/saat-kau-lafazkan

[SNEAK PEEK] JUJURLAH NIKAHI AKU

9789670890289-medium
EBUKU Jujurlah Nikahi Aku Oleh Umie Nadzimah

HAI, sweetie. How are you?”

“Oh bos handsome, bos baik, bos wangi dah sampai!”

Nurin melatah. Terkejut benar apabila tiba-tiba sahaja badan tegap Zanif berada di sebelahnya. Dahlah kepala Nurin asyik khayalkan lelaki itu dua puluh empat jam sejak dua menjak ni. Itu yang boleh terluncur perkataan yang tak sepatutnya terkeluar. Nasib baik tak sebut I love you, boss. Mahu malu empat belas keturunan.

Salah bos juga. Semakin hari semakin romantis dan menggoda. Perempuan mana yang tak ditimpa perasan jika dilayan semanis itu? Hati gadis mana yang tidak terusik, bila diberi perhatian istimewa oleh jejaka hot idaman satu pejabat?

Zanif ketawa. Dia suka melihat wajah comel yang merapu itu. Tak sesuai langsung kalau orang-orang muda melatah, apatah lagi si gadis yang comel. Tapi kenapa Nurin nampak sangat menarik gayanya?

Seminggu dua ini, sampai sahaja ke pejabat, wajah Nurin yang dicari dahulu. Wajah inspirasi yang penuh ketenangan walaupun kadang-kadang sinar matanya nampak sayu sahaja. Zanif si kaki perempuan ni betul-betul sudah gila. Pilih punya pilih, satu dunia cari perempuan, alih-alih budak Jalan Kebun saja yang buat hatinya tercuit. Minah rempit pula tu.

Benarkah Zanif? Bukankah piawaian calon isterinya sangat tinggi? Dia mr. perfect. Setiap aspek harus sempurna. Seperti laporan akaun, perkara sekecil kuman pun kena ambil kira.

“Minta maaf, bos. Mulut saya macam tak sekolah.”

Zanif senyum meleret. “Eh, tak apa. I lagi suka bila ada yang ikhlas puji I ni handsome lagi wangi. Tak ada agenda tersembunyi, kan?” Matanya dikenyitkan.

“Tak… Tak. Betul tak ada niat bodek-bodek, encik!” Nurin tergagap. Panik. Janganlah bos tahu rahsia hatinya. Malu besar! Biar dia syok sorang-sorang, tak mengapa. Berangan tu dah jadi darah dagingnya. Tak boleh dipisahkan lagi. Tapi bab-bab yang menjatuhkan air muka ni, tak perlu orang lain tahu walaupun Si Alan.

“Kalau ada pun, saya tak rugi… Untung lagi ada…” balas Zanif dengan suara perlahan. Baginya, Nurin ini perempuan yang lambat menangkap hal-hal perasaan. Puas dia mengayat, si gadis masih di tahap blur. Kalau perempuan lain, sudah lama sambut.

Tubuh Encik Zanif masih berada dekat dengan tubuh Nurin. Wangian yang dipakai terus masuk ke rongga hidung lantas menggetarkan urat saraf Nurin. Aduhai…

“Errr… Encik cari saya kenapa, ya? Repot saya tak betul ke?”

Nurin merujuk kepada laporan yang dihantar sebaik sahaja Fathia melabuhkan punggung di atas kerusi pagi tadi. Semalam bos kata nak cepat. Nurin berusaha menyiapkannya di rumah malam semalam. Tidur dua tiga jam sahaja. Bersembang dengan Alan di tingkap pun dia tak sempat.

“Repot? Oh… Dah siap?”

Nurin angguk.

“Good. Tapi I cari you ni bukan fasal tu, dear.” Nurin dongak muka memandang wajah Zanif yang mula bagi senyum sengetnya. Habis tu kenapa? tanya dia dalam hati.

“Sebab I nak tengok muka comel you sebelum mula kerja,” jawab Zanif romantis. Seperti tahu-tahu apa yang Nurin omelkan dalam hati. Selepas mengucapkan ayat powernya, perlahan-lahan dia mengatur langkah ke biliknya.

Nurin terpanar. Waduh bos seorang ni, suka bikin dada perempuannya bergoncang kuat! Bikin jiwa jadi sasau!

Di ruangan menyambut tetamu, ada sekeping hati yang tengah membahang. Meluat sungguh Zurin melihat keakraban antara Zanif dan kakak yang dibencinya melalui dinding cermin. Perempuan tak sedar diri! Cacat-cacat pun masih ada hati nak pikat lelaki hebat, cemuhnya dalam hati. Cermin di dalam bilik dia orang tak cukup besar agaknya. Sebab itu tak nampak apa kurangnya diri Nurin. Nanti Zurin hadiahkan cermin besar penuh dinding supaya perempuan tu sentiasa nampak keadaan dia yang sebenar.

“Cik Zurin, sila ikut saya ke dalam sekarang, ya.”

Faiza, penyambut tetamu membawa Zurin ke bilik khas. Sempat dia memberi satu jelingan maut kepada si kakak apabila mata mereka bertemu di pertengahan jalan.

Nurin tergamam. Dia tidak tahu pun yang Zurin shallot akan datang ke pejabatnya pagi ini. Fathia ada menyebut yang adiknya telah dipanggil untuk ditemu duga, tetapi dia tidak tahu bila harinya. Tidak pula dia bertanya lanjut kepada Fathia tempoh hari. Kurang berminat. Dan Nurin kurang suka Zurin bekerja satu pejabat dengannya. Macam-macam hal boleh berlaku nanti. Tahulah perangai Zurin bagaimana.

Nurin mengagak, pasti adiknya akan gagal dalam temu duga tersebut. Cara Zanif bekerja berbeza dengan dengan cara Zurin. Zanif sangat serius dan komited waktu bertugas. Zurin pula jenis yang main-main saja dua puluh empat jam. Dia datang sini pun pastinya setelah dipaksa oleh emak, bukan daripada kemahuan sendiri. Zurin tidak ada keinginan untuk bekerja lagi. Emak yang selalu mendesak supaya dia cepat-cepat mencari pekerjaan. Emak mahu anak kesayangannya dipandang tinggi di mata orang. Supaya dia bangga apabila menceritakan fasal Zurin yang hebat.

Tepat sebagaimana telahan Nurin. Zurin ditemu duga dalam masa yang singkat sahaja dan dia keluar dari pejabat tersebut dengan muncung sedepa. Tak berapa lama kemudian, Fathia memaklumkan yang Zurin tidak bernasib baik. Bos marah-marah kerana buang masanya menemu duga orang yang tidak mempunyai kelayakan. Tidak profesional kerana memasukkan calon yang tidak sepatutnya untuk ditemu duga.

“Nurin tak tahu ke yang Zurin tidak mempunyai ijazah? Diploma pun dia tak ada. Sebab tu Encik Zanif bengang, naik angin. Dia marah kak sebab call candidate yang tak layak padahal itu kerja budak admin. Dia orang yang terlepas pandang, kak yang kena.”

Nurin pucat. “Ya ke, Kak Fathia?”

Berkali-kali dia beristighfar untuk menenangkan hati sendiri dengan perkhabaran yang tak enak didengar ini.

“Apa pula tak betulnya? Nurin tak tahu ke adik sendiri gagal belajar?”

“Hah?” Nurin geleng.

“Dia gagal tunjuk sijil original degree. Transkrip peperiksaan semester akhir pun dia tak ada, sedangkan bos kita sangat particular dengan detail-detail macam tu. Sudahnya adik Nurin mengaku dia tak habis belajar.”

“Owh…” Hanya itu yang mampu Nurin kata. Suaranya dengar tak dengar sahaja. Malu pun ada sebab dia yang menghantar permohonan Zurin tempoh hari. Nurin tidak melihat surat permohonan dan sijil-sijil Zurin kerana sampul tersebut sudah digam. Lagipun itu amanah orang, Nurin tidak boleh buat sesuka hati walaupun adik sendiri.

Nurin teringat kata-kata Alan. Betul tekaan Alan, Zurin pulang cepat ke Malaysia sebab tak lulus pengajian di Australia.

Tiba-tiba Nurin jatuh kasihan kepada emak. Harapan emak terlalu tinggi kepada Zurin. Tentu emak kecewa sangat jika dapat tahu berita ini. Emak sudah canang satu dunia yang anaknya berkelulusan ijazah dari universiti luar negara dan bakal menjadi seorang akauntan tidak lama lagi. Akhirnya, apa yang emak dapat?

Seharusnya Nurin berpuas hati apabila dengar Zurin gagal. Balasan untuk adik yang terlampau berlagak dan biadab, tetapi sebaliknya tidak begitu. Nurin sangat sedih mengenangkan perasaan emak.

Nurin nekad tidak akan buka mulut. Biarlah Puan Azah tahu sendiri dari mulut Zurin. Atau pun mungkin selama-lamanya emak tidak akan tahu. Yalah, bukankah Puan Azah tengah giat berusaha untuk dapatkan menantu kaya? Sudah tentu Zurin tidak perlu susah payah bekerja jika bersuamikan orang berharta.

Nasib Nurin terlalu jauh bezanya dengan nasib Zurin. Nurin terpaksa bekerja keras. Jimat sana, jimat sini untuk mengumpul duit untuk menyara kehidupan sendiri dan menghulur sekadar patut kepada ayah dan emak, sedangkan Si Zurin dengan mudah memperolehinya daripada emak. Walaupun mulut Puan Azah membebel-bebel, dalam masa yang sama, tangan tetap menghulur berkeping-keping not hijau dan ungu kepada Zurin. Sebab itu Zurin naik lemak. Tiada masalah menjadi penganggur terhormat.

MELANGKAH saja kaki Nurin masuk ke rumah, kelihatan Puan Azah sudah sedia tercegat berhampiran pintu utama dengan muka tegang. Si Zurin shallot juga turut berada di sisinya dengan wajah sinis seperti Nurin ada melakukan kesalahan yang amat besar.

Mesti ada sesuatu yang tidak kena. Mesti ‘bom atom’ akan meletup sekejap lagi, desis hati Nurin. Sudah hafal akan riak wajah Puan Azah dengan kemungkinan-kemungkinan yang bakal terjadi. Darahnya terasa mula mengering. Bertengkar, bergaduh, perang dingin mahupun tidak dingin dengan Zurin tidak menjadi hal baginya, tetapi kalau dengan emak… Alahai, tak tahu Nurin hendak cerita segala perasaannya.

Rasa berdosa yang amat jika terlepas kata kepada emak, tetapi jika tidak membela diri sendiri, siapa lagi yang akan buat untuk dia? Namun, daripada sejarahnya, Nurin tidak pernah menang dalam kes pembelaan. Salah atau tidak, dia tetap bersalah pada mata Puan Azah.

Dengan tidak sabar-sabar, Puan Azah meluru ke arah Nurin apabila melihat tubuh anak sulungnya sudah berada di pintu rumah. Radang dia tengok rupa Nurin yang selamba tanpa riak bersalah dengan perbuatannya kepada adik sendiri.

Puan Azah menarik badan Nurin dengan rakus sekali, diheret, dan selepas memberikan penampar ke pipi, tubuh Nurin ditolak ke sofa kayu jati berhampiran.

Aduh! Sakitnya yang amat. Sudahlah kena tampar, belakang Nurin terhentak pula pada kayu pemegang sofa. Terhenyak Nurin di situ menahan sakit. Muka pedih, belakang badan nyilu. Laju air matanya keluar. Dia terkejut sangat apabila tiba-tiba mendapat ‘hadiah’ yang tidak dijangka langsung. Kalaulah dia tahu, sudah tentu dia menyusup ke rumah Alan terlebih dahulu. Biar Puan Azah putus asa menunggunya pulang dan Zurin sudah berambus ke kelab malam.

Lebih menyedihkan, Nurin tidak tahu hukuman ini untuk kesalahan apa. Setahunya, dia tidak buat sesuatu yang pelik hari ini. Keluar ke pejabat pun dia tidak bersarapan di rumah. Dia tidak bertegur sapa dengan sesiapa pun sebab masing-masing masih di tempat tidur. Fatin pun masih tidur. Maklumlah, cuti sekolah.

“Sakit? Rasakan. Kau ni, Nurin… Makin dibiar, makin melampau perangai. Sebab tu nak kena ajar sikit. Sanggup kau buat dajal kepada adik sendiri. Apa salah Zurin hingga kau fitnah dia macam-macam?!” marah Puan Azah dengan suara lantang. Puan Azah bercekak pinggang dengan mata garang menghadap sekujur tubuh Nurin di hadapan.

“Nurin buat apa, emak?” tanya Nurin perlahan. Dalam sakit-sakit dan takut, nak juga tahu apa salah dia hingga buat emak berang yang amat.

“Boleh tanya lagi?” Kepala Nurin pula ditunjal-tunjal dengan jari telunjuknya. “Aku tahu kau tak suka Zurin kerja satu pejabat, kan? Sebab sudah tentu Zurin mendapat pangkat lebih tinggi sebab kelayakan dia lebih baik daripada kau, kan? Hati kau busuk hingga sanggup buruk-burukkan Zurin dan kata dia tak lulus belajar. Sekarang, puaslah hati kau bila Nurin kena hina masa temu duga tadi, kan? Kakak apa kau ni hingga tergamak buat adik sendiri begitu? Kenapalah aku ada anak sejahat kau?!”

Nurin bungkam! Ya Allah… Begitu ceritanya. Zurin tidak dapat kerja sebab mulut Nurin yang jahat buat fitnah.

Zurin di belakang Puan Azah tersenyum sinis melihat kakaknya mendapat balasan. Padan muka! Puas hati dia. Air mukanya telah jatuh berdebuk-debuk di hadapan Zanif pagi tadi kerana terpaksa mengaku yang dia tidak habis belajar. Sekarang, baru hatinya gembira dan bahagia. Biar si cacat ini sama-sama menanggung luka hatinya.

“Nurin tak buat apa-apa, mak…” Nurin cuba nasib untuk membela diri.

“Habis? Kau nak kata anak aku yang reka-reka ceritalah? Zurin bukan macam kaulah! Kau dah buat salah, cerita yang bukan-bukan sana sini, kau nak kata pula Zurin yang jahat? Hei, aku kenallah hati kau tu macam mana dan hati anak yang aku sayang macam mana. Kau tu sedari kecil memang dah busuk! Dahlah cacat, hati yang dalam pun tak elok! Tak ada satu pun yang elok tentang kau ni, Nurin!”

Puan Azah terus menyinga. Marah dan bencinya kepada Si Nurin bukan makin berkurang, malah semakin bertambah dari sehari ke sehari. Tambahan pula setelah kepulangan Zurin, makin terserlah keburukan anaknya yang seorang ini. Darjah kebenciannya semakin mencanak naik hingga ada ketika, tidak tersimpan di dalam dada. Dia terpaksa hamburkan kepada tuan punya badan yang dia tidak suka itu.

“Nurin tak salah, mak. Nurin tak tahu apa-apa…”

Sekali lagi Nurin kena tempeleng! Puan Azah sudah dirasuk perasaan marah yang keterlaluan. Sungguh dia tidak dapat menahan sabar dengan Nurin. Baginya, anak bedebah ini sudahlah buat salah, lepas tu cuba untuk menafikan. Puan Azah mengangkat lagi tangan…

“Azah!!!”

Suara Encik Arshad bergema di muka pintu.

Puan Azah tidak jadi meletakkan tangan buat kali ketiga ke tubuh Nurin. Bukan kerana takut suami, tetapi kehadiran si suami sedikit sebanyak menyedarkan dia daripada kemarahan yang memuncak.

“Itu bukan caranya mengajar anak, Zah. Jika Nurin salah sekalipun, tegurlah dengan cara yang tak menyakitkan,” nasihat Encik Arshad. Walaupun dia tahu jika marah kepada anak sulung mereka, isterinya jarang ada timbang rasa. Main ikut nafsu amarahnya saja.

“Hesy! Awak apa tahu? Saya yang menghadap cerita budak-budak ni dua puluh empat jam. Hati Si Nurin ni buruk, seburuk orangnya. Jika dibiarkan, semakin menjadi-jadi. Nanti apa lagi yang dia aniaya Zurin,” balas Puan Azah garang.

Encik Arshad menggeleng kepala. Ada-ada sahaja cerita isteri dan anak-anak perempuannya. Rumah tidak pernah surut daripada masalah, malah bertambah-tambah sejak Zurin pulang dari luar negara. Kadang-kadang rasa bosan untuk balik ke rumah.

“Nurin, naik atas masuk bilik!”

Tidak sampai hati Encik Arshad melihat keadaan anak dara sulungnya. Selalu sahaja menjadi mangsa. Sebenarnya, dia sendiri kurang jelas apa yang berlaku. Betul atau tidak Nurin yang bersalah sepertimana yang dikata oleh si isteri.

Nurin segera patuh. Walau agak payah untuk bangun, dia berusaha untuk cepat pergi dari situ. Itu yang diharapkannya. Mujur ayah balik tepat pada waktunya. Tidak tahu apa akan terjadi jika ayah tidak muncul tika itu. Mungkin patah riuk tulangnya dan hancur kulit muka kena tampar dan tempeleng. Tangan Puan Azah yang tebal dan kuat tu boleh tahan penangannya apabila landing ke muka Nurin. Belum dikira tangan Si Zurin shallot lagi.

Fatin sudah sedia menunggu kakak kesayangan di sebalik pintu bilik. Dipeluk kakaknya erat-erat setelah pintu ditutup dan dikunci dari dalam. Sangat terharu dengan apa yang berlaku. Alangkah baiknya jika dia mampu menolong. Fatin akan sepak balik wajah Si Zurin yang jahat itu. Namun, apakan daya… Fatin hanyalah seorang adik kecil.

“Kasihan kakak…” Fatin meratap dan masih memeluk Nurin dengan kejap.

“Tak apa, sayang. Fatin percaya kakak pun dikira satu rahmat.”

“Kakak baik. Fatin sayang kakak. Abang apek pun sayang. Uncle Wong pun sayang kakak. Kakak baik. Emak dengan Kak Zurin saja yang jahat.”

“Sssyyy… Emak tak jahat, sayang. Dia sanggup tahan sakit lahirkan kita. Jadi, dia tak jahat.”

“Habis tu, kenapa dia pukul kakak?” Fatin tayang muka keliru.

“Mungkin emak ada masalah sendiri. Kadang-kadang kita anak-anak tidak dapat memahami apa masalah yang mereka hadapi. Jadi, kita tidak boleh menuduh mereka sembarangan.”

Perlahan suara Nurin memujuk Fatin. Walaupun hati sendiri remuk-redam dengan perbuatan emak terhadap dirinya, dia tidak mahu Fatin ada perasaan benci kepada Puan Azah. Seorang anak tidak seharusnya mempunyai rasa tersebut terhadap ibunya. Selagi seorang anak perempuan belum berkahwin, syurganya tetap di bawah telapak kaki ibu. Sama seperti anak lelaki. Sejahat-jahat mana pun perangai seorang ibu, dia tetap orang yang paling berjasa bagi seorang yang bergelar anak. Siapa yang boleh menafikan?

****

ARE you okay?”

Jawapannya dua ratus peratus Nurin tak okey. Teruk kena belasah, kena herdik dengan emak di hadapan bawang busuk, siapa kata boleh okey dalam masa satu jam? Nurin perlu masa untuk pulih. Bukan saja fizikal yang sakit, sengal dan lebam sana sini, mental lebih-lebih lagi. Trauma apabila teringat kembali. Mesti makan masa untuk kembali sembuh jadi normal semula.

Tapi… Takkan hendak mengada-ada dekat Zanif, kan? Zanif tu siapa? Nurin ni siapa? Sudah tentu bos telefon sebab hal kerja, bukan saja-saja untuk pujuk dia.

“Saya baik-baik saja. Ada hal apa Zanif call saya, ya?”

“Ya ke baik? Suara macam baru lepas nangis aje Nurin? You ada masalah ke?”

Suara Zanif penuh kelembutan dan perhatian. Nurin yang mulanya tidak mahu menggedik kepada bos terus bertambah sebak. Hati perempuannya terusik juga apabila ada yang cuba mengambil berat. Lebih-lebih lagi oleh orang yang mula disukai. Perasaan wanitanya mula tersentuh dengan perhatian demi perhatian yang dicurahkan walaupun lelaki ini tidak tahu realiti sebenar kehidupannya.

“Yaaa… Sungguh tak ada apa-apa.” Tetapi suara Nurin yang bercampur esakan memberikan jawapan sebenar. Ya… Dia tengah bersedih. Sedih sangat!

“Eh… Kenapa ni?” soal Zanif dengan nada sangat lembut.

Semakin teresak-esak Nurin jadinya. Dia sudah tidak dapat bertahan seorang diri.

“Nurin, I pergi jumpa you?”

Untuk Nurin, sifat gentlemannya entah kenapa, automatik saja jadi yang terbaik. Selalu tu, dia berkira-kira juga terhadap perempuan lain. Tak mahulah perempuan yang dia tak berkenan terlebih perasan terhadapnya. Susah pula nak lepaskan diri nanti. Dia sekadar ingin bersuka-suka saja, dapat sentuh ringan-ringan jadilah. Dia belum pernah terfikir yang serius.

Namun, anak-anak gadis sekarang ni mudah tawarkan diri. Jadi, tak perlu bekerja keras untuk ambil kesempatan. Lelongan murah aje setiap malam. Pandai-pandailah buat pilihan. Sebab itu ada lelaki yang tak kesah tak kahwin walau umur sudah mencapai usia emas. Sekadar penuhi nafsu serakah, bersepah-sepah ‘bini’ tanpa surat nikah.Tak kempunan kalau mati semasa bujang, cuma antara berani dengan tidak untuk galas dosa dan bersedia rentung dibakar api neraka.

“Eh… Jangan, encik! Jangan! Tak perlu datang!”

Lagi haru jika Encik Zanif datang. Ketar Nurin jika betul bosnya betul-betul sampai di rumah. Apa dia nak bagi alasan kepada emak yang tengah meletup macam gunung berapi Krakatau tu. Mahu lunyai tubuh Nurin kena belasah lagi. Nasib tak baik kena kerat dua puluh lapan bahagian.

“Then… tell me why are you crying?” soal Zanif dengan suara penyayang dan romantik.

“Tak ada. Errr… Tak ada masalah besar, bos. Cuma hal keluarga yang biasa-biasa saja. Saya ni yang galak terlebih emosi. Sikit-sikit nangis. Murah air mata sungguh. Balas dendam sebab teringin nak jadi pelakon air mata tapi tak ada director sudi ambil sebab hanya scene nangis saja yang saya tahu…”

Panjang dan laju jawapan Nurin untuk meyakinkan Encik Zanif supaya bosnya tidak menyerbu datang ke rumah. Bahaya betul bos dah tahu rumah. Sikit punya hal, bila-bila masa dia boleh terjah. Satu amaran untuk Nurin juga. Jangan sekali-kali buat kerja halai-balai, senang-senang saja bos serang rumah nanti.

Di hujung talian, Zanif sudah tertawa kuat. Senang dengan cara Nurin yang tidak mengada-ada. Sedikit pun tidak terkinja-kinja apabila mendengar dia hendak datang. Hmmm… I like! Bertambah nilai kredit untuk gadis ini. Mama pun pasti suka seratus peratus! Manis dan periang.

“Kalau begitu lega hati I. Pergilah rehat. Hentikan drama air mata tu sebab pengarah nak buat scene komedi pula. Scene air mata dah tak laku sebab orang lebih enjoy ketawa daripada menangis.”

Spontan Nurin tertawa halus. Terima kasih bos kerana berusaha menghiburkan hatinya. Sekurang-kurangnya, sakit yang ditanggung hilang sekejap.

“Errr… Repot yang saya hantar petang tadi tak complete ke Encik Zanif?” “Perfect. Cuma I call ni nak minta maaf pasal adik you. I tak terima sebab dia tak layak untuk jawatan tu. Harap you faham. To me, work is work, no compromise.”

“Saya faham, encik. No hard feelings… Don’t worry.”

Malah Nurin lagi suka ‘si bawang busuk’ kena tolak. Huru-hara pejabat kalau dia kerja di situ. Cukuplah di rumah dia buat onar.

“Good. Okay then… Take care of yourself, dear… Good night, sleep tight and dream of me. Your wangi boss… Hahaha…”

Waduh! Jiwa Nurin sudah terbang melayang-layang. Pergi segala kesakitan yang ditanggung. Mulut Zanif sangat manis. Terpujuk hati dengan perbuatan busuk Zurin.

Selepas letak telefon, Nurin bersemangat untuk mandi, bersihkan diri, tukar baju dan solat. Panjang dan lama doanya. Moga Allah terus berikan dia kekuatan demi kekuatan untuk terus berjuang menghadapi hidup yang kadangkala sungguh menyedihkan. Bertambah ketenangan yang diperolehi selepas mengadu kepada Si Dia.

Namun, sekejap kemudian sakit di tubuhnya semakin perit pula jadinya. Ditambah dengan keadaan badan yang tiba-tiba seram sejuk. Cubalah bertahan, badan. Takkan sedikit sahaja ujian, sudah jatuh ranap? Sumaiyah zaman Rasulullah dahulu diseksa dengan berbagai-bagai cara, masih mampu untuk pertahankan iman dan tetap bersyukur kepada Allah S.W.T.

“Kakak, abang apek telefon masa kakak mandi. Adik angkat.” Dalam mata tertutup, mulut Fatin bersuara.

Nurin senyum. Tidak tidur lagi rupa-rupanya si kenit ni. Nurin tanggalkan telekung di badan lalu dilipatnya tiga dan disangkut pada ampaian besi di dinding. “Heh, abang apek cakap apa dengan adik?”

“Dia tanya fasal kakak. Adik terus cerita yang kakak kena pukul teruk sampai biru pipi.”

“Hurm… Adik ni tak boleh simpan rahsia langsung!”

“Kenapa kena simpan? Selalu tu kita beritahu semua dekat abang apek. Dia kan sayang kita. Kakak dah ada abang lain ke? Tak suka abang apek lagi?” Fatin tak puas hati. Banyak soalan yang berlegar di dalam kepalanya dikeluarkan.

“Yalah, yalah. Tak apalah jika abang apek tahu. Jomlah tidur, kakak dah tak larat sangat ni.”

Nurin cepat-cepat tutup lampu lalu baring di atas katil dan menarik selimut. Nampak gayanya, Fatin pun dah pandai nak korek rahsia. Pasang telinga saja dia dari tadi agaknya.

“Kakak, abang yang telefon tadi baik macam abang apek ke? Yang hantar kakak hari tu, kan? Kakak boleh kahwin dengan dia? Kalau dengan abang apek tak boleh sebab lain-lain agama. Lagipun ayah dan emak tak suka. Kalau abang tu baik, tentu dia dapat jaga kakak. Fatin nak kakak gembira, tak kena marah, tak kena pukul dengan emak dan kakak jahat lagi.”

Fatin tetap membebel tak sudah…

Nurin diam tidak berkutik. Dia pura-pura sudah tidur, namun dia simpan senyum di dalam perut. Dalam tidak selesa badan, masih terasa lucu dengan keletah Fatin. Sejauh itu Fatin berfikir. Tersentuh pun ada. Fatin mengharapkan satu keajaiban untuk kakak malangnya. Dalam diam, Nurin juga mengharapkan keajaiban! Agak mustahil untuk hidup dengan Alan yang tertutup hatinya untuk percaya adanya Tuhan. Tetapi tidak mustahil untuk Zanif sukakan Nurin kut… sebab putik-putik kemesraan telah dirasa bersama. Nurin… Alangkah perasannya!

Sepanjang malam itu, tubuh Nurin terus-terusan tidak selesa. Sengal dan bisa sana sini. Suhu badan tidak konsisten. Sekejap panas berbahang, sekejap sejuk macam ketul ais. Dahsyat juga penangan tangan emak dan serangan mental Si Zurin kali ini. Tak tertanggung rasanya seorang diri.

Subuh menjelma. Dalam terketar-ketar, dia gagahkan diri untuk bangun. Motifnya? Pergi kerja. Boleh sahaja ambil cuti sakit, tetapi belum tentu dapat hidup aman di rumah ini. Di pejabat lagi selesa. Dia tahu marah emak masih bersisa. Maklumlah pada emak, dia yang menjadi penyebab Zurin tidak mendapat kerja di pejabatnya, sedangkan emak sangat berharap. Harapan penuh makna. Langkah pertama untuk emak menjadikan Zanif suami Si Zurin. Itu menantu impian Puan Azah untuk anak gadis kesayangannya.

Emak… Emak… Dalam ramai-ramai orang kacak lagi kaya, dengan Zanif juga dia tersangkut. Kasihanlah kepada anak sulung yang tak sedar diri ini yang memasang angan yang sama… Tolonglah emak cari jejaka lain untuk Si Zurin. Dia kan banyak peluang. Ramai lelaki di luar sana yang tentu berkenan anak emak yang jelita lagi bijak itu. Lainlah Nurin. Setakat ini Alan yang berfikiran bebas sahaja yang sanggup mendekatinya. Zanif tu baru saja mencuba-cuba, tetapi Nurin sudah mimpi hingga ke angkasa lepas. Tolonglah emak, beri Nurin peluang!

Bayangan wajah Zanif yang memberi kekuatan untuk Nurin bangun. Fizikal tak mampu tapi semangat untuk melihat wajah bos berkobar-kobar. Rindu ke tu?

Wajah Nurin?

Terkejut dia melihat wajah sendiri di cermin. Bukankah bos sudah kata, dia mesti lihat wajah comel Nurin sebelum mula kerja? Dengan wajah yang begini? Pucat lesi dengan kesan dua lebam! Semangat Nurin jatuh merudum. Ah… Air mata mulalah kembali bergenang. Pantang hati terusik sedikit. Manja.

Tak mengapalah. Kalau bos sibuk-sibuk tanya mengapa, jawab saja jatuh di dalam bilik air lalu muka cium mangkuk tandas. Atau pun boleh juga kata jatuh katil sebab mimpikan bos yang berbau harum. Tentu dia ketawa punya hingga lupa nak tanya soalan.

Sesudah berpakaian kemas dengan sepasang baju kurung biru dan tudung warna sedondon, perlahan Nurin menapak keluar dari rumah. ‘Ibu singa’ dan ‘anak singa’ nampak gayanya masih belum bangun. Semalam letih sangat mengaum agaknya. Fatin pula sudah ke sekolah untuk ke kem motivasi sewaktu Nurin di dalam bilik air tadi. Abah yang hantar Fatin.

Apabila melihat skuter merah jambu, badan rasa tak berdaya pula untuk menunggang lalu Nurin terus menapak ke perhentian bas berhampiran rumahnya. Naik teksi sajalah. Boleh terus sampai ke bangunan pejabat. Kalau dengan bas mahunya kalah dirempuh orang dengan badan yang lemah begini. Sampai di perhentian bas, tubuhnya terasa seram sejuk dan gelisah. Sungguh tidak selesa. Mata pula berpinar-pinar.

Mujur ada Alan yang terkocoh-kocoh sampai untuk menyambut tubuh Nurin sebelum jatuh di pinggir jalan raya. Kalau tidak, tak tahulah nak kata apa.

RAHANG Alan berlaga-laga. Sedari pagi dia cuba menahan marah di dalam dada. Mujur dia cepat keluar untuk mencari dan melihat keadaan Nurin. Dan mujur Nurin selamat rebah di dadanya. Bayangkan keadaan Nurin jika dia terlambat sedikit, apa-apa boleh terjadi.

Alan terus membawa Nurin ke klinik berhampiran. Kini, Nurin tengah nyenyak tidur sehingga tak sedar yang dirinya tidur di atas katil milik Alan. Tadi doktor telah memberi suntikan tahan sakit untuk merehatkan Nurin. Sebaik sahaja sampai di rumah Alan, Nurin tanpa banyak bicara terus baring ke tempat yang dicadang oleh Alan.

Tergamam Alan apabila melihat keadaan Nurin. Begitu teruk Nurin dikerjakan. Emak Nurin tu manusia ke binatang? Kucing pun tahu sayang anak. Ke mana perginya perasaan kasih seorang ibu, Puan Azah? Hingga kini, Alan masih belum bertemu jawapan, kenapa Nurin dilayan teruk oleh keluarga kandung. Logikkah sebab kekurangan yang tidak seberapa itu? Nurin bukannya terlantar di atas tilam dan menyusahkan hidup mereka. Sedangkan ramai ibu bapa yang punya anak kurang upaya, mereka menjaganya sebaik mungkin dengan penuhkasih sayang, malah ramai juga ibuibu yang sanggup berhenti kerja demi memberi perhatian kepada anak yang dilahirkan kurang sempurna. Darah daging mereka, zuriat mereka dan bukan salah anak itu jika dilahirkan begitu.

Sepicing pun Alan tidak dapat melelapkan mata semalam. Bimbangkan Nurin. Hanya keluarga dia sahaja yang tahu keadaan Nurin setiap kali kena belasah dengan Puan Azah. Alan selalu bertindak menyabarkan Nurin, memberikan semangat dan menyuntik pemikiran positif.

Tetapi untuk kali ini, diri Alan sendiri tidak mampu untuk bersabar lagi. Tidak sanggup untuk terus-terusan melihat Nurin didera.

“Alan nak buat police report, papa. Tak boleh tahan lagi tengok mereka buat sesuka hati dekat Yien.”

Alan berkata dengan serius kepada Uncle Wong yang baru datang dari arah dapur. Sebuah muk berisi air kopi yang masih berasap ditatangnya. Serius juga tindak balas muka Uncle Wong dengan apa yang didengarnya. Berkerut dahinya sedang memikirkan sesuatu.

“Kes serius, Alan. Kena bincang dengan Yien dahulu. Itu keluarga dia, kita tak patut masuk campur dalam-dalam.” Uncle Wong memberi pandangannya.

“Tapi emak dia sudah melampau, papa. Tambah-tambah bila Zurin balik, lagi teruk dia layan Yien. Itu Zurin betul-betul sau poh (perempuan gila), tak ada hati perut. Kerja dia asyik mengenakan Yien saja.”

Uncle Wong mengeluh. Muk di tangan diletakkan di atas meja. Sudah tak ada keinginan untuk menghirup kopinya. Sesal dengan apa yang dia lihat dan dengar. Begitu tak adilnya manusia di dalam dunia ini. Tuhan bagi anak, disia-siakan begitu sahaja sedangkan mereka cukup segala. Tidak seperti keluarga dia, walaupun tidak kaya, namun saling menyayangi antara satu sama lain. Bukankah kasih sayang keluarga yang paling bernilai? Tanpanya, duit berjuta-juta pun tiada makna.

“Abah Yien pun sama. Tak ambil berat langsung. Takut bini! Biar dia orang semua masuk penjara. Lebih baik kita jaga Yien daripada emak abah dia yang jaga,” tambah Alan lagi. Geram dan marah dia sudah sampai kemuncak.

“Sabar, Alan. Wait until she recover. Baru kita discuss. Jangan buat sesuatu yang tambah memburukkan lagi keadaan. Mana tahu Yien tak setuju? Memanglah dia sakit dan terseksa, but they still her parents. Tentu dia sayang sama parents dia.”

Alan merengus. “Huh! Apa ertinya sayang jika begitu? We must help her, papa…”

“I know, Alan. Mungkin kita boleh tolong dengan cara lain?”

“Like what?”

“Move her out from the house? Apart Yien from them?”

“Encik Arshad pasti tentang habis-habisan. Bukankah kita pernah cuba? Dia tak suka Yien tinggal tempat lain. Yang peliknya, dengan Yien boleh pula dia bertegas, dengan Puan Azah tak boleh!”

Alan kembali berbahasa Melayu. Berbual dengan papanya begitulah, banyak bahasa dia orang guna. Kusut dia memikirkan masalah Nurin hingga terpaksa mengambil cuti kecemasan hari ini. Namun, jika dia tidak bertindak untuk menyelamatkan gadis itu, siapa lagi yang akan buat? Jiran-jiran lain semuanya membisu. Si miskin ini sahaja yang sibuk hal orang. Habis, Nurin tu manusia dan Alan juga punya perasaan serta perikemanusiaan walaupun dia tidak mengaku adanya Tuhan. Kadang-kadang terfikir juga, mereka yang ada Tuhan ni, kenapa Tuhan tidak melindungi? Seperti Nurin, sangat kuat kepercayaannya, kenapa pula hidup dia begitu mengecewakan? Di mana Tuhan Nurin?

“Marry… It’s the best way for her.”

“Nurin? Kahwin? With whom?”

“You… Alan!”

Bulat mata Alan memandang wajah papanya. Bijak, memang bijak idea papa. Tapi bolehkah diaplikasikan? Nurin dan Alan berkahwin?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/73731/jujurlah-nikahi-aku