[SNEAK PEEK] IMAM MUDAKU ROMANTIK

9789670890197-medium
EBUKU Imam Mudaku Romantik Oleh Izzah Haneefa

PAGI itu indah sungguh. Cahaya mentari menerobos menerangi seisi alam. Burung-burung berkicauan riang, mungkin sedang bertasbih memuji Sang Pencipta. Sangat malu kepada makhluk yang bernama manusia, yang dikurniakan akal untuk membezakan mana yang baik dan buruk, tidak mahu meluangkan masa walau sesaat pun untuk memuji Dia Yang Maha Esa! Setidak-tidaknya pun, lakukanlah solat duha sebagai tanda syukur kepada kepada Allah SWT

Muhammad Faqih meraup wajah. Selesai solat duhanya untuk hari itu. Syukur kerana diberi peluang lagi untuk memulakan hari ini. Moga hari ini lebih baik daripada semalam.

Namun, ah… Tiba-tiba datang pula mengantuknya. Merosakkan terus semangatnya untuk memulakan hari itu agar lebih baik daripada semalam. Tidak… Dia perlu tidur. Sebentar pun jadilah…

Katil bersaiz queen di dalam biliknya itu dihampiri. Perlahan-lahan tubuhnya direbahkan. Ahhh… Lega terasa tulang belakangnya sebaik mencecah tilam.

Tidak sampai beberapa ketika, dunianya gelap. Sepertinya, Faqih betul-betul menghayati tidurnya pada waktu duha itu.

TAUFIQ mengusap-usap dagunya yang licin tanpa sebarang bulu ataupun janggut itu. Matanya ralit memerhatikan awek cun yang berdiri di hadapannya itu dari atas ke bawah.

“Oi, pandangan kau tembus nampak! Suka hati kau aje, ya? Mana Faqih?” Wanita bertudung putih itu cuba berlagak garang. Timbul juga rasa tidak enaknya menyedari lelaki di hadapannya itu sudah meliarkan mata ke tubuhnya. Dia masih ingat pesan maknya agar berhati-hati dengan insan bernama lelaki. Terutama mata mereka. Kata maknya, perempuan berselubung pun lelaki mampu ‘bogelkan’ dengan pandangan mereka!

Ohhh tidak… Tak mustahil aku dah ‘dibogelkan’! Wanita itu berdesis dalam hati. Gusar! Dia sedar pakaiannya agak ketat ketika itu. Ahhh, kenapa lelaki ini pula yang memandangnya sebegini? Ini semua untuk Faqih!

“Ohhh… hoho. Cari Faqih, ya? Hai… Faqih, Faqih… Kau punyalah syok nasihat aku. Rupa-rupanya belakang aku, kau simpan banyak cun punya awek. Kau buat lawaklah Faqih!” Taufiq ketawa pula. Hatinya memang geli walau tiada apa yang melucukan. Cuma dia macam tidak percaya saja yang Faqih, rakan serumahnya yang alim itu rupa-rupanya buas juga. Itulah… dah namanya pun lelaki. Tipulah kalau kebal dengan perempuan.

“Eee… Apa kau mengarut ni? Mana Faqih? Nanti sejuk pula makanan ni!” bebel wanita itu. Semakin tidak faham dengan apa yang terjadi. Dia hanya mahu berjumpa dengan Faqih. Hanya Faqih!

Taufiq membuntangkan biji mata. Baru dia perasan ada mangkuk tingkat sedang dijinjit oleh gadis di hadapannya itu. “Bagi abang ajelah, ya? Dia tidur lagi. Lagipun dia bukannya ambil sarapan sangat. Tak makan dua tiga hari pun tak ada hal. Jangan risaulah. Hehe…”

Wanita bertudung putih itu menyengetkan sebelah keningnya. “Hei, suka hati kau aje bahasakan diri abang! Sakit telinga aku tahu tak? Aku nak jumpa Faqih juga. Aku tak peduli!” Tiba-tiba dia geli-geleman mendengar kata-kata Taufiq. Tolonglah! Miang punya lelaki!

Taufiq menggeleng-geleng kepala kemudian disusuli tawa kecil. Seronok pula dia melayan ragam wanita yang entah kenapa beria-ia sangat hendak berjumpa dengan Si Faqih yang polos itu. Gila bayang agaknya! Pintu pagar yang agak tinggi itu dibuka sepenuhnya. Taufiq menadah tapak tangan. “Silakan masuk cik adik manis.”

Wanita itu merengus geram. Saja ditolak pintu pagar itu lebih kuat, hendak menunjukkan betapa menyampahnya dia dengan lelaki yang dianggapnya agak miang itu. Kemudian dia melulu saja masuk ke dalam rumah sambil membawa mangkuk tingkatnya untuk diberikan kepada Faqih, lelaki pujaan hatinya.

Dari belakang, Taufiq hanya memerhati dengan pandangan yang agak menyampah juga. Gedik punya perempuan! Tak malu ke apa masuk rumah lelaki? Hishhh… Bukan calon bini aku ni! Awek aku layaklah… Hati lelakinya berdesis begitu. Siap dengan mimik muka lagi.

“Oi! Mak datuk!!!” Bergegar seketika rumah itu tidak sampai beberapa saat selepas wanita bertudung putih itu masuk ke dalam rumah. Sepertinya, si gerangan yang menjerit di dalam rumah itu terperanjat sangat. Taufiq yang belum lagi masuk ke dalam rumah kerana mengomel seorang diri tadi terus membuka langkah seperti lipas kudung. Apa yang berlaku?

“Mak… awek mana kau bawa masuk ni, Taufiq?” tanya lelaki yang hanya bertuala di pinggang itu dengan biji mata yang terbuntang. Taufiq ketawa lagi. Banyak betul perkara yang telah menggeletek hatinya pada pagi itu. “Kimi, aku kenalkan… Makwe Si Faqih!”

Lelaki yang hanya memakai tuala itu menurunkan tapak tangan yang menutupi dadanya gara-gara malu tertembung dengan perempuan cun ketika keluar dari bilik air tadi.

“Makwe Faqih?”

Wanita bertudung putih itu turut menurunkan telapak tangannya perlahan-lahan daripada menutupi matanya. Bergetap-getap bibirnya… Mungkin sama terkejut dengan insiden tadi. “Errr… Faqih mana?”

“Kau dengar, Hakimi? Dia cari Faqihlah!” Taufiq tidak puas lagi ketawa.

Lelaki yang hanya bertuala itu terkebil-kebil seketika sebelum turut terjangkit dengan penyakit ketawa Si Taufiq itu. “Wah. Haha! Tak sangka aku kawan serumah kita yang alim tu ada awek lawa macam ni. Cik adik nak cari Faqih, ya?” Lelaki bertuala yang bernama Hakimi itu bercekak pinggang. Sambil matanya mengambil peluang meliar ke tubuh wanita itu dari atas ke bawah. Lelaki…

“Astaghfirullahalazim… Nana! Apa awak buat kat sini?” Lantunan istighfar yang agak kuat itu mengalihkan perhatian ketiga-tiga mereka. Serentak mereka berpaling ke arah tangga. Seorang lelaki berbaju Melayu dengan berkain pelekat sedang berdiri di situ menghadap mereka dengan pandangan yang penuh kegusaran dan kekejutan. “Ohhh… Nana namanya. Hei, Faqih. Apa cerita ni? Kau ada makwe cun bukannya nak share! Pandai kau simpan tembelang eh? Haha…” Taufiq bersuara sinis.

Faqih menggeleng-geleng kesal. Dia tidak peduli apa yang diperkatakan oleh Taufiq mahupun Hakimi. Lekas dia menuruni tangga kemudian menghampiri Nana yang nampaknya sudah meleretkan senyuman melihat kemunculannya.

“Nana, saya nak awak balik sekarang!” Agak kuat suara Faqih. Tidak boleh disimpan lagi rasa geramnya dengan perlakuan wanita bertudung putih itu. Baginya sudah agak melampau!

“Abang… abang tahu tak happynya Nana dapat jumpa abang? Kenapa nak suruh Nana balik pula? Ini, Nana ada bawakan makanan.” Sepertinya Nana tidak terkesan langsung dengan gertakan itu. Tiada rasa bersalah langsung terpancar di wajahnya.

Faqih menepuk dahi. “Astaghfirullahalazim, Nana! Awak tak malu ke masuk rumah lelaki? Awak tak takut ke apa-apa yang buruk terjadi kalau awak buat macam ni? Baliklah, Nana. Baliklah…”

“Abang Faqih, Nana percayakan abang. Nana tahu abang takkan buat apa-apa yang tak baik dekat Nana. Abang, please…” Nana tidak mahu mengalah kali ini. Dia tidak mahu kegiatannya menghendap lokasi tempat tinggal Faqih selama ini menjadi sia-sia. Ya, dia memang sudah gila bayang terhadap jejaka yang bernama Muhammad Faqih!

“Wow, Faqih! Apa yang kau dah menderem awek kau ni? Dahsyatnya kau!” sampuk Hakimi yang menjadi penonton setia bersama-sama Taufik dari tadi. Jejaka-jejaka tersebut sebenarnya masih tidak percaya yang Si Faqih, teman serumah mereka itu sebenarnya ada awek! Maklumlah, selama ini Si Faqih itulah yang sibuk menasihati mereka tentang betapa tidak eloknya berpasangan bagai. Nah, sekarang apa sudah jadi?

Faqih masih tidak mengendahkan kata-kata rakan serumahnya itu. Biarlah… Selepas ini dia akan jelaskan. Yang penting sekarang, dia perlu memujuk Nana supaya keluar dari rumah ini. Tidak… Nana tidak boleh berada di dalam rumah ini. Sangat-sangatlah bahaya!

“Nana, baliklah… Saya kata balik. Sekarang.” Faqih cuba mengendurkan suaranya.

Baik, tapi abang janji abang makan, ya?” Nana memasang syarat.

Faqih tersenyum. “Yalah. Lepas ni jangan datang lagi. Tak eloklah anak dara masuk rumah orang bujang. Tolong ya… Jangan buat macam ni lagi.” Bersungguhsungguh Faqih merayu. Bukannya apa, dia cuma risaukan keselamatan gadis itu. Di dalam rumah yang terdapat tiga orang lelaki bujang ini, apa-apa pun boleh terjadi. Terutamanya dengan Si Taufiq dan Hakimi. Bukan nak kata tetapi Faqih amat mengenali perangai rakan-rakan serumahnya itu.

“Kenapa pula, bang? Nana bukannya buat apa-apa pun. Nana nak jumpa abang aje.” Nana mencebir. Itulah senjata ampuhnya untuk menggoda dan meminta simpati.

Faqih tidak keruan. Bagaimana hendak menerangkan lagi? Takkanlah wanita berkelulusan farmasi daripada Universiti Sains Malaysia itu tidak boleh berfikir sendiri akan akibat daripada perbuatannya ini? Atau sengaja mencari penyakit?

“Nana yang manis… Abang boleh jelaskan kenapa Nana tak boleh datang sini lagi kalau Nana memang betulbetul nak tahu sangat! Pertama, Nana ni anak dara… Kalau masuk rumah orang bujang, apa pula kata orang, kan? Kedua, macam mana kalau ada orang repot jabatan agama? Kan aniaya tu? Tak pasal-pasal kena tangkap khalwat, Nana kena kahwin dengan kami bertiga! Haha… Dan yang terakhir, kami abang-abang ni tak tahan tengok ‘makanan’ yang sedap-sedap. Takutlah tak pasal-pasal nanti Nana yang manis ni kami ‘kendurikan’. Hehe… Faham tak cik adik?” Hakimi menyampuk. Panjang lebar dia menerangkan sebabmusabab kenapa wanita itu tidak patut datang lagi ke rumah ini. Sebab yang budak sekolah pun boleh fikirkan… Tapi entah kenapa wanita itu tidak mahu berfikir sendiri.

Hakimi dan Taufiq terus bergelak tawa. Dalam hati mereka sebenarnya sedang rancak mengutuk wanita itu. Hmmm… Perempuan, mudah benar terjerat dengan perasaan!

Faqih yang mulanya bermuka serius, tiba-tiba rasa nak tergelak pula dengan kata-kata Si Hakimi. Namun, dia perlu cover line. “Nana, saya kata balik sekarang.”

Nana mengherot-herotkan bibir. Tak guna punya jantan! Sudahlah menyibuk… Nampaknya dia tiadalah peluang untuk berlama-lama dengan Faqih.

Beberapa ketika kemudian, Nana menghilangkan diri, keluar dari rumah itu setelah puas dipujuk. Untung nasibnya baik… Masuk ke rumah orang bujang dan keluar tanpa ada sebarang cacat cela pada tubuhnya.

“So, Faqih… will you explain to us?” Hakimi sudah menuntut ‘haknya’ untuk merungkaikan segala persoalan dalam mindanya.

Taufiq terangguk-angguk. Dia juga mahukan penjelasan.

Faqih menarik nafas dalam. Langkahnya diatur sederhana menuju ke kerusi meja makan lalu duduk di situ. Ceritanya pun bermula satu demi satu.

AZAN asar berkumandang dari masjid berkubah putih itu, memanggil para Muslimin dan Muslimah agar sedar akan tanggungjawab mereka sebagai hamba Allah. Dua saf jemaah memenuhi ruang masjid untuk mendapat pahala dua puluh tujuh kali ganda pada petang itu. Alhamdulillah… Agak ramai daripada kebiasaan.

Takbiratul-ihram diangkat. Suasana hening menambah kekhusyukan kepada setiap minda yang berada di situ. Insya-Allah, mereka ialah orang-orang yang berjaya. Allah SWT sendiri telah berfirman di dalam al-Quran bahawa sesungguhnya berjayalah orang mukmin, iaitu orang yang khusyuk dalam solat.

Lima minit kemudian, kedengaran salam pertama kemudian disusuli salam yang kedua. Selepas berwirid beberapa ketika, tangan pula ditadah untuk memohon doa kepada Dia yang tidak pernah jemu mendengar keluhankeluhan hamba-Nya.

Selesai. Alunan selawat pula bergema mengiringi sesi bersalam-salaman selepas itu.

Faqih melangkah meninggalkan ruang solat setelah bersalaman dengan jemaah yang lain. Senyuman kecil terukir di sudut bibir, menggambarkan ketenangan yang memercik dalam hatinya kini.

Selepas mengambil sesuatu daripada raga motosikalnya, Faqih berjalan ke satu arah. Ya, dia tidak pulang dahulu. Ada hal lain yang perlu dibereskannya seketika.

Faqih melangkah keluar dari kawasan masjid. Tidak jauh dari pagar besar masjid, di kaki lima, kelihatan seorang tua berbaju T putih lusuh, berkain pelekat serta bertongkat kayu sedang duduk di perhentian bas. Kelihatannya dia diam di situ, mungkin menunggu seseorang.

Faqih tersenyum lagi lantas lelaki tua yang agak tidak terurus itu dihampiri.

“Anak, kamu dah sampai? Hari ni nasi lauk apa?” Lelaki tua yang matanya terbuka tetapi tidak berfungsi itu bagai mendapat isyarat saja akan kehadiran Faqih di situ. Tidak perlu Faqih mengeluarkan sebarang kata. Mungkin bunyi derapan selipar itu saja sudah cukup membuatkan lelaki tua itu mengenali gerangan siapakah yang datang menghampirinya.

Faqih tidak membalas. Sebuah bungkusan polistirena dikeluarkan daripada beg plastik yang dijinjitnya lalu dibuka cermat. Aroma nasi panas dan kuah bergandingan menjadi wap menuju ke udara.

“Bismillahirahmanirahim…” Bagai tahu-tahu saja, lelaki tua itu dengan sendirinya menyebut lafaz bismillah. Tidak lama kemudian, sudu plastik yang berisi nasi itu dimasukkan ke mulutnya oleh tangan anak muda itu.

“Hmmm… Sedap, nak. Terima kasih banyakbanyak.” Ada riak kegembiraan terpancar pada wajah tua itu. Riak itu jelas walaupun hanya boleh dibaca melalui wajahnya, bukan sinar matanya. Kerana mata yang telah diambil nikmatnya oleh Allah untuk melihat indahnya dunia itu akan terus begitu…

Faqih terus mendiamkan diri. Hanya tangannya yang rancak menggaul-gaul nasi dengan sudu plastik tersebut lalu sesekali disuapkan ke mulut lelaki tua itu. Entah bilalah kali terakhir lelaki tua ini makan? Mungkin petang semalam ketika dia membawakan makanan.

“Nak… pak cik teringin nak dengar suara kamu. Kamu tak pernah bercakap dengan pak cik. Nak tengok wajah kamu memang dah tak ada peluang. Sekurang-kurangnya bagilah pak cik peluang nak dengar suara kamu.” Lelaki itu membuat permintaan lain pula. Permintaan yang selalu diulang-ulang. Namun sepertinya masih belum termakbul.

Faqih tergelak kecil. Entahlah… Biarlah dia tidak dikenali.

“Walaupun pak cik tak kenal siapa kamu, tapi pak cik bersyukur sebab Allah hantarkan orang macam kamu untuk bantu pak cik. Walaupun pak cik tak nampak, tapi mata hati pak cik kuat katakan yang kamu ni orang yang jujur. Pak cik tak dapat tengok wajah kamu, tapi pak cik tahu wajah kamu pun secantik keperibadian kamu. Semoga Allah meredaimu, nak.” Tulus, ikhlas dan penuh kerelaan kata-kata itu diungkapkan. Lelaki tua itu memang tidak main-main dengan perkataannya.

Faqih menggumam bibir. Hujung bajunya diangkat sedikit untuk menyeka kelopak mata yang terasa berair.Sungguh, dia tidak mampu hendak mengungkapkan dengan kata-kata tatkala menerima doa itu. Sekeping hatinya cukup tersentuh. Lafaz semoga Allah reda itulah yang menjadi sebab utama kenapa air matanya tidak dapat ditahan.

“Ketika orang lain pandang jijik dekat pak cik, masih ada kamu yang sudi suapkan makanan untuk pak cik. Pak cik tak mampu nak balas kebaikan kamu, nak. Cuma terima kasih yang pak cik mampu ucapkan.” Lelaki tua itu terus melimpahkan rasa hatinya yang paling dalam. Dia hanya mahu lelaki muda itu mendengar.

Selesai suapan terakhir, Faqih memegang tangan lelaki tua itu lalu sebuah botol mineral diberikan ke tangan itu. Tanpa berlengah, dia terus melangkah pergi meninggalkan lelaki tua itu. Insya-Allah, kalau berkesempatan, dia akan ke sini lagi esok.

“Inilah orang kita! Macam mana nak maju? Baru susah sikit dah nak mengemis! Tak ada usaha langsung nak majukan diri! Heiii… Orang macam ni tak sepatutnya biarkan bebas. Buat rosak pemandangan aje!” Agak kasar suara itu memecahkan ruang udara.

Faqih lantas memusing tubuhnya ke belakang semula. Tidak jadi hendak masuk ke kawasan masjid untuk mendapatkan motosikalnya. Hatinya tiba-tiba tergores dan berdarah apabila mendengar suara yang baginya amat menjengkelkan itu.

“Sampai bila kau nak mengemis, ha? Kau tak malu ke tahu meminta aje? Hei, agama pun tak bagi mengemislah! Kau tahu tak kau ni dah cemarkan masjid ni? Pergi tempat lainlah!” Lelaki berkot yang tampak elegan itu terus menghamburkan rasa jengkelnya yang berbaur

penghinaan terhadap lelaki tua yang berbaju lusuh itu. Wajahnya penuh riak tidak senang. Mungkin jijik melihat lelaki pengemis buta itu.

Dengan wajah yang angkuh, lelaki berkot elegan itu berjalan menuju ke pagar besar masjid, meninggalkan lelaki tua tersebut.

Faqih yang pada mulanya hendak menuju ke arah lelaki tua uzur yang hanya diam menikus itu berubah niat. Kini dia lebih berminat untuk menghampiri lelaki berkot hitam yang mungkin juga orang kaya itu.

“Assalamualaikum. Errr…” Faqih memberanikan diri menghulurkan salam.

Lelaki berkot itu memberhentikan langkah. Matanya meliar memandang gerangan lelaki muda yang menegurnya itu tanpa ada rasa hendak menjawab salam itu. “Hmmm… Aku Tan Sri Kamarul.”

Senyuman Faqih tersungging di sudut bibir. Sudah diagak… “Ohhh, Tan Sri! Kenapa jalan kaki? Kan bahaya orang berada macam Tan Sri ni terlalu terdedah kepada umum.”

Lelaki bernama Tan Sri Kamarul itu merengus kasar dengan anak mata yang cukup tajam tatkala diajukan soalan itu. Ada yang tidak kena nampaknya. “Kereta aku ada kat luar. Driver aku baru hilangkan diri lepas kebas duit aku. Heiii… Tak guna punya manusia! Dunia akhirat aku tak ampunkan!”

“Astaghfirullahalazim… Tan Sri tak buat laporan polis?” Faqih sedikit tersentak.

Lagi sekali Tan Sri Kamarul membuat muka tidak senang. “Aku tak berani bawa kereta! Macam mana nak buat repot? Balai polis lima kilometer lagi!” amuk lelaki berada itu. Jelas emosinya kini tidak stabil. Mungkin terlalu hampa dan kecewa akan perlakuan pemandunya yang mungkin menjadi orang kepercayaannya selama ini.

Faqih terangguk-angguk. “Habis, kenapa Tan Sri masuk masjid ni pula?”

“Hei… Kau ni banyak tanyalah! Aku nak mintak tolonglah sebab aku tahu orang masjid macam kau ni kan baik-baik. Aku nak mintak tolong bawa aku pergi balai polis!” Tan Sri Kamarul terus marah-marah.

Faqih mengangkat sebelah kening lalu berpeluk tubuh memandang lelaki berada itu. Orang masjid baik-baik? Hmmm… Tiada komen. “Tan Sri benarkan saya pandu kereta Tan Sri? Tapi kalau tak boleh, naik motor buruk saya pun tak apa. Saya tak kisah,” ujar Faqih sambil tersengih. Sengaja hendak menyindir sebenarnya.

“Hmmm… Ada lesen ke kau ni?” tanya Tan Sri Kamarul. Kedengarannya lelaki berada itu tidak melepaskan peluang sama untuk menyindir.

Faqih tergelak agak besar. “Jangan risaulah, Tan Sri. Lesen kereta ada, lesen motosikal pun saya ada. Semuanya sah di sisi undang-undang negara dan belum mati lagi.”

Tan Sri Kamarul mengherot-herotkan bibirnya beberapa ketika. Masih berfikir ataupun masih ragu-ragu.

“Okey, aku benarkan kau pandu kereta aku. Tapi ingat, kalau kau berani buat onar, dunia akhirat aku tak ampunkan! Dan tak pasal-pasal lepas ni, aku pandang orang masjid semua jahat-jahat. Semua hipokrit!” ugut Tan Sri Kamarul.

“Hmmm… Tan Sri boleh percayakan saya, insya- Allah. Saya takkan buat apa-apa pada harta Tan Sri. Saya tahu mana yang halal, mana yang haram. Kalau tak, sia-sialah saya buat ibadat selama ni.”

“Haaa… Bagus! Jom ikut aku!” Tan Sri Kamarul membuka langkah, meninggalkan kawasan masjid itu dengan wajah yang tetap kelat

****

MALAM, itu, kesemua ahli keluarga Dato’ Farhan berkampung di hospital. Sebaik saja Aisya disahkan memang sudah hendak bersalin, kesemua mereka tidak berganjak lagi dari ruang menunggu itu. Debaran dan rasa teruja yang bercampur baur kerana hendak menyambut ahli keluarga baru semakin terasa dalam jiwa mereka.

Termasuklah halnya dengan si pengantin baru… “Faqih, Khalisah… baliklah. Biar umi dengan abah yang tunggu abang dengan kakak kamu,” suruh Datin Salma. Tidak enak pula rasanya membiarkan anak menantunya yang masih dalam mood pengantin baru itu ‘bermalam pertama’ di hospital.

“Ya, Faqih. Baliklah. Kesian Khalisah.” Dato’ Farhan turut menyokong kata-kata isterinya itu sambil telapak tangannya terus menepuk-nepuk lembut punggung Firas, cucunya yang sudah terlentok di atas riba datuknya itu.

Faqih yang sedang duduk sambil berpeluk tubuh tu membuka matanya yang dipejam perlahan-lahan. “Tak apalah umi, abah. Faqih tunggu.”

Datin Salma dan Dato’ Farhan berpandangan sesama sendiri sebelum mengerling ke arah Khalisah, menantu mereka yang sedang duduk diam membatu di sebelah Faqih.

Wanita itu nampaknya relaks. Seperti mengiakan saja segala keputusan suaminya.

“Awak nak balik sekarang?” tanya Faqih kepada Khalisah di sebelahnya.

Khalisah menggeleng lalu tersenyum kecil. “Saya tak kisah. Nak tunggu pun tak apa.”

“Betul ni?”

Khalisah mengangguk. Biarlah… Dia tidak kisah pun. Lagi pula, tiada apa-apa pun yang hendak dikejarkan.

Faqih melepaskan keluhan kecil lalu menyandarkan semula belakang kepalanya ke dinding lalu menutup rapat matanya. Lelaki itu seperti sudah keletihan dan hanya mahu tidur tatkala ini.

Khalisah kembali membatu di sebelah suaminya itu. Sesekali pandangannya dilarikan ke arah ibu dan bapa mertuanya yang sedang termenung di kerusi bertentangan. Garis-garis kegusaran terpancar jelas di wajah mereka. Mungkin gusar menunggu khabar si menantu yang masih belum diterima.

“Atuk, lepas ni Firas ada adik baby, eh?” Suara Firas kedengaran tiba-tiba setelah agak lama juga sepi tadi.

Dato’ Farhan yang baru hendak memejam mata tidak jadi meneruskan niatnya. “Ya, Firas. Lepas ni Firas ada adik baby. Firas dah jadi abang, tak boleh nakal-nakal lagi.” Kepala cucunya itu diusap-usap.

Firas mencebik. “Tak bestlah, atuk!”

“Ai, kenapa pula tak best? Firas tak suka dapat adik?”

Firas menggeleng. Makin panjang muncungnya. Dalam kepalanya sekarang cuma terbayangkan yang papanya hanya akan memanjakan adik barunya nanti. Oh tidak, bagaimana dengan dirinya?

“Laaa… Kenapa pula tak suka? Kalau Firas ada adik, lepas ni Firas ada kawan nak main sama-sama.” Si datuk memujuk. Walau yang sebenarnya bukan dia kisahkan sangat pun kata-kata cucunya itu. Budak-budak banyak ragamnya.

Firas tidak membalas. Sebaliknya dia turun dari ribaan datuknya lalu bergerak menuju ke arah pak sunya yang semakin lena tidur sambil duduk itu. Mungkin marahkan datuknya yang seperti tidak memahami perasaannya.

“Pak su!” jerkah Firas.

Faqih yang baru hendak terlena sepenuhnya tersentak. Tercanguk-canguk lelaki itu hendak kembali ke alam nyata. “Errr… Firas! Kenapa sayang?”

“Lepas ni pak su bawa Firas main kat litar lagi tak?” Firas bertanya serius sambil berpeluk tubuh. Lagak macam orang besar.

Faqih menggaru-garu kepala. Pening seketika hendak menjawab soalan si anak buah. “Hmmm… Nanti pak su bawa, ya?”

“Janji?”

“Janji!” Faqih mengiakan saja. Dia sedang keletihan benar sekarang ini hendak bermesra-mesra atau beramahramah dengan sesiapa pun.

Khalisah yang hanya memerhati perlakuan si suami dengan anak buahnya itu hanya tertawa kecil. Entah kenapa… Lucu pula. Seketika kemudian, suaminya yang kembali melentokkan kepala ke dinding itu sempat dikerlingnya. Tenang… Wajah itu tenang saja.

Namun, entah kenapa hati Khalisah pula berdebar. Memerhatikan wajah lelaki itu seperti telah membuat tangkai jantungnya luruh. Betulkah lelaki ini sudah menjadi suaminya?

“Mak su, nanti mak su kena naik motosikal pak su tau? Motosikal pak su best! Motosikal Dua Kati, mak su!” Si Firas cuba pula meminta perhatian mak su barunya itu, setelah menyedari yang pak sunya juga tidak melayan keletahnya.

Khalisah menjegilkan biji mata. “Apa dia, Firas? Motosikal Dua Kati?”

“Ya, mak su. Nama motosikal pak su Dua Kati! Pak su yang panggil macam tu!” Bersungguh-sungguh Si Firas mengiakan.

Seketika kemudian, terlepas juga ketawa Khalisah mendengar celoteh anak buahnya itu. “Oh, ya ke?Hmmm… Firas pun suka motosikal, eh?”

“Suka! Papa ada belikan Firas pocket bike, mak su. Pak su selalu bawa Firas main kat litar. Nanti mak su ikut, eh?” Keletah Firas makin menjadi-jadi pula.

Khalisah mengangguk berserta senyuman lebar. Terhibur juga hatinya pada waktu-waktu begini. “Boleh, sayang. Mak su pun memang nak tengok Firas bawa motor. Urmmm… Siapa lagi hebat? Pak su atau Firas?”

“Mestilah Firas, mak su! Pak su pun belajar bawa motor daripada Firas tau!” Firas mengangguk-angguk kepalanya. Beria-ia saja dia.

Sekali lagi ketawa Khalisah meletus. Hai, seronok rupa-rupanya melayan budak-budak! Agak-agaknya bilalah dia boleh melayan keletah anaknya sendiri?

Sabar, Khalisah, sabar. Kau kahwin dengan dia belum lepas satu malam pun! Bisik hatinya.

Khalisah mengetap bibir. Hesy, ke situ pula perginya!

Suaminya itu dijeling… Lena benar lelaki itu tidur. Entah sedar ke tidak apa yang sedang berlaku…

Namun, Khalisah tidak sanggup hendak merenung wajah itu lama-lama. Entahlah… Dia masih malu. Di samping hatinya asyik berdebar-debar saja setiap kali memandang wajah tenang juga tampan itu.

Seketika kemudian, kedengaran bunyi kuakan pintu. Akhirnya!

Kesemua mereka yang seperti tidak bermaya menunggu dari tadi itu terus segar-bugar. Terbangun terus mereka dari tempat duduk.

Fahim keluar dari bilik tersebut. Senyumannya meleret ke hujung bibir.

“Papa!” Firas tidak menyempat-nyempat berlari lalu memeluk kaki papanya. Dari tadi dia menunggu, akhirnya papanya muncul juga.

“Firas? Hmmm… Firas dah jadi abang, sayang,” ucap Fahim. Kepala anak sulungnya itu diusap-usap.

“Ha, macam mana, Fahim?” tanya Datin Salma, tidak sabar-sabar lagi.

Fahim menarik nafas dalam sebelum bersuara. “Alhamdulillah. Aisya selamat. Umi dengan abah, dah dapat cucu sulung perempuan.” Nada teruja jelas kedengaran pada alunan suaranya. Teruja menerima kehadiran orang baru yang telah dinanti-nantikan semenjak sembilan bulan ini.

Datin Salma dan Dato’ Farhan berpandangan lagi lalu berpelukan bahu sesama mereka berserta senyuman kesyukuran yang semakin meleret ke tepi bibir. Alhamdulillah…

Begitu juga dengan Faqih. Akhirnya, dapat juga anak buah perempuan! “Alhamdulillah. Tahniah, bang!” Tapak tangan abang longnya itu disambar lalu digoncanggoncang. Teruja!

“Terima kasih. Errr… Faqih, kau pun cepat-cepat sikit tau! Abang dah tak sabar nak tengok anak kau pula!” Sempat juga Fahim mengusik adiknya itu.

Faqih mengerutkan dahi. Wajahnya tiba-tiba rasa panas saja.

Khalisah membulatkan biji mata sebelum menolehkan wajahnya yang kini memerah ke arah lain. Aduh, malunya!

“Alaaa… Tak syoklah adik perempuan! Nanti dia mesti tak nak main motosikal dengan Firas!” Firas terus meluahkan kekecewaannya sambil memuncungkan bibirnya, geram.

WAJAH comel itu diamati buat kesekian kalinya, masih tidak puas-puas. Faqih begitu teruja menyambut kelahiran anak buah barunya yang menjengah dunia tepat pada jam tiga pagi tadi. Terasa hendak menjadi ayah cepat-cepat pula setiap kali memandang wajah anak abangnya itu!

“Faqih, lepas ni giliran kamu pula tau!” Aisya yang perasan perlakuan adik iparnya itu mengusik.

Faqih memandang sekilas kakak iparnya yang sedang duduk berehat di atas katil wad hospital swasta itu. Senyuman kecil terseret ke tepi bibir. “Insya-Allah. Kak long doakanlah Faqih cepat-cepat dapat baby.” Serentak itu juga, dia mengerling ke arah Khalisah yang dari tadi berdiri tegak di sebelahnya.

Khalisah mengetap bibir. Ai, suaminya ini tidak malu pula bercakap soal anak. Walhal sebelum ini hendak pegang tangan si isteri pun malu!

Namun, Khalisah hanya tunduk. Dia tidak sanggup memandang senyuman lelaki itu. Jantungnya boleh gugur tidak pasal-pasal!

“Baguslah macam tu, Faqih. Boleh ramaikan lagi cucu-cucu umi dengan abah!” sampuk Fahim yang berdiri di sebelah kepala katil tempat isterinya duduk.

“Hehe… Khalisah, buat persediaan cepat-cepat, ya? Kalau nak apa-apa pertolongan ke, tunjuk ajar ke, boleh tanya akak. Akak sedia menolong.” Aisya mengusik pula birasnya itu. Namun, apabila diamati lagi kata-katanya seperti serius.

Khalisah mengangkat wajah dengan mata yang membulat. “Errr… Okey, kak.” Terketar-ketar bibirnya bersuara. Aduh, sampai bilalah rasa malunya ini akan terus menggila?

“Ermmm… Abang long, kak long, Faqih balik dululah, ya?” Faqih meminta diri. Sekian lama berada di hospital semenjak malam tadi, kini barulah dia terasa hendak pulang ke rumah. Badannya terasa sudah melekit-lekit kerana belum mandi lagi.

“Ha, yalah. Baliklah dulu. Kesian kau orang,” ucap Fahim.

Sebelum beredar, sempat Faqih mengamati buat kali terakhir wajah comel yang sedang nyenyak di dalam tempat meletak bayi itu. Subhanallah… Tidak tahulah kenapa hatinya tersentuh sangat melihat anak abangnya itu!

“Awak, jom!” ajak Faqih kepada isterinya itu.

Khalisah hanya mengangguk. Seketika kemudian, pasangan suami isteri itu beriringan keluar dari wad tersebut.

“Faqih, nak balik dah?” tegur Dato’ Farhan dan Datin Salma tatkala bertembung dengan anak lelakinya itu di luar wad.

“Ya, bah. Faqih dengan Khalisah balik dulu, ya?”

“Yalah, baliklah. Kamu dah lama sangat kat sini.” Datin Salma mengiakan saja. Kepala cucunya, Firas yang sedang lena di dalam dukungannya itu diusap-usap.

“Errr… Faqih bawa Firas balik sekali ya, ma?” pinta Faqih. Kasihan mengenangkan nasib anak buahnya itu yang juga semalaman berada di hospital.

“Eh, tak apa. Firas biar umi dengan abah yang jaga. Kamu baliklah dengan Khalisah,” balas Datin Salma. Tidak mahu menyusahkan lagi anak dan menantunya itu.

Faqih akur. Setelah bersalaman dengan umi dan abahnya, dia dan Khalisah meneruskan lagi langkah meninggalkan bangunan hospital swasta itu.

Sepanjang perjalanan pulang dengan menaiki kereta Mercedes Benz milik Dato’ Farhan, kedua-dua orang suami dan isteri itu hanya diam membatu. Sesekali apabila terasa kesunyian itu sudah berlangsung terlalu lama, barulah mereka kerling-mengerling antara satu sama lain. Mungkin meminta salah seorang untuk mengalah membuka mulut dahulu.

Namun, keadaan sepi tersebut terus berlalu hinggalah kereta itu selamat memasuki pekarangan banglo Dato’ Farhan.

“Kita dah sampai.” Barulah kedengaran suara Faqih.

Khalisah mengangguk lagi. Seketika selepas enjin dimatikan, dia sudah bersiap sedia hendak membuka pintu untuk keluar.

“Laila.”

Khalisah tersentak. Tidak jadi dia hendak keluar dari kereta apabila mendengarkan namanya yang jarang dipanggil itu berserta satu genggaman lembut di tangannya.

Pelan-pelan Khalisah menoleh. Serta-merta senyuman lelaki itu yang tenang memenuhi ruang pandangannya.

Lalu pandangan mata mereka bertemu.

“Errr… Awak…”

“Abang. Mulai sekarang Laila kena panggil saya abang,” ucap Faqih lembut.

Khalisah kaku. Ya Allah, mimpi apa lagi ini? Dia bingung! Dadanya tiba-tiba berdebar-debar semacam.

“Dan izinkan saya panggil awak, Laila. Boleh?” pinta lelaki itu sebelum sempat si isteri yang masih tercanguk itu bersuara.

Khalisah meneguk liur, tanpa banyak fikir dia hanya mengangguk. “Abang… Errr… Kenapa… Kenapa Laila? Khalisah tak sedap ke?” laju saja pertanyaan itu keluar dari mulutnya.

Faqih tertawa kecil lalu tunduk seketika sebelum mengangkat wajahnya semula. “Bukan tak sedap. Tapi, abang tahu tak ada orang panggil awak dengan nama Laila. Abang yakin, nama Laila tu disimpan untuk dipanggil oleh seseorang yang istimewa saja. Dan abang berharap sangat, abanglah orang istimewa itu.”

Khalisah terpempan. Kata-kata lelaki bergelar suaminya itu cukup membuatkan sekeping hatinya luluh. Luluh bukan kerana hiba, tetapi kerana terlalu terharu! Ya Allah, sekali lagi… Betulkah dia tidak bermimpi?

Senyuman ikhlas lelaki itu cukup menggambarkan kecintaan yang kini hadir sedikit demi sedikit. Khalisah tidak mampu menoleh wajahnya lagi. Dia sudah terpesona. Dia mahu menikmati senyuman itu puas-puas.

“Mari, abang nak tunjuk sesuatu dekat Laila.” Genggaman lelaki itu pada tangan si isteri tiba-tiba longgar. Seketika kemudian, dia keluar dari perut kereta.

Khalisah masih di awang-awangan. Termengkelan dengan apa yang baru berlaku. Namun, ajakan suaminya tidak mampu dilengahkan. Dia keluar juga dari perut kereta selepas itu.

“Jom!” Faqih kembali menggenggam telapak tangan si isteri lalu berjalan menuju ke garaj yang terletak di belakang halaman rumah mewah itu.

Seketika kemudian, alat kawalan jauh dikeluarkan dari kocek seluar jeannya. Lalu punat kecil pada badan alat itu ditekan. Serta-merta, pintu garaj yang terkatup itu terangkat perlahan-lahan ke atas.

Khalisah melongo. Matanya makin membulat memandang ke hadapan sebaik pintu garaj itu terangkat sepenuhnya. Sebuah kereta berjenama Peugeot 508 berwarna putih memenuhi ruang pandangnya.

“Selamat pengantin baru, sayang.” Faqih datang mendekat lalu berbisik lembut ke telinga Khalisah.

Khalisah menekup mulut. Matanya yang bundar kini bergenang. Bergenang dengan air jernih yang hangat. Bukan kerana Peugeot yang terparkir elok di dalam garaj itu, tetapi kerana sekeping kad besar yang tertulis I Love You, Laila di cermin hadapan kereta itu bersama lambakan ros merah di sekelilingnya yang membuatkan hati wanita itu langsung tersentap, tidak tahu hendak digambarkan bagaimana.

“Laila nak tahu kenapa abang hanya pakai motosikal selama ni? Sebab impian abang, apabila abang memandu, abang mahukan ada seorang isteri sebagai teman di sebelah abang.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71826/imam-mudaku-romantik

[SNEAK PEEK] MASIH SETIA

9789831246108-medium
EBUKU Masih Setia Oleh Aisya Sofea

“ASSALAMUALAIKUM,” satu suara menyapaku dari belakang tatkala aku sedang mengambil kuih-muih di meja makan sebaik selesai bersolat tarawih secara jemaah di rumah. Aku segera menoleh dan sedikit tersentak bila berhadapan dengan Rudi yang baru diperkenalkan kepadaku tadi.
“Waalaikumussalam…” balasku perlahan.

Kami berbalas senyuman. Dia senang melihatku. Senyumannya masih terpahat di bibir. “Bila sampai?” soalnya.

“Petang tadi.”

“Penat?”

“Penat sikit,” ujarku.

“Baru pertama kali ke sini?” tanya dia lagi. Dia mendekatiku tetapi berhenti beberapa meter daripadaku. Dia masih membatasi pertemuan kami ini.

Aku menggeleng. “Kali terakhir, lebih kurang 20 tahun lalu.” Jujur aku menjawab soalannya.

“Wah! Lama sungguh tu.” Dia nampak terkejut. Entah pura-pura, entahkan benar-benar terkejut.

Aku mengangguk sambil memerhati suasana kelam di sekeliling kami. Yang kelihatan hanyalah cahaya lampu kalimantang dari rumah jiran tetangga yang tidak berapa jauh letaknya dari rumah unyang ini. “Pernah datang ke Kuala Lumpur?”

Dia menggeleng. “Cuma ke Penang.”

Aku mengerutkan dahi. “Ke Penang? Buat apa ke Penang?” tanyaku kehairanan.

“Oh… medical check-up di sana.”

Aku masih kabur. “Untuk apa medical check-up sehingga ke sana?” tanyaku lagi benar-benar ingin tahu.

Dia nampak keberatan untuk menjawab pertanyaanku. Aku pula terus menunggu sambil mengamati wajahnya sehingga dia rasa tidak keruan.

Kami akhirnya sama-sama ketawa. Sekadar melepaskan rasa lucu. Itu tawa kami yang pertama dalam hubungan yang baru bermula ini.

“Saya pernah dapat tawaran bekerja di syarikat farmaseutikal di sana. Jadi, sebelum mula bekerja, harus buat medical check up… all those kind of things first.”

Baru kini aku mengangguk-angguk faham. Selain memiliki wajah kacak, bersopan santun, menghormati orang tua dan berpendidikan tinggi, dia juga mampu berbahasa Inggeris dengan baik walaupun slanga Inggerisnya kedengaran berbeza sedikit dari segi gaya tutur dan tonasinya.

Aku melemparkan pandangan ke malam kelam bila menyedari yang dia sedang mengamatiku. Tiba-tiba sahaja lidahku rasa kelu dan tidak tahu apa lagi yang mahu dibicarakan. Sedangkan sebelum ini, aku mampu berbual tentang apa sahaja walaupun dengan orang yang baru kukenali. Suasana bertukar hening antara kami berdua.

“Berapa lama di sini?” tanya dia lagi. Mujur dia terus bersuara.

“Hmm… lebih kurang dua minggu. Dua malam di Padang mungkin, sebelum pulang semula ke Kuala Lumpur,” balasku lembut.

“Jadi, banyak masa di sini nanti?”

Aku mengangguk.

“Bagus sekali!” balasnya penuh erti.

Aku mengerutkan dahi. Ada sesuatu yang tidak jelas di sebalik kata-katanya itu.

Melihat aku yang tertanya-tanya, dia bertindak menjelaskan, “ya… boleh kita berkenalan lebih lama lagi. Boleh bawa kamu ke Bukit Tinggi, berjalan-jalan di Lubuh Sikapiang, Batu Sangkar dan ke mana saja kamu mahu pergi.”

Aku tersenyum. Sukar untuk aku menerima pelawaannya ini. Pergilah Miera. Inilah peluang untuk engkau kenal dengan lebih dekat siapa Rudi sebenarnya. Desis hatiku tiba-tiba.

“Insya-ALLAH.” Itu sahaja jawapan yang mampu aku berikan.

“Miera… Rudi… ke mari kalian berdua. Duduk di sini.” Suara unyang nyaring memanggil kami berdua.

Aku dan Rudi saling berpandangan. Ada juga mata-mata lain yang mengamati diri kami. Terutama sekali kedua ibu bapa Rudi dan ibu bapaku termasuk Kak Emi.

“Ya, nyang,” sahut Rudi perlahan sambil duduk bersila di kaki orang tua itu. Sementara aku pula mengambil tempat duduk di sebelah kanannya.

“Kalian berdua sudah kenal?” tanya unyang kepada kami berdua.

Aku dan Rudi berbalas pandang lantas tersenyum.

“Iya, nyang. Kami sudah kenal,” jawab Rudi bagi pihakku.

Unyang menarik nafas. Nafasnya seakan tersekat-sekat. “Bagus, kenal dulu, kemudian baru datang mesra. Unyang senang sekali lihat kamu berdua begini.” Senyumannya bercahaya di wajah tua itu.

Aku tersenyum. Cuba untuk tidak mengalihkan pandangan pada Rudi. “Nyang, biar Miera berkawan dengan Rudi dulu ya?”

Unyang sekadar mengangguk-angguk sambil mengusap kepalaku. “Kamu cicit unyang yang baik. Dari dulu pun kamu memang begitu,” kata unyang kepadaku.

Aku tersenyum. Kali ini aku terpandangkan wajah emak. Emak juga tersenyum. Apakah emak senang melihat kebaikan Rudi dan budi pekertinya itu?

“Rudi, kamu harus jaga Miera baik-baik. Dia satu-satunya waris kaum Piliang yang ada. Jaga Miera sepertimana kamu jaga ibu kamu dan adik-adik kamu,” pesan unyang.

Rudi mengangguk lagi.

Aduh! Belum masanya lagi unyang berpesan begitu kepada Rudi. Cukuplah sekadar meluahkan rasa senangnya bila melihat kami berkenalan dan berkawan. Harapan unyang nampaknya terlalu tinggi. Aku takut jika tidak mampu berada di tempat yang diinginkan. Biar ramai yang memuji keperibadian Rudi, namun Rudi belum tentu mampu menjadi seorang teman dan suami yang baik.

Selang beberapa minit kemudian, aku berbual pula dengan ibu Rudi sambil diperhatikan oleh emak dan Rudi sendiri. Tidak banyak yang kami bualkan. Wanita yang berusia dalam lingkungan 60-an itu bertanyakan tentang taraf pendidikanku, jawatanku di tempat kerja, hobi, masakan yang paling aku gemari dan beberapa perkara lain lagi yang membolehkan dia mengenaliku dengan lebih mendalam lagi. Sementara abah pula kelihatan berbual mesra dengan Pak Yusof, iaitu bapa Rudi.

“Okey tak Rudi tu?” tanya emak sebaik sahaja kami berkumpul semula di dalam bilik lewat malam itu. Emak dan Kak Emi ingin tahu pendapatku dan juga apa yang kami bualkan.

“Setakat ni, okey saja,” ujarku bersahaja sambil menyapu sedikit krim di wajah. Penat rasanya menjawab soalan demi soalan daripada mereka berdua. Mataku pula sudah terasa mengantuk yang amat sangat. “Dia ajak Miera ke Bukit Tinggi. Kalau betul dia nak ajak, Kak Emi temankan Miera sekali? Kalau Jaja dengan Jiha ada, Miera ingat nak ajak dia orang berdua sekali,” pintaku.

“Mak tengok, dia tu budak baik. Susah nak cari anak muda macam dia tu sekarang,” puji emak tanpa menghiraukan kata-kataku tadi.

Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. “Sekarang nampak. Esok-esok, tak tahu lagi. Kita belum kenal betul dengan dia dan keluarga dia lagi, mak.” Aku mengingatkan.

“Tak baik Miera cakap macam tu. Dia tu saudara kita juga.”

“Memanglah saudara. Tapi sebagai individu, kita tak boleh menilai orang dalam masa satu hari aje,” tingkahku perlahan. Aku harus tegas dalam hal ini.

Di sebalik kata-kataku yang agak keras ini, jauh di sudut hati sebenarnya aku juga rasa yakin bahawa Rudi sememangnya lelaki yang baik dan ideal untuk dijadikan suami. Dia cukup senang didekati. Cuma pintu hatiku masih tidak terbuka untuknya biar sebaik mana pun dia padaku, pada keluarga dan pada orang tuaku.

LEWAT tengah hari keesokannya, giliran pak long dan keluarganya pula tiba di hadapan rumah agam unyang ini. Kami benar-benar gembira. Bertemu di bumi orang menambah kegembiraan yang sedang kami nikmati saat ini.

“Betul ke aku dengar unyang nak kahwinkan kau dengan lelaki pilihan dia?” tanya Jaja, kakak sulung antara dua adik-beradik itu sewaktu kami berempat berada di dalam bilik. Seperti yang kami cadangkan, aku dan Kak Emi berkongsi bilik dengan Jaja dan Jiha di tingkat atas. Sementara emak dan abah serta pak long dan mak long di bilik masing-masing.

Kak Emi menjuihkan bibirnya padaku. “Semalam dia ke sini dengan keluarga dia. Berbuka puasa dengan kita orang semua. Ramai jugaklah yang datang.”

“Wah! Akak terlambatlah ni, ya Miera?” usik Kak Jaja nakal.

“Esok lusa akak dapat juga jumpa dia,” tepisku. “Akak kat sini berapa lama?”

“Seminggu aje kot.”

“Pak long tak kerja ke raya ni?” Giliran Kak Emi pula bertanya.

“Sepanjang aku hiduplah kan… mana pernah abah dapat cuti raya. Kau pun tahu kan, tiap kali kau datang rumah kita orang, dia jarang benar ada kat rumah. Kerja, kerja, kerja. Sampailah mak dapat tahu yang kita semua kena beraya kat sini, mak beria-ia suruh abah ambil cuti. Dia nak datang ke sini sambut raya,” cerita Jaja panjang lebar.

Aku tersenyum. “Cuti raya pun ya, nak berjalan tengok negeri orang pun ya, nak shopping telekung kat Bukit Tinggi pun ya juga. Perempuan mana yang tak mahu?”

Jaja mengekeh ketawa. Begitu juga kami bertiga.

“Miera, betul ke unyang nak kasi harta keluarga dia pada Miera?” tanya Jiha tiba-tiba padaku.

Serentak, tiga pasang mata beralih memandangku. Menunggu jawapanku.

Aku menggeleng. “Tak tahulah. Kalau Miera tak setuju dengan rancangan dia, mungkin dia tak kasi kot. Harta tu datang macam pakej. Kalau Miera setuju kahwin dengan lelaki pilihan dia, dia kasilah agaknya.”

“Macam mana pulak tu? Takkanlah tak ada seorang pun yang layak?” tanya Jiha padaku.

Kak Jaja mengeluh melihat adiknya yang setahun lebih muda daripadaku itu. “Kita ni keturunan abah. Orang Minang tak kuat lelaki. Yang penting, perempuan. Kak Miera dari mak ngah, mak ngah pulak dari arwah nenek, satu-satunya anak perempuan. Unyang tu adik kepada arwah unyang kita yang sebenarnya. Maknanya, Miera dan Kak Emi memang kuat kalau ikut adat Minang,” jelas Kak Jaja. Keterangan yang diberi memang jelas untuk orang yang cetek pengetahuannya mengenai adat Minangkabau ini. “Kak Emi tak boleh sebab tak lama lagi Kak Emi dah nak kahwin. Jadi, yang tinggal cuma Miera.”

“Susah jugak jadi orang Minang ni, kan?”

“Susah apa pulak? Sebenarnya kalau hidup jadi orang Minang, orang perempuan ni banyak untung. Harta dapat kat anak perempuan, kepentingan pun ada pada anak perempuan. Anak lelaki, bila besar kena keluar rumah. Duduk kat surau. Rumah sekadar tempat untuk tukar baju aje. Lelaki kena cari harta, usaha bina kekayaan sendiri,” tambah Kak Emi lagi sama seperti yang diceritakan kepada kami oleh Om Irwan sepanjang perjalanan kami dari Padang ke kampung. “Kita ni kan, nama aje cicit unyang, tapi sikit pun tak menolong di dapur,” keluh Kak Emi sambil bangun dengan niat mahu ke dapur. Membantu menyediakan juadah berbuka puasa.

“Alaah… kalau Miera nak tolong pun, Tante Ard tu mesti suruh Miera duduk kat ruang tamu. Dah ramai sangat orang kat dapur tu. Kita ni buat kacau dia orang aje.”

Dalam masa yang sama, pintu bilik kami diketuk orang. Kebetulan, aku yang berada berdekatan pintu, segera membukanya. Tante Anggriani menjenguk dengan senyuman.

“Ada apa, tante?” tanyaku.

“Rudi dah sampai. Cepat, jangan biarkan dia tunggu lama,” ujar Tante Anggriani yang cukup cantik dengan kecantikan semula jadinya. Kulitnya putih bersih, badannya juga masih berpotongan anak dara walaupun anaknya sudah tiga orang dan meningkat dewasa. Tidak hairanlah emak juga begitu, kerana kecantikan semula jadi itu ada dalam darah daging mereka sendiri. “Cepat! Siapa nak tengok Rudi? Orangnya ganteng sekali untuk Miera!” Wanita itu berseloroh.

“Betul! Handsome. Orangnya ada darah Belanda dari sebelah bapa dia, darah mat saleh mesti handsome, kan?” Kak Emi sempat menambah.

Sepantas kilat, Kak Jaja dan Jiha mendahuluiku menuruni tangga. Aku sekadar mencebik melihat telatah sepupu-sepupuku itu. Mereka mengintai dari jendela, mencari-cari gerangan lelaki yang bernama Rudi di luar rumah.

Rudi segak berdiri di sebelah kenderaan pacuan empat roda sama yang digunakan ketika bertandang ke sini malam tadi. Dia berkemeja T dan berseluar jean serta memegang satu bungkusan untukku.

Saat dia melemparkan senyuman padaku, aku tahu dia berupaya mencairkan hati mana-mana gadis. Memang dia kacak, sekali gus memotretkan dirinya dalam fikiranku dan mungkin juga Kak Jaja dan Jiha.

“Assalamualaikum,” ucap Rudi kepadaku sewaktu aku menghampirinya.

“Waalaikumussalam.”

Dia lantas menghulurkan bungkusan dalam pegangannya kepadaku. “Ini ibu masak untuk berbuka. Katanya, mahu diberi rasa sedikit pada unyang dan yang lain.”

“Bukan masak sesuatu yang istimewa buat Miera?” usik satu suara.

Aku memerhati ke sekeliling. Itu dia, om dan abah di bawah sebatang pohon sedang menyiapkan buluh-buluh untuk membakar lemang malam ini. Abah merenung ke arah kami berdua manakala om dengan senyum lebarnya.

Rudi tersipu-sipu sementara aku hanya ketawa melihat telatahnya.

“Berbuka saja di sini. Om beritahu pada ibu kamu nanti.” Om Fakhri bersuara lagi.

“Tak apalah, om. Rudi hanya mahu hantar masakan ibu ini saja. Usah om…” pintanya separuh merayu.

“Kenapa? Kamu malu? Malu sama Miera atau malu sama keluarga kamu?”

Kali ini wajahnya bertukar kemerahan menahan rasa malu. “Ya… Hari Lebaran saja om,” kata Rudi. Dia terus meninggalkan aku di situ lalu berjalan ke arah om dan abah. Sambil menundukkan wajahnya tanda hormat, dia meminta diri untuk pulang. Sewaktu kembali ke kereta, dia sempat berkata kepadaku, “jumpa nanti hari lebaran?”

Aku mengangguk.

“Jangan lupa makan tu.” Dia mengunjuk ke arah bungkusan yang berada dalam peganganku.

Aku mengangguk lagi.

Dia menatap wajahku saat mahu beredar pergi. Entah kenapa, aku tidak tahu.

“Pergilah,” bisikku perlahan. “Dah hampir waktu berbuka ni.” Aku mengingatkannya.

Dia tersenyum manis. “Nanti kita ketemu lagi,” ujarnya.

Aku mengangguk. “Hari lebaran nanti. Datang rumah, ya?”

Sesaat kemudian, aku melihat dia pergi.

Aku menghulurkan bungkusan makanan itu kepada Tante Ard yang masih sibuk di dapur.

“Apa ni, Miera?” tanya Tante Ard padaku. “Siapa yang beri?”

“Tadi, Rudi datang. Untuk juadah berbuka katanya,” jelasku.

Tante Ard mengerlingku sambil mengerutkan dahinya. “Pastinya ini untuk Miera,” ujarnya. Dia lantas membuka bungkusan yang berbalut kain itu. Kelihatan sebiji mangkuk plastik bertutup kemas di dalam balutan itu. Tante Ard segera membukanya. Rendang. Rendang itu agak istimewa kerana ada hati, limpa, daging dan kentang kecil atau baby potato. Mangkuk di bawahnya pula berisi gulai lemak nangka dengan ikan masin. Aromanya sahaja sudah membuatkan kami kecur liur. “Wah, istimewa sekali ni! Pastinya masakan ini khas untuk Miera. Pasti!” ulang Tante Ard lagi sambil melirikku dengan senyuman penuh erti.

Emak yang kebetulan berada di dapur merenungku.

Unyang dari ruang tamu perlahan-lahan mendekatiku. Kak Jaja pantas mendapatkan unyang dan memimpinnya. “Ada apa?” tanya unyang perlahan.

Tanpa sepatah kata, Tante Ard menunjukkan pemberian Rudi pada unyang.

Unyang mengangguk. “Mereka kelihatan cocok berdua.”

Kak Jaja sudah tersengih-sengih di sisi unyang.

“Kamu juga bila kahwinnya? Orang sekarang suka sendiri dari berkahwin. Berkahwin itu sunnah, mengelak fitnah, meramaikan waris dan umat Nabi Muhammad. Kenapa perlu tunggu lama-lama?”

“Dia mahu kaya dulu sebelum kahwin, nek. Saya juga sudah pening. Hari-hari ingatkan dia. Tapi dia lebih senang begitu,” sampuk mak long, separuh mendengus.

“Betul tu, nek. Kadang-kadang lelaki yang baik susah mahu dicari. Yang baik tu ada, tapi sudah diambil orang. Nggak (tidak) mahu buru-buru, biar dulu sampai jumpa yang benar-benar sesuai.” Giliran emak pula mencelah.

“Kalau susah mahu cari pasangan di kota, pulang saja ke kampung. Sini ramai lelaki yang hebat-hebat. Kamu jangan terlalu memilih. Yang tahu menghormati orang tua, kuat pegangan ugamanya, pandai menjaga nama baik keluarga, bertanggungjawab, punya rasa kasih pada pasangannya, itu sudah memadai.”

Emak dan mak long masing-masing mengangguk, menyokong kata-kata unyang.

Aku dan Kak Jaja sesekali mengeluh. Ternyata, kami sudah terperangkap dalam perbincangan ini.

“Bagaimana Rudi? Bagus kan?” tanya Tante Ard kepadaku.

“Ya, kami kawan saja,” jelasku perlahan.

“Kawan? Itu saja? Rudi tak cukup bagus ke?” tanya Tante Ard lagi.

Aku senyum sahaja.

“Biar dulu berteman. Nanti lama-lama, pasti suka,” celah unyang. Wajah tuanya menggambarkan keyakinan yang cukup tinggi. Bagaimana jika perasaanku terhadap Rudi masih di tahap yang sama? Tidak pernah menganggap dirinya lelaki istimewa di antara kenalan lelaki yang aku kenali? Marahkah unyang? Kecewakah unyang? Paling membimbangkan jika kesihatannya turut terjejas.

Aku mengeluh panjang. Bagaimana dapat aku lari dari semua ini? Jika aku benar-benar punya kekasih hati, bolehkah aku melarikan diriku dari ini semua? Mungkin dengan Kudin rancanganku gagal. Pasti jelas tergambar di wajahku bahawa aku menggunakan Kudin semata-mata untuk lari dari kemelut ini. Semua orang bagai dapat mengagak.

Aku teringat kata-kata emak pak long. “Kalau Miera ada orang lain, emak mungkin boleh tolong Miera. Tapi sekarang, abah pun tahu Miera belum ada teman lelaki. Macam mana kami nak cakap pada unyang dan Om Irwan sedang hakikatnya Miera masih single. Kalau Miera nak beritahu unyang yang Miera belum bersedia untuk kahwin, terpulang. Tapi sebelum Miera buat macam tu, mak nak ingatkan Miera supaya berhati-hati dengan perkataan yang Miera gunakan pada unyang. Unyang nak sangat keluarga kita bersatu semula. Itu sebab unyang beria-ia nak Miera kahwin dengan lelaki pilihan dia.”

Di mana harus aku cari lelaki yang lebih hebat daripada Rudi? Adakah lelaki di dunia ini yang memegang kunci hatiku ini?

“Tak tidur lagi?” Sapaan Jaja memecahkan lamunanku. “Apa yang Miera fikirkan tu? Panjang betul termenung.”

Aku menarik nafas panjang. “Lelaki yang boleh Miera sayang sampai mati. Yang boleh Miera korbankan jiwa Miera untuk dia. Yang boleh sayang Miera lebih dari segalanya.”

“Patutlah tak boleh tidur,” gumamnya sambil menggeliat sedikit. Kemudian dia menarik selimut hingga ke paras dada.

“Miera fikir pasal Rudi ke?”

“Tak adalah.”

“Habis tu, fikir pasal siapa?”

“Lelaki.”

“Takkan Miera tak tergoda langsung dengan Rudi tu? Rudi dah lebih dari okey, Miera. Akak tengok tak ada yang kurang pun pada dia. Sikit pun Miera tak tergoda ke?”

“Akak tak terfikir ke dia mungkin dah ada teman wanita? Miera musykillah, lelaki macam dia, takkan tak ada girlfriend lagi?”

“Dia pun boleh kata macam tu jugak pasal Miera. Dia pun boleh musykil jugak kalau tak ada lelaki terpikat pada Miera. Tengok diri Miera kat cermin. Miera tak ada kurang apa-apa pun yang boleh buat lelaki tak pandang Miera. Emi dah tentu cantik, tapi Miera sikit pun tak ada bezanya dari Emi. Tu yang akak pelik macam mana Miera boleh tak ada boyfriend.”

Aku mengeluh. “Zaman sekarang ni, nak cari lelaki yang benar-benar ikhlas bukannya senang. Bukan Miera memilih, tapi sekurang-kurangnya kalau dapat yang menyenangkan perasaan Miera pun, dah cukup baik. Tapi yang ada pun macam tak semenggah aje.”

“Takkan tak ada sorang pun yang Miera suka?”

“Tak ada,” tekanku.

“Okey, lelaki macam mana impian Miera sebenarnya? Takkanlah Miera nak lelaki yang serba-serbi sempurna?”

“Miera tak minta lelaki yang serba-serbi sempurna. Mana ada orang yang sempurna kat dunia ni? Cuma Miera nakkan seseorang yang bila Miera pandang, Miera tahu dia untuk Miera. Itu aje.”

Kak Jaja menghela nafas panjang sebelum bersuara. “Macam nilah, Miera. Apa kata Miera kawan dengan Rudi dulu? Kalau ada jodoh Miera dengan dia, Miera lari jauh pun dia tetap jodoh Miera. Mungkin dia bukan lelaki sempurna, tapi mungkin lelaki terbaik untuk Miera.”

Aku merenung jauh mendengar kata-kata Kak Jaja. “Mungkin juga,” gumamku perlahan.

“Dahlah, jangan fikirkan sangat. Just go with the flow. Macam akak kata, kalau Rudi tu jodoh Miera, dia tetap jodoh Miera. Kalau bukan… macam mana unyang nak korang berdua bersatu pun, takkan jadi punya. Itu ajelah yang akak boleh cakap.”

“Yalah penasihat!” sendaku dan tidak semena-mena, kami berdua ketawa geli hati.

Entah berapa lama fikiranku jauh melayang pada seseorang yang entah di mana, entah bagaimana rupa. Tapi aku pasti, biarpun berjuta lelaki wujud di muka bumi ini, pasti ada seorang yang ditakdirkan untukku. Cuma aku tidak tahu di mana ‘dia’ berada sekarang ini.

****

AKU terkejut. Tangan kanannya yang sedang menuang air panas ke dalam cawan-cawan tertumpah secara tidak sengaja ke atas tangan kiriku yang sedang menyusun cawan-cawan kosong berhampirannya. Aku menjerit. Sakit bercampur terkejut.
“I’m sorry. I’m so, so sorry.” Dia menarik tanganku dekat dengannya.

Aku rasa ingin meraung di situ juga. Air itu baru sahaja diambil dari atas api dapur sebaik sahaja selesai dijerang dan dibancuh oleh Tante Anggriani. Pedih, pijar dan panas.

Dia membawaku ke kerusi yang berhampiran. Di situ, dia membuka begnya dan mengeluarkan sejenis krim. Segera disapunya ke tanganku yang kemerahan. Buat seketika, aku rasa lega. Dalam sekelip mata, tanganku terasa dingin.

Kami berpandangan. “Okey?” tanya Dr. Malik perlahan.

Aku mengangguk.

“Again, I’m sorry,” ucapnya, menarik nafas lega pada masa yang sama.

“Tak apa. Silap saya jugak. Saya patut lebih berhati-hati,” ujarku sambil tersenyum. Perlahan-lahan aku menarik tanganku dari pegangannya.

“I promise, there will be no scar at all. As good as new,” janjinya padaku. Sungguh-sungguh.

Entah kenapa aku rasa geli hati dengan kata-katanya itu. Bimbang benar dia akan kesan parut yang bakal kualami nanti. “Kalau ada pun tak apa. Sekurang-kurangnya, bila saya tengok parutnya, ada juga kenangan.” Sebaik ayat itu terucap, baru aku sedar yang aku sudah berlebihan. Aduh! Aku mengetap bibir, tiba-tiba sahaja rasa bersalah.

Dia diam memandangku. “Kenangan? Kenangan awak dengan saya, itu maksud awak?”

Aku ketawa, menutup rasa gemuruh. Perlahan-lahan aku merenggangkan jarak antara kami.

“Rasa-rasanya, awak nak kena air panas lagi tak?”

Aku tersentak. Tawaku mati serta-merta. “Kenapa pulak?”

“Supaya awak sentiasa kenangkan saya,” jawabnya selamba.

Sekali lagi aku melepaskan tawa. Gurauannya cukup bersahaja sehingga aku tidak mampu mengawal gelakku. “Kejamnya. Boleh kena saman ni,” ulasku.

“Samanlah. Saya tak kisah, asalkan saya boleh jumpa awak selalu.”

Serentak, jantungku berdegup kencang. Aku mengerlingnya dari ekor mata.

Bibirnya terkumat-kamit seperti berkata sesuatu, tetapi aku tidak mendengar apa yang sedang diperkatakan. Dari bibirnya, pandanganku beralih ke sepasang anak matanya pula dengan seribu tanda tanya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/71839/masih-setia

[SNEAK PEEK] PAKAR

9789670750712-medium
EBUKU Pakar Oleh Nadia Khan

 

AGENSI CURI JODOH

“Kau tu… cepat sangat jatuh cinta.”

Sambil Honda Civic kelabu Liya menyusur laju, kata-kata Rita tu terngiang-ngiang di telinga. Heh, Rita cakap senanglah. Dia tu memang keras hati. Johan tu sepuluh kali dah agaknya melamar dia, dia boleh buat derk je! Kalau aku la, dapat lelaki macam Johan tu… lusa aku ajak kahwin!

Kenapa lusa, bukan esok? Sebab Liya dah pergi kursus kahwin. Kalau nak uruskan borang-borang semua tu, makan masa sehari. Jadi, paling cepat boleh kahwin pun lusa. Liya geleng sorang-sorang, mengenangkan dia bercadang nak pergi kursus kahwin tu dulu dengan siapa. Mamat tak guna tu… lepas Liya ajak pergi kursus kahwin, terus cuak dan tinggalkan dia. Bengong… kalau dah tahu takut komitmen, tak payah la ajak aku couple dulu! Dah Liya kena pergi kursus kahwin tu sorang-sorang, sebab dah bayar.

Memanglah Liya baru couple dengan mamat tu dua bulan sebelum ajak pergi kursus kahwin. Yelah, buat apa nak lengah-lengah! Lagipun, ajak pergi kursus je. Bukan ajak kahwin!

Liya mengeluh. Tu yang kena bebel dengan Rita tu. Cepat sangat jatuh cinta, katanya. Tapi salah ke jatuh cinta? Nama pun jatuh, mestilah cepat! Ni bukan filem, boleh buat slow-motion.

“Sebab ni bukan filemlah, kau tak boleh nak berangan lebih-lebih!” seolah-olah Liya dapat dengar suara Rita membantah suara hati dia. Sibuk je Rita ni, aku monolog dalam hati pun dia nak enterframe.

Minggu lepas, sorang lagi kawan diorang kawin. Liya, macam biasa, setiap kali kawan diorang kawin, dia jadi emo. Sekarang ni, tinggal Rita sorang je kawan dia yang single yang boleh melayan dia emo. Dan memandangkan Rita ni tak kisah pasal kahwin, Liya akan kena sound balik kalau dia emo hal kahwin ni.

“Apa yang kau sibukkan sangat pasal kahwin ni? Kau sekarang ni bukan ada boyfriend pun!” Rita kata. Oh! Menusuk terus ke dalam hati Liya macam pedang samurai. Rita kalau bercakap mana reti jaga-jaga hati ni.

“Takde boyfriend pun, aku ada love interest. Bukan macam kau. Ada boyfriend, tapi takde interest!” Liya bagi balik sebijik.

“Don’t tell me you’re talking about your boss,” Rita mengeluh.

“Yelah! Siapa lagi? Eligible bachelor kot! Dahlah hensem, kaya, baik… muda!” Fakta terakhir tu penting — muda. Walaupun Liya ni gian nak kahwin, takdelah sampai teringinkan lelaki yang dua kali ganda umur dia. Duit berkepuk macamana sekalipun, Liya tak sanggup.

Tapi, oh! (perkataan “oh” ni harus disebut sambil belakang tapak tangan diletakkan ke dahi… gitu) ~ Bos dia Khairy tu memang menepati ciri-ciri lelaki idaman Liya. Sejak semakin mengenali bosnya tu, Liya dah mula berangankan majlis perkahwinan diorang kat hotel lima bintang.

“Eligible bachelor? Kan dia ada girlfriend!” protes Rita.

“Girlfriend je. Bertunang pun belum.”

“Jadi kau boleh sailang la?”

“Bukan sailang. I’m… giving him more options,” Liya cuba buat alasan. Rita tarik muka, tak setuju.

Liya tahu Rita tak suka perihal sailang ni, sebab bapak dia sendiri kahwin dua. Alah, kahwin dua pun apa salahnya? Asalkan mampu. Perempuan sekarang ni lagi ramai daripada lelaki. Kalau nak harap semua lelaki setia pada yang satu, apa jadi kat orang-orang macam Liya? Liya tak sanggup jadi andartu!

Tapi masalahnya, Liya belum pernah lagi bersama dengan Mr. Right. Kadang-kadang Liya rasa macam nak gelak pun ada mengenangkan nasib dia sendiri. Orang yang beriya nak kahwin macam dia ni, yang itulah yang cukup susah nak jumpa jodoh. Orang yang tak mencari cinta pun, macam si Dahlia yang kahwin minggu lepas tu, senang pulak jumpa jodoh.

Lepas satu, satu break-up Liya lalui. Semua tak sesuai! Liya pun tak faham, kenapalah susah sangat dia nak jumpa orang yang straight-forward. Ada je yang tak kena. Semuanya psycho dengan cara yang tersendiri.

Boyfriend pertama Liya dulu masa zaman sekolah. Memanglah masa tu cinta monyet lagi, tapi ada je antara kawan-kawan dia yang kahwin dengan kawan yang jumpa masa sekolah. Tapi nak kahwin apanya dengan si Zarul tu — tahu-tahu, mamat tu couple dengan Faiq, lelaki paling macho kat sekolah!

Masa kat universiti, Liya jumpa Danial. Your typical bad boy — naik motor besar, selalu ponteng kuliah dan hensemnya tu ala-ala Aaron Aziz gitu. Setelah berjaya dingorat dek Liya, Liya jadi bahan cemburu awek-awek lain kat kampus — membuatkan Liya makin di awang-awangan. Punyalah buta dek cinta, sampaikan lama baru dia nak perasan tentang masalah coke addiction yang dialami oleh Danial — bukan Coca-Cola ye! Cocaine! Tulah, nak sangat bad boy, kan? Hamekaw!

Lepas Danial, Liya dah serik dengan bad boy. Dia jatuh cinta dengan seorang mamat ala-ala nerd comel bernama Yusof. Dengar nama je pun dah sejuk hati, kan? Orangnya memang baik, lemah-lembut. Sejuk perut mak dia mengandungkan dia. Terlebih sejuk, masalahnya — sampaikan tak boleh nak berenggang! Semua benda pun nak ikut cakap mak dia. Mummy’s boy! Bayanglah kalau kahwin dengan dia nanti, hal bilik tidur pun kena ikut tips dari mak dia. No, no, no!

Keluar universiti, di tempat kerja pertama, Liya bertemu seorang lagi calon. Farouk. Orangnya biasa-biasa saja. Pun baru mula bekerja macam Liya. Banyak yang boleh diborakkan. Mula-mula Liya ingat takde masalah, takde komplikasi — bolehlah couple. Mula-mula couple pun memang okay je — happy. Tapi masa diorang bergaduh pasal satu isu ni (bukan isu besar pun), Farouk tiba-tiba naik tangan. Liya ingatkan sekali tu je. Tapi lepas tu, perangai baran Farouk mula terserlah. Sebelum badan Liya lebam-lebam, baik dia blah.

Sorang lagi mamat yang Liya jumpa (sebelum mamat yang lari sebelum kursus kahwin tu) memang nampak macam calon ideal. Gaya Imam Muda gitu. Wan nama dia. Dengan dia, Liya ada gak rasa-rasa macam nak berhijrah, macam artis-artis dok buat tu. Tapi belum sempat berhijrah, si Wan tu berhijrah dulu — kahwin dengan minah Arab, lepas tu terus ikut minah tu duduk sana!

Liya memberhentikan kereta dia di tepi tasik tempat dia selalu lepak sorang-sorang menenangkan fikiran. Hari belum jauh malam, jadi masih ramai yang melepak tepi tasik tu. Menengokkan ada keluarga tengah berpiknik kat kawasan berdekatan, Liya beranikan diri keluar dari kereta untuk duduk tepi tasik. Ketua keluarganya tu nampak macam boleh tahan sasa, jadi kalau Liya kena kacau, ada potensi jugak jadi penyelamat. Untung-untung, Liya dapat jadi bini muda.

Liya geleng sorang-sorang. Kadang-kadang dah bunyi macam desperate sangat aku ni.

Sedang Liya duduk situ mengenang nasib diri, tiba-tiba ada seorang lelaki duduk sebelah dia. Mula-mula, Liya tak berapa senang dengan kehadiran dia — yelah, tiba-tiba je datang duduk sebelah! Banyak lagi ruang lain, sebelah Liya jugak dia nak duduk.

Tapi menengokkan mamat tu pun cuma duduk je — tak mengusik, tak merokok. Liya biarkan. Mamat tu pun nampak macam merenung jauh.

“Banyak betul masalah dalam dunia ni, kan?” tiba-tiba mamat tu bersuara.

Oo, seniman ke ni? Seniman je yang tiba-tiba keluar ayat-ayat dalam macam ni. Liya anggukkan je.

“Cantik kereta,” puji lelaki tu sambil menunjuk ke arah kereta Liya.

Okay, agak creepy. Mamat ni dah lama perhati aku ke?

“Kebetulan, ternampak keluar dari kereta tu tadi,” dengan segera lelaki tu menambah. Macam dia dapat baca kesangsian Liya.

“Second hand,” balas Liya.

“Second hand pun, boleh tahan gak harganya tu. Bayar bulan-bulan ke, macamana?”

Eh eh! Ni dah masuk perihal kewangan ni, dah kenapa? Hold on! Ni… intro seorang mamat MLM ke?

Liya tak menjawab. Dengan tak semena-mena, lelaki tu ketawa kecil. “Sorry, sorry. Tak bermaksud nak tanya soalan peribadi. Saja je bukak topik borak.”

Liya senyum sikit. Dia mencuri pandang pada lelaki tu. Lingkungan umur mungkin dalam 40-an. Masih segak lagi. Orang lelaki ni kan, life starts at 40 kononnya. Gaya pemakaiannya tak nampak macam seniman jalanan. Smart jugak. Dengan jaket, topi siap.

“Dalam keadaan ekonomi sekarang ni, tak semua orang mampu merasa pakai kereta cantik, ada rumah sendiri…” Lelaki tu masih belum berputus-asa untuk bukak topik berborak.

“Saya duduk rumah sewa je. Takde rumah sendiri.” Liya sendiri terkejut dengan jawapan yang dia bagi. Tak pasal-pasal kongsi cerita! Tapi tak tahu kenapa, Liya rasa macam mudah berbual dengan lelaki ni.

“Okaylah jugak tu. Kiranya, lengkap serba-serbi… kan?”

Ada sesuatu tentang cara lelaki tu meminta kepastian, membuatkan Liya tiba-tiba rasa sedih. Lengkap serba-serbi… tapi takde teman hidup, buat apa…

“Sorry. Saya ada salah cakap ke?” lelaki tu bertanya. Liya tak perasan yang dia merenung muka Liya.

“Oh… er… takde apa-apa….”

Lelaki tu mengeluh. “Susah hidup zaman sekarang ni,” ujarnya. Kemudian dia menambah, “Tapi kalau ada yang nak harung hidup ni sama-sama, takdelah susah sangat hidup.”

Oh? Itu… pick-up line kah? Hmmm…

Lelaki tu tersenyum ke arah Liya, kemudian bangun dan berlalu pergi. Liya terus memandang dia, sedikit terkesan. Bila lelaki tu dah hilang dari pandangan, barulah Liya sedar… sekeping kad nama yang dia tinggalkan di sebelah Liya.

Berdua lebih baik kan? Tapi… sukar mencari pasangan hidup?

Hubungi Rouk di nombor ini…

Agensi CJ — prihatin terhadap kisah cinta agung anda!

Liya merenung kad nama tu sekali lagi.

Hah?! Apa ni?

****

Liya terpandang kopitiam di kawasan berdekatan. Kalau aku suruh dia turun kat sini pun, okay jugak. Ramai orang lepak. Tak boleh dia nak apa-apakan aku, detik hati Liya. Zaman sekarang ni kena jaga-jaga. Orang menipu cukup ramai. Kadar jenayah pun bukan main meningkat lagi. Yelah, keadaan ekonomi sekarang buat orang terdesak.

Eh, sempat pulak aku buat social commentary kat sini!

Liya menelefon Rouk dan memberitahu Rouk tentang cadangannya. Rouk tak membantah dan dengan suara ceria berkata dia akan turun lagi 5 minit. Tiba-tiba Liya terfikir, Rouk ni boleh tahan gentleman. Kalau aku on dengan dia pun, macam best je…

Hish, apa ni, Liya! Fokus, fokus!

****

“Takut ye, nak naik opis?” Rouk mengusik.

Liya cuma senyum, termalu. Kantoi la pulak…

“Takpe. I tak salahkan you. Zaman sekarang jangan mudah sangat percayakan orang. Bahaya,” Rouk pulak yang berpesan.

Liya mengangguk sambil minum kopi mocha-nya. Tak tahu macamana nak mula borak sebenarnya.

“So… how can I help a beautiful, intelligent woman such as yourself?” Rouk memulakan sambil senyum. Yang anehnya, senyum Rouk tu langsung tak nampak gatal ke, miang ke. Malah agak mencairkan di situ.

“Agensi CJ ni… stands for what? Cari Jodoh?” tanya Liya. Yelah, nak kena tanya. Buatnya kang Agensi Cari Jal― never mind.

Rouk senyum. “Kalau ikut aliran mainstream, itulah namanya.”

“Ada nama untuk aliran tak mainstream ke?”

Rouk senyum lagi. Di menghirup sedikit teh panas di depannya. “Jodoh ni, memanglah dah ditentukan oleh Tuhan, Cik Liya. Tapi masalahnya, kita tak tahu dengan siapa, kan? Jadi, selagi tak lafaz nikah tu, kita kena usaha sedaya-upaya nak dapatkan jodoh. Setuju?”

“Setuju tu memanglah setuju, Encik Rouk. Tapi kalau dah usaha pun, yang datangnya semua hampeh… lama-lama letih jugak,” Liya dengan tak semena-mena mengadu.

“Haa! Pasal tu lah, kita kena buat background check dulu. Masalahnya dengan couple-couple ni kadang-kadang, pantang ada satu-dua je persamaan… terus excited! Terus nak couple. Lepas tu… lama-lama bila dah dapat tahu sifat-sifat sebenar, baru nak menyesal. Dah berapa kali perkara ni jadi pada Cik Liya?”

“Banyak kali dah,” Liya akui. “Tapi… macamana nak buat background check semua tu? Masa bercinta awal-awal tu kan, semuanya best. Orang tua-tua kata, kentut pun wangi!”

“Kalau Cik Liya gunakan perkhidmatan agensi I, perkara tu semua ditanggung beres!” Rouk meyakinkan Liya.

“Hmm… mesti mahal. Orang macam I ni, mampu ke?”

“Jangan risau, Cik Liya. Pakej-pakej yang kita ada akan disesuaikan dengan kemampuan Cik Liya…”

“Macamana modus operandi you ni?”

“Pekerja-pekerja I semua beroperasi secara berpasangan. Mula-mula diorang akan buat background check — macamana diorang buat tu, ikut kreativiti diorang. But I assure you, cara diorang tu takkan menyalahi undang-undang. Dengan informasi yang diorang ada, diorang akan buat satu plan untuk you dapatkan orang yang you nak tu,” Rouk menerangkan

“Walaupun orang tu… dah berpunya?”

Rouk senyum, kali ni sedikit sinis. “Kan I dah cakap, Cik Liya. Jodoh kita, kita tak tahu siapa. Jadi kita kena usaha sedaya-upaya. Walaupun orang yang Cik Liya nak tu dah berpunya… kita tak tahu kalau memang tu ke jodoh dia, ataupun Cik Liya… kan?”

Giliran Liya tersenyum, sedikit nakal. “I dah tahu dah apa nama non-mainstream agensi you ni. Agensi Curi Jodoh, kan?”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/51013/pakar

[SNEAK PEEK] KISAH PEREMPUAN

9789674062132-medium
EBUKU Kisah Perempuan oleh Aina Emir

BERDOSAKAH AKU?

BAB 1

SEJAK dulu lagi aku selalu tertanya-tanya, kenapa aku ini sangat berbeza daripada mereka semua? Kami tujuh beradik, rupa pun tak banyak beza, tapi kenapa aku ini selalu diperlakukan seperti anak angkat, bukan seperti mereka? Padahal wajahku tiada beza daripada mereka. Malah, rupaku sangat sama dengan kakak nombor dua dan juga kakak yang di atasku. Banyak seperti wajah ayah. Kalau ada yang kata aku ini anak angkat, aku memang tak akan percaya pun. Mustahil! Tapi aku tetap hairan sebab aku tidak pernah mendapat perhatian seperti mereka semua.

Kami ini dilahirkan daripada dua orang ibu kerana ayahku pernah ada dua orang isteri. Aku dan dua beradik lagi, kami dilahirkan daripada ibu yang kedua dan malangnya ibuku sudah pun meninggal dunia akibat penyakit buah pinggang. Sejak dulu lagi, kami semua dipeliharai ibu pertama kami dan sepanjang hidupku, ibu yang ku panggil ‘ibu’ itu memang merupakan seorang ibu yang baik hati pada kami semua, walaupun ada di antara kami bukan merupakan anak kandungnya. Tetapi kami tetap dilayan seolah-olah kami pernah duduk selama sembilan bulan dalam rahimnya.

Aku tak pernah rasa apa-apa yang tak enak dengan ibu tiriku itu, tetapi aku tak senang dengan adik-beradikku yang lain. Selama ini pun, kami semua tak pernah beranggapan yang kami berbeza kerana kami mempunyai ayah yang sama. Pun begitu, aku selalu rasa yang diriku tetap berbeza. Aku tidak tahu mengapa tetapi aku memang tahu yang mereka tidak menyukaiku.

Malah, ayahku sendiri kadang-kadang melayanku dengan layanan yang agak berbeza membuatkan jiwaku yang sensitif itu terasa-rasa. Sudah lapan belas tahun aku dilahirkan dan sudah 12 tahun arwah emakku meninggal dunia. Sejak umurku enam tahun, memang ibu lah yang menjagaku dan adik-adik daripada arwah emak. Malah, aku tak ingat pun arwah emak itu macam mana. Aku hanya kenal ibu sahaja.

“Lin… kau ni malas betul lah! Cuba kau basuh kain baju yang ada kat belakang berlonggok tu. Ini tidak, kau main tengok aje. Yang kau tahu, asyik main handphone kau tu aje! Macam kau aje yang pandai guna handphone tu!”

Malas betul aku mendengar bebelan kakakku itu. Kak Ani memang macam tu, padahal dia pun pemalas juga. Yang rajin hanyalah mulut dia sahaja, rajin membebel! Kalau nak kutuk orang, suruhlah dia. Memang pantas dan cekap. Cuma aku malas melawan. Kalau membalas kata-katanya itu, akan berpanjanganlah sampai ke malam. Baik aku diam. Lagipun, kain kotor yang berlonggok di belakang itu, tak ada pun kain baju aku. Aku dah pun membasuh pakaianku sendiri. Memang nampak benar Kak Ani yang pemalasnya, bukan aku!

Semalam pun aku berasa hati dengan abang sulungku. Abang Halim perli aku. Kata dia, aku ni jenis pandai mengipas orang. “Kau tu memang lah Lin, kalau nakkan sesuatu, pandailah kau mengampu sampai dapat. Esok kalau kau berlaki, macam tu lah agaknya. Mesti kau cekap mengikis duit laki kau.”

“Eh, kenapa pulak abang cakap macam tu?” soal aku.

“Kau ingat kami semua tak tahu ke? Kau nak keluar kat bandar, kan? Kau nak melepak dengan kawan-kawan kau, kan? Itulah yang kau rajin sapu sampah, mop lantai ni. Bukannya apa, kau nak suruh ibu bagi duit kat kau, kan?”

“Laa… apa salahnya kalau Lin tolong ibu? Orang lain tak tolong pun, biarlah Lin yang tolong!”

“Bukan pasal kau tolong ibu, tapi pasal kau mengharapkan upah dari ibu. Itulah yang aku kata kau pandai mengampu! Pandai mengipas. Bukannya ikhlas pun tolong tu!”

Aku jadi hairan. Takkanlah salah besar kot sekalipun ibu memberi aku sedikit wang untuk ke bandar? Bukankah aku memang tak mampu? Aku belum bekerja lagi. Kalau nak harapkan ayah, memang tak merasalah aku. Mujurlah ibu baik hati.

Mereka kerap mengungkit dengan aku seolah-olah semua yang aku lakukan itu memang salah, sedangkan mereka jauh lagi teruk daripada aku. Aku betul-betul tak faham kenapa mereka tak suka dengan aku. Dengan adik-adik seibu dengan aku, macam tak ada masalah pun. Hanya dengan aku sahaja yang ada masalah.

Pernah aku mengadu pada ayah tetapi ayah buat tak tahu sahaja membuatkan aku rasa yang ayah menyokong tindakan mereka. Dulu, semasa usiaku 15, aku pernah lari dari rumah kerana merajuk dengan ayahku sendiri. Ketika itu, aku memang ada melakukan kesalahan tetapi aku rasa kesalahan itu terlalu kecil untuk ayahku mengeluarkan kata-kata kesat hingga menggoreskan hati kecilku. “Kau ni anak yang tak ada gunanya! Anak yang menyakitkan hati! Anak yang buat aku menyampah! Menyusahkan hidup aku!” Aku masih ingat lagi kata-kata ayah yang bagaikan pisau tajam menikam lubuk hatiku.

Aku lari ke rumah kakak kepada ibu dan dari situ, ibulah yang memujukku untuk pulang. Bila hatiku lembut, aku bersetuju untuk kembali ke rumah. Tapi aku tahu, apa sahaja yang aku buat, semuanya salah!

Kalau diikutkan, memang ibu merupakan ibu tiriku, tetapi ibu lebih menjaga perasaanku kalau dibandingkan dengan ayahku, seolah-olah ayahku itu bukan merupakan ayah kandungku. Kalau adik-beradik yang lain, tak pernah sensitif dengan perasaanku, macamlah aku ini sebenarnya seekor monyet yang tinggal di hutan! Malah, adik-adikku seemak denganku sudah pandai mengeluarkan kata-kata sindiran. Aku dapat rasakan bahawa ahli keluarga bertindak seperti orang asing terhadap diriku. Tetapi, apa salahku yang sebenarnya? Apakah dosa yang telah aku lakukan hinggakan aku ibarat orang asing dalam keluargaku sendiri?!

BAB 2

AKU memang tak rapat dengan adik-beradik ayahku. Mereka pun buat tak kisah dengan aku, kecuali Ayah Cha, abang kepada ayahku yang memang jarang-jarang ada di kampung kami. Kebetulan Ayah Cha bekerja dengan sebuah syarikat besar kapal perdagangan dan selalu berada di lautan. Mungkin kerana itu juga Ayah Cha tidak berapa tahu apa yang berlaku di kampung kami. Bila Ayah Cha pulang, aku ternanti-nanti untuk berjumpa dengannya. Adik-beradik aku yang lain tak pernah kisah pun. Malah, mereka tak kisah dengan sesiapa pun! Masing-masing pentingkan diri sendiri.

“Lin… kalau Ayah Cha balik, kau tak payahlah sibuk nak ke rumah arwah Tok Wan tu. Kau duduk aje kat rumah ni… tak payah kacau dia.” Itulah yang dikatakan ayahku pada diriku. Agaknya ayah tak suka aku mengganggu ketenteraman ayah saudaraku itu. Maklumlah, Ayah Cha masih belum berkahwin lagi walaupun usianya sudah banyak.

“Alah, orang kerja kapal memanglah macam tu.” Aku ingat lagi cakap-cakap yang berbisik antara adik-adik perempuan ayahku. “Tak payah kahwin…” aku tak tahu apa lagi yang mereka katakan, tapi aku tahu mereka suka mengata-ngata Ayah Cha, walaupun itu adalah abang kandung mereka.

Agaknya kaum kerabat ayahku memang begitu, suka mengata-ngata sesama sendiri. Kini, penyakit itu turut turun kepada anak-anak ayah. Masing-masing suka benci-membenci, dendam-mendendam, umpat-mengumpat. Adoi, kalaulah aku boleh lepas daripada penyakit ini, betapa aku akan berasa lega.

Tetapi pagi itu, aku memang marah sangat-sangat dengan ayahku. Kata ayah kepadaku, “Kau tak payahlah nak belajar lagi, Lin. Kau tu perempuan, kau kerja lagi baik. Tak menyusahkan aku!” Aku menangis teresak-esak kerana berasa hampa sangat-sangat dengan percakapan ayahku itu. Kenapa aku tak boleh belajar sedangkan adik-beradik yang lain semuanya ayah benarkan untuk teruskan pengajian? Lagipun, keputusan SPM aku jauh lagi baik daripada adik-beradik yang lain.

“Kenapa ayah buat macam ni kat Lin, ibu? Kenapa ayah tak sayang Lin?” Aku mengadu pada ibu. Ibu sekadar memandang wajahku dengan rasa simpati.

“Tak apalah, Lin… nanti kita usahakan supaya Lin pun boleh belajar jugak. Nanti ibu cakap dengan ayah okey?”

Aku menaruh harapan yang tinggi, semoga hati ayah jadi lembut untuk membenarkan aku teruskan pengajianku. Takkanlah aku nak tolak tawaran UiTM untukku itu? Bukan mudah untuk dapat. Lagipun, kalau aku ke UiTM, tidaklah melampau besar perbelanjaanku nanti. Ayah tak payah melampau bersusah payah untukku. Tidak seperti adik-beradikku yang lain

yang belajar di kolej swasta. Sudah itu, macam Abang Din dengan Su, dua-dua gagal. Buat buang beras sahaja! Aku tahu, kalau aku diberi peluang, insya-Allah akan aku usahakan hingga berjaya. Aku tak mahu gagal.

Tapi ayahku tetap protes. Kata ayah, “Alah, Lin tu perempuan. Nanti berlaki, tak guna ada pelajaran tinggi-tinggi pun. Duduk di dapur jugak!”

“Tapi ayah… orang sekarang bukannya macam dulu. Semua perempuan sekarang bekerja. Lin pun ada cita-cita jugak. Nak jadi macam orang lain jugak.” Aku cuba membalas.

“Tengok arwah mak kau. Tengok ibu kau… ada kerja ke? Kerja kat dapur jugak! Aku jugak yang kena keluarkan belanja. Orang perempuan tak payah gatal nak kerja kat luar, duduk aje kat rumah! Sekarang ni, kau pergi cari kerja. Cari duit sendiri. Bila dah kahwin nanti, kau duduk aje kat rumah jaga laki kau. Kalau kerja, nanti kau meliar pulak!”

Ya Allah… aku jadi geram dengan ayahku itu. Seolah-olah ayah tidak sensitif langsung dengan perasaanku.

Kebetulan, Ayah Cha aku pulang ke kampung dan aku cuba meluahkan perasaan marahku pada Ayah Cha.

“Ayah Lin tu, tak tahulah kenapa… dia tak suka dengan Lin, Ayah Cha. Semuanya tak kena dengan Lin ni. Kalau adik-beradik yang lain, semuanya okey aje. Bayar yuran mahal pun ayah sanggup. Tapi dengan Lin, seciput pun ayah tak mahu berbelanja. Macam lah Lin ni anak angkat dia.”

Ayah Cha tidak komen, dia hanya mendengar sahaja. Aku pun tidak mendesak untuk dia memberi respons kerana aku juga sedar Ayah Cha aku itu, dia jenis tak banyak cakap. Kadang-kadang aku tertanya-tanya juga, kenapa Ayah Cha tak pernah kahwin. Aku teringat juga dengan ‘gosip’ yang pernah aku terdengar.

“Abang Cha tu… dia bukannya apa, dia frust. Bercinta, tapi tak menjadi. Awak asyik di laut aje, macam mana nak menjadi? Habislah buah hati dikebas orang.”

Kata-kata begitu melekat di benakku. Aku bersimpati pada Ayah Cha aku itu. Agaknya dia pernah dikecewakan dan kerana itulah dia terus membujang. Kesiannya pada Ayah Cha aku. Dalam hati, aku berkata-kata juga. Aku tak mahu hidup membujang hingga ke tua. Aku terbayang wajah Hilman, rakan sekolahku yang pernah menjadi pujaanku. Kini tidak lagi. Tapi aku tak kisah pun, aku tahu aku masih muda. Suatu hari nanti aku pasti akan bertemu dengan lelaki yang mungkin akan jadi jodohku. Aku ternanti-nanti untuk diberi peluang untuk jatuh cinta. Tentu seronok bila hatiku nanti berbunga-bunga seperti bunga mawar yang berkembang di taman. Aku mahu hidup seperti orang lain juga. Tapi kalau boleh, aku tak mahu hidup seperti ibu dan arwah mak aku. Dimadukan. Walaupun pada lahirnya, semua kelihatan seperti baik-baik, sebenarnya aku tahu ibu tidak pernah rasa bahagia.

Tiba-tiba aku melihat sendiri pada kisah yang mampu membuat aku bertambah sedih. Entah macam mana, aku terjumpa surat lama. Hari itu, aku ke rumah arwah Tok Wan ku. Mak Udaku meminta untuk aku mengemas bilik Ayah Cha. Kata Mak Uda, Ayah Cha bukannya pandai mengemas. Aku tak kisah untuk menolong kerana bila Ayah Cha pulang ke kampung, Ayah Cha memang rajin belikan aku hadiah. Baju barulah, seluar jean lah, kasutlah. Kadang-kadang Ayah Cha beri aku duit poket. Kata Ayah Cha, “Lin janganlah bagi tahu orang lain ya?” Memang aku tak cakap pada sesiapa pun. Aku tak mahu mereka fikirkan yang aku sedang ambil kesempatan. Tetapi aku memang kesian dengan Ayah Cha aku itu.

Bila aku membuka surat lama yang aku jumpa tersorok di dalam kotak kecil, di bawah katil antik di kamar Ayah Cha, aku jadi ingin tahu. Bukanlah aku ini jenis busy body, tetapi buat sedetik, aku mahu memahami hati Ayah Cha aku itu.

Berkali-kali aku membaca surat cinta yang tertulis di atas kertas yang kini sudah berubah ronanya. Aku baca dan baca dan aku melihat nama yang tertera di akhir surat itu. Betapa aku terasa pilu dan terharu. Betapa aku terasa akan sakit yang pernah terhinggap pada Ayah Cha ku. Aku bersimpati padanya.

Aku doakan yang terbaik buatmu, sayang. Aku tahu kau akan bahagia walaupun aku di sini pasti akan terluka. Dulu, aku sangkakan Lautan Hindi yang aku sering lalui tak mungkin akan kekeringan, namun kini aku tahu, lautan apa sekalipun mampu dikeringkan, sama seperti rasa cinta antara kita berdua. Akhirnya terpaksa dikeringkan juga. Aku rela kau pergi, aku rela kau menikahinya. Bukankah dia juga adikku? Apa yang mampu aku lakukan, cuma memberi kerelaanku, walaupun hatiku akan tergores dan terluka hingga bila-bila. Kau adalah nyawaku. Tanpa kau dalam hidupku, aku bagaikan bergerak tanpa ada rohnya lagi. Semuanya tidak ada makna buatku. Biarlah aku pergi, terus belayar di atas lautan yang kini akan menjadi gurun buatku. Biarlah aku menangis seorang diri, agar kau mampu tersenyum nanti. Biarlah, mawarku… biar kau terus kembang di jiwaku ini sekalipun aku akan teruskan hidup yang pasti sunyi.

Aku tahu surat itu adalah surat Ayah Cha yang dikirimkan untuk kekasihnya dan surat itu telah dipulangkan kepadanya dan Ayah Cha terus menyimpannya, mungkin untuk dijadikan kenangan. Cuma aku tak pasti, siapakah kekasih Ayah Cha itu?

Ibu atau pun arwah emakku? Atau mungkin orang lain yang aku tak tahu!

****

BUKAN AKU

AKU merenung tikar sejadahku. Sudah lebih setahun aku menggunakan tikar sejadah ungu itu. Setiap kali masuk waktu solat, sejadah itulah yang aku gunakan tatkala menunaikan solat. Meskipun aku kini berada di tempat yang boleh kukira ‘menakutkan’, namun aku tetap redha dengan apa yang menimpaku ini. Harapanku, semoga apa yang terjadi ini mempunyai hikmah di sebaliknya walaupun aku tidak nampak hikmahnya setakat ini.

Aku mengenali dia lebih kurang tiga tahun yang lepas. Ketika itu, usiaku baru menginjak 19 tahun. Jarak umurnya denganku hanyalah dua tahun. Dia merupakan seorang lelaki yang budiman dan pandai mengambil hatiku. Aku memanggilnya Robin meskipun nama sebenarnya ialah Borhan.

Aku masih ingat saat kali pertama aku bersua muka dengannya. Ketika itu, aku dan kawan-kawanku, Rita, Suraya, Miza dan Nasha pergi ke sebuah konsert di ibu kota. Kami semua terkinja-kinja melompat beramai-ramai apabila mendengar kumpulan kegemaran kami bernyanyi. Sedang aku melompat-lompat melayan lagu, mata aku tertancap pada Robin yang sedang memerhatikan gelagatku. Dia tersenyum padaku. Aku turut tersenyum melihatnya. Itulah detik perkenalan kami.

“Hi there…” tegurnya sebaik sahaja dia menghampiri aku.

Aku berhenti dari melompat-lompat lalu menegurnya kembali. “Hai…”

Kawan-kawanku memandangku sambil tersengih-sengih. Mereka masih seronok melayani lagu yang sedang dinyanyikan oleh kumpulan tadi.

“Awak datang dengan kawan-kawan aje ke?” soalnya.

“Ada boyfriend saya sebelah ni, tak nampak ke?” sengaja aku mengusik.

Dia kelihatan tercari-cari, tetapi sebaik sahaja dia melihat aku yang tersenyum kambing, dia tahu bahawa aku sengaja mengusiknya.

“Nama saya Robin.” Dia memperkenalkan diri.

“Wah… awak ni Robin mana ya? Robin Hood ke Robin kawan Batman?” Aku semakin seronok mengusik jejaka yang boleh kukira kacak ini.

Dia ketawa kecil dengan jenakaku. Kemudian, aku memperkenalkan diri pula.

“Awak sorang aje ke ni? Takkan datang konsert sorang-sorang kot?” Kini, tumpuanku adalah pada Robin. Aku sudah hilang tumpuan pada konsert yang sedang berlangsung. Sebenarnya, aku datang ke konsert ini pun atas desakan kawan-kawanku. Jadi, bagiku apalah sangat kalau aku tak beri tumpuan pada nyanyian penyanyi yang sedang bertungkus-lumus memberikan persembahan yang terbaik itu.

“Dengan kawan-kawan. Tapi dia orang dah hilang entah ke mana-mana,” kata Robin.

Kami terus cuba untuk berbual walaupun suasana agak bising. Dia terpaksa merapatkan dirinya denganku agar kami dapat mendengar suara masing-masing.

SEMENJAK malam konsert itu, aku semakin rapat dengan Robin. Kebetulan, dia tinggal berhampiran dengan tempat tinggalku. Aku tinggal di sebuah apartment yang dikongsi bersama tiga orang rakan. Robin pula tinggal lebih kurang 15 minit perjalanan dari apartmentku.

Ketika itu, aku sedang melanjutkan pelajaran di peringkat diploma dalam bidang fotografi. Aku memang meminati bidang fotografi sejak menuntut di sekolah menengah. Bagiku, setiap gambar yang diambil mempunyai nilai sentimentalnya yang tersendiri. Aku bukanlah jenis yang suka mengambil gambar orang berkahwin dan sebagainya, aku lebih suka mengambil gambar berkaitan dengan alam semula jadi. Aku suka mengambil gambar pemandangan, aku juga suka mengambil gambar pokok dan daun. Kadangkala, aku gemar mengambil gambar burung yang bertenggek di atas tiang elektrik mahupun pokok. Namun, tidak semua orang menghargai apa yang aku minati.

Bapaku yang menetap di kampung kerap membebel padaku berkenaan pilihan jurusan pengajianku. Baginya, program yang kupilih ini tiada masa depan yang cerah.

“Aku suruh jadi cikgu, kau tak nak. Jadi cikgu tu jauh lagi bagus daripada kau jadi jurugambar. Bukan berfaedah pun ambik gambar sana-sini.” Itulah bebelan bapaku setiap kali aku pulang ke kampung. Dan kerana itu juga, aku jarang pulang ke kampung kecuali bila cuti semester yang panjang.

Ibuku pula tidak pernah berkata apa-apa. Tidak pernah menentang, tidak juga memberi sokongan. Kadangkala, aku terasa seperti ibuku hidup dalam dunianya sendiri. Ada masa dia kelihatan termenung. Ada masa dia kelihatan sedih. Entahlah… mungkin layanan bapaku terhadapnya yang menjadikan dia sebegitu. Bagiku, jarang sekali bapaku melayaninya dengan baik. Memanglah bapaku tidak pernah memukul ibuku, namun bapaku tidak pernah menunjukkan sikap penyayang terhadap ibuku, juga adik-beradikku.

Aku mempunyai seorang abang dan seorang adik perempuan. Kami hanya tiga beradik. Abangku sudah lama menghilangkan diri di ibu kota. Adik perempuanku pula masih berada di sekolah menengah ketika itu. Aku pernah terdengar perbualan bapaku bersama Pak Zainal, bapa saudaraku. Kata mereka, abang aku mungkin terlibat dengan aktiviti pengedaran dadah. Namun, sejauh mana berita itu, aku tidak dapat pastikan. Mungkin kerana itu juga ibuku berubah. Mungkin dia kecewa dengan abangku. Entahlah… hanya ibuku sahaja yang tahu.

Yang pasti, semenjak aku melanjutkan pengajian di ibu kota selepas menamatkan tingkatan lima, aku semakin renggang dengan keluargaku. Keluargaku juga tidak begitu kisah dengan diriku. Mungkin kerana itu juga, aku semakin rapat dengan Robin yang kerap kali mengambil berat tentang diriku.

“Kenapa panggil Robin? Kan nama awak Borhan.” Pernah aku menyoalnya ketika kami keluar makan malam.

“Kawan-kawan sekolah saya yang mulakan dulu. Mula tu lebih kepada usik, tahu-tahu melekat sampai sekarang.” Dia memberi penjelasan. Sambil itu, dia menikmati nasi goreng kampung yang terhidang.

“Awak pula, macam mana boleh jadi Mia? Nama awak sikit punya canggih, tapi panggil Mia?” dia menyoalku kembali.

“Canggih ke nama Kamilia?” Aku tertawa kecil. “Sebenarnya, masa kecik dulu saya pelat… jadi sampai la sekarang ni semua orang panggil Mia.”

“Boleh tak kalau saya panggil awak Mia sayang? Biarlah saya panggil awak lain dari semua orang…” lembut sahaja suaranya bertanya.

Jantungku bagai nak gugur. Terasa sungguh istimewa tatkala dia meminta sedemikian. Terasa diri ini begitu penting bagi Robin. Mungkinkah ini yang dikatakan jatuh cinta? Adakah aku sudah jatuh cinta pada jejaka di hadapanku ini? Tapi, masih banyak yang aku perlu tahu tentang dirinya. Siapa keluarganya? Dari mana asalnya? Aku baru mengenalinya selama dua minggu. ‘Ahh… apa salahnya? Bukan nak kahwin terus…’ bisik hatiku.

 

SEPANJANG berada di samping Robin, aku terasa begitu gembira. Dia seorang yang penyayang dan pandai berkata-kata untuk mengambil hatiku. Namun, dalam begitu, dia merupakan seorang yang kuat cemburu. Dia pantang melihat kiranya ada lelaki lain yang datang berbual bersamaku. Aku tetap menyayanginya walaupun aku perlu bersabar dengan perangainya yang satu itu.

Meskipun sudah hampir dua tahun kami bercinta, aku tidak pernah bercerita tentangnya pada keluargaku. Aku pasti bapaku akan menentang percintaan kami. Apatah lagi Robin tidak pernah menamatkan pengajian di universiti. Kini, dia membantu seorang temannya menjalankan perniagaan sewa studio untuk ‘jamming’. Aku pula, sudah mula bekerja di sebuah syarikat penerbitan majalah. Kalau ikutkan hati, aku mahu bekerja secara bebas, namun ini bukanlah masa yang sesuai. Aku perlu mengumpulkan pengalaman terlebih dahulu, selain perlu mempunyai modal untuk membeli peralatan yang bagus.

Sebenarnya, aku bercadang untuk melanjutkan pengajian sarjana muda pula, namun aku memilih untuk bekerja terlebih dahulu agar dapat mengumpulkan wang. Manalah tahu kalau Robin ingin mengajakku berkahwin, adalah duit yang aku boleh gunakan. Aku tidak harap sangat dengan bantuan ibu bapaku di kampung. Lagipun, Robin sendiri tidak stabil dari segi kewangan.

Pernah Rita bertanya padaku, “Kau ni betul ke nak teruskan dengan Si Robin tu?”

“Kenapa kau tanya macam tu?” berkerut-kerut dahiku menyoal.

“Aku bukan apa, Mia… tapi, Robin tu aku tengok macam tak ada masa depan aje. Tengoklah, dia banyak melepak kat studio kawan dia tu.”

“Dia tolong kawan dia lah. Bukan lepak saja-saja.” Aku mempertahankan kekasihku.

“Memanglah… tapi, sampai bila? Dah lah belajar pun tak habis, kerja pun main-main aje. Macam mana kau nak kahwin dengan dia nanti? Silap-silap kau kena tanggung dia pulak.” Rita masih mempersoalkan tentang pilihan hatiku.

“Alah… pandai lah dia nanti. Dia pun muda lagi. Baru 23 tahun. Dia pun tak pernah minta duit aku ni.” Aku tidak berpuas hati dengan Rita. Bagiku, Robin adalah lelaki yang baik untukku walaupun banyak kekurangannya.

“Sekarang memanglah tak minta, Mia. Esok-esok, mesti dia minta. Kau pulak dah kerja. Kau jangan sampai menyesal Mia. Nanti rugi aje. Kau dah lah cantik. Apalah sangat yang ada pada Robin tu?” Masih Rita cuba mencucuk aku.

“Ehh, kau ni kenapa Rita? Aku bahagia dengan Robin tu. Dia baik. Dia sayang aku.” Aku bersungguh-sungguh mempertahankan Robinku.

“Hmm… kau betul ke tak nak sepupu aku tu? Si Haikal tu memang suka kat kau, Mia.”

“Sebenarnya, kau nak suruh aku tinggalkan Robin sebab Haikal tu kan? Tak nak lah. Baik kau aje yang ambik Si Haikal tu.” Aku rimas dengan cara Rita. Bagiku, sebagai kawan dia perlulah menghormati pendirianku.

Haikal. Lelaki yang merupakan sepupu Rita itu sudah banyak kali menghubungi aku sejak kebelakangan ini. Lelaki itu tiga tahun tua daripadaku. Aku mengenalinya ketika baru belajar di kolej yang sama dengan Rita. Sepupunya yang tinggal berdekatan kolej kami kerap datang ke kedai makan yang selalu kami kunjungi bersama rakan-rakannya.

Bagi mataku, Haikal merupakan seorang lelaki yang sedap mata memandang, namun perangainya membuatkan aku kurang selesa untuk rapat dengannya. Dia suka mengusik aku terlebih-lebih hingga kadangkala menyakitkan hatiku. Dia pernah meluahkan perasaannya terhadapku, namun, aku tahu aku tak mungkin akan bahagia bersamanya.

Meskipun dia tahu sudah dua tahun aku menjadi kekasih kepada Robin, dia tidak peduli semua itu. Baginya, dia masih berpeluang untuk bersamaku. Apatah lagi, dia kini sudah bekerja di sebuah syarikat swasta yang agak besar. Baginya, dia jauh lebih hebat daripada Robin yang masih terhegeh-hegeh untuk menentukan masa depannya.

Mia, kalau awak dengan saya kahwin… mesti kita akan bahagia. Saya akan beri semua yang awak nak…

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/64993/kisah-perempuan

[SNEAK PEEK] SEBELUM NAFAS TERHENTI

9789831246740-medium
EBUKU Sebelum Nafas Terakhir oleh Juriah Ishak

BUNGA-BUNGA mawar menari-nari dibelai angin. Harum baunya menyamankan. Taman mini di Vila Kencana Emas kini semakin berseri. Datin Rabiatul berjalan dari satu pasu ke satu pasu yang lain. Matanya asyik memerhati daunan yang tumbuh menghijau dan subur. Bibirnya mengukir senyuman. Hatinya berasa puas melihatkan bunga-bunga yang disemai di taman di halaman rumahnya mulai berbunga dan berdaun segar. “Alhamdulillah… Lisa, terima kasihlah kerana telah menjaga semua pokok-pokok kesayangan saya ni dengan baik.  Wah!  Semuanya dah mula hidup dengan segar kembali.  Hmm… tengok ni, bunga orkid ni dah mula keluarkan kudup untuk berbunga!” Datin Rabiatul bersuara dengan riang. Nurlisa hanya tersenyum. Tidak ada apa-apa yang dapat diperkatakannya. Namun hati kecilnya berasa gembira melihat keceriaan yang terpancar di wajah Datin Rabiatul.  “Alhamdulillah. Saya cuma menjaganya. Menjirus air,  letak baja. Dengan kehendak-NYA, semua bunga-bunga ini hidup subur dan berbunga lebat. Kurniaan ALLAH untuk kita kan, mak cik?” Nurlisa bertanya bagaikan pertanyaan seorang anak gadis kepada emak yang telah melahirkannya.  “Mak cik, boleh tak kalau Lisa ubahkan pasu-pasu ni?” Walaupun telah diberi tanggungjawab untuk menjaga taman itu, tidak manis rasanya jika membuat sesuatu tanpa meminta keizinan daripada tuannya. “Ubah?” Datin Rabiatul memandang ke wajah Nurlisa yang dibasahi peluh. Sudah hampir sejam mereka di situ. Matahari pagi sudah mulai menggigit.  Nurlisa mengganggukkan kepala sambil memandang ke wajah Datin Rabiatul yang sedang tersenyum mesra.  ‘Gadis ini memang pandai berbudi dan berbahasa. Keyakinannya terhadap kekuasaan ALLAH seolah telah bertunjang di dalam hatinya. Syukurlah kerana telah dipertemukan dengan gadis ini.’  Hati Datin Rabiatul berbisik sendiri. “Ikut suka hati Lisalah nak buat macam mana pun. Tapi Lisa tak bolehlah nak angkat pasu-pasu ni semua. Kaki Lisa pun belum sembuh sepenuhnya. Jangan sampai tercedera. Kalau nak ubah pasu, Lisa panggil Pak Dollah, ya,” kata Datin Rabiatul dengan nada lembut. Matanya mengerling pembantu rumahnya itu. Nurlisa berbaju T lengan panjang.  Berseluar sukan warna biru. Baju pemberian Datin Rabiatul.  Baju-baju yang tidak dipakai lagi oleh Adzman dan Aldi. “Hmm… bila lagi temu janji Lisa dengan doktor?”  tanya Datin Rabiatul lagi sambil menyembur semut yang mengelilingi pasu pokok keladi. Walaupun mempunyai ramai pembantu rumah, dia bukanlah jenis wanita yang suka bersenang lenang dan tidak mahu melakukan suatu kerja pun. Dua tiga minggu sekali dia akan melakukan sendiri semua kerja-kerja di rumah itu jika ada kesempatan. “Kaki saya sudah baik, mak cik. Hmm… tak payah jumpa doktor lagilah mak cik.” Nurlisa rasa keberatan memberitahu tarikh temu janjinya dengan doktor. Budi baik Datin Rabiatul sudah terlalu banyak terhadapnya.  “Hai! Sejak bila kamu dapat tauliah menjadi doktor ni Lisa?” Datin Rabiatul bersuara agak kuat. Namun tujuannya bukanlah untuk memarahi gadis itu. Gadis yang sudah dianggap seperti anak sendiri. Tambahan, dia pun tidak memiliki anak perempuan. “Kamu mesti pergi, Lisa! Sewaktu mak cik ambil Lisa untuk bekerja di sini, mak cik dah berjanji dengan mak Lisa untuk menjaga Lisa macam anak sendiri!” pujuk Datin Rabiatul.

“Yalah mak cik! Nanti saya pergi. Temu janji Lisa dengan doktor hari Rabu depan.” Nurlisa mencungkil-cungkil tanah di pangkal pokok asam batu yang berdaun seperti baldu itu.  “Hari Rabu depan. Hmm… Pak Dollah kena bawa mak cik dan datuk ke Pulau Langkawi. Tak apalah Lisa, nanti mak cik minta Adzman tolong bawakan Lisa.” Spontan, Datin Rabiatul memberi cadangan. Cadangan yang amat mengejutkan Nurlisa.   “Adzman?”  Seingatan Nurlisa dia belum sempat bertemu dengan anak lelaki Datin Rabiatul yang bongsu itu. Adzman pun balik ke rumah itu sekejap-sekejap sahaja. Kerap kalinya, sewaktu anak muda itu pulang ke rumah, Nurlisa sedang berada di biliknya atau melakukan kerja di belakang rumah.   “Tak apalah, mak cik. Nanti Lisa pergi sendiri.” Dia berasa serba salah dengan kehendak wanita itu. “Segan?” Datin Rabiatul menyoal pula.  Nurlisa hanya mengangguk-anggukkan kepalanya tanda menyetujui apa yang diteka oleh Datin Rabiatul. Yang sebenarnya dengan Adzman pun dia tidak sempat berkenalan dan bertemu muka lagi. Hanya mendengar namanya sahaja. “Tapi, Adzman tu tak boleh diharap sangat. Selalu tidak balik ke rumah ini. Macam inilah. Lisa pergi dengan teksi. Boleh?” Datin Rabiatul memberi cadangan. “Seperkara lagi Lisa, mak cik benar-benar berharap supaya Lisa dapat membantu dan memujuk Aldi.” Datin Rabiatul sedikit mengeluh. Wajahnya muram seketika. Dia bimbangkan masa depan anak sulungnya itu. “Lisa bersabarlah dengan karenahnya, ya. Sebelum ditimpa kemalangan itu, Aldi tidak pernah bersikap kasar dengan sesiapa pun. Cuma dia tu keras kepala sikit. Tapi hatinya baik dan sangat mengambil berat terhadap orang lain.”  Sambil berkata, mata Datin Rabiatul memandang ke wajah Nurlisa.   Nurlisa mendengar dengan teliti apa yang diceritakan oleh Datin Rabiatul berkenaan dengan Aldi. Benarkah lelaki itu sama seperti apa yang digambarkan oleh emaknya? “Dia tu dulu tak banyak cakap orangnya. Kalau bercakap pun berhati-hati sangat. Tambah-tambah dengan mak cik ni, bercakap kasar memang tak pernah walaupun sekali. Bila dia jadi begitu, mak cik rasa mak cik dah kehilangan anak mak cik.” Nada suara Datin Rabiatul seolah bersedih. “Insya-ALLAH, mak cik. Saya akan cuba.” Nurlisa berjanji. Apa lagi yang hendak dikatakannya jika orang sudah berharap. Suara tengkingan Aldi seolah terngiang-ngiang di telinganya.  “Lisa tengok tu. Aldi sedang mengintai kita dari sebalik langsir di biliknya. Sedari tadi mak cik perhatikan. Dia tak bergerak-gerak dari belakang langsir tu. Sebenarnya dia ada keinginan untuk bersama kita semula tetapi dia tu dah jadi ego. Bongkak. Tak mau redha menerima ketentuan ALLAH!  Lisa pujuk dia perlahan-lahan, ya. Manalah tahu lembut hati anak sulung mak cik tu!” Datin Rabiatul menarik tangan Nurlisa supaya mengikutnya berselindung di sebalik pokok jambu yang rendang dan berbuah merah itu. Dari celahan daun-daun jambu itulah, kedua mereka mengintai pula telatah Aldi yang masih berada di sebalik langsir di jendela.  Datin Rabiatul tertawa kecil melihat telatah anaknya itu, namun Nurlisa hanya mendiamkan dirinya. Perasaan simpatinya semakin melebar. PAGI itu cuaca amat cerah sekali. Awan memutih, langit membiru. Bunga-bunga sudah berkembangan. Embun di taman sudah mengering tetapi kamar itu tetap berwajah muram dan bergedup. Langsir tidak pernah dirungkaikan daripada ikatannya. Kaca jendela tidak pernah bergerak dari gelansarnya.

Bunga-bunga di jambangan yang diletakkan di beberapa sudut sudah kering dan menghitam. Ada bau hapak dan pengap. Aldi akan mengamuk jika Bibik Sunarti ingin mengemas dan membuang bunga-bunga yang sudah mengering dan kehitaman itu. Aldi masih di atas kerusi rodanya. Matanya melihat ke hujung katilnya. Semalam sebelum tidur dia telah melonggokkan beberapa buah buku bersama sehelai blaus kesayangan Arishal. Pagi ini semuanya telah hilang daripada pandangan mata. Tempat longgokan bukunya semalam telah digantikan dengan senaskah al-Quran dan sejadah serta dua buah buku lagi yang tidak diketahui judulnya. Dia tidak berminat untuk menyentuhnya apatah lagi untuk membaca buku-buku itu.   Hatinya tiba-tiba menjadi berang. Teringat kepada gadis kecil molek itu. Mungkin dia yang meletakkan barang-barang itu di atas katilnya sewaktu dirinya masih lena. “Budak!” Pantas tangannya menekan punat interkom berhampiran meja kecil di sisi katil. Lalu suaranya bergema di seluruh ruang di rumah itu. “Budak!” Aldi terus memekik-mekik dari biliknya memanggil Nurlisa. Di perkarangan vila, Nurlisa sedang membedek-bedek bunga-bunga orkid yang sedang berkembangan terkejut mendengar jeritan Aldi. Terhencut-hencut gadis itu kembali ke dalam rumah. “Lisa! Tak payah naik ke atas sana! Biar dia menjerit begitu! Dia memang begitu. Nanti bila Lisa naik, dia akan mengusir Lisa keluar dari biliknya. Biar ibu saja yang menguruskan anak itu. Lisa teruskan dengan kerja di luar sana,” kata Sunarti. “Tapi, dia panggil saya!” Nurlisa menjadi serba salah seketika. Teringat pula janji yang telah dibuatnya bersama dengan Datin Rabiatul. Dia akan bersabar dengan karenah Aldi.  Membantunya sehingga dia sembuh.  Kalau boleh biarlah Aldi dapat menjalani kehidupan yang normal kembali. “Tak apa,” ujar Sunarti sambil melangkahkan kakinya menuju ke tangga untuk naik ke tingkat atas rumah itu. “Bibik, nanti Encik Aldi meradang!” Suara Nurlisa seolah meminta pengertian daripada wanita separuh umur itu. “Biarkan dia meradang! Kadang-kadang panggil, sekejapan kemudian sudah diusir kita seolah anjing!” Bibik Sunarti seolah merungut.   Mahu tidak mahu, Nurlisa terpaksa akur dengan nasihat Bibik Sunarti. Bukankah Bibik Sunarti orang yang lebih tua darinya. Tambahan pula dia telah lama bekerja di situ. “Kenapa ni Aldi! Pagi-pagi lagi sudah ribut-ribut, marah-marah?” Bibik Sunarti menghampiri Aldi yang masih tersandar di kerusi rodanya. Wajah Aldi yang murung dan masam mencuka direnungnya.   “Kenapa bibik yang naik ke sini? Budak itu mana?”   Sunarti pula dimarahi Aldi. Dia menjegilkan matanya apabila memandang Bibik Sunarti. Nafasnya kencang tanda perasaan berangnya sudah mulai membakar hati. “Budak mana?” Sunarti berpura-pura tidak mengerti.  Matanya merenung Aldi yang duduk di kerusi roda.

Aldi kelihatan gelisah. Sepagi ini dia belum melihat wajah gadis itu. Mungkin awal pagi tadi Nurlisa ada datang ke bilik untuk mengejutkannya tetapi dia masih lena. Kerusi roda digerakkannya ke depan dan ke belakang. “Buang tu semua! Aku tak mahu tengok! Tak mahu!!!”  Aldi terus memekik sambil menudingkan tangannya ke arah sejadah, buku serta al-Quran yang terlonggok di sudut katilnya.  “Masyaallah! Aduh! Aduh! Anak ini! Kerana sehelai sejadah dan al-Quran marah-marah begini, ya?” Sunarti mencapai sejadah tersebut lalu menyimpannya di dalam almari. Al-Quran dan buku-buku diletaknya kembali di almari buku. Setelah itu wanita tua itu terus meninggalkan Aldi bersendirian.   Aldi menolak kerusi rodanya ke tepi jendela. Dari sebalik langsir berwarna ungu muda itu, dia mengintai ke perkarangan rumah. Dia memerhatikan gadis tempang itu menyiram pokok-pokok bunga yang banyak tertanam di sekeliling vila itu. Semenjak dipelihara rapi, pokok-pokok bunga itu berbunga lebat. Mawar, orkid, bunga raya bermacam warna, bunga kertas dan semuanya nampak berseri dan berwarna warni.  Dia juga dapat mendengar dengan jelas suara tawa Nurlisa yang sedang bergurau dan berbual dengan Wak Dollah sambil menyiram bunga. Hatinya bagai disiat-siat. Sudah lama dia tidak merasai keriangan itu. Segala keriangan seolah sudah berakhir di hatinya. “Bibik!” Wanita tua itu pula yang dipanggil. Beberapa ketika kemudian, Bibik Sunarti sampai di sisinya. “Bibik! Saya mahu ke taman! Panggil budak itu ke sini!” Aldi memberi arahan. “Alah! Kalau nak Aldi mahu ke taman, bibik pun boleh tolakkan kerusi ni. Si Lisa kan kakinya masih belum sembuh betul. Kasihan dia.” Sunarti membujuk dengan suara yang lembut. Mujur pemuda itu dapat menerima pujukan daripada Bibik Sunarti.  Dia hanya mendiamkan diri apabila pembantu rumahnya itu menolak kerusi rodanya dan membawanya ke taman di Vila Kencana Emas itu. “Tinggalkan saya di sini, bibik!” Aldi memberi arahan apabila kerusi rodanya yang didudukinya sudah berada hampir dengan  kolam di tepi rumah. Suaranya tetap seperti selalu. Tegas dan tegang. Sepeninggalan Sunarti, Aldi cuba menggerak-gerakkan kerusi rodanya sendiri di atas rumput-rumput di halaman vila itu. Dari kejauhan, dia memerhatikan Nurlisa melakukan kerja dengan tekun. Menyiram pokok bunga dan mengubah kedudukan pasu-pasu mengikut kesesuaiannya walaupun dalam keadaan yang amat payah.  Apabila hendak bergerak jauh, gadis itu akan menggunakan tongkat. Bila hendak bergerak dengan jarak yang dekat, dia akan berpaut kepada para-para yang menempatkan pasu-pasu di taman itu. Sekiranya dia ingin mengubah pasu yang berada di kedudukan atas tanah, gadis itu akan duduk dan mengesot perlahan-lahan sambil menolak pasu dengan tangannya. “Wak! Tolong angkat pasu yang ini!”  Terdengar suara Nurlisa di telinga Aldi. Suara gadis itu kedengaran riang dan ceria. Pada waktu itu Nurlisa sedang duduk di atas rumput. “Perlahan-lahan, Wak. Di depan tu ada lubang.”  Jeritan kecil Nurlisa itu menarik perhatian Aldi yang berada beberapa meter dari tempat Wak Dollah dan Nurlisa sedang bekerja. Lelaki tua itu tidak menghiraukan pesanan daripada gadis itu. Dia mengangkat pasu dan melangkah dengan gagah. “Allah hu akhbar…” Kaki Wak Dollah terseradung timbunan tanah lalu terjatuh. Pasu yang ditangan terlepas dan tergolek di atas tanah. Dia terjatuh bagaikan seekor katak. “Wak!” Nurlisa menerpa dengan merangkak ke arah lelaki separuh umur itu.

Wak Dollah bangun dan ketawa berderai. “Dah lama Wak tak tangkap katak!”  Dia cuba bergurau dengan gadis itu sambil ketawa.   Nurlisa turut ketawa bersama. Suara tawa mereka membuatkan hati kecil Aldi berasa cemburu. “Nasib baik Wak tak terbaham tanah.” Dia ketawa tanpa menyedari ada sepasang telinga yang sedang mencuri dengar tawa riangnya. Tanpa disedari, Aldi sudah menggerakkan kerusi rodanya hampir dengan mereka. Ketawa Nurlisa terhenti.  Wak Dollah terus menyapa Aldi yang berwajah muram. “Budak tu rajin dan kuat semangat!” Suara Wak Dollah tiba-tiba menyinggahi telinga Aldi. Wak Dollah kelihatan berpeluh-peluh kerana menyapu daun-daun kering di sekitar taman mini di situ.   Aldi tidak mengulas apa-apa. Dia terus memerhatikan Nurlisa. “Dia melakukan segalanya tanpa rungutan dan bersabar.”  Wak Dollah terus memuji-muji Nurlisa di hadapan Aldi. “Kecacatannya diterima dengan redha!”  Kata-kata Wak Dollah langsung tidak menarik perhatian Aldi. Yang lebih menarik perhatiannya hanyalah gadis itu.  Gadis yang terhencut-hencut berjalan ke sana dan ke sini menyelesaikan tugas yang diberi dengan senyuman. “Saya nak balik ke bilik saya!” Aldi benar-benar berasa malu dengan dirinya sendiri. Apabila mendengar kata-kata pujian Wak Dollah terhadap Nurlisa dan melihat telatah gadis itu yang cukup tabah melakukan itu dan ini, dia merasakan yang dirinya terlalu lemah. Mahu tak mahu lelaki itu berusaha sedaya upaya menggerakkan tayar kerusi rodanya dengan seluruh kudratnya yang ada. Dirinya terasa amat kecil. Mampukah dia terus bertahan dalam keadaannya yang seperti itu? PEJAM celik, pejam celik sudah hampir empat bulan Nurlisa bekerja sebagai pembantu rumah di Vila Kencana Emas itu. Setiap hari dia menjalankan tugas rutin di kamar Aldi.  Namun kerap kalinya Aldi menghalangnya. Lelaki itu lebih rela keadaan biliknya berselerak, muram dan hapak. Suasana bilik seolah menggambarkan hatinya yang gelap dan tidak bercahaya. “Encik Aldi, boleh saya buka tingkap bilik encik?”  Nurlisa memberanikan diri meminta kebenaran daripada Aldi pada suatu pagi. Dia berasa rimas dengan keadaan bilik itu.  Mujurlah bukan dirinya yang menghuni bilik itu. Dia hanya datang sekejap-sekejap untuk menjenguk Aldi sekiranya ada perkara yang perlu dibantu.  Namun kadangkala, lelaki itu yang akan memanggilnya melalui interkom yang suaranya berkumandang di seluruh rumah itu. Budak! Itulah yang akan dilaungkan oleh Aldi dan gadis itu akan terhencut-hencut dengan kakinya yang tempang menaiki tangga menuju ke tingkat atas. “Tak usah!” Aldi melarang tegas. Dia yang sedang duduk di atas kerusi rodanya memandang ke wajah gadis itu sekilas. Nurlisa mempunyai kecantikan yang tersendiri.  Berkulit cerah dan berwajah tenang serta bersih. Matanya yang lembut dan redup dihiasi dengan bulu mata panjang lurus. Tanpa mengukir senyuman pun, wajah gadis itu tetap kelihatan manis. Mungkin kerana lesung pipit yang comel di hujung kedua bibirnya itu. Menggerakkan bibirnya untuk mengucapkan sesuatu pun, dia seolah sedang tersenyum. “Encik, sudi tak jika saya bawa encik bersiar-siar ke taman.” Nurlisa cuba memujuk dengan lembut dan sabar.  Wak Dollah telah memberitahunya bahawa Aldi sudah lama tidak keluar dari bilik itu. Bukan itu sahaja. Aldi juga tidak berbual dengan orang lebih lama daripada itu. Bercakap sekadar yang perlu sahaja. Selebihnya dia akan mendiamkan diri dan berkurung di dalam bilik itu.

Sepanjang tempoh dia bekerja di situ, Aldi hanya keluar dari bilik itu ke halaman rumah dua kali. Iaitu pada hari pertama Nurlisa bertugas di situ dan hari Wak Dollah terjatuh kerana mengangkat pasu. Selepas hari itu, Aldi tetap berkurung di dalam bilik dan termenung di sisi jendela tanpa jemu. “Tak mahu! Pergi! Aku tak mahu diganggu! Leave me alone!” Aldi bersuara agak kuat dan keras nadanya. Matanya terus memandang keluar jendela tanpa berkelip. Sebenarnya dia sentiasa menunggu-nunggu dan sentiasa memerhatikan kehadiran gadis itu di muka pintu. Apabila gadis itu berada di dalam kamarnya, dia berpura-pura tidak menginginkan kehadiran gadis itu.   “Tapi…” Nurlisa merenung wajah Aldi yang sedang menggerakkan kerusi rodanya ke arah almari buku yang bercermin kaca tidak jauh dari jendela. “Leave me alone!” Bagai petir, suara Aldi memekik sambil menghentak cermin kaca pada almari berkali-kali.  Bergemerincingan bunyi kaca itu pecah dan berderai di atas karpet. “Keluar!!!” Sekali lagi dia bersuara seumpama petir mengusir Nurlisa dari biliknya. Nurlisa terkejut. Untuk mengelakkan Aldi semakin mengganas dan kemungkinan mencederakan dirinya, gadis itu terpaksa keluar dari bilik itu. Namun kekerasan suara Aldi kali ini tidak lagi boleh merebakkan kolam matanya.   “Bibik! Bibik! Tolong bibik!” panggil Nurlisa sebaik sahaja melihat kelibat Bibik Sunarti di dapur. “Mengapa? Orang itu mengamuk lagi?” Sunarti cuba meneka. Nurlisa mengangguk-anggukkan kepalanya. “Bibik! Dia tumbuk almari buku. Habis pecah cermin kaca! Jomlah bibik, tolong tengok. Tangannya sudah berdarah tadi!” Nurlisa mengadu kepada Bibik Sunarti dengan suara yang cemas dan risau.   “Eh! Anak itu tak habis-habis amuknya! Lisa pergi naik dulu, sekejap lagi bibik pergi tengok!” Bibik Sunarti bersuara perlahan. Dia sudah bosan dengan amukan dan sikap panas baran Aldi.  Dengan perasaan yang berbelah bahagi, Nurlisa gagahkan diri masuk ke bilik Aldi. Perlahan-lahan daun pintu bilik itu dikuak sambil menjengukkan kepalanya memerhatikan keadaan Aldi yang masih berada di tempat tadi, tidak bergerak walau seinci.   ‘Astaghfirullahaladzim!!!’ bisik Nurlisa di dalam hatinya apabila melihat keadaan Aldi. Kanan dan kiri telapak tangannya dipenuhi darah. Dia rasa sangat bersalah. Kalau tidak kerana dia membantah percakapan Aldi tadi, sudah tentu perkara itu tidak berlaku. “Aldi! Subhanallah! Mengapa jadi begini nak oiii!!!”  jerit Bibik Sunarti yang baru muncul di bilik itu. Dia mencapai tangan Aldi dan melihat kecederaannya. “Lisa, pergi ambil vakum dan bersihkan semua kaca-kaca ni! Biar bibik bersihkan luka Aldi. Nanti bawa kotak ubat sekali.”  Bibik Sunarti mengarahkan Nurlisa yang sedang mengutip kaca yang jatuh di pangkuan Aldi.  “Lisa?” Aldi yang sedari tadi mendiamkan dirinya bersuara kuat dan matanya mencerlang pada Bibik Sunarti apabila mendengar kata-kata wanita itu. Kemudian matanya beralih ke kaki Nurlisa. Nurlisa yang berdiri di hadapannya dengan tongkat di celah ketiak kirinya. “Aduh! Bibik lupa! Maaf! Tak apa! Biar bibik yang pergi ambil. Lisa cucikan luka di tangan Aldi.” Bibik Sunarti membantu menolakn kerusi Aldi ke singki yang berhampiran diekori Nurlisa. Permaidani yang berselerakan dengan kaca dilipat dua untuk mengelakkan Nurlisa terpijak kaca sewaktu berjalan terhencut-hencut dengan tongkatnya. Wajah Aldi masam mencuka. Perasaannya bercampur baur. Sesal. Marah. Kecewa dengan diri sendiri. Namun hatinya akan terlebih sakit lagi jika dia bersama wanita Indonesia itu di dalam kamarnya.

Nurlisa semakin rasa serba salah dengan tugas barunya itu. Perasaan malu mengintip di kalbu. Walau bagaimanapun, dia mencapai juga tangan Aldi dan membuka paip di singki dengan aliran air yang perlahan. Di bawah aliran air itu dia mencuci tapak tangan Aldi yang luka dengan berhati-hati dan penuh kelembutan. “Aduh!” Aldi terjerit kecil apabila terasa tapak tangannya ada benda yang mencucuk dan menghiris.   Nurlisa memberhentikan cuciannya. Wajahnya ditundukkan untuk melihat tapak tangan Aldi dengan jarak yang lebih dekat. “Ada kaca ni! Saya keluarkan. Minta maaf encik, saya terpaksa tekan tapak tangan ni!” Dengan penuh kelembutan, Nurlisa cuba mengeluarkan sisa kaca daripada tapak tangan lelaki itu. Telapak tangan Aldi didekatkan dengan matanya untuk melihat serpihan kaca yang halus itu. Hembusan nafasnya menyentuhi tangan lelaki itu.   Dahi Aldi berkerut-kerut menahan pedih sewaktu Nurlisa cuba mengeluarkan serpihan kaca. “Nah! Lisa, ada ubat luka dan plaster serta kapas. Lepas cuci dengan air tu, cuci dengan anti kuman ni. Setelah itu, letak ubat luka dan balut.” Selepas itu, Sunarti meneruskan tugasnya menvakum bilik itu dan mengutip semua kaca-kaca yang tidak mampu disedut oleh vakum. Aldi diam seribu bahasa. Satu demi satu tangannya dibersihkan oleh Nurlisa. Dia hanya memerhatikan wajah gadis itu dari jarak yang amat dekat. Alisnya, bulu matanya yang panjang dan lurus serta lebat, bibirnya, pipinya, giginya yang kelihatan apabila dia bersuara bagaikan mutiara yang tersusun. Segala-gala yang ada pada diri gadis itu menarik hatinya.  Nurlisa tersenyum setiap kali pandangan mata mereka bertemu. Senyuman itu begitu indah.  Menatap indahnya senyuman di wajah gadis itu, membuatkan Aldi terdiam dan terpaku. Hanya senyumannya yang membeku. Dia tetap berwajah kering dan selamba. “Bibik!  Saya belum sarapan!”  Terasa perut berkeroncong, barulah lelaki itu bersuara tatkala Nurlisa sedang meletakkan ubat luka di tapak tangan dan jari jemarinya dengan sabar. “Oh! Bibik terlupa. Sebentar ya. Bibik siapkan ini dulu.  Nanti bibik bawa naik ke sini,” jawab Sunarti. “Budak! Suap aku makan!” Aldi bersuara garang sebaik sahaja Nurlisa selesai merawat tangannya dan makanan telah dihidangkan Bibik Sunarti di meja makan di bilik itu.  Nurlisa dan Bibik Sunarti saling pandang memandang.  Sunarti menganggukkan kepalanya lalu meninggalkan mereka berdua di situ. Sukar sungguh memahami anak lelaki majikannya itu.  Nurlisa mengambil sudu dan mencedokkan makanan yang disajikan menggunakan sudu. Sudu yang berisi makanan disuakan ke mulut Aldi. Lelaki itu merapatkan bibirnya. Berkali-kali Nurlisa cuba menyuap tetapi Aldi enggan membuka mulutnya.  “Kenapa, encik?”  Nurlisa menyoal dengan lembut sambil bibirnya tersenyum lagi.  Matanya memerhati makanan yang tersaji. Spageti goreng itu nampaknya menyelerakan tetapi mengapa Aldi enggan makan? “Suap dengan tangan!”   Permintaan daripada Aldi seolah meruntuhkan perasaan Nurlisa. Masakan lelaki itu mahu makan, makanan yang disuap oleh tangannya.  Kalau makan nasi, tidaklah menjadi halangan. Mahu atau tidak, permintaan itu diturutinya juga. Dia menyuap Aldi dengan sabar. Tambahan pula mengenangkan yang tangan lelaki itu mengalami kecederaan.

****

“BUAT apa kamu datang ke sini?” Aldi terkejut dengan kehadiran Nurlisa yang tiba-tiba muncul di hadapannya pada pagi itu. Dia sedang bermenung di balkoni. Lamunannya terhenti tiba-tiba. Yang dilamunkannya pun hanyalah gadis itu. Gadis yang tabah dan sabar, miliki keistimewaan yang tersendiri.  Hatinya mulai rindu jika tidak dapat merenung wajah gadis itu dalam sehari. Bukan sahaja sehari. Bahkan sejam pun dia berasa sudah terlalu lama. Bibirnya mengukir senyuman apabila terkenangkan detik-detik gadis itu mencuci tangannya sewaktu dia mengalami kecederaan semalam. Saat itu amat indah dirasakannya. Namun senyuman itu segera hilang apabila menyedari Nurlisa berada di sampingnya.  Wajahnya kembali serius.  “Bibik suruh tanya encik, tengah hari ini encik nak makan apa?” Nurlisa bertanya dengan lembut. Matanya menatap wajah Aldi.  Aldi diam. Nurlisa menunggu dengan sabar. Aldi menggerak-gerakkan kerusi rodanya di sekitar balkoni.  “Terubuk bakar!” Suara Aldi agak perlahan.  “Yang lain encik?” Nurlisa bertanya lagi. Bimbang jika disaji makanan yang tidak bertepatan dengan seleranya, makanan yang disajikan akan menjadi santapan permaidani.   Aldi hanya diam. “Saya beritahu bibik, ya.” Nurlisa melemparkan senyumannya kepada lelaki itu walaupun tidak pernah mendapat balasan sebelum beredar dari situ. Beberapa minit kemudian, gadis itu muncul lagi.   “Err… encik! Bibik suruh saya…”  Nurlisa tergagap-gagap apabila Aldi merenung tajam kepadanya. “Bibik suruh saya cuci luka di tangan encik!” Sambungnya. Dia bimbang, Aldi akan melenting dengan permintaannya itu.   Aldi diam, namun perlahan-lahan dia menggerakkan kerusi rodanya menuju ke bilik dan terus ke singki. Di situ Nurlisa telah menyiapkan peralatannya.  “Alhamdulillah. Luka-luka di tapak tangan encik ni, tidak bernanah,” ujar Nurlisa sambil matanya menumpu kepada tapak tangan Aldi yang luka masih ada calar-calarnya.   Aldi memasamkan mukanya. Tidak memberi respons kepada kata-kata gadis itu. “Nanti kamu suapkan aku makan tengah hari!” Dia memberi arahan sebaik sahaja Nurlisa menyelesaikan tugasnya dan beredar daripada bilik itu.   Nurlisa tidak menjawab. Dia akur dengan kehendak Aldi kerana memahami situasi lelaki itu pada waktu itu.  Kedua-dua tanganya luka. Jari jemarinya pun luka. Hampir kesemua jarinya dibalut dengan plaster.   TERUBUK bakar sudah tersaji di atas meja. Air asam yang disediakan oleh Sunarti begitu menyelerakan sekali. Sayur campur goreng mungkin akan membuka selera Aldi kerana warna-warna sayurannya.  Kuahnya likat. Udang serta sotong menjadi rencahnya. Pencuci mulut, puding sago berkuah.   Nurlisa menanti dengan sabar arahan lelaki itu. Pinggan nasi sudah berada ditangannya. Sekiranya Aldi enggan duduk di meja makan, tugasnya menjadi rumit. Bagaimana hendak menyuap nasi berlaukkan terubuk bakar yang banyak tulang itu, yang pastinya perlu dicicah dengan air asam terlebih dahulu? Kalau dicurahkan dengan air asam awal-awal,  ikannya akan menjadi kembang pula dan tidak menyelerakan lagi.

Dengan lafaz bismillah, dia memulakan tugasnya menyuap Aldi. Nurlisa melakukan segalanya dengan sabar tanpa bersuara. Tugasnya dilakukan tanpa rungutan. Dia bersyukur kerana Aldi nampaknya berselera untuk makan. Mudah-mudahan dia segera sembuh. Diberi pertunjuk dan hidayah oleh ALLAH dan kembali seperti dulu. Begitulah doanya di dalam hati dan setiap kali selepas bersolat. Sama ada solat wajib atau solat sunat. Dia mendoakan untuk semua orang.    Aldi memerhatikan gelagat Nurlisa memisahkan tulang ikan terubuk daripada isinya tanpa berkelip dan bibir yang terkunci. Gadis itu melakukan segalanya dengan sabar dan tekun. Sebelum gumpalan isi ikan terubuk itu dicicahkannya dalam air asam, Nurlisa memperhatikannya sekali lagi kalau-kalau ada tulang yang masih terlekat. Barulah disuapkannya ke dalam mulut Aldi yang mengangakan mulutnya macam anak burung. “Minta maaflah encik, kalau masih ada tulang yang saya tidak nampak,” ucap gadis itu sambil tersenyum apabila memandang Aldi.   Aldi tetap berwajah selamba sambil mengunyah perlahan gumpalan nasi bercampur lauk yang telah menghuni mulutnya. Tiba-tiba kunyahannya terhenti. Ada tulang yang mencucuk lelangitnya. Dia tersedak.   “Tulang ke encik? Maaf, saya tak nampak.” Suara Nurlisa agak terketar.  Dia bimbang Aldi akan mengamuk lalu menolak serta menepis pinggan mangkuk yang di sisi lengannya.  Namun lelaki itu tidak menunjukkan wajah marah.   “Tapak tangan kamu!” Aldi bersuara kasar sambil menolak tulang dari dalam mulutnya ke hujung lidahnya lalu dikapit dengan gigi kacipnya. Tanpa membantah Nurlisa menadah tapak tangannya di tepi bibir lelaki itu. Lantas, tulang-tulang halus yang terkumpul dua tiga diluahkannya di atas tapak tangan gadis itu.   Nurlisa membuang tulang-tulang itu ke dalam bekas yang disediakannya dari tadi lalu membasuh tangan. Tugasnya untuk menyuap lelaki itu makan diteruskan semula dengan sabar dan senyuman. “Nak tambah nasi lagi, encik?” Barulah dia bersuara sebaik sahaja sampai ke suapan yang terakhir.   Aldi menggelengkan kepalanya.  Nurlisa menghampirkan pula gelas minuman ke bibir Aldi. Bagaikan anak kecil yang disuapkan oleh ibunya, Aldi mencicip air minuman itu perlahan-lahan. Dia memandang ke arah lain, apabila gadis itu merenungnya. “Encik nak makan puding?” soal Nurlisa sambil matanya merenung ke wajah lelaki itu. Mata mereka bertentangan lagi. Kali ini Aldi membalas renungannya seketika sebelum membuang pandangan ke arah lain. “Sikit saja!” Aldi menjawab agak perlahan. Nadanya masih seperti selalu. Keras dan tegang. Tiada kemesraan. Segalanya seolah asing. Lelaki itu hanya membatukan dirinya apabila Nurlisa mengesatkan sekitar bibirnya yang basah dengan tisu. Tanpa mengucapkan terima kasih, dia meninggalkan Nurlisa seorang diri di meja makan itu.    Nurlisa memahami yang Aldi tidak mahu makan lagi. Dia menyusun pinggan mangkuk ke atas troli dan ingin beredar dari bilik itu. Sebentar lagi, Sunarti akan membawa turun semua pinggan mangkuk itu ke dapur. “Jangan pergi!”  Aldi tiba-tiba bersuara. Tanpa gadis itu di sisinya dia berasa kesuraman di hatinya bertambah menebal.  Kesuraman jiwanya kian lama seolah disuluhi cahaya apabila gadis itu berada di sampingnya. Hatinya berasa tenang dan damai untuk beberapa ketika. Apabila ditinggalkan keseorangan, dia berasa seolah ditusuk buluh runcing yang amat tajam. Tusukan itu membawa rasa sakit ke seluruh urat sarafnya. Perasaan itu sudah dirasakannya lama. Sejak kali pertama melihat gadis itu.  Perasaan itu bertambah dari saat ke saat. Hari demi hari.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66604/sebelum-nafas-terhenti

[SNEAK PEEK] ALAHAI, MAT SALIH!

EBUKU Alahai, Mat Salih! oleh Zan Zarida
EBUKU Alahai, Mat Salih! oleh Zan Zarida

HARI ini Kak Sha, setiausaha Zafri mengadakan kenduri kesyukuran sempena berpindah ke rumah baru di Sri Gombak. Sebelum ini, hampir lima tahun juga Kak Sha dan keluarganya menetap di Bandar Baru Selayang. Selain ahli keluarga, Kak Sha turut menjemput rakan sepejabat termasuk Zafri.

Patutnya Zafri tiba dalam pukul 1.00 seperti yang dijanjikan. Namun, secara tidak sengaja dia terjumpa pula kawan lamanya di Bangsar. Padahal Zafri ke sana hendak mencari bunga idaman tetapi terjumpa kumbang pula.

Rugi betul apabila hari ini tidak berpeluang dan tidak sempat hendak meninjau taman. Anak buahnya juga terpaksa ditinggalkan di rumah Kak Jah kerana si kecil tidak mahu ikut. Mujur pada hari ini Kak Jah tiada urusan lain, bolehlah menjaganya.

Borak punya borak tidak sangka pula masa berlalu begitu pantas. Sedar-sedar jam telah menunjukkan pukul 2.30 petang. Kesesakan jalan raya ditambah dengan hujan yang turun mencurah-curah menyebabkan Zafri lewat tiba di rumah Kak Sha. Mujur juga hujan telah berhenti ketika tiba di Sri Gombak. Walaupun jarang sampai ke Sri Gombak, tidak sukar mencari rumah Kak Sha.

“Sila-sila Encik Zafri, kenapa lambat?” tanya Kak Sha sambil mempelawa bosnya masuk.

“Sorry la Kak Sha, tadi terjumpa kawan lama di Bangsar. Asyik sangat berborak, terleka pulak,” jawab Zafri sambil duduk di sofa.

“Tak apa, janji datang tapi itulah, kawan-kawan pejabat semua dah balik. Tinggal saudara-mara saya saja, takut Encik Zafri yang segan. Makanan pun tinggal saki-baki,” terang Kak Sha sambil mengemas meja yang sedikit berselerak.

“It’s okay, Kak Sha,” ujar Zafri sambil tersenyum. Tiba-tiba Zafri tersiku bingkai gambar yang diletakkan di atas meja sisi. Dia membetulkan semula kedudukannya sambil mengamati gambar tersebut. Tidak berkelip mata Zafri memandangnya.

“Itu gambar semasa Kak Sha pergi ke Butchart Gardens kira-kira lima tahun yang lalu. Waktu itu Kak Sha bekerja dengan syarikat lama,” terang Kak Sha apabila menyedari Zafri seakan berminat dengan gambar tersebut

Oh! It’s really beautiful…” ujar Zafri, namun ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Walaupun tidak berapa jelas, gadis dalam gambar itu macam pernah tengok sahaja.

“Gambar pemandangan yang cantik atau orang dalam gambar tu yang menarik?” duga Kak Sha.

“Hehe… dua-dua,” jawab Zafri sambil meletak semula bingkai gambar tersebut. Hatinya masih tertanya-tanya apakah hubungan Kak Sha dengan gadis itu.

“Tak nak tahu ke siapa gadis sebelah Kak Sha tu? Kalau berkenan boleh Kak Sha kenalkan. Orangnya masih belum berpunya,” sakat Kak Sha.

“Kak Sha ni… ke situ pulak,” tingkah Zafri, namun dalam hati cepatlah perkenalkan, tidak sabar rasanya.

“Yalah… Zafri kan masih sendiri, Aira pula solo. Apa salahnya kalau Kak Sha rekomen,” cadang Kak Sha.

“Aira? Sedap namanya,” ujar Zafri sambil otaknya cuba mengingat sesuatu.

“Ingatkan tak berminat. Sebenarnya nama penuh gadis sebelah Kak Sha tu, Aira Latisha. Walaupun kulitnya lebih kurang Queen Latifah, namun manis orangnya.”

“Aira Latisha? Macam pernah dengar saja nama tu,” ujar Zafri pula.

“Ai, baru balik Malaysia dah familiar dengan nama gadis Melayu? Pelik…” Sengaja Kak Sha mengusik.

“Duduk luar negara tak bermakna saya tak ambil tahu langsung tentang bangsa dan negara asal saya,” balas Zafri pula, tidak mahu mengalah.

“Hmm… andai dah berkenan janganlah segan. Nanti melepas pula,” usik Kak Sha lagi.

“Okeylah. Kalau Kak Sha dah sudi membantu, saya lagi sudi menerima. Frankly speaking, saya macam pernah saja jumpa kawan Kak Sha tu, tapi tak ingat di mana,” ujar Zafri berterus terang

“Suatu perkembangan yang menarik. Kalau Encik Zafri betul-betul berminat, Kak Sha boleh mainkan peranan sebagai orang tengah,” ujar Kak Sha menawarkan diri.

“Iya, kena pengeras tak?” tanya Zafri bagai tidak sabar-sabar pula.

“Tak main la pengeras-pengeras. Itu zaman Tok Kaduk. La ni zaman cyber, Kak Sha nak iPad2 boleh?” Saja Kak Sha hendak pekena Zafri cukup-cukup. Lagipun bukan selalu.

“Amboi, macam rasuahlah pulak!” perli Zafri, padahal dia sendiri yang bertanya. “Dah Encik Zafri tanya pasal pengeras, kenalah minta yang canggih-canggih sebagai balasan,” jawab Kak Sha.

“Kalau pasal Kak Sha, bukan setakat iPad2, kalau nak airport pun saya boleh sediakan,” jawab Zafri sambil tertawa gembira.

“Alangkah bagusnya andai Encik Zafri datang awal, boleh terus Kak Sha perkenalkan. Ini kena cari masa lain pulak untuk kenalkan korang berdua. Kempunan la Kak Sha…” keluh Kak Sha

***

Sebenarnya selain dengan Zura, Aira juga rapat dengan Kak Sha dan Suria. Satu persamaan mereka berempat adalah mereka ini memang gila kerja sampai tidak fikir sangat pasal kahwin. Sebab itu walau sudah masuk 30 tahun, masih solo lagi.

Kak Sha bertemu jodoh dengan duda tiada anak ketika berumur 32 tahun. Sama seperti Kak Sha, Suria juga berkahwin ketika berumur 32 tahun tetapi dengan duda beranak satu. Sementara Zura yang berusia 33 tahun pula baru sahaja mendirikan rumah tangga dengan duda beranak dua.

Kini cuma tinggal Aira seorang yang masih belum bertemu jodoh. Nampaknya jodoh Aira pasti dengan duda juga seperti tiga lagi sahabatnya tetapi masakan dengan duda beranak tiga pula? Bagi Aira, walau terdesak sekalipun dia tidak akan setuju langsung.

Tiba-tiba Aira teringatkan Abang Lokman yang merupakan jiran sekampung yang dijumpanya di Anjung Putrajaya pada minggu lepas.

Kebetulan pada masa itu Abang Lokman hendak makan tengah hari lalu mempelawa Aira sekali. Orang sudah hendak belanja masakan mahu menolak pula. Abang Lokman seorang ahli perniagaan yang berjaya. Dia yang telah berpindah ke Kajang mempunyai tiga orang anak. Dengar cerita isterinya sudah lima tahun menderita sakit buah pinggang.

Berbagai isu dibualkan termasuk perkembangan kampung Aira di Gopeng, Perak. Tiba-tiba Abang Lokman bertanya kenapa sampai sekarang Aira masih tidak kahwin-kahwin. Seperti biasa jawapan Aira pastilah tiada jodoh. Jawapan standard yang akan diberi tidak kira siapa yang bertanya.

“Susah-susah abang pinang Aira sajalah.” Aira hanya tertawa kerana tahu Abang Lokman hanya bergurau. Namun, apabila diingat kembali, manalah tahu umur isterinya tidak panjang dan dia benar-benar meminang Aira? Oh, tidak!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66579/alahai-mat-salih

[SNEAK PEEK] PERSIS BIDADARI SYURGA

9789831247396-medium
EBUKU Persis Bidadari Syurga oleh Ummu Wafa

Pandangan mata selalu menipu. Pandangan akal selalu tersalah.Pandangan nafsu selalu melulu. Pandangan hati itulah yang hakiki. Jika lahir dari  iman dan taqwa. Nur Asiah telah nekad. Dia harus pergi dari rumah ini. Rumah puaka yang tidak pernah menjanjikan kebahagian untuknya. Rumah yang cantik seumpama sangkar emas.Rumah yang memenjarakan dirinya dengan berbagai penderitaan. Cukuplah selama ini dia menjadi hamba sahaya kepada suami dan madunya. Sesabar manusia pun ada juga batasnya. Dia bukan Malaikat untuk terus bersabar dengan segala kekejaman yang dilakukan oleh suaminya. TUHAN-ku! Ampunkanlah aku kerana meninggalkan rumah tanpa keizinan suami. Janganlah aku dianggap isteri yang nusuz kerana melarikan diri dari suami. Sesungguhnya aku sedang menyelamatkan diri agar nyawaku tidak terancam. Dalam kepekatan malam, dia menjinjing beg pakaiannya. Dia hanya mengambil apa yang perlu dan penting saja. Dia perlu segera beredar, takut-takut suaminya terjaga dari tidur. Barang-barang pemberian yang pernah dihadiahkan oleh suaminya satupun dia tidak ambil. Dia tidak memerlukan itu semua. Yang dia mahu ialah ketenangan dan kebahagiaan.   Sebentar kemudian teksi berhenti di hadapan rumah dan Nur Asiah bergegas masuk. Tanpa menoleh lagi dia meninggalkan rumah itu bersama kepekatan malam yang kian sunyi. Sebaik saja teksi berhenti di hadapan rumah Suriani, Nur Asiah keluar dari perut teksi dan dia dapati Suriani sedang tercegat menunggunya di muka pintu walaupun malam sudah dinihari. Dia bersyukur Suriani mahu menerimanya untuk menumpang di rumah itu buat sementara waktu. “Masuklah, Nur. Kau buatlah macam rumah sendiri. Aku gembira sangat. Akhirnya kau dengar juga cakap dan nasihat aku.” “Tapi Su, tidakkah nanti aku akan menyusahkan kau?” “Apa ke susahnya. Lagipun selama ini aku hanya duduk sorang aje! Sekarang aku taklah boring sangat sebab ada kau.” Suriani dengan gembira menerima kedatangan Nur Asiah.

“Su, aku rasa terharu sangat sebab kau sudi terima aku, sedangkan suami aku sendiri tak suka dan benci dengan aku.” Air mata Nur mula menitis di pipi, kelam jiwanya disaat ini mengenangkan nasibnya yang tak pernah kurang dikunjung malang. “Sudahlah, Nur. Kat sini kau selamat. Laki kau tak dapat cari kau lagi. Bermula saat ini tak ada siapa lagi yang akan mendera kau. Aku akan sentiasa berada disisi kau. Sudahlah, esok aku akan bawa kau jumpa doktor. Kita ambil laporan doktor lepas tu kita pergi balai polis buat repot.” “Eh, tak nak. Aku bukan nak suruh suami aku masuk penjara.” Nur Asiah menggeleng. Rupanya masih ada secuit kasih untuk suaminya walaupun tanpa cinta. “La! Sapa pula nak suruh laki kau masuk penjara. Kita buat ni sekadar ikut prosedur biasa. Takut nanti ada kes yang berbangkit, bolehlah kita guna report tu sebagai bahan bukti. Kau ni muka dah hancur lebur pun masih nak bela laki kau yang tak berguna tu.” “Walau seburuk manapun, dia tetap laki aku.” “Eeeee… geramnya kau ni, terlalu naif.” Suriani menunjukkan rasa geramnya.  Manakala Nur Asiah menggerakkan bibir untuk senyum pahit walaupun masih terasa peritnya. Malam itu dia merasakan tidurnya cukup puas dan nyenyak sekali. Buat pertama kalinya dia tidak terbangun pada waktu malam. Kalau sebelum ini tidurnya sering terganggu sebab sering berfikir-fikir apakah perkara buruk yang bakal dilakukan oleh suami dan madunya keesokkan hari. Hidupnya penuh dengan ketakutan. TUHAN-ku! Terima kasih diatas rahmat-MU. AIMAN terjaga dari tidur. Rasanya dia kesiangan. Memang semalam dia pulang agak lewat. Setelah makan malam dengan Adura, mereka bertemu pula dengan kawan. Sedar tak sedar dah pukul 1.00 pagi. Mana tak mengantuk dan kesiangan, tapi kenapa pula si Nur ni tak kejut. Selalunya dia yang akan ditugaskan untuk mengejutkan mereka dari tidur. Hisy… si Nur ni nak kena lagilah tu. Tak tahu serik. Selalu saja nak buat aku naik darah. Ini kalau dah bangun lewat, mestilah pergi kerja pun lewat. Aiman menyelak selimut yang membaluti tubuhnya.Dia mula turun dari katil. Suasana pagi yang cukup aman dan damai. Tidak kedengaran berbagai bunyi dari arah dapur seperti selalu. Bunyi yang tidak asing dia dengar pada waktu pagi. Bunyi kerentung kerentang Nur Asiah memasak. Tapi pagi ini terlalu lain rasanya tanpa bunyi bising di dapur. Kenapa si Nur Asiah ni tak bangun lagi?  Dia bergegas ke bilik sebelah untuk mengejutkan Nur Asiah. Kalau Nur Asiah lewat masuk dapur, jawabnya taklah sempat dia bersarapan pagi, sedangkan dia memang suka bersarapan di rumah. Tapi apa pula yang si Nur Asiah tu nak masak? Sedangkan semalam Nur memberitahunya tidak ada benda yang boleh dimasak. Ah… memang salah aku.  Aiman  berjalan menuju ke bilik Nur Asiah dan menolak daun pintu untuk memastikan Nur Asiah ada dibiliknya.  Kalau tak ada benda yang nak dimasak sekali pun Nur Asiah masih boleh membancuh air Milo untuknya dan dia ingin memberitahu Nur Asiah petang nanti dia akan singgah di supermarket untuk membeli barang-barang keperluan dapur. Sebaik saja pintu bilik Nur Asiah ternganga, Aiman mendapati bilik itu kosong. Nur Asiah tiada disitu. Yang ada hanya bantal-bantal yang tersusun kemas di atas katil. Dia masuk ke dalam dan mengetuk pintu bilik air, tiada pun tanda-tanda yang Nur Asiah berada di dalam bilik air. Hatinya mula berteka-teki. Ke mana  pula si Nur ni? Jangan-jangan dia pengsan sebab semasa dia dan Adura meninggalkan Nur  Asiah malam tadi, Nur Asiah jatuh tersungkur. Entah-entah Nur Asiah mati. Eh! Minta jauh. Ini dah jadi kes pembunuhan. Ya ALLAH… mana pula minah ni? Aiman  berlari turun ke tingkat bawah, terus menuju ke dapur. Sepi dan kosong. Tiada Nur Asiah di situ. Dia  mencari di bilik air bawah, Nur Asiah juga tiada. Hatinya mula marah bercampur cemas. Di kepalanya mula bercambah berbagai soalan. Kemana minah kampung ni pergi? Siaplah nanti kalau jumpa. Memang kena nanti. Tak cukup lagi ke dengan pelempang malam tadi? Nak main sorok-sorok pula. Ingat aku tak ada kerja lain ke. Nak cari dia ke sana ke mari. Aiman naik semula ke tingkat atas. Dia perlu sembahyang subuh walau pun subuhnya sudah subuh gajah. Entah mengapa tiba-tiba dia merasakan sesuatu miliknya telah hilang daripada genggaman. Rasa hilang, sepi dan kosong.  Sebaik saja dia selesai solat subuh, dia mengejutkan Adura yang masih enak berbungkus dengan selimut. “Sayang! Bangun… kita dah lambat ni. Cepat bangun!”   Dengan separuh mendengus, Adura bangun lalu terus menuju ke bilik air. Aiman ke bilik Nur Asiah untuk mengambil pakaiannya yang selalunya sudah tersedia di atas katil. Bila dia membuka lampu bilik, tak ada pun pakaiannya tersedia seperti biasa. Dia melilau-lilau mencari, entah apa yang dia cari. Tiba-tiba dia terpandang sehelai kertas yang terletak di atas meja solek

Nur pergi. Jangan cari Nur. Halalkan makan minum Nur selama ini. Semoga abang berbahagia selalu.

Terduduk Aiman bersama kertas di tangannya. Entah mengapa hatinya bagai diragut keras. Dia sendiri tidak dapat menceritakan bagaimana perasaannya dikala ini. Marah ke? Bengang ke? Sedih ke? Kehilangan ke? Dia tidak dapat menyatakannya.Ternyata dia terasa kosong dan hatinya dibawa pergi bersama. Kenapa macam ni? Selalunya dia sentiasa merasa menyampah bila melihat Nur Asiah. Walaupun wajah Nur Asiah cantik dan punya pekerti yang baik, tapi hatinya seakan tertutup untuk memiliki hati Nur. Kadang-kadang dia merasa geram melihat sikap Nur Asiah yang selamba dan buat bodoh bila dimarahi atau dipukul. Seolah-olah Nur Asiah tak ada perasaan dan merasa sakit. Dia merasakan Nur Asiah selalu mencabar kesabarannya dalam diam. Walaupun Nur Asiah tak pernah menjawab dan melawan tapi sikap Nur Asiah yang diam membatu seperti patung itulah yang lebih membuatkan  Aiman sakit hati.  Aiman masih terpaku di atas katil. Dia terasa ingin menangisi kehilangan Nur Asiah, tapi untuk apa? Bukankah selama ini dia memang tidak peduli tentang apa yang Nur Asiah rasa. Dia melihat bantal-bantal yang tersusun kemas di atas katil. Disinilah dia sering meninggalkan Nur Asiah sendirian bertemankan bantal-bantal sepi dan sejuk. Dia lebih suka berada di bilik Adura. Adura yang hangat, Adura yang penuh keghairahan, Adura yang sering mendesak dan Adura yang ingin memiliki dirinya secara mutlak dan tidak suka berkongsi. Dia sedar, dia sering tidak berlaku adil pada Nur Asiah. Dia bermalam di bilik Nur Asiah sekiranya dia memang menginginkan Nur Asiah. Itu pun setelah Adura nyenyak tidur. Memang ia tidak adil. Selama ini pun dia sering membiarkan Adura membuli Nur Asiah. Nur Asiah yang lemah lembut dan tidak pandai melawan. Nur Asiah seperti hamba di dalam rumahnya sendiri. Dia membuka almari pakaian. Alangkah terkejutnya dia.Nur Asiah memang telah pergi. Semua pakaian Nur Asiah telah tiada. Yang tinggal hanya pakaian yang dia hadiahkan untuk Nur Asiah. Dia terasa sedih ditinggalkan. Bagaikan anak telah ditinggalkan oleh si ibu. Hilang kosong dan hampa.  Dia mengambil baju dan seluar yang tergantung. Cukup susah rasanya untuk memadankan pakaian yang hendak dipakai. Selama ini Nur Asiah yang buat semuanya. Nur Asiah yang tentukan apa yang dia akan pakai, dari tie hinggalah ke stoking. Kadang-kadang stoking dia pun Nur Asiah yang pakaikan. Adura tidak pernah ambil tahu itu semua sebab pakaian dia pun, Nur Asiah yang basuh dan gosokkan. Ke manakah kau pergi Nur Asiah?  “Eh… Siah! Gosokkan baju aku. Cepat sikit, kami dah lambat ni!” Tiba-tiba Adura menjerit dari depan pintu bilik Nur Asiah. Matanya melilau-lilau mencari kelibat Nur Asiah.  Aiman dengan muka separuh sendu menghulurkan kertas nota perpisahan dari Nur Asiah untuk tatapan Adura. “Ha… ha… ha… ha… kalah juga akhirnya orang kampung bodoh tu. Hah… baru puas hati aku. Tak sedar diri. Ha… ha…” Sukanya hati Adura dengan ketiadaan Nur Asiah.  Aiman melihat wajah Adura. Jauh berbeza daripada wajah Nur Asiah yang putih bersih penuh keikhlasan. “Hah… abang ni kenapa pula? Macam ayam berak kapur saja. Sedih sangat ke bini kampung abang tu lari?” Tanpa menunggu reaksi suaminya Adura melenggang meninggalkan bilik Nur Asiah. “Abang!!! Tolong gosok baju saya!” Adura menjerit dari bilik sebelah.  Aiman buat tak dengar saja. Hatinya mula merasa keliru dan celaru. “Abang… cepatlah. Saya tak tahu gosok baju!” Adura yang manja memang tidak tahu menggosok baju.  “Gosoklah sendiri. Awakkan perempuan.” “Saya mana pernah gosok baju. Selama ini pun saya tak pernah gosok baju. Semuanya diuruskan oleh mami dan bibik.” “Mulai sekarang belajarlah kerana hanya ada awak dan saya. Awak  juga akan mengambil alih segala tugas yang Nur buat selama ini, faham?” Suara Aiman bernada tegas.  Adura dengan wajah masam mencuka berjalan sambil menghentak kaki menuju ke biliknya. Ternyata mereka benar-benar lewat hari ini.

***

Rasulullah SAW bersabda: “Jika seorang isteri itu telah menunaikan solat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadan, dan menjaga kemaluannya daripada mengerjakan perbuatan haram dan dia taat kepada suaminya, maka dipersilakanlah dia masuk ke dalam syurga dari pintu mana saja yang dia kehendaki.” (Riwayat Ahmad dan Thabrani)    SUDAH dua hari Aiman mengambil cuti sakit. Jarang sekali dia mengambil cuti. Baginya menyelesaikan kerja dengan tidak bertangguh adalah kemestian, tapi bila dah sakit begini, badan perlu dilayan dan diberi rehat. Dia sememangnya sedang sakit. Sakit hati dengan kerenah dan perangai Adura yang semakin menjadi-jadi. Sakit rindu dan penyesalan pada Nur Asiah yang sudah tak tertanggung dan sakit badan yang kian menyucuk-nyucuk. Walaupun sudah makan ubat tapi kebahnya tak mahu juga.  Aiman terlentang di ruang tamu keseorangan. Adura dengan alasan yang sama macam semalam telah lama pergi meninggalkan Aiman keseorangan. Kenapa Adura begitu tega melakukan demikian? Adakah ini hukum karma? Entahlah… mungkin juga kerana dia dulu lebih daripada tega memperlakukan Nur Asiah. Sebuah kereta masuk ke garaj memecah keheningan dan kesunyian rumah tersebut. Penghuninya terbaring lesu. Bila pintu dikuak dan salam diberi, baru Aiman tahu, mamanya yang datang menziarahi. Mana mama tahu dia tak sihat? “Ya ALLAH, Aim, kenapa teruk sangat ni? Dah jumpa doktor ke belum?” cemasnya Puan Jamaliah melihat anak kesayangan terbaring lesu. “Dah mama tapi tak juga kebah.” “Biasalah tu demam tengah naik. Kadang makan ubat pun tak jadi.” “Sakit sangat badan Aim, mama.” Aiman mengadu lemah. Segala tenaganya menjadi hilang. “Memanglah kalau demam semua sendi-sendi kita rasa sakit. Sabarlah.” “Mana mama tahu Aim demam?” “Sebenarnya, mama rasa tak sedap hati bila call Aim tak dapat-dapat. Hati mama resah semacam saja bila ingat Aim. Tu yang mama datang ni. Itulah hubungan batin antara ibu dan anak.” Aiman termenung seketika. Adakah Nur Asiah akan merasai perasaan yang sama terhadap dia? Hubungan batin antara suami dan isteri? Tahukah Nur Asiah yang dia sedang sakit begini? Ah… mungkin tidak!  Dia termalu sendiri. Tak mungkin Nur Asiah akan mengingatinya, seorang suami yang kejam dan pembengis, seorang suami yang busuk hati dan kuat cemburu, yang selalu menyeksa mental dan fizikal Nur Asiah. Nur, maafkan abang! Abang menyesal. Kembalilah pada abang! Air mata Aiman tumpah satu per satu. Terkenang dosanya yang terlalu banyak. Makin lama makin banyak air yang turun di lurah pipi.

“Kenapa Aim? Sakit sangat ke?”   Aiman hanya menggeleng, tak mampu untuknya bercerita tentang derita hatinya. Semenjak Nur Asiah pergi, hatinya tak pernah tenteram dan bahagia. Anehnya perasaan, bila dah tak ada, baru rasa kehilangan.  “Aim, kenapa nak? Ceritalah dengan mama.”   “Tak ada apa mama. Mama boleh tak ambilkan air untuk Aim.” Aiman mengubah tajuk. Dia tak bercadang untuk berkongsi masalah hati dengan mamanya kerana dia tahu mamanya tak akan faham.   Puan Jamaliah berlenggang menuju ke dapur dan kemudian datang dengan segelas air. “Aim, kenapa dapur tu banyak sangat habuk? Tak pernah sapu ke?” “Sejak Nur tak ada, tak ada siapa yang menyapu,” terus-terang Aiman. “Habis Adura tak masuk dapur?” terkejutnya Puan Jamaliah. “Tak, mama. Dapur tu tak pernah berasap lagi.”  Biarlah mama tahu tentang menantu kesayangannya, yang dibanggakan selama ini. “Mana Adura pergi ni?” “Kerjalah, mama.” Malas rasanya Aiman melayan cakap dengan mamanya. Badan yang sakit ni pun tak tertanggung. “Hai dah senja macam ni pun tak balik lagi? Kerja apa tu?”   “Mama, selagi tak malam dia tak balik. Dia buat rumah ni macam hotel. Sesuka hati dia bila nak balik.” Aiman tidak kisah lagi. Biarlah dia membuka pekung sendiri di depan mamanya. Biar mama tahu menantu kesayangannya tak sebaik manapun kalau nak dibandingkan dengan Nur Asiah.Bagaikan langit dengan bumi. “Hah… betul ke Aim?” ternganga Puan Jamaliah. Kenapa tak percaya ke? “Buat apa Aim tipu mama? Apa Aim dapat? Dah dua hari Aim demam, ada dia peduli? Itulah menantu yang mama pilih. Itulah menantu kesayangan mama. Kalau ada Nur, dia tak akan benarkan Aim sakit sendirian. Nur akan jaga Aim,”  sayu mata Aiman membuang pandangan di luar laman dan Puan Jamaliah sepi seketika, terpukul dengan kata-kata Aiman. SEBAIK saja azan maghrib selesai berkumandang, barulah nampak batang hidung Adura. Hatinya menjadi kecut bila melihat kereta ibu mertuanya ada di garaj. Bila pula orang tua ni sampai? Bukan dia heran sangat dengan Puan Jamaliah tu, tapi takut lakonannya selama ini terbongkar. Hisy… kacaulah orang tua ni. Datang tak bagi tahu. Ah… lantaklah dia nak cakap apa pun. Kalau tahan, tadah telinga. Kalau rasa dah menanah saja lubang telinga ni, tahulah apa aku nak buat. Bila saja Adura melangkah masuk ke dalam rumah, ibu mertuanya sudah siap sedia tercegat macam polis trafik, manakala Aiman tersandar di sofa. “Hai… mama. Dah lama sampai.” Adura  berlagak macam biasa, tunjuk muka tak bersalah.

“Mama dah separuh hari kat sini, kau baru balik? Kau dari mana? Dah malam baru sampai rumah. Apalah jauh sangat tempat kerja kau di Kuala Lumpur tu dengan Cheras ni?” “Alah, Adura keluar makan dengan kawan-kawan lepas kerja, bukannya ke mana pun! Mama pun nak datang tak bagi tahu. Kalau tak bolehlah Adura balik cepat.” “Hei… mama tak fahamlah dengan kamu ni. Sanggup kamu pentingkan kawan-kawan kamu sedangkan suami kamu sakit kat rumah. Isteri jenis apa kamu ni?” Puan Jamaliah kesal sungguh dengan sikap Adura. “Sebelum mama tuduh Adura, mama tanya dulu anak kesayangan mama ni. Ada dia pentingkan Adura? Sejak si bodoh tu keluar dari rumah ni, Aiman dah tak pedulikan Adura lagi. Asyik menilik gambar si bodoh saja. Tiap-tiap minggu keluar pergi cari si bodoh tu, sampai ke Melaka. Apa yang dia nak dari perempuan kampung yang bodoh itu pun Adura tak tahu. Dia ingat Adura ni apa? Patung cendana? Tak ada perasaan? Hah… sekarang, mana tak jatuh sakit kalau dah ke hulu ke hilir mencari bini dia yang bodoh bongkong tu. Padan muka! Serve you right!  Aiman mencerlun ke arah Adura. Rasa nak saja dia menampar mulut kecil comel tu. Bukan dia tak larat nak mengangkat tangan, tapi dia dah berjanji dengan dirinya. Dia tak akan mengulangi kesilapan yang sama.  Puan Jamaliah tercengang dengan cerita yang baru dia dengar. Tak sangka dan tak tahu nak cakap apa. Dia terpempan langsung terduduk di sofa.  Manakala  Adura senyum sumbing, tanda  mengejek.  “Tapi, Adura tak boleh biarkan Aiman sakit sendirian. Kalau jadi apa-apakan susah. Lagipun, buat apa pergi keluar jumpa kawan-kawan. Adurakan dah kahwin. Berilah tumpuan pada rumah tangga. Tengoklah rumah ni, macam tak bertuan.Berhabuk sana, berhabuk sini. Sampai bila Adura nak jadi perempuan manja yang tak tahu buat kerja?” Ikhlas Puan Jamaliah menasihati menantunya, bagai sedang menasihati anak sendiri.  Bulat mata Adura mendengarnya. “Hello… what do you mean? Mama nak suruh Adura buat semua kerja-kerja rumah ni? Oh… no! Dunia Adura bukan terkurung saja dalam rumah, tapi outdoor, ada faham… I’m a career woman.  Adura tak akan buat kerja-kerja bodoh tu dan Adura tak  akan jadi macam perempuan bodoh tu.” “Patutlah selama ini you tak pernah buat kebaikan pun pada I sebab itu semua kerja bodoh?” Aiman menempelak.  Adura tersenyum sumbing. “Yalah buat apa I nak buat kerja untuk orang.” “Bagus, mama dah  dengar, kan… dan tengok sendiri, kan? Betapa hebatnya menantu kesayangan mama ni. Sekarang ni dia dah tak mampu berlakon lagi. So, dia dah menjelma dalam bentuk asalnya.”   Berasap telinga kedua-dua perempuan itu mendengar sindiran berbisa daripada Aiman. Mereka saling  berpandangan dengan bahasa hati. Hanya mereka yang tahu isi hati masing-masing.  ‘Celaka kau Aiman!’ Adura menyumpah seranah dalam hati, tunggu dan lihatlah apa yang akan aku buat.

“Ya, memang inilah diri I yang sebenarnya. Kenapa, menyesal kahwin dengan I? Eh… boleh jalanlah! Boleh blah… Kalau setakat you, melambak I boleh cari.” Adura sudah hilang pertimbangan dan rasa hormat kepada ibu mertuanya. Dia tidak suka dirinya diperkotak-katikkan oleh sesiapa. Dia akan melepaskan apa yang dia tidak suka.  Menitik air mata Puan Jamaliah bila mendengar bahasa menantu yang dia sayang selama ini. Betapa dia terlalu buta dalam menilai antara kaca dan permata. Orang bandar yang disangka berpendidikan dan bertamadun, tapi inilah watak yang mampu dipertontonkan oleh Adura. “Selama ini pun bukan I tak tahu you main kayu tiga,” kata Aiman. Kata-kata itu cukup memeranjatkan Adura. Macam mana Aiman boleh tahu?  Dan kata-kata itu juga membuat Puan Jamaliah ingin tumbang dan nafasnya seakan sesak. Kejutan demi kejutan, membuatkan dia tidak tahan lagi. Air matanya semakin laju. Aiman! Maafkan mama. Mama telah runtuhkan masjid yang kamu bina dan inilah balasannya. Maafkan, mama! “Sekarang you dah tahu, so, you nak buat apa?”  angkuhnya Adura.  Aiman hanya tenang. Dia perlu belajar bersabar. Bertindak dalam keadaan marah amat buruk padahnya. “I tak akan buat apa-apa, terpulang pada you. You sendiri tahu you masih isteri orang dan apakah hukum bagi isteri yang curang.

***

SURIANI bagaikan mendengar orang yang sedang menangis, dalam mimpi ke alam nyata? Lalu dia terpisat-pisat bangun dan menenyehkan matanya. Dia melihat jam, baru pukul 10.00 malam. Rupanya dia tertidur awal. Bunyi esakkan masih kedengaran, yang pasti itu suara Nur Asiah. Eh… dah sakit ke? Dah nak bersalin ke? Terkocoh-kocoh Suriani berlari dan membuka pintu bilik Nur Asiah. “Nur kau dah sakit ke?”   Nur Asiah hanya menggeleng. “Dah tu kenapa menangis?”    “Aku baru habis bercakap dengan mak aku. Aku sedih sangat kerana tak mampu berterus terang mengenai masalah aku ni.” “Kenapa kau tak cakap saja Nur?” “Aku tak sampai hati Su. Aku tahu mak dan ayah aku pasti kecewa dengan kegagalan rumah tangga kami dan mereka pasti sedih seandainya mereka tahu Aiman buat aku begini.” “Habis kau tak bagi tahu kau mengandung?” “Dah.” “Apa mak kau cakap?” “Dia suka sangat. Dia dah tak sabar nak menimang cucu. Mak suruh aku balik. Katanya semua keluarga aku rindukan aku, terutamanya ayah aku. Hari-hari dia sebut nama aku. Aku pun rindu sangat dengan mereka, tapi apakan daya,” tangisan Nur Asiah semakin pecah dan berlagu sayu.  “Dahlah Nur, jangan nangis lagi. Aku bab-bab lihat orang nangis ni, memang tak tahan. Karang dengan aku sekali meraung. Mak aku kata, aku ni macam Neng Yatimah, pelakon zaman dulu yang suka sangat berendam air mata. Badan besar macam gajah, tapi hati kecik macam nyamuk.” “Aku sedih sangat Su. Dah tak tertanggung rasanya derita ini.”

 “Macam nilah Nur, minggu depan aku temankan kau balik Melaka, jumpa keluarga kau. Kau jangan takut, aku sentiasa ada di sisi kau. Apa-apa jadi pun kita hadapi bersama. Dah… jangan nangis lagi.” “Betul Su?” Nur Asiah menyapu lelehan air matanya. “Ya betul, aku akan temankan kau.” “Su, kaulah sahabat aku dunia dan akhirat.”  Mereka berpelukan.  Suriani menahan air matanya yang hampir gugur kerana sebak. “Sekarang aku nak kau tidur. Jangan fikir yang bukan-bukan lagi. Esok nak kerja. Kau kena banyak berehat. Kalau tak perkembangan bayi tak bagus. Kau dah minum susu?” “Ya, doktor. Terima kasih, doktor. Selamat malam, doktor.”  Ketawa Suriani dengan sindiran Nur Asiah, sedangkan Nur Asiah hanya menyengih. Dia bersyukur sangat dipertemukan dengan Suriani. Suriani yang terlalu mengambil berat tentang diri dan kandungannya sehinggakan kadang-kala menimbulkan rasa lemas dengan pantang larangnya. Entah ya entah tidak. Katanya emak dia yang cakap. Kalau tak ikut pasti kena marah. Dah rasa duduk dengan nenek tua. Penuh pantang larang dan petua.  Nur Asiah tersenyum sendiri sambil menarik selimut bagi menutupi tubuhnya, lalu dia mengucapkan selamat malam pada bulan. Moga tidurnya diulit mimpi yang indah. SEAWAL pagi selepas saja solat subuh, kedua orang wanita itu telah pun bersiap sedia untuk bertolak dari Kuala Lumpur menuju ke Melaka. Walaupun Melaka dengan Kuala Lumpur bukanlah jauh sangat, tapi si pemandunya tetap tergesa-gesa di awal pagi. “Kenapa kau nak bertolak awal? Kelam kabut aku dibuatnya.” Nur Asiah geram dengan Suriani. “Kan elok berjalan di awal pagi,” jawab Suriani. “Ya… tapi taklah pagi-pagi buta macam ni. Kau pun bukannya ada temujanji dengan sesiapa pun.”   Suriani ketawa. “Mak aku kata, kalau nak berjalan biarlah di awal pagi, bertolak sebelum matahari naik. Barulah perjalanan lancar. Tak baik bertangguh-tangguh.” “Alah… mak kau bukannya ada kat sini. Dia tak nampak  pun pukul berapa kita bertolak. Aku ni hah… tak sempat nak melabur pagi ni sebab kau tergesa-gesa sangat.” “Hmm… perkara kecik aje tu. Kat mana-mana pun boleh lepaskan hajat kau tu. Kita singgah kat mana-mana hentian R&R, ya.” Suriani memberi cadangan. “Kalau perut aku ni meragam dalam perjalanan yang tak ada hentian, macam mana? Siapa nak jawab?” “Kaulah jawab, barang kau punya?” Suriani ketawa mengekek dengan jawapannya dan Nur Asiah juga ketawa

Suriani memandu dengan tenang, menyusuri Lebuh Raya Utara Selatan. Di awal pagi tak banyak kereta yang bertali arus, namun dia tetap berhati-hati memandu.  Nur Asiah di sebelah mula membuka bekalnya yang banyak.  Suriani menjeling sambil tersenyum. “Mak oii! Banyaknya bekal kau. Macamlah perjalanan ni selama sepuluh jam.” Nur Asiah menyeringai sambil memasukkan kuih Tausar kesukaannya ke dalam mulut. “Aku lapar. Pagi-pagi lagi perut aku dah berkeroncong. Lagipun aku dah biasa. Bila berjalan mesti bawa bekal.”  Suriani ketawa. “Bila masa pula kau berjalan? Naik kereta adalah.” “Maksud aku, bila aku travellah bendul! Aku selalu makan sebab nak hilangkan mengantuk dalam perjalanan. Aiman selalu marah kalau dia bawa kereta, aku sedap-sedap tidur.” Terbit rasa rindu Nur Asiah pada Aiman bila nama itu disebut. “Hai… takkan itu pun nak marah?” “Yalah, dia rasa sunyi bila tak ada orang nak bersembang. Jadi kau tak marah, bila orang sebelah tidur?”  “Orang dah nak tidur, biarlah…” tenang saja Suriani menjawab. “Kalau macam tu, bolehlah aku tidur lepas aku makan ni ya!”   “Hoi… mak cik. Kau nak suruh aku bawa kereta sorang-sorang. At least tunjuklah jalan. Aku mana tahu jalan nak ke rumah kau. Ni first time aku datang Melaka tau. Karang sesat, padan muka kau!” “Huh… dengki betullah kau ni. Orang nak tidur pun tak boleh. Bukannya susah nak jalan, tengok saja signboard, sampailah nanti.” “Dah jangan tidur!” “Aik! Tadi kata tak marah? Cepat sangat lupanya. Itulah…banyak sangat makan kepala ikan!”  Mereka berdua ketawa geli hati. Tiba-tiba handphone Suriani berbunyi. Dia menjawab dengan wajah yang ceria sekali. Pasti ada cerita di sebaliknya. Perbualannya tak lama sebab Suriani memberitahu dia sedang memandu tapi wajah yang ceria dan senyumnya yang lebar bak upih pinang masih tertera dibibir.  “Siapa call?” tanya Nur Asiah. “Tak ada siapalah.” Senyum Suriani masih berbunga. “Nak cakap ke tak?” Nur Asiah menghulurkan tangannya untuk mencucuk pinggang Suriani.  Suriani menjerit kegelian. “Aku tengah drive ni. Nak mati ke?”  “Cakap dulu, kalau tak aku cucuk lagi.” Nur Asiah ketawa mengekek. “Okeylah… aku cakap. Roslan yang telefon. Dia nak ajak aku makan.”

“Maksud kau dating?”  Suriani mengangguk. “Alhamdulillah… aku harap inilah jodoh kau. Moga-moga Roslan tu baik dan bertanggungjawab.” “Terima kasihlah kerana menyokong aku. Sebenarnya aku tak yakin dengan diri sendiri. Kau tengoklah aku… tak serupa orang. Badan besar, tak cantik, kerjaya tak sebaik mana. Siapalah yang nakkan aku.” “Tapi hati kau cantik. ALLAH melihat hati kau, bukan rupa paras kau. Nabi pun ada beritahu. Sebenarnya soal jodoh itu semua kerja ALLAH. Dialah yang telah menetapkan jodoh kita dengan siapa, walaupun kita berusaha mengelaknya atau bersungguh-sungguh menginginkannya. Hidup mati kita ni berada dalam genggaman ALLAH. Jadi kau jangan risau, akan ada jodoh untuk kau,” nasihat Nur Asiah. Perbualan mereka terhenti sebaik saja mereka melihat jalan susur keluar ke Plaza Tol Alor Gajah. Suriani menyusuri jalan ke plaza tersebut. Kemudian dia mengikuti saja jalan yang ditunjuk oleh Nur Asiah untuk menuju ke Bandar Masjid Tanah. Dari Masjid Tanah mereka akan memandu kira-kira dalam 15 kilometer lagi untuk sampai ke Kampung Kuala Sungai Baru. Bila tiba saja di pantai peranginan Pengkalan Balak, perasaan Nur Asiah menjadi lebih teruja, mengalahkan Suriani yang memang tak pernah hidup di tepi laut. Dia menurunkan tingkap kereta untuk membolehkan deruan ombak kedengaran di telinganya. Semilir angin laut dingin menyapa wajahnya. “Wei… nak berhenti ke tidak ni?” Suriani bertanya bila keretanya membelok ke kanan untuk perjalanan seterusnya. “Tak payah berhenti, jalan ja terus…” “Tapi, aku nak tengok pantai Pengkalan Balak ni. Kat sini ramai pengunjung, mesti best.” “Su… sepanjang perjalanan kita nanti, kau akan nampak pantai dan chalet-chalet  murah untuk disewa kerana di sini adalah tempat pelancongan. Jadi tak payahlah berhenti. Kita tengok saja pemandangan dari dalam kereta.”  “Cantiknya kampung kau. Aman dan mendamaikan, hilang serabut!”  “Tahu tak apa. Sebab tulah aku selalu rindukan suasana kampung aku.” “Jauh lagi ke rumah kau?” Suriani dah tak sabar nak melihat rumah Nur Asiah yang berada di tepi pantai seperti yang diceritakannya. “Tak adalah jauh lagi. Nanti kau belok kiri, naik jambatan kecil. Dari situ kau akan nampak jeti tempat nelayan-nelayan  simpan bot dan naikkan tangkapan mereka. Dulu ayah aku pun letak bot kat situ juga.” “Wah… terujanya aku. Cuma aku tak tahan dengan bau sikit.” Suriani memicit hidungnya sendiri. “Bau apa?” hairan Nur Asiah. “Entah… bau busuk masin, macam bau busuk ikan dan wap laut pun ada.”

Nur Asiah ketawa. “Betullah tu… bagi orang yang tak biasa dengan udara tepi pantai dan nelayan, dia tak tahan baunya, terutama kalau pantai tempat nelayan bawa naik ikan. Tapi bagi kami yang dah biasa, semua tu dah lali.” “Ini ke pekan Kuala Sungai Baru?” Berhati-hati Suriani membawa keretanya. Sibuk juga jalannya. “Ya… sekarang kau belok ke kiri, jalan terus dan belok ke kanan.” “Berapa banyak kali nak beloklah?”  “Alah sikit saja lagi. Lepas ni, kau akan jumpa Restoran Terapung Ikan Bakar. Jalan terus ke depan. Hah… situlah kampung aku. Kau pasti suka punya.” “Kau ni asyik jalan terus, jalan terus, tapi sampai tak juga.” bebel Suriani.  “Sabarlah beb! Takkan larinya pantai tu kalau kau kejar. Hah… lagi satu, jalan kat sini, kau jangan bawa laju-laju…sebab jalannya sempit. Karang habis budak-budak yang main tepi jalan kau rembat.”  Nur Asiah memberi peringatan pada Suriani.  “Yalah… apa pasal kampung kau ni jalannya sempit sangat?” “Entah… mana aku tahu. Sewaktu mak aku lahirkan aku dulu pun, jalan ni dah sempit.”   Ketawa Suriani dengan jawapan Nur Asiah. “Mana satu, rumah kau?” “Alah depan lagi, jalan terus…” Senyum Nur Asiah sedang mekar di bibir.Tergambar dilayar hati wajah mak yang dirindui. “Dari tadi tak habis-habis, jalan terus, jalan terus, tak juga sampai-sampai. Heh… minah! Apa nama kampung kau sebenarnya?” “Kampung Hilir. Hi… tak menyabar langsung, karang dah jumpa laut, tak nak naik-naik ke darat, terus tukar jadi dugong.”  Suriani menjelirkan lidahnya. “Tak apa, kau katalah aku lagi. Sampai nanti, siap kau!” “Weh… Stop! Stop! Itu rumah aku, terus masuk ke laman.” Berseri-seri wajah Nur Asiah bila disalami angin pantai yang nyaman. Suriani keluar dari keretanya. Meluruskan kakinya, membetulkan urat-urat tengkuk dan meregangkan otot-otot yang ketat. “Wah! Cantiknya kampung kau! Rumah kau pun cantik. Walaupun rumah kayu, tapi sesuai dengan panorama di tepi laut. Nur… aku suka kampung kau. Aku nak pergi pantailah!” “Mak cik… naik dulu, rehat, makan. Tak payah nak teruja sangat. Sekarang ni pun matahari tengah tegak atas kepala.Karang tak pasal-pasal tertukar dengan Aci Malaswari. Panas matahari laut ni, semacam jelaganya tau tak? Hah… petang karang kau turunlah. Nak tengok matahari yang terbenam ke, nak termenung di atas benteng pemecah batu ke, suka hatilah!”  Suriani hanya menyengih macam kerang busuk. Kemudian mereka membawa barang-barang naik ke rumah. “Assalamualaikum! Mak… Nur balik ni.” Nur Asiah melaung.

Kemudian muncul Mak Esah yang masih basah lagi mukanya. Mungkin baru keluar dari bilik air. “Waalaikumussalam!  Ya ALLAH… kau balik nak.” Dia menerpa dan memeluk Nur Asiah dengan perasaan penuh rindu. “Mak, ini kawan Nur, Suriani,” ujar Nur Asiah. “Apa khabar mak cik?” “Baik… Mana Aiman?” Macam ada yang tak kena saja, detik hati Mak Esah.  Nur Asiah hanya diam kemudian mengalihkan persoalan. “Ayah mana mak?” “Entahlah, tadi ada kat bawah.” Hati mak Esah digaru rasa curiga. Ini mesti ada sesuatu yang terjadi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66600/persis-bidadari-syurga