[SNEAKPEEK] EJEN NOAH: MISI KESUMAT SAKTI

Ejen Noah: Misi Kesumat Sakti

Dengan kiraan tiga, Sakti berlari mendapatkan pintu gudang. Badannya tersandar di dinding tepi untuk seketika, sambil sebelah tangan menarik pedangnya keluar. Perlahan supaya tiada yang mendengar. Hujung mata pedang dimasukkan di ruang tengah-tengah antara dua pintu besar itu. Dengan satu senjahan yang kuat, rantai besi yang mengikat dua pintu itu terus terbelah dua.

Sakti menendang pintu dengan kuat dan terus melangkah masuk.

Nella terkejut. Melihat kelibat Sakti, dalam kepalanya cuma ada perkataan signal. Signal! Signal!

Nella menjerit dengan kuat. “Tolong! Tolong saya! Please!”

Mana Noah? Harap-harap dia dengarlah!

“Tolong! Tolong!” Nella sambung menjerit. Belasah sajalah. Dah terlambat nak fikir signal lain.
Sakti tidak bertangguh. Pedangnya dimasukkan semula ke dalam sarung sementara sebilah pisau yang terselit di butnya dikeluarkan untuk memutuskan ikatan tali di kaki dan tangan Nella.

“Lari! Pergi dari sini!” arah Sakti kuat.

Nella tidak sempat bangun apabila Jon dan Rafael tiba-tiba muncul dengan pistol masing-masing terhala ke arah Sakti.

“Jangan bergerak! Letakkan senjata!”

Sakti tersentak. Sedar dirinya sedang dikepung dari arah kiri dan kanan, kedua-dua tangan diangkat. Hati menyumpah. Kata nalurinya tadi bahawa ada sesuatu yang tidak kena memang tepat!

“Nell!” Rafael memberi isyarat mata supaya Nella bertindak menggari tangan Sakti.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/355101

[SNEAKPEEK] BELONGS TO MR ENEMY

Belongs To Mr Enemy oleh Rinsya Chasiani

“Aku menggagahkan diri menapak menuju ke dalam lif. Berdua dengannya. Seperti dejavu kisah lama ketika kami menaiki lif berdua di awal perkenalan. Kemudian bertemu di dewan kuliah. Dua tahun setengah tempoh waktu untuk kami saling memupuk rasa. Setahun usia perkahwinan sebelum aku menamatkan dengan cara yang paling mudah.

Sampai di keretanya, aku duduk di tempat duduk penumpang, bersebelahan dengan Fuad. Sekali lagi kenangan lama muncul dalam pandangan minda. Waktu kami duduk berdua sebelah menyebelah sambil menonton TV bergelap di ruang kecil rumah sewa.

“You dengan boyfriend you, dah putus ke?” Tiba-tiba Fuad menyoal ketika perjalanan sudah separuh.

Aku diam tidak mahu menjawab.

“I ingatkan you dah kahwin dengan boyfriend you.”

Aku membuang pandangan ke luar tingkap kereta. “I boleh putus dan kahwin dengan siapa yang I nak.”

Aku dengar helaan nafasnya. “You still hate me?” soal Fuad.

“I tak pernah membenci you.” Cukuplah dulu kami sama-sama terluka. Aku tidak mahu membuat dia terguris perasaan.

“Tapi you pernah menyampah pada I.” Dia bersuara. 

“Aku terkedu. Sebab itukah dia pernah meluahkan perkataan ‘menyampah’ kepadaku? Dia masih ingat dan masih berdendam tentang itu?”

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/355103

[SNEAKPEEK] SEPI SEKEPING HATI

Sepi Sekeping Hati oleh Yaya Abdul Rahman

Wanita tinggi lampai ala-ala model itu aku melihat penuh kagum. Tanpa berkelip. Cantik orangnya. Secantik gaun pengantin putih kembang yang melekap di tubuh langsingnya itu.

“El, please meet my lovely girlfriend, Sofia Nafeesa. Honey, this is my wife yang I pernah cerita pada you, Eleena Aisyah.” Tanpa teragak-agak, Fakhrullail Zachry memperkenalkan aku kepada isterinya itu. Senyuman manis melatari wajah kacaknya. Bangga dapat memperkenalkan aku kepada isteri tanpa relanya itu.

Erk! Honey? Fakhrullail Zachry ini memang cari penyakit tau! Aku berdiri sahaja di situ sambil tersenyum ringkas. Wajah Eleena Aisyah itu aku perhati lama. Tiada sebarang perasaan.

Eh?

Dia tidak marah ke suaminya menayang perempuan lain di hari persandingannya? Setapak demi setapak Eleena Aisyah mendekati aku.

Gulp! Liur tersekat di kerongkong. Kesat. Payah untuk ditelan. Lelangit terasa kering sertamerta.

Pang!

Aku dilempangnya. Kuat. Pijar. Namun, wajah Eleena Aisyah tiada riak. Beku. Sebeku-bekunya. Ibarat ice berg di Antartika. Dingin. Sedingin musim sejuk di Iceland. Tidak berperasaan langsung.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/352532

[SNEAKPEEK] UNGKAPKAN RASA ITU

Ungkapkan Rasa Itu oleh Bella H.

“Kali ketiga aku mencuba lagi, “Assa…”

“Waalaikumussalam…” Mata aku bertembung dengan sepasang mata yang dirindui. Salam yang disambut mengutus damai. Semerta, hidung aku pedih menahan sebak. Tambah pula, bila raut ibu kelihatan lain benar. Kelihatan lesu dan penat.

“Ibu…” Aku menyeru sekali, bersama senyuman yang cuba diukir payah. Sungguh, rindu yang berjulur-julur disimpan selama setahun ini bagaikan berbayar bila figura ibu ditangkap ruas mata.

Ibu perlahan-lahan mendekat. Matanya bening memerhati aku atas dan bawah. Sedikit terpelangah dalam ketidakpercayaan.

“Fiya?” Bergetar suaranya, hampir termengkelan di celahan rengkung.

Aku mengangguk kecil. Beg terlepas dari tangan sebelum aku memeluk tubuh ibu erat. Bila mata terpejam merasai pelukan hangat ibu, air mata yang ditahan langsung berlinangan. Tidak lagi mampu ditahan.

“Fiya… Anak ibu.” Hanya itu yang mampu ibu ungkapkan sebelum tubuh aku didakap erat. Dan hanya pelukan kejap yang berbicara menyampaikan kata hati. Uraikan pelukan, ibu menekup pipi aku kemas. Tudung yang tersarung di atas kepala aku dipandang lama sebelum air mata seorang ibu gugur lagi. Air mata yang hanya aku dan ibu yang faham.

Kami saling mengusap wajah masingmasing sebelum satu suara hadir dari belakang ibu.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/354524

[SNEAKPEEK] TIARA PUTRA ELDEN

Tiara Putra Elden oleh Anis Ashikali

“Roland ramas kasar rambutnya. Hasif buat muka. David pula, sempat berikan pandangan membunuh kepada kedua lelaki itu, sebelum bergegas menghubungi doktor. Dia ekori langkah Putra dari belakang.

“Please, stay strong! Stay alive,” bisik Putra perlahan pada telinga

Tiara yang sudah terlentok tak sedarkan diri di dadanya. Putra letakkan tubuh gadis itu di atas seat penumpang dengan bantuan David.

Kemudian, mereka bergegas masuk ke dalam kereta, lalu Putra memecut laju.

Dia mahu cepat sampai ke lokasi yang Dr. Eric di arahkan datang. Nyawa gadis ini berada dalam keadaan kritikal! Dia tak mahu gadis ini mati dalam tangannya. Sesekali, Putra melirik sekilas ke arah dada Tiara. Mahu pastikan, dada itu turun naik, tanda masih bernyawa.”

[SNEAKPEEK] RINDU BERDARAH

Rindu Berdarah oleh Fitri Umairah

“Detik itu, tangan Nisa’ sudah menggeletar. Apa yang dia nampak dalam telefon bimbit Fiza cukup membuatkan dia terkencing dalam seluar ketika ini.

“Kenapa?”

Maya yang tidak puas hati itu terus meninggalkan yang lain dan menuju ke arah Nisa’ yang mendiamkan diri. Matanya tertatap ke skrin telefon.

Telefon Fiza diambil. Maya melihat apa yang Nisa’ nampak sampaikan dia jadi macam tu. Sempat tangan Maya berpaut kuat pada telefon Samsung milik Fiza.

“Ya Allah!” Maya bersuara.

Hatinya mula diragut rasa kurang senang. Apa ni? Nisa’ pun nampak juga?

‘Sebab inikah?’ Hati Maya kurang senang.

“Kenapa ni?” Ilya, Kryl dan Fiza mengatur langkah ke arah mereka berdua yang diam tidak berkata apa.

Telefon Samsung Fiza bertukar tangan lagi. Kali ini benar-benar telefon itu jatuh dan mendarat pada tapak tangan Ilya.

“Jom, kita balik,” bisik Fiza. Dia juga sudah ketakutan.

“Jom, aku pun dah takut ni. Aku kira sampai tiga.” Nisa’ berkata perlahan.

“Lari!!!” jerit Maya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/352000

[SNEAK PEEK] MUTIARA MILIK EDWARDS

Mutiara Milik Edwards oleh Anis Ashikali

Tak mahu berputus asa, bergegas Mutiara berlari dalam cubaan untuk menyaingi langkah lelaki ini sekali lagi. Namun, malang baginya apabila Ray lebih pantas menangkap tubuhnya. Dia dikendong ke atas bahu lelaki itu, lalu tubuhnya dihempaskan dengan kuat ke atas katil

Berpinar juga matanya dengan kesan hentakan itu. Dalam sekelip mata, Mutiara dengar bunyi pintu ditutup, kemudian dikunci dari luar. Bersama kepala yang pening-pening lalat, dia bangun, dan berlari ke arah pintu yang tertutup rapat.

“Ray!!!” jerit Mutiara kuat dari dalam bilik. Tangannya menepuk-nepuk daun pintu itu dengan kuat.

“Ray!!! Bukak pintu ni! Ray!!!” laung Mutiara lagi. Tak henti-henti dia menghentak daun pintu itu. Berharap agar Ray akan segera membukanya.

“It’s the only way to tame a wild girl like you!” bergema suara Ray dari luar pintu.

Mutiara melorot jatuh ke bawah. Bala apa yang sedang menimpanya pagi ini? Kenapa Ray buat dia begini? Memikirkan tiada siapa tahu akan lokasinya di sini, buatkan dada Mutiara dihimpit rasa cemas yang mendadak. Dan, mengingatkan telefon bimbitnya yang dah dirampas oleh Ray tadi, jadikan dia lebih panik.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com

https://www.e-sentral.com/book/info/352035