[SNEAK PEAK] WARNA HATI

Warna Hati Oleh Naniey Tj

 

KEPALA terasa sedikit pening, seluruh tubuh rasa lenguh. Banyak betul kerja yang perlu aku bereskan. Aku pandang iPhone yang berbunyi tanda ada mesej masuk. Terus aku buka. Mesej dari Tengku Irsyad.
Laili singgah rumah kita. Tolong balik awal sikit.
“Laili?” Hampir-hampir aku terlupa mesej Tengku Irsyad yang ditampal depan pintu bilikku. Sejak kami bergaduh dua hari lepas belum pernah lagi kami bercakap. Masing-masing ego. Lantak dialah. Asal tak ganggu hidup aku.
“Buat apalah minah bajet bagus tu datang rumah? Nak sakitkan hati aku lagi ke?” bicaraku sendiri. Kurang selesa dengan kehadiran adik Tengku Irsyad yang bermulut lancang tu. Sengaja aku melengahkan masa. Malas nak balik awal ke rumah.
Akhirnya aku tiba di rumah kurang 15 minit pukul 12 tengah malam. Tertidur di pejabat. Harap-harap semua dah tidur. Namun harapanku sedikit pudar apabila ruang tamu rumah masih lagi terang. Mungkin Tengku Irsyad masih berjaga. Tanpa fikir panjang, terus aku masuk dan menutup pintu.
“Awalnya kak long balik.” Ramah suara itu menyapa. Aku pandang ke arah sofa. Tengku Laili sedang menonton televisyen. Langsung tidak memandangku.
“Biasalah.” Hanya itu jawapan yang aku bagi sebelum menyambung langkah.
“Tak sangka pulak sekarang ni suami yang kena tunggu isteri balik kerja. Busy sangat rupa-rupanya kak long ni, ya?” Pedas kata-kata yang keluar daripada bibir Tengku Laili. Kan aku dah kata minah ni memang bajet bagus.
“So?” soalku malas.
“Nothing. Kesian along. Ada isteri macam tak ada.” Tengku Laili berjalan ke arahku. Dia pandang aku dengan senyuman sinis.
“Bukannya aku yang mintak dia kahwin dengan aku. Ada apa lagi?” soalku cuba menyakitkan hatinya. Biar dia tahu segala tutur katanya langsung tak berkesan dalam hati aku.
“Kau ni sebenarnya sedar ke tak? Kau tu dah jadi isteri orang. Bukan lagi perempuan bujang yang boleh buat sesuka hati kau.” Menjadi nampaknya cara aku membuat dia bengang.
“Satu aje aku nak cakap kat kau. Along kau tak bising. Apa kaitan pulak dengan kau?” balasku bersahaja.
“Sebab along tak bisinglah kau berani pijak kepala dia.”
“Laili, sepatutnya kau tu pergi kahwin dulu. Belajar jadi isteri solehah dulu. Barulah datang nasihat aku pasal hal-hal rumah tangga ni.” Biar aku basuh sikit perangai budak ni. Terdiam jugak dia seketika.
“Excuse me. Aku sekarang tengah cakap tentang perangai kau. Pasal abang aku,” tegas Tengku Laili.
“Betullah. Aku suruh kau cari pengalaman dulu. Baru datang ceramah aku. Atau sebenarnya, kau ni tak laku, sebab tu kau jealous dengan aku?” soalku biadab. Kalau aku jadi lelaki, tak nak aku peristerikan perempuan macam Laili. Luaran cantik, dalaman sendiri jawablah.
“Kalau bukan sebab abah, kau tu pun tak lakulah.”
“Ada jugak yang sudi jadikan aku menantu. Kau ada?” balasku mengejek.
“Kurang ajar.” Terus tangannya naik untuk menampar pipiku.
“Laili!” Suara Tengku Irsyad dari anak tangga kedengaran.
“Apa hal ni?” soal Tengku Irsyad.
“Tanyalah adik kesayangan kau ni,” balasku terus mendaki anak tangga.
“Aku belum habis lagi.” Suara Laili sekali lagi menghentikan langkahku.
“Laili sayang, sudah-sudahlah malukan diri sendiri. Aku penat. Good night.” Terus aku berlalu tanpa menghiraukan suara Laili yang kedengaran marah dengan kata-kataku.
“Perempuan tak guna!” jerit Tengku Laili geram.
“Enough, Laili. Along tak suka Laili masuk campur hal rumah tangga along,” marah Tengku Irsyad.
“Along ingat Laili suka tengok along macam ni? Salah ke Laili nak betulkan isteri along tu?” Tengku Laili pandang tajam wajah abangnya. Ada keluhan lahir di bibir lelaki itu.
Dia tahu ada sesuatu yang disembunyikan oleh abangnya. Sejak berkahwin, muka Tengku Irsyad tidak lagi seceria dulu. Dia tahu Tengku Irsyad juga terpaksa dan dipaksa. Lelaki mana yang sanggup peristerikan perempuan yang liar dan biadab seperti Arissa tu. Kerana abah, Tengku Irsyad akur.
“Cara Laili tak betul!”
“Habis, cara siapa yang betul? Cara along? Berdiam diri dan tengok aje apa yang dia buat. Itu ke cara yang betul?”
“Along lebih tahu dan lebih berhak untuk didik isteri along. I don’t need your help.” Tengku Irsyad pandang wajah Tengku Laili yang kelihatan keruh. Mungkin agak tersinggung dengan kata-katanya.
“Sampai hati along cakap macam ni kat Laili. You’ve changed. Laili ni adik along. Cubit paha kanan, paha kiri pun sama terasa. Kalau along rasa isteri along tu dah bagus sangat. Tak apalah. Awal pagi esok Laili balik.” Terus Tengku Laili angkat kaki. Cukup terkilan dengan kata-kata Tengku Irsyad yang seolah-olah mula meminggirkannya.
“Laili, along harap sangat Laili faham situasi along.”
“Laili faham along dah tak perlukan Laili.”
“Bukan macam tu.” Tengku Irsyad lepaskan keluhan. Dia tahu Tengku Laili ingin membantu dalam menyelesaikan konflik rumah tangganya. Tapi dia perlu mengakui cara Tengku Laili salah. Adiknya itu terlalu sinis dalam berbicara. Seperti minyak yang disimbah ke dalam api.
Makin marak jadinya.
“Kalau Laili nak tolong along, cuba Laili berbaikbaik dengan kak long. Mana tahu dari situ dia akan berubah.”
“What? Laili berbaik dengan isteri along tu. Never!”
“Kalau tidak, Laili tak perlu masuk campur,” tegas Tengku Irsyad. Pantas Tengku Laili menghentak kaki sebelum meninggalkan Tengku Irsyad sendirian.
“Dia tak seteruk yang Laili sangkakan,” ucap Tengku Irsyad perlahan. Mungkin lebih kepada berbicara dengan dirinya sendiri. Adakala dia juga keliru. Cuba menilai dari sudut positif siapa isterinya yang sebenar.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303538/warna-hati

[SNEAK PEEK] BUKAN MAHUKU

Bukan Mahuku Oleh Muna Mahira

 

TANGAN menyentuh ruang kosong di sisinya. Sejuk. Entah bila isterinya menghilang. Dia langsung tidak sedar. Mata yang pejam dicelikkan di dalam kamar yang suram.

Huzer bingkas turun dari katil. Tiada di ruang bilik mahupun balkoni. Bilik air juga tiada bayang tubuh genit itu. Lalu dia melangkah keluar dari bilik menuruni tangga mencari isteri yang hilang.

Pencariannya terhenti kala mata mendarat pada sekujur tubuh yang tidak berkutik di meja kecil di dapur. Lama diperhatikan. Tiada tanda isterinya itu sedar akan kehadirannya. Nyata dibuai lena.

Dia menghampiri. Separuh wajah yang tidak terbenam di lengan yang terdepang di atas meja kelihatan bermuram durja. Entah apa yang mengganggu gadis itu.

Disentuh mutiara jernih yang masih bergayutan di alis mata sang isteri. Makin hebat kerutan di dahinya.

Kenapa menangis? Mungkinkah dia terlebih menghukum? Atau isterinya teringatkan kekasih lama? Kemungkinan itu buat matanya berubah dingin.

Tubuh genit itu sekelip mata berada di dalam rangkulannya. Dia memanjat naik tangga kembali ke bilik mereka.

“ Fahim…” Terletus nama itu di bibir merah sang isteri. Mematikan langkahnya sejenak. Rangkulan di tubuh genit itu tanpa sedar kuat mencengkam. Hingga menimbulkan kerutan di dahi licin Atiya.

“Fahim, huh?”

Dia tertawa sinis. Bibir merah itu begitu berani memanggil nama lelaki lain di hadapannya. Terlalu berani.

Dia perlu mengajar bibir itu untuk memadamkan terus nama itu dari menjadi sebutan. Isteri miliknya tidak akan dibiarkan memuja lelaki lain!

Pintu bilik ditolak kasar. Tubuh genit itu direbahkan ke katil. Agak kasar perlakuannya hingga terletus erangan kecil di bibir Atiya.

Mungkin kerana terlalu penat melayan tangis buat Atiya sukar untuk terjaga. Hilang dalam lena. Diulit mimpi yang tidak berkesudahan. Bermimpi kekasih hati mungkin.

Bibir merah Atiya disentuh perlahan. Jemarinya dikawal dari cuba mencengkam demi menghukum bibir yang begitu berani memanggil nama lelaki lain.

“This will be the last time…”

Terlalu dingin nada yang memberi amaran hinggakan tubuh genit di sisinya menggigil dalam lena. Aura sang suami terlalu menggerunkan.

Ditarik tubuh itu rapat ke dadanya. Biar tiada ruang yang wujud di antara mereka. Memastikan gadis itu tidak lagi menghilang tanpa disedarinya.

Huzer kembali memejamkan mata. Menikmati malam yang masih bersisa.

SAAT membuka mata, Atiya disambut dengan renungan dingin seorang suami. Entah kenapa dirasakan pagi ini renungan itu lebih dingin dari biasa. Seolah cuba membekukannya. Seluruh tubuh

terasa sejuk. Hampir menggigil dibuatnya.

Dia cuba menolak dada yang menghimpitnya. Dada yang menyukarkannya untuk bernafas. Atau lebih tepat lagi kerana kedudukan mereka yang begitu rapat buatnya tidak selesa bernafas bebas.

Semakin cuba ditolak, semakin hebat dada lebar itu menghimpitnya. Sengaja ingin mendera. Mencabarnya untuk terus mencuba.

Atiya mendengus halus. Pagi-pagi lagi sudah menaikkan darahnya. Tahulah tenaga tu lebih kuat dari perempuan. Tak perlu mempersendakannya begitu.

Di hadapan lelaki itu, dia benar-benar tidak berdaya untuk melepaskan diri. Tidak bermakna dia akan menyerah tanpa cuba menyatakan protes.

“Tepilah. I nak mandi,” tingkah Atiya mengalah akhirnya.

Tenaganya seperti hilang ketika ini. Longlai terbaring di tilam empuk. Mungkin kerana aktiviti semalam dan hati yang walang buat seluruh tubuhnya terasa lembik. Ingin tenggelam di katil sahaja.

“Call my name,” arah Huzer dengan nada diktator.

Bartaut dahi Atiya mendengar arahan itu. Panggil nama lelaki itu? Seingatnya lidahnya belum pernah menyebut nama lelaki itu. Hanya dibahasakan ‘you’ sahaja.

Entah angin apa yang merasuk hingga mahu dia memanggil nama lelaki itu agaknya?

“Call my name, Tiya.”

Makin tegas nada yang menyapa telinga. Tegas dan dingin. Bibir yang begitu rapat di telinga menaikkan roma di leher Atiya.

Tak boleh cakap jauh sikit ke?!

Dijeling lelaki yang membuang tabiat di pagi hari. Selalunya lelaki itu sudah sibuk bersiap ke tempat kerja. Pagi ini masih lagi di katil memaksanya begini.

Dikerling jam di dinding. Sudah pukul 8. Tak kerja ke hari ni?

Soalan demi soalan mula menghurung benak. Namun bibir enggan bertanya. Buat apa menyibuk hal lelaki itu. Dia cuma berharap lelaki itu cepat pergi agar tidak terus mengganggunya.

Tiba-tiba dagunya dipaut. Memaksanya membalas renungan sepasang mata dingin itu.

“I said… call my name,” deram Huzer tidak memberi ruang untuk Atiya terus membantah.

Atiya menggigit bibir. Masih enggan menurut. Renungan mata dingin yang menikam hingga ke dasar hati buat bibirnya tewas juga. Menyebut nama yang terasa janggal di bibir.

“Huzer…”

Suara itu walau hampir tidak kedengaran tetap lembut menyapa telinga. Mencairkan sedikit kebekuan di sepasang mata yang masih merenung tajam.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303389/bukan-mahuku

[SNEAK PEEK] TOLLGATE

TOLLGATE Oleh Nasa Yusuf,Maira Huda,Niqiey Delova,Naomi Sakura,Al Aswad,Emila Sofea

 

hujung pantai kampung ini. Tanpa berlengah, Syahir terus

memecut ke tempat yang Fizi tunjukkan.

Di hujung pantai, kelihatan ada satu tempat yang

penuh dengan aura gelap sehinggakan udaranya kotor dan

busuk. Hanz dan Hani sudah berdiri di hadapan semua

makhluk-makhluk ghaib yang sedang berkumpul. Ternyata

betul kata tuan mereka. Ada satu laluan yang akan terbuka

malam ini, laluan antara dunia sebenar dan dunia ghaib.

Hanz dan adiknya terus melangkah mendekati laluan itu.

Laluan itu dihalang oleh beberapa pondok tol yang

dijaga oleh seseorang. Banyak makhluk-makhluk pelik yang

keluar dari lorong-lorong pondok tol itu seperti kereta yang

baru melepasi plaza tol.

Hanz merapatkan dirinya dengan salah satu

pondok tol itu. Makhluk-makhluk lain yang ingin mengacau

mereka berdua terus berundur apabila melihat biji mata Hani

yang tiba-tiba berubah menjadi hitam. Hanya renungan Hani

yang boleh membuat makhluk-makhluk halus di situ takut

sehingga melarikan diri. Hanz memegang bahu Hani

menyuruhnya bertenang.

“Kamu ingin ke mana, wahai manusia?” tanya

penjaga pondok tol itu. Seseorang yang bertubuh sasa penuh

dengan jahitan di badan. Tetapi, tidak mempunyai kepala.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303383/tollgate

[SNEAK PEEK] CINTA KARIPAP PUSING

Cinta Karipap Pusing Oleh Sania Yasmin

 

Kan mak dah cakap dulu. Adik tak nak dengar, tengok sekarang apa dah jadi?”
Terkejut mereka sebaik tiba di tempat Humaira berniaga. Ada najis manusia di situ. Rasa hendak termuntah tadi. Selama dua minggu berniaga, itulah kali pertama mereka mengalami kejadian itu.
“Alah, sikit aje mak. Boleh berniaga lagi. Lagipun ianya kat belah sana. Abah pun dah buang najis tu!” Eii… emak ni, benda sikit pun nak kecoh satu dunia.
“Sikit adik kata?” Melengking suara emak.
“Mak, orang dengar tahu tak. Malu!” Mahu saja disuruh emak balik ke rumah kalau mereka berdua asyik bertekak daripada tadi.
“Tahu pun malu!” Geram sungguh dia dengan Humaira yang tidak mahu mendengar nasihatnya.
“Malu sebab mak bising-bising. Rezeki tak masuk kalau asyik bersungut, merungut dan marah-marah. Orang pun tak mahu datang membeli kat kita!” Humaira menahan sabarnya.
Emak melepas nafas ketatnya sambil memandang kepada kawasan tapak berniaga di sebelah sana. Amir, Mona dan yang lain-lain masih belum tiba untuk berniaga.
“Mesti kerja si Mona!” Emak duduk di bangku plastik yang dibawa bersama tadi.
“Tak baik tuduh orang mak. Kita tak nampak. Mungkin ada orang sengaja buang najis kat situ!” Tak kuasa dia hendak memikirkan perkara itu. Tempat yang disarankan oleh abah nampak lebih sesuai dan sejuk. Bawah pokok pula tu.
“Tak ada orang suka-suka nak buang air besar kat situ, adik!” tekan emak geram.
Humaira sengih. Rasa lucu pula.
“Tak apalah. Kat sini pun rasanya okey, kan.” Humaira mendongak memandang pokok Semarak Api yang agak besar dan baru saja dipotong oleh majlis bandaran beberapa bulan yang lalu.
“Esok tak payah berniaga. Hari ni last!” Putus emak memandang anak bongsunya yang agak degil. Perkara sebegitulah yang paling ditakutinya. Mungkin itu sebagai amaran kepada Humaira. Siapalah yang dengki sangat dengan anak bongsunya?
Lelah Humaira dengan sikap emak yang asyik menyuruhnya berhenti berniaga. Wanita itu benar-benar menduganya. Sabar ajelah!
“Esok mak tak payah temankan adik berniaga. Adik boleh niaga sorang!” putus Humaira tanpa memandang emak. Bukan dia marah dengan emak, tetapi kecewa dengan sikap emak.
Termangu emak. Senyap.
Pandangan mereka beralih kepada lelaki yang lebih kurang sebaya abah. Lelaki itu sering membeli Karipap Pusing Inti Sardin Humaira.
“Assalamualaikum, pak cik.” Lebar senyuman Humaira.
“Waalaikumussalam. Karipap inti sardin tu ada lagi tak?” Lebar sengih Haji Muhsin.
“Ada banyak lagi, pak cik.” Humaira membuka bekas yang berisi karipap pusing berinti sardin.
“Bagi 10 biji, nak.”
“Ya.”
“Hari tu Muiz ada datang, ya? Order karipap pusing 50 biji?” Dia bertanya sebagai kepastian.
“Err… Muiz?”
Siapa Muiz? Soal Humaira sendiri.
Emak senyap dan sekadar mendengar perbualan anak itu dan pelanggannya. Sudah beberapa kali lelaki itu datang membeli Karipap Pusing Inti Sardin Humaira. Namun, tidak pernah tahu pun nama lelaki itu.
“Yang pakai motor besar tu.” Sengih Haji Muhsin.
“Ooo… a’ah!” Baru dia teringat dengan lelaki yang memesan karipap pusing sampai 50 biji untuk dibawa ke pejabatnya lebih seminggu yang lalu.
Beberapa ketika lelaki itu meninggalkan gerainya. Rasa sedikit lapang melihat senyuman Haji Muhsin. Pandangannya beralih kepada emak yang muncung.
“Mak marah?” soalnya separuh mengusik.
Emak menjeling. “Mak balik sekejap. Lupa nak bawak air!”
Humaira sengih.
“Buat teh tarik untuk adik, ya!” laungnya kepada emak yang sudah melangkah menuju ke rumah mereka yang terletak hampir 50 meter dari tempat mereka berniaga.

“AYAH belum balik lagi?” soal Hajah Nafisah kepada Muiz yang berada di pintu.
“Belum.” Muiz mula gelisah.
Sesekali menjeling jam di pergelangan tangan sambil melangkah ke sofa. Telefon bimbit disambar dan ditilik untuk melihat jadualnya hari itu.
“Ke mana pulak orang tua ni?” Hajah Nafisah melabuhkan punggungnya di sofa berhadapan Muiz.
“Pergi makan dengan kawan-kawan dia agaknya.”
Selalunya begitulah Haji Muhsin selepas bersolat subuh di masjid. Nampaknya lambatlah mereka ke hospital.
“Cari karipap pusing hari tu agaknya. Semalam dia ada cakap nak cari karipap pusing.” Hajah Nafisah pula mengagak.
“Takut lambat aje. Ini dah nak pukul 8.00.”
Temu janji lelaki itu pada pukul 9.00 pagi dan dia akan membawa ayahnya ke hospital seperti selalu. Kalau dahulu, Rozie yang akan membawa Haji Muhsin ditemani Hajah Nafisah, entah apa sebabnya wanita itu tidak mahu membawa Haji Muhsin lagi.
“Umi nak buku bank umi,” pinta Hajah Nafisah.
Berkerut dahi Muiz. “Umi nak duit ke?”
“Adalah!” Hisy, payah sungguhlah dengan Muiz ni, keluhnya.
“Yalah, kena tanya. Nak pakai berapa?”
Keduanya menoleh sebaik mendengar pintu besi dibuka. Kelihatan Rozie sedang melangkah masuk dan menarik semula pintu besi. Mati perbualan kedua mereka.
“Kata ayah ada appointment?” soalnya kepada Hajah Nafisah. Dia baru saja balik daripada menghantar anak-anaknya ke tadika dan sekolah.
“Ayah pergi cari karipap pusing yang dia suka tu agaknya.” Sekali lagi Hajah Nafisah melepas keluhannya.
“Sedap sangat ke karipap tu?” soal Rozie sinis.
“Sedap atau tak… dah itu yang ayah suka. Tak suka tak payah makan. Dia beli untuk tekak dia, bukan tekak orang lain!” Keras suara Muiz dengan pandangan garang.
“Muiz!” Hajah Nafisah menepuk paha Muiz. Takut dia mendengar suara keras anak ketiganya. Muiz kalau marah semua boleh terbang.
“Aku tanya aje!” Eii… geramnya dia dengan Muiz. Bulat mata Rozie memandang adik iparnya.
“Tak payah nak tanya, kalau nak beli pun berkira!” tempelak Muiz.
“Muiz!” Cemas Hajah Nafisah dengan anak dan menantunya yang sudah bergaduh.
“Apa masalah kau ni, haa?” Rozie mula menyinga.
“Akak tu yang bermasalah sebenarnya. Kita duduk satu rumah. Ayah dan umi tak pernah berkira, takkan itu pun nak berkira!” selar Muiz. Harap-harap wanita itu faham dengan maksudnya.
“Muiz!” Sekali lagi Hajah Nafisah menepuk paha Muiz.
“Dah… Zie, kau pergi masuk!” Keduanya tidak boleh bertemu muka, pasti akan ada benda kecil diperbesar-besarkan.
Turun naik nafas Rozie, seketika dia melangkah menuju ke biliknya.
“Umi ni lembut sangat dengan Kak Zie.”
Hajah Nafisah senyap.
Sekali lagi keduanya menoleh ke pintu.
“Haa… dah siap?” Gelak Haji Muhsin melihat anak dan isterinya di sofa.
“Abang ke mana?”
“Cari karipap pusing ni. Takut habis. Tu yang beli cepat-cepat tu!” Ditunjuk plastik Karipap Pusing Inti Sardin Humaira.
“Ayah tak boleh makan dulu. Lepas ambik darah baru boleh makan.” Muiz mengingatkan ayahnya.
“Ya, ayah nak bawak buat bekalan dua tiga biji nanti.”
Alahai, rasa bersalah pula dia dengan kata-kata Haji Muhsin. Lelaki itu masuk ke biliknya untuk bersalin ke pakaian yang lebih sesuai untuk ke hospital. 10 minit kemudian HR-V milik Muiz meluncur laju meninggalkan pekarangan rumah Haji Muhsin dan Hajah Nafisah.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303058/cinta-karipap-pusing

[SNEAK PEEK] BIAR HATI BERBISIK RINDU

Biar Hati Berbisik Rindu Oleh Zuri Yanie

KEADAAN di dalam bilik itu sunyi sepi. Hana tekun menelaah pelajaran. Hanya tinggal beberapa minggu lagi dia akan menduduki peperiksaan besar sebelum berangkat ke luar negara bagi menyambung pengajian.
Namun, tumpuan Hana terganggu seketika dan beralih kepada Nina tatkala kedengaran helaan nafas berat dari arah gadis itu.
Hana kemudiannya menggeleng-geleng dengan tingkah laku Nina. Dia masih teringat akan cerita Nina yang sudah bertunang beberapa hari yang lepas. Pada mulanya dia memang terkejut mendengar pengakuan Nina namun sedikit demi sedikit dia mula mengerti mengapa nenda Nina sendiri yang menetapkan syarat begitu.
Yalah, orang kaya. Takkan mereka mahu harta yang dicari untuk mengisi perut tujuh keturunannya jatuh ke tangan orang yang belum tentu keturunannya baik-baik.
Tapi berkenaan dengan Raof, dia tidak pernah menganggap Raof itu orang yang jahat-jahat.
Sepanjang tempoh Nina berkenalan dengan lelaki itu, Nina tidak pernah bercerita tentang perkara yang tidak elok tentang Raof. Dia juga ada merisik dengan teman lelakinya. Tak ada pula cerita kurang enak sampai ke cuping telinganya. Agak pelik apabila mengetahui hidup Raof yang bergelumang dengan noda. Entah dari mana gadis itu mendengar cerita itu, dia tidak mahu ambil pusing. Yang pasti, tiga hari lepas Nina pulang ke kamar itu dengan deraian air mata. Kasihan Nina…
“Aku bukannya tak nak cerita pada kau, Hana.” Nina bersuara tatkala dia mengajukan soalan yang berkisarkan tentang isu Nina bertunang tanpa pengetahuannya.
Dia tidak berniat ingin campur tangan dalam hidup Nina. Cuma dia terkilan kerana mereka sudah hampir dua tahun berkawan namun Nina tetap berahsia dengannya. Apalah harga sebuah persahabatan jika tidak saling mempercayai?
“Habis tu kenapa? Kalau kau bertunang sekalipun kita tetap kawan sampai bila-bila. Persahabatan kita tak pernah putus, Nina. Kalau kau boleh terima aku yang berasal dari keluarga yang tak berduit ni sebagai kawan kau, takkan sebab status kau dah bertunang tu aku tak boleh nak terima pula?” Hana bersuara, meluahkan rasa kecewa.
Jika bukan kerana hal Raof, sudah pasti sampai bila-bila dia takkan tahu lelaki berkereta Jaguar yang selalu singgah menjenguk Nina adalah tunangan gadis itu!
“Aku bertunang dengan Amil atas desakan keluarga.” Nina akhirnya mengaku. Gadis itu tertunduk memandang lantai tatkala mata Hana buntang mendengar berita itu.
“Habis tu kau terus setujulah ni?” Hana bertanya tatkala melihat Nina sekadar menanti dihujani pelbagai soalan lagi.
Nina hanya diam.
“Merepek!” Hana menepuk dahi sendiri dengan kuat. Seperti tidak percaya tatkala mendengar pengakuan Nina.
“Aku tak nak lukakan hati sesiapapun dalam hal ni,” luah Nina dengan harapan supaya Hana mengerti.
“Walaupun jauh di sudut hati kau tak pernah setuju dengan keputusan keluarga kau ni?” Hana menebak, memaksa Nina menjawab pertanyaannya.
“Aku terpaksa,” tutur Nina sayu
“Nina, jodoh yang ditentukan oleh keluarga dah tak boleh diguna pakai sekarang. Kau berhak buat keputusan kau nak pilih siapapun untuk dijadikan suami.” Hana meluahkan pendapatnya sendiri.
“Aku ada sebab setuju kahwin dengan Amil. Waktu tu aku dah tak ada pilihan lain. Kau takkan faham, Hana.” Hanya itu yang mampu Nina luahkan.
“Macam mana aku nak faham kalau kau tak terangkan? Sampai bila-bila pun kau takkan dapat selesaikan masalah kau tu kalau kau tak cerita pada aku. Sekurang-kurangnya, ringan sikit beban kau tu.” Hana cuba memujuk. Dia tidak mahu nanti pelajaran Nina merosot gara-gara memikirkan Amil dan Raof.
“Aku tak nak kusutkan fikiran kau dengan masalah aku.” Cukuplah Hana sudi membantu dia dalam pelajaran. Biarlah perihal keluarga disimpannya sendiri. Dia tak mahu Hana tahu tentang nendanya yang bengis dan hubungan kekeluargaan diikat atas dasar budi.
“Aku kawan kau, Nina. Sampai bila-bila pun kita tetap berkawan. Tak ada istilah susahkan sesiapa dalam berkawan. Kau pun tahu, kan?” Kali ini Hana cuba menekan Nina untuk bercerita. Biar ringan beban yang ditanggung.
“Tapi kalau kau belum bersedia nak cerita, aku okey aje. Asalkan kau jangan terbawa-bawa dalam pelajaran sudah. Ingat target kita, Nina. Yang penting kau dan aku sama-sama ke U.K. ambil jurusan pergigian. Kalau tak, kita akan jadi macam senior kita terkandas di sini. Aku tak nak nanti kita terpaksa lupakan hasrat untuk belajar sebab kita tak capai keputusan seperti penaja inginkan. Itu yang penting, Nina.”
Kali ini Hana menggenggam erat jemari Nina. Dia mahu sama-sama melangkah ke menara gading dengan Nina. Mereka berdua sudah berjanji akan tamatkan pengajian bersama dan berkhidmat dengan kerajaan di tempat yang sama. Sehingga kini, dia masih utuh memegang janji itu.
Keluhan Nina menggamit Hana ke realiti. Gadis itu masih termenung sambil memandang jauh ke luar tingkap.
“Kau okey, Nina?” Hana bertanya tiba-tiba, mengejutkan Nina daripada khayalannya.
“Hah?” Nina kebingungan.
Ingatan Nina masih tertumpu kepada Raof. Entah kenapa, makin dia cuba membenci lelaki itu hatinya semakin sayang. Dia mula rindukan suara Raof biarpun baru tiga hari berlalu. Selepas menghantar teks ringkas kepada Raof untuk berpisah, dia telah menukar nombor telefon. Hanya dengan cara begitu sajalah dia dapat mengelak daripada bertemu Raof selain berkunjung ke perpustakaan.
Ada juga Raof datang mencarinya di asrama ini namun dia buat-buat diam saja di dalam bilik sehingga lelaki itu mengalah dan berlalu pergi. Selepas melihat kesungguhan Raof, dia akui hatinya goyah. Tetapi dia cuba tegaskan pada dirinya bahawa Raof bukanlah lelaki yang baik-baik dan tak harus wujud dalam hidupnya.
namun dia buat-buat diam saja di dalam bilik sehingga lelaki itu mengalah dan berlalu pergi. Selepas melihat kesungguhan Raof, dia akui hatinya goyah. Tetapi dia cuba tegaskan pada dirinya bahawa Raof bukanlah lelaki yang baikbaik dan tak harus wujud dalam hidupnya.
“Dari tadi lagi aku tengok kau asyik baca di muka surat yang sama aje.” Hana menyambung kata. Dia bangun lalu menutup buku dan menapak ke meja Nina yang bersebelahan dengan mejanya.
“Apa kata aku bawa kau keluar jalan-jalan? Kita boleh pergi tengok wayang. Kalau kau tak kisah, kita keluar makan lepas tu tengok wayang secara maraton. Malam nanti baru balik. Setuju?” Hana bersuara sambil mengusap lembut bahu Nina. Dia kasihankan Nina. Selepas peristiwa Nina menangis kerana Raof, gadis itu seperti hilang semangat untuk hidup.
“Aku tak ada mood nak keluarlah, Hana. Aku rasa lebih baik aku belajar di dalam bilik aje.” Nina bersuara lemah. Dia berpura-pura menyusun buku di atas meja dengan harapan Hana akan berlalu ke mejanya.
“Sebab kau tak ada moodlah aku nak ajak kau keluar. Sekali-sekala rasalah angin luar sikit. Ni tak, asyik terperap kat dalam bilik aje. Nanti kau sakit.” Hana berusaha memujuk Nina.
Dia tahu Nina makan hati. Dia yakin keputusan Nina belajar di bilik kerana ingin lari dari Raof. Masakan tidak, pagi-pagi lagi Nina sudah melangkah ke kelas. Pulangnya pula bila tamat kelas. Ketara sangat Nina cuba menjauhkan diri dari Raof. Dia tidak mahu panjang lebar menasihati Nina tentang masalah cinta. Biar Nina selesaikan sendiri. Lambat-laun, Nina dan Raof pasti bersua. Waktu itu,Nina sendiri tak boleh nak mengelak. Itu dia yakin.
“Kalau aku berkeras tak nak pergi, macam mana?” Nina bersuara lemah. Dia rasakan bilik ini adalah syurga baginya. Dia dapat melarikan diri dari Raof dan duduk termenung.
“Kalau kau tak nak pergi bererti kita putus sahabat,” tegas Hana.
“Hana… Takkan sampai macam tu sekali?” Hana ni kalau ya pun nak ajak keluar, janganlah sampai kaitkan halhal persahabatan pula, desis Nina dalam hati. Kurang selesa dengan ugutan Hana.
“Hah, kalau macam tu kau bersiap. Sekejap lagi kita keluar. Lepas ni aku tak nak tengok muka monyok kau tu lagi tau. Tak cantik langsung!” Hana menarik tubuh Nina rapat ke almari pakaian gadis itu. Dia cuba berjenaka untuk menghidupkan suasana.
“Kau pilih baju yang paling cantik bagi kau. Anggaplah hari ni hari jadi kau. Kita akan buat perkara yang kau suka aje.” Hana cuba menceriakan keadaan. Baju di dalam almari pakaian Nina dibelek-belek. Hanya beberapa helai saja terselit jean dan blaus. Yang lain semuanya baju kurung. Memang perempuan Melayu terakhir betul!
“Jadi sepanjang beberapa hari ni muka aku memang tak cantiklah?” Nina sekadar bergurau. Sekadar melayan bicara Hana. Biarpun tidak bermaya, dia tidak mahu tindakan temannya itu hanya sia-sia. Selebihnya hatinya masih berkabung dengan keputusan yang diambilnya tempoh hari. Keputusan supaya melupakan Raof sampai bila-bila membuatkan badannya jadi lemah. Terbang segala kegembiraan yang dikecapi bersama lelaki itu.
“Bukan tak cantik tapi tak manis.” Hana menjawab ringkas. Dia mula menyiapkan diri. Buku rujukan di atas meja ditutup rapat lalu disusun kemas dan kembali menyiapkan diri.
“Maksudnya aku ni cantiklah, kan? Aku baru tahu yang aku ni cantik rupanya.” Nina tertawa di hujung ayat. Dia tercuit dengan kata-katanya. Masuk bakul angkat sendiri!
“Puji diri sendiri nampak!” Hana menekan suara. Dia tertawa melihat reaksi Nina mengangguk. Lega hatinya melihat tawa Nina mula kembali selepas beberapa hari bermuram durja. Kalaulah Nina tahu bahawa tawanya itu bagaikan sinar suria pada waktu pagi, tentu gadis itu memilih untuk tertawa sepanjang hari. Sungguh indah!
“Kau nak bawa aku pergi ke mana?” Nina bertanya setelah siap. Dia menanti Hana mengenakan tudungnya sebelum mereka sama-sama keluar dari bilik itu.
“Tengok wayanglah. Kata nak tengok wayang sampai lebam mata.” Hana sudah siap bertudung. Setelah mencalit pelembap bibir dan bedak asas, dia terkocoh-kocoh menggapai beg tangan dan mendapatkan Nina di depan pintu.
Nina mencebik apabila mendengar perancangan Hana. Dia terus lupa akan masalah antara dia dan Raof.
“Takkanlah nak tengok wayang sampai lebam biji mata ni? Pergilah ke tempat lain juga.” Dia tidak berapa suka menonton wayang. Dia akan berkunjung ke sana apabila ada pelakon yang diminatinya berlakon dalam filem tersebut.
“Mana-mana asalkan kau suka, tuan puteri intan payung penawar duka kalbu!” Hana mencuit dagu runcing Nina. Ke mana saja yang dipinta Nina asalkan gadis itu sudi berhenti dari hidup termenungkan Raof. Naik buntu juga fikirannya melihat Nina yang kemurungan.
“Amboi kau, Hana. Panjang lebar gelaran bagi pada aku.” Nina mencebik lagi tetapi kali ini dia menyembunyikan senyuman geli hati diusik Hana. Ingat aku ni budak kecil agaknya, desis Nina dalam hati.

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303303/biar-hati-berbisik-rindu

[SNEAK PEEK] KERANAMU LAILA AZWA

Keranamu Laila Azwa Oleh Dilla Ahmad

 

AKU sedar mata Hadi sesekali memandangku. Sekeping piza yang dia letakkan di dalam pinggan di hadapanku, aku pandang kosong. Macam tak ada selera nak makan.
“Laila Azwa…” Panggilnya lembut.
Aku yang sedang menongkat kepala mengangkat muka sedikit memandangnya.
“Makan dulu. Lepas tu baru boleh fikir.” Dia menyorongkan jus oren padaku. Air itu aku tarik lalu menyedutnya. Terasa segar sedikit lorong tekak aku.
Kemudian dia mengambil piza lalu menggigit perlahan. Matanya memandangku sekali lagi. Dia menghela nafas lalu meletakkan kembali piza itu dan memandangku.
“Kau kenapa?” Tanya Hadi memerhatikan aku.
“Aku rasa bersalahlah, Hadi. Sebab buat Abang Zali macam tu,” kataku dengan muka muram.
“Habis, kau nak kahwin dengan dia ke?” Tanya Hadi lagi sebelum menyedut minumannya pula.
“Aku pun tak tahu apa yang aku nak buat. Otak aku buntu!” Aku terus menjatuhkan kepalaku ke lenganku yang berada di atas meja. Terasa lemahnya aku.
“Mak Wan cakap apa?” Hadi memotong sedikit pizanya lalu disuap ke dalam mulut.
“Emak tak cakap apa-apa. Dia serahkan keputusan tu pada aku. Aku yang nak kena kahwin dengan anak mak long tu, jadi akulah yang kena buat keputusan.” Jawabku sambil mengacau-ngacau jus orenku dengan straw.
“Sooo… Apa keputusan kau, Azwa?”
“Aku tak nak kahwin dengan Abang Zali tu!” Ucapku tiba-tiba.
Mata memandang Hadi. “Ini hidup aku dan aku yang akan tentukan sendiri.” Aku mengangguk pula.
Rasa yakin pada diri sudah ada dalam hati aku. Dan kata-kataku tadi pada Abang Zali pasti akan disampaikan pada mak long. Takkan mak long nak marah pulak?
Hadi sudah tersenyum lebar. Terus nampak dia berselera mengunyah pizanya. Hari ini dia belanja aku makan piza. Okeylah tu. Lagipun, jelak jugak hari-hari makan nasi goreng kampung atau mee goreng dengan sirap limau.
“Terima kasih, Hadi. Sebab tolong aku. Nanti aku belanja kau makan pulak ya.” Kataku sambil tersenyum lebar.
Terasa lega hati aku bila dah buat keputusan begini. Piza yang berada di dalam pinggan, aku angkat dan bawanya ke mulut. Tak payah nak potong dengan pisau lepas tu cucuk dengan garfu. Tak puas makan macam tu.
Aku tengok Hadi makan piza tu sopan aje. Aku pulak yang nampak gelojoh sangat. Ah, yang ada kat depan aku ni HADI! Bukan lelaki lain. Kalau lelaki lain kenalah control ayu sikit! Ha…ha…ha
“Aku nak mintak tolong kau ni, Azwa.” Hadi berdeham sedikit. Mulutnya dilap dengan kertas tisu.
Aku terhenti mengunyah dan pandang dia. “Tolong apa?” Tanyaku pula.
“Jadi partner aku!” Jawab Hadi dengan muka bersahaja.
“Hah?” Aku sudah berkerut pandang dia. Kertas tisu dihulurkan kepadaku sambil memberi isyarat menyuruh aku mengelap mulut. Aku buat apa yang Hadi suruh.
“Partner yang macam mana ni?” Tanyaku lagi. Macam nak tercekik pulak apabila mendengar permintaan Hadi itu.
“Partner untuk pergi ke majlis tahunan sebuah syarikat ni. Aku malas nak pergi sebenarnya sebab aku tak suka dengan satu mamat ni. Dia anak owner syarikat yang aku kena pergi nilah.” Cerita Hadi. Aku mengunyah pizaku sambil mendengar cerita dia.
“Pergi ajelah. Ajak Insyirah!” Syorku pula. Mata dia dah tak berkelip pandang aku.
“Dia dah ada boyfriendlah! Lagipun, dia ada hal malam tu. Takkan sebab aku bos dia, dia nak kena kensel date dia dengan boyfriend dia tu?” Tanya Hadi pula. Muka dia, aku lihat dah nampak ketat sikit.
“Wah, berani jugak kaukan? Panggil girlfriend orang, sayang?” Balasku sinis. Mata dia memandangku tegak.
“Boleh tak ni?” Tanya dia lagi. Suara macam sudah hilang harapan. Muka tu pulak dah nampak tak bersemangat.
“Kau ni tak ada teman wanita ke, Hadi? Di mana Hadi Aiman Amsyar yang terkenal dengan kaki aweknya tu?” Aku dah ketawakan dia.
“Nak ajak aku pulak?” Jelingku pula. Sikit-sikit nak merajuk. Perangai langsung tak berubah.
“Kalau aku ada girlfriend, aku tak ajak engkau la, Azwa!” Balas Hadi keras. Macam sentap sebab aku ketawakan dia.
“Eh? Mana perginya girlfriends kau yang ramai tu dulu?” Aku masih nak menyakat dia. Asyik aku aje kena buli, dulukan?
“Kau nak tolong aku ke tak ni?” Tanya Hadi dengan suara yang sudah mendatar.
“Jumpa emak dulu. Mintak izin.” Balasku selamba.
Mata hitam Hadi tunak merenungku. Apa? Dia ingat aku main-main? Walaupun dah besar panjang macam ni, ke mana-mana aku nak pergi pun kena cakap dengan emak aku dulu tau! Jadi emak tak risau sangat dan tahu aku pergi ke mana.
“Okey. Nanti balik kerja aku jumpa Mak Wan. Aku tunggu kau habis waktu kerja. Lagipun, aku dah lama tak jumpa dia. Rindu betul aku dekat dia. Kaulah punya pasal ni!” Dia salahkan aku pulak. Bibirnya sudah menyenget ke tepi sedikit.
“Yelah! Semuanya salah aku!” Malas aku nak bertekak lagi. Hadi ketawa saja.
“Aku pun rindu jugak dengan engkau. My bff forever!” Dia tambah forever tu lagi. Aku mencebik saja.
“Betul ke Pakcik Manaf tak sihat, Hadi?”
“Orang tua, biasalah. Kejap-kejap sakit. Sekarang dia dah tak pergi ofis. Duduk relax aje sambil goyang kaki melayan makcik kat rumah tu. Abang Rushdie dah ada anak sekarang. Jadi masa dia orang tu dengan cucu ajelah.” Kata Hadi lagi, bercerita perihal keluarganya.
Aku panggung kepala. Betapa cepatnya edaran masa. Yang aku ingat dulu, Abang Rusdie tu masih belajar di luar negara walaupun dah bertunang dengan Kak Suhaila. Bila dia orang kahwin pun aku tak tahu.
“Laila Azwa…” Panggil Hadi perlahan. Segera aku memandangnya.
“Kenapa kau tak kahwin lagi? Umur dah dua puluh enam macam ni, dah patut kahwin tau. Kak Iza kahwin pun umur dua puluh tiga. Dah ada dua orang anak sekarang.” Kata Hadi lagi, tentang kakak nombor dua dia tu.
“Kau ingat, jodoh tu datang bergolek ek? Lagi pun, aku tengah tunggu Mr Right ni.” Jawabku tersengih.
“Tak payah cari jauh-jauh. Mr Right kau ada depan mata kau sekarang ni!” Jawabnya selamba. Bibir sudah tersenyum menawan.
“Kau okeylah, tapi aku nak cari lelaki yang boleh buat jantung aku bergetar. Buat aku rasa nak pandang aje muka dia…” Balasku sambil buat-buat muka khayal.
Senyuman Hadi langsung mati. Tangan dia terus mencapai gelas minumannya dan menyedut jus orennya hingga habis.
“Dah habis makan ke?” Tanya Hadi seraya menilik jam di tangan kirinya.
“Aku ada kerja lagi dekat ofis ni. Aku hantar kau balik.” Dia tiba-tiba berdiri. Cepat-cepat aku menyedut minumanku dan turut bangun juga.
Hadi sudah melangkah beberapa tapak di hadapanku. Dah kenapa pulak Si Hadi ni? Pelik sungguh aku dengan perangai dia. Sejak dulu hingga sekarang, aku memang tak faham perangai dia.
Sepanjang perjalanan ke pejabatku, kami tak berbual. Muka dia pun aku nampak ketat aje macam memikirkan sesuatu. Aku tak berani nak tanya dia. Dia memberhentikan keretanya di hadapan pejabatku.
“Nanti petang, aku tunggu kau kat sini. Jangan kau lupa pulak.” Kata Hadi, mengingatkan aku sebelum aku keluar dari kereta. Aku mengangguk sebelum membuka pintu keretanya.
Aku segera keluar. Tak sempat aku nak melambai dan ucap terima kasih kat dia, dia blah macam tu aje. Angin betullah Si Hadi ni!
Aku segera mengeluarkan telefon bimbitku. Sebelum aku lupa, baik aku beritahu emak yang Hadi nak datang ke rumah petang ini. Emak tentu suka.
“Assalamualaikum, mak!” Jeritku. Maklumlah aku kat depan jalan raya ni. Sana sini kedengaran bising dengan bunyi kenderaan.
“Waalaikumsalam Wa. Ada apa call mak ni? Kamu dah jumpa Abang Zali kamu ke tadi? Kenapa mak long call emak marah-marah? Kamu tolak pinangan anak dia ke?” Soal emak bertalu-talu. Aku sudah terlopong.
Cepatnya berita tersebar. Aku berjalan menuju ke bangunan pejabatku.
“Mak, balik nanti Azwa cerita ya. Ni, Azwa nak beritahu mak hal lain pulak. Mak tentu suka!” Balasku pula, sengaja skip cerita pasal Abang Zali itu.
“Hal apa tu, Wa? Kamu nak kahwin dengan orang lain ke? Tadi Zali ada cakap dengan emak!”
Aku ternganga pula. Langkahku terus terhenti. Adoiii… Abang Zali ni. Itu semua nak cakap dengan emak ke? Macam tak matang aje?
“Itu pun nanti Azwa cerita.” Kataku. Suaraku dah perlahan. Aku risaukan emak. Nanti mulalah otaknya fikir yang bukan-bukan.
“Sekarang ni Azwa nak beritahu emak, petang ni Hadi nak datang ke rumah kita!” Kataku laju saja sebelum emak menyampuk lagi.
“Hadi? Hadi mana pulak ni?” Tanya emak. Bunyi suara emak macam dah keliru. Sah emak dah tak ingatkan Hadi.
“Hadi Aiman, mak. Anak majikan lama emak tu. Anak Pakcik Manaf!” Jawabku seraya menekan butang lif.
“Ya Allah, Hadi Aiman tu? Eh, kenapa dia nak datang ke rumah? Dia nak pinang kamu ke?” Tanya emak lagi. Aku sudah menahan nafas.
Hai, emak aku ni! Ingat aku ni terdesak sangat ke nak kahwin?

 

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303057/Keranamu-Laila-Azwa

[SNEAK PEEK] PUAKA KAFE HIPSTER

Puaka Kafe Hipster Oleh CikPuan Fifi, Mira Ishak, Sabrina Ismail

 

Aziz mengelap satu per satu meja dengan pantas. Dia mempunyai masa berbaki 15 minit sahaja lagi sebelum kafe beroperasi. Hanya dia seorang sahaja yang bekerja hari ini kerana Fuad mengambil cuti kerana ada urusan keluarga. Maknanya dia perlu bekerja lebih pantas dan cekap daripada biasa.

Setelah selesai mengelap kesemua meja, Aziz duduk bagi melepaskan lelahnya buat seketika. Meskipun sedikit penat, Aziz tetap bersemangat dan puas hati dengan dirinya yang mampu melakukan kerja seorang diri. Kebiasaannya, dia akan bergandingan dengan Fuad dan mereka pun sudah membahagikan kawasan kerja kepada dua agar dapat selesaikan tugas lebih pantas.

“Okey, yang akhir sekali adalah ruangan pamer.”

Cukup masa berehat, Aziz kembali menyambung kerjanya, berjalan menuju ke ruangan pamer. Namun, langkahnya mati serta-merta apabila terlihat seorang wanita sedang berdiri betul-betul di hadapan mesin taip antik di ruangan pamer tersebut. Aziz berasa hairan dengan kehadiran wanita itu. Tiada sesiapa di ruang tengah kafe ini sebentar tadi melainkan dirinya seorang sahaja.

“Bila masa perempuan ni masuk? Tak dengar bunyi loceng pun,” bicaranya sendiri lalu memandang sekilas ke arah pintu utama kafe. Loceng yang ada di pintu itu pasti akan berbunyi setiap kali pintu dibuka. Tetapi, dia tidak mendengar apa-apa pun tadi.

Aziz menghela nafas pendek dan melepaskannya dengan tenang. Dia membuka langkah mendekati wanita itu. “Maaf, puan. Kafe ni masih tutup. Sebentar lagi kami buka. Kalau tak keberatan, boleh puan keluar dulu sebab kami tengah nak siap-siap ni,” tegur Aziz dengan penuh tertib.

Wanita itu tidak menyahut apatah lagi menoleh memandang Aziz. Dia masih kaku berdiri merenung mesin taip di hadapannya itu. Aziz jadi serba salah. Tetapi kalau dibiarkan sahaja khuatir pula dia akan dimarahi oleh Hakim nanti.

“Saya minta maaf, puan. Kafe kami belum buka lagi ni.” Sekali lagi Aziz cuba menegur dan kali ini nadanya dikeraskan sedikit.

Masih tiada reaksi. Hati Aziz mula berasa tidak tenang kerana wanita itu seolah-olah menganggapnya tidak wujud. Saat itu juga, mesin taip kepunyaan datuk majikannya itu tiba-tiba berbunyi sendiri membuatkan Aziz tersentak dan perhatiannya teralih kepada mesin taip itu. Matanya tertancap pada setiap aksara yang bagaikan diketik angin pada kertas yang sememangnya sudah sedia ada pada mesin taip itu.

Aziz berdebar-debar dan kedengaran nafasnya bercelaru. Dia cuba mengawal rasa takut yang mula menguasai dirinya tetapi gagal. Dari ekor mata, Aziz menyedari wanita yang ditegurnya tadi masih lagi berdiri di sebelahnya. Maknanya, bukan dia seorang sahaja yang menyaksikan kejadian misteri itu, malah wanita tersebut juga sedang menyaksikan perkara yang sama. Mungkin wanita itu tahu sesuatu, fikirnya lalu menoleh kepada wanita itu untuk bertanya.

“Arghh!” Aziz menjerit sekuat hati. Dia berundur beberapa langkah ke belakang dan hampir-hampir melanggar meja yang ada di situ. Wanita yang disangkanya masih merenung mesin taip itu rupanya sedang memandangnya dengan mata yang terbeliak besar!

“Ke… napa pu… an pandang saya ma… cam tu?” Terketar-ketar Aziz bertanya. Gaya wanita itu merenungnya begitu menakutkan. Dia tidak pernah melihat mata manusia boleh terbuka sebesar itu, sehingga terjojol bola matanya dan wajah wanita itu juga kelihatan sangat pucat. “Pu… puan ni… sia… siapa?” Aziz masih tidak berputus asa menyoal walaupun sedang dalam ketakutan. Selagi tidak mendapat jawapan rasional bagi apa yang sedang berlaku, selagi itu dia akan bertanya dan bertanya.

“Aziz!”

Aziz menoleh ke belakang mencari suara yang memanggilnya. Kelihatan Hakim sedang berjalan menghampiri. “Kau dah kenapa jerit tadi?” tanyanya. Aziz menoleh semula kepada wanita yang merenungnya tadi. Anehnya, wanita itu sudah tiada di situ. Mesin taip yang berbunyi sendiri tadi pun sudah berhenti.

“Bos! Mesin taip!” Aziz mula tidak keruan.

“Kenapa dengan mesin taip?” Hakim menyoalnya semula.

“Mesin taip ni berbunyi sendiri!” terang Aziz cemas.

Hakim menelan liur dan memandang mesin taip lama itu. Tidak pula dia dengar apa-apa tadi. Walau bagaimanapun, dia ada terlihat wanita berbaju kurung Kedah itu tadi.

“Ada orang tadi. Perempuan. Dia terpacak di sini tengok mesin taip ni tadi. Saya tegur dia. Lepas tu mesin taip ni berbunyi macam ada orang menaip. Lepas tu… lepas tu… perempuan tu tengok saya. Besar gila mata dia tadi,” cerita Aziz dengan sekali nafas untuk meyakinkan majikannya tentang apa yang telah dilaluinya sekejap tadi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/book/info/303294/Puaka-Kafe-Hipster