[ SNEAK PEEK ] DI TENGAH KABUS

EBUKU DI TENGAH KABUS OLEH KHADIJAH HASHIM
EBUKU DI TENGAH KABUS OLEH KHADIJAH HASHIM

 

 

ENTAH berapa kali Johan menelefon ke hospital untuk bercakap dengan Ainon. Biar telefon itu berdering beratus kali sehari dia tetap tidak akan melayannya. Ainon sudah bertekad tidak akan mengulangi kesilapan – bermesra dengan suami orang. Dia sedar, betapa mendalam pun kasih sayang Johan pasti tidak akan membahagiakan masa depannya. Dia tidak mahu dituduh perampas.

Selama ini sudah difikirkan juga baik buruknya berkawan dengan Johan. Tetapi, kerana pujuk rayu daripada seorang lelaki yang banyak pengalaman, akhirnya dia tunduk mengalah. Hati yang keras lembut mencair bila disiram dengan hadiah-hadiah lumayan yang melimpah. Kini tahulah dia, buat baik berpada-pada! Tidak ada gunanya berkorban untuk kebahagiaan orang lain.

Telefon berdering lagi. Annie lalu di depan meja dan mengangkatnya.

“Ainon! Untuk you.”

Ainon capai gagang telefon yang dihulur kepadanya. Tetapi, sebentar sahaja gagang telefon itu diletakkan semula sebaik-baik sahaja dia mendengar suara Johan. Dia duduk semula membaca buku.
Beberapa minit kemudian, telefon berdering lagi. Ainon tidak bergerak untuk mengangkatnya. Dia terus membaca dengan tekun novel yang mula menarik minatnya kini.

“Telefon untuk you,” kata Jamilah.

“I tak mahu cakap dengan siapa-siapa,” sahut Ainon tidak acuh. Mukanya tidak diangkat dari novel di tangan.

“Johan nak cakap sekejap dengan you.”

“Pergi jahanamlah dengan Johan!”

“Tak baik gitu. Kasihan dia,” pujuk Jamilah.

“I tak kasihan sesiapa di dunia ini,” jawab Ainon selamba.

“Cakaplah sekejap.”

“Tidak,” katanya tegas.

Jamilah angkat kening. Dia kesal dengan sikap Ainon. Akhirnya, dia sendiri melayan Johan berbual. Entah apa yang dibualkan, Ainon tidak ambil pusing dan tidak berminat pun untuk bertanya.

“Johan ambil kau nanti,” kata Jamilah menyampaikan pesan Johan setelah gagang telefon diletakkan.

“Datanglah, I tak peduli,” tingkah Ainon.

Tenang sahaja suara itu. Tetapi, dari air mukanya jelas membayangkan rasa benci yang meluap-luap. Wajahnya tegang sahaja. Senyumannya tawar dan kaku.

Loceng bilik nombor lapan berbunyi. Ainon segera meletakkan novel yang dibaca dan berlalu mendapatkan pesakit kencing manis yang baru masuk semalam. Apa sahaja yang dia mahu, fikir Ainon.

Sambil melayan pesakit, Ainon terfikir juga tentang pesanan Jamilah baru sebentar tadi. Johan akan datang mengambil aku? Apa akan jadi kalau Johan betul-betul datang? Dia risau dan cemas sedikit. Dia kemudian terkenangkan Azlan. Azlan sudah menelefonnya tadi untuk bertemu dan mengambilnya pulang. Bagaimana kalau dua lelaki ini bertemu? Dan bagaimana dengan sikap aku? Azlan teman baharu, Johan sahabat lama. Kedua-duanya kenalanku. Apa yang hendak aku cemaskan? Apa yang hendak aku takutkan? Soalnya sendiri. Itulah kenyataan hidupku kini, fikirnya kemudian seperti mencari kekuatan dan keyakinan kepada diri sendiri. Dia menyanyi-nyanyi kecil menunggu waktu pulang. Apa nak jadi, jadilah! Dia sudah nekad dan berani kini.

Tepat pukul dua Ainon berjalan tenang menuju lif. Wajah Johan dan Azlan bersilih ganti di matanya. Apabila pintu lif dibuka, Johan sudah di bangku panjang tempat menunggu di bahagian bawah hospital, tetapi Azlan tidak ada. Ke mana dia? Mungkin dia menunggu di keretanya, fikir Ainon.

Ainon berjalan terus menuju ke pekarangan kereta.

“Ainon, tunggu dulu!” Johan melangkah panjang mengejar Ainon.

Ainon tidak menyahut dan tidak menoleh pun.

“You mahu balik terus?” tanya Johan riang.

“Ya ….”

“Kereta I di sana.”

“Tak payah, I balik sendiri.”

“Ainon!”

“Sudah. Jangan ganggu I!” tengking Ainon. Dia mencari-cari kereta Azlan.

“Non! Jangan gitu. I ingin bercakap panjang dengan you,” rayu Johan.

“Nak cakap apa lagi?” Langkahnya terhenti, lalu merenung tepat ke muka Johan dengan berani dan mengulangi pertanyaan itu dengan suara yang lebih keras.

“I tahu you marah,” kata Johan merendah.

“Bagus kalau you tahu,” sambar Ainon, kemudian berjalan semula.

“I kesal dengan perbuatan isteri I.”

“Tak ada apa yang nak dikesalkan.

“Dia cemburu buta.”

“Patut pun dia cemburu. Suaminya mengurat perempuan lain.”

Dalam pada itu Ainon sudah nampak kereta Azlan di bawah pokok ketapang yang rendang, jauh dari kereta-kereta lain.

“Niat I suci, Non! I sayangkan you …,” kata Johan.

Tetapi, Ainon sudah berlari-lari anak menuju ke kereta Azlan. Pintu kereta sudah dibuka oleh Azlan yang sudah pun ada di dalam – menunggu.

“Non! Non!” seru Johan, memanggil-manggil. Dan dia terkejut bila melihat Ainon meluru ke kereta seorang lelaki yang berwarna putih di bawah pokok itu.

“Siapa dia tu?” tanya Azlan.

“Jalanlah. Nanti I bagi tahu,” kata Ainon tanpa menoleh ke arah Johan yang tercegat berdiri tidak jauh dari kereta yang mula bergerak itu.

Johan terkaku seketika. Benarkah apa yang aku lihat ini? Soalnya seperti tidak percaya. Patutlah dia sangat sombong sekarang. Siapa lelaki itu? Kekasih baharunya?

Johan termangu-mangu seketika seperti mencari-cari. Dia seperti kehilangan sesuatu. Kereta yang melarikan Ainon sudah pun berlalu. Berpinar-pinar matanya melihat kereta yang bersusun di situ. Matahari terik memamah kepala panas dan berpeluh. Siapa lelaki itu? Kekasih baharunya? Tunangnya? Siapa, ya?

Johan berpatah balik menuju ke keretanya di hujung padang letak kereta. Pijar rasa biji matanya. Berbahang rasa dadanya. Siapa lelaki itu? Kacak juga orangnya. Keretanya besar. Siapa, ya?

Matahari tak dilindung awan terus membakar tubuh dan hati Johan.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/56919/di-tengah-kabus

[ SNEAK PEEK ] 13 ROS MERAH

EBUKU 13 ROS MERAH OLEH APRIL SNOW
EBUKU 13 ROS MERAH OLEH APRIL SNOW

 

“SAYANGGGGG…” Muncung Mimi sudah sedepa. Kalah muncung memerang.

Rengekan manja dengan suara yang mendayu memenuhi ruang bilik yang luas. Mimik muka yang sengaja dilukis untuk meraih simpati dilemparkan ke arah lelaki yang baru sahaja melangkah masuk ke dalam wad kelas satu yang didiaminya usai keluar dari dewan pembedahan beberapa jam tadi. Tangan yang dihulur Mimi disambut Iqram. Digenggam kemas. Dielus lembut. Senyum manis ditabir.

“Sayanggggg… you pergi mana ni. I tunggu tau! Sampai hati buat I macam ni. Kata nak datang before I masuk OT (operation theatre). Kata nak teman I… tunggu I till I keluar dari OT. Tapi…” Mimi pamer cebikan manja. Sengaja.

“Sayang tak datang pun tau. Sedih I. Sedih sangat-sangat. I sorang-sorang je pagi tadi. Tak ada siapa pun teman I.” Iqram tarik kerusi di tepi katil Mimi lalu dilabuhkan duduk. Mata jatuh pada pergelangan tangan buah hatinya yang berbalut. Sepasang mata coklatnya merenung jauh ke dalam kolam mata Mimi yang galak namun sedikit pudar sinarnya.

“Sayang… you pergi mana? Kenapa tak datang before I masuk OT tadi? Dahlah I sorang-sorang kat sini. You pun tau kan sayang, I ni kan public figure. I tak mahulah berita I masuk hospital ni tersebar kat majalah, surat khabar. I rimas la sayang. I need a privacy in my life too. I cuma harapkan you je ada kat sisi I. Sampai hati sayang buat I macam ni.” Mimi terus pamer reaksi cengeng. Rengek suara manjanya memenuhi ruang.

Iqram hembus nafas tenang. Tangan kirinya mengelus pelipis. Entah bagaimana mahu dijelaskan kepada buah hatinya ini. Mimi cebik bibir melihat reaksi Iqram yang dirasakan seperti tidak peduli.

‘Entah ke kelab mana agaknya dia bersarang dengan kawan-kawan miang dia malam tadi ni. Entah dengan betina mana pulak agaknya dia berpelesiran. Entah entah sampai ke bilik tidur diulit betina gatal mana agaknya. Poket tebal, semua betina nak himpit… nak meleser. Tu yang terlambat bangun, kan Iqram. Eei, geramnya aku.’ Mimi ketap bibir dalam diam.

‘Well Iqram Faysal, this is Mimi okey. You can’t ran away from me just like that. I’m not like your others bimbo. You’re sooo wrong my dear sweetheart. Mimi is good too in this games.’ Mimi senyum dalam hati. Wajah kacak yang dihiasi sepasang bebola mata coklat muda itu ditatap.

‘Okay, Iq… you wanna play the games. So, let us play the games, sweetheart.’ Ditarik nafas yang terisi sendu. Bibir dikemam. Hujung jari dibawa ke kelopak mata yang sudah basah. ‘Jom kita mulakan drama, Mimi. Kau kan pelakon handalan!’

Ada esak halus yang terdesir lalu singgah di telinga Iqram. Tangan Iqram garu kepala yang tak gatal.

‘Aduh, parah ni! Dah buat drama lagi dia. Ni yang lemah ni. Alah Iq, macam tak biasa. Mimi Ain Syafina kan drama queen. Aktres handalan ni kan buah hati pilihan kau daripada koleksi perempuan-perempuan yang kau ada selama ni.’

Iqram mengeratkan genggaman tangan Mimi. Dielus jari-jemari runcing Mimi. Dibawa ke bibir. Dikucup lagi. Lama. Dibawa mata menghala ke wajah pucat Mimi. Tapak tangan dihala ke pipi licin gebu itu. Dielus perlahan-lahan.

“I’m so sorry baby. I’m so… so… sorry. I tau I salah. I met with an accident masa drive ke sini pagi tadi.” coverlah dengan Mimi, Iqram. Jangan kau kantoi sudah. Accidentlah sangat, kan. Kau ke atau si pipi merah tu yang accident. Boleh tak jangan buat lawak. Muka kau tak ada ciri-ciri orang baru lepas accident la Iq. Free je karang kau kena sembur dengan Mimi. Iqram senyum dalam hati.

Si pipi merah… Mengingatkan gadis itu, Iqram rasa mahu ketawa. Sungguh! Gadis yang ditemui pagi tadi membuatkan dirinya rasa teruja. Teruja untuk mengenali si pemilik nama Damia Humaira itu. Tak apa, rumah gadis itu dia dah tau kat mana, kan. Senyumnya dalam hati makin luas macam padang ragut.

“LU NAK hantar gua balik rumah gua?”

“Yeah. Any problem with that, dear?” Iqram angkat kening.

Damia balas angkat kening. Dear? Ni apa kes buat aksi macam romeo tak cukup syarat.

“Lu jangan buat lawak boleh tak, bro. Telinga gua rasa geli aar. Lu, ada kapas tak? Gua nak korek telinga gua ni kejap. Dan satu lagi tolong ek, jangan nak pamer muka aksi romeo tak cukup syarat tu. Muntah gua tengok.” Damia selamba gosok cuping telinganya kuat-kuat di depan Iqram tanpa langsung segan silu.

Iqram gagal sembunyi senyum dengan telatah spontan Damia. Memang tak cover betul cik pipi merah ni.
Mata Damia bertembung dengan pandangan bebola mata Iqram yang sedang tersenyum. Terjeda seketika mata Damia. Tidak berkelip.

‘Walla Pot, apa kes gua tak perasan daripada tadi ni. Bingka ubi hangus ni mata dia coklat wooo. Perrghhh beb. Seksi tahap maut! Lu kalau tengok ni gerenti lu pengsan tujuh pusingan, Pot.’

“Dah puas belek muka saya, hmmm.”

Iqram terus tabur senyum lagi ke wajah yang terhias sepasang pipi nan merah di depannya ini. Damia lontar deheman. Iqram senyum.

“Apa barang gua nak belek muka lu pulak. Ingat lu handsome maut ke. Huh! Jangan nak perasan lebih la. Gua bukan kaki skodeng muka orang ek.” Damia cebik tapi dalam hati dah laju jawab lain.

‘Memang pun lu handsome giler sebenarnya. Lagi-lagi mata coklat lu tu, bro. Walla hai, seksi giler berganda-ganda woo!’

Iqram terus tabur senyum.

“I knew my look always enchanted lady ebebs.”

“Enchanted? Apasal gua rasa tekak gua kembang aar. Lu tahu tak sebab apa, bro? Macam nak muntah hijau biru aar, bro.”

Iqram sembunyi senyum lagi. ‘Dia ni, isy memang tak cover sungguh kalau mengutuk. But I like her. Gosh! what happened to you, Iqram Faysal?’

“Just admit it Miss Damia.”

Dan si pipi merah di depannya ini dilihat membuat aksi mencekik leher dengan mata digulung ke langit kereta. Pecah ketawa Iqram. Gagal ditahan.

“Lu ingat muka lu giler gempak la sangat. Ek eleh. Lu tau tak bingka ubi hangus rupa dia macam mana?”

“What did you call me?”

“Tu kembar lu la tu. Baik lu perati betul-betul. Memang seiras lu, bro.”

Bingka ubi hangus? Iqram senyum terus bila teringatkan kata-kata spontan dan tak berpolisi insurans si pipi merah tadi. Muka Iqram yang gila punya handsome ini dia kata macam bingka ubi hangus. Too much haa Damia. Iqram geleng kepala dengan senyum yang kian lebar.

“I tengah sakit-sakit ni pun, you masih boleh senyum-senyum, kan. You sebenarnya tipu I kan, sayang? You sebenarnya tak accident, kan? You sengaja je buat alasan supaya tak perlu datang teman I tadi. Betul, kan?” Tangan Iqram yang singgah dipipinya di tepis. Dilontar wajah ke arah lain seketika.

“Baby… I… ”

“Tengok diri you. Cuba you tengok diri you betul-betul.” Mimi hala semula mata menjalar ke seluruh wajah dan tubuh Iqram sebelum dihala tatapan ke wajah kacak lelaki yang duduk rapat di sisinya.

“Tak macam orang lepas accident je. Sayang… baik you cakap terus terang dengan I. You pergi mana sebenarnya ni? You baru balik dari rumah girl yang tidur dengan you semalam, kan. Lambat bangun, kan. Right?” Mimi ketap bibir.

“I tak suka you tipu I. I sakit-sakit pun, you nak main-mainkan perasaan I. Tak baik tau you buat I macam ni. I tak pernah pun tipu you selama kita couple ni. Tak pernah, kan?”

Iqram hempas nafas. Tangan menggosok tengkuk. ‘Girl mana la pulak. Aduh, macam mana nak cakap lagi ni…’
Tangan Mimi yang masih dalam genggaman dielus lembut.

“Baby, I tak tipu you. Betul. Sumpah. Memang I accident. I langgar orang tua naik basikal. Kesian dia. Jatuh masuk dalam lopak lumpur. Habis basah baju dia. I tolonglah hantar dia ke hospital dulu.” Iqram pamer wajah rusuh… wajah muram tapi dalam hati Iqram dah pecah ketawa. Berderai memenuhi segenap ruang hati.

‘Sorrylah baby. I bukan sengaja nak tipu you. I terpaksa. Tapi betul I accident, baby… cuma bukan dengan orang tua. I accident dengan si pipi merah. Si pipi merah yang garang kalah naga tapi muka cantik giler tak tau nak kata!’

Mata Mimi bulat. Sengaja. Tangannya yang masih dalam genggaman Iqram dipaut erat. Dibawa ke dada. Ditekan. Mata dijunamkan ke wajah Iqram yang jelas risau. Hatinya sinis tersenyum.

‘Jangan nak kelentong aku beb Iqram. Bila aku tahu cerita yang sebenar nanti, jagalah kau Iqram Faysal. Kau ingat kau boleh hide daripada aku betina tu, kau silap Iqram. Well, kau jangan fikir kau hebat beb Iqram. Kau lupa ke aku ni siapa. Ni Mimi Ain Syafina la. Aktres terbaik festival filem. Aktres popular Malaysia okey.’

Mimi pura-pura pamer mimik gusar… mimik risau yang teramat. Kepala Iqram diusap penuh prihatin. Tangan itu kemudian dicapai oleh Iqram lalu digenggam erat.

“Then… orang tua tu… orang tua tu macam mana, sayang. Cedera? Mati? Sayang… you jangan takutkan I. I… I tak nak you kena tangkap nanti. Tak nak.” Mimi laju geleng kepala. Air matanya sudah laju merembes keluar dari tebing kolam mata.

Iqram tahan ketawa yang sudah berderai di dalam.

‘Iq, kau memanglah pandai ayat perempuan, kan. Kau tengok aktres handalan pun boleh jatuh nangis dengan cerita wayang kulit kau.’

“Sayang, I tak nak apa-apa jadi kat you. I sayang you. I cintakan you.You know how much I love you. You’re my everything, Iq.”

Iqram angguk kepala. Senyum. Tangan Mimi yang berada dalam genggaman dikucup lagi sebelum digenggam kembali. Dielus-elus lembut.

“Sebab tu I lambat datang. I settlekan hal tu. Nasib baik orang tua tu tak ada apa-apa. I hantarkan orang tua tu ke klinik. Lepas tu I hantar dia balik. Then I rush datang sini jumpa you, baby. Kalau I tak sayang you, I tak terkejar-kejar pagi tadi sampai I accident. I love you as much as you love me. Trust me baby. Trust me.”

Mimi dilihat mengurut dada. Senyum manis diukir. Berbalas senyum dengan senyuman manis Iqram.

‘Nasib baik. Kalau tidak, habislah saham aku. Status dan imej aku ni sebagai aktres popular dan terkenal haruslah tercemar nanti. Paparazi-paparazi yang laparkan gosip terbaru aku tu pulak dapat spot gambar aku dengan Iqram kat balai polis. Harus keluar paper dan majalah nanti. Eeei, tak mahulah aku. Tak kuasa! Tapi, kalau tak pergi nanti dia ingat aku tak care pulak, kan. Aku kan kekasih dia. Habislah peluang aku nak jadi calon wife dia. Huh, menyusahkan betullah Iqram ni. Kalau tak pasal kau ni anak keluarga kaya-raya, anak tokoh korporat pemilik konglomerat automobil terkenal, harus je aku tak layan kau dari mula kau nak pikat aku.

 

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55969/13-ros-merah

 

 

[ SNEAK PEEK ] POHON EMAS

EBUKU POHON EMAS OLEH WAN HAMZAH
EBUKU POHON EMAS OLEH WAN HAMZAH

 

 

Malam itu guruh berdentum lagi. Kuat bangat. Bunyinya menakutkan. Petir dan kilat sabung-menyabung. Diselang-seli dengan panahan yang mencemaskan.

Ruang udara bersimpang siur dengan panahan petir. Suasana kecoh seolah-olah berlaku peperangan antara si baik dengan si jahat. Sudah banyak kali kejadian serupa berlaku di Sri Gading. Guruh dan petir itu persis amaran. Mungkin musibah akan melanda. Musibah apa tiada siapa tahu. Ada juga mengatakan guruh dan petir itu bukan penanda musibah tetapi penanda Sri Gading akan kembali makmur. Penanda Pohon Emas sedang membesar. Tiada desa lain ada pohon emas kecuali Sri Gading.

Bila Pohon Emas itu membesar penghuni Sri Gading akan senang. Sehelai daun setiap seorang akan menyebabkan mereka hidup senang anak-beranak. Tanah gersang yang mereka alami kini mungkin sementara sahaja. Ujian tidak lama. Di sebalik tanah gersang tumbuh Pohon Emas. Siapa sangka. Bukan satu pokok tetapi banyak pokok. Bertuah Sri Gading. Bertuah sungguh.

Pohon Emas itu menyebabkan banyak penghuni Sri Gading sasau. Tidak ingat lain kecuali Pohon Emas. Solat mereka tidak ingat lagi. Ke Surau pun mereka sudah lupa. Sejak Haji Zahid tiada, jemaah makin susut. Orang tidak ingat lagi ajaran Haji Zahid. Orang sudah lupa pesan Haji Zahid. Mereka berpakat ingat Pohon Emas. Mereka pakat berkumpul di Pohon Emas. Solat mereka sudah lupa. Azan mereka tidak mendengar lagi. Surau mereka tidak ingat lagi. Pohon Emas harapan baru mereka. Harapan akan membawa mereka keluar dari belenggu kemiskinan. Bumi mereka yang gersang menyebabkan penderitaan berlanjutan. Tiada tanaman tumbuh. Banyak ternakan mati. Badan mereka sudah banyak yang kurus kering. Nampak tulang rangka. Mujur tumbuh Pohon Emas. Harapan baru untuk mereka.

Manusia yang bermantera di bawah Pohon Emas terpaku. Tidak hiraukan apa yang berlaku. Mereka sedang asyik. Mereka sedang khusuk. Mereka sedang khayal. Mereka mengikut apa Dukun Alam arahkan. Dukun Alam suruh bermantera, mereka lakukan. Dukun Alam suruh berzikir, mereka lakukan. Mereka buat tanpa bantahan. Sejak Haji Zahid menghilang, Dukun Alamlah guru baru mereka.

Dukun Alam kata Pohon Emas memerlukan pengorbanan. Mereka akur. Mereka buat dan mereka lakukan. Dukun Alam kata Pohon Emas perlu dipuja, mereka akur dan lakukan. Yang penting mereka mahukan bahagian daripada Pohon Emas itu. Tidak perlu bantah. Tidak perlu ingkar.

Mereka disuruh bergaul lelaki dan perempuan, jantan dan betina. Jangan segan, jangan malu, mereka lakukan. Jangan takutkan dosa. Jangan takutkan kutukan Tuhan. Jangan takutkan balasan akhirat. Jangan bimbang, jangan itu dan jangan ini mereka lakukan juga. Dukun Alam akan membela mereka.

Mereka persis hilang akal dan bingung. Amal ibadat tidak ingat lagi. Baik buruk tidak tahu lagi. Kemiskinan dan kefakiran menyebabkan mereka jadi begitu. Mereka ingin lupa kemelaratan. Mereka ingin lupa kepayahan. Sudah lama mereka kesempitan.

Dukun Alam suruh mereka berjoget, mereka berjoget. Dukun Alam suruh mereka berjudi, mereka berjudi. Dukun Alam suruh mereka menyalak, mereka menyalak. Mereka ikut sahaja perintah. Tidak tahu lagi baik buruknya. Apalah salahnya bergembira, apa salahnya berjudi, mereka ikut tanpa protes. Sehelai daun emas akan membuat mereka kaya. Itu yang mereka mahu. Ikut cakap Dukun Alam baru dapat apa yang mereka hajatkan. Dukun Alam berjanji akan memberi mereka daun emas. Sehelai daun emas seorang akan mengeluarkan mereka dari belenggu kemiskinan dan kemelaratan. Mereka percaya cakap Dukun Alam. Pohon Emas memang berharga. Mana ada emas yang tiada harga.

Sudah ada tauke besar melihat Pohon Emas. Mereka berjanji akan membeli. Nilai Pohon Emas tinggi. Berbillion dollar. Dapat sedikit seorang penghuni Sri Gading sudah kaya-raya. Penghuni Sri Gading bukan ramai sangat. Dukun Alam beritahu taukeh paling kaya di dunia berjanji akan membelinya. Duit menimbun seribu tahun makan tidak habis. Penghuni terpukau. Dukun Alam hebat.

Penghuni Sri Gading gembira mendengar berita yang menakjubkan itu. Berita itu akan menyebabkan mereka akan menjadi kaya-raya. Apa sahaja yang Dukun Alam katakan mereka ikut. Dukun Alam orang hebat. Dukun Alam orang pintar.

Dukun Alam bukan calang orang. Namanya gah diserata dunia. Mana pemimpin dunia yang tidak kenalnya. Mana taukeh besar yang tidak baik dengannya. Dia adalah super leader atau super hero bagi penghuni Sri Gading. Dia dihormati dan disegani. Haji Zahid tidak boleh lawan dia lagi. Orang sudah lupa Haji Zahid. Orang sudah tidak ingat ajaran Haji Zahid. Haji Zahid sudah tinggal dalam sejarah. Tidak penting lagi.

Perempuan tua kurus itu menggeleng kepala melihat telatah penghuni Sri Gading. Mereka sudah lupa ajaran Haji Zahid. Mereka sudah tidak ingat guru mereka lagi. Haji Zahid pergi terlalu lama. Haji Zahid mencari ilmu terlalu jauh.

Dia tidak berdaya hendak menyedarkan manusia-manusia itu. Dia seorang perempuan tua yang lemah, tiada kekuatan untuk melawan kehebatan Dukun Alam. Siak Man dan Bilal Tahir apatah lagi. Semua sudah tua belaka. Imam apatah lagi. Kalau Haji Zahid ada tentu keadaan akan berlainan. Haji Zahid ditakuti Dukun Alam. Tapi Haji Zahid entah bila akan pulang. Haji Zahid menghilang begitu lama.

Perempuan tua itu melihat Pohon Emas. Lama dia melihat. Tegak berdiri, tiada bergoyang kiri atau kanan. Bila cahaya kilat memancar dan petir sabung-menyabung, cahaya yang terpancar dari daun-daunnya begitu hebat sekali. Percikannya bagai bunga api. Mempesonakan. Tidak hairanlah penghuni-penghuni Sri Gading itu sanggup menyembahnya siang dan malam.

Mereka lupa untuk menyembah Tuhan. Sepatutnya Tuhan yang mereka sembah. Bukan Pohon Emas itu. Mereka menaruh harapan pada pohon yang tidak dapat berbuat apa-apa. Alangkah bodohnya manusia-manusia itu. Ada akal tidak diguna untuk berfikir.

Bunyi mantera dan zikir penghuni-penghuni Sri Gading berdengung macam lebah-lebah. Entah apa yang terkeluar dari mulut mereka, perempuan tua itu tidak mengerti. Mereka hanya mengikut Dukun Alam. Mereka sendiri pun tidak faham.

Perempuan tua meludah tuih-tuih kerana meluat. Manusia itu jauh menyeleweng. Bodoh dan sesat. Mereka menyembah pokok dan mengharap sesuatu yang bukan dari Tuhan mereka.

Perempuan tua itu sedih melihat apa yang berlaku. Dia tidak mempunyai kekuatan untuk mengubah pemikiran mereka seperti yang dimiliki oleh Dukun Alam yang boleh mengubah suasana sekelip mata sahaja. Dukun Alam guna sihir dan harta. Dukun Alam jual angan-angan. Dukun Alam licik dan pintar. Pengaruhnya kuat dan melata.

Setiap hari dimomokkan Pohon Emas sebagai pohon harapan. Pohon yang akan mengubah corak hidup penghuni Sri Gading. Dicanang seribu janji dan harapan.

Orang-orang dewasa, lelaki dan perempuan, kanak-kanak dan remaja semuanya percaya Dukun Alam. Dukun Alam pembawa tuah. Dukun Alam pengubah hidup. Mereka ingin kebahagian semula. Sudah lama mereka menderita. Sudah lama mereka terseksa. Sudah lama mereka hidup dalam kemiskinan dan kefakiran. Kini mereka bergantung harapan kepada Pohon Emas; kepada Dukun Alam pembawa sinar hidup baru.

Pohon Emas adalah satu-satunya harapan mereka. Pohon yang akan mengubah masa depan mereka. Selepas pohon itu dapat mereka petik, mereka akan menjadi orang kaya dan akan hidup mewah dan gembira. Itulah impian dan angan-angan mereka.

Panahan petir yang kuat menyebabkan perempuan tua itu tersentak dari lamunannya. Dia nampak dahan Pohon Emas terkena panahan. Percikan api melantun. Pohon Emas makin bersinar. Pohon Emas makin besar. Rantingnya bertambah. Daunnya bertambah.

Dukun Alam berdiri dan berteriak.

Lihat pohon emas membesar.

Dahannya kian teguh.

Daun-daunnya kian membiak.

Ini berkat mantera kita.

Kekayaan semakin hampir.

Kekayaan semakin dekat.

Kita semua akan senang.

Kita semua akan bahagia.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55955/pohon-emas

[SNEAK PEEK] MEREMANG

 

EBUKU MEREMANG OLEH NINIE OTHMN
EBUKU MEREMANG OLEH NINIE OTHMN

 

 

SELEPAS mengucup tangan Danish Faqhim dan Ain Shakina, Zamia Izaiqa bangkit mahu kembali ke bilik. “Mia,” panggil Danish Faqhim, menghentikan langkah adiknya.

Zamia Izaiqa menoleh ke arah abangnya yang masih duduk bersila di atas sejadah. Keresahan terlukis pada wajah lelaki itu.

“Betul ke Mia nak duduk kat sini lebih dari dua minggu?” Zamia Izaiqa mengangguk sebagai menjawab soalan itu.

“Mia tak takut ke duduk kat sini seorang-seorang?” soal Ain Shakina, turut menzahirkan keresahannya.

“Tak. Abang dengan Kak Ain tak perlu risau pasal Mia. Insya-ALLAH, semuanya okey,” jawab Zamia Izaiqa dan meneruskan langkahnya yang tergendala.

Danish Faqhim meraup muka dengan telapak tangan. Zamia Izaiqa memang betul-betul degil.

“Awak dah beritahu Riz yang kita dah sampai?” soal Ain Shakina membuatkan Danish Faqhim tersentak.

Dia betul-betul terlupa tentang Imriz. Pasti rakannya itu sedang menanti panggilannya. Dia bergegas untuk mengambil telefon bimbit di atas meja dan terus menghubungi rakannya. Namun panggilan itu tidak diangkat.

“Dia tak angkat phone,” ujar Danish Faqhim, hampa.

“Dia tengah solat kut,” ujar Ain Shakina yang sedang melipat kain telekung.

Danish Faqhim sekadar mengangkat bahu dan bersiap untuk ke rumah Imriz.

“Saya akan beli lauk makan malam kat kedai. Saya nak ajak Riz makan sekali ni.”

“AMIN ya rabbal alamin,” ucap Imriz, meraup muka selepas mengucap salam.

Sejurus selepas itu, deruan enjin kereta kedengaran diparkir di pekarangan rumah. Dia menjengah ke luar jendela.

“Danny! Bila sampai?” soal Imriz, menyambut kedatangan Danish Faqhim dengan senyuman meleret hingga ke telinga.

Dia bergegas membuka pintu yang berkunci dan mempelawa lelaki itu masuk ke dalam rumah.

“Baru aje,” jawab Danish Faqhim sambil melabuhkan punggung di atas kerusi kayu.

“Tunggu kejap, aku nak buat air.”

Segera Danish Faqhim menegah rakannya lantas membantutkan niat Imriz untuk ke dapur.

“Tak usahlah, Riz. Aku datang sini pun sebab nak ajak kau makan malam,” ujar Danish Faqhim, menyatakan hasratnya.

Imriz mengangguk-angguk.

“Kau datang berdua aje ke?” umpan Imriz untuk mengetahui sama ada Zamia Izaiqa turut datang ke negeri itu ataupun tidak.

Danish Faqhim menggeleng. “Bertiga, adik aku pun ada.”

Tidak semena-mena senyuman manis terukir di bibir Imriz.

“Aku dengar tunang dia mati dalam kemalangan, betul ke?” soal Imriz, mengumpan lagi.

Dia ingin mengetahui kejadian sebenar yang telah berlaku dalam hidup gadis manis itu.

Danish Faqhim terdiam. Terbayang wajah arwah dalam kepala.

“Dia terkorban dalam kemalangan jalan raya dua minggu lepas.”

Imriz mengangguk sambil menanti kata-kata seterusnya daripada Danish Faqhim.

“Sepatutnya dia orang kahwin dua minggu lepas,” ujar Danish Faqhim.

Hatinya pilu mengenangkan adiknya.

“Dia kemalangan macam mana?” soal Imriz, penuh minat. “Dia dilanggar lori.”

“Masya-ALLAH,” ucap Imriz sambil menggeleng sebaik sahaja mendengar betapa tragisnya cara kematian Mohd Azriq.

Danish Faqhim menunduk.

“Macam mana orangnya, arwah tu?” soal Imriz, ingin tahu tentang lelaki yang berjaya mencuri hati Zamia Izaiqa suatu ketika dahulu.

Danish Faqhim menguntum senyuman pahit.

“Baik budak tu, Riz. Peramah, ceria dan menghormati orang tua tapi dia macam misteri sikit.”

Kening Imriz berkerut. Misteri yang macam mana? “Hmm… aku pun tak pandai nak describe orang, Riz.

Mungkin aku aje yang suka fikir yang pelik-pelik,” ujar Danish Faqhim, seolah-olah dapat membaca kata hati Imriz.

Lagipun siapalah dia untuk menilai peribadi orang lain. Imriz membuat keputusan untuk berhenti bertanya kerana tidak mahu fikiran rakannya itu terganggu.

“Kau ajak aku dinner? Dah masuk waktu Isyak ni,” ujar Imriz sambil melirik jam yang tergantung di dinding. “Kita solat dulu,” ujar Danish Faqhim, tersengih.

AIN Shakina yang baru selesai mengambil wuduk, menjengah ke luar pintu bilik. Dia mahu mengajak adik iparnya untuk solat bersama.

“Mia nak solat dengan akak,” ujar Zamia Izaiqa, menyapa Ain Shakina.

Ain Shakina mengangguk kerana itulah niatnya sebentar tadi.

Selesai solat, bulu roma Ain Shakina meremang secara tiba-tiba. Dia meraba-raba tengkuk. Bilik itu terasa dingin. Sambil melipat kain telekung, mata Ain Shakina beralih pada Zamia Izaiqa yang sedang berdoa. Entah mengapa bulu roma semakin meremang.

Bunyi pili air yang terbuka di dapur membuatkannya tersentak. Dia kaget. Siapa yang berada di dapur? Bagaimana pili air boleh terbuka sedangkan dia dan adik iparnya berada di dalam bilik ketika itu? Tidak mungkin itu perbuatan suaminya kerana lelaki itu masih belum pulang dari rumah Imriz.

Jiwanya meronta-ronta mahu mencari jawapan. Dia ingin mengajak Zamia Izaiqa ke dapur tetapi adik iparnya itu sedang khusyuk berdoa. Tiada pilihan, dia memberanikan diri ke dapur.

“Mia?”

Ain Shakina melihat Zamia Izaiqa di dapur sedang mengisi air paip ke dalam cerek.

Zamia Izaiqa melemparkan senyuman tawar ke arah kakak iparnya. Kemudian dia menutup pili air dan meletakkan cerek di atas dapur gas. Ain Shakina yang mematungkan diri di pintu dapur dipandang lama. Wajah wanita itu pucat semacam.

“Kenapa, kak?”

Ain Shakina tidak menjawab soalan itu. Yang mana satu sebenarnya Zamia Izaiqa?

“Kak?” panggil Zamia Izaiqa sambil mengerutkan dahi. Ain Shakina dapat merasakan yang bersolat dengannya sebentar tadi bukanlah Zamia Izaiqa. Dia pasti. Patutlah bulu romanya meremang sahaja ketika bersama ‘Zamia Izaiqa’ tadi.

Ain Shakina mendekati Zamia Izaiqa lalu membisikkan sesuatu.

“Saya solat dalam bilik saya tadi,” jelas Zamia Izaiqa bersungguh-sungguh.

Ain Shakina menelan liur. Sah! Itu memang iblis. “Mia, teman akak kejap.”

Zamia Izaiqa menurut sahaja permintaan kakak iparnya. Kedua-duanya beriringan menuju ke bilik itu.

“Tadi akak solat sekali dengan Mia,” bisik Ain Shakina setelah kedua-duanya sudah tercongok di hadapan bilik itu.

Zamia Izaiqa tidak faham dengan apa yang dikatakan Ain Shakina. Bagaimana dia boleh bersolat dengan kakak iparnya jika dia bersolat dalam biliknya tadi? Dia bingung.

Pandangan Ain Shakina dan Zamia Izaiqa difokuskan pada kain sejadah yang terbentang di atas lantai. Ada dua sejadah di situ.

“Betul ke Mia solat dengan akak tadi?”

Terpacul soalan bodoh dari mulut Zamia Izaiqa. Sedangkan dia sendiri tahu bahawa dia bersolat seorang diri tadi.

“Iblis.”

Itu jawapan Ain Shakina.

DANISH Faqhim memandu kereta ke kedai makan di hujung kampung untuk membeli lauk makan malam. Perut pun sudah berkeroncong minta diisi.

“Kau tak pernah makan budu, kan?” soal Imriz, nakal. Danish Faqhim tergelak dan menggeleng.

“Mak Nab, bagi budu jugak ya,” ujar Imriz sambil memandang wanita lewat 50-an yang sedang sibuk membungkus lauk-pauk.

Orang tua itu mengangguk faham.

“Kau ni tak habis-habis dengan budu. Sedap sangat ke?” usik Danish Faqhim.

Imriz tersenyum sinis.

“Kau jangan pandang rendah pada budu, Danny. Sekali rasa, nak lagi tau,” seloroh Imriz.

Ketawa Danish Faqhim berderai lagi.

DANISH Faqhim mematikan enjin kereta di pekarangan banglo biru.

“Masuklah, Riz,” pelawa Ain Shakina, mesra.

Dia mengambil beg-beg plastik yang berselirat di tangan suaminya lalu dibawa masuk ke dapur.

“Duduklah, Riz. Lepas ni kita makan,” ujar Ain Shakina dari dapur.

Sibuk sekali dia menghidangkan lauk-pauk yang dibeli Danish Faqhim di atas meja makan.

Zamia Izaiqa melangkah keluar dari bilik.

“Duduklah dulu, Abang Riz,” ujar Zamia Izaiqa, menyapa mesra.

Imriz terkesima mendengar suara itu. Pandangannya mengekori langkah Zamia Izaiqa. Hatinya berdebar-debar. Dia jatuh hati pada Zamia Izaiqa sejak kali pertama memandang wajah sugul itu. Danish Faqhim yang perasan dengan hal itu mencuit paha rakannya. Dia tersengih nakal.

“Kau intai adik aku ya?” usik Danish Faqhim, nakal.

Imriz tersipu malu. Danish Faqhim betul-betul kacau daunlah!

“Tambatlah hati dia, then bolehlah kau jadi adik ipar aku, Riz,” usik Danish Faqhim lagi.

Berderai ketawa lelaki itu. Imriz mencebik.

“Kau jangan cabar aku, Danny. Nanti aku betul-betul jadi adik ipar kau.”

Jawapan Imriz membuatkan ketawa Danish Faqhim semakin menjadi-jadi.

“Mari makan.”

Ajakan Ain Shakina berjaya menghentikan ketawa lelaki itu. Dua sahabat itu segera beredar ke dapur. Terhidang lauk- pauk yang dibeli Danish Faqhim di atas meja. Yang paling menarik perhatiannya ialah budu yang dihidang di dalam mangkuk kecil. Kecur air liurnya.

“Mia, mari duduk,” panggil Danish Faqhim.

Gadis itu sedang sibuk menyediakan air minuman. Mata Imriz terpaku pada Zamia Izaiqa yang sibuk menuang air minuman ke dalam gelas. Walaupun sugul namun gadis itu tetap manis pada pandangan matanya.

“Makan, Riz.” Suara rakannya pantas menghentikan renungannya pada Zamia Izaiqa.

Hujan di luar masih lebat. Tiada tanda-tanda ia akan berhenti membasahi bumi. Bunyi katak juga lantang memecah kesunyian malam.

Danish Faqhim teruja mahu mencuba budu. Dia ingin merasai sendiri betapa enaknya makanan yang berupa cecair itu.

“Nak cicah dengan apa ni?” soal Danish Faqhim. Imriz mahu tergelak mendengar soalan itu.

“Kau cicah dengan timun ni,” jawab Imriz sambil menyeret pinggan timun mendekati Danish Faqhim.

Tanpa ragu-ragu, Danish Faqhim mencapai sehiris timun dan mencecahnya ke dalam budu.

Imriz menanti reaksi rakannya. “Sedapnya.”

Jawapan Danish Faqhim membuahkan rasa senang dalam hati Imriz. Kemudian dia mencuri pandang ke arah Zamia Izaiqa pula. Gadis itu hanya membisu dari tadi.

“Dulu Mia study kat mana?” soal Imriz, memulakan bicara. Danish Faqhim tersenyum nakal.

“USM, Penang,” jawab Zamia Izaiqa, ringkas.

Jari-jemarinya menguis butiran nasi di dalam pinggan.

Imriz mengangguk.

“Jurusan apa?” soal Imriz lagi.

“TESL.”

Ringkas sahaja jawapan yang keluar dari mulut gadis itu. Imriz yang asyik merenung Zamia Izaiqa tersentak apabila bahunya dicuit Danish Faqhim.

“Makanlah dulu. Nanti sejuk pulak lauk tu,” ujar Danish Faqhim, sengaja mengganggunya.

Imriz segera menyuap nasi ke dalam mulut.

Selesai makan malam, mereka berempat duduk berbual di ruang tamu. Bermacam-macam cerita yang dibualkan dua sahabat itu.

Zamia Izaiqa seperti biasa hanya mendiamkan diri tanpa berminat membuka mulut. Dia sekadar menjadi pemerhati sepi sahaja.

“Dah lewat ni. Eloklah kalau aku balik dulu,” ujar Imriz sambil melirik jam tangan.

Tanpa disedari, malam itu telah pun hampir tengah malam. Tidak terasa masa yang berlalu pergi.

“Awak dengan Mia masuklah tidur dulu. Saya ada kunci spare,” pesan Danish Faqhim.

Ain Shakina mengangguk faham.

“Saya balik dulu, Ain, Mia. Selamat malam. Assalamualaikum,” ucap Imriz.

“Waalaikumussalam.”

Ain Shakina dan Zamia Izaiqa menghantar kepulangan Imriz di muka pintu.

Seketika kemudian, kereta Danish Faqhim menghilang di balik kegelapan malam.

Ain Shakina mengajak adik iparnya masuk dan mengunci pintu banglo itu.

Langkah Zamia Izaiqa terhenti. Ain Shakina yang berada beberapa meter di hadapan berpaling ke belakang setelah namanya dipanggil Zamia Izaiqa.

“Mia ada sesuatu nak tanya kat akak.”

Kemudian pandangan mereka berdua bertaut lama. Deru angin di luar seolah-olah memainkan irama yang menyeramkan. Kuat sekali menghentam pepohonan dan semak-samun di sekitar banglo itu.

Ain Shakina dan Zamia Izaiqa melabuhkan punggung di atas sofa di ruang tamu.

“Apa yang Mia nak tanya?” soal Ain Shakina, terlebih dahulu memulakan bicara.

Zamia Izaiqa memandang tepat ke wajah Ain Shakina. “Pasal tadi,” jawab Zamia Izaiqa, tenang.

Ain Shakina membetulkan duduknya.

Dahi Zamia Izaiqa berkerut seperti sedang memikirkan sesuatu. Dia mematungkan diri di atas sofa membuatkan Ain Shakina terkulat-kulat.

“Kenapa jadi macam tu? Mia tak fahamlah, kak.” Akhirnya Zamia Izaiqa membuka mulut selepas membisu selama beberapa minit. Ain Shakina tersenyum pahit. Ia memang sukar dimengertikan namun ia boleh berlaku kerana syaitan iblis itu wujud.

“Wallahualam Mia, akak sendiri pun terkejut. Akak ingatkan Mia yang Solat Isyak dengan akak tadi.”

Zamia Izaiqa mengetap bibir.

“Syaitan iblis, Mia,” sambung Ain Shakina.

Ain Shakina bangun dari duduknya dan duduk di sebelah Zamia Izaiqa. Kali ini dia pula mahu bertanyakan sesuatu. “Mia selalu mimpi buruk pasal arwah, kan?”

Zamia Izaiqa mengangguk sebagai jawapan kepada soalan itu.

“Boleh akak tahu mimpi yang macam mana?” soal Ain Shakina sambil merenung wajah Zamia Izaiqa.

Igauan-igauan ngeri Mohd Azriq segera memenuhi kotak fikiran Zamia Izaiqa.

“Dia kena langgar,” ujar Zamia Izaiqa, berterus-terang akhirnya.

Ain Shakina mengangguk dan terdiam seketika. Sengaja memberi ruang kepada adik iparnya untuk mengumpul kekuatan. Suasana bertukar sepi. Nyanyian cengkerik dan unggas memekakkan telinga.

“Akak pun ada mimpi pasal arwah.”

Pengakuan Ain Shakina membuatkan gadis itu tersentak. Dia benar-benar tidak mengerti. Mengapa kakak iparnya turut mengalami mimpi yang sama? Fikirannya berserabut.

“Mia rasa ada sesuatu yang tak kena.”

Ain Shakina memandang tepat ke arah Zamia Izaiqa. Gadis itu mengeluh berkali-kali.

“Macam ada sesuatu yang arwah tak pernah beritahu Mia.” Ain Shakina mengunci mulut. Membiarkan adik iparnya sahaja yang berbicara.

“Mia mimpi arwah bawak Mia ke sini. Lepas tu…”

Ayat Zamia Izaiqa tergantung di situ. Matanya dipejamkan dan bayangan ngeri itu mula menghantuinya.

“Lepas tu apa, Mia?” desak Ain Shakina.

Zamia Izaiqa membuka mata dan mendongak. Dia merenung siling.

“Mia tengok dia pegang kepala dia sendiri,” sambung Zamia Izaiqa dengan suara tersekat-sekat.

Ain Shakina tergamam.

Suasana kembali sepi. Kedua-duanya asyik melayan perasaan masing-masing.

Bau bak bangkai memenuhi segenap ruang dalam banglo itu. Tajam sekali matanya memerhatikan gerak-geri mereka yang sedang menyepikan diri itu. Mulutnya menyeringai.

 

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55860/meremang

[ SNEAK PEAK ] PINJAM SAYAP

 

EBUKU PINJAM SAYAP OLEH FAHMI, ROHALISA MAISARAH, MAHADI ZULKIFLI DAN WAN SYAMRIL
EBUKU PINJAM SAYAP OLEH FAHMI, ROHALISA MAISARAH, MAHADI ZULKIFLI DAN WAN SYAMRIL

 

“Kenapa pakai baju macam nak pergi kenduri kahwin ni?” tegur Abang Mahadi apabila melihat aku memakai baju kurung moden daripada kain sutera Terengganu yang dihadiahkannya dulu. Aku terkulat-kulat menahan perasaan malu. Lagi bertambah-tambah rasa sakit di kepalaku.

Selepas putus cinta dengan Wan Syamril dulu, inilah kali pertama aku akan keluar lagi dengan lelaki. Kalau dengan Wan Syamril, kami hanya berjumpa pada waktu siang dan terkadang masih di dalam pakaian seragam sekolah. Manalah aku tahu pakaian mana yang sesuai untuk kupakai malam ini.

Rasa-rasanya, pakaian ini sudah cukup cantik malahan sudah puas aku berpusing-pusing di hadapan cermin sebelum menapak keluar dari rumah tadi. Ditegur tiba-tiba dek Abang Mahadi membuatkan rasa harga diriku merudum ke paras yang paling bawah. Aku rasa betul-betul malu.

“Nak Roha balik tukar baju, kah?” tanyaku kebodoh-bodohan.

“Tak payahlah. Dah lewat ni. Nanti tak sempat nak masuk menonton tayangan awal.” Abang Mahadi menyerahkan topi keledar kepadaku. Dia menyarungkannya di kepalaku dan mengetatkan tali ikatannya. Kemudiannya, aku terkial-kial memanjat untuk naik ke tempat duduk motosikalnya.

Patutlah Abang Mahadi menegur pakaianku tadi. Rupa-rupanya, sukar untukku membonceng di belakang dengan kain ketat kurung modenku. Dalam hatiku berdoa, janganlah sampai kain suteraku yang istimewa ini terkoyak rabak.

“Lain kali pakai seluar panjang saja kalau keluar dengan abang,” katanya. Lain kali? Adakah Abang Mahadi berhajat untuk membawaku keluar lagi selepas ini? Kalau memang itulah maksudnya, memang hatiku sedang mengembang setaman. Lupa sejenak sakit di kepalaku.

Lupa? Mana boleh aku lupa. Sakit di kepalaku ini sakit sangat-sangat. Dihentak topi keledar ini membuat aku rasa lebih perit. Segera kutanggalkan kembali topi keledar itu.

Aku meraba-raba atas kepalaku, masih ada bonjolan besar. Serasakan ada cecair melekit di jemariku. Kuturunkan tanganku dan dalam gelap itu, tiada apa yang bisa kulihat. Pabila kudekatkan jari itu ke hidung, ada bau hanyir seperti darah.

“Roha kenapa?” Abang Mahadi berpaling ke arahku. Tidak jadi hendak menekan gear motornya. Terdengar teguran Abang Mahadi, aku cepat-cepat menyarungkan semula topi keledar itu di atas kepalaku dengan penuh hati-hati. Kutahankan perit yang terasa.

Abang Mahadi mulai menunggang motosikalnya dengan hati-hati. Menciluk ke kiri dan kanan untuk melepasi barisan kenderaan yang panjang berhampiran lampu isyarat berwarna merah.

Aku tidak tahu mahu berpegang di mana. Akhirnya aku hanya memegang bajunya di kiri dan kanan. Apabila tiba di lampu isyarat, Abang Mahadi memberhentikan motosikalnya dan sempat memberi ingatan padaku.

“Jangan tarik baju abang. Nanti terkoyak. Peluk saja pinggang abang,” katanya, mengajarku. Aku serba-salah. Namun sebaik sahaja motosikal Abang Mahadi memecut, aku tidak punya pilihan lain. Aku memeluk pinggangnya erat-erat, rapat-rapat. Dadaku bergetaran dan merenek. Aku merasai kehangatan tubuhnya di dalam dingin malam itu.

Apabila Abang Mahadi tidak memecut, aku akan melonggarkan pelukanku tetapi Abang Mahadi selalu sahaja menekan brek secara mengejut di belakang kereta atau lori sehinggakan aku tersengguk ke depan. Akhirnya, aku mengambil keputusan untuk tidak melepaskan pelukan lagi. Aku takut jatuh tergolek di tengah jalan yang sibuk ini dan digelek tayar lori.

Sudahlah kepala aku sakit dan berdarah, nanti aku pula yang hancur berkecai. Aku tidak mahu terpenyek di tengah-tengah jalan ini. Dan yang lebih penting lagi, aku tidak mahu rahsiaku membohongi ibu, pecah kerana kemalangan yang menimpaku. Oh Tuhan. Jahat sangatkah aku ini?

Motosikal Abang Mahadi terus gagah membelah kepekatan gelap malam. Di kiri kanan kami telah dipenuhi dengan iringan lampu jalan yang bergemerlapan menandakan bahawa kami telah hampir tiba dalam kawasan bandar. Aku rasa begitu teruja. Lupa sejenak akan kekesalan yang melanda sebentar tadi.

Suasana kemeriahan malam yang belum pernah kualami sebelum ini. Pastinya sangat meriah. Semeriah hatiku kerana dapat bersama Abang Mahadi yang aku gilai.

Abang Mahadi berhenti di tapak letak motosikal dan mematikan enjinnya. Aku melangkah turun. Abang Mahadi juga turun dan membuka topi keledarnya. Aku menyerahkan topi keledar yang kupakai untuk dia kuncikan di sisi motosikalnya bersama-sama topi keledarnya. Mula-mula, kami melangkah beriringan. Kemudiannya, aku membiarkan Abang Mahadi berjalan di hadapanku kerana aku tidak tahu ke mana tujuannya.

“Kenapa berjalan di belakang abang ni? Kita bukannya di atas motor lagi. Mari berjalan di sebelah abang.” Abang Mahadi menarik tanganku hingga rapat ke sisinya. Aku biarkan sahaja kerana aku bahagia dengan perlakuan Abang Mahadi. Aku rasa dimanjakan. Aku rasa disayangi.

“Kita makan dulu, ya?” saran Abang Mahadi.

“Tadi abang kata dah lewat.”

“Tayangan bermula pukul sepuluh. Abang takut kita lewat tiba tadi. Lagi pun jalan raya agak sesak.” Aku mengangguk-anggukkan kepalaku, mengiyakan kata-kata Abang Mahadi. Sewaktu melewati bangunan panggung wayang, aku nampak Masyi dan Wan Syamril sedang berdiri di depan pintu besar sambil berpegangan tangan.

Darah cemburuku menyerbu naik ke muka. Aku hampir terlupakan Abang Mahadi yang berdiri di sebelahku. Masyi melambaikan tangannya apabila ternampak kami berdua. Aku menyeret tangan Abang Mahadi. Abang Mahadi hanya mengikut gerakku.

“Bang, itu kawan Roha. Mari Roha perkenalkan.” Abang Mahadi tidak membantah. Dia mengekori langkahku. Aku bersalaman dengan Masyi manakala Abang Mahadi bersalaman dengan Wan Syamril dan tanpa kuduga, Masyitah turut bersalaman dengan Abang Mahadi sedangkan aku sendiri tidak bersalaman dengan Wan Syamril.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55946/pinjam-sayap

[ SNEAK PEEK ] JANDA 916

JANDA 916
Ebuku JANDA 916 oleh Raihan Zaffya

SEBELUM subuh Melah sudah terjaga. Seperti ada yang mengejutkannya. Di sebelahnya, Ejul masih lena. Melah memerhati Ejul. Jari telunjuknya tiba-tiba menjadi nakal. Ia bergerak dari dahi Ejul, turun ke batang hidung dan akhirnya berhenti pada bibir Ejul.

Terasa sesuatu sedang bergerak di bibirnya, Ejul membuka kelopak mata yang masih kelat. Kelam-kabut Melah menarik tangannya. Hendak melompat turun dari katil tidak sempat pula.

“Sayang,” sapa Ejul.

“Errr… ada semut kat bibir abang tadi. Tu yang Mellia cuba buang.” Tanpa ditanya, beria-ia Melah menjelaskan. Itu pun dalam keadaan yang agak gugup.

“Oh ya… tak apalah. Semut tu nak bermanja dengan abang. Abang rela, walaupun digigitnya bibir abang ni.” Sahutan Ejul membuat Melah terbata. Merah mukanya.

“Kan sakit?” Untuk menghilangkan malu, Melah pura-pura bertanya.

“Sakit? Abang pasrah. Sakit sikit aje. Kalau bibir membengkak pun takkan lama. Tak sampai sehari dah surut semula.” Ejul pula melayan saja.

Kalau itu boleh diibaratkan satu sesi suai kenal, Ejul senang hati melaluinya. Kalau itu caranya boleh membuahkan cinta, Ejul akan berlapang dada. Kini, Melah sudah menjadi isterinya. Menjadi tanggungjawabnya melayan Melah dengan sehabis baik.

“Okeylah.” Melah mati kutu.

“Apa yang okey, sayang? Semut gigit? Sayang tak sayang abang ke, nak biarkan semut gigit bibir abang?” Melihat Melah tersipu-sipu, Ejul sengaja mengusik. Pagi itu adalah secalit kebahagiaan mengintai taman hatinya.

“Tadi abang kata tak apa. Kalau gigit pun bukan sakit sangat.” Melah masih malu-malu.

“Mana boleh tak apa. Abang lebih rela kalau sayang yang gigit.” Ejul yang semakin nakal membuat Melah serba tidak kena.

“Hmm… Mellia nak ke dapurlah. Abang suka makan apa? Mellia masakkan.” Cepat Melah mengalih perhatian.

“Apa-apa pun abang akan makan. Asalkan bukan racun,” sakat Ejul.

Melah tersenyum lebar. Kembang hati Ejul melihatnya.

Melah mengikat rambut ikal mayangnya. Dia membetulkan baju tidur. Mata Ejul masih tidak lepas memandang. Sejujurnya, Melah masih sangat canggung berdepan dengan Ejul yang baru saja bergelar seorang suami. Dia buat-buat tidak tahu pada gerak mata suaminya itu.

“Mellia ke dapur dulu… abang.” Lambat Melah menuturkan panggilan itu.

“Tak nak mandi dulu? Dengan abang?” usik Ejul.

“Erkkk… adoiii!” Hasilnya, dada Melah berkocak lagi. Tidak sengaja dia terlanggar bucu katil. Gelabah tidak terkata. Ejul terkejut, lalu melompat turun dari katil.

“Opsss! Sorry! Sorry! Mari abang tengok, berdarah tak kaki sayang.” Dia rasa bersalah.

Dahi Melah berkerut menahan sakit. Rasa berdenyut di celahan ibu jari kakinya. Ejul menarik badan Melah supaya duduk semula di tepi katil. Dia bertinggung untuk melihat jari kaki yang tersadung. Berdarah!

Darah pada ibu jari kaki Melah membuat Ejul tidak menentu. Perasaan takut dan bimbang tidak dapat disembunyikan. Mukanya nampak jelas pucat dan berpeluh. Dia berdiri semula, lalu mengambil kotak first aid dari atas almari solek.

Dia sentiasa meletakkan kotak itu pada tempat yang sepatutnya. Tujuannya supaya ia mudah dicapai pada waktu-waktu kecemsan. Dengan tangan terketar-ketar, Ejul membuka kotak dan mengeluarkan pencuci luka dan plaster.Abang… kenapa abang cemas sangat ni? Mellia okeylah. Sikit aje ni.” Kesakitan Melah hampir tidak dirasai bila melihat keadaan Ejul yang kewalahan. Rasanya untuk luka yang tidak seberapa, tidak perlu Ejul berkeadaan seperti itu. Apa yang lebih menghairankan Melah, muka Ejul pucat seperti tidak berdarah.

“Apa yang sikitnya? Berdarah tu. Kan abang dah ingatkan Sarina, berhati-hati bila buat sesuatu. Kalau Sarina sakit, abang akan rasa pedihnya.”

Sahutan Ejul membuat Melah terdiam. Terasa kakinya tidak jejak di bumi. ‘Sarina? Siapa Sarina? Takkan aku tersalah dengar. Dua kali dia sebut nama yang sama.’ Melah tidak sedap hati.

Untuk bertanya Ejul, masanya tidak sesuai. Ejul seperti sedang dalam keadaan yang amat tertekan. Selesai Ejul membalut lukanya dengan plaster, Melah cepat berdiri untuk berlalu ke dapur. Fikirannya dipenuhi persoalan.

Hatinya menjadi kurang tenteram. Jika ada perempuan lain dalam hidup Ejul, kenapa dia memilih untuk menikahi dirinya? Sampai di dapur, Melah berdiri lama. Dia bercekak pinggang dan berkira-kira apa yang mahu dimasak. Belum biasa dengan dapur di rumah sewaan Ejul.

Di hujung sudut para ada sebakul kecil kentang. Kabinet dapur dibuka untuk melihat apa yang ada di dalamnya. Sebotol garam, sebungkus kecil serbuk kari dan sebotol serbuk lada sulah. Melah mengeluarkan kesemuanya. Tidak terlihat keperluan dapur yang lain.

Dia menarik pintu peti sejuk, berdiri tegak dan geleng-geleng. Tidak ada bawang atau cili yang boleh digunakan untuk memasak. Melah garu kepala. Kepalanya masih sarat dengan persoalan tentang siapa Sarina. Sarapan pula mahu disiapkan sebelum azan subuh.

“Sos aje yang ada dalam ni.” Tanpa banyak soal, dikeluarkan botol sos cili yang isinya hanya tinggal separuh.

“Aduhhh… kenapa kepala ni asyik fikir tentang Sarina? Hisy… tenang, tenang. Hmm… nak masak apa ni?” Sambil matanya merenung barang-barang yang sudah diletakkan di atas para.

“Buat ala-ala wedges ajelah kot.” Keputusannya muktamad.

Tanpa membuang masa, Melah mengambil kentang di dalam bakul kecil untuk dibuang kulitnya. Sebilah pisau yang tajam sudah diambil daripada tempatnya. Tangan dihalakan pada kulit kentang, sedangkan fikirannya tidak fokus dengan apa yang dilakukan.

Sebiji kentang berjaya dibuang kulitnya setelah lima minit berlalu. Melah lebih banyak berkhayal. Kentang kedua diambil. Gerakan tangan masih tidak fokus. Hatinya tidak menentu. Takut pisang akan berbuah dua kali. Dia tidak sanggup lagi berdepan dengan perceraian.

“Sayang! Buat apa tu?” Suara Ejul kedengaran seperti biasa menegurnya.

“Awww! ALLAH!” Teguran itu membuat Melah tersentak sehingga pisau yang tajam telah menghiris hujung jari telunjuk sebelah kirinya.

Sudah jatuh ditimpa tangga. Sakit ibu jari kaki masih belum hilang, terluka pula jari tangannya. Darah merah segar mula menitis daripada tempat luka. Melah berkejar ke singki. Darah yang mengalir mesti dibersihkan.

“Sayang…” Melihat Melah kesakitan, Ejul bergegas mendapatkannya.

Belum sempat Melah memutar kepala paip, Ejul sudah menarik tangannya. Sekali lagi Ejul nampak cemas. Lebih cemas berbanding Melah. Jari telunjuk Melah dimasukkan ke dalam mulutnya, lalu darah disedut perlahan. Darah yang disedut dimuntahkan ke dalam singki.

Ejul melakukannya berulang-ulang. Melah tercengang, terpempan. Dia tidak menyangka Ejul sanggup membersihkan darah dengan mulutnya. Melah tidak menarik tangan daripada pegangan Ejul, sebaliknya dia hanya berdiri seperti patung. Tidak bergerak-gerak.

“Darah dah tak mengalir.” Ejul memutar kepala paip dengan tangan kiri, sementara tangan kanannya masih memegang tangan Melah. Dia membongkok sedikit untuk berkumur.

“Sayang sakit?” soalnya dengan muka serius.

Melah hanya mampu mengangguk. Kejutan masih belum hilang.

Tangan Melah dikucup lembut sebelum dilepaskan. Pisau tajam yang membuat Melah terluka, diambil lalu dibuang ke dalam tong sampah. Kentang yang baru dikupas sebahagian kulitnya turut dibuang. Perbuatan Ejul membuat Melah lebih bingung.

“Kenapa buang?” Terpacul pertanyaannya.

“Pisau tu dah lukakan jari sayang sebab sayang nak buang kulit kentang. Kalau abang tak buang, hati abang tak aman. Abang tak sanggup tengok sayang sakit macam ni.”

Ejul membiarkan Melah yang masih terkaku. Dia menyimpan semula barang-barang yang telah dikeluarkan oleh Melah. Melah hanya melihat saja. Sebelum ini bila sesekali terserempak dengan Ejul, hanya senyuman dan sapaan manis yang dipamerkan. Kini, bila melihat Ejul yang serius, kecut hatinya.

“Bukan sakit sangat pun, pedih aje.” Sesudah agak lama, Melah bersuara.

“Tak! Abang tak boleh tengok Mellia sakit! Tak kiralah, sakit tu sikit, faham?” Sahutan Ejul agak tegang. Ya, suaranya sedikit keras.

“Selagi luka tangan Mellia tak sembuh, abang larang Mellia memasak. Jangan memasak! Jangan sekali-kali!” sambung Ejul.

Melah menikus. Kejutan tentang Ejul memang tidak disangka-sangka. Perbezaan watak Ejul tercorak sesudah hari pernikahan mereka. Adakah ini satu petanda yang tidak baik? Cepat-cepat Melah membuang bayangan buruk daripada otaknya.

“Sayang mandi sekarang, lepas mandi abang akan balut jari sayang dengan plaster. Jari kaki pun abang akan ganti plaster baru.”

Nada Ejul berubah lembut semula. Anak rambut Melah yang terjuntai di dahi, dikuak perlahan. Senyuman paling manis dihadiahkan untuk Melah. Melah membalas dengan lambat. Ejul memimpin tangan Melah untuk meninggalkan ruang dapur. Melah membiarkan saja.

“Sayang kena jaga diri baik-baik. Abang tak nak tengok sayang berdarah lagi. Jangan lakukan perkara-perkara yang bahaya. Kalau perlu abang aje yang buat semua tu.”

Melah masih diam. Bukan saja dia sudah kehilangan kata-kata, bahkan dia juga sedang dalam kebingungan. Bukan mudah mahu menyesuaikan diri dengan orang yang kurang dikenali luar dalamnya. Tidak difahami hati budinya.

“Abang ambilkan sayang towel ya.”

Sekali lagi Melah hanya angguk. Buat masa ini, dia hanya mahu memerhati dan memahami rentak Ejul.

“Terima kasih,” ucap Melah tanpa memandang Ejul.

“Sama-sama kasih, sayang. Kasih sayang, abang dah pun terima.” Ejul mengenyit mata sebaik Melah mengerlingnya. Melah membalas dengan senyuman nipis.

‘Ya ALLAH, permudahkan segala urusan kami. Jauhkan kami daripada keburukan. Mohon tanamkan rasa cinta di antara kami, Ya ALLAH.’ Melah membisikkan doa dengan ekor mata yang masih melekat pada Ejul.

“Kenapa pandang abang macam tu? Nak abang mandi sama ke?” usik Ejul sambil berpura-pura mahu mendekati Melah. Setiap kali Ejul menuturkan kata-kata yang lunak, muka Melah akan merona dengan sendirinya.

“Segan.” Jawapan Melah yang terluah membuat Ejul ketawa besar. Sepet matanya.

Bila Ejul ketawa, dia kelihatan seperti orang lain. Amat berbeza seperti sewaktu dia sedang dalam keadaan tegang. Ketawa Ejul juga membuat hati Melah menjadi sejuk. Hilang segala rasa kurang senangnya sebentar tadi. Hatinya memang mudah cair dengan kelembutan.

“Kalau segan, abang mandi kemudian. Sayang mandi ya, masuk subuh kita berimam. Lepas tu, kita jalan-jalan cari makan di pekan.”

Tanpa menunggu jawapan Melah, Ejul memusingkan badan. Dia membuka pintu almari pakaian. Melah tidak mahu ambil tahu apa yang suaminya mahu lakukan. Dia berlalu ke bilik air. Mahu menyegarkan badan supaya dapat bersolat dalam keadaan yang selesa.

“MANA yang paling cantik?” Kedua-dua tangan Ejul sibuk menyelak pakaian wanita yang tergantung rapi di dalam almari. Kesemuanya adalah pakaian Melah. Dia mahu isterinya mengenakan pakaian yang paling berkenan pada pandangan matanya.

“Kulitnya putih gebu. Pakai warna apa pun cantik… tapi lagi cantik kalau pakai dress pink ni. Ya… paling cantik.”

Ejul mengambil pakaian itu lalu dipamer di depan cermin. Cermin direnung lama. Dress itu sudah pun disarung ke tubuh seorang gadis ayu. Padan. Memang cantik. Gadis ayu itu tersenyum sambil memusing-musingkan badannya. Senyuman tidak lekang dari ulas bibirnya.

“Sarina…” Ejul membalas senyuman gadis itu. Ejul seperti sedang dalam igauan.

‘Sarina lagi! Kenapa mesti Sarina? Siapa dia? Siapa?’

Sebaik menguak pintu bilik air, Melah terdengar Ejul menyebut nama Sarina. Bunyi kuakan pintu didengari oleh Ejul. Dia menggamit Melah supaya menghampirinya. Melah yang masih bertuala teragak-agak bila memikirkan sikap pelik Ejul.

‘Ah! Dia dengar ke? Kenapa dengan aku ni? Bayangan Sarina selalu datang pada waktu yang salah.’ Ejul sedikit sesal dengan sikapnya sendiri. Sikap yang kadang-kadang di luar kawalan.

“Sayang ada dengar apa-apa ke?” Tidak mahu berteka-teki, Ejul terus bertanya.

“Dengar apa? Mellia baru keluar ni, abang.” Melah berdalih. Dia tidak mahu membuat Ejul serba salah. Selebihnya, dia mahu memberi masa kepada diri sendiri untuk lebih memahami suaminya itu. Dia juga tidak mahu ada prasangka buruk dalam perkahwinan yang baru saja dibina.

“Tak… tak ada apa.” Ejul lega. Mukanya lebih tenang berbanding tadi.

“Abang dah pilihkan dress ni untuk sayang pakai.” Dress diangkat tinggi.

“Melah mesti pakai yang ni ke?” Muka Melah berkerut.

Seingat Melah, baru dua kali dia memakai dress itu. Dia jarang memakainya kerana ia adalah pemberian Arief. Setelah bercerai, dia tidak mahu dress itu mengingatkannya tentang kenangan manis sewaktu bersama dudanya itu.

“Ya… abang suka sangat dengan warnanya. Sepadan dengan sayang.” Nadanya seakan memujuk. Dia menanti persetujuan Melah dengan sabar.

Melah berkira-kira. Sebagai seorang isteri, dia perlu patuh segala kehendak suami. Selagi kemahuan itu tidak melanggar syariat dan tidak membawa kepada kekufuran, seorang isteri mesti patuh dan taat.

“Okey… Mellia pakai. Mellia pakai sebab abang nak Mellia pakai.” Akhirnya, dia akur. Dia mengingatkan diri bahawa sekarang ini dia sudah menjadi isteri Ejul yang sah.

“Terima kasih, sayang. Sayang pakai ya? Abang nak mandi. Kejap lagi dah nak masuk subuh.” Ejul meletakkan dress itu di permukaan katil. Sebelum berlalu, dia mencuit pipi Melah sambil mengenyitkan mata.

‘Aku berharap kau akan menjadi suami yang baik. Sampai bila-bila. Hingga hujung nyawa.’ Bisikan hati Melah mengharapkan perkahwinan mereka akan kekal bahagia.

‘Sampai bila-bila? Arief?’ Dia menghembuskan nafas kuat. Sebal.

‘Ah! Antara aku dengan dia dah berakhir. Mana ada seorang perempuan yang bernikah semata-mata untuk bercerai. Gila!’ Sudahnya Melah bersoal jawab dengan diri sendiri.

‘Sekarang… baik buruk Ejul, dia adalah suami aku. Kesetiaan aku mesti untuk dia. Tapi… hah, susahnya. Kenapa dalam hati aku masih ada Jelan? Sukar untuk aku membuang ingatan terhadapnya. Ampunkan aku, Ya ALLAH… berikan aku masa, ruang dan peluang.’

Ketika dalam kekalutan, hanya kepada ALLAH tempat Melah bergantung harap. Dia amat yakin ALLAH akan mendengar biarpun hanya bisikan hati. Dia tidak mahu menjadi isteri derhaka yang dicela.

Perlahan-lahan disarungkan dress pilihan Ejul. Dia nekad untuk memadamkan ingatan terhadap pembeli dress itu. Sejarah tetap sejarah. Tidak mungkin berulang walaupun sekuat mana ia diingati. Kamus lama mesti ditutup dan lembaran buku baru akan mula dibuka.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55856/janda-916

[SNEAK PEEK] PARANOIA

PARANOIA oleh Hani Suraya, terbitan BUKU FIXI

Bayangan-bayangan maut yang mengejarnya itu terus menghantui mimpinya. Bayangan itu hadir seperti tayangan filem yang dipotong oleh editor video yang bangang-tak-reti-nak-edit-video. Sekejap-sekejap, dia melihat babak kejar-mengejar. Sekejap lagi, babak pemburu menghunus pisau perak ke jantung gadis yang dicintainya pula. Kemudian, cebisan ingatan dari penglihatannya melayari pandangan.

Jelas sekali dia rasakan giginya menggigit leher pemburu cilaka itu. Kemudian, dia menyiat isi daging leher pemburu bangsat itu, maka terperciklah darah likat yang hanyir itu ke mukanya. Puas! Cebisan daging di dalam mulutnya dikunyah lalu ditelan hadam.

Setelah puas memperlakukan sebegitu dan yakin musuhnya itu sudah mampus, dia memandang gadis kesayangannya yang sudah kaku dengan pisau perak masih tercacak di dadanya. Tubuh gadis itu kini beransur berubah dari bentuk serigala, menjadi ke tubuh asalnya. Namun perubahan itu terhenti separuh jalan ― tubuh manusia gadis itu masih disaluti bulu-bulu kasar, kuku dan giginya berbilah tajam, telinganya pula meruncing.

“Kat sini rupanya hangpa semua.”

Terkejut mendengar suara asing itu, lantas dia menoleh. Seorang lagi pemburu berkepala botak yang mengejar mereka tadi kini muncul kembali.

“Damien, mai sini cepat! Tinggal hat yang ni ja. Kemon, Damien!”

“Heh, benda mudah je ni,” kata Damien bersahaja.

Lalu dia memakai sarung tangan bersalut plat besi, bersedia untuk bertarung dengan buruannya yang kini tinggal seekor saja.

Dengan sekali hayun tangannya tepat ke kepala serigala jadian itu, terus makhluk jadi-jadian itu tumbang. Kecederaan makhluk jadian semasa berlawan dengan pemburu pertama tadi membuatkan kudrat tenaganya terbatas.

Dia cuba untuk bangun. Sendinya terketar-ketar setiap kali dia menahan tenaganya agar dia dapat bangkit kembali, namun tak sampai sesaat dua, dia rebah. Tangan cuba untuk menggapai gadis werewolf yang terbaring beberapa inci darinya. Perlahan-lahan dunianya menjadi kabur, pandangan berbalam-balam sebelum menjadi gelap. Tanpa mengambil masa yang lama, akhirnya dia tumbang tak jauh dari tubuh kaku sang gadis werewolf…

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/55926/paranoia