[SNEAK PEEK] LOVE LETTER

9789670707402-medium
EBUKU LOVE LETTER Oleh Minzhee

NELISSA termundar-mandir di hadapan pintu pejabat, resah menunggu bosnya yang tidak muncul tiba. Sebentar lagi satu mesyuarat bersama pelanggan terpenting syarikat mereka akan berlangsung namun kelibat Encik Zaid langsung tidak muncul-muncul lagi. Bos besar mereka, Dato Karim sudah berkali-kali bertanyakan Encik Zaid. Nelissa sendiri sudah naik buntu entah mahu menjawab apa lagi. Semalam, Encik Zaid sendiri telah mengingatkan dia tentang betapa pentingnya mesyuarat hari ini tetapi dia sendiri pula yang tidak muncul walhal sekejap sahaja lagi pelanggan penting mereka akan tiba dan mesyuarat itu bakal bermula.

Melihat jarum jam di tangannya berdetik laju, begitu jugalah hatinya yang berdetak cuak. Sepanjang jabatan mereka sibuk menyiapkan kertas kerja untuk mesyuarat hari ini. Dia ada mendengar gosip staf-staf di situ yang mengatakan pelanggan mereka kali ini amat penting. Dan pelanggan mereka ini memang susah untuk dilayan, banyak kerenah kata mereka. Manakala Dato Karim pula amat mementingkan projek kali ini, banyak kali dia berpesan kepada semua yang terlibat dengan projek ini untuk memberikan seratus peratus komitmen mereka. Tapi hari ini, boleh pula Encik Zaid buat hal!

Tadi Dato Karim sudah memberikan amaran keras yang membuatkan batang leher Nelissa rasa seperti mahu tercekik. Katanya jika dalam masa sepuluh minit lagi Encik Zaid tidak munculkan diri, bukan sahaja Encik Zaid bakal dipecat malah Nelissa juga. Mengingatkan itu, matanya kembali menatap jam tangan yang tergantung di pergelangan tangan. Lagi tiga minit…

Alahai, Encik Zaid cepatlah muncul! Aku tak nak kena pecat! Nelissa terasa semacam mahu menangis sahaja, bukan salahnya pun jika Encik Zaid tidak muncul-muncul.

Bunyi pintu ditolak menyentakkan Nelissa, terus kepalanya dipalingkan ke arah pintu. Dalam hati tidak putus-putus dia berdoa yang muncul di sebalik pintu itu ialah Encik Zaid. Sungguhlah dia tidak sanggup jika dibuang kerja disebabkan kesalahan orang lain. Melihat kelibat yang melangkah dengan tergesa-gesa, Nelissa memanjatkan kesyukuran yang tidak terhingga.

“Encik Zaid, kenapa lambat sangat? Dato dah bising dah tu.” Belum sempat Encik Zaid menghampiri Nelissa, Nelissa sudah terlebih dahulu melangkah ke arah bosnya itu.

“Maaf, maaf. Saya ada kes kecemasan tadi. Bos Exile Group tu dah sampai ke?” Kalut Encik Zaid bertanya. Memang dia juga cemas kerana projek kali ini bukan calang-calang projek, nilainya boleh tahan tinggi. Bukan selalu mereka mendapat tender besar macam ni. Nasib baik dia sempat sampai, kalau tidak…

“Belum lagi, tapi mesti dia dah nak sampai dah tu. Dengar kata bos Exile Group tu very punctual.”

Buat masa sekarang, topik yang paling hangat dalam kalangan pekerja mereka ialah bos Exile Group itu. Dan yang paling teruja sekali pastinya pekerja perempuan! Jejaka idaman Malaya kata mereka! Tetapi, ada Nelissa kisah? Disebabkan lelaki cerewet yang susah dilayan itulah, dia hampir sahaja kehilangan kerjanya.

“Errr, jomlah kita masuk bilik mesyuarat sebelum dia sampai.” Encik Zaid mengatur langkah laju menuju ke bilik mesyuarat yang terletak di hujung sekali. Nelissa juga mengikut ketuanya dari belakang.

Sebaik sahaja kaki mereka melangkah masuk ke dalam bilik mesyuarat, beberapa pasang mata yang telah berada di situ tertumpu pada mereka. Nelissa tidak mengendahkan mata yang memandang, dia terus berlalu ke tempat duduknya. Manakala Encik Zaid pula menuju ke arah Dato Karim. Mungkin ingin menjelaskan sebab dia terlewat agaknya. Nelissa meneruskan tugasnya, bersedia di hadapan komputer riba.

Setelah selesai dengan Dato Karim, Encik Zaid mengambil tempat di sebelah Nelissa.

“Lis, mana dokumen yang saya suruh awak buat semalam?” Encik Zaid bertanya dengan kerutan di dahinya.

“Semalam saya dah bagi pada bos, bos bawa balik rumah kan?”

Lantas Encik Zaid menepuk dahinya apabila mendengar bicara setiausahanya itu.

“Alamak, Lis… Saya tertinggal dalam kereta, tolong pergi ambil kejap. Quick!” arah Encik Zaid tanpa menunggu lagi. Tangannya sudah menghulurkan kunci kereta kepada Nelissa.

“Yalah.” Nelissa mencapai juga kunci kereta bosnya itu walaupun dalam hatinya mengomel. Dah nama pun bos, layankan ajelah.

Nelissa melangkah laju menuju ke aras bawah. Berdetak-detak bunyi kasut tumit tingginya dek derap langkahnya yang laju. Dia perlu cepat sebelum bos Exile Group yang banyak songeh itu sampai.

Nelissa yang sudah mengambil dokumen di dalam kereta bosnya ingin kembali ke pejabatnya di tingkat 11 secepat mungkin. Tetapi dalam kekalutannya itu, dia terlepas pula dokumen tebal itu lalu jatuh ke lantai. Nelissa mengeluh, banyak betul dugaannya hari ini. Perlahan-lahan dia menunduk untuk mengutip dokumen yang jatuh itu.

Belum sempat dia bangun semula, tiba-tiba sahaja dia jatuh terjelepok apabila dia dirempuh seseorang dari arah belakang. Dokumen yang baru dikutipnya tadi tercampak kembali ke lantai. Muka Nelissa menekur lantai, hatinya menyumpah gerangan yang telah merempuhnya itu. Apa malang betul nasibnya hari ini? Selepas satu, satu lagi dugaan yang datang.

Dengan pantas Nelissa mengutip kembali dokumen yang jatuh dan dia kembali berdiri. Nelissa menunggu gerangan yang melanggarnya itu menuturkan kata maaf, tetapi…

Langsung tiada apa-apa!

Dengan perasaan tidak puas hati yang menebal, Nelissa mendongak ke atas. Ingin mencari orang yang tidak bertamadun itu. Dia ternampak sesusuk tubuh tegap berada semeter daripada tempat dia berdiri. Lelaki itu sedang sibuk bercakap di telefon bimbitnya, langsung tidak sedar yang dia telah terlanggar Nelissa.

Nelissa pula sudah makin berasap. Sudahlah langgar orang sampai jatuh terduduk, langsung tak minta maaf pun! Harap gaya aje segak! Nelissa mengutuk dalam hati.

Dengan perasaan marah yang tertahan-tahan, Nelissa memanggil lelaki itu. Beberapa kali dia memanggil tetapi lelaki itu masih setia dengan telefonnya, langsung tidak mengendahkan panggilan Nelissa. Dengan perasaan marah bercampur geram yang sudah naik ke tahap maksima, Nelissa mencampak kuat dokumen di tangan ke lantai. Berdentum bunyinya apabila dokumen tebal itu mencecah lantai.

“Encik!!!” Kuat suara Nelissa memanggil.

Kali ini dia sudah tidak mengawal suaranya lagi, hampir satu lobi bergema dek suaranya yang lantang itu.

Tidak sia-sia Nelissa mengamuk, kali ini lelaki itu berpaling ke belakang. Dahinya berkerut apabila sesusuk tubuh Nelissa menjamah matanya.

“Me?” Hadif menyoal sambil jarinya menuding ke arah diri sendiri.

Menyirap darah Nelissa apabila hanya itu respons lelaki yang tidak dikenalinya itu. Langsung tiada riak bersalah di mukanya.

“Ada orang lain ke dekat sini?” sinis Nelissa bertanya.

“Errr… Tak, tak ada. Kenapa ya, cik? Ada apa-apa boleh saya bantu?” Sumpahlah Hadif pelik dengan kelakuan gadis manis di hadapannya itu. Sekali pandang hatinya terusik dengan wajah gadis itu. Comel gila!!! Bila dua kali pandang seram pula dengan muka garangnya itu.

“Memang ada! Boleh tak sekurang-kurangnya encik minta maaf lepas encik langgar saya sampai jatuh tergolek?” marah Nelissa. Tahap kepanasan dalam badannya memang sudah sampai ke tahap maksima.

“Come again?” Terangkat kening Hadif.

“Ehhh… Boleh buat tak tahu pula? Awak tahu tak tadi awak langgar saya sampai saya jatuh? Lepas tu boleh awak blah macam gitu aje?” Suara Nelissa sudah naik beroktaf-oktaf. Nelissa yang selama ini jarang naik angin boleh mengamuk begini. Dengan orang yang tidak dikenali pula tu!

Hadif menggigit bibir. Riak serba salah jelas terbias di wajah kacaknya. Sungguh, dia tidak perasan langsung yang dia telah terlanggar gadis ini.

“Maafkan saya cik, saya memang betul-betul tak perasan. Tadi tu saya tengah on the phone dengan pelanggan penting saya. Maafkan saya…” Seikhlas hati Hadif memohon maaf.

“Lain kali jalan tu pandang depan, jangan pakai redah aje!” marah Nelissa lagi sebelum dia mengutip fail di atas lantai kemudian melangkah pergi meninggalkan Hadif di situ.

Hadif pula termangu-mangu apabila Nelissa dengan selamba melangkah pergi. Matanya masih tidak lepas daripada memandang tubuh Nelissa yang sudah menjauh. Hadif terkaku di situ. Tidak semena-mena terbit sebuah senyuman di bibir Hadif, gadis itu benar-benar menarik perhatiannya.

Tetapi apa yang mengganggu fikirannya sekarang ini, dia terasa seperti pernah melihat gadis itu sebelum itu. Namun begitu, dia tidak dapat mengingati bila dan di mana mereka pernah berjumpa. Wajah gadis itu seperti dikenalinya.

“Tuan Hadif…” Azmeer yang baru keluar dari tandas menegur bosnya yang seolah-olah tidak berada di alam nyata itu.

Hadif tidak memberikan apa-apa respons. Dia masih dihantui dengan bayang gadis comel tadi.

“Tuan Hadif!” Kali ini Azmeer memanggil dengan lebih kuat sedikit. Kali ini panggilannya berhasil menyedarkan Hadif daripada khayalannya.

“Hmmm… Apa yang awak terjerit-jerit ni? Saya tak pekak lagi.” Hadif kembali pada perwatakannya yang serius. Isy, macam manalah dia boleh tertangkap berkhayal di hadapan pekerjanya. Habis rosak imej serius dan macho yang dibawanya selama ini.

Azmeer hanya terkulat-kulat apabila mendengar suara dingin majikannya itu.

“Maafkan saya, tuan…” Kalau dah namanya pekerja sahaja, ikutkan ajelah rentak bosnya itu walaupun terang-terang bosnya yang salah. Cis…

“Jomlah, dah nak lambat dah ni.” Hadif bersuara tegas.

Kakinya pula sudah diayunkan dengan penuh berkarisma menuju ke arah tempat yang ingin dituju. Azmeer pula hanya mengikut langkah bosnya tanpa banyak soal.

Sampai di pintu masuk Syarikat Teguh Corporation, mereka disambut oleh seorang gadis manis si penyambut tetamu. Mereka kemudiannya dibawa pula ke sebuah bilik mesyuarat di syarikat itu. Kehadiran mereka disambut hormat oleh pemilik syarikat Dato Karim dan para pekerja yang turut berada di dalam bilik mesyuarat itu.

Hadif memandang satu persatu pekerja yang menunduk hormat kepadanya. Apabila pandangan matanya jatuh pada seorang pekerja wanita bergaya yang memakai sepasang sut pejabat, dia tersenyum senget.

Ahah… Kalau dah berjodoh tu memang asyik berjumpa sahaja kerjanya. Hadif masih dengan sengihan di bibir. Tidak sangka akan berjumpa lagi dengan gadis ini dalam masa kurang daripada 15 minit.

Nelissa yang terasa dirinya lama diperhatikan lantas mengangkat kepalanya daripada tertunduk. Apabila terpandang wajah Hadif yang tersenyum senget, Nelissa terasa seperti dirinya terkena renjatan elektrik. Senyuman manis yang terukir di bibir mungilnya mati serta-merta. Liurnya terasa sukar untuk ditelan. Nelissa semakin cuak apabila Hadif semakin menghampirinya.

“We meet again…” Suara Hadif separuh menggoda dengan senyuman nakalnya masih tersungging di bibir. Dia seronok melihat keadaan gadis itu yang serba tidak kena. Mungkin cuak barangkali.

“Eh, awak pernah jumpa dengan Hadif, Lis?” Suara Dato Karim yang terkejut pula mencecah pendengaran Nelissa.

Nelissa terasa mahu pitam. Nampak gayanya dia perlu membeli surat khabar dan pen marker la selepas ini, lepas tu luangkan masa di ruangan iklan kerja kosong.Matilah dia kena buang kerja lepas ni..

****

WALAUPUN duduk di dalam bilik berhawa dingin, peluh tidak berhenti memercik di dahi Nelissa. Walaupun duduk di kerusi yang empuk tetapi terasa panas sahaja punggungnya seperti duduk di atas bara api. Sepanjang mesyuarat bersama wakil daripada Exile Group itu berlangsung, Nelissa langsung tidak senang duduk. Matanya hanya difokuskan pada komputer riba dan notanya sahaja. Tidak berani dia mahu mengangkat muka, lebih-lebih lagi dengan kehadiran lelaki itu di situ.

Nelissa mengerling sekilas Hadif yang duduk di hujung meja, nampaknya lelaki itu sedang khusyuk mendengar penerangan yang dibuat oleh Encik Zaid. Mukanya nampak serius, matanya langsung tidak lepas daripada memandang slaid di hadapan. Jadi inilah masanya untuk Nelissa mengangkat kepalanya tanpa disedari Hadif.

Namun begitu, baru sahaja Nelissa mengangkat kepalanya, matanya bertembung dengan mata Hadif. Nelissa terkaku di situ. Erkkk… Rasa seperti tercekik tulang ikan sahaja apabila tiba-tiba Hadif menayangkan senyuman sengetnya. Lantas Nelissa menunduk kembali.

Hadif pula sudah terasa seperti mahu gelak guling-guling melihat rupa Nelissa. Tadi sewaktu Nelissa memarahinya di lobi, bukan main lagi garangnya. Hampir sahaja ketawanya mahu lepas, tetapi Hadif mengawalnya dengan bijak.

Hadif simpan senyum, dia kembali memikirkan bila dan di manakah dia pernah terjumpa dengan Nelissa sebelum ini. Walaupun masih samar-samar tetapi dia pasti yang mereka pernah berjumpa.

Encik Zaid yang sudah selesai memberikan penerangan di hadapan menumpukan pandangan matanya kepada Hadif, menunggu reaksi bos Exile Group itu. Dalam hatinya cuak juga takut kertas kerjanya ditolak mentahmentah. Hadif memang agak terkenal dengan sikapnya yang cerewet dan memilih. Agak sukar untuk memuaskan hati lelaki itu.

Dua minit berlalu dan Hadif masih tidak memberikan apa-apa kata putus lagi, dia hanya seperti tadi. Berkhayal dalam dunianya sendiri. Kini semua mata tertumpu kepadanya tetapi matanya tertumpu pada Nelissa dan pandangan Nelissa menunduk memandang meja.

“Errr… Macam mana Encik Hadif? Okey ke proposal saya tadi?” Encik Zaid memberanikan diri untuk bertanya apabila dilihatnya Hadif masih lagi diam dengan riak serius terpamer di wajahnya.

Diam. Tiada jawapan yang diberikan.

Encik Zaid dan kakitangan Teguh Corporation masing-masing sudah memercik peluh dingin di dahi. Kalau Hadif menolak kertas kerja mereka dan tidak memilih syarikat mereka untuk projek milik syarikatnya, memang Dato Karim boleh mengamuk. Habislah bonus mereka untuk tahun ini kerana terlepas satu projek besar. Nelissa pula sudah semakin tidak senang duduk, jangan-jangan Hadif tidak mahu menerima kertas kerja mereka kerana kejadian tadi? Arghhh… Macam mana ni???

Azmeer juga memandang bosnya di sebelah, dahinya sudah berkerut. Apa yang sudah jadi dengan bosnya yang seorang ini?

Dia menghampiri Hadif dan berbisik perlahan.

“Tuan, dah selesai presentation tu…”

Ya Allah, hampir sahaja Hadif mahu melatah apabila Azmeer berbisik dekat di telinganya. Hadif beristighfar perlahan, jauh sungguh dia mengelamun. Dia berdehem sedikit mahu menutup malu dan membetulkan kedudukannya.

“Okey, saya setuju.” Hadif memberi kata putus.

Sebenarnya dia tidak berapa nak dengar pun apa yang dibentangkan. Boleh ajelah… Lagipun sebelum ini dia memang sudah meneliti profil syarikat Teguh Corporation ini. Dia agak berpuas hati, cuma dia masih mahu melihat bagaimana cara kerja kakitangan syarikat itu. Tetapi apa yang penting, jika dia memilih Teguh Corporation untuk projek terbaru syarikatnya, bolehlah dia berjumpa dengan Nelissa selalu selepas ini. Buat kali pertama Hadif bersikap kurang profesional dalam kerjanya.

Akhirnya, barulah boleh semua kakitangan Teguh Corporation yang terlibat menarik nafas lega apabila mendengar kata putus daripada bos Exile Group itu. Nelissa pula tidak putus-putus mengucapkan kata syukur.

NELISSA menuang air masak ke dalam cawan, lalu dengan sekali teguk sahaja habis air di dalam cawan itu. Barulah lega sedikit hatinya yang bagai dilanda tsunami tadi. Entah apa malang nasibnya hari ini, sejak pagi tadi lagi bermacam-macam dugaan yang datang kepadanya. Mula – mula dia terlepas bas untuk ke pejabat dan akhirnya dia terpaksa menahan teksi untuk sampai tepat pada waktunya, melayang duitnya untuk membayar tambang teksi. Dan yang paling malang sekali apabila dia boleh mengamuk dengan Hadif tanpa mengetahui lelaki itulah sebenarnya pelanggan penting syarikat mereka.

Sumpah dia rasa malu apabila wajah Hadif yang muncul di bilik mesyuarat tadi. Hadif pula seolah-olah sengaja mendera perasaannya dengan menunjukkan riak nakal dan Nelissa mentafsirkan riak itu sebagai ‘siaplah-kau-Nelissa-berani-kau-mengamuk-dengan-bos-Exile Group’.

Aduh, manalah dia tahu yang Hadif itu bos Exile Group yang dicanang-canangkan sebagai seorang lelaki yang cerewet itu. Kalau dari awal dia tahu, tidaklah dia nak mengamuk sesuka hati.

“Lis, kenapa ada dekat sini? Tak ikut sekali dia orang keluar makan?” Suara Kak Tina menyedarkan Nelissa.

“Eh, akak… Malaslah kak, Lis diet ni.” Nelissa memberikan alasan. Sebenarnya dia tidak ada selera untuk makan selepas semua yang terjadi tadi. Habis sahaja mesyuarat, Dato Karim begitu gembira dengan kejayaan mereka mendapatkan projek kali ini dan Dato mahu belanja semua staf untuk makan tengah hari. Pada mulanya memang Nelissa mahu turut serta tetapi tidak jadi kerana rupa-rupanya Dato Karim juga menjemput Hadif untuk makan bersama-sama mereka. Terus terbantut nafsu makannya.

“Diet? Hari yang bos besar nak belanja pula kau diet ya, Lis…” Ada tawa terselit dalam hujung ayat Kak Tina itu.

“Dah tu, akak pun ada kat sini kenapa? Akak tak ikut dia orang ke?” Kali ini giliran Nelissa pula bertanya soalan yang lebih kurang sama dengan soalan Kak Tina tadi.

“Akak puasa, tak apalah tak ikut. Yang kau tu, hari-hari lain ajelah diet. Rugi tak pergi, bos belanja tempat mahal tau.”

“Mana boleh macam tu kak. Macam mana nak berhasil kalau saya aci cancel-cancel diet saya. Hari ni kata nak diet, lepas tu bila nampak makanan sedap mula cakap esok masih ada. Kalau macam tu sampai kesudah pun tak mendatangkan hasil…” Nelissa pantas membantah kata Kak Tina.

“Macam-macamlah kau ni, Lis…” Kak Tina mengalah. Malas mahu berdebat dengan Nelissa yang petah berbicara itu.

“Kak Tina… Lis…” Ceria suara Jaja menegur kedua-dua mereka. Tiba-tiba mereka disapa pula oleh Jaja yang baru sahaja masuk ke dalam pantri.

“Amboi, seronok nampak. Sukalah tu dapat makan makanan mahal.” Kak Tina berkata sambil ketawa. Nelissa juga tergelak mendengar kata-kata Kak Tina itu.

“Eh, mestilah… Amatlah jarang dapat makan restoran mahal gitu…”

“Makin kau seronoklah kan bila Encik Hadif tu ada makan sekali dengan kau orang ya…” Kak Tina masak benar dengan perangai Jaja yang pantang nampak lelaki kacak.

Wajah Jaja tiba-tiba berubah muncung apabila nama Hadif disebut Kak Tina.

“Itulah yang spoilnya, kak… Last minute dia tak jadi pula makan dengan kami semua. Ada janji temu lain katanya. Terlepas peluang kami.” Sampai terpejam-pejam mata Jaja apabila menyebut tentang kekacakan Hadif.

“Gatal betullah kau ni kan…” Kak Tina menolak lembut bahu Jaja.

Nelissa pula hanya mendengar perbualan mereka tanpa ada niat mahu menyampuk. Kalau bab Hadif yang dibicarakan, minta maaf memang awal-awal dia sudah hilang minat.

“Tapi kan, kak… Jaja rasalah kan, Encik Hadif mesti tak jadi sebab si Lis ni tak ada sekali tadi,” ulas Jaja sambil matanya tertumpu pada Nelissa yang sedang meneguk air suam itu. Seraya itu, mata Kak Tina juga menyorot ke arah Nelissa.

Terbatuk-batuk kecil Nelissa dibuatnya apabila namanya dan nama Hadif diletakkan dalam satu ayat, saling berkaitan pula tu. Tunak matanya memandang Jaja.

“Apa pasal nama aku pula yang naik ni?” soal Nelissa tidak berpuas hati.

“Masa kita orang dah sampai ke restoran tu, Encik Hadif macam tercari-cari seseorang. Lepas tu tiba-tiba aje dia cakap dia terpaksa pergi sebab ada janji temu lain. Antara semua staf, kau dengan Kak Tina aje yang tak ada. Kalau dia tak cari kau, takkanlah dia cari Kak Tina yang dah beranak tiga ni?” Selamba Jaja bersuara sekaligus mengenakan Kak Tina.

“Oi, Kak Tina kau ni walaupun mak kepada tiga orang anak tetapi badan tetap maintain meletop hokayyy…”

Kak Tina memuji dirinya sambil bercekak pinggang. Menunjukkan pinggangnya yang ramping itu.

“Yalah saya tahu akak hot, tapi maksud saya takkan la dia cari bini orang kut? Lagipun based on my observation, sejak dalam bilik mesyuarat tadi lagi Encik Hadif tu asyik tenung Lis ni ha…”

“Amboi engkau Jaja… Tapi part yang Encik Hadif tenung Lis masa mesyuarat tadi tu akak boleh jadi saksi juga. Akak perasan memang dari mula sampai habis mesyuarat dia tenung Lis ni.” Bukan sahaja Jaja dan Kak Tina, malah hampir seluruh isi bilik mesyuarat itu perasan akan renungan Hadif pada Nelissa.

“Ya ke? Bila masa pula? Kau orang ni salah tengok ni.” Nelissa sudah gelabah. Hmmm… Memang pun Hadif tenung dia, tapi bukan sebab macam yang Jaja dan Kak Tina fikirkan tu. Tapi mesti sebab peristiwa dia mengamuk dengan Hadif dekat lobi tadi.

“Orang yang ditenung tu memanglah tak perasan, tapi orang yang kat tepi-tepi ni yang perasan. Lagi satu, tadi masa dia baru sampai, dia cakap kau orang pernah jumpa sebelum ni.”

“Entahlah, aku pun tak ingat bila masa aku terjumpa dia. Macam mana entah dia boleh ingat…” Selamba Nelissa menjawab. Tidak mahu dia bercerita tentang kejadian di lobi tadi.

“Hesy… Tu maknanya dia syok dekat kau la, Lis, kalau tidak mana dia nak ingat kau,” ujar Kak Tina sambil tersengih-sengih.

“Tak ada maknanya, kak… Mengarut aje kau orang ni. Dahlah, Lis nak keluar sambung kerja. Melayan kau orang bergosip sampai esok pun tak habis.”

Terus kaki Nelissa melangkah keluar dari pantri, meninggalkan Kak Tina dan Jaja di situ. Sungguhlah dia rasa macam mahu gelak guling-guling, memang tak logik langsung huraian mereka berdua tu.

“Hmmm… Yalah tu Lis, karang nanti kalau kahwin jangan lupa jemput kita orang pula.” Kuat suara Kak Tina menjerit pada Nelissa sambil ketawa.

“Hailah kak, melepas la eden nampaknya ha…” Jaja pula bersuara.

“Sabar ajelah ya dik. Kau carilah jerung lain kat luar sana ya…” kata Kak Tina sambil menepuk-nepuk bahu Jaja.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79535/love-letter

[SNEAK PEEK] TUAN ANAS MIKAEL

9789670567549-medium
Ebuku TUAN ANAS MIKAEL Oleh Syamnuriezmil

YA Allah Ya Tuhanku… Kau tetapkanlah hati aku! Kau tebarkanlah rezeki Kau di mana-mana. Nanti aku usahakan sendiri. Insya-Allah. Kalau tak boleh, paksa sampai boleh!

Mak tengok jam di dinding kemudian memandang aku semula.

“Tak pi?”

“Tak.”

Selalu jam pukul lapan pagi, mak sudah keluar. Kalau aku nak kerja dengan Tuan Anas Mikael tu, aku kena keluar sama waktu macam mak keluar. Oleh kerana aku buat keputusan tak mahu kerja dengan Tuan Anas Mikael tu, aku pun melepaklah di rumah. Siap-siapkan sarapan.

“Sungguh ke ni?”

“Mak… Kalau kita buat sesuatu keputusan, kita kena confident. Kalau tak confident, macam manalah Tuhan nak tolong kita? Kalau mak takut mak tak dapat pencen, mak tok sah risaulah. Nanti orang dapat kerja, orang ganti balik

duit pencen mak tu. Bukan Tuan Anas tu saja boleh bagi. Ni, Puan Ayu pun boleh, haihhh… Mak tolong doa saja orang dapat kerja.”

Mak mencebik bibirnya. Kalau tak dapat restu ni, macam mana? Makan apa aku dengan mak nanti kalau aku masih tak dapat kerja?

“La ni kerja bukan senang, Ayu oi…”

“Adalah sangkut kat mana-mana nanti. Bukan sikit orang hantar resume tu, mak. Banyak. Kalau niat kita untuk majukan keluarga kita, insya-Allah, Tuhan tolong. Yakin saja. Mak sendiri bagi orang mengaji tinggi-tinggi, tak nak bagi anak mak kerja tukang cuci. Sekarang mak pula pusing niat mak. Mana boleh lagu tu!”

Mak diam.

“Dahlah. Tak payah nak kalutlah. Kalau dia tu berhati-perut, kan mak… Dia bagi mak pencen mak tu. Kalau tak, tak payahlah mak nak agung-agungkan majikan mak yang pasal tangga pun nak pecat mak tu!”

Tak habis isu salah tangga. Nak saja aku haramkan semua tangga di dalam Malaysia ni. Tapi, kalau tak ada tangga, macam mana nak naik bangunan pencakar langit tu? Lagipun, aku bukannya PM yang orang nak dengar kata aku.

“Suka hati Ayulah.”

“Tak apalah, mak… Rezeki ada kat mana-mana. Mana tau sat lagi ada panggilan kerja? Orang bukannya bodoh sangat sampai satu pun tak dak tersangkut. CGPA, 3.80 kut!”

“Mak sukalah dengan confident kamu tu, Ayu. Tapi jangan nak confident sangat… CG kaaa… PA kaaa… Kalau tak dak usaha, tak daklah mai kerja!”

Aku angguk-angguk. “Tau haih… Orang dah pelan pagi ni nak menghala ke mana. Kalau boleh nak cari kerja yang dekat-dekat dulu. Motor arwah ayah tu bukannya boleh buat jalan jauh. Nanti ada duit sikit, orang pi cari kereta second-hand.”

“Yalah.”

“Mak rehatlah. Tak payahlah kerja. Ini masanya orang balas pula jasa mak bagi orang berjaya sampai sekarang.”

Mak senyum. Nampak garis tua di pipinya. Aku peluk bahu mak. Aku suruh dia duduk dan menjamah nasi goreng yang aku buat. Adalah rezeki tu kat mana-mana… Tak dapat jadi penasihat kewangan kat bank… jadilah financial controller pun tak apalah. Tak dak semua tu akauntan bodoh buat buku tunai pun jadilah! Kalau nak jadi gabenor bank negara teruihhh… tak dak kekosongan lagi. Heh, tak agak-agak punya tahap keyakinan aku ni!

Seharian aku dekat kafe siber tengok JobStreet. Aku dah hantar semua resume. Sambil tu aku pusing-pusing rumah kedai berhampiran rumah aku, tanya nak pakai pekerja ke tak. Susah sikit pun tak apalah. Asalkan tak tunduk pada ego Tuan Anas Mikael tu.

Masuk… seminggu. Aku masih tak dapat juga kerja. Dapat temu duga tapi semuanya tangguhkan keputusan. Tak apa, aku masih bersabar. Duit tabungan masih cukup nak bagi makan mak lauk sedap-sedap lagi.

“Mak rasa, mak dah sihat. Mak pi cari kerja, ya? Tolong Ayu?”

“Eh, tak payah.”

“Tak apalah, Ayu. Mak kuat lagi ni. Kalau duduk di rumah, lagi sakit-sakit badan mak ni.”

Aku terdiam. “Mak nak pi cari kerja mana?”

“Tengoklah.”

“Jangan nak pergi rumah Tuan Anas mak tu.”

“Dia ada telefon mak semalam…”

“Dia call mak?”

“Ya…”

“Dia cakap apa?”

“Dia cakap… anak Cik Su ada hutang tak berbayar. Bila nak bayar?”

Kurang ajarrr!!!

Memang tak makan dek ajar betul. Apa yang aku hutang dia? Setahu aku dah selesai semua. Kalau aku tak terima tawaran dia, mak aku diberhentikan kerja. Kan itu namanya hutang langsai. Apa masalah Tuan Anas ni?

“SAYA nak jumpa Tuan Anas Mikael. Ini kad pengenalan saya, pak cik!”

“Tuan Anas tak nak jumpa sesiapa terutamanya kamu.”

“Fine. Saya nak jumpa dia selesaikan hutang tapi dia tak nak jumpa saya. So, satu sama.”

“Apa? Nak selesaikan hutang?”

“Yalah.”

“Kalau macam tu, Tuan Anas menunggu kamu di dalam.”

“Pula!”

Dengar saja kata-kata aku nak jumpa nak bayar hutang, cepat saja pak guard kekwat tu kata aku boleh masuk. Sah, skrip ini dibuat oleh Tuan Anas. Sama kekwatlah macam majikannya juga!

“Tapi dengan syarat…”

“Apa syaratnya?”

“Penyelesaian hutang bukan dengan wang ringgit tapi dengan menggantikan tempat Cik Su.”

Macam mana dia tahu aku nak bayar ganti rugi rawatan dia pi hospital atau klinik atau bayaran kepada doktor peribadinya, gara-gara dia jatuh tangga kerana aku? Aku dah pecahkan tabung Hello Kitty aku tadi. Dapatlah dalam lima ratus ringgit. Takkan jatuh sikit nak kena pakai sampai lima ratus, kan… Paling kurang pun seratus lima puluh ringgit. Tapi, aku bawa jugalah lima ratus ringgit di dalam poket ni. Tuan Anas ni scan kepala otak aku ke?

“Hesy…”

“Macam mana?”

“Macam mana pun, saya dah tak boleh larilah ni?”

“Tak boleh. Hutang perlu dibayar!!!”

Suara Tuan Anas dari walkie-talkie pak guard kekwat tu, berbunyi. Ceh! Main cak-cak pula. Aku lantas memegang walkie-talkie tu dan memandang ke arah CCTV yang ada di atas kepala aku.

“Saya ada degree tau. Apa hal pula saya nak kena kerja tukang cuci dekat rumah tuan pula?!”

“Degree awak tu standard degree tukang cuci rumah saya saja.”

Memang kurang ajar betul mulut mamat tu! Penat-penat aku belajar, dia kata ijazah aku standard tukang cuci rumah dia. Haih, kalaulah ada cili api dekat tangan aku sekarang ni, memang aku cili walkie-talkie tu!

Kalau aku tak bayar dengan tulang empat kerat aku ini, sahlah Tuan Anas tu tak akan berhenti menggunakan tulang empat keratnya mengugut mak. Sudahlah mak tu tak boleh nak stres. Apabila stres, darah dia naik. Nanti aku juga yang susah hati. Kalau aku terima kerja dekat rumah Tuan Anas, aku pula yang stres dan darah aku pula yang naik. Tapi, biarlah darah aku yang naik… asal bukan mak. Lagipun aku bukannya ada kerja apa-apa. Duit simpanan pun semakin menipis.

Nak tak nak…

“Baiklah. Kali ini saya mengalah pada ego tuan. Hari ini, hari tuan.”

Aku dengar tawa Tuan Anas kuat dari corong walkie-talkie tu membuatkan aku betul-betul sakit hati. Ya Allah, Ya Tuhanku… Aku tak tahulah kenapa jalan ke rezeki ini yang Kau bukakan untuk aku. Mungkin ada hikmah di sebaliknya.

Haipppp… Mungkin… Mungkin apa dia? Kau kena yakin, Ayu!

“HAI… Saya Kay.”

Aku berjabat tangan dengan seorang perempuan berskirt pendek dan berambut panjang. Sesuailah dengan nama dia yang moden itu.

“Saya PA kepada Tuan Anas. Segala hal di dalam rumah dan di luar rumah, saya yang akan laporkan kepada

Tuan Anas.”

Aku mengangguk-angguk.

“Pencen Cik Su telah pun saya masukkan ke dalam akaun Cik Su. Surat penamatan perkhidmatan Cik Su telah pun saya courier ke rumah. Ini pula surat pelantikan untuk Cik Ayu. Sila baca surat dan perjanjian ini kemudian tandatangan di muka surat paling belakang.”

Aku membaca surat itu dengan perlahan. Dahi mula berkerut. Kemudian aku pandang Kay. “Awak salah taip gaji ni kut…”

Kay tersenyum. Dia menggeleng.

“Takkan sepuluh ribu sebulan kut. Standard gaji tukang cuci yang saya tahu dekat Malaysia ni dalam sembilan ratus. Tu minima. Kalau ada pengalaman mungkin seribu hingga seribu lima ratus ringgit. Tak pernah dengar sepuluh ribu kut!”

“Ini gaji awak, Cik Ayu. Gaji awak setimpal dengan kerja yang awak kena buat. Bacalah JD awak tu…”

Aku terdiam. Memang berhelai-helai job description yang aku kena buat tu… tapi…

“Sebelum saya sain, saya nak tahu, Tuan Anas ni bukannya pengedar dadah, kan? Saya bukannya kena jadi keldai dadah, hantar dadah ke Afrika, kan? Atau cuci duit dia daripada duit haram kepada duit halal?”

Kay ketawa. “Tak adalah. Tuan Anas bukan seperti yang Cik Ayu fikirkan.”

“Manalah tahu. Kaya sangat sampai tak tahu duit tu nak buat apa. Sampai bagi gaji mengarut-ngarut. Mana tahu nak bersihkan duit…”

Selamba saja aku menuduh. Bukannya nak toleh,

kanan kiri. Sekali…

“Kenapa? Kalau awak rasa waswas, saya boleh saja kurangkan satu kosong!”

Tuan Anas muncul. Aku terdiam. Itulah, mulut tak ada insurans!

****

BANYAK kut perbezaan kalau buang satu kosong. Memang taklah aku nak tolak. Sudah pasti aku akan terima punya. Kawan-kawan aku yang grad sama dengan aku pun belum tentu boleh dapat gaji banyak macam tu. Kalau jadi pegawai bank pun dalam dua ribu lima ratus ringgit gitu. Tapi aku boleh dapat sepuluh ribu! Nampaknya, bulan pertama gaji saja dah bolehlah aku beli kereta dan rumah sendiri nanti. Mulalah tu nak berangan.

Tapi…

Untuk mendapatkan gaji sepuluh ribu sebulan tu bukan kerja senang. Bukan hanya menjadi tukang cuci. Sahlah kerja pun kerja yang berharga sepuluh ribu sebulanlah. Tengoklah JD yang diberikan kepada aku. Mak yang baca pun… tak tertelan air liurnya! Mulanya aku pun tak yakin tapi oleh kerana aku tak ada pilihan lain, aku sain sajalah. Boleh ke tak boleh ke… itu belakang kira! Paling teruk pun kena pecat saja. Kalau kena pecat, lebih baiklah! Tak payah kerja dengan Tuan Anas Mikael kekwat meluat tu!
Job Description.

Ayu Maisarah binti Ayman.

Kerja bermula pukul empat pagi, berakhir pada waktu tidak diperlukan.

Aku baca itu saja, aku dah menelan air liur. Empat pagi tu tak apa lagi, tapi berakhir pada waktu tidak diperlukan? Itu memang gila. Aku dapat bayangkan dua puluh empat jam aku akan duduk bersebelahan dengan dia. Mana taknya, kalau tengok senarai JD aku… dah macam kerja jadi isteri dia pula.
1. Jam empat pagi, ketuk pintu bilik. Kejutkan bangun pagi. Sediakan pakaian untuk bersenam.

2. Rumah perlu dibersihkan sebelum jam tujuh pagi. (Sila tengok lampiran.)

Aku buka lampiran. Cadar perlu ditukarkan setiap hari Ahad, setiap lima bilik. Lantai perlu disapu dan mop setiap hari. Susun atur jangan diubah. Kalau senget, sengetlah! Dahi berkerut… Pula?
3. Sarapan perlu disediakan sebelum jam tujuh setengah pagi. (Sila tengok menu di lampiran.)

Menu! Makkk aiii…

Ni semua aku kena masak ke? Apa kejadah? Green Chile Tortilla Scramble? Errr… Pesto Scrambled Eggs? Tak boleh ke roti canai cecah kari?
4. Siapkan baju untuk ke tempat kerja setiap jam lapan pagi. Sila pilih baju mengikut kod. (Sila tengok senarai kod di lampiran.)

Aku selak lampiran. Sekali lagi aku menelan air liur. Sebulan punya senarai. Isnin lain… Rabu lain… Hari-hari lain! Berapa besar mamat tu punya almari baju? Huh!
5. Update semua appointment dengan Kay.

6. Siapkan makan tengah hari sebelum pukul satu petang. (Sila tengok menu di lampiran.)

Menu lagi…

Tak ada maknanya mamat ni makan makanan Melayu! Semua makanan berbelit-belit nak menyebutnya. Dah serupa menonton MasterChef dah! Kalau dah namanya orang kaya berlagak… macam inilah, Ayu oiii… Apalah kau nak harapkan?
7. Hantar dobi, ambil dobi. Baju semua dry clean. Sila susun ikut kod.

8. Sediakan makan petang tepat jam lima petang. (Sila tengok menu di lampiran.)

Kuat betul mamat ni makan. Kali ini makanan untuk minum petang tak panjang. Satu saja. Karipap inti daging cincang dan kentang. Itu sajalah masakan Melayu yang aku tengok. Hemmm… Ada apa dengan karipap inti daging cincang dan kentang ni?
9. Semua kenderaan di basement perlu berjalan dua kali sebulan. Pastikan semua kenderaan mempunyai minyak secukupnya. Jangan lupa untuk cuci dan servis bila tiba masanya. Take note bila kena renew road tax dan insurans. (Senarai ada di lampiran.)

Aku buka lampiran. Kenyang telan air liur sendiri! Sepuluh buah kereta dan lima buah motor berkuasa besar… Gila!
10. Bersihkan set golf setiap kali selepas permainan.

11. Makan malam pukul tujuh malam. Segelas susu dan sekeping biskut oat.

12. Pastikan rumah berkunci dan alarm on sebelum tidur.

13. Kerja-kerja adhoc lain.

Huh!

Nampak macam sikit. Nampak macam senang. Tapi, aku rasa sangat sibuk. Setiap jam ada saja kerjanya. Nombor tiga belas tu paling nayalah. Seram pula apabila aku fikirkan hari esok!

Tapi, sepuluh ribu punya pasal…

“Kenapa? Kalau awak rasa waswas, saya boleh saja kurangkan satu kosong!”

“Tak baik kalau dah bagi, tarik balik. Buruk siku kepala lutut namanya!”

Tuan Anas Mikael serius saja memandang aku. Dia langsung tak senyum. Sikit pun tak ada. Aku dengar dia gelak pun dari walkie-talkie tu. Itupun aku tak yakin dia yang gelak. Mungkin dia suruh sesiapa menyamar. Boleh ke dia gelak kalau dia serius saja macam ni? Tangannya asyik berpeluk tubuh. Bererti dia ialah seorang yang sangat kejam. Orang yang suka berpeluk tubuh ni orang yang tak ada keyakinan diri. Tapi mata redup dan tajam memandang dengan kening lebat dan tersusun. Buat lagi seram! Tapi setakat dia ni… apa ada hal? Aku lagi takut Tuhan!

“Jangan lupa buat full medical check up selepas ini sebelum dia sain surat ni, Kay. Takut kita lantik orang kepala otak tak betul buat kerja! Jangan buat rugi 0.0001 peratus duit saya!”

“Kalau saya tak betul pun, bukan kerana dilahirkan tak betul. Tapi ditakdirkan berjumpa dengan tuan,” bebel aku perlahan.

“Apa awak cakap?”

“Terima kasih tuan sebab bagi saya kerja.”

Aku pusing. Heh… Mampuih kalau dia dengar!

“Dalam rumah ni ada banyak CCTV. Kalau awak buat macam-macam, Cik Ayu… Awak tahulah nasib awak. Pergi buat medical check up. Kalau approved, sila sain surat itu. Pindah masuk hari ini juga dan bersedia untuk bayar hutang awak esok!”

Keras arahan Tuan Anas Mikael. Jadi, tadi Kay bawa aku pergi klinik dan buat pemeriksaan kesihatan. Aku lulus dengan cemerlang dan bolehlah Tuan Anas Mikael tu nak belasah tulang empat kerat aku yang terlebih kalsium ni.

“Tuan Anas tu baik orangnya.”

“Ada CCTV ke dalam kereta ni, Kay?”

Kay ketawa. “Saya memuji bukan sebab saya nak gaji lebih. Tapi dia memang seorang majikan yang baik hati. Dia prihatin dengan kesihatan Cik Su. Itu sebab dia suruh Cik Su buat kerja ringan-ringan saja. Kalau tak siap pukul sepuluh pagi, rehat, pukul dua belas tengah hari buat pula.”

Aku terdiam.

Yalah tu. Baik ada maknaaa…

AKHIRNYA, aku dan mak aku pindah juga ke rumah Tuan Anas. Mak… seronok. Rumah yang aku dan mak duduk itu memang bersambung dengan rumah Tuan Anas. Bahagian dapur ke dapur. Agak besar juga. Cukuplah aku dengan mak. Rumah sedia ada yang aku dan mak tinggal pun rumah sewa saja. Tak apalah. Nanti gaji, kumpul-kumpul, aku beli rumah untuk mak.

“Tidurlah. Esok nak bangun pukul empat pagi.” Mak menguak pintu bilik aku.

“Hemmm…”

Aku masih melipat baju kemudian masukkan ke dalam almari. Aku baru selesai membaca senarai kerja itu sekali lagi. Sajalah… Sambil lipat baju, sambil rancang apa yang aku nak buat esok. Aku memang suka merancang dulu. Jadi, tak adalah kelam-kabut dan tak yakin dalam menyiapkan kerja.

“Kerja elok-elok, Ayu. Jangan sia-siakan peluang ni. Walaupun kerjanya renyah, setimpallah dengan apa yang Ayu dapat.”

“Orang kaya, mak… Kalau tak dapat nak belit, bukan orang kayalah, mak. Tapi kalau orang beriman, maaf itu sudah cukup. Orang yang memberi maaf itu bukan saja menghapuskan dosa, tapi memudahkan jalan ke syurga tau!”

Mak senyum. “Jadi… anak mak kenalah mula dulu. Maafkanlah dia!”

Memang taklah!!!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/66769/tuan-anas-mikael

 

REVIEW JANGAN BENCI CINTAKU

9789671192597-medium
EBUKU JANGAN BENCI CINTAKU OLEH EMY ROBERTO

Perkahwinan mereka bukan atas dasar cinta tetapi cinta boleh datang bila-bila masa. Bagi Shahrizal, tiada sebab untuk dia tidak jatuh cinta pada Rafeeqa tapi bagi Rafeeqa, perkahwinan itu satu bebanan. Lantas, Sunderland dan sambung belajar menjadi alasan. “Tak payah pergi boleh tak? Kat sini pun boleh sambung belajar.” – Shahrizal ‘A NO is always a NO Shah.’ Itu jawapan hati Rafeeqa. Awalnya, Shahrizal masih melayannya dengan baik. Namun, segalanya berubah pada tahun terakhir dia di Sunderland. Dinginnya Shahrizal buat Rafeeqa mengesyaki sesuatu. Saat itu dia mula rasa kehilangan. Kembali dan mahu berubah. Dia mahu menjadi isteri yang baik pada lelaki sebaik Shahrizal. Tetapi….. “Your instinct was right. There is someone else besides you.” – Shahrizal Pengakuan Shahrizal buat hati Rafeeqa retak seribu. Dia sudah terlewat rupanya. Shahrizal sudah ada orang ketiga. Tapi, dia tidak mahu mengalah. ‘Make him fall for you!’- Damia Ya! Dia akan berusaha agar Shahrizal kembali menyintainya. Cuma, Husna itu bukan sembarangan wanita. Usaha Husna untuk merampas suaminya kadangkala buat Rafeeqa mahu menyerah kalah. “Fika, you’ve lose weight.” – Shahrizal “Berat saya masih okey lagi, Shah.” – Rafeeqa “Mari, saya peluk.” – Shahrizal Jika dah tak cinta, kenapa masih mengambil berat? Kalau dah tak sayang, kenapa masih ingin membelai dan dibelai? Siapa sebenarnya yang Shahrizal pilih? Rafeeqa yang berusaha untuk berubah dan menjadi isteri yang baik? Atau Husna yang berusaha untuk merampas dan menguasai semuanya?


 

Oh! Sakitnya bila mengetahui ada orang ketiga dalam perkahwinan sendiri. Sudahlah cinta jarak jauh, balik Malaysia tiba- tiba ada orang ketiga dalam perhubungan. Cis! Hati perempuan mana yang tidak terguris. Bagai dirobek kot! Bagi admin cinta tak perlu diungkapkan pun.. Cuma Kena la tunjukkan yang kamu benar- benar menyanyangi dia.  Jangan Benci Cintaku membawa anda ke sebuah kisah yang sadis dimana cinta suami cuba diraih kembali namun berjayakah Fika mengapai bahagia mereka kembali dengan adanya Husna?

Kalau tanya admin, berapa bintang nak kasi, admin akan jawab 4 daripada 5. Sebab admin sendiri rasa nak baling ipad bila baca cerita ni. Watak Husna tu admin tak suka. Hahah! So kalau readers nak tau apa cerita sebenar, kena la baca eBook penuh.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79418/jangan-benci-cintaku

[SNEAK PEEK] ENRIQUE MELAKA

 

9789674118327-medium
EBUKU ENRIQUE MELAKA Oleh Abdul Latip Talib

Setelah Roboh Kota Melaka

Selepas enam minggu lamanya kota Melaka bermandikan darah, dan selepas bumi Melaka berjaya ditakluk Portugis, barulah suasana menjadi tenang. Rumah kediaman dan deretan kedai yang terbakar sudah diratakan dan akan dibangunkan kediaman yang baru. Mereka yang terkorban sudah pun dikebumikan dan para tawanan serta harta rampasan perang sudah dikumpulkan.

Kini, impian Alfonso de Albuquerque bagi menakluk kawasan paling kaya dan strategik di Asia Tenggara sudah tercapai. Dendamnya terhadap Melaka yang memusnahkan angkatan perang Portugis yang diketuai Gonzalo Pereira pada tahun 1509 sudah berbalas. Apa yang lebih menggembirakan hatinya, pusat penyebaran Islam di alam Melayu sudah berjaya ditakluknya. Sekali gus dia telah berjasa terhadap agamanya, serta memenuhi impian Raja Manuel I yang mahu menjadikan Melaka sebagai kawasan tanah jajahan Portugal. Dengan penaklukan Melaka itu beliau berjaya menguasai rangkaian pusat perdagangan yang menganjur dari Laut Arab di selat Hormuz, hingga ke Goa dan menjangkau ke Melaka.

Alfonso de Albuquerque sedar kejayaan itu tidak disenangi Sepanyol yang menjadi saingan Portugal. Selain Sepanyol, dia yakin Sultan Mahmud Syah dan para pengikutnya pasti datang menyerang bagi merampas semula Melaka. Bahaya ketiga datang dari kerajaan Acheh, yang juga memusuhi Portugis. Menyedari bahaya itu, maka Alfonso de Albuquerque segera mengarahkan pembinaan kubu pertahanan yang kukuh serta penempatan yang selamat.

Bagi menjimatkan tenaga, masa, dan belanja, maka Alfonso de Albuquerque memaksa rakyat Melaka yang menjadi tawanan perang supaya membina kubu-kubu dan penempatan tersebut. Kerana tujuan menakluk Melaka itu adalah bagi menguasai perdagangan dan menyekat penyebaran Islam, maka rakyat Melaka dilarang mengamalkan ajaran Islam. Semua masjid diruntuhkan dan bahan-bahannya digunakan bagi membina kubu. Setelah kubu dan penempatan tentera Portugis siap, tawanan perang yang dianggap tidak berguna dibunuh. Pekerja mahir seperti tukang kayu, tukang besi, tukang jahit, dayang-dayang, dan budak istana dibiarkan hidup kerana mereka akan dihantar ke Lisbon setelah dibaptiskan.

Kemudian Alfonso de Albuquerque memberi arahan supaya semua harta rampasan perang termasuk meriam kecil dan besar, senapang lantak, sumpitan beracun, anak panah, baju besi serta barang perhiasan daripada emas dan tembaga dimuatkan ke dalam beberapa buah kapal termasuk Trinidade, Enxobregas, dan Flor De La Mar untuk dibawa pulang ke Portugal bagi dijadikan persembahan kepada Raja Manuel I. Tetapi malang menimpa apabila kapal yang sarat dengan muatan khazanah Melaka itu karam apabila sampai di Pantai Aru Sumatera.

Adapun tawanan perang yang tidak dibunuh termasuk biduanda, dayang, penari, tukang mahir, dan budak istana, kemudian diagihkan sesama kapten dan anak-anak kapal setimpal dengan jasa mereka menakluki Melaka. Daripada kalangan tawanan perang itu terdapat seorang budak lelaki berumur sekitar 12 hingga 15 tahun. Ternyata tidak siapa yang mahukan budak itu lalu Alfonso de Albuquerque menyimpannya bagi dihadiahkan kepada seorang pegawai yang paling tidak disenanginya iaitu Ferdinand de Magellan. Lelaki itu menunjukkan sikap kurang ajarnya sejak dari Goa lagi. Hanya dia yang berani mempertikaikan perancangannya menyerang Melaka. Sekarang apa yang dirancangnya itu sudah berjaya. Namanya menjadi semakin terkenal.

Namun, kegembiraan itu tidak bertahan lama kerana setelah Portugis menakluk Melaka, kapal dagang dari Arab. Parsi dan India tidak mahu lagi singgah di pelabuhan Melaka. Mereka memilih Pulau Maluku dan Pulau Cebu bagi dijadikan tempat persinggahan. Keadaan itu amat merunsingkan Alfonso de Albuquerque.

“Tujuan kita menakluk Melaka adalah bagi menguasai perdagangan rempah dan menyekat penyebaran Islam di rantau ini. Jika kapal dagang tidak mahu singgah di Melaka, dan jika penduduk Melaka tidak mahu menganut agama kita, maka matlamat asal kita masih belum tercapai,” kata Alfonso de Albuquerque dalam satu mesyuarat dengan para pembantunya.

“Salah kita juga kerana bertindak kejam terhadap penduduk Melaka yang beragama Islam, dan juga terhadap pedagang Arab dan India,” kata Ferdinan de Magellan pula yang turut hadir dalam mesyuarat itu.

“Kapal dagang Arab dan India itu memang patut dirampas atau dibakar, kerana mereka tidak mahu membantu kita menyerang Melaka. Tetapi kapal dagang Cina tidak diusik kerana mereka membantu kita menakluk Melaka. Orang Melaka yang beragama Islam pula mesti dihapuskan, supaya agama kita boleh disebarkan di sini,” kata Alfonso de Albuquerque pula mempertahankan arahannya itu.

Kemudian katanya lagi. “Sejak dari Goa lagi kamu sering mengkritik saya. Kamu hanya tahu mengkritik, tetapi tidak tahu buat kerja. Apa yang kamu buat langsung tidak membantu saya.”

“Salahkah saya mengeluarkan pendapat apabila saya rasa tindakan tuan itu kurang bijaksana?” tanya Magellan pula.

Apabila Alfonso tidak menjawab, maka Magellan berkata lagi, “Tuan mahu Melaka ditakluk dengan menggunakan semua kekuatan bermula dengan tembakan meriam, kemudian membakar rumah di sepanjang pantai. Sedangkan saya berpendapat kita boleh menakluk Melaka tanpa pertumpahan darah. Kita boleh merasuah Sultan dan para pembesar kerana Sultan Melaka tidak lagi dihormati rakyat. Para pembesar Melaka pula berebut kuasa sesama mereka. Kerana itu saya yakin kita dapat menakluk Melaka dengan mudah tanpa pertumpahan darah. Apabila cadangan saya itu ditolak, kita mendapat tentangan yang hebat daripada orang Melaka. Setelah enam minggu berperang baru Melaka dapat ditakluk. Itu pun selepas kita merasuah pembelot.”

“Aku tidak mahu perkara itu diungkit lagi kerana sudah berlalu. Sekarang Melaka sudah kita takluk. Tugas kita sekarang memajukan pelabuhan Melaka dan menyebarkan Kristian di sini,” kata Alfonso de Albuquerque.

“Pedagang Islam terutama dari Arab yang memusuhi kita, memilih Maluku untuk dijadikan tempat perniagaan. Kemudian diikuti pedagang dari India dan Parsi. Malah, pedagang dari kawasan alam Melayu pun tidak mahu lagi singgah di Melaka,” kata Serrao lalu melahirkan rasa marahnya.

“Apa cadangan kamu?” tanya Alfonso de Albuquerque pula. “Kita sudah berjaya menguasai Goa dan Melaka. Bagi melengkapkan penguasaan ini kita mesti menguasai Maluku pula,” kata Serrao mencadangkan.

Alfonso de Albuquerque teringat cerita Lodovico de Varthema seorang pengembara bebas dari Bologna Itali, yang pernah singgah di Goa dalam perjalanan pulang dari pelayarannya. Menurutnya, Maluku sebuah pulau yang kaya dengan rempah, cengkih, buah pala, dan rempah ratus lainnya.

“Saya bersetuju dengan cadangan Serrao, sahabatku itu. Dan saya menawarkan diri bagi menjadi utusan ke Maluku,” sokong Ferdinan de Magellan pula.

“Bagi menakluk Maluku, saya perlukan tentera yang berani bukan utusan yang pengecut,” kata Alfonso de Albuquerque.

“Apakah saya yang dimaksudkan utusan yang pengecut itu?” tanya Ferdinan Magellan pula.

“Bukankah tadi kamu yang menawarkan diri menjadi utusan ke Maluku?” tanya Alfonso de Albuquerque pula.

“Benar…,” jawab Ferdinand Magellan.

“Saya mahu menakluk Maluku, bukan tunduk kepada Maluku. Kerana itu saya akan hantar pasukan tentera bukan utusan yang pengecut,” kata Alfonso de Albuquerque pula.

“Kita baru sahaja berperang dengan orang Melaka. Pasukan tentera kita perlu berehat dan disusun semula sebelum menyertai mana-mana peperangan. Kerana itu ada baiknya kita hantar pasukan peninjau dahulu ke Maluku. Jangan terus menyerang kerana kita belum tahu kekuatan dan kelemahan mereka,” kata Simao Afonso Bisagudo pula.

“Jika kita gunakan kekerasan, maka Maluku akan menerima nasib seperti Melaka yang tidak disinggahi kapal-kapal dagang. Kerana itu saya juga bersetuju kita menghantar pasukan peninjau dahulu,” sokong Serrao pula.

“Bukankah lebih tepat kalau dinamakan menghantar utusan?” kata Ferdinand Magellan pula.

“Saya bersetuju sekiranya kita menghantar pasukan peninjau yang terdiri daripada tiga buah kapal ke Maluku. Dan saya akan melantik Simao Afonso Bisagudo sebagai kapten dan Serrao pembantunya,” kata Alfonso de Albuquerque.

“Saya menawarkan diri untuk menyertainya,” kata Ferdinand Magellan pula.

“Kamu akan dihantar pulang ke Lisbon hujung tahun ini kerana khidmat awak tidak diperlukan lagi di sini,” kata Alfondso de Albuquerque.

“Kenapa? Apa salah saya?” tanya Ferdinand Magellan kerana tidak berpuas hati.

“Kamu tidak bersalah. Cuma khidmat kamu tidak diperlukan lagi di Timur ini,” jawab Alfonso de Albuquerque.

“Saya ada pengalaman berperang kerana sudah lama berkhidmat sebagai tentera dan saya juga ada pengalaman belayar di lautan. Kenapa pula khidmat saya tidak diperlukan lagi?” tanya Ferdinand Magellan.

“Kerana saya tidak perlukan kamu lagi…,” jawab Alfonso de Albuquerque. Ferdinand tidak berpuas hati lalu bertindak keluar dari majlis mesyuarat.

“Tunggu dulu…,” kata Alfonso de Albuquerque. Ferdinand Magellan tidak jadi keluar lalu menunggu apa yang dimahukan ketuanya.

“Sebagai menghargai khidmat awak yang turut bersama menyerang Melaka, maka ada hadiah istimewa untuk awak,” kata Alfonso de Albuquerque sambil tersenyum sinis.

Kemudian beliau berbisik sesuatu kepada pembantunya dan lelaki itu segera keluar dari bilik mesyuarat. Tidak lama kemudian pembantu Alfonso de Albuquerque datang semula bersama seorang remaja lelaki berumur antara 12 hingga 15 tahun.

“Budak ini adalah tawanan perang yang kita ambil dari istana raja. Saya hadiahkan kepada awak untuk dibawa pulang ke Portugal. Ini hadiah istimewa yang saya maksudkan itu,” kata Alfonso de Albuquerque sambil tersenyum mengejek.

Semua yang berada di dalam bilik mesyuarat itu tertawa kecuali Serrao kawan baik Ferdinand Magellan. Dia berpendapat tindakan Alfonso itu satu penghinaan. Ferdinand Magellan memandang wajah budak lelaki itu.

Tiba-tiba timbul rasa kasihan dan sayang dalam hatinya, lalu dia pun berkata, “Saya terima hadiah ini walau ia suatu penghinaan.”

Ferdinand Magellan berlalu sambil membawa budak lelaki itu keluar dari bilik mesyuarat.

Pada awal bulan Disember 1511, Alfonso de Albuquerque mengarahkan lima buah kapal iaitu Tidore, Ternate, Macian, Bacian, dan Halmahera keluar mencari Pelabuhan Maluku. Angkatan kapal peninjau ini diketuai oleh Antonio d’Abreu dan termasuk bersama-samanya adalah Francisco Serrao, rakan baik Ferdinand Magellan.

“Saya berasa amat kecewa kerana tidak dibenarkan menyertai kamu ke Maluku. Dan lebih dukacita apabila khidmat saya tidak diperlukan lagi di sini. Saya dipaksa pulang ke Lisbon hujung bulan ini,” kata Ferdinand Magellan melahirkan rasa kesalnya.

“Apabila kami sudah sampai di Maluku nanti saya akan mengutus surat kepada kamu. Dengan itu kamu boleh datang ke sana dan saya menunggu kedatangan kamu,” pujuk Serrao.

“Untuk apa saya datang jika khidmat saya sudah tidak diperlukan lagi,” kata Ferdinand Magellan pula.

“Khabarnya Maluku itu sebuah pulau yang kaya dengan rempah, cengkih, buah pala, dan rempah ratus lainnya. Saya yakin di sana banyak peluang perniagaan. Dan kamu boleh datang ke sana sebagai pedagang bukan lagi sebagai tentera,” kata Serrao pula.

“Kamu memang sahabatku yang baik,” kata Ferdinand Magellan sambil tersenyum gembira.

Beberapa hari kemudian angkatan peninjau dari Melaka belayar ke Maluku. Pelayaran mereka hampir menemui kegagalan apabila kapal yang mereka naiki hampir karam dilanda ombak dan badai. Mujur mereka dapat singgah dan berlindung di Ternete serta mendapat layanan yang baik daripada Sultan Abdul Hasan. Serrao yang dapat menjalin hubungan baik dengan raja pulau itu minta kebenaran untuk menetap di Ternete sementara kawan-kawannya yang lain meneruskan pelayaran ke Maluku.

Dengan kebijaksanaan Serrao, dia dapat mendamaikan permusuhan antara Sultan Abdul Hasan, raja Ternete dengan Sultan Al Mansur, raja Pulau Tidore. Sebagai ganjarannya, Serrao dilantik menjadi wazir Sultan Abdul Hasan dan berkahwin dengan puteri Sultan Al Mansur. Dengan itu Serrao dipandang tinggi oleh penduduk tempatan. Semua itu diceritakan oleh Serrao dalam suratnya kepada Ferdinand Magellan.

Tidak lama kemudian Ferdinand Magellan diperintahkan pulang ke Lisbon kerana khidmatnya tidak lagi diperlukan. Dan dia dapat merasakan kepulangannya itu adalah misi terakhirnya di timur di bawah kibaran bendera Portugis. Namun, kandungan surat Sarrao itu mampu mengubat hatinya yang terluka.

“Saya tahu khidmat saya tidak diperlukan lagi. Tetapi saya berhak menuntut hak saya yang sama-sama berjuang menakluk Melaka,” kata Ferdinand Magellan kepada Alfonso de Albuqerque sebelum pulang ke Lisbon.

“Kamu telah pun mendapat hak iaitu budak lelaki yang saya berikan itu. Bawalah dia pulang ke Lisbon. Kamu boleh jual ataupun jadikan hamba,” kata Alfonso de Albuqerque pula.

“Saya berhak mendapatkan harta rampasan perang,” kata Ferdinand Magellan pula.

“Semuanya akan diserahkan kepada Raja Manuel,” kata Alfonso de Albuquerque.

“Saya berhak menuntut gaji selama berkhidmat di Goa dan Melaka.”

“Kamu boleh buat tuntutan kepada raja kita.” Alfonso de Albuqerque terus membetah.

Ferdinand Magellan berasa amat kecewa kerana harta yang dapat dibawanya pulang hanya seorang budak lelaki yang dinamakannya Enrique Melaka. Budak itu telah dibaptiskan sempena hari Saint Hendry.

“Kamu melayan budak itu dengan baik. Tidak seperti seorang hamba. Apa yang membuat kamu tertarik padanya?” tanya salah seorang kawan Magellan.

“Tubuhnya tegap dan raut mukanya seorang yang berani dan setia,” jawab Ferdinand Magellan.

“Kamu tidak mahu menjualnya?” tanya kawannya lagi. Ferdinand Magellan menggeleng perlahan sambil menjawab,

“Rasanya tidak….”

“Kenapa?”

“Aku pernah menjadi budak istana. Kerana itu Alfonso memberikan budak istana ini kepada aku sebagai satu bentuk penghinaan. Namun, aku menerimanya dengan dengan senang hati kerana yakin budak ini akan membawa tuah kepadaku,” jawab Ferdinand Magellan.

“Kenapa diberi nama Enrique Melaka?” tanya kawannya lagi. Ferdinand Magellan menghela nafas panjang. Seketika kemudian dia menjawab, “Saya tertarik dengan nama itu. Dan dia sesuai dengan nama itu.”

Dia pulang ke Lisbon dengan membawa hanya seorang budak lelaki yang bernama Enrique Melaka. Namun, ada sesuatu yang lebih berharga daripada itu. Ferdinand Magellan membawa pengalaman mengenai dunia Timur termasuk maklumat mengenai dunia Melayu dan Pulau Maluku. Dia yakin maklumat itu yang akan mengubah masa depannya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79581/enrique-melaka

REVIEW BUAT DUIT DENGAN FACEBOOK & INSTAGRAM

9789674118594-medium
EBUKU BUAT DUIT DENGAN FACEBOOK DAN INSTAGRAM OLEH MILDA GHAZALI

Potensi bisnes menerusi Facebook dan Instagram ini begitu besar memandangkan rata-rata individu di Malaysia malah luar negara memiliki laman sosial ini. Jadi, apa alasan kita untuk tidak menjana pendapatan menerusi platform yang ada ini?


Zaman sekarang admin rasa, tak perlu keluar rumah pun masih boleh menjana pendapatan. Dengan kecanggihan teknologi dan aplikasi yang ada, semua yang anda perlukan semua berada di hujung jadi. Ulasan ebuku pada hari ini, mengenai macam mana nak buat pendapatan sampingan. Seperti yang kita ketahui Facebook dan Instagram merupakan online selling yang paling in buat masa ini. Jadi eBook ini merupakan satu panduan mudah kepada peniaga online yang baru atau mahu memulakan busines secara atas talian. Antara cara yang diketengahkan ialah dropship dan personal shoppers.

Jadi, jangan lepaskan peluang untuk belajar cara dalam menambahkan pendapatan sampingna anda!

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79575/buat-duit-dengan-fb-instagram

 

[SNEAK PEEK] ENAK

9789670954455-medium
EBUKU ENAK Oleh Nuril Basri

Aku tidak mengharapkan seorang lelaki tampan akan suka padaku. Aku tahu, kalaupun mereka mahu mendekatiku, pastilah kerana mereka ada niat tertentu. Samada mereka mahu aku membelanja mereka, ataupun menyiapkan tugasan mereka atau mengemas rumah sewa mereka. Mungkin ada perempuan yang rela melakukan apa saja demi lelaki kacak yang mereka sukai, tapi bukan aku. Aku tidak se-desperate itu, dan aku tak ingin membeli cinta. Tetapi sesekali diperlakukan sedemikian, membuat aku sakit hati juga.

Kalaupun ada lelaki kacak yang meminatiku, kuharap ia bukan kerana aku boleh menyara kehidupannya, tapi kerana diriku apa adanya. Jadi sepanjang perjalanan pulang, aku mendengar lagu Parasit nyanyian Gita Gutawa sambil menari-nari kecil, sehinggalah aku sampai di perkarangan rumah sewaku di belakang pejabat.

Lupakan saja Hans. Anggap saja aku tidak pernah bertemu dengannya. Dia cuma seekor kutu busuk yang tidak layak diberi perhatian. Dan sudah terlalu banyak kutu busuk dalam hidupku. Segera aku memadam nombor telefon dan PIN Blackberry-nya dari telefon bimbitku.

Tapi, demi ibuku yang sudah tidak sabar mahu bermenantu, dan demi musim ‘memburu kekasih’ yang sedang aku jalankan, aku harus segera mencari orang lain untuk bertemujanji. Yang penting, kali ini cuba cari yang rupanya biasa-biasa sahaja. Dan perlu lebih teliti melihat profil orang di Facebook. Phew.

Esok paginya aku terus ke apartmen bosku dari rumah. Dia menyuruhku datang ke sana dan tidak perlu ke pejabat dulu. Setiausaha sepertiku memang selalu lebih banyak menghabiskan masa ke sana ke mari dari di pejabat. Banyak pertemuan yang aku harus hadir untuk mewakili bosku yang tidak tahu berbahasa Indonesia. Tapi aku pun tidak tahu berbahasa Korea. Satu-satunya perkataan yang aku tahu adalah ‘jinjjaarooo!!’ (yang sebenarnya aku tidak tahu pun maksudnya). Dengan bosku, kami berkomunikasi menggunakan bahasa Inggeris.

Dalam perjalanan, aku mengisi perut dengan nasi uduk[2] yang kubeli di tepi jalan berhampiran rumah sewaku. Sambil makan, aku bertekad untuk tidak lagi sarapan esok. Aku harus diet. Nasi uduk ini akan membuat lemakku bertambah banyak. Mungkin nasi ini harus kucampakkan ke luar tingkap teksi. Tapi aku tidak boleh membuang sampah sembarangan. Ah, nanti akan kubuang bila sampai di tempat yang dituju.

Ketika teksi berhenti di depan apartmen The Sultan di Semanggi, nasi uduk itu sudah selamat masuk ke dalam perut. Ya Tuhan, aku perlu diet, supaya tidak kelihatan seperti ada ular sawa yang melingkar di perutku.

Aku sudah pernah beberapa kali datang ke rumah bosku. Isterinya kadang-kadang minta dihantar ke sana ke mari untuk membeli-belah dan sebagainya. Dia baru tinggal di Indonesia beberapa bulan, jadi banyak benda yang dia belum tahu. Jadi selain berperanan sebagai setiausaha bosku, aku juga setiausaha peribadi keluarganya.

Madam Hong turun untuk bertemu denganku. Dia seperti menara rapuh yang akan tumbang bila-bila masa saja lagi.

“Hyun Ji…” ujarnya sepatah.

Hyun Ji adalah nama anak perempuan bosku. Gadis itu pelajar kelas 2 SMA[3].

“Kenapa dengan Hyun Ji?” soalku padanya dalam bahasa Inggeris. Kali terakhir aku disuruh menangani Hyun Ji adalah ketika dia memintaku menemaninya menonton wayang di Blitz Megaplex. Dia berpura-pura memintaku menemaninya padahal sebenarnya dia mahu keluar dating dengan kekasihnya. Aku wujud di situ hanya seperti ubat nyamuk.

“Matanya…” Bahasa Inggeris Madam Hong sangat tidak lancar dan susah difahami. Aku masih mendengar, tidak menambah atau menyahut. “Matanya sakit… nanti Miss Ratu bawa dia jumpa doktor… tapi jemput di sekolah dulu… saya tak boleh hantar…”

Ya, pasti dia tidak boleh hantar. Kalau disuruh isi kredit pun dia sudah bingung, apatah lagi mahu membawa anaknya pergi berjumpa doktor dan perlu bercakap dalam bahasa Inggeris. Dia sangat cantik orangnya, seperti pelakon drama Korea, tetapi seperti agak bimbo juga.

Kalau Madam Hong itu pelakon drama Korea, aku pula pemegang watak orang miskin dalam sinetron Indonesia.

Madam Hong menyerahkan wang sejuta rupiah padaku lalu menyuruhku menunggu di pintu hadapan apartmen. Katanya, pembantu peribadinya yang akan menghantarku ke sana. Bagus sekali, jadi aku tak perlu naik teksi. Keluarga bosku mempunyai dua pemandu peribadi. Aku cuma kenal salah seorang daripadanya.

Sebentar kemudian, sebuah MPV Nissan dengan nombor plat CD (nombor khas untuk pekerja di kedutaan besar) muncul dan berhenti di hadapanku. Selepas melambai pada Madam Hong yang cantik jelita itu, aku segera membuka pintu dan duduk di ruang tengah kereta.

“Jemput Hyun Ji di sekolah dulu ya, Pak. Saya mahu tidur dulu, mengantuk,” ujarku selamba sambil membetulkan bantal-bantal empuk yang tersedia di dalam kereta itu. Memang aku tidak suka terlalu bersopan atau bermanis muka dengan sesiapa saja. Satu, kerana bosku melarang aku melakukannya – katanya aku harus tegas – dan dua, perempuan tidak cantik sepertiku tidak sesuai bermanis muka dengan orang. Itu memualkan. Aku sendiri tidak gemar melihat gadis-gadis yang tidak cantik tetapi gemar beraksi comel (konon) sambil berangan mereka ahli kumpulan popular Cherrybelle.

Aku tahu perjalanan menuju ke sekolah Hyun Ji pasti akan memakan masa lama. Dia belajar di sekolah antarabangsa yang pelajarnya adalah anak-anak expatriate di Jakarta. Aku pernah ke sana beberapa kali.

Aku terbangun tepat pada saat kereta itu berhenti di hadapan pintu pagar sekolah. Beberapa minit kemudian, Hyun Ji keluar dan terus masuk ke dalam kereta dan duduk di sebelahku.

“Kenapa mata kamu?” soalku.

“Sakit… Mungkin contact lens sudah tamat tempoh. Sekarang penglihatanku kabur…”

Heh! Kanta lekap lama yang dipakainya! Budak pelik. “Fighting! Don’t be sad!” ujarku spontan, entah kenapa. Mungkin kerana terpengaruh dengan rancangan Running Man agaknya.

“Kita ke Hospital Aini ya, pak?” ujarku pada pemandu. Hospital Aini adalah hospital pakar mata yang paling besar di Jakarta.

Pemandu itu hanya diam. Dia menumpukan perhatian pada pemanduannya. Sedikit pun tidak menoleh padaku. Sombong!

“You know? I picked my own driver. All the girls in my school are crazy about him,” ujar Hyun Ji santai. Dia memang boleh bercakap tentang apa-apa denganku kerana hubungan kami agak akrab. Dia gadis Korea yang cantik dan comel seperti watak Suzy dalam drama Korea bertajuk Dream High.

“Him?” ujarku sambil menuding pada pemandu di depan.

Hyun Ji mengangguk dengan senyum lebarnya. Aku kembali menoleh pada pemandu yang masih memandu dengan 110% tumpuan itu. Dia memakai topi beret dan cermin mata hitam. Oh please, rupanya macam tukang urut!

“Mukanya tak jelas,” ujarku lagi. (Okay, mulai sekarang anggap perbualan aku dan anggota keluarga bosku adalah dalam Bahasa Inggeris ya? Dan pemandu itu rasanya tak faham Bahasa Inggeris. Dia kan pemandu, jadi aku dan Hyun Ji bebas mengumpatnya dalam Bahasa Inggeris.)

“Dia tak suka orang memandangnya semasa dia memandu. Pemalu mungkin,” bisik Hyun Ji padaku. “Kadang-kadang aku akan duduk di depan dan berpura-pura dia adalah kekasihku. Tapi dia terlalu tua untukku…” ujarnya dengan ketawa kecil.

Aku selalu memerhatikan Hyun Ji dari atas ke bawah dan dalam fikiranku selalu berputar satu pertanyaan yang sama: Bagaimana ya rasanya memiliki tubuh seperti anggota SNSD? Tak terlalu ringan kah?

“Dia handsome sangat ke?” soalku lagi sambil cuba menjenguk untuk melihat wajah pemandu itu dengan jelas.

“Very handsome. Kejap, aku suruh dia buka topi dan cermin matanya.”

“Tak perlulah, biarlah…” larangku. Kasihan pula pemandu itu, mungkin nanti dia rasa dia sedang dipermainkan. Aku tak mahu dikenali sebagai gadis gemuk yang suka membuli pemandu bosnya.

“Hans… take off your hat and glasses… please…” ujar Hyun Ji dengan nada manja.

Pemandu itu hanya diam, mungkin dia tidak faham bahasa Inggeris.

Wait. Hans?

“Hans?” soalku pada Hyun Ji. Nama yang kedengaran sangat familiar.

“Yup… namanya Hans. Seperti orang Belanda, kan?”

Sepantas kilat aku menjenguk untuk melihat wajah pemandu itu dengan lebih jelas. Bibir dan hidungnya ku perhatikan lama-lama. “Hans?” soalku lagi.

Ya! Itu memang dia!

Serta-merta aku ketawa besar. Hahahaahaha! Ketawa besar seperti watak perempuan sihir jahat, atau seperti watak Mak Lampir yang pernah dilakonkan Farida Pasha. Aku ketawa besar sambil menekan perutku. Hans kelihatan tidak tenang. Tangannya bergerak-gerak di atas stereng.

“Kamu kenal dia?” soal Hyun Ji.

“Tunggu sekejap, aku mahu periksa,” ujarku dengan ketawa masih bersisa. Telefon bimbit ku keluarkan dan mendail nombor telefon yang semalam lupa kupadam. Sebentar kemudian kedengaran nada dering telefon bimbit dari poket seluar pemandu itu. Bingo!

“Taklah. Aku tidak kenal dia. Hans yang aku kenal itu orang gila,” ujarku pada Hyun Ji sambil ketawa.

Aku masih tersenyum-senyum sendiri pada saat aku sedang membantu Hyun Ji menjelaskan tentang masalah yang dihadapinya pada doktor di hospital. Aku terasa mahu ketawa besar tetapi aku hanya menahan, bimbang dilabel gila. Kata doktor yang merawat, mata Hyun Ji hanya mengalami iritasi ringan. Doktor memberinya ubat titis mata yang sangat mahal – mungkin kerana dia kelihatan seperti dompet duit berjalan. Kemudian kami meninggalkan hospital itu untuk menghantarnya pulang. Sepanjang perjalanan, aku hanya berbual dengan gadis itu dan tidak langsung mempedulikan Hans yang berwajah kelat di hadapan.

Kami tiba di rumah dengan disambut Madam Hong yang jelita. Selepas Hyun Ji turun, dia menjenguk ke depan dan berpesan pada Hans. “Tolong hantar Miss Ratu balik ke pejabat, ya?”

Hans cuma mengangguk. Aku tersenyum puas.

“Wait! Aku mahu duduk kat depan,” ujarku. Tanpa menunggu persetujuannya, aku terus meloloskan diri ke tempat duduk di sebelah pemandu. Sebaik kereta itu meninggalkan kawasan apartmen bosku, tawaku pecah lagi.

“Kamu kata ada sesi fotografi?” sindirku tajam. Aku terasa seperti mahu mentertawakannya nyaring sambil menuding ke mukanya. Telahanku memang tepat, lelaki perasan handsome ini sebenarnya cuma parasit murahan. Ohmygod, semalam dia menghinaku seolah-olah aku andartu gemuk yang tidak laku. Tapi lihat sekarang, dia yang menghantarku ke pejabat.

Hahahaha! Look who’s the loser here, idiot!

“Kenapa pakai cermin mata? Takut peminat kamu kenal?” soalku lagi. Wajahnya semakin merah.

“Okay, sorry…” ujarnya perlahan.

“Sorry? Kenapa? Ada yang salah?” sekali lagi dia menjadi mangsa sindiranku.

Dia berdesis kecil. “Maaf. Pasal semalam,” ujarnya dengan nada terpaksa.

“Semalam?” ujarku berpura-pura tidak faham. “Sorry ya, semua kenangan tentang orang yang tak penting sudah aku padamkan dari ingatan… Lebih-lebih lagi kenangan tentang lelaki perasan bagus yang mengaku dirinya model…” Aku membuat reaksi penuh dramatik. “Padahal… jangan-jangan dia sebenarnya drebar!”

Aku tahu kata-kataku itu pasti sangat menyakitkan. Tetapi tindakannya semalam lebih menyakitiku. Dia mengatakan aku si gemuk yang tidak tahu dek untung. Plus, dia tidak memandangku sebagai manusia. Sebaliknya aku cuma dilihat sebagai objek penghasil wang.

Aku tidak lagi menyambung bicara kerana aku merasa sudah cukup puas. 1-1. Aku menyarung cermin mata hitamku dan terus melemparkan pandangan ke luar tingkap. Langsung tidak menoleh padanya sehinggalah saat kami tiba di pejabat. Goodbye, Hans. Selepas ini baiklah kita berpura-pura tidak kenal saja. Benar-benar sebuah kebetulan yang tidak penting.

──♦──

Sebaik tiba di pejabat, aku memberikan laporan doktor tentang mata Hyun Ji pada bosku. Dia membacanya sambil mengangguk-angguk sambil meminta resit bayaran tadi. Ucapan terima kasih pun tiada.

“Tolong terjemahkan surat-surat yang baru datang tu, kemudian ambilkan saya suratkhabar, ya?” ujarnya. Aku mengangguk dan terus keluar.

Selepas menghantar suratkhabar padanya, aku kembali ke mejaku. Ada selonggok surat yang baru datang dari seluruh pelusuk Indonesia. Kebanyakannya dari ibu pejabat polis yang berlainan, mengenai status tahanan Korea di penjara setempat. Aku harus menterjemahkan semua ini dan kemudiannya harus menghubungi mereka untuk bertanya keadaan tahanan itu dan perkembangan kesnya. Tapi sekarang aku tidak berminat untuk melakukan semua ini. Aku mahu memeriksa Facebook dulu.

Ketika sedang seronok melayari Facebook, telefon bimbitku berdering. Ibuku. Ah, dia suka menggangguku pada waktu-waktu sebegini, padahal dia tahu aku selalu sibuk.

“Ratu, lelaki yang datang haritu datang lagi. Nampaknya dia memang ada hal penting dengan kamu,” ujar ibuku.

Memang sejak beberapa bulan yang lalu ada seorang lelaki selalu datang dan melihat-lihat ke arah rumah kami seperti sedang mencari seseorang. Kata ibuku mungkin dia sedang mencari aku kerana walaupun ketika kedua ibubapaku ada di rumah, dia tidak langsung bertanya apa-apa.

“Kenapa dia cari Ratu? Ratu tiada hutang dengan siapa-siapa, ma.”

Sebenarnya aku curiga dengan cerita ibuku. Sejak dia terkena virus ‘ingin bermenantu’ ini, dia selalu bercerita mengenai lelaki itu dan lelaki ini yang bertanya tentangku. Aku rasa semuanya dongeng ibuku yang sudah beberapa kali bercerita mengenai ‘jodoh yang tidak dijangka’, seperti lelaki asing yang menumpang berteduh di rumah rupa-rupanya lelaki kaya yang masih single dan sedang mencari calon isteri. Dongeng. Semuanya dongeng.

“Siapa tahu itu kawan lama kamu. Mungkin senior kamu di sekolah dulu. Atau mungkin jodoh kamu…” Dan seperti yang kujangka, dia pasti akan menuturkan sesuatu sebegini.

“Ih… jangan-jangan pengganas, ma… mahu pasang bom kat depan rumah kita…” sengitku. “Saya tak ada kawan lelaki satu sekolah, lagi-lagi yang senior. Mustahillah!”

“Bukan… handsome orangnya… pasti sesuai dengan kamu. Tak mungkin lelaki sekacak itu pengganas,” sangkal ibuku lagi.

“Maaaaa… please. Ratu banyak kerja. Nanti Ratu telefon mama, ya?”

“Yang kamu tahu cuma kerja. Bila kamu akan bertemu jodoh kalau kamu cuma mahu cari duit?”

“Mama, tak perlu jodoh-jodohkan saya. Saya boleh cari jodoh sendiri…”

“Di mana?”

“Di Facebook. Okay, Ma. Nanti Ratu telefon lagi,” ujarku lalu terus meletak telefon.

Aku membelek-belek Facebook sebelum berhenti kerana hilang mood selepas membaca status-status update teman-temanku yang penuh mesra itu. Ah, sudahlah, nanti saja cari jodoh. Baik aku buat kerja. Umurku baru 27 tahun. Masih banyak masa.

──♦──

Ada sepucuk surat penting untuk bosku minggu ini datang dari ibu pejabat polis daerah Serang Banten. Mereka memaklumkan ada tahanan baru warganegara Korea. Aku melaporkan hal itu pada bosku dan dia meminta aku membuat temujanji dengan ketua polis daerah itu. Kami akan melawat ke sana untuk melihat keadaan tahanan itu serta mengetahui perkembangan kesnya. Adakah dia punya alahan, dan adakah dia dilayan dengan baik di penjara dan sebagainya.

Dua hari kemudian, kami bertolak ke sana. Seperti biasa, aku perlu ikut kerana tugasku sebagai penterjemah, dan kadang-kadang (sebenarnya sangat kerap) pegawai yang ditemui tidak pandai berbahasa Inggeris. Anehnya ketika aku masuk ke dalam kereta bosku, pemandu yang bertugas bukan pemandu peribadinya yang biasa, tetapi Hans.

Aku sekadar memandangnya dengan selamba ketika masuk dan duduk di sebelah pemandu, di bahagian hadapan. Bosku pula sudah duduk selesa di kerusi tengah.

“Pemandu yang biasa ke mana, pakcik?” Sengaja aku memanggilnya begitu. Aku berlagak seolah-olah tidak kenal pada Hans.

“Sakit, puan…” ujarnya perlahan.

Aku mengangguk sambil memasang tali pinggang keledar. Ah, ini akan jadi perjalanan yang sangat panjang kerana jarak antara Jakarta dan Serang bukannya dekat. Aku akan menyeksanya sepanjang perjalanan. Cuma perlu tunggu bosku tertidur.

“Sudah lama kerja jadi pemandu, pakcik?” soalku dengan nada sangat formal.

“Baru…”

“Oh ya? Sejak bila?” soalku pura-pura berminat untuk tahu.

“3 bulan…” nadanya sangat terpaksa. Aku tahu dia mungkin sedang menyumpah-nyumpah di dalam hati.

“Ooh…” jawabku sambil mengangguk-angguk. “Kenapa jadi pemandu? Kalau dilihat dari rupa paras, kamu tak sesuai jadi pemandu. Rupa kamu macam model.”

Hans diam. Namun dia tidak berani marah, cuma berdengus kasar.

“Untuk menyara anak dan isteri ya?” soalku lagi. Diakan pernah menuduhku sudah bersuami.

“Saya belum kahwin, Puan,” jawabnya masih formal.

Aku tersenyum miang. Sengaja kutepuk pahanya seperti seorang wanita yang gatal dengan renungan yang mahu menggoda. “Saya juga single… Kalau ada masa kita keluar jalan-jalan, ya? Jangan risau, nanti saya belanja. Kamu suka, kan?”

Hahahaha! Hatinya pasti sangat sakit sekarang!

“Boleh…” ujarnya selamba. “Kalau Puan perlukan nombor telefon saya…”

Pantas aku memotong cakapnya. “Oh, tak perlu… Terima kasih ya. Bergurau saja. Lagipun, nanti kamu malu keluar dengan saya. Saya kan gemuk.”

There! Aku pasti sekarang hatinya terasa seperti sedang disiram air panas mendidih.

Aku tidak lagi meneruskan sindiranku. Bosan sebenarnya terus-terusan menyakiti hati orang. Meskipun rupaku hodoh, hatiku tidak seburuk itu. Segera aku memasang fon telinga dan terus mendengar lagu melalui telefon bimbitku sambil berpura-pura tidur. Hans juga tidak berkata apa-apa. Dia terus memandu dengan tenang hingga ke destinasi.

Selepas beberapa jam perjalanan, kami sampai. Aku hanya perlu menjelaskan serba-sedikit situasi yang sedang berlaku pada kedua belah pihak. Kemudian aku membiarkan bosku bercakap dengan tahanan senegaranya itu sementara aku duduk berbual dengan pegawai penyiasat kes.

Rupa-rupanya lelaki Korea itu ditangkap ketika sedang menggunakan dadah. Dan rasanya tiada apa yang boleh dilakukan oleh pihak kedutaan untuk membantunya. Padan muka. Datang ke tempat orang untuk berbuat onar, betul-betul memalukan.

Dalam perjalanan pulang, Hans langsung tidak bercakap atau menoleh kepadaku. Wajahnya tegang dan masam. Malah sepanjang perjalanan dia memecut begitu laju sehingga bosku beberapa kali menegurnya.

──♦──

Keesokan harinya, aku berjaya menghubungi pegawai penyiasat polis di Bali tentang kes kehilangan pasport itu. Baru saja aku mahu merungut tentang kelewatan mereka memberi maklumat siasatan, aku dimaklumkan bahawa pencurinya sudah ditangkap, tetapi pasportnya belum ditemui. Wah, hebat juga ya polis Indonesia? Aku kira mereka hanya pandai menyaman orang yang memandu laju.

Aku memaklumkan khabar gembira itu pada bosku tetapi cuma disambut dengan dingin. Wajahnya langsung tidak menunjukkan dia gembira dengan kerjaku, malah dia terus menyuruhku menyiapkan kerja dan kemudiannya pergi menjemput Hyun Ji di sekolah. Katanya mata gadis itu sakit lagi.

Aku tersenyum riang kerana ada peluang untukku menyakitkan hati Hans lagi. Kali ini aku bercadang mahu memberinya wang tips untuk membeli rokok atau makan tengahari. Pastinya dia akan sangat tersinggung. Maklumlah, ego lelaki kacak sepertinya pasti sangat tinggi. Aku sedang cuba membayangkan wajahnya saat aku menuturkan “Nah, sepuluh ribu. Untuk kamu beli nasi padang lepas ini, ya?” sambil menunjukkan lembaran wang kepadanya.

Aku segera menaiki teksi menuju ke sekolah Hyun Ji. Di sana, gadis itu sudah menungguku di depan pondok pengawal. Kami berdiri menunggu pemandu keluarganya di situ sambil berbual-bual kecil.

“Mata kamu masih sakit? Ada pakai ubat tak?”

“Ada…” jawab gadis itu santai.

Sebentar kemudian MPV Nissan itu muncul. Dadaku berdebar kegirangan. Tetapi ketika MPV itu berhenti di hadapanku, pemandunya nyata orang lain.

“Mana pemandu yang lama?” soalku pada Hyun Ji sebaik kami masuk ke dalam kenderaan itu.

“Dia dah berhenti kerja,” jawab Hyun Ji sambil menggosok-gosok matanya.

“Berhenti?”

“Ya. Malam tadi. Katanya ada seorang gadis psycho yang selalu mengganggunya. Mungkin kerana perempuan itu terlalu suka padanya. Stalker bitch keparat.”

Aku tergamam. “You’re kidding, right?”

“No… Aku pasti perempuan itu salah seorang dari kawan-kawanku. Mereka memang gila. Ah, biarlah. Nanti aku cari yang lebih kacak. Yang ini untuk sementara saja.”

Ah, perempuan psycho bitch itu pastilah aku. Ya Tuhan, apa yang telah aku lakukan???

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79579/enak

[SNEAK PEEK] PA UNTUK DIA

9789670567648-medium
EBUKU PA UNTUK DIA Oleh Syamnuriezmil

SEBAGAI seorang PA, setiap pagi kerja aku adalah membeli kopi untuk bos. Bos nak kopi Mocha Arabica kurang manis tapi harga murah. Pekerja kedai kopi tu pun dah tahu pukul berapa aku akan datang. Dan aku tak perlu nak beratur panjang. Sampai saja di kedai kopi tersebut, dia orang akan jerit memanggil nama aku.

“Yara… Kopi kau.”

Aku akan tersenyum malu. Walaupun sebenarnya tak adalah malu sangat pun. Padan muka mereka kena beratur, aku tak perlu. Nasib baiklah ada Onn.

“Terbaik, beb.”

“Ini untuk kau. Kopi O ais, manis!” “Tapi aku tak oder pun…”

“Aku belanja.”

“Hesy… Habis duit gaji kau asyik belanja aku saja.”

“Tak apa kalau untuk kau, Yara.”

“Kalau kau bankrap, jangan salahkan aku, Onn.”

“Jangan lupa call.”

Aku hanya senyum. Seperti biasa, Onn akan meninggalkan nombor telefonnya dan ikon senyum pada cawan kopi itu. Selama setahun aku kerja membeli kopi untuk bos, selama itulah aku dapat nombor telefon dekat cawan tu. Tak pernah pula terlintas dalam hati nak telefon. Hesy… Apa kes perempuan pula nak telefon? Memang taklah!

Masuk saja ke pejabat, aku akan terus masuk ke dalam bilik bos. Ini yang mula-mula Kak Shima ajar aku setahun yang lepas sebelum dia pencen. Aku kena hidupkan pendingin hawa dan lampu. Buka bidai biar cahaya masuk dari luar. Bos suka melihat keadaan tenang bandaraya Ipoh. Walaupun tak nampak keseluruhan bandar, tapi sekurang-kurangnya nampak jalan di hadapan bangunan ini.

Aku kena letakkan kopi yang aku beli tadi di sebelah kanan meja, bersebelahan dengan gambar keluarganya. Kata Kak Shima, apabila minum kopi ini, bos akan ingat dia sedang minum bersama keluarganya. Bos memang lelaki yang mementingkan keluarga. Bukan sikit gambar keluarga dekat atas meja ni.

Dokumen yang belum ditandatangani, aku letakkan betul-betul di atas meja menghadap kerusi. Jadi, apabila bos masuk, dia akan terus tengok kerjanya yang bertingkat-tingkat tu. Surat khabar bahagian perniagaan, letak paling atas sekali antara semua dokumen. Bos akan baca berita itu dulu sebelum memulakan kerja. Jadi, apabila dia pergi mana-mana mesyuarat, adalah hal perniagaan yang dia tahu. Senanglah nak buat club deal.

“Siappp!!!”

Aku pun terus keluar lalu duduk di tempat aku. Kerja aku seterusnya adalah menunggu bos masuk. Setengah jam selepas bos masuk ke dalam biliknya, aku akan masuk ke bilik bos dan aku perlu ingatkan apa yang perlu dia buat hari ini. Perlu hadir mesyuarat ke, hadir janji temu ke… Kemudian tunggu dia bagi arahan seterusnya.

Itulah kerja aku. Kerja PA untuk dia. Tak banyak, tak susah. Bos bukanlah seorang yang cerewet. Kalau aku buat silap pun, dia akan tegur dengan baik. Kalau ada staf lain buat silap pun, dia akan tegur juga dengan baik. Bos memang bos yang baik. Isteri bos juga baik. Tak pernah datang dan kacau hal bos. Selalu isteri bos buat kejutan, suruh aku buatkan janji temu untuk bos masa makan tengah hari ke, makan malam ke… Yalah, bos sibuk. Selalu tak ada masa. Sebab itu isteri bos suka buat kejutan.

Aiseh…

Romantik betul.

Tua-tua pun nampak comel.

Jam sudah menunjukkan tepat pukul sembilan pagi. Sepatutnya bos aku dah masuk kerja. Tapi, sampai pukul sembilan tiga puluh minit pagi, bos tetap tak masuk lagi. Pukul sepuluh pagi pun, tak sampai lagi. Aik… Ini bukan perangai bos ni. Pelik, pelik yang amat.

“Yara!!!”

“Oiii…”

“Mana bos kau? Tak masuk kerja ke?”

“Bos aku bukan bos kau ke Mel?”

Mel tersengih-sengih. “Aku nak ambil cek ni, dia dah sain belum? Supplier dah memekak-mekak kat aku.”

“Bos belum masuk, macam mana nak sain?”

“Aduh… Call la bos.”

Satu kepantangan bos, aku tak boleh suka-suka hati telefon dia. Kalau penting, betul-betul penting, baru boleh telefon dia. Bos tak suka sekiranya telefonnya berbunyi sewaktu dia bersama keluarga. Kalau dia telefon, tak apa. Aku aje yang tak boleh telefon dia.

“Tak boleh.”

“Ini urgent, Yara. Kalau tak call, kau mesejlah dia.”

“Sabarlah. Bos tak pernah lewat pun. Kalau dia ada apa-apa, mesti dia telefon. Nanti apa-apa aku call kau, eh… Pi balik tempat kau.”

Mel mencebik. Dia terus berlalu. Aku masih setia menunggu. Risau juga ni. Apa kes, dah pukul sebelas pagi pun belum masuk. Janji temu terdekat pukul sebelas setengah pagi dengan Dato Zakuan. Hesy… Nanti Dato Zakuan datang, dia tak mai lagi. Bos tak pernah buat kerja macam ni!

Tiba-tiba, ada seorang lelaki muda masuk ke tempat aku lalu terus menuju ke bilik bos. Aku terus bangun lantas menghalang lelaki tersebut membuka pintu bilik bos. Eh mamat ni… selamba tenuk saja nak buka bilik bos. Tak nampak ke aku ni PA bos? Baju belang-belang, seluar Kpop… Apa dia ingat ni, show Running Man?

“Eh, eh… Encik nak buat apa ni?”

“Saya nak…”

Aku tolak tangannya yang mahu menolak pintu bilik untuk masuk.

“Tan Sri tak ada, encik. Dia belum masuk. Encik tak boleh simply nak masuk. Ini bukan encik punya territory… Celcom pun bukan. Sorry eh, encik.”

“Tapi…” Lelaki itu mengeluh.

“Tak ada tapi-tapi. Kalau encik nak apa-apa, buatlah appointment dulu. Mengikut jadual saya, Tan Sri tak ada appointment dengan sesiapa pukul sebelas pagi.”

Lelaki itu memandang aku. Muka dia ni… macam biasa aku nampak. Tapi, kat mana eh?

“Awak ni siapa nak halang-halang saya?”

“Saya Yara, saya PA Tan Sri. Memanglah wajib saya halang encik, encik ni entah siapa-siapa. Encik, sila beredar. Kalau tidak saya panggil pak guard.”

“Hesy…”

“Apa hesy hesyyy…”

Pemuda itu menyeluk poketnya. Aku pula yang seram.

“Encik… saya ni, nampak saja macam ni, saya ada tekwando, tali pinggang hitam bercalit-calit tau, encik. Sekalipun encik keluarkan pistol, saya boleh tepis macam cerita Bulletproof tau! Encik jangan main-main…”

“Saya nak ambil kad pengenalanlah…” Dia mengeluarkan dompet kemudian memberikan kad pengenalannya kepada aku.

Aku membacanya perlahan-lahan… Hanania Widad bin Wazir. Huih…

“Dah, tak payah nak tengok lama-lama. Awak dah tahu saya siapa, kan? Untuk makluman, Tan Sri Wazir masuk hospital. Sekarang awak PA saya. Sila ke tepi, boleh tolong bagi saya buat kerja saya tak?”

Errr… PA untuk dia?

Ceh!

****

“YA. Baik, Puan Sri. Kirim salam dekat Tan Sri. Suruh dia jangan risau tentangkerja, saya tahulah macam mana nak handle. Jaga diri baik-baik ya, Puan Sri. Assalamualaikum.”

Aku meletakkan telefon. Sebaik saja aku tahu bos masuk hospital, terus aku telefon Puan Sri. Bos pun satu, apa pasallah tak info aku awal-awal? Sekurang-kurangnya mesejlah aku awal-awal, tak adalah aku menunggu. Haih, selalu aku tengok elok saja bos. Alih-alih kena serangan jantung pula. Apa hal? Apalah benda yang bos fikir ni? Rasanya tak ada masalah di pejabat yang buat jantung dia sakit. Kasihannn… bos.

“Macam mana?”

“Haih, kau orang ni, kalau bab gosip kan…”

Mel dengan Sofea tersengih-sengih di depan aku. Eloklah, seorang bahagian kewangan, seorang bahagian HR, senang kerja aku.

“Tan Sri kena heart attack. Bukan major tapi minor. So, dia kena rehat seminggu dua dan dia tak nak terima apa-apa visitor. So, kau orang inform bos kau orang senyap-senyap saja. Jangan beritahu klien ke, supplier ke…siapa-siapa. Nanti aku yang kena pula.”

“Habis tu, mamat kat dalam tu?” Sofea menggerak-gerakkan keningnya.

“Kau ni nak tahu pasal bos ke mamat kat dalam tu? Dah dah… Pi buat kerjalah.”

Sofea mencebik. “Jomlah… PA bos dah bising.” Sofea menarik lengan Mel.

“Suruh dia sain cek tu, aku nak bagi dekat Mister Wong karang,” suruh Mel.

“Eh, dia boleh sain ke?”

“Boleh. Bukan kau kata, dia Hanania Widad? Hanania Widad pun director. Bolehlah sain.”

“Nanti aku cakap dekat dia.”

“Lepas tu call aku. Aku datang ambil cek.”

Aku mengangguk. Aku kenal sangat dengan Mr. Wong. Selagi tak dapat cek tu, sanggup duduk berjam-jam dekat lobi. Tak pernah lewat pun nak bayar tapi Mr. Wong memang macam tu. Cukup masa, sampailah…

Seperti yang dipesan oleh Puan Sri, aku perlu membatalkan semua janji temu Tan Sri Wazir hari ini. Tan Sri yang suruh. Cepat saja aku menelefon PA Dato Zakuan. Sebab itu merupakan janji temu yang paling awal. Kemudian aku telefon klien yang lain. Mujurlah sempat nak batalkan!

Sungguhpun mamat tu direktor, tapi dia bukan tahu hal-hal pejabat ni. Kalau nak harapkan Encik Redza pun, pengurus aku tu, dia ke Korea, bercuti. Kebelakangan ni, ramai sangat orang pergi bercuti di Korea. Apa kes, eh? Harga tiket kapal terbang murah eh sekarang?

Jadi, aku sajalah harapan nusa dan bangsa setakat ini. Dah tak ada orang lain yang lebih layak. Aku seorang sajalah yang mampu. Lagipun apa yang aku tak tahu? Sampaikan pasal kelapa sawit pun aku tahu. Jadi aku rasa, aku layak jadi pemangku bos setakat ini.

Ceh…

Poyo!

Kau tu PA saja, Yara… tok sah dok berangan!

Patutlah, aku biasa nampak mamat tu. Berlambak gambar mamat tu kat atas meja bos, aku boleh pula tak perasan. Malu dah setepek! Tapikan… setahu aku, mamat tu kan tak duduk di Malaysia. Bila balik, eh? Atau disebabkan dia balik, bos aku terus sakit jantung? Sahlah… Hanania ni yang jadi hantunya!

“Apa yang awak buat?”

“Subhanallah, terkejut saya!” Aku mengusap dadaku. Baru sebut dah muncul. Kambing betul! Bagilah salam ke apa ke, ini tiba-tiba muncul! Sudahlah aku sedang fikirkan tentang dia. Nasib baik aku tak sebut apa-apa…

“Apa yang awak buat? Dari tadi saya call engaged aje?”

“Saya on the phone.”

“Mentang-mentang Tan Sri Wazir tak ada, awak bergayut pula, ya?”

“Hah? Eh… Tak adalah. Saya buat kerjalah, encik. Saya batalkan semua appointment.”

“Why?”

“Errr… Sebab…” Sebab mata mamat tuterbeliaklah, aku jadi gagap. Ceh… Kau takut ke, Yara?

“Awak ingat saya tak boleh kerja?”

“Tak.”

“Awak ingat saya tak qualified?”

“Itu saya tak sure.”

“Awakkk tak sure?”

Mata dia terbeliak lagi. Kali ini aku tak takut. Aku bukan PA dia, aku masih PA kepada bos, Tan Sri Wazir. Kenapa nak takut?!

“Yalah… Mana saya tahu…”

“Awak nak tengok sijil-sijil saya pula ke?”

“Eh, tak apalah, encik. Saya banyak kerja nak buat ni. Tak ada masa nak membelek sijil-sijil encik pula. Lagipun, saya hanya terima arahan Tan Sri saja, encik. Tan Sri yang suruh saya batalkan semua appointment dia, jadi saya pun buatlah.”

Mamat tu merengus. Dia terus masuk ke dalam bilik. Kekwat sangat… Tunjuk sijil konon. Aku tunjuk sijil kesetiausahaan aku ni karanggg… Haaa… Baru rasa ada akai. Helo, Encik Hanania… Keturunan tidak menjaminkan yang kita boleh berjaya macam ayah atau mak kitalah. Ingat dia anak Tan Sri, dia boleh hebat macam Tan Sri ke? Tak ada maknanyalah kalau tak ada usaha.

Elok saja aku cakap macam tu…

“Nah.”

“Errr… Apa ni, encik?”

“Cakaplah.”

Aku letakkan telefon bimbit itu ke telinga aku.“Helo.”

“Yara.”

Suara Tan Sri Wazir memeranjatkan aku. Tadi, sewaktu telefon Puan Sri, aku tak boleh cakap dengan Tan Sri. Tan Sri tengah dirawat. Huh… Lega rasanya dapat dengar suara walaupun hanya perkataan Yara. Rasa seronok hati apabila suara Tan Sri muncul. Bila nak masuk kerja? Hesy tak agak-agak… Member baru kena serangan jantung kut!

“Eh, Tan Sri sihat ke?”

“I’m fine, Yara. At this moment, saya lantik anak saya, Han, Hanania Widad sebagai pengarah urusan syarikat. Minta Sofea keluarkan surat memangku. Surat yang menyatakan Hanania Widad memegang jawatan saya untuk sementara.”

“Okey. Baiklah, Tan Sri.”

“Appointment…”

“Saya dah batalkan. Puan Sri suruh saya batalkan. Katanya Tan Sri yang suruh.”

“Yes. Saya ingat dia tak masuk pejabat hari ini, itu sebab saya suruh batalkan. Tapi, don’t worry, Yara. Buat appointment semula. Let Han handle all. Buat sementara waktu, awak ikut saja arahan Han dulu.”

“Okey, bos. Anything for you, boss.”

“Thanks, Yara. Please keep me updated…”

“Haippp… Abang tu baru nak sihat. Jangan, Yara. jangan buat apa yang dia suruh!” Jeritan Puan Sri Hani buat aku tersengih.

Klik.

“So…”

“Saya akan buat semula semua appointment tadi.”

Mamat tu terus mengambil telefon bimbit dari tangan aku lalu masuk semula ke dalam bilik. Eleh, syoklah tu… aku kena buat kerja dua tiga kali. Seronoklah tu dah menang. Baru saja aku hendak mengangkat telefon, dia keluar semula.

Pappp!!!

Secawan kopi yang aku beli tadi untuk bos diletak di atas meja aku. Aku terkejut lagi.

“I am not a coffee person. I nak tea. English Breakfast for morning and Earl Grey for evening. Please, no sugar. Ingat… No sugar!”

“Errr…”

“I want it now!!!”

“Okey… Okey. I’ll find it for you.”

Mana pula nak cari sekarang ni? Teh Boh adalah kat pantri! Tak pasallah aku kena telefon Onn. Orang Melayu, perasan macam orang Londonnn… Menyampah! Haih, janganlah PA untuk dia… selamanya!

****

SEDANG aku teman ayah menonton TV, ayah menerima panggilan telefon. Mak pula dah selamat tidur. Yalah… Pukul berapa dah ni. Ayah pula memang tidur di depan TV. Dah kaki tak boleh nak bergerak, senang duduk di depan TV saja. Lagipun aku dah letak katil bujang betul-betul di depan ruang tamu. Semak sikitlah tapi tak apalah, senang dia nak bergerak ke bilik air. Kalau di dalam bilik susah pula. Bukannya jenis bilik yang ada bilik air.

“Terima kasih tanya khabar pak cik. Okey, tak ada masalah. Hari ini mulalah timbul bengkak-bengkak tu, macam yang doktor cakaplah. Tapi tak apa. Sikit hari lagi, okeylah tu. Ya, baiklah. Okey. Waalaikumussalam.”

Aku lihat ayah. Kemudian aku lihat pula jam. Dah pukul sepuluh malam. Siapa yang telefon pukul sepuluh malam lepas tu tanya kesihatan ayah ni? Kalau adik… tak mungkin ayah bahasakan diri ayah, pak cik. Aku melihat ayah sekali lagi.

“Siapa call?”

“Han.”

“Hantu mana call ayah malam-malam ni? Ayah kan kena berehat.”

“Han bos kamulah.”

Aku tercengang. Pula dah!

“Hari ini saja dekat tiga kali dia call ayah. Tanya khabar ayah. Ini belum jadi menantu. Kalau jadi menantu, dok bawah ketiak ayah agaknya.”

Aku tercengang lagi. Amboi… Aku pun tak telefon ayah sampai tiga kali sehari.

“Tak payah nak beranganlah ayah, dia tu ada girlfriend. Esok, orang nak pergi pilih cincin untuk girlfriend dia tu.”

Apa kenalah dengan orang tua aku ni? Semalam mak, malam ni ayah pula. Kalau berangan berpijak dekat bumi ni tak boleh ke? Ini meloncat sampai ke planet Pluto. Tak agak-agak betul.

“Haaa… Ada girlfriend dah?”

“Haaalah. Takkanlah tak dak. Anak orang kayalah, dah tentulah ada.”

“Tak apalah. Dah ada tak apa. Boleh buat jadi anak angkat.”

Aku menepuk dahi. “Ayah oiii… Orang tu langgar ayah, takkanlah ayah nak buat anak angkat? Kalau ada pencuri yang curi masuk rumah kita, ayah tangkap dia, ayah nak buat anak angkat ka?”

Ayah tergelak. “Sudahlah. Pi tidurlah. Bercakap dengan kamu ni, sampai esok pun tak selesai.”

Aku mencebik. Anak angkat konon. Anak sendiri dah ada, nak anak angkat. Aku pi cari ayah angkat baru dia tau. Betapa kecilnya hati aku ni. Ceh… Konon! Nak kecil hati pasai pa pula? Jangan nak sensitif sangatlah, Yara. Geli ketiak aku tau bila kau dalam mood sensitif ni.

Aku bingkas bangun menuju ke bilik selepas bersalaman dengan ayah. Elok saja aku nak baring di atas peraduan aku yang serba biru tu, tiba-tiba telefon aku berbunyi. Tengok nombor… Aih, Onn?

“Helo, Onn.”

“Helo, Yara.”

“Haaa… Apa kes call aku malam-malam ni?”

“Aku nak cakap esok kedai tutup. Aku takut kau datang esok, terkejut pula tengok kedai aku tutup.”

“Aik… Tiba-tiba saja tutup ni? Setahun aku datang, tak pernah tutup. Bila tukar kopi jadi teh, terus tutup pula kedai kau ni.”

Onn tergelak. “Kedai tu dah lama, anai-anai dah membukit kat belakang tu. Nak tak nak, kenalah buat pembersihan. Dah teruk sangat. Habis almari semua dia makan. Jadi, tiga hari aku tutup. Isnin nanti aku buka balik. Jangan tak datang.”

“Okey… Okey.”

“Aku tunggu.”

“Ya… Thanks sebab inform.”

“Of course.”

“Kau okey tak, Yara? Susahkan kau ke?”

“Eh, taklah.”

“Kau nak aku hantarkan uncang teh tu kat kau?”

“Ehhh… Tak payahlah. Esok minum sajalah tehbiasa. Jangan susah-susahkan diri. Thanks eh, Onn.”

Lepas Onn letak telefon, aku jadi kusut. Mana aku nak cari English Breakfast pagi-pagi? Kedai Onn sajalah harapan aku. La ni tak ada Onn, pada bahu siapa aku nak bersandar? Ceh. Bahu siapa konon. Tadi Onn dah tawarkan, kau tak nak pula. Hesy, menyusahkan dia pula. Matilah aku esok. Mati… Memang mati.

Aku mundar-mandir di dalam bilik sendiri. Telefon bimbit aku pegang. Nombor telefon Encik Han ni aku bolak-balik tengok. Nak telefon ke tak nak?

Haih…

Kalau aku tukar teh lain, agak-agaknya dia perasan tak? Sahlah dia perasan. Haih, macam mana ni? Aku kenalah mengaku saja. Tapi kalau mengaku esok, dia nak minum apa? Boleh ke minum Earl Grey pagi-pagi? Itu saja uncang teh yang ada dekat pantri. Tak terbeli pula English Breakfast hari tu.

Alaaa…

Kusut!

Kusuttt!!!

Hah, selamba sajalah, Yara. Telefon sajalah Encik Han tu. Bukan mati pun kalau tanya dia. Lagipun bukan dia boleh cekik aku dalam telefon. Belum ada lagi telefon 3D ke 4D ke… boleh keluar tangan, cekik orang sampai kiok.

Aku pun menekan nombor telefon Encik Han. Tak sampai lima saat menunggu, panggilan aku diangkat.

“Helo… Assalamualaikum, Encik Han.”

“Waalaikumussalam.”

“Saya ni, Yara.”

“Yes, Cik Yara. Kenapa awak telefon saya malam-malam ni?”

Ceh… Kau telefon ayah aku malam-malam boleh pula!

“Tadi Onn telefon saya.”

“Onn… Who?”

“Tuan kedai kopi yang selalu saya beli teh untuk Encik Han tu. Dia kata kedai dia tutup esok. Jadi, esok saya tak boleh nak dapatkan Encik Han air teh English Breakfast tu. Boleh tak kalau saya beli kopi McD?”

“No coffee…”

“Errr…. Teh McD plus breakfast. Saya belanja!”

Wah tak agak-agak aku nak rasuah.

“I don’t like McD. Lagipun, teh McD, teh Boh.”

Aduh… Banyak akal betul mamat ni. Mati ke kalau minum air teh lain?

“Kalau macam tu, air suam sajalah esok, Encik Han. Mydin pun buka pukul berapa kalau nak cari English Breakfast tu. Nanti saya lambat masuk pejabat, Encik Han marah pula.”

“Teh ros will do.”

“Hah?”

“Esok bawa saja teh ros dari rumah awak tu. Final. Assalamualaikum. Selamat malam Cik Yara.”

Klik.

Hah… Teh ros? Mimpi ke aku ni?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79484/pa-untuk-dia