[SNEAK PEEK] CIK HOUSE KEEPING I LOVE YOU

Cik House Keeping I Love You Oleh Dilla Ahmad

 

ISSAC Daniel mengarahkan Aina membuka pintu.

“Kenapa pulak saya?” tanya Aina berkerut memandang encik bos.

Because I told you to…” balas Issac Daniel pula sambil tenung muka dia, macam nak marah. Oh ya, dia kan bos! Aina sudah menyengih dan segera mendekati pintu. Kemudian membukanya perlahan.

Seorang lelaki yang sebaya encik bos sedang terpegun memandangnya sebaik sahaja dia yang membuka pintu bilik Issac Daniel.

Err… saya tak salah bilik kan? Ini bilik Tuan Issac Daniel, kan?” tanya lelaki yang kacak seperti encik bos itu. Muka macam blur aje tengok Aina. Mungkin terkejut melihat dia berada di dalam bilik encik bos poyo itu.

“Encik tak salah bilik. Ini memang bilik Encik Issac. Saya ni tukang kemas bilik dia, encik.” Balas Aina tersenyum- senyum pada mamat yang mukanya ada iras-iras Farid Kamil. Pelakon pujaan dia tu.

Lelaki itu menguntum senyum pada Aina. Dia ingatkan gadis itu ada apa-apa hubungan dengan kawan baiknya itu. Mahu kena pelangkung dengan Ramona kalau Issac Daniel cuba-cuba nak pasang satu lagi.

“Saya, Fawwaz. Pembantu peribadi Encik Issac Daniel. Dia ada di dalam?” tanya Fawwaz, tersenyum menawan kat budak housekeeping yang nampak comel itu. Mata itu bulat dan cantik betul.

Terlupa berkelip sekejap mata Aina ni apabila melihat senyuman lelaki bernama Fawwaz itu. Apabila lelaki itu tersenyum, matanya turut tersenyum sekali. Terus dia panggil senyuman itu sebagai senyuman ikhlas daripada hati. Muka pun nampak bersih aje.

“Sekejap ya, Encik Fawwaz…” Aina berpaling memandang encik bos yang sedang duduk sambil minum kopi dan menyemak entah kertas apa kat atas meja kopi itu.

“Encik Issac, Encik Fawwaz a.k.a. pembantu peribadi encik datang ni…” Aina bagai membuat pengumuman. Dah macam setiausaha Issac Daniel pulak dia ni.

“Okey suruh dia masuk, Cik Aina!” sambut Issac Daniel.

Pintu dibuka selebarnya untuk lelaki bernama Fawwaz itu dan menjemput lelaki itu masuk. Kenapalah sejak dia bekerja kat hotel ni, dia asyik terserempak dengan mamat-mamat kacak aje ya?

“Terima kasih, cik…” Fawwaz berpaling sedikit memandang Aina.

“Aina. Nama saya, Aina.” Tak agak-agak Aina perkenalkan dirinya. Mata masih memandang wajah Fawwaz yang suka tersenyum itu. Hailah hati, kenapalah boleh tersuka dengan senyuman ‘Farid Kamil’ ini?

“Terima kasih, Cik Aina. Betul ke awak ni tukang kemas bilik? Bukan nak jadi PA baharu Issac?” usik Fawwaz, memandang cik adik yang tak berkelip pandang dia. Mesti budak perempuan ini dah tersangkut hati kat dia. Kalau ya, baguslah. Lama juga tak makan lauk ‘ayam kampung’. Asyik ‘ayam bandar’ saja. Jemu jugak. Tak mencabar.

“Dia tukang kemas bilik I ajelah!” sampuk Issac Daniel dari meja kopi itu.

Kata-kata encik bos itu buat mata Aina mengecil memandangnya. Baru nak melayan wajah sedap mata memandang ni, encik bos dah potong mood dia.

Fawwaz dah tersenyum lebar. Bukan dia tak tahu pekerjaan gadis comel di hadapannya ini. Dengan baju uniform yang tersarung di tubuh itu saja dia dah tahu budak tu dari jabatan mana.

“Cik Aina, tolong buatkan kopi lagi. I ada meeting dengan Fawwaz ni. Kalau ada apa-apa kat dalam kabinet tu pun bawak keluar sekali. Boleh kunyah-kunyah sambil buat kerja!” Suara Issac Daniel kedengaran lagi bagai memerintahnya. Memang boslah dia ni!

“Baik, encik!” Aina patuh dan berlalu masuk ke dapur kecil Issac Daniel. Kecil sebab tak banyak kelengkapan.

“Aku ingatkan budak tu spare tyre kau, bro! Kalau Si Ramona tahu kau bawak perempuan lain masuk bilik kau…” Fawwaz mula ketawa mengekek.

“Dialah budak housekeeping yang aku ceritakan kat kau hari tu.” Balas Issac Daniel bersahaja. “Budak yang tiba- tiba terjah dan masuk dalam lif sebab kena kejar dengan bekas tunang dia. Itu cerita dialah…” Issac Daniel sudah tersenyum. Sesekali menjeling belakang Aina.

Fawwaz menoleh ke arah dapur. Budak itu memang berani duduk berdua-duaan dengan Issac Daniel ni. Tapi macam mana Si Issac ni boleh tahan nafsu dia tengok budak perempuan yang tubuhnya mengancam jiwa jugak ya? Kening Fawwaz ternaik sebelah, menjeling Issac Daniel yang sedang tunduk menulis sesuatu. Dia memandang gerak-geri Aina pula.

“Jangan tengok anak dara orang macam nak telan!” tegur Issac Daniel tiba-tiba, membuatkan kepala Fawwaz berpaling memandang kawan itu semula. Dia tersengih.

“Tengok aje kut. Bukannya boleh pegang!” balas Fawwaz sambil gelak-gelak penuh makna.

Issac Daniel sudah menggeleng kepala. “Just don’t!” Issac Daniel sudah merenungnya tajam. “Leave her alone. Ada ramai perempuan lain kalau kau nak main pun!” kata Issac Daniel lagi, selamba. Bukan dia tak tahu perangai buaya Fawwaz ini. Semua kalau boleh dia nak ‘ngap’.

Muka nampak baik dan nampak suci aje. Itu adalah senjata dia nak pikat orang perempuan baik-baik macam Aina itu. Apabila dah dapat dan dipergunakan, dibuang begitu saja. Semuanya akan diberikan duit dan jangan cari dia lagi. Itulah Fawwaz.

Fawwaz, Fawwaz. Mereka berdua memang kawan baik. Bukan dia tak pernah menegur sikap kawannya itu. Tapi Fawwaz tetap begitu. Tak pernah nak berubah. Jadi, dia dah malas nak menegur. Dosa masing-masing yang tanggung. Jangan sampai masa kalau dah tersepit baru cari dia. Memang dia terajang Fawwaz kat situ juga!

Sekarang ni mata Fawwaz sudah melekat kat budak Aina itu pula. Jangan Si Aina tu pun turut ‘tersampuk’ kat Fawwaz ni sudah. Tapi daripada cara cik housekeeping itu memandang Fawwaz tadi, dia pasti Aina juga sudah tersuka kat Si Fawwaz buaya ini. Ah, bukan hal dia kalau cik housekeeping itu berkenan dekat Fawwaz ini. Pandai-pandailah jaga diri. Bukan prinsip dia nak ambil tahu hal peribadi orang.

“Encik Issac, saya dah sediakan kopi atas meja dapur ni. Kalau dah tak ada apa-apa, saya keluar dulu.” Suara Aina kedengaran di belakang mereka.

“Okey, thank you. Besok jangan lupa datang ke bilik I lagi. Singgah ke sini dulu then baru you buat kerja rutin you kat dalam hotel ni.” Kata Issac Daniel, mengingatkan.

“Encik, kan saya dah cakap…” Aina sudah nak membantah.

Don’t worry. I will make a special request to housekeeping department untuk you berkemas di bilik I. Jadi you dah tak ada alasan lagi, Cik Aina!” celah Issac Daniel pula pada Aina yang sudah nak membantah cakap dia itu.

“Lagi satu… siapa bos?” tanya Issac Daniel, sambil tenung wajah Aina.

Aina sudah pandang encik bosnya dengan muka tak puas hati. Kemudian dia mengeluh perlahan.

“Encik Issac.” Jawab Aina perlahan. Nak cakap banyak pun hanya menghabiskan air liurnya saja. Baik dia diam. Diam itu lebih baik daripada berkata-kata yang tidak perlu, Aina. Ingat tu.

Issac Daniel mengangguk. Berpuas hati yang cik housekeeping itu tidak bercakap lagi.

Poyo…” Aina bersuara perlahan. Takut bos dengar. Hati rasa panas saja dengan arahan Issac Daniel itu.

Mata kelabu Issac Daniel sudah merenung tajam pada wajah selamba Aina. Bukan dia tak dengar kata-kata Aina tadi. Fawwaz pula sudah merasa seronok melihat gelagat Aina dan Issac itu. Nampaknya, Issac kena buat sesuatu kat budak comel ini. Nampak sangat Issac ni tak tegas pada orang bawahannya. Sampai Aina pun tak rasa takut pada bos sendiri.

“Nanti I suruh secretary I buat surat rasmi tu. Kemudian dia akan serahkan pada Kak Zah yang mengatakan bahawa you ada kerja di bilik I. Kalau dia banyak cakap, you cakap dengan I!” balas Issac Daniel lagi dengan muka yang sangat serius.

“Baik, Encik Issac.” Lemah badan dan otak Aina memikirkan encik bos ini. Dia bukannya suka sangat nak duduk berdua-duaan dengan encik bos dalam bilik ini. Sangat bahaya! Lelaki itu pula jenis selamba badak saja. Tengoklah tadi tu. Sengaja tayang badan dia depan Aina. Macamlah Aina terliur sangat.

Agaknya, kalau depan cik tunang yang kuat meroyan itu, mahunya asyik kena terkam macam singa betina lapar. Usai mengemas dapur dan menyusun buku-buku serta surat khabar yang bersepah, Aina melangkah ke pintu.

Bercakap tentang cik tunang itu, ke mana minah tu pergi agaknya sejak dia ‘sekolahkan’ perempuan itu tentang mengemas katil? Fikir Aina sendiri sambil membuka pintu bilik.

You again!”

Suara nyaring seseorang membuatkan Aina terlompat ke belakang. Muka garang Ramona, tunang encik bos di hadapannya kini. Aina, lain kali jangan sesekali nak fikirkan pasal tunang encik bos ini. Dalam hati pun jangan. Sebab perempuan ini macam ada saka. Macam tahu-tahu saja kita ingat kat dia!

“You buat apa lagi kat bilik tunang I, hah? Nak menggatal lagi dengan Issac I ya!?” Perempuan itu sudah menjerit macam orang gila. “You memang nak kena dengan I kan!” Terus Ramona mengayunkan beg Guccinya ke badan Aina.

Adoi, sakit badannya terkena besi-besi yang ada pada beg tangan minah itu. Whoah, dia ingat badan aku ni punching bag? Punching bag itu dah tentulah tak melawan kan? Rela ditumbuk dan disepak. Aina memang terasa sakit dan spontan, tangan dia terus menolak Ramona yang bertumit tinggi itu. Perempuan itu hilang imbangan dan…

Buk!

Minah meroyan itu jatuh terduduk. Punggung dah landing dulu mencium lantai. Mulut sudah nyaring menjerit kesakitan. Hek eleh, baru tolak sikit aje kut. Aina sudah menggosok-gosok lengannya yang sengal akibat pukulan Ramona itu.

Issac Daniel dan Fawwaz segera bingkas menghampiri pintu. Masing-masing kaku melihat Ramona yang sudah terduduk di lantai. Issac Daniel menggeleng kepala dan segera mendapatkan tunangnya yang sudah menangis macam anak kecil itu. Tangan segera membantu Ramona bangun dan mata memandang tajam pada Aina.

Aina buat muka bersahaja. Rasa sakit di badan ditahan. Bukan salah dia perempuan itu jatuh terduduk. Tapi salah perempuan itu yang pakai kasut tumit tinggi empat inci. Sedar pulak diri tu pendek! Aina mahu ketawa dengan pernyataannya sendiri.

“Dia tolak I!” adu Ramona pada encik tunang tersayang. Mata Issac Daniel sudah tepat memandang Aina.

Fawwaz pula sudah sembunyi senyum apabila melihat Aina yang mencebik pada kata-kata Ramona itu.

“Saya pergi dulu. Dah lambat nak buat kerja ni.” Kata Aina kemudian dan mahu melangkah.

Say sorry to her, Cik Aina!” kata Issac Daniel dengan lantang di belakangnya. Aina berpaling dan memandang mereka yang ada di situ. Wajah Issac Daniel yang nampak garang, Ramona yang sudah buat muka sombong dan Fawwaz yang sedang tersenyum seolah mengejeknya. Agaknya, orang- orang dari kelas atasan memang begini cara mereka melayan orang-orang bawahan macam dia.

Tak apa, Aina. Meminta maaf tidak semestinya kau salah. Juga bukan ertinya kau kalah! Pesan arwah emak tidak akan sekali-kali dia lupakan. Cuma terletak pada hati dia sama ada mahu berlaku jujur atau tidak. Tapi kalau melihatkan muka perempuan itu, memang Aina rasa sakit hati. Okey Aina, tak payah nak jujur sangat!

“Maaf, cik!” balas Aina selamba dan terus berlalu dari situ. Memang tak ikhlas kemaafan itu, Aina. Tak apa. Rasa marah ini masih ada dan dia mahu segera pergi sebelum dengan Issac Daniel sekali dia hamun nanti. Dia dah tak peduli siapa Issac Daniel itu.

Namun, sempat juga dia menjeling tajam pada Issac Daniel yang berat sebelah. Hati Aina terasa pedih tiba-tiba. Jadi orang suruhan atau bawahan ini memang macam ni agaknya. Sabar ajelah Aina Humaira.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/279005/Cik-House-Keeping-I-Love-You

[SNEAK PEEK] CIK SOMBONG BALIK GHOMBAU

Cik Sombong Balik Ghombau Oleh Cici Aida

 

ABANG!” jerit Erman kuat.

Berpaling Hans bila namanya dipanggil. Kelihatan adik sepupunya berlari dengan wajah cemas.

“Kenapa ni, Man?”

“Kak Ira…”

“Apo kono ea ni, Man? Cubo ambik napeh dulu nak bocakap tu.” Ujar Leman. Tercungap-cungap dilihatnya reaksi cucunya itu.

“Kak Ira jatoh kek sungai.”

“Hah?” Buntang mata Hans mendengar.

“Apo dibuek ea kek situ? Sensorang ko beduo?”

Erman hanya mampu mengangkat satu jari. Tak larat dia nak bercakap lagi. Biarlah abang sepupu dan datoknya melihat sendiri.

Tanpa bertanya lagi, bergegas Hans berlari mengikut langkah adik sepupunya yang terdahulu. Risau hatinya bila mendapat tahu si isteri jatuh sungai. Kaki itu mana pernah jejak ke sungai. Apatah lagi kalau dah terjatuh dan kebasahan. Mahunya cik puan sayangnya itu sedang mengamuk sakan sekarang.

“Aiik, parang den tu nak dibawak ke mano?”

Tak terjawab Hans bila kaki sudah laju berlari. Terbayang-bayang dia akan wajah si isteri saat ini.

“Allah, sayang…kenapa mandi sungai tak ajak abang?” Itu soalan yang ditanya Hans. Tangan bercekak pinggang sambil memandang dari atas tebing.

Bertambah cembeng muka Ira Harisya mendengar. Dua orang adik sepupu Hans yang turut di situ bersahaja menggelakkan reaksi spontan Hans.

“Sampai hati kau ejek aku. Tolonglah…” Menangis Ira Harisya yang masih terduduk dalam air.

Dalam rasa bersalah sempat lagi bibir menarik senyum. Comel sungguh isterinya buat muka cembeng. Pertama kali dia melihat wajah yang biasanya garang itu bertukar sedih macam budak-budak.

“Ya ya, abang nak tolonglah ni. Nampak? Dah sampai pun.” Basah kaki seluarnya sebaik menjejak kaki dalam sungai.

“Macam mana boleh jatuh ni?”

Tubuh Ira Harisya terasa berat bila mahu diangkat.

“Ada pacat gigit kaki aku tadi. Sakit…” rengek Ira Harisya.

“Mana? Dah cabut ke belum?”

“Dah.” Mata sempat menjeling pada dua adik sepupu Hans yang sedari tadi menjadi pemerhati di atas tebing.

Gerak mata si isteri cukup buat Hans faham.

“Erman ajak kakak mandi sungai ke?”

“Taklah.”

“Akif pun tak.”

“Habis tu macam mana kakak boleh jatuh sungai?”

“Entah. Kakak tiba-tiba je main lompat-lompat lepas tu jatuh. Kan, Akif?”

“Lompat-lompat lepas tu jatuh. Macam anak beruang mandi.”

Serentak dua kanak-kanak itu tergelak.

“Dah. Tak baik tau ejek-ejek orang bulan puasa. Pergi balik. Nanti abang cakap dengan mak Erman dengan Akif mandi sungai. Nak?”

Terdiam kedua-duanya melihat riak wajah tegas Hans. Masing-masing menggeleng.

Melihat kedua kanak-kanak itu sudah pergi, Hans kembali senyum memandang Ira Harisya.

“Macam anak beruang mandi.” Menutup mulut Hans menahan ketawa.

Sakit saja hati Ira Harisya melihat reaksi suaminya ketika itu. Kalau kakinya tidak sakit, memang dia sudah bangun membenam Hans. Biar sama-sama basah kuyup.

“Diamlah! Kau hantar aku balik KL sekarang juga.”

Terdiam Hans. Ketawanya ikut terus tertelan.

“Okey, abang minta maaf. Sayang janganlah marah-marah. Kitakan sekarang ada di tempat damai, sambil menghirup udara yang nyaman. Dapatlah melihat flora dan fauna. Sesekali rasa suasana begini, apa salahnya.”

“Banyaklah kau flora dan fauna. Angkatlah aku cepat. Dah sejuk ni.” rengek Ira Harisya dipenghujung ayat.

“Sayang tak boleh berdiri?”

“Kaki aku sakit…”

Alahai manjanya cik puan sayang ni. Juling mata Hans nak mengatakan tidak. Apa nak buat kalau dah sayang. Berat pun dia sanggup pikul bawa naik atas.

“Sayang tunggu sini ya.”

“Kau nak ke mana?”

“Adalah. Kejap ya.”

Melihat Hans berlari meninggalkan dia sendiri atas tanah, Ira Harisya kembali seram. Walaupun tidak berdekatan dengan semak, tapi bila mengingatkan binatang bernama pacat itu terus bulu romanya meremang.

“Bodosup amek kau belari yo. Mano oghang ghumah kau?”

“Ada kat tebing sungai tu.”

“Lukueh ko deh?”

“Ha’ah. Pinjam kereta, Tok. Nak bawa barang.”

“Kek topi nun. Alang-alang tu, bawa an pisang tu balik kali.”

Pisang? Bersilih ganti kereta sorong dan setandan pisang yang terbaring atas tanah dipandang. Terkebil-kebil Hans nak buat keputusan. Muat ke? Berat pula hatinya nak menolak permintaan Atok.

“Hm..yelah.”

Berbekalkan setandan pisang, Hans kembali semula mendapatkan Ira Harisya yang masih terduduk di tebing sungai.

“Jom balik.”

Tak berkelip mata si isteri memandang kereta sorong ditangannya.

“Kenapa?”

“Aku mana larat nak jalan. Kau dukunglah. Tak kan kau nak paksa juga.”

“Siapa kata abang paksa. Abang tolak aje. Sayang naik atas ni.”

“Dengan pisang?”

Sambil tersenyum Hans mengangguk.

“Kau ingat aku barang nak tolak dengan kereta sorong ni? Tak naklah!”

“Habis tu, sayang nak abang buat macam mana?”

“Kau dukunglah aku. Pisang ni tinggalkan.”

“Eh? Tak boleh. Atok dah pesan suruh bawa balik sekali. Kalau abang tinggalkan dekat sini, nanti monyet makan.”

Ergh! Rasa nak menjerit sekuat hati saja melihat perangai lurus si Hans ni.

“OMAK!” jerit Haykal

“Apo namo eh tojoret-joret ni?” Meleret suara Mak Teh menyahut.

“Atok tobang pisang banyak, mak. Satu keto sorong Abang Hans tolak tu ha.”

“Sok-sok kito buek pongek yo.”

Beria Mak Teh berjalan laju ikut sama melihat di muka pintu. Elok sungguh hasil tanaman pisang ayahnya di kebun. Tak sia-sia berbakti kepada tanah. Selebihnya, bolehlah anaknya tolong jual di kedai nanti.

“Eh?”

Dengan muka tercengang dua beranak ini berpandangan sesama sendiri. Kain yang menutupi separuh badan kereta sorong itu rupanya, ada orang.

“Pisang apo namo ea tu?”

“Pisang lisut.”

“Heh!”

Laju tangan Mak Teh melibas bahu si anak dengan kain lap. Boleh saja anak bujangnya tergelak-gelak.

“Dongar dek bini ea kang, joghuk muko eh.” Tegur si emak.

“Emang muko tu dah joghuk. Nak sonyum kek oghang punyolah payah. Jobo.” Bersahaja Haykal mengutuk.

“Apo kono ea sampai besorong-sorong dalam keto ni?”

Belum sempat Ira Harisya membuka mulut nak menjawab, giliran Haykal menyambung dengan pertanyaan kedua.

“Mesti akak kecil-kecil dulu tak dapat naik kereta sorongkan? Sebab tulah teringin.” Haykal menyengih.

Memerah muka Ira Harisya bila soalan itu diajukan padanya. Kurang asam punya budak. Suka hati saja nak kata dia begitu. Rasa nak angkat kakinya tinggi-tinggi biar mata itu nampak kakinya lebam.

Hans yang bersedia nak menurunkan si isteri dari dalam kereta sorong, tersenyum memerhati wajah cemberut Ira Harisya. Sabar sayang, sabar. Hati berbisik sendiri.

Bap!

“Auw!” terjerit Ira Harisya.

“Sorry-sorry. Abang tak sengaja. Sayang okey tak?”

Berdesis Ira Harisya sambil menggosok punggung sendiri. Elok-elok dah macam Cinderella kena dukung, tapi boleh pula dihempas ke tanah. Mesti Hanas sengaja nak sabotajnya. Rasa patah tulang punggungnya sekejap.

“Kau nampak aku okey ke? Sakitlah!” rengus Ira Harisya.

Terlepas ketawa Haykal melihat telatah abang sepupunya Hans. Lelaki ini boleh saja tersenyum-senyum biarpun kena marah. Tapi sekejap, tiba-tiba Haykal terasa tangan si emak menyiku lengannya. Mata itu sudah memberi isyarat supaya masuk.

Menggaru kepala Hans. Tak ada niat dia nak jatuhkan isteri sendiri tadi. Agaknya tangan dia terkejut sebab dah lama tak angkat isteri sendiri ni.

“Mari sini abang tolong.”

Belum sempat tangan dihulur…

“Tak payahlah. Biar aku bangun sendiri. Kalau harap kau angkat mahunya aku tersadung kat depan pintu tu pula.”

“Ish, sayang ni. Tak baik cakap macam tu. Kata-kata tu satu doa tau. Abang bukannya sengaja nak jatuhkan sayang tadi. Mungkin sayang dah berat kot. Yelah, seminggu duduk sini macam-macam yang sayang makan.”

“Apa kau cakap?”

“Err…tak abang terlebih buat kerja berat agaknya. Sebab tulah tangan ni lenguh tadi. Dahlah. Sayang masuk mandi ya. Dah nak maghrib ni.”/p>

“Kejap!”

“Aku dengar apa kau cakap tadi. Baik kau cakap. Aku dah gemukkan?” Bibir Ira Harisya mula cembeng.

Dengan pakej muka begitu, mula buat hati Hans lemah. Dia bukan boleh tengok isteri sendiri sedih. Terasa dirinya yang bersalah.

“Ayoyo aci, jangan pikir itu macam. Aci banyak lawa, banyak cantik, mana ada gemuk. Itu gajah dalam hutan juga gemuk. Aci, ini macam. Muah..muah..muah.. Bikin hati mata saya susah mau tidur. Amak.” Berkali-kali ibu jari sendiri Hans cium.

Cuba meyakinkan hati cik puan sayangnya.

“Kau ni mengadalah. Saja nak sedapkan hati akukan.”

“Sayang jangan ambil hati apa abang cakap tadi. Abang gurau je.”

“Hm…”

Tertahan-tahan Ira Harisym menahan senyum. Suka sangat buat memek muka nak tarik perhatiannya.

“Sayang…”

Kaki yang baru melangkah setapak, kembali berhenti. Ira Harisya berpaling memandang reaksi suaminya.

“Kalau sayang besar peti sejuk sekali pun, abang tetap sayang. Sayang, sayang, sayang tau.”

Buntang mata Ira Harisya mendengar. Laju tangan mencapai selipar depan pintu. Belum sempat nak dibaling, Hans sudah mencicit berlari ke belakang rumah. Tau takut.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278587/CIK-SOMBONG-BALIK-GHOMBAU

[SNEAK PEEK] KASUT HITAM TOPI PINK

Kasut Hitam Topi Pink Oleh Nuril Bahanudin

 

“YOU lambat!” Keras teguran bila melihat Catilya melangkah gemalai menghampirinya. Mencuka wajahnya.

Sorrylah darling. I cuma lambat lima minit je tau.” Pipi lelaki itu dicuit mesra. Memujuk. Bukan dia tak tahu perangai teman lelakinya itu. Tepat pada waktu.

“You tahukan, I tak suka tunggu orang, tapi you buat juga kebencian I yang itu. You datang lambat juga. You ni sengajakan, Lya?” Zaif Affendy membebel.

“Syiii… Darling, I datang nak jumpa dengan you, nak lepaskan rindu I yang membuak ni pada you, bukan nak dengar you membebel, berleter macam orang tua tau. Hmmm… Senyum sikit.” Dia memujuk.

“Kalau tak mau dengar I membebel, lain kali jangan datang lam…bat.” Tak terhabis ayatnya bila gadis itu meletakkan jari telunjuk ke bibir.

Darling, I miss you.” Tangan mula melingkar di leher Zaif Affendy.

“Lya, please… Jaga kelakuan you. Kita di pejabat I, apa kata staf-staf I nanti? I bos dekat sini, perlu jaga I punya reputasi. Perlu jadi contoh mereka.” Tubuh model itu ditolak perlahan. Tangan yang merangkul lehernya juga dilerai.

“You, nilah!” Masam wajahnya. Gadis itu menghentakkan kaki geram dan tanpa diduga terpijak sekali kasut kulit yang berwarna hitam berkilat milik lelaki itu.

“Oi, you dah pijak kasut I!” marah lelaki itu.

“Padanlah dengan muka you,” balas gadis itu tanpa sedikit pun rasa bersalah.

“I baru kilatkan kasut I, you dah kotorkan balik.” Tidak puas hati sungguh dia dengan balasan Catilya itu.

“Alah, apa susah, kilatkanlah balik. Tu dekat luar sana tu I ada nampak tukang kasut baru tau. Jom I bawakan you ke sana.” Tangan lelaki itu ditarik dan lelaki itu hanya mengikut tanpa sebarang bantahan.

Hampir 5 minit menurut, langkah terhenti di hadapan sesusuk tubuh yang sedang duduk di atas bangku kecil dan tekun menjahit satu kasut kulit yang sudah tertanggal tapaknya.

“Ya, boleh saya bantu?”

Lelaki ke perempuan dia ni? Eh, ada ke perempuan jadi tukang kasut? Zaif Affendy kehairanan.

“Boyfriend I yang cerewet dan punctual ni nak kilatkan kasut dia. Boleh buat sekarang ke?” Belum sempat dia menjawab Catilya sudah menjawabkan bagi pihak dirinya. Dia menepuk dahi mendengar ayat penyata yang keluar dari mulut gadis itu. Tu ayat sengaja nak cari pasallah tu.

“Boleh. Mana kasutnya?” soal tukang kasut itu. Senyuman ramah terukir di wajah. Jelas kelihatan baris gigi yang putih bersih sebaik saja wajah itu mengukir senyuman.

“Ni, yang I pakai ni,” jawabnya pantas. Muda lagi dia ni. Rasa macam perempuan, suara pun macam perempuan. Sahih, perempuanlah kut. Perempuan berperwatakan lelaki. Ah, apa nak dihairankan dengan zaman sekarang ni. Sempat lagi hatinya membebel memberi komen itu dan ini.

“Err… Encik, boleh tanggalkan kasut tu dulu?”

“Kalau I tanggalkan kasut ni I nak pakai apa? Lantai dekat sini kotor! Geli.” Tercebik-cebik bibirnya. Sungguh dia tak sanggup memijak lantai kotor hitam bersalut debu-debu kotor itu tanpa sebarang alas. Silap-silap kulit kakinya nanti boleh terkena penyakit! Hesy… Minta simpanglah.

“Okeylah encik, saya malas nak buang masa encik, saya ada banyak kasut nak kena siapkan. Meh sini kaki tu. Letak dekat sini.” Menunjukkan pahanya yang sudah dialaskan dengan kain buruk itu.

“Hah?” Macam tak percaya. Biar betul, takkan nak biarkan aku pijak pahanya pula. Betul ke tak betul dia ni?

“You cepatlah, kan dia suruh buat macam tu.” Catilya mencelah bila melihat raut serba salah yang terpamer di wajahnya.

“Oo… okey.” Teragak-agak Zaif meletakkan kaki.

“Weh, kilat elok-elok. Mahal kasut aku ni tau.” Sempat dia memberi pesanan.

“Ya encik, jangan risau.”

“Chomel!” Tiba-tiba ada satu suara lembut manja menyapa.

Si tukang kasut yang sedang tekun membuat kerja mengangkat wajah. Topi warna merah jambu yang terletak di atas kepala ditanggalkan. Diletakkan ke sisi. Cuaca panas hari ini membuatkan rintik-rintik peluh mula terbit di dahinya.

“Apa hal kau datang sini Rina? Tak kerja?” soalnya tanpa mengangkat langsung wajah. Tangan lincah menyapu Kiwi hitam pada kasut lelaki itu. Hasil kerja mesti baik supaya pelanggannya yang cerewet ini berpuas hati.

“Kerjalah. Sekarangkan tengah waktu rehat. Nah, ni saya bawa air untuk awak. Soya bagi. Dia belanja katanya. Tekak awak mesti keringkan? Pelanggan mesti ramai sampai awak tak dapat rehat.” Cawan plastik lutsinar dihulurkan kepada Chomel namun gadis itu tidak menyambutnya. Tetap lincah membuat kerjanya.

“Letaklah dekat situ dulu. Aku sibuk ni. Ni, nampak ni ada customer yang aku nak kena siapkan cepat.”

“Okey… Kesiannya awak, Chomel. Berpeluhpeluh. Panas ya dekat sini?” Tanpa dijangka Rina mengeluarkan tisu dari tas tangannya dan terus membantu mengesat peluh di wajah Chomel itu.

“Eh..eh… Rina, tak… tak payah susah-susah.” Chomel cuba menepis tangan Rina menghalang perbuatan temannya itu konon. Namun gadis itu tetap juga berkeras.

“Alah Chomel, awak ni dengan saya pun nak malu-malu ke. Awak lupa ke kita inikan….”

“Ehem-ehem…” Tak sempat menghabiskan ayat bila pelanggan lelaki si Chomel itu berdehem keras.

“Okey, encik. Siap! RM5 sahaja, encik.”

“Nah…” Sekeping RM10 ringgit dihulurkan kepada si tukang kasut itu, sebelum cepat-cepat berlalu. Geli melihat aksi luar biasa pasangan tukang kasut itu.

“Eh encik, bakinya?”

Chomel hanya memerhati pasangan itu sebelum berlalu. Ah orang kaya, memang selalunya sombong dan tak berbudi bahasa. Lantaklah. Aku tak rugi apa-apa pun. Air soya yang diberi oleh Rina itu dicapai. Diteguk laju isinya. Membasahkan tekak yang tengah kering. Rina ni macam tau-tau saja aku tengah haus.

 

“KETINGGALAN gilalah kau ni.”

Dia yang sedang tunduk menulis teks mesej terkejut bila bahu ditepuk dari arah belakang.

“Weh kawan, sekarang sudah 2012 lah. Mana ada orang pakai handphone hitam putih lagi. Macam orang tua-tualah.”

“Aku… Aku…” Laju telefon bimbit yang berada di tangan dimasukkan ke dalam saku seluar. Merah padam muka menahan malu.

“Kau tengok aku ni. Pakai iPhone lagi. Sekarang mana main pakai phone ada keypad ni. Sekarang semua main touch screen je. Barulah gempak.”

“Kau kata ayah kau ada company sendiri. Buka kilang kasut. Masakan handphone pun tak mampu beli? Walaupun aku tahu ayah kau dah tiada tapi mesti dia ada tinggalkan kau harta yang banyakkan sebelum dia pergi? Mesti kau lebih dari mampu nak beli phone baru.” sampuk temannya yang seorang lagi.

“Bukanlah, handphone aku rosak. Tu yang aku pakai yang ini. Pakai untuk sementara saja.” Dia menjawab pantas. Memberi alasan untuk menutup malu.

“Rosak? Beli sajalah yang baru. Kaukan kaya.”

“Eh, tak naklah. Telefon bimbit aku yang hari itu masih boleh dibaikilah. Lagipun tak elok membazir tau.”

“Membazir atau alasan saja ni? Kalau aku jadi kau, dah banyak duit sangat aku buang saja handphone tu kalau rosak. Beli baru terus tak payah nak repair segala bagai. Buang masa saja tau.”

“Alasan? Apa maksud kau?” soalnya, seolah tak mengerti.

“Alah, kau cakap sajalah kau tak ada duit sebenarnya,” tempelak temannya itu

“Kenapa pula kau cakap macam tu?”

“Yalah, sepanjang berapa semester kau dekat sini, aku tak pernah pun nampak keluarga kau. Jangan-jangan kau tipu kami selama ini, kan?”

“Tipu? Mana ada… Tak ada kerja aku nak menipu.” Laju dia menggelengkan kepala menafikan tuduhan temannya itu.

“Weh, anak orang kaya tak ada datang kolej naik baslah. Anak orang kaya ada pemandu sendiri, siap hantar ambil. Macam aku ni.”

“Aku… Aku sajalah naik bas. Nak belajar berdikari.”

“Sudahlah, aku tak percayakan kaulah.”

“Aku akan buktikan nanti.”

“Buktikan macam mana? Tunjukkan dengan Nokia 3310 kau ni? Kah! Kah! Kah!” Ketawa dua orang temannya itu lantang sebelum meninggalkan dirinya seorang diri.

Cis! Tak guna. Tak apa, nanti aku akan tunjukkan biar korang tak ada suara nak bercakap. Dia menggetap bibir. Geram bila dihina dan diragui begitu. Aku nak tunjukkan pada mereka, tapi macam mana? Tiba-tiba dia teringat… Hah, tak apa, nanti aku minta pada dia!

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278600/Kasut-Hitam-Topi-Pink

[SNEAK PEEK] BAHAGIA MENGETUK HATI

 

Bahagia Mengetuk Hati Oleh Amanda Zee

 

 

BUNYI pinggan berlaga mematikan khayalan aku. Resah dan gelisah kembali menyesakkan dada aku. Patutlah papa beria-ia menyuruh aku masuk ke pejabat. Patutlah papa buat muka simpati bila aku menolak. Rupa-rupanya papa ada agenda sendiri. Papa mahu aku dan Hazim mengenali antara satu sama lain. Papa siap-siap mengugut akan tarik balik segala kemudahan kalau aku berkeras dengan keputusan aku untuk bersuka-ria lagi.

“Aku masih muda.” Mata aku memandang Hazim. Kenyataannya aku belum bersedia dengan semua ini. Perkahwinan pastinya membataskan kebebasan aku. Sedangkan sekarang ini kehidupan aku bagai terpenjara dek kawalan ketat papa.

“21 tahun pada aku sudah cukup matang.” Hazim membalas kata-kata aku. Atau lebih tepat lagi menyangkal kata-kata aku.

“Kita berbeza lapan tahun.” Aku masih tidak mahu mengalah. Hazim mengeluh. Aku tahu dia kalah atau dia sengaja tidak mahu berbalah lagi dengan aku. Sekurang-kurangnya dia tahu aku berkeras tidak setuju dengan rancangan papa agar kami berdua berkahwin.

“Aku faham.” Hazim mengangguk. Seketika aku nampak dia menghela nafas. Dalam dan berat sahaja bunyinya.

Aku memerhati Hazim yang sudah berdiri. Rasanya dia bersungguh-sungguh nak jumpa papa. Baguslah. Tak payah susah-susah aku nak pujuk rayu papa. Way to go girl. Aku tersengih sendiri. Eh, Ernie! Kau tak ingat ke apa amaran papa pada kau? Mati terus sengihan aku.

“Errr… Hazim.” Aku panggil dia takut-takut. Hazim pandang aku dengan jongketan kening. Dan-dan waktu inilah suara aku tak nak keluar. Haishhh… Mana perginya kelantangan suara aku ni.

“Ada apa?” Hazim bertanya sambil kedua-dua tangannya menyeluk kocek seluar.

“Aaa…” Aku rasa macam nak cubit-cubit mulut ni. Boleh pula tergagap. Semua ni salah Hazim. Siapa suruh beraksi ala-ala macho macam tu.

Hazim macam tu juga. Menanti mulut aku memuntahkan bicara.

“Hmmm…” Ya Allah! Apa kena dengan aku ni? Kenapa susah sangat nak bercakap? Macam ada yang tersekat dekat kerongkong.

“Jangan risau. Aku tak akan letak kau dalam zon orang bersalah. Aku akan cakap dekat Dato’ yang aku terpaksa menolak rancangan dia. Wish me luck.” Hazim kenyit matanya pada aku usai berkata-kata.

“Jangan!” Aku melelar lengan dia yang baru sahaja ingin melangkah.

Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangan aku bila Hazim menunduk memandang ke situ. Ya Allah, maafkan aku atas keterlanjuran ini. Aku terpaksa.

Hazim kembali melabuhkan punggungnya pada kerusi tadi. Dia memandang aku. Wajahnya serius. Dia mempamerkan riak menuntut aku berkata sesuatu.

“Aku setuju.”

“Betul?”

“Ya.”

“Kau tak menyesal?” Hazim menyoal aku lagi.

Eh, mamat ni! Faham bahasa Malaysia ke tidak? Ke nak suruh aku cakap dalam bahasa Siam? Terus aku bagi jelingan maut dan tayang muka tak puas hati.

Ekor mataku nampak Hazim mengulum senyum. Sukalah tu tengok aku tarik muka. Ya Allah, bolehkah aku sehidup semati dengan lelaki ini? Tiba-tiba keyakinan aku bagaikan merudum kepada sifar dari seratus. Hilang terus girl power.

Hazim berdeham. Sengaja menarik perhatian aku agar memandang dia.

“Bermula malam ni kita sama-sama buat solat istikharah. Minta petunjuk dari Dia. Biar Dia yang tentukan.” Lembut sahaja dia berbicara.

“Huh! Sama-sama?” Hazim ni biar betul. Belum halal lagi dah nak ajak aku bersolat sama-sama. Malam pula tu. Aku macam biasalah. Mana nak faham apa yang dia maksudkan. Blur memanjang.

Hazim ketawa sambil menggeleng.

“Apa yang kelakar?” Muka aku dah cemberut. Serius aku tak faham kenapa Hazim nak ketawa. Rasa-rasanya apa yang aku baru cakapkan tadi langsung tak mengandungi unsur lawak.

“Blur kau ni makin buat kau comel.” Hazim mengusik dalam tawanya.

“Pula.” Bibir aku dah muncung sedepa. Hazim ni suka sangat buat aku macam ni. Tertanya-tanya. Cubalah cakap tu tanpa selindung. Straight to the point kata omputih.

“Sayang, dengar baik-baik ya. Aku tak nak kau rasa terpaksa dalam hal ini. Malam ini, kau di rumah kau dan aku di rumah aku. Kita sama-sama buat solat istikharah. Mohon petunjuk-Nya. Berdoa moga apa yang bakal kita lalui adalah di bawah keredaan-Nya.”

Dia panggil aku apa? Telinga aku tak pekak, kan? Bibir aku gigit kuat. Nak pastikan yang aku tak bermimpi. Kutlah betul memang aku tengah tidur sekarang ni. Maklumlah, aku kan kuat tidur.

“Berangan!”

“Ouchhh…!”

Potong betullah. Aku jeling Hazim yang ketawa keseronokan. Betullah aku tak bermimpi. Kalau mimpi mesti aku tak menjerit kesakitan bila lengan aku kena tampar.

Hailaaa, mamat ni. Baru sekejap tadi aku terawang-awang dengar dia panggil aku macam tu. Memang tak boleh pakai apa sahaja kata-kata yang keluar dari mulut dia ni. Tak kiralah manis tahap potong kaki pun. Yang pedas usah dicakap. Berdesing telinga.

“Astaghfirullahalazim. Wei! Kau kalau tak berangan tak boleh ke?” Sekali lagi lengan aku dapat hadiah percuma tamparan Hazim.

“Eleh, berangankan percuma.” Aku balas sambil tangan galak menggosok lengan.

“Suka ya aku panggil sayang.” Hazim mengusik. Aku jelir lidah. Nak mengaku? Oh! So not Ernie, okay.

“Jomlah masuk pejabat. Dah lama sangat ni.” Hazim sudah berdiri sambil dia membelek jam tangannya.

Aduh, rasa macam malas nak sambung buat kerja. Sudahlah rasa berdenyut-denyut di tempat luka tadi. Boleh tak kalau aku cakap kat dia yang aku nak balik awal hari ini? Kalau ikutkan, boleh saja kalau aku nak terus balik sebab akukan anak bos. Cumanya aku tak naklah ambil kesempatan. Papa pun tak suka kalau aku buat perangai macam tu. Maruah papa aku kena jaga.

“Dah habis?” Tiba-tiba Hazim menyergah aku.

“Hah?” Aku terkebil-kebil. Macam biasa bila penyakit berangan menyerang aku. Memang aku gemar buat aksi begitu.

“Berangan tu, dah habis ke belum?” soalnya tidak puas hati pada aku. Nadanya kedengaran sinis sahaja pada pendengaran aku.

“Eh, jomlah!” Aku terus bangkit. Aku jalan dulu dari dia. Nak tutup rasa malu yang dah terberangan lagi tadi. Agaknya aku kena kahwin kut kalau nak hilangkan penyakit tu. Aku tersengih. Gatal kau, Ernie. Diamlah, cik hati.

“Aku nak jumpa papa sekejap,” kata aku padanya saat tiba di depan pintu masuk bahagian kewangan. Tak sempat Hazim nak mengangguk, laju aku melencong, menghayun langkah menuju ke bahagian pengurusan.

“Assalamualaikum.”

Kuat suara aku memberi salam tatkala pintu masuk aku kuak. Semua mata memandang ke arah aku tetapi hanya suara Kak Yana yang menyambut salam aku. Mereka yang lain tu bukan orang Muslim kut. Ya Allah, Ernie! Kenapalah jahat sangat mulut kau tu.

“Boleh kacau Dato’ Ehsan sekejap tak, kak?” Aku memeluk bahu Kak Yana yang tenang sahaja menaip sesuatu di meja kerjanya. Sengaja aku ke belakang kerusi Kak Yana. Tak terus duduk di kerusi yang ada di depan meja kerja Kak Yana.

“Uittt… Kenapa dengan tangan tu?” Kak Yana mendongak memandang aku. Mungkin dia perasan semasa aku mengusap bahu dia.

“Tak ada apa-apa. Boleh masuk tak?” Lekas-lekas aku kalih perhatian Kak Yana. Malas nak bersoal jawab perkara yang tidak penting. Nanti habis semua Kak Yana nak tahu.

“Pergilah. Dato’ pun tengah baca laporan aje tu.” Kak Yana tersenyum. Mengizinkan aku masuk menemui papa.

“Sayanggg, Kak Yana. Terima kasih, kak.” Lebar senyuman aku. Menepuk lembut bahu Kak Yana sebelum berlalu masuk ke bilik kerja papa.

Aku berhenti di depan pintu. Menghela nafas dalam-dalam dan menghembuskannya perlahan-lahan. Pintu aku ketuk. Tombol aku pulas bila terdengar suara papa memberi izin untuk masuk.

“Assalamualaikum, papa. Sibuk ke?” Aku melangkah mendekati papa yang terkejut menerima kedatangan aku. Aku berdiri di sisi papa.

Papa tanggalkan cermin matanya. Dia bersandar. Memandang aku yang sedang tersenyum memandang dia.

“Waalaikumussalam. Sibuk tak sibuklah, sayang. Ini kenapa datang ke sini? Nak mengadu lagi?” Papa mengusik dengan senyuman meleret.

“Hebatlah, papa ni. Ini yang orang sayang papa lebih.” Aku mula tarik tangan papa. Meminta papa mengikut aku duduk di sofa yang disediakan khas untuk tetamu dalam bilik papa ini.

Papa tidak banyak kerenah. Dia melayan sahaja apa mahu aku. Begitulah papa kalau aku minta sesuatu. Teringat kembali kata-kata Hazim bila papa menyalahkan dirinya atas sikap liar aku. Sungguh aku terasa sangat bersalah dengan apa yang telah aku lakukan selama ini.

“Nak mengadu pasal ini ke?” Jemari aku papa tarik ke ribaannya. Dia meneliti tempat luka yang sudah bertampal dengan plaster.

“Tak. Bukan pasal ni. Ada yang lebih besar lagi.” Aku menggeleng. Memandang wajah papa tanpa jemu. Selepas ini jika benarlah jodoh aku semakin hampir, pastinya aku akan semakin kurang menatap wajah papa. Rasa rindu sudah mula terbit dalam hati aku.

“Ada yang lebih besar? Apa dia tu?” Lembut sahaja nada suara papa bertanya.

“Hazim.”

“Again?” Ternaik tinggi kening papa.

“Bukan.” Aku menggeleng. Beratnya nak bertanya lanjut. Mudah-mudahan apa yang bakal aku luahkan sedikit pun tidak mengguris hati papa.

“Then?”

“Kenapa orang kena kahwin dengan Hazim?”

“Oh! Ernie dah tahu?” Bulat mata papa memandang aku. Perlahan-lahan mata itu bertukar redup. Seiring dengan senyuman yang terukir pada ulas bibir tua milik papa. Aku mengangguk.

“Kalau bukan dengan Hazim, sayang papa ni terima tak?” Papa sengaja menjerat aku dengan soalan perangkap. Susah betul kalau berbicara dengan ahli perniagaan. Setiap patah perkataan yang keluar pastinya berbaur strategi.

Aku mengeluh.

“Papa perlukan seseorang yang boleh membimbing Ernie. Papa tak akan sentiasa ada di sisi Ernie. Mama pun tak akan sentiasa bersama Ernie. Ernie perlu belajar sesuatu yang baru.” Jeda. Papa menghela nafasnya dalam-dalam.

“Pendidikan formal telah kami beri. Cumanya Ernie perlu seseorang yang lain untuk hidup bersama-sama hingga ke akhir hayat. Yang dapat menegur Ernie bila kami berdua tiada di dunia ini.” Panjang lebar papa menerangkan tujuan sebenar apa yang telah dia buat.

“Pa…” Aku lentokkan kepala pada lengan papa. Cuba menghadam kata-kata nasihat yang diberi. Sedih dan sayu pula rasa dalam hati aku ini.

“Papa buat semua ni bukan nak menghukum Ernie. Jauh sekali tak menyayangi lagi anak manja papa ni. Ernie jangan salah faham, ya sayang.” Terasa kepala aku diusap lembut tangan papa. Menjalar rasa kasih itu di seluruh tubuh aku.

Aku bungkam. Menanti penuh sabar kata-kata seterusnya dari papa.

“Sudah sampai masanya papa serahkan tanggungjawab menjaga Ernie pada orang lain.” Kali ini bibir

papa hinggap di kepala aku. Mengucup lembut. Hangat dengan kasih sayang yang tidak terperi.

“Tapi kenapa dia?” Aku mendongak memandang papa.

“Hanya dia yang papa rasa dapat menandingi sikap keras kepala anak papa ni.” Papa ketawa sambil menggosok-gosok kepala aku. Habis senget-benget tudung aku jadinya.

“Matilah saya, Dato’…” Suara Hazim kedengaran menyapa cuping telingaku. Terus tegak badan aku. Entah bila Hazim masuk ke sini aku tak sedar. Aku sengaja buntangkan mataku besar-besar pada dia yang tersenyum-senyum memandang aku. Menggelegak aje rasa dalam dada ni. Adalah yang dia nak pekenakan aku tu. Aku dah boleh baca setiap riak yang terpeta pada wajahnya.

“Apa yang matinya, Hazim?” Papa tersenyum. Dokumen yang dihulurkan Hazim kepadanya disambut. Dibelek helaian demi helaian.

“Manja sangat anak dara Dato’ ni. Takut tak terlayan saya.” Hazim mencemik pada aku sebelum melepaskan tawanya.

Kan aku dah kata. Hazim ni memang ada saja idea nak kenakan aku. Ingat aku hadap sangat nak bermanja dengan dia agaknya. Pinggan tak retak, nasi tak dingin. Kalau dia tak nak, aku pun tak inginlah. Geramnya.

Terletus tawa dari mulut papa mendengar bicara Hazim.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278605/Bahagia-Mengetuk-Hati

[SNEAK PEEK] HANYA KAMU JOHANNA

Hanya Kamu Johanna Oleh Dilla Ahmad

 

JOHANNA berdiri tegak sambil memandang pagar yang tersergam di hadapannya kini. Ini ke rumah yang Umi Zakiah suruh pergi? Headphone di telinga ditanggalkan. Papan luncur yang berada di kaki terus diinjak lalu dipeluk di celah ketiak. Kemudian kaki segera melangkah ke pondok pengawal yang berada di tepi pagar itu.

“Nak cari siapa?” tanya Pak Mail yang bertugas sebagai pengawal keselamatan. Matanya tunak memandang gadis di hadapannya. Dari baju, seluar jean sampai ke kasut All America berwarna hitam. Matanya naik semula ke wajah gadis itu. Mata hitam itu pula bercelak tebal. Pening kepala Pak Mail apabila memikirkan gaya budak-budak zaman sekarang.

“Nak jumpa Tuan Syed Harraz… Errr… Mak Mah…” kata Johanna. Pak Mail mengangguk kemudian terus membuat panggilan. Beberapa minit kemudian, dia keluar semula.

“Cik Johanna?” tanya Pak Mail. Johanna tersenyum dan mengangguk.

“Sila bagi kad pengenalan,” kata Pak Mail.

Johanna terus mengeluarkan dompetnya dari kocek belakang seluar kemudian segera menyerahkan kepada pengawal di hadapannya. Lama juga dia kena tunggu pengawal mencatat namanya di dalam buku kedatangan.

“Okey, boleh masuk,” ujar Pak Mail ketika menyerahkan semula kad pengenalan Johanna. Mata pula tak lepas dari memandang Johanna yang mula melangkah masuk ke dalam kawasan rumah itu.

“Awak ni dah tak ada baju warna lain ke nak pakai? Semua hitam. Macam berkabung dah!” tegur Pak Mail. 

Johanna menoleh kemudian dia meletakkan papan luncurnya ke kaki.

“Asalkan saya tak bogel, pak cik! Have a nice day!” ucap Johanna selamba. Pak Mail hanya menggeleng.

Johanna meluncur masuk ke kawasan rumah yang tersergam indah itu. Nampak macam ada dua buah rumah banglo di dalam kawasan ni. Pokok-pokok ru yang ditanam di kiri dan kanan jalan membuatkan suasana nampak redup dan nyaman. Dari jauh dia sudah ternampak pokok bunga pelbagai warna. Nampak cantik dan menarik. Dia menghela nafas panjang. Boleh ke dia hidup di dalam rumah besar ini dalam masa satu bulan? Hmmm… Rasa macam hukuman mandatori pula.

Ini semua gara-gara dia bergaduh dengan Hanim. Sebab itu dia kena hukum dengan Umi Zakiah. Tapi apabila difikirkan balik, memang patut si Hanim itu kena belasah. Mulut tak ada insurans dan suka tuduh dia yang bukan-bukan! Johanna sudah tersenyum jahat. Puas hati dia dapat tampar mulut si Hanim itu semalam. Tapi itulah… Sekarang dia terpaksa terima hukumannya.

Setelah Johanna menghampiri rumah, matanya ternampak seseorang menyusup masuk dari pagar bahagian belakang. Tubuh macam seorang lelaki. Tinggi dan tegap. Kemudian lelaki itu terus menghilang di sebalik dinding. 

Malas Johanna nak fikir siapa lelaki itu. Dia terus berhenti di hadapan pintu utama. Sunyi saja. Mana Mak Mah ni? Terus papan luncur itu diangkat lalu dia menuju ke bahagian belakang dapur.

“Assalamualaikum, Mak Mah!” Tak sampai lima minit, Mak Mah sudah tersembul di depan pintu dapur.

“La, Johanna. Kenapa sampai belakang ni?” tegur Mak Mah, mesra. Dia kenal dengan budak Johanna ni. Dia pernah terserempak beberapa kali di Rumah Akhlak Mulia. Baik budaknya.

“Jo lalu kat depan sana. Sunyi aje. Jadi Jo datang sini. Dah agak dah. Mak Mah mesti ada kat dapur.” Johanna tersenyum seraya menyandarkan papan luncurnya ke dinding.

“Haah. Mak Mak tengah siapkan sarapan untuk tuan rumah. Jom masuk dulu, Johanna,” ajak Mak Mah. 

“Panggil Jo aje, Mak Mah. Macam pelik pula bila Mak Mah panggil nama saya macam tu. Saya ni rock, Mak Mah. Mana layan yang ayu-ayu ni!” kata Johanna sambil membuka kasut hitamnya.

“Nama Jo tu macam nama lelaki, Johanna. Kamu kan perempuan,” kata Mak Mah lagi. Dia terus menyambung memasak mihun goreng.

“Tak apa, Mak Mah. Mak Mah panggil Jo aje. Lebih mesra.” Johanna sudah menyeringai. Bau masakan Mak Mah buat perutnya berbunyi. Lagipun dia tidak sempat sarapan tadi.

“Jo dah sarapan?” tanya Mak Mah. Macam tahu-tahu aje apa yang dia fikirkan.

“Belum, Mak Mah. Lapar ni. Bangun aje pagi tadi terus naik bas ke sini. Tak fikir apa dah,” ujar Johanna. Dia memerhatikan perempuan yang bertubuh sedikit gempal itu mengacau mihun di dalam kuali.

“Kalau macam tu, Jo tolong Mak Mah siapkan meja kat depan tu. Sekejap lagi Tuan Harraz turun nak bersarapan sebelum pergi kerja. Hah, baru Mak Mah teringat. Dia nak jumpa Jo dulu,” kata Mak Mah. Kemudian dia menutup api dapur dan mencapai mangkuk besar pula.

“Dia nak jumpa saya? Nak buat apa?” tanya Johanna sambil menyusun kuih-muih yang telah Mak Mah sediakan ke atas dulang.

“Nak interviewlah tu… Senang hati Mak Mah sebab ada yang tolong. Jo cakap aje nak makan apa. Mak Mah boleh masakkan. Itu ajelah yang boleh Mak Mah buat. Nak bagi duit kat kamu, Kak Umi tak kasi.”

“Tak apa, Mak Mah. Saya okey aje. Saya bawa makanan ni ke depan ya, Mak Mah.” Johanna sudah mengangkat dulang.

“Yalah. Kamu susun sekali makanan tu di atas meja, ya.”

“Baik,” sahut Johanna. Kaki segera melangkah menuju ke meja makan. Tangannya cekap menyusun piring yang berisi kuih-muih. Ramai ke orang kat dalam rumah ni? Macam-macam hidangan yang Mak Mah sediakan, soal Johanna dalam hati. Dia melangkah ke dapur semula untuk mengambil minuman dan piring.

“Errr… Mak Mah!” panggil Johanna.

“Ada apa, Jo?” tanya Mak Mah ketika meletakkan mangkuk mihun itu ke atas dulang.

“Berapa orang yang tinggal dalam rumah ni?” tanya Johanna.

“Tuan Harraz ajelah. Kenapa?” tanya Mak Mah. 

Johanna pantas menggeleng. Kemudian dia menuju ke meja makan sambil membawa hidangan. Sorang aje tapi sarapan macam ada lima orang! Johanna tersengih sinis.

SYED HARRAZ menuruni tangga untuk bersarapan sebelum ke tempat kerja. Langkahnya bertukar perlahan apabila ternampak seseorang di meja makan. Budak lelaki mana pula ni? Setahunya, Mak Mah tak ada anak lelaki. Kak Fairus itu sajalah anaknya.

Tiba-tiba Johanna menoleh ke belakang dan terpandang ke arah Syed Harraz. Masing-masing terpegun untuk beberapa ketika. Mata Syed Harraz tajam merenung budak perempuan kurus di hadapannya itu.

“Siapa ni, Mak Mah?” tanya Syed Harraz. Kaki mula melangkah mendekati meja makan. Beg bimbit hitam dan baju kotnya diletakkan di atas kerusi sebelah.

“Ini Johanna, pembantu yang Mak Mah cakapkan semalam, tuan,” terang Mak Mah.

Syed Harraz diam tapi matanya masih meneliti budak itu atas bawah. Semua serba hitam. Dari baju T gambar sebelah tengkorak, sebelah muka perempuan cantik… hingga ke seluar jean hitam. Gelang di kedua-dua belah tangan juga berwarna hitam. Mata bulat yang bercelak hitam buat kening Syed Harraz terjongket sebelah. Dah macam beruang panda. Style macam budak Gothic. Rambut pula pendek tapi gaya kusut-masai tak bersikat. Syed Harraz menggeleng perlahan. Mulut kecil itu pula tak berhenti mengunyah gula-gula getah. Budak macam ni yang Umi Zakiah hantar? Biar betul!

Johanna melirik ke wajah lelaki di hadapannya. Gila kacak! Dengan jambang yang dicukur kemas dan raut wajah ala-ala model terkenal David Gandy, pasti lelaki itu seorang yang berlagak. Mulut sudah mencebik.

“Siapa namanya tadi?” tanya Syed Harraz.

“Johanna…” balas Johanna bersahaja. Dia berdiri tegak sambil tangan menyeluk poket jean.

Syed Harraz menghirup air kopi. Nama sedap, Johanna. Nama perempuan. Tapi bila tengok personaliti… Huh, langsung tak sesuai dengan nama!

“Cik Johanna, awak dari Rumah Akhlak Mulia ke?” tanya Syed Harraz. Johanna mengangguk.

“Awak tahu ke buat kerja rumah?” Mata Syed Harraz sudah mengecil merenung Johanna. Johanna pula sudah menjulingkan mata ke atas.

“Pasti ada sesuatu perkara yang awak buat sampai umi hantar awak ke mari, kan??” Syed Harraz merenung tajam ke arah wajah yang bersahaja itu.

“Saya dah bunuh seseorang!” ucap Johanna dengan wajah yang serius.

Kening Syed Harraz hampir bercantum. Mulut Mak Mah pula sudah melopong. Pasti orang tua itu terkejut. Hati Johanna sudah ketawa.

Mata Syed Harraz meneliti wajah gadis di hadapannya itu. Nampak macam budak liar saja. Dari gaya pun Syed Harraz dah tahu. Hmmm… 

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278604/Hanya-Kamu-Johanna

[SNEAK PEEK] SETIAKU MILIKKU

Setiaku Milikku Oleh Luvis Eija

 

ADAM terjaga daripada tidur apabila terasa tangannya sedikit kebas seolah-olah  ditindih oleh sesuatu yang berat. Adam menoleh ke arah lengannya yang terasa kebas. Sara kelihatan masih begitu lena dibuai mimpi dengan berbantalkan lengannya.

Adam diam. Mata merenung terus ke arah siling putih. Dia cuba mengingat kembali apa yang telah berlaku antara dia dan Sara pada malam tadi. Adam mengeluh perlahan apabila otaknya dengan jelas dapat mengingati apa yang telah berlaku antara mereka.

Memang dia tak sangka. Akhirnya tubuh Sara disentuhnya jua. Semua itu terjadi dengan begitu pantas dan di luar kawalan dirinya. Dia telah dikuasai perasaan cemburu dan rasa tercabar. Maruahnya rasa tercalar apabila melihat ada lelaki lain dengan senang-lenang telah memeluk isterinya sedangkan dia tidak pernah menyentuh tubuh isterinya itu dengan mesra.

Tambahan pula, lelaki itu bukanlah orang asing baginya. Dek perasaan marah itulah akhirnya tubuh Sara disentuh.

Dia mula resah!

Apa yang telah dia lalui bersama Sara pada malam tadi menerbitkan satu rasa yang begitu sukar untuk ditafsirkan dan dimengertikan. Suatu perasaan halus yang sangat mendamaikan dan membahagiakan.

Argh! Kenapa dengan aku ni? Tak boleh, Adam! Kau tak cintakan dia. Apa yang ada dalam hati kau cuma perasaan kasihan! Cinta kau hanya kepada Amira. Dulu, kini dan selamanya. Adam terus berperang dengan kata hatinya.

Jam berbentuk hati yang berada di meja lampu tidur Sara dikerling. Sudah pukul 5.45 pagi! Dah nak masuk waktu subuh.

Tidak lama kemudian, azan subuh sayup-sayup kedengaran. Adam masih merenung Sara yang tampak begitu lena.

Kau memang cantik! desis Adam, memuji Sara tanpa sedar. Perlahan-lahan dia mengalihkan kepala Sara dari lengannya supaya Sara tidak terjaga daripada tidur. Kemudian dia turun dari katil dengan berhati-hati lalu terus beredar ke biliknya untuk membersihkan diri dan bersolat subuh.

SARA menggeliat malas. Dia menoleh ke sebelah. Kosong! Adam tiada di sebelahnya. Mungkin Adam telah kembali semula ke biliknya. Dan mungkin juga Adam sudah bersiap-siap untuk bersolat subuh. Satu hal yang amat menyenangkan Sara tentang Adam adalah sikapnya yang tidak pernah lalai dalam menunaikan kewajipannya kepada Si Pencipta.

Sara masih termenung lama di atas katil. Peristiwa yang berlaku pada malam tadi tiba-tiba datang menari di ruang ingatannya satu per satu. Muka diraup berkali-kali. Tiba-tiba kirannya rasa berserabut.

“Astaghfirullahaladzim…” Sara beristigfar panjang apabila menyedari dirinya sudah jauh mengelamun dan sudah agak terlewat untuk menunaikan solat subuh. Dia bergegas turun dari katil kemudian terus ke bilik air untuk membersihkan diri serta bersolat subuh. Panjang sekali doa yang dipanjatkan oleh Sara.

Selesai bersolat subuh, Sara terus ke dapur untuk menyiapkan sarapan pagi. Dia tahu hari ini Adam perlu menghadiri suatu mesyuarat penting pada awal pagi. Dia tidak mahu Adam keluar rumah dengan perut kosong.

NASI goreng kampung sudah siap terhidang di atas meja makan. Sara menanti Adam dengan penuh sabar. Dalam diam, terselit juga debaran di dalam dadanya. Mengingatkan kembali apa yang telah mereka lewati pada malam tadi, Sara tiba-tiba berasa tersangat malu untuk berdepan dengan Adam.

Tidak lama kemudian, Adam sudah berada di meja makan siap berpakaian kemas untuk ke pejabat. Sara menyenduk nasi goreng kampung ke atas pinggan lalu menghulurkannya kepada Adam. Adam menyambut lemah. Wajahnya nampak serius tanpa secalit senyuman. Memang jauh berbeza sikapnya pada malam tadi.

Hati Sara mula berasa tidak enak. Wajah Adam tidak dipandang. Dia tidak berani langsung untuk memandang wajah itu lama-lama.

Lima minit berlalu, nasi goreng kampung di atas pinggan Adam masih belum terusik. Mata Adam hanya terarah tepat kepada Sara. Mukanya masih sama. Serius tanpa senyuman. Saat anak mata mereka bertemu, laju saja Sara berpaling ke arah lain. Kecut betul perutnya melihat jelingan tajam Adam yang seakan-akan mahu menelannya hidup-hidup. Sara sudah mati akal.

“Ehemmm!”

Sara tersentak mendengar Adam berdehem dengan agak kuat secara tiba-tiba. Kalau jantungnya tak melekat kuat, mahunya tertanggal saat itu juga.

“Aku nak cakap sikit!” Suara Adam kedengaran tegang. Dia berhenti seketika seolah-olah mencari ruang untuk menyusun kata-kata.

“Aku harap apa yang berlaku malam tadi kau tidak akan simpan dalam hati. Apa yang berlaku malam tadi tu bukan kehendak aku. Aku cuma bergurau!” Wajah Adam tegang.

Sara terpanar. Tidak disangka-sangka penyataan itu yang akan keluar dari mulut Adam. Hati Sara mula remuk. Sampai hati Adam kata apa yang telah mereka kongsikan pada malam tadi adalah gurauan semata-mata. Dia rasa betul-betul terhina mendengar pengakuan yang keluar dari mulut Adam sebentar tadi.

Rasa bodoh yang teramat sangat!

“Aaa… apa yang awak cuba sampaikan ni?” Ada getar dalam suara Sara yang sudah tidak mampu disembunyikan lagi. Mata mula berkaca-kaca. Air mata cuma tunggu masanya saja untuk gugur.

“Aku rasa sudah cukup jelas apa yang aku katakan tadi. So, kau anggap saja apa yang dah berlaku malam tadi sekadar untuk berseronok. Kau dan aku, kita sama-sama berseronok. Dan aku akan pastikan perkara itu tidak akan berulang lagi. Aku tak cintakan kau! Dalam hati aku cuma ada Amira. Aku harap kau akan ingat sampai bila-bila. Pernikahan kita ini cuma atas dasar kasihan.” Adam terus mencapai beg pejabatnya kemudian berlalu pergi tanpa menjamah sedikit pun sarapan yang telah disediakan oleh Sara.

Sementara Sara terus tersandar lesu di kerusi makan bersama tangis yang sudah tidak mampu dibendung lagi. Rasa terhina sangat dengan kata-kata suaminya sebentar tadi. Air mata terus mengalir laju bagaikan sudah tiada bentengnya lagi. Sakit hati! Malu! Terhina! Itulah yang dia rasakan sekarang ini.

“Kau bodoh, Sara! Bodoh!!!” teriak Sara sekuat hatinya.

ADAM termenung di meja ruangan pejabatnya. Dia langsung tidak dapat memberi tumpuan semasa mesyuarat berlangsung sebentar tadi. Ingatannya hanya berpusat kepada Sara. Teringat kembali segala kata-katanya terhadap Sara. Terbayang kembali di ruang matanya wajah sayu Sara.

Dia tersepit! Keliru dengan hati dan perasaan sendiri. Adam mengakui apa yang telah dilalui bersama Sara pada malam tadi amat membahagiakan dirinya. Namun, egonya sebagai seorang lelaki tidak mahu mengakui semua itu. Bagi Adam, dia ialah seorang lelaki yang setia. Dia cuma cintakan Amira! Tidak kepada perempuan lain termasuk Sara.

“Arghhh!!! Maafkan aku, Sara!” Muka diraup berkali-kali. Sesaat tali leher yang menjerut kemas di lehernya dilonggarkan. Tubuh disandar lesu pada kerusi dengan mata yang terpejam rapat.

HAMPIR seminggu semenjak peristiwa itu berlaku, Adam tidak menunjukkan mukanya di rumah. Hati Sara begitu resah. Dia berasa tidak keruan. Entah kenapa dia berperasaan begitu. Rindukah dia kepada lelaki itu? Ataupun dia sudah mula menyayangi lelaki itu? Argh! Lelaki itu tidak pernah mahu menghargainya. Tetapi entah kenapa dia terlalu ingin menatap wajah Adam walaupun wajah itu tidak pernah mahu mengukirkan senyuman untuknya. Dengan menatap wajah kacak Adam walaupun tanpa segaris senyuman, sudah cukup memadai bagi Sara.

Sampul surat berwarna coklat cair yang berada di atas meja sofa direnung lama oleh Sara. Sudah hampir satu minggu juga surat itu sampai ke tangannya. Tetapi sampai ke saat ini dia masih belum berkesempatan untuk memberitahu Adam tentang perkara itu. Surat tawaran daripada UMP itu dipandang lemah oleh Sara. Mengikut apa yang terkandung di dalam surat tersebut, Sara diminta untuk melaporkan diri pada esok hari.

Sara buntu! Di mana harus dia mencari Adam? Ingin menelefonnya, Sara memang tidak pernah menyimpan nombor telefon Adam. Akhirnya setelah puas berfikir, dia mencapai sehelai kertas dan sebatang pen. Lalu tangan Sara ligat mencatat sesuatu di atas kertas. Sebuah nota pendek ditinggalkan untuk Adam.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278598/Setiaku-Milikku

[SNEAK PEEK] CINTA BUDAK JEPUN

Cinta Budak Jepun Oleh Rafina Abdullah

 

SELEPAS sarapan, Yuzu kurang bercakap dengan aku. Sepatah aku tanya, sepatah dia jawab. Aku faham kenapa dia dah malas nak sembang. Semuanya gara-gara kes malam tadi.

Aku teringat apa yang aku katakan pada Yuzu selepas dia beri jawapan apa yang menjadi minatnya sewaktu dia tiba ke sini.

“Yuzu… awak tak boleh minat pada saya. Kita tak sama. Awak orang terkenal. Saya orang biasa. Lagipun, awak seorang atlet yang sangat terikat dengan jadual latihan. Kerjaya awak sebagai ahli sukan sedang berada di puncak. Awak tak boleh jalinkan hubungan dengan sesiapa. Belum masanya untuk awak jatuh cinta. Perjalanan karier awak masih jauh. Open your eyes and look at the future.”

“Atlet sukan bukan robot. Saya juga ada hati sama seperti orang lain.”

“Itu saya tahu. Tapi, belum masanya untuk awak fikir soal cinta. Tunggulah awak bersara dulu. Setahu saya, tempoh bersara untuk atlet Figure Skating macam awak, selalunya tak lama pun. Mungkin dalam umur dua puluh sembilan, awak akan berhenti.”

Yuzu diam mendengar kata-kataku. Mungkin dia sedang menghadam. “Ayumi tidak sukakan saya.”

Aku mengeluh. Nampaknya, dia tidak faham. Bukan… dia bukan tidak faham. Tapi, dia yang tidak mahu faham. “Saya bukan tak sukakan awak. Saya suka awak. Cuma, saya tak boleh jatuh cinta dengan awak. Dan… awak juga tak boleh jatuh cinta dengan saya.”

“Kenapa tidak boleh? Apa yang menjadi halangan? Kerana bagi Ayumi, saya orang terkenal? Saya boleh jadi tidak terkenal untuk Ayumi. Saya akan lakukan. Saya boleh berhenti pada bila-bila masa.”

“Eh, jangan!” Aku betul-betul terkejut dengan jawapan balas Yuzu. Gila apa dia nak bersara sekarang? Kenapalah budak ni ikutkan sangat perasaan dia?

“Tolonglah jangan.” Aku siap merayu lagi depan dia.

Ito shiteru…

“Hah?”

Anata wa watashi o suki ni naremasen. Faham tak?” (Awak tak boleh sukakan saya)

“Saya faham walaupun Ayumi tidak bercakap dalam bahasa itu.”

“Hah, kalau macam tu tolonglah jangan sebut lagi pasal awak sukakan saya. Keadaan kita sangat jauh berbeza.”

Yuzu pandang aku dengan muka sayu.

“Saya cuma boleh anggap awak sebagai kawan aje. Tak boleh lebih dari tu. Kita ada sempadan dan batas yang tak boleh kita langgar. Agama awak lain, saya lain. Budaya kita lagilah tak sama.” Sehabis daya aku cuba buat Yuzu terima dengan apa yang aku kata.

“Itu bukan alasannya. Untuk Ayumi, saya akan menukar apa yang perlu saya tukar, termasuk agama. Budaya pula tidak penting bagi saya.” Yuzu angkat punggung dari tempat duduk. Dia berdiri menghadap aku dengan wajah redup.

“Belum pernah ada seorang gadis yang cedera kerana saya. Ayumi orang pertama. Darah yang mengalir di tangan Ayumi itu, adalah disebabkan saya. Ayumi telah selamatkan saya.”

Ito shiteru!

“Nak suruh saya faham, cakaplah Melayu!” Tak pasal-pasal aku tengking Yuzu balik.

“Saya sayang Ayumi. Saya suka Ayumi. Saya cinta Ayumi.”

Aku menggeleng banyak kali. Apalah yang merasuk budak Jepun ni agaknya. Nak kata pusat sukan ni berhantu, tak pulak.

“Tak boleh. No. Errr… apa ye saya nak cakap dalam Bahasa Jepun untuk awak faham?” Aku garu kepala sekejap dan cuba sebut dengan apa yang aku belajar setakat ini. Walaupun tunggang terbalik, aku tak kesah. Asalkan, aku mencuba.

Anata wa watashi o suki ni naremasen. Faham tak?” (Awak tak boleh sukakan saya)

“Saya faham walaupun Ayumi tidak bercakap dalam bahasa itu.”

“Hah, kalau macam tu tolonglah jangan sebut lagi pasal awak sukakan saya. Keadaan kita sangat jauh berbeza.”

Yuzu pandang aku dengan muka sayu.

“Saya cuma boleh anggap awak sebagai kawan aje. Tak boleh lebih dari tu. Kita ada sempadan dan batas yang tak boleh kita langgar. Agama awak lain, saya lain. Budaya kita lagilah tak sama.” Sehabis daya aku cuba buat Yuzu terima dengan apa yang aku kata.

“Itu bukan alasannya. Untuk Ayumi, saya akan menukar apa yang perlu saya tukar, termasuk agama. Budaya pula tidak penting bagi saya.” Yuzu angkat punggung dari tempat duduk. Dia berdiri menghadap aku dengan wajah redup.

“Belum pernah ada seorang gadis yang cedera kerana saya. Ayumi orang pertama. Darah yang mengalir di tangan Ayumi itu, adalah disebabkan saya. Ayumi telah selamatkan saya.”

Aku rasa nak ketuk aje kepala Yuzu ni. Soal kecederaan aku yang tidak teruk pula menjadi kepentingan pada dia. “Saya cuma cedera sikit aje. Bukannya teruk sangat sampai awak cakap macam tu.”

“Mungkin ia satu alasan yang sangat kecil bagi Ayumi. Tapi, tidak bagi saya.”

“Sudahlah, Yuzu. Pergilah masuk bilik. Esok pagi awak ada latihan.” Aku juga angkat punggung. Dah letih berdebat dengan Yuzu. Hingga ke saat ini, dia masih tak faham-faham juga. Ah, lantaklah. Malas aku nak berdebat dengan dia lagi. Buat kering tekak aku aje.

Selepas mengingati gaduh-gaduh kecil antara aku dan Yuzu malam tadi, aku kembali fokus pada Yuzu dan Mr. Eddy yang kini berbual-bual di tepi kaunter lap-top. Aku bangun dari tempat duduk dan perlahan membawa kaki ke situ.

Beg sandang Yuzu yang aku bawa bersama, terus aku buka zip untuk mengambil cd.

Mister Eddy. Lagu apa nak pasang pagi ni?” Aku tanya Mr. Eddy. Sepatutnya, aku tanya terus pada Yuzu. Tapi disebabkan Yuzu tunjuk muka masam depan aku, tak jadilah aku nak tanya dia. Mujur ada Mr. Eddy.

“Romeo And Juliet.”

“Okay.” Aku angguk sekali dan mencari-cari cd dengan tajuk yang Mr. Eddy sebut. Dah jumpa, aku keluarkan dan terus masukkan ke dalam pemacu cd pada lap-top. Eh, kejap. Faham pula Mr. Eddy dengan Bahasa Melayu? Bukan ke aku cakap Melayu dengan dia tadi?

Ah, malas aku nak fikir pasal Mr. Eddy. Adalah tu dia belajar sikit-sikit dengan Encik Aziz.

Yuzu masuk gelanggang sejurus instrumental Romeo And Juliet berkumandang. Aku pula setia berdiri di sebelah kaunter lap-top dan tidak boleh meninggalkan kaunter selagi Yuzu belum habis masa latihannya. Aku tarik sebuah kerusi dan perlahan duduk. Tak laratlah aku nak berdiri lama.

Aku fokus ke tengah-tengah gelanggang. Yuzu sedang panaskan badan dengan meluncur di segenap ruang yang ada. Saat dia melakukan spin, aku yang melihat pun jadi pening. Selepas itu, Yuzu melakukan Triple Axel dan dia terjatuh!

Aku terkejut. Belum pernah aku tengok dia jatuh sewaktu latihan. Ini pertama kali. Tak pasal-pasal aku berdiri dan entah kenapa hati dicuit rasa bimbang. Dia cedera tak?

Stop the music.” Mr. Eddy bagi arahan.

Aku terus tekan ‘pause’ dan tetap setia di sebelah kaunter. Kalau ikutkan perasaan, mahu saja aku masuk gelanggang dan tengok keadaan Yuzu. Tapi, dalam hati cepat-cepat melarang supaya aku tak tunjuk sikap prihatin kali kedua. Nanti Yuzu akan terhutang budi lagi dan terus ajak aku couple, habislah Rizal tak jadi kahwin dengan aku.

Yuzu bangkit semula. Mr. Eddy melangkah rapat ke tepi gelanggang dan bagi isyarat supaya aku tekan ‘play’. Aku ikut arahan dan duduk di kerusi selepas itu.

Tamat sesi latihan untuk hari kedua, aku keluarkan cd dari lap-top dan masukkan semula ke dalam bekas. Zip beg sandang Yuzu aku buka dan terus menyimpan cd ke dalamnya. Aku tutup balik zip dan tiba-tiba beg di tanganku dirampas seseorang.

Aku mendongak. Yuzu sendiri yang mengambilnya dengan cara yang agak kasar. Aku ingatkan siapalah yang nak curi beg dia. Manalah tahu kalau ada peminat fanatik dia yang menceroboh masuk. Bimbang juga aku.

Dont touch my bag.”

Aku mencebik. Eleh… ingat aku nak pegang sangat ke beg dia? Kalau tak kerana tugas yang diamanahkan Encik Aziz, aku pun tak nak jaga segala barang keperluan dia.

Yuzu dan Mr. Eddy terus keluar dari dewan. Aku masih terkebil-kebil akibat ditinggalkan sendirian. Lagipun, tugas aku untuk hari ini dah selesai. Esoklah pula.

Aku pandang ke arah kaunter dan membuat isyarat pada staff di situ untuk aku menggunakan gelanggang. Mujurlah staff itu baik juga dengan aku. Terus aku masuk ke tempat penyimpanan kasut luncur dan memilih sepasang untuk aku sarung pada kaki.

Aku masuk gelanggang dalam keadaan terkial-kial. Yelah, aku bukannya biasa main luncur ais ni. Tergelincir nanti, tak pasal-pasal dapat sakit pula. Untuk mengelak dari jatuh, aku pegang pada setiap pemegang yang ada di tepi gelanggang sambil meluncur. Aku ketawa sendiri dan terus meluncur lagi secara perlahan-lahan.

Bila aku dah yakin sikit, aku lepaskan pemegang dan terus meluncur ke tengah. Aku rasa happy bila tidak perlu bergantung pada pemegang itu lagi.

“Nuha! Kau nak aku pasang lagu tak?!” Jerit seorang staff yang aku kenal sebagai Airin.

“Tak payah. Aku bukan lama pun nak main. Sekejap aje!” Aku balas jeritan Airin.

“Okay!” Airin buat isyarat dengan tangan. Dia tersengih dari jauh.

Aku meluncur lagi. Perlahan-lahan dan terkial-kial. Sesekali aku jatuh terduduk, sakitnya bukan main. Aku gosok pinggul dan terus bangun semula.

Hampir setengah jam aku bermain-main dalam gelanggang ais, aku pun keluar dari dewan dan bersedia balik ke hostel pekerja.

HARI ketiga dan keempat Yuzu berada di sini, dia tetap dengan sikap dinginnya. Hari ini lagi parah dan kritikal apabila dia langsung tidak bercakap dengan aku. Apabila aku tanya sesuatu, Mr. Eddy pula yang tolong jawabkan.

Kenapa sampai begini sekali dia merajuk? Aku ni bukan siapa-siapa pun. Artis bukan, model pun bukan. Hanya seorang Pembantu Pegawai Belia yang bekerja di bawah Rayyan.

Aduhai… kenapalah jadi macam ni. Kenapa dia boleh jatuh cinta pada aku. Apa istimewanya aku di mata seorang Yuzu? Apa? Kalau difikirkan, ia agak pelik tapi jika melibatkan soal hati dan perasaan, cinta itu memang buta dan tak mengenal siapa.

Kalau tidak, takkanlah ada raja yang boleh kahwin dengan rakyat biasa? Lelaki tua kahwin dengan gadis muda dan lelaki muda boleh naik pelamin dengan perempuan yang lebih tua? Itu kan, semuanya jodoh. Hanya orang bodoh saja yang suka pertikaikan kerja Tuhan.

Aku masuk ke bilik hostel selepas Yuzu tamat latihan untuk hari keempat ini. Penat memikirkan soal Yuzu yang langsung tak bertegur sapa dengan aku, terus aku hempaskan badan ke atas katil.

Terkebil-kebil aku memandang siling. Kenapa aku nak kesah kalau Yuzu tak nak bercakap dengan aku? Biarlah dia. Bukan ke lagi bagus? Kami pun tak adalah jadi rapat sangat macam sebelum ni. Biarlah renggang, aku tak ada hal pun.

Eh, betul ke aku tak kesah? Kalau aku tak peduli, kenapa aku jadi susah hati bila Yuzu tak bercakap dengan aku? Kenapa aku rasa sedih dan jauh hati? Kenapa, ek

Aku pusing badan ke kiri sambil memikirkan lagi soal Yuzu. Dia dah empat hari di sini. Ada baki tiga hari untuk dia balik semula ke Kanada. Hu hu… aku rasa nak nangis…

Dan… aku menangis… aku biarkan perasaan menguasai diri. Tapi, tak tahulah kenapa aku sedih sangat bila ingat soal Yuzu yang akan tinggalkan kompleks sukan ini.

Kalau boleh, aku tidak mahu dia pergi dalam keadaan kami belum selesai. Maksud aku, dalam keadaan tiada komunikasi di antara kami dek kerana Yuzu merajuk. Aku tidak mahu begitu. Aku mahu Yuzu pergi dalam keadaan hatinya tenang dan tidak bermasam muka. Itu yang sepatutnya.

Mungkin aku juga sukakan dia. Tapi untuk describe itu adalah cinta, macam mustahil pula sebab kami baru saja kenal beberapa hari. Takkanlah secepat ini?

Lagipun, aku dah nak bertunang dengan Rizal. Walaupun kami tak bercinta dan buat keputusan untuk berkahwin atas dasar kawan yang sudah lama kenal, tapi aku tak boleh lari dari keputusan macam tu saja. Ia tidak adil untuk Rizal. Nanti kasihanlah dia.

Telefon aku menyala. Rizal yang telefon nampaknya.

Hello…” Suaraku serak. Cepat-cepat aku berdeham. Mungkin sebab tadi aku menangis lama. Jadi, suara pun berubah mendadak.

“Kita dah lama tak jumpa. Boleh saya pergi sana?”

“Okay. Datanglah…” Aku terus setuju untuk menerima kedatangan Rizal.

Soal Yuzu, aku tolak ke tepi dahulu. Biarlah dia merajuk. Aku pun tak layak nak pujuk. Kalau betul dalam hati aku tiba-tiba ada cinta untuk dia, aku pun tak boleh buat apa. Dia orang glamer, atlet sukan tersohor, lain agama, lain budaya, lain negara dan macam-macam lainlah!

Eh, serabut pula aku fikir semua ni.

Aku bangun, mandi dan tunaikan solat asar. Keluar dari hostel, aku pandang dulu kiri kanan. Manalah tahu kalau terserempak dengan Yuzu dan Mr. Eddy. Lagipun, bilik hostel aku dengan tempat penginapan dia bukan jauh sangat. Sepuluh langkah dah sampai. Bangunan sebelah aje.

Aku pergi ke kafeteria di mana Rizal sedang menunggu di situ. Aku tarik kerusi dan terus duduk depan Rizal.

“Kenapa Nuha nampak sedih?” Tanya Rizal.

“Kurang sihat.” Aku menipu. Yelah, takkan aku nak bagi alasan pasal Yuzu pula? Nanti apa Rizal akan kata?

“Banyak sangat buat kerja tu. Rehat-rehatlah sikit.”

“Tak lama lagi bolehlah rehat panjang. Nanti bila Rayyan habis cuti, tak adalah banyak sangat kerja saya.”

Rizal angguk sekali. Tapi lepas tu, dia dah tak bercakap lagi. Tiba-tiba aku hairan tengok Rizal.

“Awak kenapa, ya. Macam ada masalah je.” Aku tanya Rizal sambil makan karipap oksigen yang baru dihantar pembantu kafeteria.

Pekerja di sini sudah tahu aku memang penggemar karipap. Jadi, aku tak perlu susah-susah nak panggil diorang untuk ambil pesanan.

Aku gigit sekali. Eh, terasa lain macam pula karipap yang aku makan sekarang. Aku angkat tinggi karipap dan melihat dengan mata hati. Lorr… tak oksigen pula karipap kali ni. Penuh pula intinya!

“Nuha…”

“Erm.” Aku makin enak mengunyah karipap sambil toleh kiri kanan.

Sebenarnya, aku nak cari kelibat Yuzu. Kalau rezeki dapat tengok muka dia petang ni, langkah kananlah. Aku bukan apa. Aku cuma nak tengok reaksi dia aje. Merajuk lagi ke dia dengan aku? Atau dah hilang rajuknya tu?

Kalau dia dah okay, baguslah. Kalau sebaliknya, aku akan bercakap juga dengan dia dari hati ke hati. Aku nak bagi dia faham betul-betul. Yuzu tidak boleh dibiarkan begitu. Dia harus sedar kedudukan dia di mana.

“Saya… nak minta maaf dengan awak, Nuha.”

“Kenapa?”

“Nampaknya, tak jadilah kita kahwin.”

Aku tergamam. Karipap penuh inti aku letak semula atas piring. “Saya tak salah dengar ke, Zal?”

“Tak. Awak tak salah dengar. Saya… terpaksa batalkan kunjungan merisik tu nanti. Saya minta maaf.”

Aku angkat kening. Sedikit pun tiada rasa sedih. Maklum, kami tak bercinta. Jadi, nak marah pun tak ada. Tiba-tiba aku teringat pada Yuzu. He he… ada can ni… aku rasa, kepala aku dah keluar tanduk sekarang.

“Kenapa, Zal? Saya ada buat salah ke?” Walaupun aku tak kesah dengan keputusan Rizal, tapi aku nak tahu juga apa alasan dia. Takkan tak jadi kahwin macam tu saja? Ini mesti ada sebab.

“Tak. Awak tak buat salah. Tapi, saya yang bermasalah.”

Aku mengeluh perlahan sambil angkat semula karipap dan terus makan sampai habis.

“Saya tak jujur dengan awak, Nuha.”

Aku makin pelik dengan kata-kata Rizal. “Tak jujur macam mana tu?”

“Saya jatuh cinta. Err… maksud saya. Terjatuh cinta.”

“Dengan siapa?” Aku rileks aje. Rizal yang menggelabah lebih. Mungkin dia risau kalau aku mengadu pada mak dan Mak Cik Sally.

“Dengan kawan kat tempat kerja. Awak tak marah?”

“Laa… nak marah kenapa pulak?” Aku lagi gembira sebenarnya. Keh keh

Mungkin Rizal hairan kenapa aku tak marah. Tapi, aku takkan bagi alasan kalau dia tanya. Biarlah berakhir macam ni saja.

“Betul awak tak marah?”

Aku angguk tiga kali. Memberi keyakinan pada Rizal supaya dia tidak perlu bimbang apa-apa.

Dup!

Tiba-tiba aku ternampak Yuzu! Dia berjalan seorang diri tanpa Mr. Eddy.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/278671/Cinta-Budak-Jepun