[SNEAK PEEK] Hantu Gadis Opera

9789674314323-medium
EBUKU Hantu Gadis Opera oleh Phakinai

Prolog

Keadaan di belakang pentas opera yang gelap-gelita itu begitu sunyi dan menyeramkan. Peti-peti barang besar diletakkan berderetan di suatu penjuru. Setiap satu tercatat nama pemiliknya di suatu sudut. Di penjuru lain, kelihatan ampaian yang bergantungan dengan kostum opera pelbagai warna, kelihatan berpasang-pasang, baharu dan lama. Di atas para-para yang dibuat khas pula kelihatan hiasan kepala pelakon opera aneka corak, diletakkan berderetan. Sebahagiannya digantungkan pada ampaian buluh di bahagian belakang pentas. Berhayun-hayun ditiup angin, topeng-topeng kepala kelihatan seperti kepala manusia yang dipenggal dan digantungkan.

Bahagian tengah ruangan cuma diterangi cahaya kekuningan yang terpancar dari sebiji mentol lampu yang dibiarkan terpasang. Penutup peti yang terbuka kelihatan dilekatkan di bahagian dalamnya dengan gambar-gambar pelakon dahulu-dahulu, termasuklah gambar pemilik peti- peti tersebut, yang mengenakan kostum opera yang cantik.

Yang satu ini merupakan wajah seorang perempuan yang cantik rupa parasnya. Berambut hitam panjang, berwajah bujur sirih, dan berkulit cerah, rupanya kelihatan sungguh menawan walaupun tanpa solekan.

Perempuan itu sedang merenung wajahnya dalam cermin. Berkostum opera berwarna merah menyala, rambutnya disanggul tinggi menggunakan pencucuk sanggul yang sangat cantik. Pin keperakannya berkilauan dalam cahaya. Daripada wajah yang terpamer pada cermin lama yang dipegang, yang menampilkan wajah seorang pelakon opera yang jelita, jelas yang perempuan itu masih muda.

Cermin diangkat tinggi, memperlihatkan wajah yang seluruh mukanya sudah disapu dengan bedak putih. Bahagian tulang pipi dan mata diwarnakan merah jambu sementara hidung disolek sebegitu rupa sehingga kelihatan mancung bak seludang. Keningnya dipantis melengkung, dengan mata dilukis tajam seperti mata burung. Gincu semerah mawar mewarnai bibirnya, sesuai dengan wataknya sebagai primadona yang menjadi kegilaan.

Perlahan-lahan gadis itu meletakkan cermin yang dipegangnya ke atas peti. Dia berpaling ke kiri dan ke kanan, sebelum tersenyum puas dengan rupa yang sempurna.

Sekonyong-konyong, gadis itu membuka mulut dan mengalunkan suara, mendendangkan lagu opera Cina dengan nada tinggi dan mendayu- dayu. Merdu dan pada masa yang sama… meremangkan bulu roma.

‘Hari berganti hari

Budi yang baik tidak hancur

Malam demi malam

Beransur lebur…

Dendam kesumat masih terpahat

Jiwa berkecai nafas terlerai

Roh melayang…

Aku akan kembali membawamu,

Ke dalam bumi… bersamaku!’

Sebaik sahaja lagu itu selesai dinyanyikan, perempuan itu ketawa mengilai, sebelum menoleh ke arah orang yang memandang. Dia tersenyum lebar, kemudian mengangkat tangan untuk menutup mukanya dengan sapu tangan putih, seolah-olah tersipu malu.

“Kenapa pandang saya macam tu? Saya malulah! Awak tahu nama saya? Saya puteri, tau! Awak nak saya bagi tahu nama saya? Nama keluarga saya? Tak payahlah…” kata perempuan itu lagi lantas menutup mulutnya sambil ketawa kecil. Kepalanya ditundukkan sedikit, seolah-olah malu. “Carilah saya sampai jumpa… baru tahu siapa saya…”

Perempuan itu kemudian bersenandung. Pencucuk sanggul di kepala, ditariknya dengan jari-jemarinya yang runcing, lalu digenggamnya. Dengan tidak disangka-sangka, perempuan itu menghalakan hujung tajam pencucuk sanggul ke muka… lalu ditusukkan ke dalam matanya!

Darah merah memancut keluar. Kostum opera merahnya dibasahi darah.

Perlahan-lahan, perempuan itu bangun dan menarik pencucuk sanggul dari matanya. Sebiji matanya melekat di hujung pencucuk sanggul itu. Begitu mengerikan

“Carilah aku… sebelum nyawamu melayang!”

Narut tersentak bangun. Peluh dingin membasahi mukanya. Dia memandang sekeliling. Tiada apa- apa yang pelik di ruang pejabat yang gelap itu. Meja kerjanya masih tersusun kemas. Skrin komputer di depannya masih terpasang. Tugasan yang perlu dihantar esok, sudah selesai, membuatkan dia berasa agak lega.

Lelaki itu menyimpan tugasannya sebelum memadamkan komputer. Ditolehnya ke arah tingkap besar pejabat itu. Cahaya keemasan sudah mewarnai ufuk timur, menandakan hari baru akan bermula. Nampaknya dia perlu pulang ke rumah untuk membersihkan diri selepas semalaman berada di pejabat.

Walaupun kerja sudah selesai, mimpi yang mengganggu masih bermain-main di fikirannya. Sejak hari itu, hampir setiap malam Narut bermimpikan gadis pelakon opera itu. Siapa dia? Apa mahunya?

Gadis pelakon opera yang berkostum merah..

****

Dua cawan kopi dihidangkan pelayan di atas meja yang terletak di tepi tingkap restoran. Narut mencapai cawan kopinya. Diteguknya kopinya itu untuk mengembalikan kesegaran bagi memulakan pagi, lantaran kepalanya terasa berat. Tentu sebab sudah beberapa malam bersengkang mata untuk menyiapkan tugasannya. Maklumlah, sebagai pekerja bawahan, dia tidak layak bersuara.

Saban hari Narut dibebankan dengan tugas yang menimbun. Jika diarah membuat liputan berita, apa-apa pun berita, dia hanya menurut, walaupun gaji yang diterima hanya cukup makan. Kalaulah bukan disebabkan minat mendalamnya dalam dunia kewartawanan, sudah lama dia angkat kaki.

“Hai, Rut…”

Suatu suara menyapanya dari belakang. Muad Wit yang mengenakan pakaian seragam polis, memegang bahunya sebelum berjalan ke depannya lalu duduk bertentangan dengannya. Muad Wit merupakan rakan sekuliah Narut semasa di universiti dahulu.

“Dah makan? Jom minum kopi…” pelawa Narut.

“Boleh juga. Malam tadi ada operasi banteras jenayah sampai pukul 3 pagi. Mengantuknya!” balas pegawai polis muda itu sambil menguap lebar, menguatkan kenyataannya bahawa dia mengantuk benar.

Narut melambai pelayan untuk memesan secawan kopi lagi sebelum memulakan cerita kepada Muad Wit. Cerita yang melekat di benaknya sejak bermalam-malam lalu.

“Wit… sorrylah sebab minta engkau datang awal-awal pagi ni. Aku nak bincang sesuatu dengan kaulah…” jelas Narut dengan perasaan tertekan.

Walaupun Narut banyak kawan, tetapi dia lebih mempercayai Wit daripada kawan-kawannya yang lain.

“Laa… kenapa cakap macam orang tak biasa ni? Kalau ada apa-apa, bagi tahu aje…” balas Wit sambil mencapai cawan kopinya yang baru dihantar oleh pelayan, sebelum menghirup kopi itu. Mukanya serta-merta berubah kelat. Nampaknya kopinya perlu ditambah gula sesudu dua lagi.

“Mungkin apa yang aku nak cerita ni kedengaran pelik… dan tak masuk akal… tapi, kejadian itu betul-betul berlaku pada aku, Wit. Engkau ingat tak, minggu lepas aku ada buat liputan berita tentang aktiviti membersihkan kawasan kubur Cina di Chonburi?”

Narut pun memulakan cerita.

****

Cahaya terik matahari melimpahi seluruh kawasan lapang berumput tinggi yang beratus- ratus ekar itu. Dilihat daripada keadaan di situ, nampaknya sebahagian daripada kubur baru sahaja digali. Di bahagian bersebelahan, berderetan kubur bersimen yang dibina tersusun. Narut menjangkakan bahawa jauh di dalam tanah di bawah bersemadi ribuan mayat lain, malah mungkin lebih banyak daripada itu.

Beberapa buah khemah didirikan di suatu sudut kawasan terbuka itu. Penghuninya terdiri daripada orang-orang berpakaian serba putih. Kebanyakan mereka datang untuk kerja-kerja pembersihan kawasan kubur, yang sudah menjadi amalan masyarakat Cina setempat kerana dikatakan membawa kebaikan.

Kalau diberi pilihan, Narut tidak sanggup datang untuk membuat liputan berita di tempat seperti itu. Sejak kecil lagi dia memang takut akan hantu. Malangnya, dia tiada pilihan. Dia terpaksa menerima tugasan itu setelah kawan sekerja yang lain berpakat mengelak daripada melakukan tugasan tersebut kerana tidak mahu berjemur di bawah terik matahari, dan berurusan pula dengan hal-hal yang kurang menyenangkan seperti itu. Maka terbebanlah tugas itu kini di bahunya tanpa kerelaannya.

Tiba masa untuk upacara yang dijalankan oleh perantara dalam keadaan bersawai1. Pengantara yang memegang kayu ki, mengetuk-mengetuk tanah, diekori di belakangnya oleh pembantu berbaju putih, yang mencacakkan bendera merah di tempat yang ditunjukkan oleh si pengantara. Upacara itu bertujuan memudahkan sukarelawan mencari dan mengorek kubur lama mengikut kepercayaan mereka. Pelik juga apabila hampir di setiap tempat yang dipacakkan dengan bendera merah, ditemui mayat-mayat lama. Ada yang sudah kering dan tinggal rangka dan ada yang masih baru. Ada juga yang hampir reput. Orang-orang yang terlibat dalam upacara itu bagaimanapun, tidak sedikit pun menunjukkan rasa tidak selesa ketika mayat-mayat dibawa keluar dari lubang- lubang kubur untuk dibersihkan. Bagi mayat yang sudah kering, berus kecil digunakan untuk membersihkan tanah yang melekat pada mayat, sebelum diteruskan dengan upacara seterusnya. Bagi mayat yang masih baru pula, hanya tangan digunakan untuk mengasingkan bahagian yang hancur sebelum tinggalan dibersihkan.

Banyak gambar yang diambil Narut. Mungkin beratus-ratus keping. Semua itu atas arahan ketuanya, untuk digunakan dalam penulisan laporan khas bagi terbitan majalah bulanannya. Semuanya berjalan lancar pada mulanya… sehinggalah Narut kembali ke keretanya, tempat dia mengalami kejadian yang pelik.

Bulu romanya tidak semena-mena, meremang. Sukar dijelaskan. Bau busuk mayat tiba-tiba memenuhi seluruh ruang keretanya. Amat meloyakan.

Narut pantas menoleh. Matanya silau bukan disebabkan terik cahaya matahari, tetapi disebabkan apa yang dilihatnya. Kelibat suatu bayangan hitam kelihatan sedang duduk di tempat duduk belakang kereta, sebelum sekelip mata ghaib. Narut menenyeh-nenyeh matanya dengan jari telunjuk, tetapi tiada apa-apa pun yang kelihatan lagi.

Dia berkhayalkah? Adakah dia berfikir yang bukan-bukan?

Dalam perjalanan pulang, ketika hampir tiba di rumah pangsanya, langit kelihatan mendung. Bau busuk masih menusuk hidung walaupun Narut telah menyemburkan pewangi di dalam kereta, dan menurunkan cermin tingkap kereta sepanjang perjalanan pulang. Pelik. Sebaik tiba di biliknya, Narut terus ke bilik air untuk mandi. Berulang kali dia menyental tubuhnya dengan sabun untuk menghilangkan bau busuk… atau mungkin bau itu sebenarnya melekat pada pakaiannya? Televisyen di biliknya terpasang, namun tidak ditontonnya. Suara dari peti televisyen itu sedikit sebanyak dapat menjadi peneman. Dia leka memuat naik kad memori kameranya ke dalam notebook kesayangannya, memilih gambar- gambar yang sesuai untuk ditunjukkan kepada ketuanya esok. Ketika menunggu proses memuat naik, Narut ke dapur. Dibukanya kabinet dapur. Dicapainya secawan mi segera. Dibuka penutup mi cawan itu lalu dicurahkan air panas ke dalamnya, sebelum dia berjalan kembali ke meja kerjanya.

Eh, apa dah jadi…?

Narut meletakkan cawan minya sebelum mengamati fail gambar dalam komputernya. Banyak gambar yang diambilnya menunjukkan bayangan hitam yang menganjur panjang di bahagian tengah gambar. Dibeleknya gambar yang lain. Bayang-bayang hitam itu masih kelihatan. Seribu satu tanda tanya muncul di benaknya.

Bayang-bayang apa ni?

Kamera kesayangannya rosakkah? Tidak! Tak mungkin kerana tidak semua gambar ada bayang-bayang hitam itu.

Narut kehairanan memikirkan kejadian itu, sehinggalah dia terlelap disebabkan keletihan…

****

Keadaan di belakang pentas opera yang gelap- gelita itu begitu sunyi dan menyeramkan. Peti- peti barang besar diletakkan berderetan di suatu penjuru. Setiap satu tercatat nama pemiliknya di suatu sudut. Di penjuru lain, kelihatan ampaian yang bergantungan dengan kostum opera pelbagai warna, tersusun berpasang-pasang, baharu dan lama. Di atas para-para yang dibuat khas pula kelihatan hiasan kepala pelakon opera beraneka bentuk, diletakkan berderetan. Sebahagiannya digantungkan pada ampaian buluh di bahagian belakang pentas. Berhayun-hayun ditiup angin, topeng-topeng kepala kelihatan seperti kepala manusia yang dipenggal dan digantungkan.

Bahagian tengah ruangan cuma diterangi cahaya kekuningan yang terpancar dari sebiji mentol lampu yang dibiarkan terpasang. Penutup peti yang terbuka kelihatan dilekatkan di bahagian dalamnya dengan gambar-gambar pelakon dahulu-dahulu, termasuklah gambar pemilik peti- peti tersebut, yang mengenakan kostum opera yang cantik.

Yang satu ini merupakan wajah seorang perempuan yang cantik rupa parasnya. Berambut hitam panjang, berwajah bujur sirih, dan berkulit cerah, rupanya kelihatan sungguh menawan walaupun tanpa solekan.

Perempuan itu sedang merenung wajahnya dalam cermin. Berkostum opera berwarna merah menyala, rambutnya disanggul tinggi menggunakan pencucuk sanggul yang sangat cantik. Pin keperakannya berkilauan dalam cahaya. Daripada wajah yang terpamer pada cermin lama yang dipegang, yang menampilkan wajah seorang pelakon opera yang jelita, jelas yang perempuan itu masih muda. Cermin diangkat tinggi, memperlihatkan wajah yang seluruh mukanya sudah disapu dengan bedak putih. Bahagian tulang pipi dan mata diwarnakan merah jambu sementara hidung disolek sebegitu rupa sehingga kelihatan mancung bak seludang. Keningnya dipantis melengkung, dengan mata dilukis tajam seperti mata burung. Gincu semerah mawar mewarnai bibirnya, sesuai dengan wataknya sebagai primadona yang menjadi kegilaan. Perlahan-lahan gadis itu meletakkan cermin yang dipegangnya ke atas peti. Dia berpaling ke kiri dan ke kanan, sebelum tersenyum puas dengan rupa yang sempurna.

Sekonyong-konyong, gadis itu membuka mulut dan mengalunkan suara, mendendangkan lagu opera Cina dengan nada tinggi dan mendayu- dayu. Merdu dan pada masa yang sama… meremangkan bulu roma.

‘Hari berganti hari

Budi yang baik tidak hancur

Malam demi malam

Beransur lebur…

Dendam kesumat masih terpahat

Jiwa berkecai nafas terlerai

Roh melayang…

Aku akan kembali membawamu,

Ke dalam bumi… bersamaku!’

Sebaik sahaja lagu itu selesai dinyanyikan, perempuan itu ketawa mengilai, sebelum menoleh ke arah orang yang memandang. Dia tersenyum lebar, kemudian mengangkat tangan untuk menutup mukanya dengan sapu tangan putih, seolah-olah tersipu malu.

“Kenapa pandang saya macam tu? Saya malulah! Awak tahu nama saya? Saya puteri, tau! Awak nak saya bagi tahu nama saya? Nama keluarga saya? Tak payahlah…” kata perempuan itu lagi lantas menutup mulutnya sambil ketawa kecil. Kepalanya ditundukkan sedikit, seolah-olah malu. “Carilah saya sampai jumpa… baru tahu siapa saya…”

Perempuan itu kemudian bersenandung. Pencucuk sanggul di kepala, ditariknya dengan jari-jemarinya yang runcing, lalu digenggamnya. Dengan tidak disangka-sangka, perempuan itu menghalakan hujung tajam pencucuk sanggul ke muka… lalu ditusukkan ke dalam matanya!

Darah merah memancut keluar. Kostum opera merahnya dibasahi darah.

Perlahan-lahan, perempuan itu bangun dan menarik pencucuk sanggul dari matanya. Sebiji matanya melekat di hujung pencucuk sanggul itu. Begitu mengerikan.

“Carilah aku… sebelum nyawamu melayang!”

****

Narut tersentak bangun tengah malam itu. Peluh membasahi tubuhnya walaupun alat pendingin udara menunjukkan suhu 25 darjah Celsius. Dia termengah-mengah, seolah-olah dikejar sesuatu.

Aku dah gila, ke… mimpi pelik-pelik macam ni lepas balik dari kawasan kubur Cina? Sampai mimpikan hantu Cina? Narut sempat mengutuk diri sendiri.

Dia menghela nafas dalam-dalam dan memutuskan untuk tidur semula. Dia bagaimanapun, berasa tidak sedap hati, seolah-olah dia tidak sendirian ketika itu. Sesuatu bergerak-gerak di tepi katilnya.

SREET… SREET.. SREET…! Kedengaran bunyi seretan panjang.

Tubuhnya menggeletar. Dia teragak-agak, sama ada hendak menyelidiki apakah bunyi itu atau tidak. Perasaan takut dan berani datang silih berganti. Akhirnya, keberanian menyerlah. Perlahan-lahan, Narut berpaling ke arah meja solek…

Seorang perempuan berambut panjang dan berpakaian serba putih kelihatan sedang duduk di meja solek. Perempuan itu sedang menyikat rambut panjangnya yang mengurai perlahan-lahan… mengeluarkan bunyi seretan yang meremangkan. Bunyi ketika sikat berbilah tajam meluruskan helaian rambut. Berwajah cantik, perempuan itu diam tidak bersuara. Matanya besar dan bulat, dan kelihatan sayu.

Tiba-tiba lembaga itu mengeluarkan suara mengerang yang sayup-sayup dan mendayu-dayu. Suara perempuan sedang menangis.

Beberapa rentetan kejadian yang tidak disangka-sangka berlaku!

Perempuan itu tiba-tiba memusingkan kepalanya perlahan-lahan ke arah penghuni bilik itu… dalam keadaan seluruh tubuhnya kaku tidak bergerak! Matanya terbeliak besar ketika dia berkata.

“Carilah aku sebelum nyawamu melayang!”

Sebaik sahaja selesai mengucapkan kata-kata itu, kepala perempuan itu tertanggal dari badannya sebelum jatuh bergolek ke lantai, ke hujung katil Narut. Narut memekik-mekik… sebelum terjaga dalam deringan jam locengnya.

Dia bermimpi rupa-rupanya. Mujurlah cuma mimpi!

Sejak hari itu, setiap kali hendak memejamkan mata, Narut terbayang gadis dalam kostum opera Cina berwarna merah, sedang bernyanyi. Suara gadis itu sungguh merdu dan mendayu-dayu. Kata-katanya penuh misteri, seolah-olah mahu Narut menghuraikan sesuatu.

Narut membuat kesimpulan bahawa semuanya hanya mimpi. Akan tetapi, mengapa dia bermimpikan hal yang sama, tempat yang sama, kata-kata yang sama, dan perempuan yang sama sejak berminggu-minggu?

****

Mendengar cerita sahabat baiknya itu, kening Wit terangkat tinggi. Wajahnya sama berkerut dengan wajah si pencerita setelah mendengar cerita yang menyeramkan itu. Diangkat cawan kopinya lalu dihirupnya. Satu pertanyaan terpacul.

“Engkau ada ambil dadah ke, atau… stres sangat…?”

“Kau gila! Aku bukan orang yang dah hilang pedoman, yang sanggup gadai nyawa dengan ambil dadah!” Narut pantas menafikan.

“Err… aku tanya aje. Kenapa nak melenting? Hal-hal macam ni bukan selalu berlaku. Kadang- kadang di balai polis pun, masa aku jalan dekat bangkai kereta yang terlibat dalam kemalangan, aku dengar suara perempuan menangis. Rasa macam nak terkencing, tau,” balas Wit berseloroh walaupun lawan bualnya tidak merasakan begitu.

“Jadi… engkau nak tolong, tak?”

“Eh, memanglah nak tolong! Tapi macam mana. Hmm… macam inilah! Nanti aku bawa kau jumpa seorang kawan. Dia boleh tolong sketch gambar perempuan yang engkau ceritakan tu. Lepas itu kita carilah maklumat tentang dia,” Wit menawarkan bantuan.

Narut pantas mengangguk. Suatu idea yang baik.

“Tapi kita nak cari ke mana? Di Thailand ni kan banyak kumpulan opera Cina?”

“Apa susah! Semua kejadian pelik tu berlaku sejak engkau buat liputan kerja pembersihan kubur di Chonburi, kan? Kumpulan opera di sana tentu tak banyak. Lagi satu, engkau lupa, ke, yang aku pernah bertugas di sana? Kalau betul apa yang engkau ceritakan pada aku, aku rasa roh perempuan tu ikut engkau dari sana. Lagi satu, aku nak bagi tahu engkau sesuatu. Mungkin ada banyak rahsia di sebalik kematian perempuan itu, yang orang lain tak tahu,” Wit cuba mengagak, dan kebetulan sama seperti yang bermain di fikiran Narut.

“Tapi kenapa dia pilih aku?”

“Itulah…! Nanti kalau kau mimpikan dia lagi, jangan lupa tanya. Lepas tu, engkau bagi tahu aku besok. Okey?”

Ketawa menyindir sahabatnya itu membuat Narut membuntangkan mata. Meluat dia dengan tabiat lelaki itu yang tidak berubah langsung.

****

Narut menghabiskan masa hampir setengah hari duduk memberikan gambaran wajah pelakon opera yang datang dalam mimpinya kepada seorang jurulakar polis. Jurulakar itu ternyata seorang yang berpengalaman dalam membuat lakaran wajah penjenayah.

Sebaik sahaja melihat hasil kerja lelaki itu, bulu roma Narut meremang. Gambar yang terpampang di depannya saling tak tumpah dengan wajah yang sering mengganggunya, dan kelihatan hidup! Bebola mata wajah dalam gambar itu kelihatan hampir tersembul keluar, membuat jurulakar kawan Muad Wit itu seolah-olah tidak percaya bahawa lakaran tersebut merupakan hasil kerjanya. Lelaki itu memberitahu Narut bahawa semasa dia membuat lakaran seperti yang digambarkan Narut, dia merasakan seolah-olah ada tangan yang membantunya melukis. Dia hampir tidak perlu menggunakan tenaganya langsung.

Rakan-rakan setugas yang lain bagaimanapun, geli hati dengan apa yang diceritakan oleh jurulakar itu. Ada yang malah mendakwa yang mabuk lelaki itu selepas minum semalam, masih belum hilang.

Narut kembali ke pejabatnya pada sebelah petang. Lakaran gambar gadis pelakon opera itu kini tergeletak di atas mejanya. Direnungnya gambar itu dengan kepala ligat berfikir. Sebatang rokok yang diselitkan di antara jari telunjuk dengan jari hantu kanannya, sekurang-kurangnya dapat membantu meredakan ketegangan. Narut bukan perokok. Rokok sekadar membantunya ketika dia perlu banyak berfikir… dan dua, tiga tahun kebelakangan, telah menjadi teman setianya.

Dia pernah kenal gadis itukah?

Akhirnya jawapan yang diterima selepas sejam merenung gambar di atas meja itu tidak ada bezanya dengan jawapannya sejam sebelumnya. Dia memang tidak kenal. Terserempak pun tidak pernah. Lagipun, dia tidak pernah menonton pementasan opera Cina.

Tiba-tiba bahunya ditepuk. Narut tersentak lantas menoleh. Dilihatnya Abang Sayam, atau kakitangan lain memanggilnya ‘Phi Yam’, ketua bahagian berita yang berwajah serius, berdiri di sebelahnya. Belum sempat membuka mulut, belakangnya ditepuk kuat oleh lelaki itu sehingga mukanya hampir tersembam. Bukan kali pertama Phi Yam buat begitu. Sebab itulah Narut masih mampu tersenyum walaupun dalam hatinya meluap-luap geram.

“Apa ni, Rut? Aku dah bagi tahu banyak kali, jangan merokok dalam pejabat. Kalau nak merokok dan bawa kanser masuk dalam paru- paru engkau tu, pergi ke luar sana…” tegas Phi Yam menegur.

Dengan pantas, Narut menenyehkan puntung rokoknya ke tempat habuk rokok.

“Sorry, saya lupa…”

Yang engkau sampai sekarang masih merokok… kenapa tak berhenti? tempelak Narut dalam hati. Cerewet…

“Engkau ni tak sudah-sudah lupa. Oh, ya! Pagi tadi engkau ke mana? Elok aku ada kerja aje, engkau pulak lesap. Lain kali ‘on’kan handphone tu! Telefon tak pernah dapat…” lantang Phi Yam menempelak sehingga semua orang di dalam pejabat itu memandang mereka.

“Sorry, Encik Phi Yam. Kebetulan bateri habis. Encik nak saya buat apa?” tanya pemuda itu.

Phi Yam menghempaskan laporan berita yang dibuat oleh Narut semalam ke atas meja dengan kuat.

“Apa ni? Ini ke hasil kerja seorang graduan? Laporan macam ni… budak sekolah menengah pun boleh buat! Engkau tulis semula sekarang. Semak sekali kesilapan dalam laporan yang satu lagi. Aku beri masa sampai pukul 5.”

Arahan tegas Phi Yam membuatkan wajah Narut terasa kebas. Perasaan marahnya meluap- luap sehingga mukanya menjadi merah padam.

Ketika Phi Yam hendak beredar untuk kembali ke mejanya, ekor matanya terpandang lakaran gambar pelakon opera di atas meja Narut. Pantas dicapainya lakaran gambar itu lalu ditatapnya dengan pandangan sinis sambil ketawa menyindir.

“Apa dah jadi dengan engkau ni, Rut? Sekarang dah tukar cita rasa pulak. Dah suka pelakon opera Cina…”

“Errr…”

Belum sempat Narut membuka mulut, Phi Yam pantas memintas. “… Atau… bukan suka pelakon opera, tapi engkau sendiri yang teringin nak jadi pelakon opera…”

Selesai berkata demikian, Phi Yam mencampakkan gambar itu kembali ke atas meja, sebelum berjalan ke biliknya. Tinggallah Narut terkedu sendiri. Buku limanya digenggam kuat, penuh geram.

Orang bawahan memang tidak boleh untuk bersuara. Itu sudah lumrah.

****

Narut mengambil makanan sejuk beku dari dalam ruang sejuk beku lalu memanaskannya di dalam ketuhar gelombang mikro sebagai hidangan makan malam. Sambil makan, Narut menonton televisyen di katilnya.

Esok hari Sabtu. Narut memutuskan untuk ke Chonburi, mencuba nasibnya dalam mencari gadis opera misteri itu. Muad Wit sudah mendapatkan maklumat tentang kumpulan opera Cina yang ada di daerah Chonburi. Daripada hasil siasatan Muad Wit, didapati ada dua atau tiga kumpulan opera Cina di kawasan itu. Kalaulah gadis opera yang dicari-cari Narut betul wujud, sudah tentu tidak sukar dia mengenali identiti gadis tersebut.

Sebaik sahaja urusannya selesai, Narut tidur awal. Fikirnya, lebih baik dia menyimpan tenaga untuk hari esok yang belum pasti. Ubat lorazene yang dibelinya di farmasi selepas dipreskribkan oleh doktor hasil pujuk rayunya kerana tidak dapat tidur, sudah beberapa malam ditelannya. Sebelum dia merebahkan badan, dia tidak lupa bertafakur, menegaskan kepada hantu gadis operanya bahawa kalau benar-benar gadis itu mahukan pertolongannya, janganlah datang lagi dalam mimpinya malam itu. Dia perlu banyak berehat.

Seolah-olah rayuannya didengar, buat pertama kalinya sejak dia balik dari upacara pembersihan kawasan perkuburan Cina dahulu, malam itu gadis itu tidak muncul lagi dalam mimpinya.

****

Hari masih gelap. Narut memasukkan semua barang keperluannya ke dalam beg galasnya, bersedia untuk memulakan perjalanan. Lakaran gadis misteri yang hendak dijejakinya itu tidak lupa dibawa bersama-sama. Sayang, Muad Wit bertugas hari itu. Jika tidak, sudah tentu kawannya itu dapat menemaninya, atau sekurang-kurangnya membantu menghantarnya ke daerah Chonburi.

Selepas beberapa lama dalam perjalanan, Narut tiba di hotel yang telah ditempahnya awal- awal. Dia menyimpan barang-barangnya di dalam bilik penginapannya, sebelum turun ke bawah untuk bertanya kepada penyambut tetamu hotel itu akan arah untuk ke lokasi yang hendak dituju. Lebih baik dia mendapatkan kepastian daripada mereka yang arif tentang tempat itu supaya dia tidak tersesat nanti.

Tempat yang hendak ditujunya hari itu ialah kawasan petempatan komuniti Cina di pinggir Chonburi. Dia rasa gadis yang hendak diselidikinya tentu pernah tinggal di situ.

Selepas lebih sejam berjalan, barulah Narut tiba ke tempat yang dituju. Sekali pandang, tempat itu sama seperti kawasan petempatan masyarakat Cina yang lain, tetapi lebih kecil. Kawasan yang sudah lama wujud itu tentu sudah berpuluh-puluh tahun usianya. Lorong-lorong kecil berselirat di di sana sini.

Narut merasakan seperti pernah sampai ke tempat itu dengan Phi Yam tidak lama dahulu. Akan tetapi, dia tidak ingat atas urusan apa dia ke situ.

Nampaknya tidak mudah menjejaki identiti gadis misteri yang muncul dalam mimpinya. Narut berhenti di sebuah kedai kopi yang agak kecil sebelum duduk di suatu sudut kedai kopi itu. Dia memesan secawan kopi ‘o’ ais untuk menghilangkan dahaga. Kesempatan itu digunakannya untuk bertanya-tanya dengan orang-orang di situ tentang kumpulan opera Cina.

“Maaflah, di sini tak ada kumpulan opera Cina,” jawab seorang lelaki Cina tua bermisai yang ditanya oleh Narut ketika lelaki itu datang membawa kopi yang dipesannya. Kening lelaki tua itu terangkat sedikit, kehairanan, sebelum menjawab dalam bahasa Thai dengan loghat Cinanya. “Nak tengok show, ka?”

“Ohh… taklah, apek. Saya nak cari orang.”

“Dulu sini memang banyak kumpulan opera. Tapi sekarang hampir semua dah berhenti sebab tak ada yang panggil buat show. Kalau ada pun cuma kumpulan Tee Sui Ferng Hua dan Kim Hong. Mereka tinggal di belakang sana. Masuk ikut lorong lapan, atau lu boleh tanya orang dekat-dekat sana.”

Ketika lelaki tua itu hendak beredar, Narut bertanya lagi.

“Nanti, Pek…” Narut segera mengeluarkan gambar lakaran gadis misterinya lalu ditunjukkan kepada lelaki tua itu. Apek tua tadi membuka gulungan kertas tersebut lalu ditatapnya. “Apek pernah tengok perempuan dalam gambar ini?”

Keadaan senyap seketika. Mata lelaki tua yang sebesar biji kuaci itu terbeliak, seolah-olah terpandang hantu.

“Haiya!”

“Ada apa, Pek?” tanya Narut teruja sebaik terpandang wajah terkejut lelaki itu.

“Ini Ah Chu.”

“Apek kenal dia?”

“Tentulah kenal. Semua orang sini kenal dia. Ah Chu ni dulu primadona kumpulan opera Tee Sui Ferng Hua yang terkenal. Kenapa lu cari sama dia?” tanya lelaki tua itu pula.

Narut bungkam. Dia tidak tahu sama ada hendak memberitahu perkara sebenar atau tidak.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66679/hantu-gadis-opera 

[SNEAK PEEK] Rasa Paling Indah

9789831247914-medium
EBUKU Rasa Paling Indah oleh Durrah Fatiha

DIA bangkit dari duduknya yang hanya sekejap lalu bergerak menuju ke tingkap. Langsir itu diselak sedikit. Amani melemparkan pandangan ke arah taman yang teratur dan kemas di luar rumah.  Perlahan dia berusaha menghirup udara segar yang berlegar di taman yang berlanskapkan pepohon hijau dan pelbagai bunga yang sedang memekar. Jiwa kembali tenteram dihidangkan dengan pemandangan indah berwarna-warni yang diselang-seli dengan kehijauan. Sungguh harmoni. Amani tunduk mengamati pakaian yang tersarung di tubuhnya pula. Dres labuh longgar berlengan panjang dihiasi corak bunga-bunga kecil warna merah jambu, coklat muda dan maroon. Dres potongan empat tingkat bermula dari bawah dada itu dimaniskan dengan sulaman riben satin berwarna maroon di setiap tingkat. Sesuai dengan potongan badannya yang tinggi langsing. Amani membuka almari, memeriksa tudung warna coklat muda yang baru semalam dibeli dari butik Ariani. Memang sepadan! “Macam mana penampilan aku, ek? Okey ke?” Cepat dia bergerak dari almari pakaian menuju cermin meja solek di hujung bilik yang luas itu. Mengamati diri dari situ. Amani pantas merapikan penampilannya. Hati puas. Cuba membayangkan senyuman suami tatkala pandangan singgah di wajahnya, seolah-olah lelaki itu sedang berdiri di hadapan mata. Ada rasa teruja dengan pertemuan yang bakal berlangsung, tetapi dalam masa sama gemuruh di dada tetap mengombak. Bagaimana perasaan suami terhadapku? Betul ke dia sayangkan aku? Mungkin dia hanya mahu membuktikan kemampuan dirinya? Ataupun… dia berkahwin sekadar untuk puaskan ego lelakinya? Ya, egonya memang beratus tan! Ah, lelaki memang begitu. Amani menggeleng dalam sinis. Namun bila teringatkan kesungguhan lelaki itu menjadi imam solat mereka, hatinya tersentuh. Sejurus kemudian dada Amani berkocak lagi. “Ya ALLAH, apakah pilihan yang kubuat ini tepat?” soalnya kepada diri sendiri. Dalam tempoh perpisahan mereka selama sepuluh hari ini, dia banyak menyoal diri. Sudah pastikah aku dengan hati ini? Sejauh mana aku menerima si dia yang bergelar suami ke dalam hidupku? Dengan penuh kecintaan? Ya ke? Mungkin bibit-bibit cinta itu datang setelah melalui pelbagai kerenah dalam hubungan kami. Mungkin tidak. Hingga kini Amani tidak pasti akan perasaan suami terhadap dirinya. Benarkah dia menyayangi aku seperti kata Haifa? Walaupun nampak dari perlakuannya seperti lelaki itu memang sayangkan dia, tetapi entahlah… Amani melabuhkan punggung ke atas kerusi kayu jati di tepi tingkap. Menyandarkan tubuh ke belakang sambil mata dipejamkan. Dia menarik nafas panjang dan dilepaskan sedikit demi sedikit. Fikirannya menemui titik tenang semula. Perlahan-lahan mindanya hanyut ditelan memori, memfokus kepada rentetan peristiwa yang dilalui hingga termetrai ikatan perkahwinannya dengan lelaki yang kini bergelar suami. Kini minda Amani menyelami semula kisah mereka..

****

PAGI itu Amani dan suaminya agak kelam-kabut kerana terlewat bangun. Tanpa sempat bersarapan masing-masing bergegas memasuki kereta untuk ke tempat kerja. Setiap hari berkongsi kenderaan yang diserahkan oleh bapanya untuk kegunaan mereka.  Sheikh Iqbal mempunyai beberapa buah kereta yang diatur di halaman rumahnya. Dia juga boleh dikatakan tokoh perniagaan yang berjaya menerajui syarikat sendiri, walaupun tidak sebesar kepunyaan Datuk Syed Yusoff, ‘besan tak jadinya’.  Sebaliknya, Sheikh Abu Wasim yang menjadi besannya sekarang bukanlah ahli perniagaan seperti mereka. Sebaliknya lelaki itu menjawat jawatan tinggi di sebuah syarikat bertaraf antarabangsa. Itu menjadi sebab dia sentiasa sibuk. Kadangkala ke luar negara untuk beberapa lama. “Sejak dua hari ni saya tengok selera awak dah bertukar kepada kereta kecil. Ada sebab tertentu ke? Minggu lepas elok aje kita guna BMW lama tu,” komen Amani setelah mereka berada di dalam kereta untuk ke pejabat.  Sejak berkahwin Amani tidak dibenarkan memandu ke pejabat. Isyraf menetapkan, dia akan menghantar dan mengambil Amani dari tempat kerja. Alasan? Dia mahu bersamanya di dalam kereta. “Ni pun kira baik saya tak pakai motor. Awak nak rasa pengalaman naik motor?” balas Isyraf tersengih nakal.  Sebelum berkahwin dahulu, Isyraf gemar menunggang motosikal ke pejabat. Cara berkesan untuk mengelak dari terperangkap dalam kesesakan jalan raya. Tetapi sekarang tidak mungkin dia menghantar Amani ke pejabat menaiki motosikal. Mati kena sergah dengan babah kelak! Kadang-kadang dia gemar juga meminjam kenderaan walid. Namun, sudah dua hari berturut-turut selera Isyraf bertukar kepada Mini Cooper kepunyaan Fikri yang dikebas. “Kereta kecik ni kan bagus. Jimat minyak.” Isyraf menyambung penjelasannya setelah melihat mata Amani yang mencerlang. Tau takut! “Kereta ni nama aje kecik tapi kuasanya tinggi. Jimat sangatlah tu,” balas Amani dalam cebikan sinis. Dia menjeling sekilas kepada Isyraf sebelum pandangannya dikalih ke luar tingkap. “Hmm…” Isyraf tersengih nakal.  “Kereta kecik ni sempit, kan. Tulah best. Saya boleh selalu dekat dengan awak. Kita duduk himpit-himpit sampai berlanggar kepala lutut.” Serentak itu Isyraf menggerakkan tangannya hingga tersentuh peha Amani. Satu perbuatan yang sengaja dan bertujuan menyerlahkan maksud kata-katanya. Terkesima sejurus Amani yang menerima perlakuan tak senonoh itu. Huh, tak habis-habis dengan perangai gatal dia! Memang sahlah perangai dia dulu-dulu macam ni, getus Amani dalam diam. “Amani, kita pindah duduk asing nak?” Tiba-tiba sahaja timbul usul sebegitu yang diajukan Isyraf. Perkahwinan mereka sudah masuk ke bulan kedua. Kadang-kadang mereka pulang ke rumah ibu bapa Isyraf dan ada masanya tinggal di rumah ibu bapa Amani. Setakat ini mereka belum memutuskan untuk terus menetap di mana. Isyraf sendiri lebih suka mereka tinggal terus di rumah ibunya tetapi dia harus memikirkan perasaan Amani juga.

Terpegun Amani mendengarnya. Baharu dua bulan menjadi suami isteri, dia dah tak sabar nak berpindah keluar dari rumah orang tua? “Pulak? Awak ni kenapa?” Kerut di dahi Amani begitu ketara. “Alah, kita dah kahwin. Saya rasa nak belajar hidup sendirilah. Susah senang kita sama-sama tanggung. Lagipun ada privasi.” Isyraf tersengih nakal menghabiskan ayat terakhir itu. Di dalam kereta yang sempit itu, laju sahaja tangan kirinya menjalar ke peha Amani. “Hey, tangan tu kat sterenglah. Cepatlah pandu. Saya dah lewat nak masuk pejabat, tau. Ni semua awak punya pasallah.” Amani mengingatkan.  Bibirnya sudah muncung empat belas. Serentak itu dikuis tangan Isyraf yang masih berlabuh di atas pehanya. Nanti tak pasal-pasal terlanggar kereta depan. “Saya pula dituduh lewat. Awak tu apa kurangnya?” Isyraf tersengih-sengih mengingatkan keadaan mereka yang terlewat bangun pagi tadi. “Awak tu kerja dengan Ammi Yusoff, pukul berapa masuk ofis pun dia tak kisah. Tapi saya kerja dengan orang, tau. Ada peraturan,” sergah Amani. Sengaja tidak mahu dilayan omelan Isyraf yang menjadi-jadi sejak pulang dari New Zealand. “Okay Mrs. Amani… at your service, ma’am.” Serentak itu Isyraf menambah tekanan pada pedal minyak dan keretanya menyusup laju di celah-celah kenderaan yang berderet-deret. Amani menahan nafas. Ngeri! “Cuba awak fikir… kalau tak nak duduk asing, kita nak duduk mana? Tentulah umi dan babah nak kita tinggal dengan mereka. Sebaliknya, mama dengan walid saya macam mana pula?” Isyraf kembali menyambung cerita tadi.  Setelah beberapa lama mengharung jalan yang amat sesak, dia berputus asa dan mengikut rentak lalu lintas yang sudah merangkak-rangkak. Tiada guna mencelah dan membahayakan mereka dalam keadaan sesak begini sedangkan sudah sah mereka akan lewat! Lama kedua-duanya berdiam diri, Isyraf memberi ruang untuk isterinya berfikir dan menimbangkan cadangan tersebut. “Betul juga kata awak. Kita tak mahu mana-mana pihak berkecil hati. Nampaknya jalan terbaik adalah dengan kita berpindah duduk asing. Macam tu maksud awak?” Amani sudah menangkap maksud di sebalik cadangan suaminya. “Tahu tak apa!” Isyraf tersenyum ceria. Dia sebenarnya tidak mahu ada pihak yang berkecil hati. Lagipun, dia ada perkara yang mahu dirahsiakan daripada kedua-dua belah keluarga.  Dengan tinggal berasingan dari keluarga masing-masing, dia berharap hal Erina mampu ditanganinya tanpa pengetahuan sesiapa. Yang paling mahu dielakkan ialah Erina mengganggu isterinya.  Isyraf berjanji akan memastikan Erina tidak mengenali Amani, jauh sekali untuk mengetahui lokasi di mana mereka tinggal. Gadis itu boleh bertindak apa sahaja, tidak mustahil jika satu hari nanti dia akan mencari Amani dan bercerita yang bukan-bukan mengenai hubungan silam mereka. “Awak menantu kesayangan walid dengan mama. Jadi awaklah yang kena pujuk dia orang,” putus Isyraf yang sudah mengenyit mata. Hee… dia ni. “Kenapa saya pulak yang kena buat kerja sensitif tu?” Amani mengerutkan dahi seraya mencebirkan bibir. “Sebab saya tahu awak dah tawan hati walid dengan mama. Dia orang pandang tinggi pada awak. Dia orang lebih dengar cakap awak dari saya. Babah dengan umi tu perkara kecik aje.” Laju sahaja Isyraf menawarkan hujahnya. Isterinya hanya menjeling sambil menghadiahkan cebikan. Nyata, tidak senang dengan saranan itu. “Awak kan peguam, gunalah hujah-hujah yang kaw-kaw dan kreatif untuk pujuk. Please…” rayu Isyraf dengan senyuman penuh menggoda di wajahnya yang kacak itu. Ah… susahnya bila dia cakap please macam tu, sahut hati Amani. Jiwa semakin kacau dengan gelagat suami yang menawan kalbu.  Kini wajah Thaqif semakin jauh dari mindanya. Amani mula membuka ruang di hatinya untuk menerima kasih sayang suami.

DENGAN kebijaksanaan Amani yang memujuk kedua-dua belah pihak keluarga, akhirnya dia dan Isyraf berpindah ke sebuah taman perumahan yang tidak berapa jauh dari rumah keluarganya. Hanya lima belas minit perjalanan. Rumah baharu itu kepunyaan babah yang kebetulan baharu beberapa bulan diserahkan kunci oleh pemaju. Kini kuncinya bertukar tangan kepada mereka pula.  Itu adalah syarat daripada keluarga mereka. Jika tidak mahu tinggal di situ, jangan harap walid mahupun babah akan benarkan mereka berpindah keluar. Petang itu Isyraf pulang dari pejabat lebih awal dari biasa. Selesai memparkir kereta di garaj dan mematikan enjin, dia menyandarkan tubuh ke belakang. Lama dia melengung di dalam kereta baharu yang dihadiahkan babah kepadanya. Lega kerana dia dapat bersendirian memandangkan Amani awal-awal lagi meminta izin untuk pulang ke rumah umi pada petang itu bersama Fikri. Abang iparnya itu sudah dua hari balik bercuti dari Sabah. Dia sendiri akan menyusul selepas solat maghrib. Isyraf melayan fikiran yang berkecamuk disebabkan insiden yang tercetus sejak beberapa hari yang lalu. Tidak mampu diketepikan lagi, perlahan-lahan mindanya memainkan semula apa yang berlaku sewaktu lawatan ke New Zealand tidak lama selepas majlis perkahwinannya selesai.   “I SAYANG you. Sungguh, I tetap sayangkan you. Tapi kita tak mungkin bersama lagi. I’m sorry love.” Kepada Erina dia menyampaikan keputusan. Itulah hajat sebenar kedatangannya ke New Zealand.  Hanya beberapa hari sebelum perkahwinannya berlangsung, dia menghubungi Erina melalui e-mel, menjemput gadis itu ke majlis hari bahagianya. Sekali gus memaklumkan tentang perkembangan dirinya.  Dia tahu Erina tidak akan dapat menghadirinya kerana gadis itu masih di New Zealand. Tujuan sebenar adalah bagi membuatkan Erina faham bahawa hubungan mereka benar-benar telah bernoktah, sementalah Erina sendiri yang memutuskannnya tempoh hari. Namun balasan e-mel dari gadis itu membuat hatinya resah. Erina seolah-olah tidak dapat menerima status baru mereka sebagai kawan biasa. Dia mengugut untuk ‘menggegarkan’ perkahwinan Isyraf apabila balik nanti. Jika tidak diselesaikan hal antara mereka, dikhuatiri Erina akan mengganggu hidupnya sesudah berkahwin kelak.  Itu sesuatu yang harus dielakkan. Nyata telahan dia benar apabila berhadapan dengan keengganan Erina melepaskan dirinya. “Isyraf! You… you tak maksudkan apa yang you cakapkan ni, kan? You’re just joking, right? Please…” Erina tersengih lucu mendengar kata-kata Isyraf. Ia sesuatu yang tidak mungkin. “I’ve never been more serius, Erina.” “Tapi muka you tak nampak serius pun. Janganlah macam ni, Isy. Let’s continue where we left off. Macam dulu-dulu. I menyesal dengan keputusan yang I buat hari tu.” Jemari Erina menyentuh pipi Isyraf. Dielus lembut dan perlahan. Gaya memujuk yang selalu digunakan terhadap lelaki .Isyraf mengelakkan diri dari sentuhan tangan itu dengan bertindak bangkit dari sofa. Tidak wajar begini, desis hatinya. “Erina, kali ni I betul-betul minta maaf. I meant every word I’ve just said.” Isyraf bernada serius. Dia mengangkat serta mendepangkan kedua-dua telapak tangan memberi isyarat dia sudah cukup dengan semua ini. Dah muak, dah bosan. Erina menggeleng beberapa kali, berusaha mengusir kenyataan yang menusuk telinganya. Sungguh dia tidak percaya dan tidak mahu mendengar kata-kata tersebut. Mana mungkin hubungan dia dengan Isyraf berakhir selamanya?  Sudah beberapa kali kasih mereka terpisah, namun setiap kali tetap bertaut semula. Dan hari ini juga masih serupa. Dia sering mampu memujuk Isyraf dengan gaya manjanya untuk menyambung semula hubungan mereka.  Pasti kali ini tiada bezanya, tekad Erina. Akan digunakan daya pujuknya untuk mengembalikan cinta mereka ke era dulu. “It’s over. Erina, I love you, but not like before. Sekarang ni kasih I pada you hanya sebagai kawan…” Isyraf bersuara dalam lembut. Ayatnya tergantung apabila Erina mencelah. “Syyh…” Segera tangan Erina berlabuh di bibir Isyraf. Menghalang jejaka itu dari bersuara lanjut. Isyraf yang tidak selesa dilayan begitu hanya membiarkan keadaan dalam sepi buat seketika. Dalam hatinya dia telah nekad. Harus diluahkan juga apa yang bersarang di minda. Harus diselesaikan misi kedatangannya ke sini. Direnung Erina dengan pandangan yang redup. “Dengar sini Erina… I tak cintakan you macam dulu lagi. Cinta kita yang tu dah lama berakhir. Dah padam.” “Tidak,” geleng Erina beberapa kali.  “It cannot happen.” Tangannya lembut merayap ke dada Isyraf. Tidak dipedulikan reaksi lelaki itu yang berundur dua langkah kerana rimas dengan tindakannya. Erina tidak mahu melepaskan Isyraf, semakin merapatkan jarak antara mereka. “Erina, listen to me…” Isyraf memegang kedua-dua lengan Erina erat lalu direnggangkan bagi menghentikan perbuatan gadis itu yang hampir menyembamkan wajah ke dadanya. Kini anak matanya ditala kepada anak mata Erina. “Semuanya dah berakhir sejak perpisahan kita beberapa minggu sebelum I balik Malaysia hari tu. Tak mungkin diperbaharui, Erina. You sendiri yang putuskan masa tu, bukan I.” Nadanya ditegaskan walau suaranya masih berlembut.  Dia harus bersabar dengan kerenah Erina dalam rangka membuat gadis ini faham dan sedar akan perkara yang baru disampaikannya. Perpisahan mereka untuk kali ini telah menemui jalan mati. Tidak mungkin diperbaharui. Dia sudahpun berumah tangga. Tidak dihiraukan kata-kata lelaki itu, Erina terus merenung wajah di hadapannya dalam mata yang seolah-olah merayu. Operasi memujuk dan menggoda harus bermula secepat mungkin! Dari sekarang. “Isyraf, dulu kita pernah berpisah. Malah beberapa kali… tapi lepas tu kita berbaik semula. Apa bezanya untuk kali ni?” Erina menghamburkan senyuman ceria. Senyuman yang dulu sering mengundang bahagia di wajah jejaka ini. Mustahil Isyraf tidak terkesan dengannya. Dia bergerak memaut mesra pinggang jejaka itu. “Dulu, mungkin ya. But not for this time, Erina. You sendiri yang buat keputusan tu, ingat tak?” Isyraf masih mengekalkan nada suaranya yang lembut namun tegas.Perlahan dileraikan tangan Erina yang berada di pinggangnya. Matanya menikam pandang anak mata Erina dalam usaha menyampaikan maksud. Hati berdebar juga. Takut andainya benteng pertahanannya ampuh bila berdepan dengan pujuk rayu Erina.  Erina memang juara dalam hal pujuk-memujuk sejak dulu lagi. Tetapi hari ini dia nekad untuk tidak tunduk kepada godaan mahupun rajuk manja Erina. Dia bukan lagi Isyraf yang meninggalkan bumi Kiwi ini enam bulan yang lalu.  Kini dia adalah Isyraf yang lebih bertanggungjawab, yang sudah berubah menjadi lelaki sopan lagi beradab.  Isyraf sekarang adalah yang lebih pentingkan solat dan amal kebajikan, yang menepati janji, yang lembut tutur kata dan sentiasa hormatkan orang lain terutama sekali kedua-dua ibu bapanya.  Dia berazam menjadi manusia yang memberi manfaat kepada orang lain, menjadi suami yang penuh tanggungjawab dan dihormati. Demi Amani, dia mahu menjadi kekasih yang setia. Ya, dia berusaha membetulkan dirinya supaya menjadi Muslim yang bermaruah! Dalam beberapa hari kebelakangan ini, dialog sebegitu sudah kerapkali berulang. Tetapi hingga sekarang ia berlarutan tanpa sebarang kata putus.  Dia sudah pening memikirkan bagaimana untuk menoktahkan segalanya. Namun setiap kali tiba ke penghujung, ia sering temui jalan untuk berbalik ke pangkal.  Pujuk rayu Erina membuatkan dia berasa bersalah terhadapnya. Erina seolah-olah bertekad mendapatkan semula dirinya sekalipun tahu dia sudah berkahwin.

Mungkin kini Erina menyedari hakikat bahawa dia memang bersungguh-sungguh dan muktamad dalam menerima pengakhiran hubungan mereka beberapa minggu sebelum pulang ke Malaysia dulu.  Tetapi, kenapa dia tidak rela menerima perpisahan ini? Kenapa dia masih menagih kasih?   ISYRAF membuka matanya setelah dipejamkan untuk beberapa waktu. Dia hanya tidur-tidur ayam, langsung tidak dapat nyenyak. Dikerling ke kiri setelah agak lama menyedari bahunya terasa berat.  Erina di sisinya masih terlentok dalam lena yang nyenyak. Isyraf membiarkan sahaja, tidak sampai hati mengejutkannya.  Dia membuang pandang ke luar tingkap pesawat. Masih gelap. Penerbangan dari Christchurch mengambil masa hampir 12 jam untuk tiba ke Kuala Lumpur. Diamati jam di pergelangan. Kira-kira satu jam lagi mereka akan mendarat di KLIA. Hatinya walang memikirkan duduk perkara… bagaimana setelah menjejakkan kaki kelak? Dahi Isyraf mula berpeluh. Bagaimana mahu menjelaskan tentang kepulangannya bersama gadis ini? Jika diketahui walid dan mama… mampus aku! Ya ALLAH, bantulah aku tangani kemelut ini dengan sebaik-baiknya. Panjang monolog Isyraf sementara kapal terbang terus membelah awan. “Oh, you dah bangun, Isy. Berapa lama lagi kita nak sampai?” Erina terus berpaut kepada lengan jejaka itu sebaik sahaja membuka mata. Suara Erina memecah haluan fikirannya. Isyraf melepaskan keluhan kecil.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66584/rasa-paling-indah

[SNEAK PEEK] Terus Cintai Aku

9789831247662-medium
EBUKU Terus Cintai Aku oleh  Aleya Aneesa

PROLOG

SEPASANG mempelai yang mengenakan baju warna hijau kelihatan manis di atas singgahsana. Sekejap-sekejap si suami menjeling manis pada si isteri. Si isteri yang masih malu-malu tersenyum manja demi membalas jelingan yang dilihat lewat ekor mata. Jelas terpamer bahagia pada wajah mereka berdua, gembira bila mimpi akhirnya jadi kenyataan. Langsung tidak peduli pada hiruk-pikuk yang kedengaran di sana sini, seolah-olah di ruang itu hanya ada mereka sahaja. “Aduh, sakitnya!” keluh Zalis perlahan saat terasa bahunya disenggol kuat. “Khilfie!” jeritnya dengan mata melotot seperti ingin menerkam Khilfie yang sudah pun mempamerkan sengihan seperti biasa. Sakit hati bila keasyikannya melihat pasangan pengantin yang dirasakan sangat cantik di hadapan mereka terganggu dengan tingkah nakal Khilfie.  “Awak kenapa ni?” tanyanya garang. Masih lagi mempamerkan riak wajah tidak puas hati. “Cantik!” Khilfie terus tersengih-sengih mempamerkan gigi putih bersih miliknya. “Cantik? Apa yang cantik?” “Cantik!” Khilfie terus mengulang kata yang sama dengan mata masih tertancap tepat di atas singgahsana raja sehari berwarna putih bercampur ungu itu.  “Siapa? Kita ke yang awak kata cantik tu?” Zalis bertanya dengan wajah malu-malu. Mendengar pertanyaan Zalis, pantas Khilfie berpaling. Dia menjelirkan lidahnya seperti biasa. “Awak nak buat apa? Kita cakap pengantinlah. Awak mana cantik. Rambut panjang macam hantu kubur, berserabai pulak tu kalau kena tiup angin. Hingus asyik meleleh aje. Comot lagi adalah!” kutuk Khilfie selamba. Langsung tidak menjaga hati Zalis yang terus menadah telinga dengan mata terkebil-kebil. “Comot sangat ke kita ni, Khilfie?” Kepala bertocang dua yang tiba-tiba terasa gatal di tengah-tengah, Zalis garu perlahan. Kalau ada cermin ketika ini, dia mahu melihat wajahnya yang sudah disapu bedak oleh mamanya pagi tadi. Kata Zafran sebelum sama-sama melangkah keluar rumah, dia sudah cukup comel. Tapi lain pula yang dikata Khilfie saat ini. Takkan abangnya itu menipu? Kemudian disentuh pula hidung sendiri. Tidak ada! Mana ada hidungnya berhingus? Khilfie sengaja mengada-adakan cerita. “Tapi… tadi Abang Zaf kata, kita dah comel dah. Lagipun, mana ada hidung kita berhingus sepanjang tahun. Minggu lepas aje. Itu pun sebab Abang Han bawa balik kucing jiran sebelah. Kita kan tak boleh dekat-dekat dengan kucing. Kata doktor kita alergi. Mama pun kalau nampak hidung kita berhingus, cepat-cepat bawa kita pergi klinik,” terang Zalis panjang lebar. Kepala dijengukkan ke kiri dan ke kanan. Dalam saratnya orang di ruang tamu rumah jiran mereka itu, dia mencari kelibat Zafran. “Abang Zaf tipu awak tu. Percaya cakap kita, awak memang selalu nampak comot.” Khilfie masih cuba meyakinkan Zalis yang muda dua tahun daripadanya itu. “Abang Zaf tak pernah tipu kita. Dia sayang kitalah!” “Kita tak tipu awak.” “Tadi mama kita dah letak bedak kat muka kita. Dah ikat rambut kita cantik-cantik,” kata Zalis bagaikan hendak menangis. Seperti biasa, Khilfie selalu saja berkata yang bukan-bukan tentang dirinya. Semua yang ada padanya tidak pernah cantik di mata kawannya itu. Kalaupun orang lain kata cantik, Khilfie akan kata tidak cantik. Khilfie juga selalu membuatkan dia menangis di sekolah walaupun mereka tidak sama kelas. Peliknya, dia tetap suka berkawan dengan Khilfie kerana Khilfie tidak pernah lokek dengannya. “Rambut macam ni buruklah. Macam lipan merayap atas kepala!” ejek Khilfie lagi. “Tapi…” “Zalis, Khilfie… nak bergambar dengan pengantin tak? Kalau nak, biar Abang Zaf ambik gambar kamu berdua,” tawar Zafran tiba-tiba. Dia muncul di tengah-tengah ruang tamu yang masih ramai dengan orang. Ada kamera di dalam genggamannya. Sejak kenal kamera, dia memang suka mengambil gambar apa-apa saja yang melintas di hadapan matanya dan dia paling suka mengambil gambar Zalis. Adiknya itu memang suka kalau disuruh bergaya di hadapan kamera. “Nak!” balas Khilfie. Dia nampak begitu teruja dengan cadangan Zafran. “Tak nak!” jawab Zalis pantas. Kepalanya menggeleng bersungguh-sungguh dengan wajah sugul. Hatinya agak terasa dengan kutukan Khilfie. Kalau sudah rupanya buruk, untuk apa dia bergambar dengan pengantin yang Khilfie kata sangat cantik itu? Dia tidak mahu bila Khilfie melihat gambar itu kelak, Khilfie akan terus mengutuknya. “Kita naklah Zalis!” Mata Khilfie terhala tepat ke wajah cemberut Zalis yang bermulut muncung. “Kita tak nak!” “Kita nak juga!” “Kalau awak nak, awak bergambar sorang-soranglah. Kita tak nak!” “Zalis, kita…” Dahi Zafran berkerut sedikit. Tidak mengerti apa sebenarnya yang berlaku dengan dua kanak-kanak itu. Mendengar Zalis tidak mahu bergambar, lebih-lebih lagi dengan pengantin, dia rasa pelik. Setahunya, Zalis bukan jenis itu. Kemudian, dipandang pula wajah penuh harap Khilfie. Lambat-lambat bibirnya mengukir senyum nipis, pasti ada sesuatu yang dikata Khilfie sehingga Zalis nampak seperti merajuk. “Kenapa ni? Gaduh lagi ya?” “Kita tak nak bergambar dengan pengantin. Khilfie kata kita comot. Muka kita buruk. Tak cantik!” adunya dengan mata bergenang. Dia menghampiri Zafran, memandang wajah abangnya seketika bagaikan meminta simpati sebelum memeluk kaki Zafran kuat-kuat. Dia tidak mahu memandang wajah Khilfie. “Khilfie kata rambut kita macam lipan. Buruk!” adunya lagi dengan wajah yang sudah tersembam di paha Zafran yang terus berdiri. “Lepas ni… kita tak nak mama buat rambut kita macam ni. Kita nak potong rambut kita pendek-pendek!” Zafran mengulum senyum. Kepala Zalis diusap perlahan. “Taklah! Khilfie bergurau aje tu. Kan Khilfie, kan?” tanya Zafran beria-ia. Khilfie diam. Dia hanya memandang kedua-dua beradik  itu. “Khilfie tak cakap pun dia gurau. Memang kita buruk, kita tau Abang Zaf tipu kita, kita tak nak kawan dengan Abang Zaf lagi sebab Abang Zaf selalu kata kita cantik. Abang Zaf tipu kita.” “Khilfie…” Zafran kenyit mata pada Khilfie meminta kawan Zalis itu berkata sesuatu. Dia tidak mahu Zalis terus sedih begitu kerana Zalis itu adiknya. Satu-satunya adik perempuan yang dia ada. Kalau bukan dia sebagai abang sulung yang melindungi Zalis, siapa lagi. Dalam senyuman, Khilfie menghampiri Zalis. Lama memandang Zalis yang tidak langsung mahu berganjak. Dipegang perlahan tangan Zalis yang sedang sedih. “Sorry… kita acah-acah ajelah. Awak cantik! Rambut awak pun cantik. Nanti kalau dah besar, kita nak kahwin dengan awak. Kita janji, nanti awak dengan kita duduk atas pelamin macam tu. Awak mesti tunggu kita, tau?” Zalis mengangkat kepala, matanya dan Khilfie yang masih tersenyum saling berpandangan. Zafran yang melihat, ketawa kecil.

*****

SUMPAHAN! Hanya sepatah perkataan itu yang berlegar-legar di kepala Zalis saat ini. Kalau bukan sumpahan, Khilfie tidak akan muncul di hadapan matanya lagi. Atau barangkali juga, dia terlupa membaca bismillah kerana Zahfir sudah membebel-bebel, kononnya dia bersiap terlalu lama. “Zahfir… Zalis. Korang buat apa kat sini?” tanya Khilfie teruja. Tangannya dan Zahfir saling bertaut. Sejak di restoran malam itu, dia tidak pernah lagi bertemu dengan Zahfir. Cuma ada sekali dua dia bercakap di telefon dengan Zafran, saling bertanya khabar. “Cik kak ni ajak tengok wayang,” balas Zahfir. Bahu kiri Zalis disiku sedikit. Pelik, kenapa tanpa dirancang Zalis selalu saja dipertemukan dengan Khilfie?  “Tengok wayang?” “Yup! Mimpi apa entah pagi-pagi lagi dah telefon aku, kata dia bosan duduk rumah sebab kawan-kawan dia semua nak pergi dating. Itu yang cari aku. Dia ni memang teruk sikit, cari aku bila dah bosan atau terdesak aje. Kalau tak, nak telefon aku pun payah.” Telinga Zalis yang bertudung, ditarik sedikit. “Apa Abang Fir ni tarik telinga Zalis!” Perlahan saja suara Zalis memprotes. Masam wajahnya kerana diperlakukan begitu di hadapan Khilfie yang sudah tergelak. “Buat malu Zalis aje depan Khilfie,” protes Zalis tidak puas hati. Masam mencuka wajahnya. Bibir pula diketap geram. Sudahlah bertembung dengan Khilfie, kini abangnya seperti mahu memalukan dirinya pula. “Malu eh?” tanya Zahfir sambil tergelak-gelak. Melihat perubahan Zalis, dia lega. Zalis tidak lagi mempamerkan air muka yang keruh. Selera makan Zalis pun sudah kembali macam biasa. Mereka percaya yang luka hati adiknya itu akan sembuh seiring dengan putaran waktu. “Sorry ya? Jangan marah-marah, nanti tak comel. Baik-baik ada orang nak tackle, nanti tak jadi sebab takut Zalis cepat tua.” “Abang Fir!” “Sorry again…” “Naik lorilah!” balas Zalis pantas. Ketawa Zahfir dan Khilfie bergabung dengan kata-kata Zalis kali ini. Dan Khilfie, terasa seperti dihadiahkan dengan bulan dan bintang melihat seraut wajah itu. Wajah yang tidak mahu lagi melihat wajahnya. Syukur, permintaan Zalis tidak diperkenankan ALLAH. Dalam diam dia berharap, selepas ini akan ada banyak lagi pertemuan dengan gadis itu. Tidak kiralah secara kebetulan ataupun memang dirancang.  “Buat lawak pulak dia.” “Abang Fir…” Suara Zalis yang seperti hendak menangis gara-gara terus disakat Zahfir, mencuit hati Khilfie. Membuatkan dia terasa tidak mahu mengalihkan matanya ke lain kecuali pada wajah yang comel itu. Hati berdetik dalam diam, sudah dihunikan hati gadis itu? Atau, masih kosong? Tapi apa bezanya dihuni atau kosong? Yang penting, dia masih mahu berkawan dengan gadis itu dan sesiapa pun yang memiliki hati itu tidak menghalang persahabatannya dengan Zalis “Okey… Abang Fir tak sakat lagi dah. Janganlah marah, nanti tak comellah adik Abang Fir ni,” pujuk Zahfir. Kerongsang di bahu kiri Zalis yang senget sedikit, dibetul-betulkan. Benarlah kata Rubina dan Irma, mereka adik-beradik terlalu memanjakan Zalis.  “Kau pula buat apa kat sini Khilfie? Kau dating dengan tunang kau ya?” usiknya pada Khilfie pula. Dalam hati berharap, hati Zalis tidak terusik kalau benar Khilfie datang ke KLCC itu bersama-sama tunangnya.  “Tak. Sorang aje.” “Okeylah… kita orang pergi dulu. Lambat karang kena beratur panjang pula. Tau ajelah KLCC ni.” “Fir… aku ikut boleh?” “Hah, nak ikut? Tapi kita orang nak tengok cerita…” “Cerita apa pun aku tak kisah. Yang penting boleh join korang berdua,” potong Khilfie pantas, tidak mahu mendengar alasan Zahfir. Soal cerita tidak penting, paling penting dia dapat bersama-sama Zalis dalam masa beberapa jam lagi. “Okeylah kalau kau dah cakap macam tu. Jom…” Zahfir terus berpusing, tapi langkahnya terhenti saat terasa tangan kirinya ditarik. “Kenapa? Jomlah…” Tangan kanan Zalis pula yang ditarik. Mengheret tubuh kecil Zalis supaya menyaingi langkahnya. Dia tahu sebenarnya apa yang hendak dikatakan Zalis. Adiknya tentu tidak mahu Khilfie menyertai mereka. Tapi, dia tetap akan mengajak Khilfie. Tidak mahu Zalis terus mengelak daripada berjumpa Khilfie.  “Zalis tunggu sini dengan Khilfie. Abang Fir beli tiket.” “Abang Fir…” Zalis bagaikan merayu. Tidak mahu ditinggalkan berdua dengan Khilfie. “Kejap ajelah. Dapat tiket nanti Abang Fir datang cepat-cepat. Berbual dulu dengan Khilfie ya?” pujuk Zahfir lembut. “Abang Fir…” Zahfir tidak mengendahkan Zalis, terus dia melangkah menuju ke kaunter tiket. “Awak tak suka jumpa saya, kan? Tak suka saya join awak dengan Fir, kan?” tanya Khilfie sebaik saja kelibat Zahfir hilang di tengah-tengah orang ramai yang beratur hendak mendapatkan tiket wayang. Tidak perlu Zalis berkata tidak suka, dia sudah tahu. Gadis itu nampak berat hati bila dia mengatakan mahu bersama-sama mereka. Ketika Zahfir menyuruh tunggu dengannya pun, Zalis nampak seperti hendak menangis.  Zalis diam tidak tahu menjawab apa. “Awak bencikan saya sangat, kan?” Tajam matanya merenung Khilfie. Tidak suka dengan tuduhan lelaki itu. Benci-membenci tidak ada dalam kamus hidupnya. Khilfie salah kalau menganggap dia kejam begitu. Tapi dia mengaku yang dia tidak mahu Khilfie menyertai dia dan Zahfir. Pun bukan sebab dia benci, hanya dia tidak mahu ada apa-apa kaitan dengan lelaki itu lagi. Mereka tidak harus bertemu, apalagi sampai menonton wayang bersama-sama walaupun Zahfir ada sekali.  “Ada saya cakap yang saya bencikan awak?” tanya Zalis dengan nada suara tidak mesra. “Tak ada.” “Jadi atas dasar apa awak tuduh saya macam tu?”

 SEBELUM sempat Zahfir masuk, cepat-cepat Khilfie memintas kerana dia mahu duduk di sisi Zalis. Dia sedar lelaki itu agak terpinga-pinga dengan tindakan spontannya, tapi dia buat-buat tidak perasan. Biarlah dia menebalkan muka kerana hanya inilah masa yang dia ada untuk bersama-sama Zalis. Selepas ini, dia harus menunggu sekali lagi keajaiban takdir kalau hendak bertemu dengan Zalis. Mengajak Zalis keluar dengannya, dia tahu sampai kucing bertanduk pun, Zalis tidak akan mahu. “Abang…” Kata-kata Zalis terhenti. Terkedu kerana bukan Zahfir yang duduk di sisinya, tapi Khilfie. “Ya, ada apa?” sahut Khilfie. Dia tersenyum nipis. Tidak pasti kenapa di hatinya ada bunga-bunga halus walaupun dia pasti yang Zalis bukan memanggilnya. “Awak nak apa-apa ke Zalis?” tanya Khilfie perlahan. Sengaja tidak mengendahkan kebekuan Zalis yang tiba-tiba.  “Tak ada apa-apalah, Khilfie…” balas Zalis lemah. Apa sebenarnya yang dimahukan Khifie? Lelaki itu seperti tidak mahu melepaskannya. “Khilfie? Bukan abang?” bisik Khilfie, tidak mahu Zahfir mendengar kata-katanya.  Pantas Zalis berpaling merenung wajah Khilfie dalam samar-samar cahaya.  Khilfie memanjangkan sedikit lehernya. “Jangan marah, saya lebih tua daripada awak. Sebaya Zahfir, kalau awak rasa nak panggil saya abang pun, saya tak kisah. Sangat dialu-alukan,” bisik Khilfie lagi. Lembut suara Zalis menyebut perkataan abang tadi meresap dalam ke jiwanya. “Merepek!” bidas Zalis. Lebar senyuman Khilfie. Gembira kerana dapat mengenakan Zalis. Kalau tidak disebabkan cahaya yang suram, pasti dia dapat melihat wajah Zalis yang tentu saja berubah. Malu atau marah, dia tidak tahu. Yang pasti, warna di wajah Zalis tentu saja merah. Tiba-tiba saat ini dia sangat berharap kalau tidak ada Zahfir di antara dia dan Zalis. Bimbang tersilap cakap, buku lima Zahfir naik ke wajahnya. “Zalis…” Serentak Zalis dan Khilfie berpaling ke arah Zahfir. “Abang Fir keluar kejap. Nak jawab telefon.” Wajah Zalis berubah. Zahfir keluar bermakna dia harus ditinggalkan sekali lagi dengan Khilfie. Dia tidak mahu. “Zalis ikut!” kata Zalis.  “Kejap aje…” “Abang Fir…” Zahfir pegang kepala Zalis walaupun di tengah-tengah ada Khilfie. “Abang Fir nak jawab telefon. Khilfie… kau jangan sentuh adik aku walaupun pegang baju dia. Kalau aku nampak, siap!” Dia memberikan amaran kepada Khilfie. Kemudian, dia terus bangun dan pergi.   Melihat Zahfir melangkah, Zalis mencapai beg tangannya. Namun Khilfie lebih pantas bertindak, pergelangan Zalis dicapai dan digenggam erat. Sudah menduga Zalis pasti mahu mengikut langkah Zahfir. “Nak ke mana? Temankan saya tengok cerita ni sampai habis,” bisiknya. Zahfir sudah memberi amaran yang dia tidak boleh menyentuh walaupun baju Zalis, tapi sekarang ini dia bukan setakat menyentuh baju adik Zahfir itu, tapi pergelangan tangan Zalis. Hangat tapak tangannya bertemu kulit halus milik gadis itu.  “Lepas!” kata Zalis tegas walaupun dalam nada perlahan.  Mata Khilfie terus melekat pada wajah bengang Zalis. “Kalau saya tak nak lepas, awak nak buat apa pada saya?” Sengaja dia mencabar Zalis kerana dia merasakan gadis itu sudah banyak kali mencabar kesabarannya.  “Lepaslah!” “Tak mahu…” “Khilfie…”  Khilfie senyum. Nada seperti merayu itu mencuit hatinya. Zalis tidak menggoda, tapi dia rasa tergoda. Dia sedar dia tidak boleh merasakan perasaan itu kerana antara dia dan Zalis, tidak ada apa-apa. Mereka hanya sahabat lama yang ditemukan kembali selepas lama terpisah. Dia pun sudah ada Jaznita. Tapi entah apa merasuk, dia rasa gembira dapat berdua-duaan dengan Zalis walaupun hanya seketika.  “Dulu-dulu… lebih daripada ini saya pernah buat pada awak. Tapi awak tak pernah kisah pun. Sekarang, baru saya sentuh pergelangan tangan, awak dah kecoh macam saya dah buat lebih-lebih pulak,” usik Khilfie dengan kening yang sengaja dijongketkan.  Mahu saja Zalis menampar wajah Zalis sebagai hadiah atas kata-kata lelaki itu. Khilfie fikir dia apa boleh diperlakukan sesuka hati? Waktu itu, dia masih terlalu kecil dan tidak tahu apa-apa. Takkanlah bila sudah sedewasa ini, Khilfie masih mahu memperlakukan dia begitu?  “Awak jangan lupa, Zalis. Saya lelaki pertama yang pernah cium awak, peluk awak. Tidur sebelah awak. Bukan sekali pulak tu. Setiap kali awak merajuk, saya pujuk awak dengan cara tu. Awak dah lupa?” “Khilfie!” “Walaupun masa tu kita sama-sama kecil, saya tetap orang pertama dapat peluang itu. Saya dah mendahului bakal suami awak,” bisik Khilfie bangga. Sebenarnya, dia tidak menyimpan niat apa-apa tapi sekadar mengusik Zalis. Teringin melihat Zalis marah-marah macam masa mereka kecil-kecil.  “Awak ni biadab!” “Ingat… saya tetap yang pertama. Sesiapa pun tak boleh ubah hakikat tu, Zalis.” Pergelangan tangan Zalis dilepaskan kerana dia melihat Zahfir sudah semakin mendekat. Tapi tangannya sempat mencapai bekas minuman milik Zalis. Cepat saja dia menyedut air tersebut sebelum diletakkan kembali ke tempat asal. Bahkan dia hanya tersenyum melihat mulut Zalis yang seperti terlopong melihat aksi kilatnya .”Tak lama, kan?” tanya Zahfir pada Zalis. Ada senyuman di bibirnya. Sekali lagi tapak tangannya diletakkan di kepala adiknya itu. Lama. Mungkin sejak kecil mama dan papa mereka suka meletakkan telapak tangan di kepala anak-anak setiap kali memujuk. Bila sudah dewasa, Zafran turut meletakkan tapak tangan di kepala Zulhan, dia dan Zalis. Kemudian Zulhan juga meletakkan tapak tangan di kepalanya dan Zalis. Dan kini, dia pun akan melakukan perkara yang sama pada Zalis.

Tradisi keluarga! Itulah yang sering Rubina dan Irma katakan. Tapi mereka langsung tidak kisah. “Tak.” Khilfie yang memilih menjawab kerana dia tahu Zalis pasti masih marah dengan perbuatan dan kata-katanya semasa ketiadaan Zahfir tadi. Ditambah lagi dia meminum air milik gadis itu tanpa izin. Memang tak lama Fir, tapi sorry sebab aku terpegang tangan Zalis. Kulit adik kau lembut macam dulu-dulu juga, detik hati kecil Khilfie nakal.  Sebenarnya, jauh di sudut hati, Khilfie terasa mahu menyentuh kepala Zalis sama seperti yang dilakukan Zahfir tadi kerana dia dapat merasakan betapa dengan cara itu Zahfir menyalurkan kasih buat Zalis. Bahkan, dia pernah melihat Zafran dan Zulhan melakukan perkara yang sama pada Zalis. Buat seketika tidak ada kata-kata daripada bibir mereka bertiga. Namun, Zalis terasa tangan kasar Khilfie mengelus lembut belakang tangannya. Sungguh, tingkah Khilfie dirasakan sangat menyebalkan. Lelaki itu seperti lupa batas yang wujud antara mereka berdua. Khilfie kelihatan seperti galak mahu mengulang sejarah mereka yang sudah semakin jauh ditinggalkan masa.  “Gatal!” Khilfie senyum. Dia mendengar dengan jelas apa yang Zalis katakan dan dia tahu kata-kata itu ditujukan padanya. Kebetulan filem yang dipaparkan di skrin besar di hadapan mereka sedang mempamerkan aksi-aksi 18SX. “Tulah… Abang Fir dah cakap kita tengok cerita lain. Tapi Zalis nak juga tengok cerita vampire handsome ni. Kan dah malu sendiri.” Kali ini, Khilfie tergelak. Cukup untuk pendengaran mereka bertiga. Lega kerana Zahfir langsung tidak mengesyaki apa-apa. Dia percaya Zalis tidak akan tergamak mengadu perbuatannya pada Zahfir. Lantas dengan tidak malunya, cepat saja tangannya menggenggam buku tangan Zalis. Dia tahu dia tidak patut memperlakukan Zalis begitu. Tapi hati di dalam seperti tidak mahu membiarkan Zalis duduk dengan tenang. Mahu terus mengacau gadis yang sudah terganggu sejak melihat wajahnya tadi. “Aduh… sakit, Zalis!” bisik Khilfie. Kalau tadi Zalis diam, hanya menahan hati, kini Zalis sudah mula membalas. Sakit lengannya dicubit gadis itu. “Lepas!” “Tak naklah…” Inilah peluang yang dia ada, kenapa dia harus menurut kata-kata Zalis? “Jangan salahkan saya kalau lepas ni lengan awak biru.” “Kalau berdarah sekalipun, saya tetap tak akan lepaskan awak.” Matanya dan Zalis bertentangan. Lama. “Janji Zalis… lepas ni, jangan mengelak daripada saya lagi. Jangan jauhkan diri daripada saya. Lepas ni kita keluar berdua. Hanya  awak dan saya. Janji…” tagihnya penuh harap. Khilfie mahu terus bertemu dengan gadis itu. Bukan kerana dia mahu mengambil kesempatan seperti hari ini, tapi entahlah… dia sendiri tidak mengerti. Hanya yang pasti, dia berat hati mahu melepaskan Zalis pergi. Tidak dari hidupnya, tidak juga dari hatinya. Gila! Ya… tapi itulah, itulah kata hatinya saat ini!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66591/terus-cintai-aku

[SNEAK PEEK] Abah, Adik Nak Kahwin!

9789831248522-medium
EBUKU Abah, Adik Nak Kahwin! oleh Aireen Erina

BIARPUN kecewa dengan perkahwinan Jaya Hezmi, mujur juga Farhana masih mampu berfikiran waras. Hidupnya diteruskan seperti biasa walaupun hatinya sudah tidak punya rasa. Dia kembali menjadi Farhana yang asal. Melakukan rutin hariannya seperti sebelumnya dan tidak lagi bertapa di hadapan komputer saban malam.  Pergi kerja, balik kerja. Bergelumang dengan dunia andaman tanpa memikirkan lagi soal Jay Hezmi. Dia bertekad merawat kelukaan itu sendiri. Tidak mahu lagi mengingat kebodohan dirinya. Pejam celik, pejam celik sudah tiga bulan kepahitan itu ditinggalkan. Sedikit demi sedikit ingatan pada lelaki buaya itu mulai pudar. Tengahari itu, sewaktu di Butik Andaman Amy, Farhana turun ke restoran di tingkat bawah untuk mengisi perutnya yang sudah berlagu riang minta diisi. Sejak pagi dia sibuk menjahit baju pengantin yang akan diambil oleh pelanggan keesokan harinya. Restoran Mukmin Jaya sudah menjadi tempat wajib bagi Farhana makan tengahari. Ada lagi sebuah restoran mamak di hujang deretan kedai itu, tetapi dia lebih suka dengan cara masakan Cina muslim di restoran itu. Dia dan pekerja di situ pun sudah akrab seperti adik-beradik. “Nasi Goreang Cina satu kak. Macam biasa, bungkus.” Farhana membuat pesanan makanan sebaik sahaja seorang pelayan menghampirinya. “Letih saja akak tengok. Banyak kerja ke?” Wanita berusia 40-an yang mesra dengan panggilan Kak Mah itu menegur. “Haah kak. Penat rasa badan ni.” Farhana menarik kerusi dan duduk di meja bulat. Keadaan restoran agak lengang. “Biasalah tu. Kerja. Nak buat macam mana.” Kak Mah senyum. Dia berlalu ke bahagian dapur meninggalkan Farhana sendiri di meja itu. Farhana bermain-main dengan telefon bimbit menghilangkan kebosanan menunggu makanannya siap. Cuaca yang panas terik menambahkan keletihan yang sedia ada. Dia rasa rimas dan resah. “Farhana? Farhana kan?” Tiba-tiba suatu suara menegur Farhana yang tunduk leka. Farhana mengangkat wajah. Seorang lelaki yang pernah ditemui dahulu berdiri di hadapannya. “Alif! Buat apa kat sini?” Farhana sedikit terkejut. Tidak sangka akan bertemu dengan lelaki itu lagi. “Ni kan restoran, saya datang makanlah. Takkan nak datang baiki jalan pulak.” Alif berseloroh. Dia tersenyum memandang Farhana. Farhana tergelak kecil. “Tahulah datang makan. Maksud saya buat apa kat area sini? Awak bukan kerja kat sini kan?” “Ada hal tadi kat Kota Laksamana. Nak balik ke pejabatlah ni. Lapar, singgah makan dulu. Tak sangka pulak jumpa awak kat sini.” Alif menerangkan. Farhana mengangguk perlahan. “Tak nak jemput saya duduk ke?” Alif mengangkat kening. “Lah… ingatkan awak memang nak berdiri saja kat situ, tu yang tak ajak tu.” Farhana pula berseloroh. Kedua-duanya tergelak kecil. Alif menarik kerusi dan duduk mengadap Farhana. Farhana membetulkan sedikit duduknya. Dia rasa janggal. Tidak tahu apa yang harus dibicarakan. Alif juga begitu. Diam menyepi. Masing-masing mungkin mencari topik yang sesuai untuk dibualkan. “Lama tak nampak ya?” Farhana memecahkan kesunyian antara mereka. “Macam mana nak nampak, kalau telefon pun tidak. Entah-entah kad nama saya hari tu, dah awak campak dalam Sungai Melaka.” Alif senyum. Farhana juga senyum. Senyum malu sebenarnya apabila hal itu diungkitkan. Memang dia tidak pernah menelefon Alif sejak kali pertama mereka bertemu. Langsung dia tidak teringat pada Alif lagi. Sibuk di tempat kerja dan sibuk melayan Jay Hezmi yang akhirnya memakan diri sendiri! “Maaflah. Saya banyak kerja, tu yang lupa. Kad awak ada lagi dalam beg ni. Tak baik campak-campak dalam sungai. Nanti kena saman dengan majlis perbandaran tau!” Farhana bergurau, cuba menutup malu pada Alif. “Ada? Kenapa saya rasa macam tak percaya saja?” Alif  sengaja menduga. “Tak percaya? Nanti ya saya tunjukkan. Ada kat dalam ni.” Farhana terus membuka dompet dan mencari-cari di celah kad-kad. Seingatnya di situlah dia meletakkan kad nama Alif. Tapi mana pulak? Alif menunggu penuh minat. Gelagat Farhana diperhati. Gadis itu terkial-kial mengeluarkan kad satu per satu dari dalam dompetnya untuk mencari kad nama itu. “Haah… kan saya dah kata. Memang awak dah buang kan?” Alif meneka. “Tak! Saya tak buang. Ada kat dalam ni. Tak pernah usik pun.” Farhana bertegas mempertahankan kata-katanya. “Tak pernah usik pun?” Dahi Alif berkerut. “Err… maksud saya, kad tu saya tak keluarkan pun. Memang ada kat dalam ni.” Farhana jadi serba salah, bila Alif seolah-olah terasa dengan ‘layanannya’ pada kad nama itu. Tapi memang itu kenyataannya. Kad itu tidak pernah terusik sejak Alif memberinya dahulu. “Kasihan kad tu. Lemas duduk lama-lama dalam dompet yang sempit tu. Tu yang dia cari jalan keluar agaknya.” Alif seolah-olah memerli Farhana. “Okey! Salah saya. Saya hilangkan kad awak.” Farhana angkat bendera putih. Malas hendak mencari lagi. “Bagi lagi sekeping boleh?” Farhana menutur perlahan. Alif gelak kecil. Raut wajah Farhana menampakkan ketakutan gadis itu akan kehilangan kad namanya. “Bagi lagi? Lepas ni awak nak buat apa pulak? Campak dalam Tasik Ayer Keroh ya?” Alif sengaja membuat Farhana makin serba salah. “Tak adalah! Saya nak buat umpan api. Kat rumah saya tak guna gas, guna dapur arang. Kad tu campak dalam api tu nanti, cepat sikit nasi saya masak!” Farhana jadi geram. Orang minta baik-baik, nak perli-perli pulak? Tak nak bagi sudah! Gerutunya dalam hati. “Oh… marah ya! Bukan saya ke yang patut marah?” Alif gelak lagi. Suka dia melihat wajah Farhana yang merah padam kerana geram. “Apa kata kali ni, awak pulak yang bagi kad nama pada saya. Mana tahu lepas ni saya pulak boleh campak dalan unggun api.

“Awak perli saya ke? Awak nampak muka macam saya ni ada kad nama ke?” Farhana membulatkan mata. Semakin geram dengan bahasa anak muda itu. “Oh maaf! Saya tak berniat pun. Bukan apa, kalau saya bagi tapi awak lupa mana awak letak, tak ada gunanya kan? Baik saya saja yang ambil nombor awak sebab saya tak akan lupa.” Alif mengangkat kening. Menunggu persetujuan daripada gadis itu.  “Kalau saya tak nak bagi? Awak nak buat apa?” Farhana menggertak. “Hmm… apa ya?” Alif berpura-pura berfikir. “Apa kata saya buat macam ni?” Serentak itu Alif menarik telefon bimbit Farhana yang diletakkan di atas meja. Farhana terkejut. Tidak sangka Alif setekad itu. Pantas dia bangun, cuba merampas semula telefon bimbitnya dari tangan Alif. Tapi Alif segera mengelak. Cukup tiga saat, deringan telefon berbunyi. Alif tersenyum girang. Telefon Farhana dipulangkan kembali. Alif menyeluk saku seluarnya dan mengeluarkan telefon bimbitnya. Dia melihat di skrin, missed call kepada dirinya sendiri daripada telefon bimbit Farhana tertera di situ. Dia ketawa. Farhana pula mencuka. “Dah dapat! Terima kasih,” ucap Alif tanpa rasa bersalah. “Mana boleh macam tu? Itu tipu namanya” Farhana tidak puas hati. “Anggap saja itu hukuman sebab hilangkan kad saya.” Farhana kehilangan kata-kata. Geram ada. Marah pun ada. Tapi dalam hati dia mengakui, comel jugak lelaki ni!  “Nah dik, nasi goreng.” Kak Mah muncul menghulur bekas polistren putih di dalam beg plastik berwarna oren. “Eh, adik dah order ke?” Wanita itu baru tersedar kehadiran Alif yang duduk semeja dengan Farhana. “Tulah, saya tunggu jugak. Ingatkan kat sini kena order di kaunter. Macam kat KFC ke McD ke?” Alif memerli dalam nada bergurau menyebabkan Farhana ketawa kecil. “Amboi… marah sungguh bunyinya tu. Maaflah akak tak perasan tadi. Sekarang cakap, nak makan apa? Akak suruh tukang masak buat special untuk adik.”  “Tak marahlah. Gurau saja kak. Bagi saya nasi goreng hailam dan jus epal. Boleh?” “Boleh. Kejap ya. Lima minit siap.” Kak Mah berlalu dengan senyuman di bibir.  Farhana mencapai nasi gorengnya dan menolak kerusi untuk bangun. “Awak nak ke mana?” Sepantas itu Alif bertanya. “Nak balik ofis.” Farhana menjawab selamba. “Saya datang jauh-jauh, awak tak nak temankan saya makan ke?” soal Alif, berpura-pura sedih. “Laa… awak datang sini sebab saya ke? Takkan? Jadi, atas dasar apa saya kena teman awak makan? Kalau saya tak ada, tak kenyang ke awak makan?” Farhana masih dengan nada selamba menjawab.  “Memanglah kenyang. Tapi awak lupa ke awak masih ada hutang dengan saya hari tu?” Alif mengangkat kening. “Hutang?” Farhana pula mengangkat kening. Berfikir tentang hutang yang diperkatakan Alif. “Ya, awak hutang belanja saya lagi satu kali. Ingat tak?” Alif mengingatkan cerita lama .

“Oh, pasal tu? Alah, lain kalilah. Lagipun, dalam perjanjian tak kata kena bayar hutang tu hari ni kan?” Farhana bijak mencari helah untuk melarikan diri. “Lain kalilah ya!” Tanpa menunggu Alif menjawab, Farhana terus berlari-lari anak meninggalkan Alif termangu-mangu sendiri. “Nanti dulu…” Laungan itu sudah terlambat apabila kelibat Farhana sudah hilang dari pandangan. Alif senyum sendiri. Entah mengapa dia rasa bahagia melihat gelagat Farhana. Perasaan dukanya rasa terubat.

*****

“SAYA balik dulu bos,” ujar Farhana sebelum menutup pintu Butik Andaman Amy. Tanpa menunggu Amy yang sedang asyik mengira bajet untuk membeli perkakasan butik yang baru menjawab, gadis itu laju menghayun kaki ke luar.   Bila tiba di tingkat bawah, Farhana mengecilkan mata. Silau matahari yang sedang memancar mengganggu pandangannya. Sebelah tangan di angkat ke dahi menutup mata daripada terkena bahang yang sedang membakar. Hari ini dia mengambil cuti separuh hari. Dia perlu ke pejabat Amanah Saham Nasional Berhad yang terletak di Kompleks Perniagaan Al-Azim untuk melapor tentang kehilangan buku akaunnya. Dia sendiri tidak sedar bila buku itu hilang. Yang dia pasti kali terakhir dia melihat buku itu ialah dua bulan lalu semasa menambah simpanannya.  Dua hari lepas, baru dia perasan, buku itu sudah tiada di dalam laci almarinya. Tidak mungkin tersalah letak. Dia pasti sekali. Jadi, mahu tidak mahu terpaksa juga dia melaporkan kehilangan itu dan membuat buku akaun yang baru. “Minta Mykad cik?” Petugas kaunter bersuara dengan nada yang lembut dan sopan. Farhana membuka dompet dan menarik kad pengenalannya. Serentak itu juga, sekeping kad berwarna putih terkeluar dan terjatuh di lantai. Farhana tunduk dan mengutipnya. Melihat kad itu, dia tersenyum. Baru dia ingat, sewaktu mengeluarkan semua kad di depan Alif tempoh hari, dia tidak mengeluarkan Mykadnya. Sebab itulah dia tidak menemui di mana kad itu terselit. “Cik?” Petugas itu memandang Farhana. “Oh, maaf. Ini Maykad saya.” Farhana menghulurkan kad biru itu. Hampir sepuluh minit, urusan selesai. Farhana bercadang hendak ke Pasaraya Mydin pula. Dia perlu membeli sedikit barang dapur yang dipesan ibunya. Tetapi sebelum itu, dia mahu mencari rumah bakal pengantin yang menggunakan khidmat Andaman Amy sempena majlis pernikahan hujung minggu nanti. Kalau sudah tahu di mana rumahnya, senanglah kerjanya nanti. Tidaklah terkial-kial mencari saat si pengantin menunggu untuk disolek dan dihiaskan. Pasti haru-biru pula nanti.  Menurut alamat yang tertera pada kad jemputan, rumah pengantin berkenaan terletak di Taman Tasik Utama. Dia tahu, taman itu terletak berhampiran dengan Pasaraya Mydin. Kiranya sambil menyelam minum airlah. Dua kali juga dia terpaksa berpusing mengelilingi taman perumahan itu sebelum berjumpa dengan rumah bakal pengantin perempuan. Setelah itu, dia menyusuri jalan taman perumahan untuk ke Pasaraya Mydin tanpa melalui jalan utama. Sewaktu melintasi sebuah bangunan, ada sesuatu pada bangunan itu yang menarik perhatiannya. Dia memperlahankan kereta untuk membaca nama yang tertera di pagar masuk. “Selia Senggara Sdn. Bhd? Macam pernah dengarlah. Kat mana ya?” Farhana berkata pada diri sendiri.  Tiba-tiba dia teringat sesuatu. Kad nama Alif! Kakinya menekan brek, memberhentikan kereta di bahu jalan. Dia mengambil dompet dan mengeluarkan kad nama itu dan membacanya penuh minat. Ya, betul! Inilah alamatnya. Kat sini rupanya tempat kerja dia. Omel Farhana sendiri.

Farhana meletakkan kad nama di atas kerusi di sebelah apabila dia melihat menerusi cermin pandang belakang,  sebuah kenderaan 4WD Selia Senggara berhenti di belakang keretanya. Alamak! Janganlah Alif. Apa aku nak jawab kalau dia tanya apa aku buat kat sini? Sah-sah mamat ni perasan aku datang cari dia. Aduh… Cermin kereta Farhana diketuk. Farhana sengih. Melambai dari dalam kereta melihat Alif tercegat di luar. Alif menunjukkan isyarat menyuruhnya menurunkan cermin kereta. Farhana rasa mahu pitam saat ini. Dengan perasaan serba salah, dia menekan butang. “Assalamulaikum?” Alif memulakan bicara. “Waalaikumussalam.” Farhana menjawab perlahan. Ada getar yang berdegup laju ketika ini. “Kalau ya pun rindu kat saya, tak payahlah datang cari saya kat sini. Buat susah-susah saja.” Alif gelak kecil. “Jangan nak perasan! Saya cari rumah pengantin tadi. Tak sengaja terlalu kat sini. Tak ada kena-mengena dengan awaklah.” Farhana mencebik geram. Kata-kata Alif tadi membuatkan dia geram. “Janganlah malu-malu. Saya faham!” Alif gelak. “Oh, kad saya! Mana awak jumpa?” Alif bertanya apabila ternampak  sekeping kad di atas kerusi sebelah pemandu.  Farhana berpaling ke kiri. Alamak, kantoi! Laju sahaja tangannya mengambil kad itu dan memasukkannya semula di dalam dompet. “Oh… patutlah tak ada dalam dompet, awak letak bawah bantal ya! Buat peneman tidur ke?” Alif semakin galak mengusik.  “Eeii… tolonglah. Tak kuasa. Dah, tepi! Saya ada banyak kerja lagi nak buat. Melayan awak, sampai malam pun tak habis!” marah Farhana. Tangan Alif yang diletakkan di atas cermin tingkap yang terbuka tiga per empat diketuk. Kemudian dia menekan butang panel automatik untuk menaikkan semula cermin itu. “Eh, nanti! Sabarlah. Janganlah marah. Anak dara tak elok marah-marah nanti cepat kedut.” Alif menaham cermin dari memisahkan mereka berdua. “Awak nak apa?” Farhana sudah mula rimas. “Awak bagi saya tiga minit. Boleh tak?” Alif merayu. “Awak nak buat apa?” Farhana menyoal semula. “Boleh tak?” Alif bertanya lagi. “Yalah! Tiga minit saya. Lebih, saya blah!” Farhana menjawab dengan wajah mencuka. “Okey, janji tak lebih!”  Alif berlari-lari ke Toyato Hilux itu. Seketika kemudian, 4WD itu sudah hilang, masuk ke dalam kawasan bangunan Selia Senggara. Farhana menunggu cemas. Apa yang Alif nak buat ni? Tak lama kemudian, dia melihat Alif berlari-lari pula keluar dari pintu masuk pula. Alif menuju ke arahnya. Kali ini cermin tingkap sebelah pemandu pula yang Alif ketuk. Farhana tidak punya pilihan. Dia menurunkan cermin tingkap. Belum sempat dia bertanya, Alif sudah menghulur tangan ke dalam kereta dan menolak kunci di pintu itu. Secepat kilat, Alif masuk dan duduk di sebelah. Farhana ternganga melihat tingkah pemuda itu.

Awak buat apa ni?” “Nak jalan-jalan dengan awaklah. Awak datang cari saya jauh-jauh, takkan saya nak biarkan macam tu saja. Saya tak macam orang tu. Saya ni baik tahu?” Alif senyum, mempamerkan raut wajah tidak bersalah pada Farhana. “Ya, ALLAH! Awak ni betul ke tidak? Saya tak datang cari awaklah. Memang kebetulan saya lalu kat sini. Sekarang awak turun! Saya tak ada masa nak layan awak.” Farhana mula naik darah. Geram dengan perangai selamba Alif. “Ya ke? Kenapa raut wajah awak tu macam tengah rindukan saya saja?” Alif memang mencari pasal. Dia ketawa. “Alamak! Cepat jalan. Bos saya tu. Cepat, nanti dia nampak saya ponteng pulak.” Alif tiba-tiba jadi gelabah. Dia merendahkan sedikit badannya ke bawah, melindungi daripada dilihat oleh pemandu sebuah kereta yang baru keluar dari pintu masuk pejabatnya. Farhana melihat di cermin pandang belakang. Dia nampak kereta yang dimaksudkan Alif. Tanpa berfikir panjang, dia terus menolak gear, menurunkan brek tangan dan memecut meninggalkan kawasan itu. Alif rasa mahu ketawa berdekah-dekah. Farhana terpedaya dengan helahnya. Bukan kereta bosnya, tetapi kereta setiausaha bosnya saja! Kalaulah Farhana tahu, pasti gadis itu akan meninggalkannya di tepi jalan begitu. Mahu berpeluh ketiak hendak menapak pulang ke pejabat!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66572/abah-adik-nak-kahwin

[SNEAK PEEK] Trilogi Ajaib #3: AKSARA

9789670954127-medium
EBUKU Trilogi Ajaib #3 : Aksara oleh Syafiq Aizat

Dekat 4,000 tahun, pelayar-pelayar dulu merenung bintang untuk tahu kat mana halatuju dan lokasi diorang. Bintang-bintang tu membentuk buruj. Dan buruj merupakan satu aksara – lambang yang mewakili isyarat tertentu untuk manusia baca dan faham. Sampai sekarang, buruj tak pernah berubah, tetap macam mula-mula ditemui – menunjuk arah yang sama. Sementara kita yang hidup kat atas muka bumi ni sentiasa bergerak menuju ke arah yang belum tentu kita tahu. Ke arah takdir yang kita tak pilih, dan tak mampu elak.

Tapi, bintang cuma boleh nampak bila langit gelap. Kan? Kalau tak gelap, kita tak nampak.

Perumpamaan. Kita tengok sekeliling, dan kita sedar macamana apa yang jadi dekat alam ni boleh dijadikan tauladan. Tapi kenapa kena tunggu gelap? Tak sedar ke yang –

Ah!

Benda tu datang lagi. Benda –

“Argh!”

“Wei, kau OK tak ni?”

Dalam menahan satu rasa berat yang ada dalam kepala, aku pandang ke arah budak yang tegur tu.

“Apasal ni weih?”

Aku senyum dan geleng, cuba bagitahu aku tak apape – aku tipu.

“Kau… selalu macam tu. Bila orang tanya kau taknak jawab. Kau sakit pe?”

Aku tarik nafas panjang. Kalaulah aku boleh bagitahu budak yang duduk dekat depan aku sekarang ni apa yang aku rasa, aku dah bagitau lama dah. Tapi sayangnya, tak boleh.

Aku sendiri pun tak tahu apa benda ni. Benda tu macam… isyarat. Aksara yang aku tak boleh baca. Tapi aku nampak. Daripada setiap benda yang aku pandang, atau aku dengar, seolah-olah ada isyarat yang cuba berhubung dengan aku.

Ada masa aku boleh baca, kalau benda tu benda ringkas macam lagi berapa minit lagi loceng balik bunyi, atau Mak masak apa untuk makan tengahari nanti. Tapi ada masa isyarat tu terlalu complicated. Aku tak dapat baca.

Atau aku taknak cuba baca?

“Zaid! Jangan pandang belakang!” tegur cikgu yang ada dekat depan kelas.

Zaid menurut perintah. Kebanyakan budak kelas ni pandang Zaid macam budak tu yang bersalah. Padahal dia cuma ambil kisah pasal aku. Hmm…

“Izwan?”

Aku tersentak bila Cikgu Munah sebut nama aku.

“Tak payah terkejut sangat. Ke depan, jawab soalan nombor tiga dekat papan putih.”

Aku bangun dengan perlahan dan berjalan menuju ke arah papan putih. Satu kelas pandang. Tiba-tiba macam rasa diri ni rusa yang tumpang lalu dekat tengah-tengah sarang dubuk – direnung pemangsa, tunggu masa untuk baham aku dengan tanggapan. Yelah, aku kan budak baru. Baru empat bulan pindah dekat sekolah ni.

Aku tak endahkan. Sebaliknya, aku perhatikan soalan nombor tiga tu baik-baik

Given a : b : c = 8: 2 : 9 and a = 3.2.

Calculate the values of b and c using unitary method.

Kacang.

Terus aku sambar marker pen daripada tangan Cikgu Munah, dan cuba tulis jalan pengiraan untuk dapatkan jawapan di papan putih.

Argh! –

Rasa tu datang balik. Ada benda yang aku kena tahu. Tapi apa?

Tapi apa?!

Apa yang aku kena tahu ni?!

“Izwan!”

Aku tersentak bila Cikgu Munah pekik nama aku. Satu kelas pandang dengan wajah pelik.

Apasal?

Aku toleh ke arah papan putih –

1.618

Benda ni jadi lagi. Sama macam enam bulan yang lepas – Aku TER-salin isyarat yang aku nampak ke dalam bentuk aksara yang aku tahu buat kali pertama.

____________________

Masa tu aku dekat seat belakang kereta sorang-sorang, isi petak Sudoku dengan pensel. Ayah tengah drive, dan Mak dekat seat sebelah Ayah. Diorang bawa aku pulang semula ke rumah. Pulang lepas tiga tahun aku tinggal dekat tempat lain. Dalam masa tiga tahun tu, diorang dah pindah rumah. Dulu duduk kondominium. Sekarang duduk kawasan perumahan yang jejak tanah.

Tiga tahun aku tak ‘balik rumah’. Tapi aku tak kisah. Sumpah. Yang aku kisah, sebelum tiga tahun tu, aku langsung tak ingat apa-apa.

Tak ingat apa-apa kecuali Abang.

Dalam memerah otak mencari nombor yang tepat untuk diisi dalam petak Sudoku, isyarat tu datang lagi. Isyarat yang aku tak dapat baca, dan kali ni aku tertulis isyarat tu –

4452

Mula-mula aku tak tahu apa tu. Sampailah…

“Ish. Astaghfirullah, teruknya…” kata Mak bila kereta kitorang lalu melintasi kawasan kemalangan – dua buah kereta yang remuk tersadai di tepi jalan.

Masa tu aku ternampak nombor plat salah sebuah kereta –

CAD 4452

Sama. Tapi aku sendiri tak sedar masa aku tulis tu. Start haritu, aku takut nak pegang pensel atau pen. Aku takut aku tahu isyarat ni. Aku takut aku dapat terjemah. Aku takut, sebab dalam kepala aku macam ada suara berbisik – jangan, atau benda buruk akan jadi.

1.618

Harini jadi lagi. Daripada nak tulis jalan penyelesaian bagi soalan nombor tiga, aku tertulis benda ni. Masalahnya kalau tulis benda ni je takpe. Tapi aku tulis benda ni semuat-muat papan putih ni – besar-besar.

Apa maksud nombor ni aku pun tak tau.

“Kamu ingat boleh main-main ke dalam kelas saya?” Cikgu Munah mula naik angin.

Tak ada apa aku boleh buat selain pandang tangan sendiri yang turut terkena dakwat marker biru yang aku pegang. Sampai macam ni sekali.

“Saya suruh jawab! Bukan suruh main-main!”

Aduh. Habislah. Ni yang aku malas ni.

“Apa ni? Hah?!” Cikgu Munah datang dekat dengan aku. “Apa ni? Dah tak boleh jawab?! Ha?! Dah bisu?!”

Tak boleh jadi. Aku terus hentak kaki dan keluar daripada kelas.

“Nak pergi mana tu?! Hoi! Izwan! Tengok tu!!”

Aku tak endahkan. Langkah semakin laju, aku pergi tinggalkan kelas, tinggalkan semua budak-budak kelas yang tengah fikir yang bukan-bukan pasal aku, tinggalkan cikgu matematik tu yang tengah membuak-buak marah dekat aku.

Tak. Diorang tak faham aku.

Cuma sorang yang faham aku – Abang.

Aku perlahankan langkah bila dah nampak pintu belakang sekolah. Aku tuck out baju sekolah dan lengan baju aku lipat. Kemeja sekolah ni besar bukan main. Yelah, mana tak besar, kemeja Abang. Kemeja budak Form 4. Aku baru Form 2.

Bila aku berhenti, aku dapat baca yang lagi 12 minit 24 saat sebelum loceng sekolah berbunyi, sebelum aku boleh keluar ikut pintu berkunci dalam tatapan aku sekarang. Otak aku start countdown detik-detik nak balik.

Pak Guard datang. Dalam genggaman dia ada segugus kunci – terdiri daripada 18 anak kunci. Yakin betul pengetua bagi kepercayaan pada Pak Guard ni – semua kunci pintu sekolah ada kat situ kot. Kalau ada kes kecurian, memang tak ada orang lain yang akan kena tuduh.

Pak Guard ni mula belek dan cuba satu-persatu kunci – dia sendiri tak cam mana satu kunci mangga pintu belakang. Secara jujur, fed-up aku tengok. Kalau dia nak try satu-satu, ada aku balik minggu depan ni.

Aku bangun dan pergi ke arah pakcik berbaju putih tu. Aku tadah tangan.

“Apa? Nak apa?” dia tanya.

Tak bergerak, aku still posing sambil tadah tangan.

“Nak kunci ni? Nak bukak?”

Aku angguk.

“Dah, dah, dah… Jangan sibuk. Gi masuk kelas.” Sombong betul pakcik ni. Nak tolong pun tak kasi.

Aku berdiri kaku memandang wajahnya dengan rasa lebih fed-up. Dia jadi makin rushing dan berdebar tiba-tiba. Itu je cara nak bagi orang yang tengah buat kerja jadi tak tenteram: bagi pandangan tak puas hati.

“OK lah, nah,” dia putus asa dan bagi kunci pada aku.

Aku sengih menyindir dan capai kunci yang dihulur. Tangan kiri aku pegang mangga yang seberat batu-bata sambil mata ushar lubang pada mangga tu. Lepas beberapa saat, tangan kanan aku usap satu persatu anak kunci – macam menguntai tasbih. Tunggu isyarat, kunci yang mana kena guna. Bila sampai pada anak kunci yang ke-11, aku berhenti.

“Boleh?” Pak Guard tu cuba psiko aku. Aku buat tak layan, pandangan aku masih pada lubang mangga.

Dalam genggaman aku sekarang cuma ada satu anak kunci yang terpisah daripada 17 kunci yang lain. Aku masukkan ke dalam lubang mangga – checkmate! Mangga tu terbuka.

Aku sengih pada Pak Guard yang sedang ternganga. Aku hulurkan semula gugusan kunci tu pada Pak Guard. Dia ambil dengan perlahan, malu sendiri.

Tu lah. Lain kali jangan sombong bila orang nak tolong. Apa lagi, aku keluar dari pintu yang aku baru buka tadi dengan penuh ke-awesome-an dan berjalan pulang like a boss. Harini aku balik awal 5 minit. First time. Juga kali pertama aku guna pintu belakang sekolah. Biasanya aku balik awal setengah jam dengan lompat keluar ikut tembok belakang sekolah. Memang dinding tu ada dawai besi, tapi aku letak tilam terbuang yang aku jumpa dekat belakang semak luar kawasan sekolah sebagai alas supaya dapat melompat dengan lancar dan tanpa calar-balar. Jangan tanya apa fungsi tilam ni kat situ sebelum jadi alas aku keluar tembok.

Tak faham aku kenapa sekolah kat Malaysia ada dinding dan berpagar. Aku tengok cerita omputeh sekolah dia lagi mewah dan tak suram; tapi takde pun nak berpagar bagai.

Aku mula melangkah lebih laju bila sampai kat blok bangunan kedai. Tak tahulah kenapa, tiba-tiba jadi macam ni. Macam yang aku cakap, kadang-kadang aku dapat isyarat macam aku tahu apa yang akan jadi.

“Aduh!” Seorang perempuan melatah bila terlanggar aku. “Ou, ou, ou… I’m so sorry… I was…”

Foreigner ke kakak ni? Tapi muka ada gaya Melayu sikit. Rambut ikal mayang, bibir merah berlipstick, baju kemeja putih.

“You OK tak?”

Apa yang aku buat cuma perhatikan muka dia dalam-dalam sambil mengangguk. Aku dapat rasa yang harini aku memang patut jumpa kakak ni.

“You sure? Sebab…” Dia tunjukkan tangannya ke arah aku.

Aku angguk lagi – berlagak OK.

Bila pandang badan sendiri – Pergh, aku tengah berlumuran chocolate smoothie! Macamana aku boleh tak perasan? Lagi pelik, macamana smoothie tu boleh tumpah kat aku? Kuat sangat ke aku langgar dia sampai boleh tumpah sebegini banyak?

Aku perhatikan tangan dia, ada cawan plastik bersaki-baki smoothie. Bahagian atas tempat tebuk straw dah terkoyak luas. Gayanya macam dia tebuk berkali-kali sambil tergesa-gesa. Agaknya sebab tak bagi perhatian masa cucuk straw tu, sebab dia tengah buat benda lain.

Benda lain tu tak lain dan tak bukan ialah jawab phone call. Sebab tangan kiri dia ada handphone dan cara dia pegang handphone tu adalah cara pegang bila jawab call, bukan cara pegang biasa. Kalau pegang handphone macam biasa, ibu jari akan ada pada skrin, tapi bila jawab call ibu jari ada kat bahagian sisi handphone. Daripada casing phone Samsung yang dia pakai, aku dapat cam yang dia ni bukan foreigner.

Tiba-tiba dia terdiam. Kemudian mata kakak ni terbeliak memandang ke satu arah sambil ternganga. Pelik. Apa kena dengan kakak ni? Aku toleh ke arah yang sama dia sedang tengok – tak ada apa. Aku pandang dia semula.

Sawan ke?

Dia berkelip dan menarik nafas dalam-dalam seperti terkejut. Dia pandang aku dengan jelingan yang mendalam sebelum dia mendengus seperti singa.

“Oh my God.” Dia hayun-hayun tangannya yang memegang handphone, cuba mencari perkataan sesuai. “You’re gonna meet ‘something’.”

Berkerut dahi aku dengar dia tiba-tiba cakap macam tu.

“Something very horrific. Well…Nice knowing you.” Dia terus menapak pergi dengan laju.

‘Something very horrific’? Benda apa tu?

Kakak ni boleh nampak masa depan?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/64995/trilogi-ajaib-3-aksara

[SNEAK PEEK] Halusinasi

9789831248973-medium
EBUKU Halusinasi oleh Jessy Mojuru

Bunyi kaki bangku menggeser lantai mengisi suasana. Maya menghenyak punggung dengan pandangan sudah pun tersua ke arah monitor komputer. Apapun gadis itu bangkit semula dan berundur dengan muka tegang. Dia terkejut apabila sederetan ayat bertinta merah darah muncu l satu per satu di dada skrin komputer.  Awak akan menerima padahnya, Maya! Ayat-ayat itu kemudian mencair lalu berluyutan deras ke bibir skrin dan kini menitik-nitik menimpa meja komputer. Situasi tersebut tidak berakhir di situ. Cairan yang semacam darah manusia itu kini menyimbah lantai pula.  Maya panik dan berasa amat takut. Dia terus berundur tanpa mengacuhkan lagi bangku tempatnya mendarat tadi terpelanting berhampirannya. Tiba-tiba darah hanyir yang kini menggelegak di depannya itu bangkit lalu membentuk sesusuk tubuh. Lembaga tersebut menyerupai seorang wanita yang memakai jubah hitam.  Maya terpekik apabila lembaga yang terbentuk daripada cairan darah merah itu bergerak perlahan arahnya. “Jangan! Jangan apa-apakan aku! Jangan! Tolongg!” Dia terus berundur dan menjerit histeria. Tersentak dia apabila jatuh tersungkur dari bangku. Dia terlentang dengan belakang kepala terhantuk di dinding bilik.  “Cis, aku tertidur rupanya!” Maya meradang apabila mendapati dia cuma bermimpi tadi. Dalam keadaan mamai, dia bangun sambil mengusap tulang pundaknya. Bangku kayu yang tergolek didirikan. Dengan muka berkerut-kerut dia duduk. “Kan aku dah terbangun dari tidur sebelum ni. Macam mana aku boleh tertidur semula?” Dia mengetuk kepala, semakin bingung memikirkan semua fenomena ini. “Mungkin aku berhalusinasi,” fikirnya mengandaikan situasi dirinya. Lantas ekor matanya tercari-cari mug berisi air Nescafe yang dibancuhnya tadi.  “Kalau benar aku tak berhalusinasi, mesti mug tu masih berada kat sini dan tak berisi apa-apa,” lanjutnya seraya bangun. Dia terkejut tatkala ternampak mug yang dicarinya itu berada dekat dengan balang penapis air. Asap nipis dari dalam mug seramik tersebut masih meliuk-lentok.  “Eh, sakitnya kepala aku.” Maya semakin bingung memikirkan keadaan dirinya serta enigma-enigma yang menghantuinya. Dia kembali duduk dengan pandangan kembali tersua ke arah skrin monitor. Tika ini bendang fikirnya masih dipugar misteri tadi.  Bunyi berderak-derak di luar menyentakkan Maya. Pandangannya beralih sekejap sebelum terjingkit-jingkit menghampiri bunyi tersebut. Bunyi tadi lesap apabila dia melekapkan telinga ke tepi dinding. Lama dia ternanti-nanti di situ sebelum berpatah semula ke tempat duduknya.

“Mungkin aku yang terlalu terikut-ikutkan perasaan.” Sengaja dia berkata begitu untuk menyedapkan hati.  Waktu ini hari dah lewat malam. Suasana dalam kawasan setinggan ini juga agak sunyi. Tiada apa lagi yang kedengaran selain bunyi kucing dan anjing yang menyalak sekali-sekala.  Maya meneruskan kerjanya. Menaip dan terus saja menaip. Dia hanya terfikir hendak berehat selepas jarum jam dinding menuding angka 3.00 pagi. Dia berganjak ke balkoni untuk mengambil angin di samping mahu melegakan urat sarafnya yang terasa kebas. Entah mengapa, dia berasa seperti sedang diperhatikan dari kejauhan.  “Itu semua hanyalah mainan perasaan,” katanya perlahan dengan muka selamba. Apapun, hatinya bagaikan digamit untuk mengetahui siapa gerangannya yang sedang memerhatikannya ketika ini. Lantas dia berpaling dan terkejut apabila sesuatu melayah pantas melintasinya, hingga dia tak sempat mengenal pasti bendanya yang melayang di depannya tadi.  Perkataan ’hantu’ yang tiba-tiba bercambah dalam batas fikirnya membuatkan dia terus saja terkocoh-kocoh masuk ke dalam bilik. Selepas merapatkan daun pintu, dia merebahkan tubuh di atas katil. Dia ingin berehat dan melapangkan fikiran. Ketika sedang terkebil-kebil itulah dia akhirnya terlelap. Tidak diketahui mahupun disedari oleh Maya, sesuatu sedang merangkak-rangkak keluar dari cermin muka yang tergantung dalam bilik air. Ia menyerupai susuk tubuh seorang wanita muda. Pergerakannya tampak kaku dan amat menakutkan. Susuk tubuh yang semacam mayat reput itu terus saja merangkak keluar dari dalam bilik air dan kini menuju arah ranjang, di mana Maya sedang berbaring.  Kepalanya terteleng-teleng dengan mulut ternganga pucat. Kolam matanya yang putih kelihatan terbelalak. Lembaga itu kemudian bangkit dan berjalan pincang dengan sebelah tangan terhulur. Dari mulutnya tercicir perkataan ‘Maya’. Lembaga itu tiba-tiba berjalan ke belakang, kemudian merangkak dan masuk semula ke dalam cermin mengikut urutan kejadian.  Toyol yang entah sejak bila berada di sebelah Maya menyeringai dengan mata berkilau. Kucing hitam itu masih memandang ke arah bilik air sewaktu Maya terjaga. “Toyol… bisinglah awak ni,” marah Maya lantas terlelap semula tidak lama selepas itu.    “MAYA…”  Maya tersentak apabila satu suara bergema dalam terowong telinganya. Matanya tercelik luas, walhal seingatnya baru seketika tadi dia terlena.  “Mari ikut aku, Maya.”  Maya berasa pergelangan tangannya dicengkam oleh seseorang. Seseorang yang tidak diketahuinya siapa.  “Mari, Maya,” ajak suara itu lagi seakan terdesak. Namun, nada suaranya kedengaran lembut menusuk hati.

“Hisy! Awak ni, Maya… ada-ada ajelah. Awak akan tahu nanti. Marilah!” “Bagi tahulah dulu supaya aku ikut awak.” Maya sengaja bertele-tele. Dia sebenarnya mencurigai niat manusia halimunan tersebut.  Suara itu kedengaran menarik nafas. Maya menanti penuh setia. Sesekali dia tersengih seolah sengaja mahu menayangkan logam pandakap gigi yang dipakainya.  “Tahu tak, Maya… awaklah perempuan paling hodoh yang pernah aku nampak.” Suara itu ketawa kecil.  Maya mencebik. Dia sedikit pun tidak berasa sakit hati. Baginya, itu kata-kata yang jujur dan telus. Orang yang suka memuji tak semestinya ikhlas. Dalam diam, dia berasakan semacam ada kemesraan antara dia dengan lelaki halimunan itu. Dia sikit pun tidak berasa tersinggung dengan usikan suara itu.  “Tapi aku tahu, di sebalik kehodohan itu ada kecantikan yang tersembunyi. Awak cantik sebenarnya, Maya.”  Senyuman Maya spontan melebar dengan sinar mata semacam malu-malu pula.  “Apapun, awak janganlah perasan pula.” “Aku tak perasan pun. Awak tu yang perasan.” Senyuman tadi hilang dan wajah Maya kembali masam.  Suara itu ketawa perlahan. Gelagat Maya membuatkannya terhibur walau di hati berisi derita yang amat dalam.  “Marilah, Maya. Aku harap petunjuk ni dapat membongkar satu misteri.” “Maksud awak?” “Awak akan tahu jugak nanti.” Suara itu menggumam. “Terima kasihlah, Maya… kerana menulis watakku. Kalaulah bukan kerana cita rasa awak sebagai seorang penulis, aku mungkin tak wujud di tengah-tengah medan ceritera awak. Aku benar-benar bersyukur, Maya.”  Terasa jari-jemari Maya digenggam erat. “Tapi haba badan awak macam…” “Aku juga manusia biasa seperti awak, Maya. Sebab itulah kita kena mulakan langkah pertama untuk membongkar satu misteri. Aku akan bantu awak dan awak jugak mesti berjanji akan membantu aku keluar dari lembah ni.” “Cakap awak ni berbelit-belitlah,” keluh Maya semakin bingung. Dipandangnya suara itu, namun hanya dinding bilik terarca depan matanya. Keluhannya berhamburan. “Pejam mata, Maya,” suruh suara itu. Maya segera memejamkan mata, namun membukanya semula. Ada sesuatu melintasi benaknya. “Awak nak bawa aku ke liang lahat ke?” Demikian prasangka yang mengacah ketenangannya. Suara itu ketawa perlahan. “Aku orang baik, Maya. Percayalah padaku.” “Jangan-jangan awaklah hantu yang selalu mengganggu aku,” tuduh Maya pula.“Tak adalah. Itu semua hanyalah mainan perasaan awak. Ia tak berkaitan dengan sesiapa. Terutama aku.” “Aku harap awak betul.” Maya memejamkan mata.    “BUKA mata, Maya,” arah suara itu selepas beberapa ketika.  Maya mencelikkan mata dan terkejut apabila mendapati dirinya berada di tepi hutan. Pokok-pokok yang hitam berbalam di situ sungguh menakutkan. Lokasi tersebut lengang dan tiada apa yang berada di tempat ini selain… Dia menoleh ke belakang apabila terdengar desup kereta. Dia terkejut apabila mendapati sebatang jalan raya di situ dan dia seperti mengenali lokasi ini.   “Suara, awak kat mana?” soalnya perlahan dan seperti berbisik. Sunyi. Tiada siapa yang menyahut dan menjawab pertanyaan yang diajukannya tadi. Tika ini hanya bunyi cengkerik dan bunyi-bunyian lain yang entah milik siapa kedengaran tingkah-meningkah.  “Suara, awak jangan main-mainkan aku. Ni tepi hutan awak tahu tak?” Geram pula Maya tatkala menyedari dia ditinggalkan berseorangan di situ. Dia berasa amat menyesal kerana mengakuri permintaan suara halimunan itu.  “Awak ni betul-betul tak gunalah.” Dia cepat-cepat berundur apabila tertangkap bunyi tayar berderit kuat. “Siapa pulak yang sibuk berlumba kereta tengah malam buta ni?” ajunya kepada diri sendiri dan sekali lagi berpaling menghadap jalan raya arah kiri pula.  Dia kemudian memandang hala kanan semula apabila ternampak terjahan cahaya lampu yang tersorot garang dari arah tersebut. Nampaknya, ada dua buah kereta sedang sakan berkejar-kejaran ketika ini.  “Alamak! Matilah aku!” Maya cepat-cepat berlari menjauhi jalan raya.Waktu ini dadanya dihentam debaran yang tiada terkira hebatnya. Dirasakan nyawanya seperti tercabut apabila dua buah kereta itu tiba-tiba berlanggar dan salah sebuah daripadanya terpelanting ke arahnya. Dia cepat-cepat tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua-dua tangan. Sementara kereta yang sebuah lagi terbalik beberapa kali sebelum menggeser permukaan jalan raya.  Dia tidak segera membuka mata melainkan menggigil di tempatnya tadi. Dia berasa sungguh takut dan enggan melihat apa yang telah terjadi. Sedetik kemudian suasana bertukar hening dan sunyi sepi.    BEBERAPA saat kemudian, barulah Maya memiliki keberanian untuk membuka mata termasuk merenggangkan jari-jemarinya yang menutup sebahagian muka. Ketika ini dia seperti terdengar bunyi kipas biliknya berputar ligat. Dia terkejut apabila mendapati dia berada di dalam bilik tidurnya dan sedang berdiri dengan tangan menutup muka.  “Tak mungkin.” Dia seperti tidak berpuas hati. Apa yang dilihatnya tadi bukanlah khayalan mahupun imaginasi. Kejadian tersebut memang benar-benar berlaku di depan matanya. Ketika ini dia semacam masih terasa kehangatan rerumput yang dihujani embun pagi di tebing jalan raya tadi

“Mungkin misteri inilah yang dimaksudkan oleh suara tadi. Misteri mengenai punca kemalangan yang melibatkan dua buah kereta…” Ayat yang dipetiknya tergantung di situ. Dia kemudian terkocoh-kocoh membancuh semug minuman lalu duduk menghadap komputer.  Tanpa bertangguh, dia mengetuk papan kekunci dan segala apa yang dilaluinya tadi diterap ke dalam karyanya. Menjelang pagi barulah dia tergerak hati hendak melelapkan mata. Kali ini dia tidak melalui apa-apa. Dia hanya terjaga ketika matahari sudah meninggi.  Bunyi telefon bimbit memaksa dia bangun. Dia meraba-raba di bawah bantal dan persekitarannya dengan mata masih terpejam.  “Eh, mana pulak benda bedebah ni?” Maya terpaksa menguak sedikit matanya, lalu dengan pandangan mamai, disorotinya kesemua tempat. Dia kembali tidur bertimbun dengan selimut apabila telefon bimbitnya sudah tidak berdering. Keseronokannya menguliti mimpi kembali terjejas apabila telefon bimbitnya memekik semula.  “Alah…” Dengan muka kusut dan lesu, Maya berusaha bangun lalu mencicirkan pandangan. “Huh!” keluhnya malas dan dalam rasa terpaksa terpisat-pisat ke tubir katil. Dia kemudian melangkah malas ke arah meja komputer. Telefon bimbitnya yang terdampar sepi di situ diambil.  “Hah! Ada apa?” tanyanya kasar setelah menjawab panggilan itu. “Amboi, garangnya!” usik Jiah, sengaja mengacah. “Ada apa?” ulang Maya lagi semacam kurang sabar. “Awak tak keluar ke petang ni?” “Tak. Aku sibuk.” “Sibuk menulis ke? Alah, keluarlah sekali-sekala. Tenangkan minda,” tingkah Jiah.  Maya diam.  “Ada kawan nak meraikan hari jadi kat Kingfisher malam ni. Dia jemput awak, aku dan Munira.” “Aku tak dapat. Aku sibuk sangat ni.” “Sekejap pun tak dapat ke? Kita bukannya nak berlama-lama kat rumah kawan tu.” Suara Jiah seperti mendesak. Maya menghela nafas. “Aku tak dapat pergi walaupun sekejap saja. Setiap detik amat berharga buat aku. Aku perlu habiskan manuskrip-manuskrip yang lain selain manuskrip yang sedang dalam penulisan ni,” katanya panjang lebar.  Jiah akhirnya mengalah. “Okey.”  Sejurus kemudian perbualan pun dimatikan. Maya tidak segera kembali ke tempat tidur. Dia ke bilik air. Dia ingin buang air kecil. Kali ini pintu bilik air sengaja tidak dikatupkannya. Dia sebenarnya risau seandai muka yang muncul di cermin itu menjengahnya semula.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66150/halusinasi

[ SNEAK PEEK] Trilogi Ajaib #2: AWAN

9789670954110-medium
EBUKU Trilogi Ajaib #2 Awan oleh Syafiq Aizat

 

 

Sambungan novel bestseller AJAIB.

IZAQ merupakan watak utama, seorang budak (dalam cerita tu dia berumur 12 tahun) yang boleh nampak lebih dari manusia biasa – makhluk halus.

“Mungkin, awan tu satu metafora.”

Aku tengah pandang langit. Luas. Biru. Sumpah banyak yang aku nak tahu pasal langit; macam, kenapa ada masa langit jadi gelap, ada masa jadi warna oren, ada masa kena tutup awan. Tapi langit tak pernah hilang fitrahnya. Aku tahu ada jawapan saintifik, tinggal taip kat Google je. Tapi aku tak nak. Satu, sebab aku nak fikir jawapan sendiri, supaya aku puas hati, dan rasa diri sendiri pandai; dua, sebab aku malas. Come on la, aku baru 15 tahun. Banyak lagi benda lain aku nak search guna Mr. Google, macam cheat game, muzik, atau benda-benda tak senonoh. The point is, umur macam aku belum appropriate untuk gunakan Google bagi mengetahui jawapan saintifik. Sebaliknya, gunakan otak yang masih segar ni untuk analisis sendiri. (Sila jangan tiru ideologi ini).

Bertebaran di antara langit dan bumi, ada awan yang terapung dan bergerak mengikut arus yang entah dari mana datang, dengan bentuk yang tak pernah tetap, menghiasi langit yang kosong, lalu mempersonakan mata manusia yang menatap. Fikiran manusia macam awan, lebih kurang. Di antara bumi dan langit; di antara realiti dan fantasi. Ada yang padu berkepul-kepul, ada yang berserakan, ada yang gelap, berpetir, ada yang nipis gila, ikut bentuk fikiran tu. Mungkin sebab tu, kalau dalam komik-komik, bentuk awan digunakan sebagai semiotik, penanda character tu tengah bercakap dalam hati?

Manusia ni susah nak faham. Serious, entah kenapa manusia suka fikir dan buat benda yang diri sendiri dah tahu benda tu tak betul dan merepek. Contohnya, ramai orang tunjuk dan mendongak ke langit bila sebut ‘Tuhan’, kononnya nampak Tuhan di balik langit.

Ada seorang gadis tengah berjogging. Dia lalu di depan aku yang tengah seronok berbaring di atas rumput, di tengah- tengah tempat rekreasi ni. Dia menoleh dan merenung aku. Ayu sangat rupa parasnya, lemah-lembut gayanya, ditambah dengan tudung bawal dan senyuman manja. Tapi, apa yang ada dalam fikiran gadis ni?

[“Baring? Dah ready masuk ranjang ni…”]

Aku balas senyumannya. Takkan fikir je kak? Tak nak betul-betul ke?

Ini baru satu manusia. Belum manusia-manusia lain. Yelah, manusia ni tak sama. Tuhan tu Maha Bijaksana. Dia tak jadikan manusia ni sama 100 peratus di antara satu sama lain. Cikai-cikai pun, at least mesti ada satu benda yang berbeza. Kadang-kadang aku impressed, macamana wajah tu boleh jadi topeng untuk sembunyikan rupa sebenar manusia yang hodoh. Topeng yang bertukar-ganti ikut keadaan. Topeng untuk manusia menipu dengan sandiwara luaran.

Problem aku, bukannya dapat baca fikiran manusia. Tapi, macamana nak tahan diri lepas aku dapat baca fikiran tu. Manusia ada macam-macam dalam fikiran. Macam yang aku pernah cakap dekat Izaq sebelum ni, fikiran manusia lagi seram dari rupa hantu.

Biasanya, fikiran yang aku boleh baca secara tiba-tiba, cuma fikiran yang terlalu ligat bermain, atau terlalu kuat dipendam. Kalau aku betul-betul nak dengar fikiran semua orang, aku kena fokus. …

[Jogging, jogging… Kena kurus.]

[Malam ni kena call dia lagi.]

[Dah pukul berapa ni? Nak duduk sini sampai bila?]

[Fuh, esok kerja.] [Aku tumbuk kang muka natang ni] [Buruknya baju]

[Babi, makcik ni] [Apa aku dah buat ni?][Nak beli kereta baru, kena…]

[Comelnya budak tu.] [Pokai dah ni] [Cibai la, kasut ni]

[Nak buat body ketul-ketul.] [Kat sinilah dulu aku dengan dia buat…]

[Mu kecek gapo ni?] [Buat-buat faham jelah] [Is that true?]

[Buruknya muka.][Aku gemuk macam tu ke?][Baju tu…]

[Nak tangkap gambar tapi malu.][Aku cium kang budak ni]

[Bodoh punya budak.][OMG!][Cover, senyum.]

[Perh, montoknya.] [Tarik nafas.. Hembus] [Calm down…]

[Apehal tengok aku macam tu?] [Balik ni nak tengok blue.]

[What the f? Gila punya orang.][Hah? Alamak!!] [Gila!!!]

[Jeles aku tengok dia kurus.][Can I have your number?] [What?!!]

[Nak balik.] [Ya Allah, tolong aku.] [Tudung tu buang jelah. Serabut]

[Aku nak cari…] [Mungkin ke…]

[Fa‘iq?]

[…]

“Kau dah puas?” Izaq sedang menjulurkan kepala sambil berdiri.

“Tak. Belum climax lagi.”

“[Dah start dah budak ni punya tak senonoh.] Dahlah. Duduk!” Izaq bersila di sebelah aku. Di tangannya ada dua tin air.

“Nak tolong ke? OK. Tapi jangan rush tau. Slow-slow. Makin lama makin laju.” Aku suka kacau Izaq dengan lawak- lawak lucah. Budak ni kan innocent.

“Nak sangat? Nah.” Dia letak air sejuk betul-betul tepat kat tempat tu. Terus aku terduduk.

“Tolong tak ikhlas. Ceh.”

“Sama-sama.”

“OK. Terima kasih tolong belikan air,… and for the maths homework semalam.” Nasib baik homework aku sempat hantar harini.

“Small matter. Homework harini kau jangan lupa pulak.”

“Tak. KH dengan… KH je kan?” Aku ni pasal pelajaran memang loser sikit.

“Dengan Sains. Yang report experiment tu.”

“Apasal chapter 4 tak ada experiment? Best kot.” Jujur, bab reproduction tu yang paling aku semangat nak belajar, walaupun yang belajarnya taklah mendalam mana. Hormon lah katakan.

Izaq ketawa kecil, “Gila, nak buat experiment macamana?”

“Kan? Aku berharap je. Dapat try…”

“So, kau memang masa lapang duk baring kat sini kan? Kau buat apa?” Dia meneguk airnya, saja potong aku cakap sebab tak nak dengar aku start mengarut. Izaq memang expert bab alih topik ni.

“Aku…” Aku pun teguk air aku. “… baca orang. Macam biasa.” Angin petang bertiup. Rambut aku dah macam dalam scene iklan shampu.

Aku memang suka terlantar di kawasan ni sambil tengok langit. Boleh kata, macam bertafakur.

“Kau tak bosan guna kuasa kau tu?” Izaq dah start mood serius campur emo dia.

“Kuasa? Khurafat betul bunyinya.” Apa dia ingat ni cerita X-Men?

“Aku tanya tak bosan ke tak lah!”

“Entah… Benda ni dah sebati dengan aku…”

“Kau ingat tak, kau pernah cerita pasal orang kat hospital tu?” Flashback. Ni yang aku lemah ni. “… Dia pesan jangan beritahu orang, kan? Apasal kau beritahu aku dengan Yaw?”

Membaca fikiran manusia ni dah sebati dengan aku. Sejak aku 8 tahun. Tapi, aku tak ingat apa yang jadi masa tu. Aku tak ingat apa-apa. Yang aku ingat cuma peristiwa aku terjumpa seorang lelaki di hospital, dengan pesanan ‘jangan beritahu siapa-siapa’…

“Sebab korang berdua bukan orang,” aku jawab ringkas.

 eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/19257/trilogi-ajaib-2-awan