[SNEAK PEEK] PLOT 365 HARI

Plot 365 Hari Oleh Aesya Azahar

 

“Banyak betul masa Ayra, kan? Dapat bahagikan antara dua lelaki,” perli Faisal apabila kelibat Zhafri hilang daripada pandangan mata.

“Abang ngah nak tahu, bila masa Ayra goda dia di office? Korang bukan lain department ke? Sampai sanggup datang ke rumah tolong kita…” Shahir sama naik ingin mengenakan adiknya. Dia dan Faisal sama-sama pantang apabila mendapat tahu Ayra berkenalan dengan lelaki lain apabila adiknya itu sudah pun ada Iskandar.

“Faisal, Shahir… Selagi Ayra single, selagi tu dia berhak buat pilihan. Lagipun, ayah suka tengok Zhafri tu. Rajin orangnya. Apa-apa yang ayah suruh tadi, cepat-cepat dia buat tanpa berlengah. Tadi ayah suruh Faisal cuci longkang, dia yang volunteer nak buat. Macam itulah calon menantu yang ayah nak. Bukan lelaki yang tahu nak bercinta aje.” Encik Kamarul bersuara menyatakan pendapatnya setelah mendengar leteran anak-anak lelakinya terhadap Ayra. Jujur, hati tuanya memang berkenan dengan lelaki yang bernama Zhafri itu. Dia tahu Zhafri mempunyai pangkat yang lebih senior daripada Shahir dan Ayra di pejabat, namun begitu, lelaki itu masih tetap seorang yang merendah diri. Langsung tidak sombong dengan orang tua.

“Betul cakap ayah tu. Mak pun berkenan dengan Zhafri tu. Lagipun, nak tunggu si Iskandar tu pun sampai bila? Bercinta bukan main lama, sampai sekarang ada Faisal dan Shahir nampak dia masuk meminang adik korang? Ada?” ujar Puan Zulaikha menyokong suaminya berpihak kepada Zhafri.

Ayra yang hanya menjadi pendengar setia daripada tadi mula resah. Tidak sangka orang tuanya sukakan Zhafri sedangkan dia dan lelaki itu takkan mungkin bersama. Bagaimana kalau hati mak dan ayahnya terluka apabila dia memutuskan hubungan palsu dengan Zhafri nanti?

“Iskandar tu tengah kumpul duitlah tu, mak. Dia bukannya orang senang.” Faisal berpihak kepada Iskandar. Kasihan pula dengan nasib lelaki itu. Sudahlah diduakan oleh kekasih hati, kini mak dan ayahnya pula berpihak dengan lelaki lain.

“Bukannya mak dan ayah mintak hantaran puluh ribu yang sampai dia kena makan masa lama sangat. Bawak anak mak ke hulu ke hilir, bukan main lagi. Tapi bila nak masuk meminang pun bertahun ambil masa. Mak mana yang tak risau, Faisal? Nanti bila kamu semua dah ada anak sendiri, kamu semua tahulah perasaan mak dan ayah sekarang ni. Baru kamu rasa sendiri.” Terjuih-juih bibir Puan Zulaikha meluahkan rasa tidak puas hatinya. Ayra sudah pun 25 tahun, sesuai sangat untuk anak gadisnya itu menamatkan zaman bujang.

“Lelaki ni, kalau dia betul nakkan seseorang tu, dia takkan tunggu lamalah. Percaya cakap ayah. Kalau dia betul-betul serius, dia akan takut gadis dia tu dikebas orang. Even if he doesn’t have a lot of money, he will still want to marry the girl as soon as possible. I’m speaking from experience. Macam itulah ayah dengan mak dulu. Ayah bukannya banyak duit masa kahwin dengan mak. Tapi, sebab takut mak korang yang cantik jelita ni dikebas orang, ayah beranikan diri jumpa dengan atuk kamu. Sebab ayah serius dengan mak kamu. Bukanlah kami nak kata Iskandar tak serius dengan Ayra, tapi ayah cuma tak mahu Iskandar ambil kesempatan ke atas adik kamu ni. Ayra is 25 years old already. Tahun depan dah 26 tahun. Sampai bila dia nak buat adik korang ni terus menunggu dia?” Panjang lebar Encik Kamarul menyatakan kerisauannya.

Faisal dan Shahir pula terdiam. Ada benarnya kata-kata orang tua mereka itu. Faisal dan Shahir berpandangan sesama mereka. Kelu lidah untuk membalas kerana tiada kata yang dapat menyangkal bicara mak dan ayah mereka.

Antara Iskandar dan Zhafri, siapa yang adik mereka akan pilih akhirnya?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/344456

[SNEAK PEEK] CHINTA UNTUK ALI

Chinta Untuk Ali Oleh M. Mariann

“TUYAH, tak payahlah. Aku nak balik weyh…” rengek Uya. Ada ke patut Tuyah ajak Uya menyiasat kegiatan teman serumah Tuyah.

“Ala kau ni… ini soal tanggungjawab kita sebagai manusia tahu. Aku dah lama suspek ni. Kau tak faham. Aku geram tapi aku risau juga apa-apa jadi dekat dia.”

Tuyah menarik tangan Uya. Berhati-hati dia menghendap teman serumahnya yang sedang menuju ke satu arah. Mereka mengekori dari belakang.

Suzana, itulah nama teman serumah Tuyah. Sebenarnya Tuyah agak pelik dengan tingkah Suzana akhir-akhir ini. Suzana jadi pendiam. Suzana juga asyik muntah-muntah. Perut Suzana juga sedikit buncit. Tuyah syak Suzana mengandung. Lagi-lagi bila Tuyah mendengar perbualan Suzana di telefon semalam.

“Tolong Ana… Ana tak tahu nak buat apa. Perut Ana nanti besar. Abang tolong Ana. Kita jumpa esok ya. Ana nak… isk… isk…”

Tuyah tak dengar perbualan akhirnya kerana Suzana sudah menutup pintu bilik dan hilang dalam esak tangisnya.

Pagi-pagi ini pula Tuyah nampak Suzana keluar dengan beg pakaian ketika Tuyah bersarapan dengan Uya di kedai Mak Cik Rosnah. Mereka baru lepas berjoging di hari Sabtu ni. Tuyah yang paksa Uya sebenarnya. Jadi apabila Tuyah teringat perbualan telefon Suzana semalam, terus tekad mengekori Suzana.

Suzana nak gugurkan anaknya ke? Tuyah tak boleh berdiam diri. Jadi dia paksa Uya ikut menyiasat.

Ali yang sedang berjoging ternampak dengan dua orang gadis sedang terhendap-hendap.

Apa bebudak tu hendapkan?

Dan sekarang Ali pula nak menyiasat.

Tuyah tertonggek-tonggek melihat Suzana yang seperti menunggu seseorang. Uya berdiri di belakang Tuyah sambil mengipas muka. Dia kepanasan.

Sedang Uya mengelamun, Uya nampak sebuah kereta melintasi mereka dan memarkir di tempat Suzana menunggu. Seorang lelaki keluar dari kereta dan mendapatkan Suzana.

Uya terkedu. Terasa bagaikan mimpi. Suasana seakan sunyi namun hatinya berderai. Suzana memeluk lelaki itu sambil menangis. Tiba-tiba Uya terasa ada telapak tangan menghalang pandangannya.

“Uyaa…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/344444

[SNEAK PEEK] BELONGS TO MR PERFECT

Belongs To Mr Perfect Oleh Rinsya Chasiani

Aku memandangnya dengan rasa berterima kasih yang amat sangat. Dulu, aku tidak pernah rapat dengan Dato’ Zharif. Dato’ Zharif seorang yang sangat pendiam, bercakap hanya apabila perlu, lebih suka membuat kerja sendiri berbanding bercampur dengan hal rumah tangga. Aku sendiri jarang-jarang dapat berbual dengan Dato’ Zharif jika tiada perkara penting. Entah apa yang membuatkan Dato’ Zharif berubah sikap denganku. Dia seolah-olah memahami perasaanku yang terlalu ingin ketemu dengan Dylan.

“Masuklah. Dylan ada kat dalam.” Ujar Dato’ Zharif sebaik sahaja aku memberi salam.

Aku mengangguk kecil seraya melangkah menuju ke pintu wad. Pintu wad itu aku tolak sedikit demi sedikit. Aku sedikit gemuruh kerana bimbang dengan apa yang bakal aku lihat. Terukkah lukanya? Adakah tubuhnya berselirat dengan wayar-wayar, dengan keadaan tenat berbaring seperti yang aku selalu lihat dalam drama-drama?

Nafasku tertahan sebaik sahaja melihat Dylan yang sedang duduk di atas katil. Lega melihat Dylan tidak seperti yang aku bayangkan! Hanya kepalanya saja yang berbalut. Dia kelihatan normal walaupun nampak penat dan lesu.

Aku melangkah masuk ke kamar itu, tidak mahu lagi membuang masa.

“Dylan, assalamualaikum…” Sapaku sambil mendekatinya.

Sampai saja di depan katil Dylan, mataku terus berair. Apatah lagi melihat Dylan merenungku dengan pandangan mata yang terlalu kosong.

“I, Anna…” Aku memperkenalkan diri. Berdasarkan cerita Dato’ Zharif, Dylan sukar untuk mengingat sesiapa yang dia temui. Kadang-kadang ingat, kadang-kadang lupa semula. Mungkin kesan daripada pembedahan, atau kemalangan, atau kesan sampingan ubat-ubatan yang diambil oleh lelaki itu. Dan aku juga masih ingat Dato’ Zharif kata penglihatan Dylan agak merosot. Adakah dia nampak aku di sini? Aku bergerak ke sisi katilnya kerana mahu dia melihat wajahku dengan lebih jelas.

“You okey ke?” Soalku dengan rasa sebak.

Dylan mengerutkan dahi, kelihatan agak tidak selesa atau mungkin menahan sakit.

“Sorry, I ganggu. I datang sekejap aje. I minta maaf sebab lambat menjenguk you.” Aku menggigit bibir.

“Dylan, I dapat panggilan daripada kedai jewellery semalam. Dia orang call I sebab tak dapat contact you. Tadi I dah ambil hadiah anniversary kita yang you dah tempah lama.”

Aku membuka beg tangan dan mengeluarkan kotak baldu berwarna biru yang berisi rantai yang terukir dengan namaku. Kata kedai itu, Dylan telah menempah rantai ini lama sempena hadiah ulang tahun perkahwinan kami. Bercucuran juga air mataku di kedai emas tadi apabila mengetahui usaha Dylan untuk membahagiakan diriku. Jika aku tidak silap, ulang tahun perkahwinan kami adalah pada hari aku ketemu dengannya di gudang beberapa minggu yang lepas.

“I dah baca kad yang you tuliskan untuk I…” Aku keluarkan kad yang dicetak khas dengan cap cetakan lilin di atas kad itu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/346192

[SNEAK PEEK] TAKDIR ITU MILIK AKU

Takdir Itu Milik Aku Oleh Siti Rosmizah

“Kita pergi hospital ya Nek Wan. Kita tengok Nek Tuk. Esok pagi-pagi baru kita pergi KL. Kita naik bas aje,” ujar Dian sayu.

Nek Wan tidak menjawab apa-apa. Hanya kepalanya dianggukkan. Mesti dia terlalu sedih pastinya. “Aku ikut kau sekali Dian. Aku pun nak tengok Nek Tuk. Esok kita bertolak sama-sama ke KL,” celah Maryam yang rupanya sedari tadi turut mendengar perbualan mereka.

Hati Dato’ Salleh terus mengucapkan kata syukur pada Penciptanya dan dalam masa yang sama hatinya juga tidak berhenti mendoakan keselamatan emak, isteri dan anaknya.

Mereka bergegas menuju ke wad kecemasan. Di wad inilah Nek Tuk, Zarif dan Datin Munirah ditempatkan. Dato’ Salleh tampak resah. Sekejap dia bangun, sekejap dia duduk dan sesekali dia mundar-mandir di luar pintu bilik kecemasan.

Nek Wan juga resah. Sedari tadi tidak henti-henti dia mengelap air matanya. Sedih benar hatinya. Dian bagaimana pula? Tidak resahkah dia? Tidak sedihkah dia?

Kelihatan Dian turut mengelap air matanya. Memang wajar untuk dia bersedih. Memang wajar untuk dia menitiskan air mata sebab mereka di dalam sana ada pertalian dengan dirinya. Lebih-lebih lagi lelaki yang bernama Zarif Adha. Suami pada dirinya.

Tidak! Tidak! Tidak sama sekali! Zarif Adha bukan suami aku! Dia dah mati! Macam mana matinya anak aku, macam itulah matinya lelaki ini dalam hati aku! Aku ada kat sini kerana Nek Tuk dan setiap titisan air mata aku yang menitis saat ini hanya untuk Nek Tuk! Tempik hati Dian sekuatnya.

Di kala itu seorang jururawat menghampiri Dato’ Salleh. Dia memegang beg plastik.

“Dato’…”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/342170

[SNEAK PEEK] Abang Romantik Rumah Sebelah

Abang Romantik Rumah Sebelah oleh Ezdiani Abd Rahman

LUTH tersenyum-senyum sendiri sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Ada-ada sahaja alasan Faisha menjawab. Jual mahal betul. Lagi Faisha jual mahal, lagi dia tercabar nak memikat hati batu milik gadis itu.

Terbayang wajah Faisha dalam benaknya. Parah. Memang dia asyik terbayangkan wajah manis Faisha. Garang-garang macam Faisha pun dia boleh terpikat. Tergelak Luth bila teringat reaksi Faisha tadi. Siap jengul kepala di daun tingkap yang terbuka. Terkejut juga dia bila disergah Faisha.

Melihat wajah Faisha yang garang membuatkan Luth makin ingin mendekatinya. Selalunya gadis yang berhati keras ini dia lebih tahu menjaga diri. Tidak melayan lelaki di luar sana sesuka hati. Biar nampak sombong asalkan maruah diri terjaga dengan baik.

Luth merebahkan badannya. Wajah mulus Faisha benar-benar sudah mencuri hatinya. Gadis itu betul-betul sudah berjaya mengetuk pintu hatinya. Walaupun Faisha garang, Luth dapat merasakan kelembutan yang disembunyikan Faisha. Mungkin kisah lalu Faisha yang membuatkan dia berubah jadi begitu.

Sedikit sebanyak kisah perjalanan hidup Faisha yang didengarnya itu membuatkan dia dapat mengagak Faisha bagaimana orangnya. Hati itu pernah terluka dan dilukai. Sebab kisah lalu itulah Faisha menjauhkan diri daripada insan yang bergelar lelaki.

“Faisha… kita berdua sama sahaja. Kau dan aku pernah rasa kecewa dikhianati. Kalau kita bersama, pasti perasaan pedih itu tak mengganggu hidup kita.” Luth bercakap sendiri sambil menatap wajah Faisha yang dirakam di dalam telefonnya.

Skrin telefon yang memaparkan wajah Faisha itu ditenung redup. Kata hatinya kuat mengatakan Faisha adalah pengganti yang bakal memecahkan tembok duka dalam hatinya. Faisha bakal menghapuskan rasa duka yang singgah dalam hidupnya. Dan dia yakin dapat menghapuskan kedukaan yang dialami Faisha.

“Assalamualaikum.”

Luth mengerutkan dahinya. Siapa yang memberi salam di luar? Luth menjengah melalui tingkap ruang tamu rumahnya, berselindung di sebalik tirai.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/345053

[SNEAK PEEK] Nikah Dengan Tangan

Nikah Dengan Tangan oleh Rammy Azmi

Orang Mesir kuno memuliakan melancap kerana percaya alam ini terhasil dari percikan lancapan dewa Atum. Sehingga salah satu tugas amat membebankan Firaun dalam berbagai-bagai upacara khurafat ialah melancap ke dalam Sungai Nil pada setiap tahun bagi memastikan hasil tanaman bumi Mesir terus subur. 

Perkataan onani berasal daripada nama anak kepada Nabi Yehuda, Onan yang enggan membuntikan Tamar, isteri abangnya. Dia mencabut zakarnya dan melancap hingga air maninya tersisa setiap kali melakukan persetubuhan dengan Tamar. Kisahnya dirakam dalam Taurat (Old Testament menurut umat Kristian):

Tuhan membunuh Onan kerana perbuatannya itu. Namun pakar seksologi seperti Jonathan Margolis dan ahli sejarah seperti Thomas W. Laquer dari University of California, Berkeley percaya para sarjana Yahudi dan Kristian telah tersilap pandangan teks di atas. Hukuman mati tersebut bukan kerana Onan mencemarkan kesucian air maninya, sebalik kerana dia enggan taat pada tanggungjawab dan tradisi Yahudi. Onan dipercayai membuat “coitus interruptus” atau dalam istilah Arab azal yakni cabut zakar dari kemaluan perempuan saat orgasm. Dalam istilah Melayu pula dipanggil tumpah luar.

Kaum muda Roman kuno turut mengamalkan onani seperti yang telah dirakamkan dalam puisi terkenal Marcus Valerius Martialis berbunyi “Veneri servit amica manus – Tanganmu menjadi gundik pelayan syahwatmu”, bagaimanapun dia turut memberi amaran, “Apa yang gugur diantara jari jemarimu, wahai Ponticus, adalah manusia.”

Manakala dalam budaya masyarakat di India ratusan tahun lalu, mimpi basah turt dianggap suatu keburukan dan dosa. Pemuda yang menanggung desakan syahwat disarankan untuk berendam dalam sungai, dan jika dia mimpi basah diarahkan agar bersemayang sebanyak tiga kali untuk mendapat keampunan. Pembaziran air mani dengan cara melancap masih dianggap pengurangan unsur rohaniah dalam diri seseorang bagi aliran-aliran yoga hingga ke hari ini.

Kempen anti melancap memuncak apabila Samuel Tissot, pakar neurologi bermazhab Katholik yang juga merupakan penasihat Vatican telah menerbitkan buku Onanisa pada 1758 mengaitkan tabiat melancap dengan penyakit gila. Ahli falsafah seperti Voltaire dan Rousseau turut mengapi-api teori ini dengan mengaitkan berbagai-bagai penyakit fizikal dan mental disebabkan perbuatan melancap. Keadaan lebih kritikal ketika Zaman Victoria, pihak gereja Kristian dengan tekad yang kuat telah membazir masa selama 300 tahun untuk memerangi perbuatan melancap, bagaimanapun bagi pihak yang lebih menjaga moral, mereka lebih risaukan tentang aktiviti pelacuran daripada tabiat melancap di kalangan masyarakat muda Eropah. Penentangan gereja memuncak sehinggakan alat-alat anti-onani direka dan dipakaikan kepada anak-anak muda untuk membendung nafsu syahwat.

Pada tahun 40-an, seorang pakar biologi, seksologi dan zoologi dari Amerika Syarikat, Dr. Alfred Kinsey telah membuat kenyataan bahawa melancap adalah aktiviti normal bagi orang dewasa. Pada tahun 2003 pula, kajian telah dibuat oleh Graham Gile dari Cancer Council Victoria, Australia menunjukkan lelaki yang lebih kerap melancap dapat mengurangkan risiko kanser prostat daripada mereka yang jarang melakukannya.

Di negara seperti Jepun, melancap telah dianggap sebagai tabiat normal bagi orang dewasa malah sudah menjadi satu bentuk seni dan dikomersilkan. Malah di Malaysia sendiri, alat-alat seperti vibrator, dildo dan sebagainya terjual ribuan unit menerusi aplikasi e-dagang. Kita boleh lihat sendiri majoriti pembeli-pembelinya terdiri daripada gadis-gadis dan wanita Muslim.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/343787

[SNEAK PEEK] Yang Aneh Yang Magis

Yang Aneh Yang Magis oleh himpunan penulis

Pada keluaran Disember, majalah World Journal of Science yang berpangkalan di Oklahoma, Amerika Syarikat, memaparkan gambar Profesor Tua itu sebagai cover – dengan berita kejayaan menciptakan mesin transaksi nyawa berbetuk manusia serta sebuah akuarium ajaib. Mesin nyawa itu pula, mampu menghidupkan segala macam objek binatang daripada leburan besi dengan kaedah peralihan nyawa ikan. Dan ikan itu, menurut Profesor Tua, hasil peliharaan dalam sebuah akuarium magnetik ciptaannya. Sejak kenyataan itu tersiar, dia jadi buruan media seluruh dunia.

“Tidak sekarang,” kata Profesor Tua itu pada seorang wartawan televisyen tempatan. “Saya akan panggil media antarabangsa, dan pada hari demonstrasi

mesin

berbentuk

manusia

dan

akuarium ajaib ciptaan saya itu, media yang berminat mendapatkan gambar

secara live,

dikenakan bayaran, dua ratus lima puluh ribu ringgit.”

Setelah penat mengejar sekeliling bilik, biawak itu ditangkap lalu dilemparkan keluar jendela hotel.

Profesor Tua merenung tajam pada Tukang Sihir yang terbongkang melentang di atas katil. Mukanya merah pada apabila melihat senyuman sinis Tukang Sihir itu. Tapi sebentar kemudian, setelah menghela nafas yang panjang, Profesor Tua tersenyum, lalu duduk di birai katil.

“Jangan buat begini depan orang lain. Kau akan merosakkan rancangan kita,” katanya sambil menggoyangkan jari telunjuk kanannya. “Aku tak mahu orang tahu, akuarium ajaib itu hanya tembelangku.”

Tukang Sihir bingkas bangun – dengan mata

terjegil, dia berkata, “Aku buat apa aku mau. Aku buat apa aku suka!”

“Ciptaan ini akan menjadikan saya sebagai tuhan kecil – ciptaan ini berkait dengan nyawa. Saya memberikan nyawa kepada burung besi dan saya mematikan ikan-ikan yang bernyawa,” kata Profesor Tua.

Ratusan wartawan di dewan mewah itu terbius

– udara dingin dan silau lampu kamera terus berkilauan. Profesor Tua tersenyum dan seakan-akan menanti soalan daripada wartawan. Melihat seluruh

dewan

benar-benar

terbius

dengan

ucapannya, dia bangun – berdiri tegap sambil mendepa kedua-dua tangan. “Tidakkah saya saintis penting? Kenapa saya diketepikan lagi, apabila berjaya membuktikan dunia kelak, bahawa saya adalah tuhan kecil?”

Seluruh dewan diam terpaku; benar-benar terbius.

Satu malam, tatkala asmanya menyerang lagi dek kurang rehat – Profesor Tua itu terjaga dari tidur. Dadanya terasa sendat dan pedih sekali –

nafasnya

tercungap-cungap.

Hampir

sejam

terlentang lesu dan beberapa kali terserempak dengan bayangan maut yang muncul bak lembaga hitam berkuku tajam – dalam hati kecilnya itu, timbul semacam satu kekesalan – betapa dirinya, sekalipun bergelar tuhan kecil yang memiliki mesin transaksi nyawa, akhirnya masih menderita asma.

Malah, kini hampir-hampir tumbang digertak sang maut. Jauh dalam hatinya, Profesor Tua semakin bimbang, kalau-kalau malam itu, maut benar-benar datang dan merampas pergi segala kegilaannya untuk bergelar emeritus.

Agak lama bergulat-gulat dengan ketakutan, dan setelah yakin, maut hanya menyongsang saja di atas ubun-bun, dan tidak sedikit pun berhajat merosakkan impiannya bergelar tuhan kecil, Profesor Tua itu menarik nafas lega. Kini, yang tinggal dalam lubuk hatinya hanyalah satu kebimbangan

yang

mutlak:

Mampukah

dia

menguasai Tukang Sihir yang selayaknya – sebagai sebuah mesin ciptaan agungnya? Apakah benar, Tukang Sihir yang nanar dan selama ini hanya hidup dalam kongkongan wap gelap yang busuk di bawah jambatan Sungai Bonus itu, akan mengerti harga taat setia; sekurang-kurang, mengenang jasanya membawa keluar si gampang itu dari kehidupan hodoh di bawah jambatan.

“Dia mesin yang harus kukuasai jiwanya,”

kata hati Profesor Tua itu, dan dia yakin, Tukang Sihir itu sekadar memiliki ilmu sihir, tapi polos akalnya.

Tilam hotel yang empuk, makanan lazat yang mahal-mahal serta wanita yang tidak pernah lengkap dengan pakaian, yang dikirim ke biliknya saban malam, ternyata amat mengasyikkan Tukang Sihir.

Dia

tiba-tiba

lupa

pada

keasyikan

menghidupkan objek-objek leburan besi daripada nyawa ikan. Malah lebih menghargai kehidupan sibuknya menguruskan setiap rasa debar dalam dada, terutama kala melihat tetamu malamnya menanggalkan pakaian. Dan tiap kali tubuhnya dipeluk, dan kulitnya yang hitam legam itu bersentuhan dengan kehalusan tubuh tamunya, dia berasa semacam tenggelam dalam dunia lamunan yang sangat luar biasa. Hingga akhirnya, selepas seluruh tubuhnya basah – terasalah dia akan satu kenikmatan amat dahsyat, melampaui keasyikan

dari sekadar bermain burung-burung besi. Tetapi dirinya selalu sedar, semua kenikmatan luar biasa itu bukan datang dari kasih sayang Profesor Tua itu, tetapi tumbuh daripada bakat ajaibnya sebagai penyihir muda.

“Akulah tuan… dan akulah raja, kerana aku Tukang Sihir luar biasa,” katanya sendirian setelah penat digomol tamunya.

Pada hari persembahan, ketika tiga perempat penduduk dunia bakal menyaksikan kelebihan dirinya sebagai tuhan kecil, Profesor Tua mula menduga-duga segala yang bakal terjadi apabila Tukang Sihir kini menjadi mesin transaksi nyawa membuktikan kepada dunia, akan satu penemuan paling tragik dalam sejarah. Semalaman, dia sedikit gusar memikirkan reaksi daripada alim ulama, cendekiawan, budayawan dan seniman terhadap kegilaan barunya itu.

“Aku tak pernah peduli, apa pandangan orang,” kata Tukang Sihir sambil meludah ke luar jendela.

Mendengarkan

saja

kata-kata

mesin

ciptaannya

itu,

maka

lumpuhlah

segala

ketakutannya. “Pendapat orang lain,” sambung Tukang Sihir lagi, “kalau diambil kira, akan menjadi tembok khayalan kita sendiri.”

Profesor Tua semakin yakin – ternyata mesin ajaibnya itu, tidak sekadar milik tubuh seorang anak bangsat dari bawah jambatan, tetapi juga hero anarkis yang sanggup menerajang apa saja jenis cabaran hidup. Maka kerana itu, dia yakin, Tukang Sihir bakal menjadi sebahagian daripada senjatanya untuk menyihir seluruh kehidupan manusia

di sekelilingnya.

Di atas pentas, lampu-lampu berkuasa tinggi menyilaukan haba agak panas ke seluruh ruang dewan utama universiti. Kamera televisyen dan foto, di mana-mana dengan ratusan tenaga kerja yang nampak sangat yakin untuk menerbitkan satu rancangan paling mengejutkan tamadun manusia moden – mengirim visual sihir paling abadi abad ini.

Di tengah-tengah pentas, kelihatan sebuah akuarium separuh daripadanya terisi air. Tidak jauh dari akuarium itu, di atas sebuah platform yang tingginya kira-kira tiga kaki, tersergam patung seekor burung yang tingginya kira-kira empat kaki.

Bentuk patung daripada leburan besi itu menyerupai kasawari; burung Benua Afrika yang terkenal dengan kaki dan leher yang panjang, bersayap keras tetapi tidak mampu terbang.

Akhirnya, selepas lampu dipadamkan kira-kira tiga minit, tanda tuhan kecil akan muncul di atas pentas, dalam keadaan agak samar-samar, Profesor Tua amat terperanjat.

“Kenapa dalam akuarium tak ada ikan?”

Tukang

Sihir

tersenyum,

“Aku

akan

melakukan kejutan lebih besar, supaya kau dianggap lebih

dari

sekadar

tuhan

kecil.”

Profesor Tua tersenyum lega, lalu berjalan masuk mengekor Tukang Sihir. Sebuah saja lampu dinyalakan dan muzik pengenalan bergema, terdengar suara tepukan bergema bagai bunyi halilintar musim tengkujuh. Profesor Tua naik ke platform utama manakala Tukang Sihir hanya berdiri agak terkebelakang menghampiri patung burung kasawari. Sebaik sahaja lampu limpah

menyuluh ke arah kedua-dua mereka, Tukang Sihir mengisyaratkan

sesuatu

sambil

tersenyum.

“Masuklah,” katanya lembut pada Profesor Tua itu.

Profesor Tua tersentak, kerana itu bukan seperti yang dirancangkan. Akuarium itu sepatutnya diisi dengan seekor ikan tapah seberat dua puluh lima kilogram. Setelah melihat senyuman manis Tukang Sihir dan kenyitan penuh makna, Profesor Tua yakin, semua itu demi kejutan lebih bermakna.

Maka akhirnya, dengan penuh semangat dan langkah yang sama, Profesor Tua segera melangkah masuk ke dalam akuarium itu. Seluruh tubuhnya terlentang, ditenggelami air, kecuali bahagian kepalanya saja yang timbul di permukaan akuarium.

Tukang Sihir segera memejamkan mata –

seluruh dewan sunyi tanda terbius. Profesor Tua ternanti-nanti akan kejutan, dan fikirannya masih digulati impian akan saat-saat dirinya diisytihar sebagai tuhan kecil. Malah dia lebih percaya, dengan kejutan mesin ciptaannya, sebentar lagi dirinya bakal bergelar emeritus agung.

Dalam dewan itu, beberapa tahun kemudian, pada setiap hari – dari awal pagi hingga larut malam, pengunjung silih berganti membeli tiket untuk menyaksikan binatang pameran yang dianggap paling ajaib pada era sejarah moden –

seekor burung kasawari berkepala manusia. Kata pemandu pelancong, burung itu dulunya seorang profesor sains yang pernah mencipta sebuah mesin transaksi nyawa dalam bentuk seorang manusia.

Malah, profesor itu juga pernah mendakwa dirinya adalah tuhan kecil.

Kata pemandu pelancong itu lagi, Profesor Tua itu tersihir mesin ciptaannya sendiri – dan mesin

ajaib itu pula melarikan diri sebaik saja berjaya memindahkan nyawa profesor itu ke dalam tubuh burung besi itu. Dan kerana leher Profesor Tua itu tidak ditenggelami air ketika berada di dalam akuarium ajaib, maka kepalanya bulat-bulat dipindahkan ke tubuh burung kasawari itu.

idah

Ketika saya kehilangan lidah, saya jadi gayat. Bagaimana saya harus meneruskan kehidupan ini tanpa lidah? Tanpa lidah maksudnya saya tidak mampu bersuara.

Saya tidak mampu menyebut perkataan demi perkataan, tidak boleh berbual jauh sekali entang L

menyanyi. Hidup tanpa lidah sangat terseksa. Setelah sekian lama hidup berlidah, melalui hari-hari tanpa lidah adalah nestapa.

Lidah sudah bersama saya sejak lahir. Saya pastikan kebersihannya terjaga. Say a memantau setiap perubahan pada sifatnya, tekstur dan bentuknya.

Seperti lidah yang tidak pernah gagal untuk menyatakan setiap puing cerita-cerita Hafizah Iszahanid kebenaran, saya juga tidak pernah gagal untuk menjaga lidah sebaiknya.

Dan seperti lidah yang menyuarakan kebenaran maka itulah yang saya buat setiap kali membuka mulut.

Lidah melengkapkan seorang saya. Lidah juga yang memastikan saya merasakan kenikmatan setiap makanan yang masuk ke mulut. Masin, manis, pahit atau payau lidahlah yang merasanya.

Kalau manis terlebih, lidah akan menyebabkan tekak saya rasa tersekat, kalau masam lidah akan membuat mata saya sepet tinggal segaris, kalau pahit lidah akan membuat air liur saya bergumpal dalam mulut dan meludah dengan sungguh-sungguh. Puih!

Lidah tidak pernah menipu dan saya mempercayai lidah saya itu 300 peratus, lebih dari saya merindui kamu.

Saya fikir lidah adalah kebenaran mutlak yang kamu secara personal akan restui. Sebab, lidah adalah otot utama dalam ruang rasa -yang tidak terkait dengan kalbu.

Tatkala otak kamu selalu akan menjadi tidak waras apabila dihadapkan dengan kalbu, otak akan bertindak balas dengan lidah, sejujurnya dan sepantasnya.

Ah bukankah lidah itu sensitif dan basah dengan siliva sentiasa, sama ada milik kamu atau milik orang lain?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/343767