[SNEAK PEEK] AKU NABI ISA!

9789673693436-medium
EBUKU AKU NABI ISA Oleh Dr. Rozanizam Zakaria

Apabila berbicara perihal pesakit mental atau psikiatri, saya bukan sekadar berhadapan dengan mereka yang kronik seperti yang tidak siuman, tidak terurus, berbau, dan tinggal di kaki lima. Berbeza dengan gambaran tipikal yang sering diberikan masyarakat, kadangkala kita didatangi oleh mereka yang sihat fizikalnya, memiliki keupayaan intelektual yang baik, dan kerjaya yang bagus. Namun, mereka mengetuk pintu kami kerana ada sesuatu di sebalik luaran yang sihat dan tenang itu.

PROFIL PESAKIT

Temujanji di klinik saya pada petang itu disusun untuk seorang pesakit baru yang dirujuk oleh kaunselor universiti. Pemuda berusia dalam lingkungan 20-an itu adalah mahasiswa tahun satu di sebuah universiti di Adelaide. Dia dilahirkan dalam keluarga berketurunan Vietnam dan menetap di Australia sejak 15 tahun yang lalu. Daripada apa yang dia ceritakan, dinamik keluarganya begitu terkesan dengan tekanan hidup di Barat. Bapanya bekerja sebagai jurutera di lombong mineral dan hanya ada di rumah selama dua hari seminggu. Ibu dan abangnya pula sibuk dengan urusan perniagaan masing-masing. Dia adalah antara ratusan ribu, malah mungkin jutaan generasi kedua imigran yang menetap di ‘bumi penuh pengharapan’, Australia.

“Tak tahu,” jawabnya ringkas apabila ditanya mengapa dia datang ke klinik pada hari ini. Dia sendiri pada mulanya keliru mengenai sebab musabab dia disuruh bertemu dengan saya pada hari itu. Sesi klinik pada pagi itu bermula hambar, lesu, dan kebanyakan masa terisi dengan kesunyian akibat respons dia yang minimum pada sesi itu. Dia menghabiskan masa tunduk merenung lantai dan bermain dengan jari-jemarinya seakan-akan orang yang gemuruh dengan sesuatu yang ditakuti sejak sekian lama.

Pada wajahnya jelas riak risau bercampur keliru. Nada suaranya yang perlahan dan butir kata-kata yang berat untuk diluahkan memerlukan saya menggunakan pelbagai jalan bagi mencairkan suasana yang beku.

Sememangnya dalam banyak keadaan, saya dan rakan-rakan seangkatan mengalami masalah yang sama. Bukan semua pesakit ‘gembira’ dirujuk ke klinik psikiatri. Ini berbeza dengan orang sakit mata yang berjumpa dengan pakar mata. Pesakit kami kadangkala tidak terasa masalah yang dialami mengganggu kehidupan dan tidak merasakan kami dapat membantu dalam apa juga bentuk. Maka, tugas kami bermula dari kosong. Kemudian, membina sedikit demi sedikit batu-bata kepercayaan pesakit terhadap kami, sehingga terbina binaan yang mereka dapat rasakan mampu melindungi mereka.

“Pastinya ada orang yang risau tentang awak hingga awak dirujuk ke sini,” ujar saya melontarkan sesuatu untuk dia berfikir. Dia hanya membalas dengan menghembus nafas keluhan yang kuat. “Entahlah doktor, mungkin juga,” jawabnya ringkas.

BUKAN SEMUA PESAKIT ‘GEMBIRA’ DIRUJUK KE KLINIK P SIKIATRI.

Apa yang saya faham, dia dirujuk kepada doktor oleh kaunselornya yang risau dengan emosi pemuda itu yang tak menentu sejak akhir- akhir ini. Dia jadi semakin pendiam, kadangkala cepat marah, tak bergaul dengan orang lain, hilang semangat belajar, dan selalu ponteng kuliah. Akibatnya, pelajarannya semakin merosot. Baru- baru ini dia gagal dalam dua subjek semester dua pengajiannya.

Tak banyak yang diluahkannya kepada saya. Diam, tunduk, dan termenung ke luar tingkap adalah respons yang saya terima pada kebanyakan masa. “Cuba awak ceritakan pada saya, mana tahu ada yang saya dapat bantu,” sambung saya lagi.

“Jika tak membantu sekalipun, sekurang-kurangnya saya mampu mendengar.” Dia mula memberi respons dengan memandang ke arah saya sambil kedua-dua tangannya digenggam tanda gelisah.

Dalam keadaan yang sukar itu, sedikit demi sedikit dia membuka bicara. “Saya rasa macam nak meletup,” ujarnya membuka bicara.

“Satu demi satu perkara menimpa saya. Saya rasa tewas dalam semua ini. Sesak dan tak dapat bernafas,” ujarnya lagi sambil saya mendengar dengan penuh minat.

Tekanan daripada keluarga yang kucar-kacir menambahkan lagi tekanan dirinya dari hari ke hari. Apatah lagi kedua-dua ibu bapanya bertegas mahukan dia berjaya dalam hidup dan meletakkan harapan yang tinggi supaya dia menjadi doktor gigi. Oleh kerana keadaan rumah yang sentiasa berantakan, dia memilih untuk mengalihkan perasaan ingin disayangi kepada rakan-rakan. Malangnya, pengaruh rakan-rakannya memakan diri apabila mereka memperkenalkan dia kepada dadah.

Tak habis di situ, dia mula mengalami masalah kewangan yang terhad akibat tabiat suka bersosial serta mengambil arak dan dadah pada hujung minggu. Baru-baru ini dia dilanda konflik dengan teman wanita yang memanjangkan lagi senarai masalah hidup yang perlu ditelan. Itu adalah antara kecamuk yang terselindung di sebalik batang tubuh anak muda ini. Membacanya sahaja sudah merimaskan, apatah lagi memikulnya di atas bahu sendiri.

Sedikit demi sedikit diluahkan kepada saya keperitan yang menggunung dalam hatinya. Dia mengungkapkan, kadangkala terasa seperti ada suara yang menjerit di dalam kepalanya dengan membisikkan perkara-perkara negatif. Tidak hairan ada ketikanya dia melepaskan tekanan dalam diri dengan mencederakan dirinya sendiri.

“Jadi, itu sebab tangan kamu berbalut?” telah saya. Parut pada tangan menjadi bukti bagaimana satu-satunya cara keluar adalah apabila dia menoreh tangannya dengan pisau sehingga dia melihat sendiri darahnya mengalir. Biarpun bukan berniat membunuh diri, tetapi kecederaan yang dialami itu dirasakan seolah-oleh merawat kekebasan emosi yang dilalui.

“Saya tak nak mati. Tapi ini saja yang mampu saya buat bagi melupakan semua ini,” sambungnya.

Selepas berkenalan, berbual, bertanya, dan memberi dia peluang meluahkan isi hatinya, baru saya mengerti mengapa dia memilih untuk bertindak seperti apa yang orang lain lihat pada dirinya sejak akhir-akhir ini. Dia mungkin selama ini diam, namun jiwanya sedang menjerit dan meronta-ronta mengkhabarkan tekanan yang ditanggung oleh dirinya selama ini.

“Saya rasa saya tahu apa yang awak perlukan sebenarnya. Tapi awak perlu sabar dan beri peluang kepada diri awak sendiri,” ujar saya. Dia hanya tunduk diam dan mengangguk.

SAYA TAK NAK MATI.
TAPI INI SAJA YANG MAMPU SAYA BUAT BAGI MELUPAKAN SEMUA INI.

Jelas, keserabutan akibat tekanan yang dialami diterjemah menjadi kerisauan atau anxiety yang juga dirumitkan dengan tabiat mencederakan dirinya senditi. Dalam kes seperti ini, ubat biasanya bukan jalan penyelesaian utama. Ada banyak kerja yang perlu dilakukan bagi meneroka liku-liku dalam hati pesakit yang menyebabkan emosi mereka terganggu.

Biarpun mengambil masa, sesi terapi psikologi dan kaunseling biasanya adalah jalan paling baik dan berkesan untuk jangka masa panjang. Mereka harus dibimbing sehingga mampu mengenal dan mengawal keserabutan mereka. Sekiranya mereka tewas menguruskan keserabutan ini, mereka akan terus berhadapan dengan hari-hari yang sukar. Cabaran terbesar mendekati kes seperti ini adalah kesanggupan mereka bekerjasama dengan terapi yang diberikan.

TEKANAN: ANTARA MASALAH DAN PENYELESAIAN

Mengapa Serabut Perut?

Serabut perut adalah istilah yang muncul lewat dalam kehidupan saya. Sesuatu yang saya belajar selepas berkahwin dengan isteri yang berasal dari Terengganu. Serabut perut adalah ungkapan yang digunakan oleh penutur dari Pantai Timur bagi menggambarkan perasaan serba tak kena, gelisah, cemas, tak keruan atau tak tenteram kerana sesuatu masalah ataupun perkara yang berlaku dalam hidup seseorang itu.

Saya tertarik dengan istilah ini kerana secara tidak langsung dua perkataan ini menggambarkan semua perasaan yang disenaraikan tadi. Dalam kata lain, ia menceritakan pada kita gambaran sebenar perasaan itu dalam ungkapan yang ringkas.

Saya juga tertarik dengan istilah ini kerana ia sebenarnya begitu dekat dengan istilah bahasa Inggeris. Dalam bahasa Inggeris, perkataan naluri kadangkala diterjemah dengan istilah gut feeling atau perasaan perut atau usus, jika diterjemah secara langsung. Kerana itu kadangkala mereka menggunakan ungkapan sick in the gut bagi menggambarkan perasaan tak keruan ataupun tak senang. Tidak mengejutkan apabila ramai pengkaji neurosains (kajian berkaitan saraf ) mengkaji dan mempercayai adanya hubungkait antara sistem pencernaan dan sistem daripada sudut embriologi.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79566/aku-nabi-isa

[SNEAK PEEK] P.A LELAKI KEREK

9789674462031-medium
EBUKU P.A LELAKI KEREK Oleh Rose Eliza

IRDINA mengekori dari belakang. Entah ke mana Tengku Irfan hendak pergi, dia sendiri tidak tahu. Sejak dari tadi dia bertanya, tetapi pemuda itu langsung tidak menjawab. Kadang-kadang dia tidak faham dengan sikap dan perangai Tengku Irfan. Kadangkala baik, kadangkala angin, kadangkala pula dingin. Mana satu perangai Tengku Irfan pun dia tidak tahu. Adakah Tengku Irfan seorang yang cepat berubah? “Ehem… Ehem…” deham Tengku Irfan. Irdina tersentak. Dihalakan pandangan ke wajah Tengku Irfan.

“Kau menungkan apa?” Irdina sekadar menggeleng. Dia mengukirkan senyuman buat lelaki itu.
“Kau ada masalah ke?” soal Tengku Irfan lagi.
“Kita nak buat apa kat sini?” tanya Irdina tanpa menjawab pertanyaan lelaki itu.
“Aku nak beli barang.”

“Barang? Barang apa?”
“Bajulah. Takkan sayur kut?”
Irdina tersengih. Sengaja dia mahu mengusik Tengku Irfan. Wajah tegang pemuda itu diperhatikan dalam diam. Dia tersenyum melihatnya. “Cuba tanya guna otak sikit,” ujar Tengku Irfan sambil merengus lalu beredar dari situ. Irdina ketawa kecil. Geli hati melihat Tengku Irfan.
“Sengaja nak naikkan darah aku,” gumam Tengku Irfan, geram. Irdina masih lagi ketawa. Dia mengekori langkah Tengku Irfan. Melilau matanya melihat pakaian-pakaian yang tergantung di dalam butik itu. Cantik dan menarik.

“Kau pilih mana satu yang kau berkenan,” arah Tengku Irfan.
“Saya?” tanya Irdina sambil menunjuk diri sendiri.
“Dah aku suruh, buat ajelah. Banyak soal pulak kau ni!” ujar Tengku Irfan, berang.
Irdina tersengih. Tanpa berlengah, dia menghampiri sehelai gaun malam. Sejak dari tadi matanya memandang gaun malam itu. Cantik gaun malam itu. Sesiapa yang memakainya pasti akan kelihatan anggun dan menarik. Aku nak pakai? Tak ada maknanya. Nampak segala lemak tepu yang terkumpul kat badan aku ni nanti, desis Irdina dalam hati. Tengku Irfan hanya memandang telatah gadis itu. Gadis itu memang pandai memilih. Matanya juga terpandang gaun malam itu.

“Saya pilih yang ni,” ujar Irdina ceria.
Tengku Irfan hanya diam. Wajah ceria Irdina ditatap buat seketika.
“Tengku Ir nak hadiahkan gaun ni pada saya ke?” soal Irdina sambil tersenyum.
Adakah Tengku Irfan ingin membeli baju untuknya?
“Kalau betul, kenapa?” soal Tengku Irfan kembali.
“Tentulah saya happy. Orang bagi hadiah pada saya. Mahal pulak tu,” jawab Irdina malu-malu sambil tersengih. Tengku Irfan hanya mendengar.
“Tengku Ir orang pertama yang bagi saya hadiah,” ujar Irdina lalu tersenyum manis.
Tengku Irfan masih lagi mendengar. Matanya menatap senyuman manis yang terukir di bibir Irdina.
“Betul ke Tengku Ir nak hadiahkan gaun ni pada saya?” tanya Irdina semula.
“Jangan nak perasan! Aku nak bagi girlfriend aku. Susuk tubuh badan dia lebih kurang kau,” balas Tengku Irfan sambil mengambil gaun dari tangan Irdina.
Dia segera menuju ke kaunter untuk membuat pembayaran.
Irdina tersentak. Terus hilang senyuman di bibirnya. Matanya memandang Tengku Irfan yang sudah pun keluar dari butik.

“Huh! Memang senget betul Tengku Ir tu,” kutuk Irdina, geram.

“Ini laporan tentang Suria Holdings, Tengku Iq,” ujar Encik Razman. Fail dokumen diserahkan kepada Tengku Iqbal lalu dia melabuhkan punggung di kerusi. Menanti Tengku Iqbal membaca laporan itu. Tengku Iqbal membuka fail. Dibaca dan diteliti laporan yang terdapat di dalam fail itu. Dia mengangguk-angguk sambil cuba memahami laporan itu.

“Apa pandangan kamu, Encik Razman?” tanya Tengku Iqbal kemudian.
“Ada peningkatan, Tengku Iq. Sejak Tengku Ir ambil alih, Suria Holdings berjaya mendapat kontrak mengedar barangan pada beberapa buah syarikat di sini,” lapor Encik Razman.
“Alhamdulillah. Satu perkembangan yang bagus. Bagaimana dengan kilang yang Suria Holdings ambil alih dulu?”
“Kilang tu berjaya mencapai target, Tengku Iq.”
“Bagus. Tu yang saya nak. Tak rugi kita ambil alih kilang tu.”
“Kilang ada keluarkan produk baru. Encik Johan mintak Tengku Ir ke sana untuk uji produk,” ujar Encik Razman lagi.
“Kalau macam tu, kamu aturkan dengan Encik Johan. Insya-ALLAH, saya akan turut serta sekali masa tu,” arah Tengku Iqbal.
“Baiklah,” balas Encik Razman sambil mengangguk tenang.
“Beberapa jahitan? Ya ALLAH!” ucap Irdina, terkejut.
“Cik Irdina jangan risau. Saya dah bagi ubat pada Encik Irfan. Tunggu Encik Irfan sedar aje,” ujar Doktor Marzuki, menghalau kerisauan di hati Irdina.
“Macam mana saya tak risau, doktor? Dia kena tikam disebabkan saya,” luah Irdina, sebak.
Peristiwa yang berlaku beberapa jam lepas bermain di mindanya.
“Dah takdir dia terkena tikaman. Kita tak boleh nak menolak takdir, Cik Irdina,” nasihat Doktor Marzuki.
Wajah gadis itu ditatap mesra. Irdina diam. Dia menundukkan wajah memandang kaki sendiri. Sudah dua kali Tengku Irfan cedera disebabkan dirinya. Adakah dia pembawa malang kepada Tengku Irfan?
“Kalau tak ada apa-apa lagi, saya mintak diri dulu Cik Irdina,” ujar Doktor Marzuki.
“Baiklah, doktor. Terima kasih,” ucap Irdina, lemah.
Doktor Marzuki hanya mengangguk. Dia segera beredar dari situ. Irdina mengeluh lemah. Rasa bersalah atas apa yang terjadi mengepung diri. Disebabkan ingin melindunginya, Tengku Irfan yang menerima padah.
“Macam mana dengan Ir?” tanya Tengku Iqbal, tiba-tiba.
Irdina terkejut. Dihalakan pandangan ke wajah engku Iqbal. Riak tegang tergambar pada wajah itu. Pasti, Tengku Iqbal marah atas apa yang berlaku.
“Macam mana dengan Ir?” soal Tengku Iqbal lagi.
“Masih belum sedarkan diri, Tengku Iq,” balas Irdina dengan suara bergetar.
“Macam mana kau kerja? Aku suruh kau jaga Ir. Apa yang kau buat? Ini kali kedua, Dina. Kau cuai dalam tugas kau!” marah Tengku Iqbal. Hilang sudah kata ganti diri ‘saya’. Perasaan marah terhadap Irdina sukar untuk dibendung. Sudah dua kali Irdina cuai dalam tugasnya. Untuk kali kedua Tengku Irfan mengalami kecederaan. Adakah Irdina pembawa malang kepada Tengku Irfan?
“Saya mintak maaf, Tengku Iq. Saya cuai,” ucap Irdina, kesal lalu menunduk.
“Aku tak terima maaf kau!” balas Tengku Iqbal lalu beredar dari situ.
Irdina masih lagi menunduk. Rasa sebak apabila dimarahi begitu menghuni di hati. Bukan pintanya kejadian itu berlaku. Takdir ALLAH telah mengatur semuanya. Kenapa semua itu berlaku dalam hidupnya?

“BOLEH tak kau jalan elok-elok?” tegur Tengku Irfan dalam nada keras.
Irdina hanya tersenyum. Tidak diendahkan teguran Tengku Irfan

“Kalau kau kena langgar, aku tak nak tanggung,” ujar Tengku Irfan.
“Kenapa Tengku Ir suka marah-marah? Tak handsomelah,” balas Irdina, tersenyum.
“Suka hati akulah nak marah ke apa. Ada kena-mengena dengan kau ke?”
“Cuba Tengku Ir senyum. Mesti handsome. Mesti ramai gadis berpusu-pusu nak berkenalan dengan Tengku Ir.”
Tengku Irfan mendiamkan diri. Matanya memerhati langkah Irdina.
“Tapi, Tengku Ir dah ada girlfriend. Mesti kecewa gadis-gadis tu semua,” ujar Irdina lagi.
“Kau jalan elok-elok boleh tak?”
“Bila Tengku Ir nak kahwin? Nanti jangan lupa kenalkan saya dengan girlfriend Tengku Ir ya.”
“Kenapa pulak aku nak kena kenalkan dia dengan kau?”
“Sekurang-kurangnya saya boleh mintak tips daripada dia bagaimana nak buat Tengku Ir senyum,” ujar Irdina sambil masih tersenyum.
Tengku Irfan hanya mendengar. Tidak berniat untuk membalas. Matanya tidak lekang memerhati langkah Irdina. Entah kenapa hatinya berdebar-debar ketika ini. Seperti ada sesuatu yang bakal terjadi nanti.
“Tengku Ir, pernah tak…” Kata-kata Irdina terhenti apabila beg kertas yang dipegangnya dirampas seseorang. Tergamam Irdina buat seketika
“Woi!” jerit Tengku Irfan, lantang.
Tanpa berlengah, dia berlari dan cuba untuk mengejar pencuri itu. Tercungap-cungap nafasnya akibat berlari. Jarang sekali dia berlari begitu. Irdina yang melihat segera berlari mengekori mereka. Kenapa Tengku Irfan mengejar pencuri itu? Setakat beg kertas berisi gaun yang dikejar Tengku Irfan. Tidak berbaloi dan memadai.
“Ya ALLAH!” ucap Irdina, terkejut.
Tengku Irfan yang terbaring di atas jalan dihampiri. Darah pekat berwarna merah membasahi kemeja putih yang dipakai Tengku Irfan.
“Tengku Ir! Tengku Ir!” panggil Irdina, cemas. Dipangku kepala Tengku Irfan. Wajah berkerut Tengku Irfan menggambarkan kesakitan yang sedang dialami pemuda itu.
“Ya ALLAH, apa saya nak buat ni?” soal Irdina, kalut.
Tengku Irfan menekan perut sambil cuba menahan kes pujuk Tengku Irfan.
Tangannya masih menekan perut. Tindakan cuba merampas beg kertas dari tangan pencuri telah menyebabkan dirinya ditikam.
“Kenapa Tengku Ir kejar pencuri tu? Beg kertas tu tak penting. Nyawa Tengku Ir yang penting,” tegur Irdina, marah.
Dia kurang senang dengan tindakan Tengku Irfan.
“Gaun tu untuk kau. Aku nak hadiahkan pada kau,” ujar Tengku Irfan, lemah.
Irdina tergamam. Benarkah kata-kata Tengku Irfan itu?
“Aku… aku…”
Kata-kata Tengku Irfan tersekat-sekat. Matanya memandang wajah Irdina. Air mata meniti di tubir mata gadis itu. Adakah Irdina cuba menahan diri daripada menangis?
“Cik, mohon ke tepi.”
Suara seseorang mengejutkan Tengku Irfan dan Irdina.
Irdina terkejut. Dia segera menjauhi Tengku Irfan. Dia memerhati tingkah laku pegawai perubatan yang sedang merawat Tengku Irfan. Entah kenapa dia berasa sedih ketika ini. Air mata menitis membasahi pipi. Adakah dia menangis?

“KAU dengar tak apa yang aku cakapkan ni?” tanya Tengku Iqbal, serius.
Irdina terkejut. Lamunannya yang panjang
berterbangan entah ke mana. Dihalakan pandangan memandang riak wajah tegang Tengku Iqbal.
“Kau dengar ke tak?” tanya Tengku Iqbal semula.
“Maafkan saya, Tengku Iq. Saya tak dengar,” ujar Irdina jujur.
“Macam mana kau buat kerja? Ini kali kedua kau membahayakan Ir.”
“Saya tahu Tengku Iq. Saya pembawa malang buat Tengku Ir.”
Tengku Iqbal mendengus keras. Tajam matanya memandang Irdina yang sedang menunduk.
“Kalau Tengku Iq nak pecat saya, pecatlah. Saya terima dan akui kesilapan saya,” ujar Irdina lagi.
“Pecat? Kau dah datangkan masalah pada Ir, kau nak aku pecat kau? Kemudian, kau boleh lepas tangan. Begitu?”
“Bukan, Tengku Iq. Saya sanggup dihukum asalkan Tengku Ir selamat.”
Tengku Iqbal mengepal tangan. Rasa tidak puas hati dengan kerja Irdina menghuni di hati. Bagaimana untuk menghukum Irdina?
“Saya mintak maaf. Kalau Tengku Iq nak hukum saya, hukumlah. Saya terima,” ujar Irdina, perlahan.
Dia akui akan kesalahan sendiri.
“Aku pegang pada janji-janji kau. Kalau kau mungkiri janji-janji tu semua, aku tak teragak-agak untuk menghukum kau lebih berat daripada yang sebelum ini. Kau ingat tu,” pesan Tengku Iqbal, mengingatkan Irdina.
“Saya ingat lagi, Tengku Iq. Saya sedia menerima hukumannya.”
Ingatannya mengimbas semula janji-janji yang telah dibuat kepada Tengku Iqbal. Salah satu janji itu ialah dengan menjaga Tengku Irfan sebaik mungkin. Jika berlaku sesuatu terhadap Tengku Irfan, dia akan menerima hukuman.
“Papa,” tegur Tengku Irfan, tiba-tiba.
Tengku Iqbal tersentak. Dihalakan pandangan ke arah Tengku Irfan yang sudah pun sedar. Dilihatnya wajah itu pucat.
“Ir!” balas Tengku Iqbal sambil menghampiri katil.
“Papa,” panggil Tengku Irfan, lemah.
“Ir dah sedar? Macam mana dengan keadaan Ir?” tanya Tengku Iqbal, lembut.
Tengku Irfan cuba untuk bangun dan bersandar di kepala katil. Tingkah lakunya itu dibantu Tengku Iqbal.
“Ir nak minum? Papa ambilkan air,” pelawa Tengku Iqbal.
Tanpa menunggu balasan, dicapai jag lalu menuang air ke dalam gelas. Dihulurkan kepada Tengku Irfan dan memerhati tingkah laku anaknya itu.
“Terima kasih papa,” ucap Tengku Irfan sambil menghulur gelas kosong.
“Papa mintak nurse bawakan bubur. Sekejap lagi…”
“Dina mana papa?” pintas Tengku Irfan.
Tengku Iqbal terkejut. Kenapa Tengku Irfan mencari Irdina ketika ini?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79472/pa-lelaki-kerek

REVIEW PARENTS HACKS

9780761189060-medium
EBUKU PARENTS HACKS OLEH ASHA DORNFEST

Drawing from the award-winning website ParentHacks.com, here are 134 ingenious ideas for simplifying life with kids.

A parent hack can be as simple as putting the ketchup under the hot dog, minimizing the mess. Or strapping baby into a forward-facing carrier when you need to trim his fingernails—it frees your hands while controlling the squirming. Or stashing a wallet in a disposable diaper at the beach—who would ever poke through what looks like a used Pamper?

On every page, discover easy-to-do, boldly illustrated, unconventional solutions, arranged by category from Pregnancy & Postpartum through Sleep, Eating, Bath Time, Travel, and more.


Okay kepada parents yang nak cuba pembaharuan dalam approach kepada anak- anak mereka, ini mungkin satu pendekatan baru. Dalam buku ini, part yang membuatkan saya tertarik ialah ilustrasi yang menarik dan mudah untuk difahami. Sebagai contoh, cara nak tarik perhatian anak yang susaha nak makan, susah nak mandi dan banyak lagi panduan yang lebih mudah. Semua yang versi menarik ada di dalam buku ini untuk panduan ibu bapa.

Selain daripada itu, buku ini juga memberikan prespektif yang berbeza tentang bagaimana ibu bapa boleh menarik minat anak mereka. Pendek kata admin suka pendekatan dalam buku ini. Kalau anda ingin tahu lebih lanjut mengenai apa pendekatan yang mereka gunakan boleh dapatkan ebuku ini.

parents hacks 1

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79030/parent-hacks

 

 

 

[SNEAK PEEK] SASAR

9789670954431-medium
EBUKU SASAR Oleh Syaihan Syafiq

BAHAGIAN 1:

Catatan Seorang
Insomniac

1

Hari #01

Pasangan lelaki dan perempuan di tempat duduk sebelah tergelak lagi.
Entah kali ke berapa aku sudah lupa. Jenuh aku berikan mereka jelingan maut
menyuruh mereka hentikan perbuatan tidak senonoh tanpa bajet di dalam panggung wayang yang hampir kosong ini. Kecelakaan apalah yang menimpa nasib aku yang menyebabkan aku terpaksa duduk sebaris dengan si perempuan yang lebih asyik seluk tangannya ke dalam celah kangkang jeans si lelaki yang sedang asyik menguli nasi lemak dua puluh sen milik perempuan itu. Kecelakaan apalah pula yang aku memilih untuk tonton filem ini pun aku tidak tahu.

Mungkin disebabkan fahaman rasional bawah sedarku yang mahu menyokong
filem tempatan (yang berkualiti sahaja!) menyebabkan
aku terpanggil untuk beli tiket wayang untuk filem yang dilakonkan Redza Minhat
dan si cantik manis Cristina Suzanne itu. Dua (atau mungkin tiga?) orang budak
perempuan yang sah-sah merupakan muka-muka tidak asing di kampus di baris depan
aku tak habis-habis hendak terjerit-jerit kegembiraan
setiap kali datangnya adegan yang ada Redza Minhat. Gedik. Kalau hendak
diikutkan hati mahu saja aku lempar kelongsong bertih jagung ini ke arah
budak-budak perempuan itu agar mereka bawa mengucap dan bertenang.

“Pathetic,” aku mencebik. Sebutir bertih jagung hangus masuk ke dalam
mulut. Sedikit pahit, tetapi manisnya masih ada walaupun terasa sedikit lemau
bila dikunyah. Bertih jagung GSC jarang sekali sedap. Yang dijual di kaunter
itu selalunya yang sudah lama dimasak. Lainlah kalau
kau ke TGV, aku gemarkan bertih jagung bersadur karamel cair di sana.

Di dalam panggung ini hanya ada aku, pasangan yang sakan beromen di
sebelah dan budak-budak seuniversiti yang aku kira hanya menonton sebab minat
‘abang gigi besi’ itu. Aku pegang kelongsong kertas
berisi bertih jagungku. Sudah sepertiga habis kukunyah telan. Mujur filem itu
sudah hampir benar ke penghujungnya. Aku tahu kerana ini merupakan kali kedua
aku menonton filem yang sama. Filem ini bagus juga sebenarnya, entah kenapa di mana silapnya ia tidak laku. Kisah seorang lelaki
yang dirundung kemurungan yang mahu bunuh diri dan akhirnya bertemu sebuah
agensi bebas yang kononnya menyediakan perkhidmatan untuk ‘membunuh’ individu
yang bernawaitu serupa.

Filem itu akhirnya tamat dan aku bergegas kutip
beg sandang yang aku tinggal di bawah tempat duduk dan segera keluar dari
panggung. Pundi kencingku penuh berisi Coke saiz besar yang aku cicip berselang
dengan kunyahan bertih jagung tadi dan aku benar-benar tidak tahan mahu terkencing. Sesampainya di tandas, aku seorang
sahaja yang masuk ke sana dan aku buru-buru masuk ke kubikel yang kosong. Ada
sesuatu tentang air kencing yang mengalir masuk ke dalam lubang jamban di
tandas yang kosong itu yang menyebabkan aku berasa
amat tenteram. Usai kencing dan menarik pam tandas, aku bercadang untuk duduk
sekejap di atas mangkuk tandas itu buat seketika.

Apalah yang menantiku kalau aku buru-buru pulang awal sekalipun. Rumah
flat di tingkat lima yang aku sewa di Seksyen 13 di
Bandar Baru Bangi itu akan masih berada di situ, kosong dengan berisi perabot
paling minimum. Melangkah masuk ke dalam pintu utama rumah itu kau akan bertemu
dengan ruang tamu lapang, hanya ada dua sofa dua tempat duduk, satu berwarna
biru, satu berwarna merah darah, kedua-duanya diperbuat daripada PVC yang kulitnya sudah menggelupas dan terkopek-kopek di bahagian penyandar dan perehat tangannya. Ada karpet segi empat sama warna coklat yang sudah lusuh di tengah-tengah sofa yang berlainan warna itu. Tiada televisyen kerana tuan rumah yang menyewakan rumah itu tidak sediakan satu dan aku sendiri tidak mampu dan tidak bernafsu untuk menonton televisyen. Maju beberapa langkah ke hadapan dan segera toleh ke kiri dan kau akan lihat sepetak ruang yang dijadikan
dapur. Ada peti ais namun kau bakal kecewa jika kau lihat ke dalamnya. Yang ada hanya dua botol air sejuk, sebungkus coklat Daim (yang aku baru makan dua-tiga butir sahaja) yang Sha hadiahkan kepadaku ketika dia pergi melancong ke Langkawi bulan lepas dan kotak leper berisi (mungkin) dua potong piza keju sisa yang aku tidak larat hendak habiskan kelmarin. Di ruang dapur itu juga ada dapur gas namun sudah hampir sebulan tidak berganti. Pertama, aku malas, dan keduanya aku sendiri jarang memasak. Jadi buat apa hendak diganti?

Kalau kau langkah lagi ke depan, kau akan bertemu dengan sepasang pintu saling bersebelahan seperti sepasang kekasih yang sedang bertengkar. Yang sebelah kiri bercat kuning pucat dan yang sebelah kanan cat birunya sudah mulai menggelupas. Pintu bercat kuning itu akan membawa kau ke bilik tidurku dan pintu bercat biru itu pula masih kosong tidak berpenghuni. Ketika aku berpindah ke mari, Sha sudah banyak kali ingatkan aku bahawa
tahun lepas di blok flat yang bertentangan khabarnya ada seorang lelaki bernama Amran mati terjatuh dari aras enam. Katanya lagi, mamat bernama Amran itu bukan terjatuh secara tidak sengaja tetapi dia ditolak oleh teman serumahnya yang tidak waras. Lantaran daripada
itu dua-tiga aras paling atas blok itu tidak sampai sebulan banyak yang kosong. Penghuni di blok itu segera berpindah ke tempat lain kerana khuatir mereka menjadi mangsa orang gila itu yang berikutnya.

Apa-apalah.

Bilik yang kosong itu aku telah ubahsuai menjadi stor. Kebanyakannya adalah kotak-kotak berisi buku-buku dan makalah yang aku kumpul sejak pada tahun satu pengajian lagi. Selebihnya adalah barang-barang rawak yang berbalut kemas di dalam suratkhabar lama dan disimpan di dalam kotak yang siap berlabel. Semuanya tersusun dan kemas. Mungkin disebabkan aku mempunyai OCD yang minor menyebabkan aku amat mementingkan kekemasan. Semuanya harus berada dalam keadaan teratur dan tertib, kalau tidak aku akan menjadi gelisah tidak keruan. Semuanya juga bebas habuk. Aku sendiri kagum bahawa bilik itu aku kelaskan sebagai stor kerana ia terlalu kemas untuk dijadikan stor.

Bilik aku juga tiada apa yang istimewa. Ada katil bujang lengkap bercadar dan dua biji bantal dan gebar yang kemas terlipat di hujung katil. Ada meja studi di sebelah katil itu yang menempatkan beberapa buah jurnal yang aku perlu tetapi belum berkesempatan hendak baca kerana malas, komputer riba jenama ACER yang aku beli sejak lima tahun yang lalu dan sebuah
bekas alat tulis yang diperbuat daripada besi yang aku beli di Daiso. Di situ juga ada sebuah cermin kecil berbentuk bujur yang diletakkan di atas meja yang sering aku guna untuk menilik wajah sendiri selepas mandi atau ketika sedang bosan. Berhadapan dengan meja itu aku gantung sebuah papan gabus yang aku beli di IKEA dulu. Di atas mukanya aku lekatkan jadual kuliah, nombor telefon beberapa pensyarahku (penting untuk pelajar tahun akhir seperti aku ini kerana aku banyak berurusan dengan pensyarah demi untuk menyudahkan tesis) dan beberapa memo ringkas untuk memperingatkan aku tentang hal-hal mustahak seperti tarikh konsultasi tesis bersama penyeliaku dan sebagainya. Disudut kanan papan gabus itu aku pinkan gambar Sha sedang duduk membelakangi lensa kamera, di atas sebuah benteng konkrit sambil memandang jambatan Pulau Pinang. Gambar itu kami ambil setelah kami berdua pulang daripada menziarahi kubur arwah Adam, kenalan kami yang sudah lama tiada
kerana kecelakaan motosikal beberapa tahun sebelumnya. Sejujurnya aku suka akan gambar itu. Ketika gambar itu diambil, matahari belum lagi menampakkan wajahnya dan langit berwarna ungu gelap. Yang ada hanyalah deretan lampu jalan pada jambatan Pulau Pinang itu. Sha juga suka gambar itu. Dia tak habis-habis beritahu aku yang jambatan itu adalah sebuah alegori akan kehidupan kita.

“Cuba kau bayangkan yang jambatan ni macam
suatu alegori, sebuah ruang penghubung antara dunia nyata dengan dunia
permanent yang kita semua bakal pergi selepas kita mati nanti,” ujar Sha dalam
hembusan berselang asap rokok.

“Tapi jambatan tu kan dua hala,” balasku.

“Sebab tulah aku cakap sebagai alegori, mangkuk!” Dia meluku kepalaku sambil ketawa terkekeh-kekeh. “Kau ni nama je ambik kos sastera, alegori pun tak tahu!” Aku tahu walaupun dia sedang tertawa tetapi matanya tidak mampu untuk menipu. Aku tahu walaupun sudah bertahun-tahun arwah Adam meninggalkan kami, parutnya masih berbekas dan kami masih terasa kehilangannya.

Aku, Sha dan Adam rapat sejak di bangku sekolah menengah lagi. Adam si jagoan hoki, Sha si pemberontak dan anarki sistem ketertiban sekolah dan aku si skema keding dengan buku-bukunya. Siapa sangka walaupun berlainan personaliti kami mampu merapat dan menjadi sahabat paling akrab. Walaupun jika diberi pilihan untuk patah kembali ke masa lampau, aku
enggan untuk menelusuri zaman persekolahanku, aku bersyukur kerana dipertemukan dengan Adam dan Sha. Period lima tahun di sekolah menengah merupakan waktu gelap buatku dan aku amat yakin bahawa mustahil untuk aku masih berdiri di sini kalau bukan dek kerana
kehadiran Sha dan Adam dalam hidupku. Tidak tahulah kau bagaimana, tetapi aku teruk dibuli ketika aku di sekolah dahulu. Cukuplah dengan aku menerangkan itu sahaja buat masa sekarang. Mungkin masih terlalu awal untuk aku berkongsi sisi gelapku kepada kau.

Apabila Adam meninggal, ia meninggalkan titik hitam yang maha pekat kepadaku dan Sha. Pada awalnya masing-masing bagaikan tidak mahu percaya yang dia bakal pergi dalam usia semuda itu, dan kami berdua bagaikan hidup dalam kontradiksi. Masing-masing berlagak bagaikan tabah, sedangkan kami berdua sedar yang kami saling memerlukan antara satu
sama lain kerana jiwa kami meruntuh dek kehilangan rakan kami yang amat-amat
kami sayangi. Setahun selepas itu, bagaikan berjanji, aku dan Sha datang ke Pulau Pinang untuk menziarahi pusara Adam, suatu ritual yang kami amalkan sehingga kini.

Bertentangan dengan katil itu pula ada sebuah almari kain yang aku beli dari Giant. Di dalamnya ada beberapa helai kemeja siap bergosok dan digantung berjujuk mengikut warna, disusun pula secara berasingan antara yang berlengan panjang dan pendek. Di sisi katil itu ada sebuah meja kecil yang aku jumpa dibuang orang di tempat pembuangan sampah. Aku kutip,
bersihkannya, gosok permukaannya dengan kertas pasir dan sapukan syelek, betulkan engsel gelongsor lacinya dan ia tampak seperti baru. Di atas meja kecil itu terdapat sebuah lampu konsul pemberian Sha sempena ulangtahun aku yang lalu. Di atas meja itu juga aku akan
tinggalkan telefon bimbitku untuk dicas, bersebelahan dengan senaskhah novel Infinite Jest yang terbiar terlungkup yang sudah hampir setahun aku baca tapi tak habis-habis
lagi. Maklum ajalah, novel itu tebal nak mampus mengalahkan direktori nombor
telefon, kalau secara tidak sengaja terjatuh menimpa kaki mahu patah tulang ibu
jari kaki barangkali. Tingkap louvered di bilik ini hanya ada sepasang langsir lutcahaya berwarna putih. Aku sengaja tidak mahu pasang langsir yang tebal kerana mahukan seberapa banyak cahaya semulajadi masuk ke dalam bilik ini. Tambahan pula, dengan ketiadaan langsir membolehkan aku untuk bangun awal kerana sekitar jam 10 pagi sepetak cahaya
matahari akan jatuh tepat di mana bantal tempat aku melabuhkan kepala di katil,
menyilaukan sesiapa sahaja yang sedang tidur di situ.

Keluar dari bilik tidur aku dan kembali ke ruang tamu yang bersambung
dengan dapur ringkas itu, kau boleh lihat yang di sudut di mana dua keping dinding bercantum di penjuru bertentangan dengan dapur gas itu wujudnya sebuah tingkap louvered yang sengaja tidak aku pasang langsir dan di sebelahnya pula ada pintu yang akan membawa kau ke ruang balkoni di belakang flat kecil aku ini. Ada ampaian baju yang sudah uzur benar peninggalan penyewa sebelumnya, bagaikan rangka seekor hidupan yang mati kekeringan di situ. Aku jarang guna ampaian itu kerana selalunya aku hantar dobi saja kesemua pakaianku yang
sudah dipakai. Itupun mungkin seminggu atau dua minggu sekali. Terpulang kepada
kerajinan dan kuantiti pakaian yang perlu dibasuh.

Nah, selesai sudah rancangan MTV Cribs edisi rumah bujangku yang menyedihkan. Sedar tidak sedar sudah setengah jam aku duduk tercongok di atas mangkuk tandas panggung wayang ini dan mengelamun entah apa-apa. Aku bingkas bangun dan baru sahaja hendak keluar dari sini, kuak sedikit daun pintu kubikel ini dan aku ternampak sesuatu, seseorang sebenarnya, sedang berdiri membelakangiku betul-betul bertentangan dengan kubikel yang sedang aku diami sekarang.

Lelaki itu bertubuh agak tinggi. Tetapi apa yang mencurigakan aku bukanlah ketinggiannya yang agak luarbiasa, tetapi apa yang dia sedang pakai. Di tubuhnya terbalut sut lengkap berwarna kuning langsat yang gelap, lebih tepat lagi warna seperti najis kau ketika kau sedang
alami cirit-birit. Sepatunya pula hitam berkilat cemerlang tetapi anehnya tapak
kasutnya kotor sekali, sepertinya dia baru sahaja berlari meredah lumpur. Dia juga memakai topi fedora buruk warna serupa, jenis yang selalu aku lihat golongan hipster-wannabe gemar pakai ketika mereka bersidai tanpa hala tuju di Pavilion. Jika diteliti topi itu sudah buruk benar, sudah ada benang-benang putus dan kesan sobek di hujung-hujungnya. Wajah lelaki itu tertunduk, makanya amat sukar untukku lihat wajahnya di pantulan cermin sinki di hadapannya.

Apa yang lebih menggerunkan adalah apabila aku terpandang jari-jari lelaki itu. Jari-jemarinya runcing dan kurus panjang, menyerupai ruas buluh yang sudah reput. Kulit belakang tangannya
yang terdedah juga putih pucat seperti langsung tidak berdarah. Urat-urat darah yang timbul jelas kelihatan dibalut oleh kulitnya yang putih pucat itu. Sejak bila dia tercegat di situ aku sendiri tidak tahu dan aku tidak mahu tahu. Aku jadi gugup, makanya aku berundur setapak dan berniat untuk diam berdiri di dalam kubikel ini sambil menunggu sahaja sehingga lelaki
aneh itu beredar, separuh berharap agar adalah orang lain yang akan masuk ke dalam tandas itu dan aku akan menggunakan peluang itu untuk segera meninggalkan tempat ini.

Malangnya tiada siapa yang masuk. Aku lihat pada jam di telefon bimbit. Waktu sudah menjengah ke jam sebelas lebih. Aku kira tandas ini sepi kerana sekarang semua orang masih sedang menonton wayang di slot selepas tamatnya filem KIL tadi.

“Shit,” aku berbisik. “Masa macam nilah tak ada orang masuk pulak dah.”
Aku berundur lagi beberapa langkah, berhati-hati benar agar tidak mengeluarkan
sebarang bunyi. Ketika itulah senario celaka klise babak cemas filem seram yang sering kau tonton berlaku ke atasku: telefon bimbitku berbunyi! Aku buru-buru keluarkannya, lihat pada skrinnya untuk melihat nama Sha terpapar di situ dan dengan satu gerakan tangkas tapi spontan aku buka kompartmen belakang telefon bimbitku dan cabut baterinya,
sekaligus mematikan telefon itu serta-merta. Mataku masih memandang ke arah
lelaki aneh yang tercegat di luar yang bagaikan langsung tidak terganggu oleh
panggilan telefon mengejut tadi. Nafasku jadi turun-naik, dadaku berombak dan cemasku serta-merta memuncak daripada setenang tasik kepada seganas tsunami melanda Feringghi apabila aku terlihat jemari lelaki itu bergerak sedikit.

Aku pekup mulut agar tidak terjerit, hampir-hampir hendak terlepas
telefon bimbit yang sedang kugenggam. Jemari lelaki itu berkutik sedikit, tergenggam sepertinya telinga lelaki itu menangkap bunyi-bunyian yang aku hasilkan. Aku sedaya-upaya menahan nafas dan langsung tidak bergerak. Lelaki itu masih tercegat di situ, membelakangiku
dan menunduk.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79550/sasar

 

[SNEAK PEEK] AWAK, JOM CINTA SAMPAI SYURGA

9789670707396-medium
EBUKU Awak, Jom Cinta Sampai Syurga Oleh Ashany

SERONOK juga ya ada kawan yang kita boleh berkawan tanpa kenal rupa paras yang kita boleh ceritakan apa sahaja. Macam Rain inilah, beberapa bulan ini memang aku selesa begini. Tak ada pengharapan, sekadar kawan. Aku dan Rain boleh bercerita dan berkongsi apa sahaja cerita antara kami tanpa mengharapkan balasan.

Mata kembali menatap skrin dengan senyuman tak lekang di bibir. Mujurlah Illi sedang khusyuk mengadap notanya. Kalau tidak, tentu sahaja Illi menyibuk di sebelahku sekarang ini.

Subject : Your story light me up

From : Rain

To : Me

Your e-mail makes me smile all the way! I was in

bad mood but when I read your e-mail just now, it

makes me fly to the moon. Terus teringat pada

cerita-cerita lama zaman purbakala dulu.

Regards,

Rain.

Amboi, manis betul kan ayat dia? Pandai sungguhlah dia ambil hati aku dengan ayat-ayat dia tu. Romeo ke apa mamat ni?

Jadi, apa harus aku balas pada Rain ini?

Subject : Sweet talker

From : Me

To : Rain

Cerita saya yang entah apa-apa tu pun mampu

buat awak sampai ke bulan ke? Such a sweet talker

la awak ni, Rain. Awak nak suruh saya cepat dapat

diabetes ke?

Sincerely,

Hayfa.

Boleh kan kalau aku balas macam tu? Lagipun memang betul aku rasakan si Rain ini bermulut manis. Cepat-cepat aku tekan butang hantar sebaik saja terdengar bunyi telefon bimbit yang berbunyi minta dijawab. Siapalah yang kacau malam-malam ni?

Aku dikejutkan dengan panggilan Illi yang mengingatkan aku tentang janji temu kami untuk keluar bersama hujung minggu ini. Bosan katanya duduk di rumah tanpa melakukan apa-apa. Kalau boleh setiap hari dia nak ajak aku keluar.

“Kau jangan buat-buat lupa ya?”

“Taklah. Aku ingat.”

“Aku ambil pukul sembilan pagi.”

“Mak ai… awalnya?!”

“Tak ada. Tak ada. Aku drive, ikut jadual aku!”

Cisss, tak ada kompromi sungguh Illi ni. Sudahlah hari-hari aku bangun awal untuk ke pejabat. Dia boleh suruh aku bangun awal juga waktu cuti begini. Hesy, tak patut sungguhlah!

“Ala, pukul sepuluh ke atas tak boleh ke?”

“Sejam aje pun bezanya.”

“Dua belaslah.” Aku cuba berdolak dalik.

“No! S.E.M.B.I.L.A.N pagi!” tegas Illi bersuara siap mengeja.

Kalau aku lambat siap esok ni, mesti kena bebel berbakul dengan Illi nanti. Kawan baik aku tu memang pandai membebel tau.

“Yalah. Yalah. Eh, tapi kalau aku drive, ikut jadual aku, kan? So, aku ambil kau pukul 12 la kalau macam tu.”

“Yasmeen Hayfa!”

Terkekeh-kekeh aku ketawa mendengar Illi menyebut nama penuhku. Suka benar mengusik Illi tu sampai terjerit-jerit macam tu.
“MA… jom!” Untuk kesekian kalinya aku memujuk mama untuk turut serta dalam janji temu aku dan Illi.

“Tak apa. Hayfa pergilah dengan Illi.”

“Ala ma… jomlah.”

“Mama nak kena go through documents ni. Alhamdulillah lepas sain dengan Global Bina, banyak projek yang masuk. Kecil-kecil pun projek juga, kan sayang?” Tangan mama mengusap pipiku.

“Alamak! Sorry ma, adik tak dapat tolong. Belum fasih lagi dengan all those legal terms dalam kontrak.”

“Tak apa. Belajar perlahan-lahan.”

“Betul ni mama tak nak ikut?”

Puan Haslina senyum dan menggeleng. “Pergilah. Go have fun and enjoy yourself with Illi.”

“Okey mama! Thank you.” Pantas aku hadiahkan ciuman di pipi mama sebaik saja mendengar bunyi hon di hadapan rumah.

Mama menghantar aku hingga di pintu. Illi keluar dari perut kereta seketika untuk bertemu mama. Menyalami dan mengucup tangan mama sebelum meminta izin untuk keluar bersama denganku. Sikap Illi yang tahu menghormati orang tua membuatkan mama senang aku berkawan dengannya.

Illi memandu keretanya menuju ke destinasi yang telah kami rancangkan. Kata Illi hari ini dia nak lepak sepuas-puasnya di dalam MPH, lepaskan geram dengan menonton wayang dan makan selagi boleh. Aku ketawa sahaja mendengar perancangan Illi. Hebat sangat ke dia nak makan selagi boleh tu? Selalunya tu mesti suku pinggan yang dia buang begitu sahaja.

“Aku nak pergi ATM CIMB depan MPH,” ujarku sebaik saja kaki melangkah masuk ke dalam pusat membeli-belah Alamanda ini.

“MPH? Jom!” Bersinar mata Illi mendengar perkataan MPH.

Aku ketawa melihat reaksi Illi yang sememangnya gila buku tu. Cepat sahaja dia menarik tanganku. Terpaksalah aku menurut langkahnya walaupun asalnya yang mahu ke ATM itu ialah aku.

“Panjangnya…” luahku.

“Panjang?”

“Haah. Mesti lama nak tunggu.”

“Meen, tiga orang aje kut?”

Illi pandang aku dengan matanya membulat besar. Macam tak percaya aku cakap yang tiga orang yang sedang beratur tu panjang. Saja nak drama dengan Illi, bukan selalu pun aku buat perangai macam ni.

“Lebih daripada satu, panjanglah…”

“Macam-macam. Dah, aku masuk MPH dululah.” Dia tepuk bahuku perlahan dan meninggalkan aku sendirian beratur.

“Okay. Don’t miss me!”

“Tak pun!” Illi menjelirkan lidahnya. Aku sekadar ketawa melihat reaksi Illi.

Sebaik saja selesai mengeluarkan duit, aku berjalan sambil cuba memasukkan kad dan duit ke dalam dompet tanpa memberi tumpuan pada suasana di hadapanku. Ketat pula kad ni nak masuk. Tadi masa nak keluarkan, okey aje. Dalam kalut cuba memasukkan kad ATM kembali ke dalam dompetku, tiba-tiba terasa seperti ada suara menjerit kemudian, tau-tau sahaja tubuhku sudah melayang.

“Dani! Don’t run.”

Aku dengar suara gemeresik memarahi anak kecil yang menyebabkan tubuhku melayang hingga hampir terjatuh. Salah sendiri juga sebab ralit dengan dompet, kad ATM dan duit. Langsung tak toleh kiri dan kanan dan berwaspada dengan keadaan sekeliling. Nasib baiklah aku sempat berpaut pada tiang di sisiku ini.

“Alamak! Maaf ya dik, akak kena kejar anak akak tadi. Nanti jauh pula dia lari. Maaf sangat-sangat!” ujar wanita itu sambil memegang bahuku dengan riak wajah bersalah teramat sangat.

“Tak apa, kak. Saya okey aje ni. Pergilah kejar anak akak tu.” Aku balas dengan senyuman.

Yalah, budak-budak macam itulah. Lagipun aku kesian tengok dia yang kelam-kabut dengan barang di tangan dan anak yang lari entah ke mana.

“Ok, terima kasih. Akak pergi dulu. Maaf sekali lagi ya, dik. Nasib baik encik sempat sambut dia.”

Errr… Apa akak tu cakap tadi? Nasib baik encik sempat sambut dia? Encik? Sambut? Bukan aku paut pada tiang ke tadi? Cepat-cepat aku lepaskan pegangan tanganku setelah merasakan diriku stabil.

“Ehem…”

Tubuhku tegak serta-merta. Meremang bulu roma di lengan dan tengkukku. Encik maksudnya lelakilah, kan? Ada perempuan yang bergelar encik ke, Yasmeen Hayfa? Eh, manalah tahu kan, kot-kot dah tukar ke? Melalutlah kau, Hayfa!

“Assalamualaikum.”

Dia cuit bahu aku. Aku diam tak bergerak-gerak mendengar suara garau yang memberi salam. Alamak, nak cakap apa ya? Hai, terima kasih? Ke nak cakap nama? Hai, saya Yasmeen. Terima kasih sebab tolong saya. Macam tu ke? Eh, tapi apa fasal pula nak kena bagi tau nama?

Tiba-tiba aku jadi blur dengan tindakan seterusnya. Padahal mamat tu bagi salam aje kut yang sampai nak jadi patung ni apa fasal? Jawab ajelah salam yang dia bagi, senang.

“Tak jawab berdosa.”

“Dah jawab dalam hati,” balasku.

“Nama siapa?”

“Haah…”

“Saya…”

“Luq!”

Aku dengar suara garau lelaki memanggil nama Luq kemudian terdengar lelaki di sebelahku ini menyahut. Oooo, Luq nama dia. Eh, ke Luke? Alamak, mana satu ya?

“Meen!”

Gliran aku angkat muka. Illi sedang berjalan ke arahku dengan membimbit beg plastik dari MPH dan yang pastinya mesti berisi dengan novel-novel terkini yang ada di pasaran.

“Kenapa?” Illi pandang aku dengan kening berkerut.

Pelik agaknya bila aku tiba-tiba kaku. Macam mana tak kaku bila mamat kat belakang aku ni tak gerak-gerak dari tadi. Boleh dengar kut dia orang berbual dalam bahasa Inggeris. Okay, definitely Luke!

“Tak ada apa. Jom.”

“Mana?”

“Makan. Lapar.”

Cepat-cepat aku tarik tangan Illi untuk mengikut jejak langkahku. Tak boleh jadi, kena pergi sekarang juga. Lagi lama aku berdiri kat situ, nanti lagi panjang pula cerita. Biarkan sahaja lelaki itu dengan temannya yang memanggil dia dengan panggilan Luq tadi.

Tapi, kalau Luke, hmmm… nama macam mat salih, cakap dengan kawan dia bahasa Inggeris. Tapi, elok aje dia menggunakan bahasa Melayunya dengan fasih bila cakap dengan aku tadi. Aku garu kepala. Hmmm, agaknya Luq la kut.

Eh, orangnya pula macam mana ya rupanya? Apabila jarak kami sudah sedikit jauh, aku toleh semula pada dia yang masih berdiri di tempat tadi. Pandangan mata kami bertemu, masing-masing terpaku. Wajah lelaki itu seperti pernah aku lihat, tapi kat mana ya?

Seketika kemudian, lelaki itu tersenyum dengan lesung pipit di kedua-dua belah pipinya jelas kelihatan. Aku petik jari dengan tiba-tiba.

Yes! Mamat yang tolong aku lintas jalan beberapa bulan yang lalu dan mamat tu juga yang sambut aku dekat The Mines tempoh hari. Mamat yang cakap aku ini perfectly fit in his arms!

AKU ajak pergi ke Rasa Foodcourt, Illi tolak mentah-mentah cadanganku itu. Dia kata pilihan yang ada kurang menarik padanya. Aku cadangkan ke Secret Recipe, dia cakap dah jemu. Aku suakan Noodles Station, dia tak mahu. Peninglah aku dengan Illi ni. Tak tahulah dia nak makan apa sebenarnya.

“Illi, kau nak makan apa ni?” rengekku.

“Entah, tengah fikir lagi ni.”

Perut aku ni dah bunyi-bunyi minta diisi. Dah hampir setengah jam berlalu sejak kami keluar dari panggung, Illi masih belum memberikan kata putus untuk makan di mana. Aku dah penat ukur jalan di dalam Alamanda ni. Jangan sampai aku mogok dan putuskan ikut selera aku.

“Illi, cepatlah!”

Illi jongket bahu. “Rambang mata.”

“Ya Allah!”

Boleh macam tu? Tak senonoh betul kawan aku yang seorang inilah.

“Okey. Okey. Hmmm, kita makan kat… The Manhattan Fish Market, nak?” balas Illi dengan riak wajah ceria.

“Jom!”

Cepat-cepat aku tarik tangan Illi sebelum dia tukar fikiran lagi.

Sampai di restoran itu, kami memilih untuk duduk di luar. Mengadap air pancut di ruang hadapan restoran. Santai sahaja duduk begini pada waktu petang dengan pemandangan yang menarik.

“Hai!” tegur satu suara ketika aku dan Illi sedang menunggu makanan kami tiba di meja.

Illi menendang kakiku di bawah meja. Aku yang terkejut dengan tindakan Illi, membalasnya semula. Mamat lesung pipit berdiri di hadapan meja kami. Rasa seram sejuk pula nak menatap wajahnya secara berdepan. Haila… nak bagi reaksi macam mana ya? Eh, aku belum ucap terima kasih lagi, kan?

“Ada orang kat sini?”

Aku dan Illi masing-masing pandang keliling. Rasanya masih banyak lagi meja dan kerusi kosong di The Manhattan Fish Market. Tapi, kenapa meja ini juga yang jadi sasarannya? Akhirnya kami sama-sama menggeleng.

“May I?”

Aku angguk. Begitu juga Illi.

“You ni Meen, kan?” soalnya yang duduk di kerusi sebelah sambil posisi tubuhnya mengadapku.

Aku angguk. Mestilah dia tahu dan ingat sebab masa Illi keluar dari MPH, minah tu terus panggil nama aku.

“Kenapa ya?”

“You owe me a ‘thank you’.”

“Oh, thank you Mister…”

“Luq.” Lesung pipit lelaki itu terpamer di kedua-dua belah pipinya.

Okey. Betullah nama dia Luq seperti yang kawannya panggil tadi tu.

“By the way, this is my card.” Lelaki itu menghulurkan kad perniagaannya kepadaku.

“For?” Berkerut dahiku memandangnya.

Aku teragak-agak untuk menyambut huluran itu. Manalah tau kot-kot mamat gigolo ke lelaki ni, kan?

“In case kalau you rasa perlukan perkhidmatan lintas jalan atau sambut you dari jatuh, just call me.” Matanya dikenyitkan.

Amboi! Baru sekali tolong aku lintas jalan dan sekali sambut aku jatuh, dah tawarkan perkhidmatan terus? Hebat! Laris perniagaan macam ni ya? Agak-agak dah berapa ramai pelanggan dia ya?

“Dah berapa ramai pelanggan? Ada testimonial?” Aku tutup mulut dengan jari, tak sengaja!

Alahai, kenapalah mulut aku lancar betul hari ini? Hesy, buat malu sungguh! Illi di hadapan pandang aku dengan mata yang membulat besar seakan tidak percaya dengan kata-kata yang keluar dari mulutku.

Luq senyum lagi dengan kenyitan nakal. “You are my first.”

Eh?

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79538/awak-jom-cinta-sampai-syurga

REVIEW SELAGI ADA KASIH

9789670707372-medium
EBUKU SELAGI ADA KASIH OLEH KYNN AB. LATIF“

“Macam mana kita nak tahu yang kita dah jatuh cinta pada orang tu?”
“Apa maknanya cinta?”

Banyak tanda tanya dan persoalan yang Dania tidak tahu tentang cinta. Selama dia hidup, belum pernah dia merasakan rasa itu. Meskipun ada yang cuba mendekati dan merayu agar gadis itu menerima cinta, namun Dania enggan kerana dia belum menemui rasa cinta yang selalu diperkata-katakan indah oleh semua orang.
Adakah selama-lamanya Dania takkan menemui insan yang tepat untuk mengajarnya tentang erti rasa cinta? Jika masih ada peluang itu, siapakah yang akan menjadi teman hidupnya kelak?
Takdir menemukan Dania dengan lelaki bandar merangkap bosnya iaitu Rayyan. Walaupun semuanya bermula atas dasar terpaksa, namun demi menghormati tugas yang baru dipikulnya, akhirnya Dania menerima rasa itu dengan penuh bahagia.
Tapi bahagiakah dia selepas menemui Rayyan? Atau semenjak hadir dalam hidup sebenar lelaki itu, Dania semakin terseksa dan semakin benci pada rasa cinta yang konon-kononnya dikatakan penuh indah dan bahagia itu?

“Hesy, perempuan ni! Ada yang makan penampar juga dengan aku nanti.”
“Tamparlah! Tampar! Awak ingat penampar awak aje boleh pakai? Penampar saya, nak letak di pajak gadai?”
Dek tak tahan dengan Rayyan, Dania mengambil keputusan untuk pergi dan takkan kembali, semua insan di sekeliling termasuklah Rayyan sendiri, sangat merindui dan menyesal atas tindakan itu. Kehadiran Dania dalam hidup sesiapapun, pasti akan meninggalkan kasih dan sayang yang sangat mendalam. Kerana Dania seorang gadis yang suci dan ikhlas hatinya.
Mungkinkah Dania kembali ke sisi mereka semula setelah pelbagai tohmahan dilemparkan oleh Rayyan kepadanya?

“Cinta? Bila kita bersama dengan orang yang kita cinta tu, dada kita sentiasa berdebar-debar. Jika boleh, kita mahu luangkan sepanjang masa dengan dia.”
“Kawan Nia kata, kita akan jadi bodoh bila kita jatuh cinta. Betul ke?”
“Ya. Hingga kita tidak sedar akan apa yang kita lakukan. Kita rasa dunia ni hanya kita dan dia yang punya. Tiada orang lain.”


Huaaa… Cinta adalah pengorbanan. Dania berkorban demi bapanya.. Dia sedikit tidak rasa terbeban pun walaupun pada hakikat seorang bapa yang harus menanggung keluarga. Tapi dalam kes Dania ini, semua itu sudah tidak penting lagi. Nilai kekeluargaan yang diterapkan oleh Dania memang patut dicontohi.

Perasaan ketika membaca novel ini- Suka tapi sakit hati.. Memang sakit jiwa apabila ada scene Ku Rayyan pada Ku Sandra.. Apelah! Itu kata tanggjawab sebab dah berjanji! Geram sebab mereka memperkutak-katikkan Dania!

Memang patut pun tindakan yang Dania buat. Saya sokong!! Usah membodokan diri bersama orang yang tak reti menggalas tanggungjawab! (Phew lega.. Sebab marah betul dengan watak dalam novel.. Haha Padehal dalam novel je pun)

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79537/selagi-ada-kasih

[SNEAK PEEK] TRAVELOG FAGHUZI

9789671317136-medium
EBUKU Travelog Faghuzi Oleh Ahmad Fauzan Azam

 

Traveller Dari Seberang

Jakarta, Indonesia

“One day you will wake up and there won’t be any more time to do the things you’ve always wanted. Do it now.”

– Paulo Coelho

Akhirnya kami tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta, Jakarta. Ketika keluar dari badan kapal terbang, sempat juga aku menjenguk ke tingkap, kelihatan hujan sedang turun. Suasana gelap di luar walaupun ketika itu jam menunjukkan pukul 5.30 petang waktu Indonesia. Di Jakarta perbezaan waktu adalah sejam awal berbanding Kuala Lumpur. Suasananya pada pukul 5.30 petang ini seakan berada di Sabah. Waktu Maghribnya sekitar jam 6 begitu.

Seusai mengecop pasport di kaunter imigresen, aku melihat Haeri sudah menunggu di luar. Aku menghampirinya sambil bersiul lagu ‘Holiday’ dari Jelly Belly. Ini yang bagusnya pakai backpack, tak payah nak check-in luggage walaupun MAS menyediakannya. Harung je sekali bawa masuk dalam flight. Tak payah pening kepala kalau beg hilang masa sampai kat airport. Haeri singgah ke kaunter money changer untuk menukar duit. Aku dah siap-siap tukar masa kat Malaysia. Waktu itu RM278 adalah bersamaan dengan Rp1 juta. Haeri yang menukar wang di airport pada waktu ini dikenakan kadar RM280 untuk Rp1 juta. Mahal sikit berbanding aku, namun lebih menguntungkan berbanding ketika aku ke Medan tahun lepas. Ketika itu kadar tukaran wangnya adalah RM300 untuk Rp1 juta.

Sebaik saja Haeri menukar wang, kami berjalan ke luar. Aku sudah pun mengeluarkan rokok Marlboro soft-pack dari kocek. Haeri pula membeli air di vending machine. Aku perhati, banyak juga air-air jenama pelik dalam mesin tu. Rata-ratanya berharga Rp5000. Pening pula tengok nombor kosong banyak sangat kat belakang. Aku duduk di ruangan merokok tepi vending machine dan menyalakan rokok yang berada di bibir. Haeri menghampiri aku dengan dua botol air isotonik seakan 100Plus. ketika ralit menghisap rokok, Haeri memulakan bicara.

“So, kita nak naik bas ke teksi ke apa ni?” tanya Haeri.

“Hmm… ok je nak naik bas. Teksi kalau nak naik pun kena yang Blue Bird la kan baru boleh percaya sikit,” aku membalas.

“Tapi teksi mahal sikit,” balas Haeri.

Betul juga tu. Kalau naik teksi Blue Bird pun still mahal kalau nak dibandingkan dengan pengangkutan awam lain. Sementara kami sibuk berbincang, datang seorang pakcik yang aku kira seorang supir.

“Selamat sore anak-anak muda. Dari mana dan mau ke mana?” pakcik itu menyapa kami.

“Selamat sore. Kami dari Malaysia dan sekarang ini mau ke Citi Residence di Jalan Hayam Wuruk,” kata Haeri.

“Bisa. Bisa. Naik sama saya, saya punya mobil,” balas pakcik itu.

“Berapa ya kalau menaiki mobil pak?” aku pula bertanya.

“Enggak mahal, buat kalian cuma Rp200,000,” balas pakcik itu lagi.

“Terima kasih. Enggak mengapa ya pak. Kami menaiki bus saja.”

Sebelum ini Haeri memberitahu bahawa kos menaiki bas awam hanya Rp50,000 untuk ke hostel yang telah ditempah secara online. Jauh lebih murah. Sesak juga keadaan waktu itu dan hujan masih belum reda di bumi Jakarta. Oh ya, dalam Bahasa Indonesia bas itu disebut bus dengan sebutan Melayu, bukan seperti sebutan dalam Bahasa Inggeris.

“Waduh, susah mau dapat bus waktu ini. Keadaan di sini machet bangat. Kalau menaiki mobil bisa cepat sampai,” balas pakcik itu memujuk kami supaya setuju menaiki teksinya.

“Enggak mengapa. Di mana kami bisa menaiki bus?” balas Haeri, sopan sambil bertanya lagi.

“Pergi aja di sana. Di tempat yang ramai orang itu,” pakcik itu membalas dengan nada yang seakan sedikit kecewa.

Kami terus berjalan setelah aku mencampakkan puntung rokok ke dalam bekas rokok. Ketika menuju ke tempat menunggu bas, ramai pemandu-pemandu teksi mengerumuni kami untuk menghulurkan perkhidmatan. Agak sukar untuk berjalan pada waktu itu namun pada masa yang sama, sempat juga bermain harga dengan mereka. Mana tau boleh dapat yang betul-betul murah.

Lebih kurang 10 minit berjalan dan mengharungi para supir yang mengerumuni kami, akhirnya tak tersampai juga ke tempat menunggu bas.

“Jauh betul tempat bas ngan terminal ni wei!” aku menjerit kepada Haeri.

Haeri mengangguk sambil berkata, “Ye la tu. Jauh betul ke kita sesat ni?”

“Baru sampai je dah sesat. Power! Haha!” aku membalas kenyataan Haeri. Selepas itu kelihatan kelibat seorang mas menghampiri kami. Wajahnya familiar.

“Mas, mobil saya harganya murah aja. Saya bisa hantar ke Jalan Hayam Wuruk,” ujar mas itu. Oh patutlah familiar wajahnya, ini mas yang ada melepak tepi money changer tadi masa Haeri menukar wang.

“Berapa harganya mas?” Haeri membalas.

“Buat kalian cuma Rp 140,000 saja. Susah mau dapat bus waktu ini. Terlalu sesak,” ujarnya. Dua keping kad bisnes dikeluarkan dan diberikan kepada kami. Tertera nama Jimmy di kad tersebut. Mas ini menyediakan perkhidmatan teksi dan sewa kereta di sekitar Jakarta. Kami saling memandang seperti mencari satu kata putus. Dalam kepala otak ni fikir juga Rp140,000 bahagi dua jadi Rp70,000 seorang. Lebih Rp20,000 dari harga tiket bas seorang. Aku fikir OK lah tu lalu mengangguk kepala sebagai memberi maklumbalas bahasa badan kepada Haeri. Haeri pun layankan aje.

Persetujuan dicapai lalu Mas Jimmy membawa kami menuju ke keretanya yang diletakkan di kawasan parkir kereta pelawat. Kami menghampiri sebuah kereta Kijang berwarna hitam. Kijang memang mudah didapati di Indonesia. Kenderaan-kenderaan SUV atau MPV lebih menjadi keutamaan bagi kebanyakan mereka. Kalau di Malaysia ia dikenali sebagai Toyota Avanza. Pintu belakang dibuka untuk kami letakkan backpack yang dibawa.

Aku membuka pintu penumpang hadapan manakala Haeri masuk duduk di belakang. Sebaik saja melabuhkan punggung dan menutup pintu, terus aku menoleh ke arah Mas Jimmy dan bertanya, “Bisa merokok di dalam mobil, mas?”

“Iya, bisa. Saya juga mau merokok ni. Hujan pun sudah berhenti,” Mas Jimmy membalas sambil menurunkan tingkapnya dan juga tingkap di pintu aku. Sekotak rokok kretek Surya dihulurkan. Aku pun mengambil sebatang. Enjin kereta dihidupkan dan Mas Jimmy terus memandu keluar dari petak parkir. Lagu kugiran Bunga Hitam didendangkan sebaik saja Mas Jimmy memainkan pemain CD di dalam keretanya. Mas Jimmy kemudian memulakan perbualan, ramah juga orangnya.

“Dari Malaysia ya. Ke sini mau berwisata di mana aja?” tanya Mas Jimmy.

“Iya dari Malaysia. Apa ertinya berwisata itu mas?” aku bertanya kebingungan. Walaupun Bahasa Indonesia dan Bahasa Melayu itu seperti adik-beradik namun masih ada perkataan yang aku tidak faham.

“Oh wisata itu artinya bepergian bersama-sama dengan tujuan mengenali hasil kebudayaan setempat,” balas Mas.

“Oh kalau di Malaysia kami bilang berjalan-jalan aja,” sampuk Haeri.

“Iya, haha. Mau ke mana aja di Indonesia ini? Berapa lama di sini?” tanya mas lagi.

“Kami di Indonesia selama sebulan. Mulanya di Jakarta dan pulang ke Malaysia dari Lombok,” aku membalas.

“Waduh, enak sekali. Bagus. Bisa belajar kebudayaan di sini juga,” sebuah kata-kata galakan terpacul keluar dari mulut Mas Jimmy.

Perbualan demi perbualan bertukar-tukar di antara aku, Haeri dan Mas Jimmy. Sudah hampir 10 tahun dia berkhidmat sebagai supir di Jakarta. Di samping itu, dia juga mempunyai pekerjaan lain untuk menyara hidup di Jakarta. Mas Jimmy dari suku Batak. Suku ini banyak didapati di Berastagi, Danau Toba dan Medan. Dia berhijrah ke Jakarta untuk mencari rezeki lebih. Ya, kaum Batak. Di Malaysia, kita selalu menggunakan perkataan Batak itu untuk sesuatu yang negatif. Kalau di sini terutamanya di Danau Toba atau Berastagi, mungkin kita dah kena pukul kerana dianggap mengejek mereka.

Setelah menempuh 45 minit dari airport termasuk mengharungi jalan yang sungguh ‘machet’, kami tiba di Jalan Hayam Wuruk. Jam menunjukkan tepat pukul 7.45 malam. Agak sukar untuk mencari hostel Citi Residence ini kerana ia tak kelihatan dari tepi jalan utama melainkan kita memasuki lorong-lorong sempit dan kecil. Lebih kurang 10 minit jugalah Mas Jimmy berpusing-pusing di sekitar untuk mencari tempat tersebut. Lokasi yang dicari berdasarkan peta dimuat turun oleh Haeri ke dalam henfon Nokia 808nya. Setelah berpusing-pusing, sampai juga kami di depan pintu utama Citi Residence itu.

Agak menyeramkan juga ketika pertama kali kami memasuki lorong kerana gelap dan sempit. Terasa seperti hendak pergi ke rumah pelacur atau menagih dadah. Seusai mengambil backpack dari belakang kereta dan membayar upah Mas Jimmy kami pun menuju ke kaunter Citi Residence. Semua perasaan yang terbit ketika mulamula memasuki lorong itu lenyap. Kami disambut dengan senyuman oleh penjaga kaunter yang memperkenalkan dirinya sebagai Tom. Mukanya seperti orang Cina, tetapi bila ditanya, dia menidakkan. Dia menjelaskan bahawa dia berasal dari daerah Kalimantan dan menjalankan bisnes ini bersendirian pada mulanya.

Haeri yang telah menempah bilik memberikan passport kepada Tom untuk proses pendaftaran dan pembayaran. Aku melihat ke sekeliling, pada mulanya aku fikir ia berkonsepkan dorm hostel tapi bukan. Ia mempunyai bilik berasingan untuk ruang privasi, namun pada masa yang sama terdapat ruang untuk berkumpul, bersarapan dan bersosial di tengah-tengah antara bilik. Walaupun tempatnya tidak sebesar mana namun tetap selesa. Hostel tersebut mempnyai dua tingkat dan kami dapat bilik bawah. Dapur dan peti ais juga disediakan di kawasan bersosial itu untuk para pengunjung. Kami meletakkan backpack ke dalam bilik dan mengeluarkan apa yang patut. Haeri berbaring di atas katil sambil membaca buku ‘Culture Shock!: Jakarta’ yang dibeli ketika event Big Bad Wolf. Aku pula keluar dari bilik sambil bertanya kepada seorang mas yang sedang menyusun kerusi meja di laman tengah itu. “Mas, bisa merokok di sini?”

“Sila merokok di luar. Jangan merokok di dalam bilik ya,” bilang mas itu. Aku mengangguk kepala dan tersenyum sambil mengucapkan terima kasih. Mas itu kemudian berlalu pergi untuk naik ke tingkat atas. Mungkin hendak mengemas bilik barangkali atau beliau memang tinggal di situ. Aku pun duduk di kerusi yang telah tersusun di depan bilik dan meletakkan portable ashtray aku di atas meja. Sebatang rokok dikeluarkan dan disisip ke bibir. Setelah dibakar, aku hembuskan asap dengan penuh nikmat. Aku terlihat serbuk kopi di dapur dan kemudian bingkas bangun mengambil cawan yang telah disediakan untuk membuat kopi panas. Cuaca sejuk pada malam itu membuatkan aku rasa asyik untuk menghisap rokok sambil menikmati secawan kopi panas. Di tingkat bawah hostel terdapat empat bilik, begitu juga di tingkat atas. Ada dua bilik air yang mempunyai tandas untuk dikongsi sesama pengunjung di setiap tingkat. Bilik sebelah kami tiada penginap, begitu juga dengan bilik di hadapannya. Bilik hadapan kami pula kelihatan gelap sahaja namun terdengar bunyi orang batuk dari dalam bilik.

Sedang sedap-sedap menikmati secawan kopi panas dan rokok, kedengaran suara Tom berbicara dengan turis (pelancong/tourist). Dari lorong itu kelihatan seorang lelaki Eropah dan seorang wanita yang aku kira pasangannya membuka pintu bilik berhadapan bilik sebelah kami. Aku yang tiba-tiba peramah pun menegur, “Hello neighbour!” dan teguran itu dibalas oleh mereka dengan senyuman dan sapaan “Hello”. Selepas itu mereka bergegas masuk ke dalam bilik dan kemudian lelaki Eropah itu keluar kembali, meninggalkan aweknya setelah meletakkan bagasi. Dia menghampiri aku yang sedang menikmati kopi dan rokok.

“Hey. How are you? May I join you?” dia memulakan bicara.

“Oh I am fine, thank you. Yea sure, please have a seat,” aku membalas sambil melemparkan senyuman dengan asap rokok keluar dari celahan bibir.

“What’s your name and where are you from?” aku kembali menyoal.

“I am Wilco and I am from Netherland. You?” balas Wilco, diakhiri soal balas kepada aku.

“I am Faghuzi from Malaysia. Do you smoke?”

“Yea, why not. How about we trade our cigarette. You can have my cigaratte and as an exchange you can give me yours. I have Lucky Strike which I bought in Poland,” balas Wilco panjang lebar siap mahu buat pertukaran rokok.

“Lucky Strike from Poland? That is cool. I would love to. You can have a try with my Marlboro that I bought in Malaysia,” aku bersetuju dengan sistem barter itu. Maka, sebatang rokok kami telah bertukar tangan. Bagaikan sebuah perjanjian telah dimeterai di antara pihak Belanda dan juga Malaysia. Eceh, tukar rokok je pun. Masing-masing menyalakan rokok di bibir dan menghembuskan asap yang terhasil.

“Whoa, your cigarette taste quite heavy than usual,” tiba-tiba mamat Belanda ni bersuara. Mungkin dia pening kot hisap rokok Malaysia ni. Maklumlah rokok Malaysia ni berbeza sikit dari negara lain. Kadar nikotin dan tar lebih tinggi. Tak pelik jugaklah bila orang Malaysia ni susah sikit nak berhenti merokok dan orang-orang asing agak rasa berat bila hisap rokok dari Malaysia. Lalu rokok Lucky Strike dari Poland itu aku belek tulisannya di dalam Bahasa Poland. Namun aku masih faham dengan nombor 1.2 itu yang bermaksud 1.2 mg tar ataupun nikotin. Itu yang aku pasti. Jumlah itu ternyata jauh berbeza dengan 1.8 mg tar yang terkandung dalam rokok Malaysia.

“Ha ha, Malaysian cigarettes contain more nicotine and tar than any cigarettes from around the world,” aku berseloroh.

“Anyway, how come you have a Polish cigarette while you are from the Netherlands?” aku sambung bertanya.

“Well, actually I am a Dutch but now living in Berlin with my girlfriend, Barbra who is a Polish. Usually the Polish cigarettes were bought by my girlfriend. And we come from Berlin and transitted at Dubai before we arrived here. You know the accomodation here is actually quite nice,” jelas Wilco panjang lebar sambil kepalanya memerhatikan keadaan sekeliling di tempat itu.

Selepas itu kelihatan awek Wilco pun keluar dari bilik untuk turut serta dalam perbualan kami.

“Hi there!” sapa awek Wilco kepada aku seraya mencapai kerusi dan duduk tanpa perlu dijemput.

“Hi!” balasku ringkas.

“Well, this is Barbra Gracowski,” ujar Wilco kepadaku.

“Hi Barbra. I am Faghuzi,” aku memperkenalkan nama sambil bersalam dengan Barbra. First time gak aku jumpa orang Poland. Aku hulurkan rokok namun dia menolak kerana baru saja lepas merokok tadi. Kemudian kedengaran pula pintu bilik aku dibuka, kelihatan Haeri keluar untuk terus ke bilik air. Mungkin mahu mandi barangkali. Terdapat tuala tersangkut di bahunya.

“So, how long will you be here or what is your plan here in Indonesia?” balas Wilco sambil menyambung bicara. Dia sudah selesai menghisap rokok dan puntung rokoknya ditekan ke dalam bekas pasu bunga berhampiran kami.

“Well, I am here with my friend, Haeri and we will be here for a month. From Jakarta we will go to Bandung, and then Jogjakarta, then Mount Bromo, then Bali and lastly at Lombok before going back to Malaysia,” itulah jawapan yang aku beri dengan penuh keyakinan.

“Wow, that would be great for you and your friend. That is a good trip!” balas Wilco sambil aweknya mengangguk tanda setuju dengannya.

“Yea, it would be great. How about both of you?” aku pula bertanya.

“Oh, we are only here for a week and then going back to Europe. We will stay here maybe until day after tomorrow because we have a flight to Bali,” Barbra pula menjawab mewakili mereka. Aku mengangguk. Sejurus selepas itu Haeri keluar dari tandas dan menyertai kami yang sedang melepak. Wilco pula bergegas ke dalam biliknya lalu keluar membawa dua tin bir Bali Hai. Kedua tin bir dan empat gelas yang diambil di dapur diletakkan di atas meja.

“Hey, I am Haeri,” Haeri datang terus memperkenalkan diri sambil meggosok tuala ke kepalanya.

“Hi Haeri. I am Wilco and this is Barbra,” Wilco memperkenalkan diri dan aweknya kepada Haeri.

“Come on, let’s have a drink,” pelawa Wilco kepada kami berdua. Kelihatan dua tin bir dibuka.

“Oh, sorry. I don’t drink alcohol,” Haeri menolak sopan. Kelihatan sedikit terkejut di wajah Wilco apabila Haeri menolak pelawaannya. Wilco mengalih pandangannya kepada aku.

“How about you?” persoalan itu terpacul dari mulut Wilco.

“No, I don’t drink and I am not so good with alcohol,” aku juga menolak sambil teringat kali terakhir menelan minuman beralkohol. Ianya berlaku ketika praktikal di akhir semester dulu. Itupun sebab ada seorang eksekutif yang belanja aku atas alasan menemani client dan sekarang dah lama aku tak minum arak. Tergugat juga rasa bila ada orang offer ni.

“Beer isn’t so strong. It is not a vodka or tequila. So you don’t want it too? Is that because of religious purpose or what? But it’s okay, I understand and respect your choice,” balas Wilco dan kemudian meneguk bir itu. Selepas itu dia melemparkan senyuman. Keengganan kami untuk minum tidak menghalang untuk terus melepak dan bersembang. Bermacam-macam topik yang dibualkan, daripada soal bolasepak sehingga hal-hal pengembaraan. Setelah hampir sejam lebih bergaul mesra, kedua pasangan itu pun bangun dan meminta diri untuk masuk tidur kerana terlalu keletihan. Mungkin mereka jetlag. Aku pun OK saja dan berjanji dengan mereka untuk bersarapan bersama keesokan pagi kalau dapat bangun awal. Tapi mesti kena bangun awal, kalau tak rugilah breakfast percuma.

Setelah Wilco dan Barbra masuk ke bilik, aku mengajak Haeri keluar berjalan sebentar. Mahu ke Indomaret yang terletak di hujung blok Jalan Hayam Wuruk. Aku perasan kewujudan Indomaret ketika dalam perjalanan tadi. Haeri bersetuju dan sememangnya kami hendak membeli beberapa barang keperluan seperti sabun mandi dan mi segera. Jika di Malaysia kita lebih banyak nampak 7 Eleven dan juga KK Mart, tapi di Indonesia Indomaret ini bersepah-sepah. Jalan sikit je nampak Indomaret.

Kami keluar dari tempat penginapan dengan menyelusuri lorong yang gelap itu kembali. Memandangkan baru je lepas hujan, lorong yang gelap itu dipenuhi dengan lopak air setinggi paras buku lali. Tak ada pilihan, maka kami melalui laluan di tepian lopak air yang sempit itu. Dalam perjalanan ke Indomaret, kepala otak aku rasa best. Best sebab sedang berada di bumi asing. Walaupun suasana di bandar Jakarta takdelah jauh beza sangat pun dengan KL tapi aku tetap rasa gembira. Haeri juga rasa begitu. Itu berdasarkan pemerhatian aku dari lenggok bahasa badannya. Ketika menghampiri Indomaret, satu kelibat menghampiri kami.

“Mau cewek, mas? Murah aja ini,” seorang bapa ayam membuat tawaran kepada kami. Aku dan Haeri pun tersenyum nakal namun hanya mampu menggelengkan kepala saja. Pada waktu yang sama, mata kami meneliti setiap genap badan cewek yang berada di tepi jalan itu. Boleh tahan menarik juga bentuk badan diorang ni. Namun keinginan nafsu itu ditolak ke tepi dulu agar kami dapat menjayakan misi ke Indomaret.

Di Indomaret kami capai apa yang kami hajati dan kemudian terus ke kaunter. Bukan hanya sabun mandi serta mi segera, malahan syampu, ubat gigi dan bermacam lagi. Sampai di kaunter aku membeli dua kotak rokok Marlboro, maklumlah harga rokok kat sini murah-murah belaka berbanding di Malaysia. Haeri juga membeli rokok kretek Djarum untuk dicuba. Haeri bukan perokok tegar seperti aku. Dia boleh diibaratkan sebagai social smoker. Kalau di Malaysia, dia hisap rokok gulung je. Itu pun pada situasi tertentu. Dia merokok bila dia rasa nak merokok. Setelah pembayaran dibuat, kami keluar dari Indomaret dan melalui jalan tadi.

Sekali lagi kami terserempak dengan bapa ayam tadi yang masih datang dengan tawaran murahnya. Rp 150,000 harganya. ‘Boleh threesome ni kalau pancung bayar cewek.’ bisikku bergurau dalam hati. Namun pelawaan itu sekali lagi kami tolak dan berlalu terus ke tempat penginapan kami.

Jam menunjukkan tepat pukul 12 tengah malam. Kalau di Malaysia sudah pukul 1 pagi dan suasananya memang seperti 1 pagi di Malaysia. Tanpa berlengah, kami terus masuk ke bilik untuk tidur kerana badan masih lagi kepenatan. Tak jauh mana pun Malaysia dengan Indonesia. Nak kata jetlag tu pun takdelah pula. Tapi memang nak tidur awal sebab kepala otak pun tak tau nak buat apa lagi. Nak main cewek pun tak terasa nak main. Setelah menutup lampu bilik, kami berborak-borak kosong ala-ala pillow talk sambil baring di katil masing-masing. Beberapa minit kemudian berhenti bersembang. Mungkin tak tau apa yang hendak dibualkan lagi dan kedengaran pula Haeri sudah berdengkur lena. Aku set alarm di henfonku supaya tidak terlepas untuk bersarapan pagi. Mata dipejam dan cuba untuk tidur memandangkan aku ini insomnia.

Tiba-tiba aku terjaga. Sudahlah aku ni susah nak tidur malam, boleh pula terjaga. Aku capai henfon dan kelihatan jam menunjukkan pukul 3 pagi. Aku pusing ke kiri, tak boleh lena. Pusing lagi ke kanan pun sama. Haeri masih tidur dengan nyenyak. Alangkah nikmatnya jika aku dapat tidur seperti Haeri. Rokok Marlboro di meja aku capai dan bangkit dari katil untuk keluar dari bilik. Mungkin kena sebatang rokok ni boleh buat aku kembali dilamun mimpi. Ketika sedang merokok, kelihatan seorang lelaki Eropah baru sampai dan minta untuk menumpang ashtray aku. Aku mempersilakan dia untuk duduk bersama.

“Hi, I am Stefan,” lelaki itu memperkenalkan dirinya.

“Hi, I am Faghuzi. Did you just arrived here?” aku bertanya.

“Yea. Just arrived here and so exhausted! Haha. I will go to sleep right after I finish smoking,” balas lelaki itu.

“Where are you from?” soalku lagi dengan soalansoalan lazim ketika mengembara. Siapa nama, asal mana dan buat apa di sini adalah soalan-soalan lazim yang akan ditempuhi bila kita mengembara.

“I am from Germany. And you, are you from Malaysia?” tanya Stefan sambil cuba meneka negara kelahiran aku.

“Yes. I am from Malaysia. Good to see you here,” membalas ringkas sambil menghembuskan asap.

Seperti yang diceritakan tentang perancangan aku di sini kepada Wilco, perkara yang sama juga kepada Stefan. Dia juga menyatakan kedatangan dia ke sini adalah untuk berjumpa dengan kawannya yang kini berada di Thailand. Mereka merancang untuk berjumpa di Bali dan selepas itu ke Jogjakarta. Di samping itu Stefan juga cadangkan kepada aku untuk lepak bersama di Jogjakarta jika berkesempatan. Ini kerana kemungkinan untuk terserempak itu ada.

“Okay dude. I am so tired and I want to sleep. Well, see you tomorrow OK,” Stefan bersuara.

“OK. See you tomorrow and please have a rest, Stefan,” Puntung rokok aku penyet ke dalam ashtray sebelum ke water cooler untuk meminum sedikit air. Usai minum aku kembali ke bilik untuk sambung tidur. Mudah-mudahan berjaya.

eBook penuh boleh didapati di E-Sentral.com
https://www.e-sentral.com/search/byid/79546/travelog-faghuzi